D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Des 2013

21

TERASA ANGKER DI COBAN KEMBAR WATU ONDO

DSC03655
Daerah Cangar, Mojokerto ini kita singgahi saat dalam perjalanan ke Gresik. Ga tau kenapa, saat itu iseng aja ngebrowsing tempat mana lagi yang mau kita tuju, kalo bisa yang searah dengan Gresik. Dan keluarlah nama air terjun ini, COBAN KEMBAR WATU ONDO di perbatasan Malang Mojokerto. Gambar-gambarnya sih keliatan bagus. Oke siipp, kitapun langsung menuju kesana.

Tapi ternyata, ga semudah yang dikira menemukan air terjun ini. Lumayan susah!! Sempet nyasar, trus ampir terkecoh ama arah yang dikasih tukang parkir. Dia bilang kita udah keterusan jauh. Harus mundur lagi. Tapi karena ragu ama penjelasannya, suamikupun bertanya ke orang-orang di SPBU yang kita lewati. Semua yang ditanya ragu-ragu mau ngejelasin. Aku jadi heran, objek wisata di daerah mereka sendiri tapi kok ga tau ya tempatnya. Jangan-jangan nih air terjun masih perawan banget lagi ;p. Tapi waktu aku kasih tau air terjun ini terletak dekat pemandian air panas Cangar, mereka langsung ngeh, dan ngasih tau arahnya ke kita.

“Oohh, Cangar, kalo Cangar mah ke arah sana Mba. Lurus aja, ampe ketemu pertigaan, Mba belok kiri. Sampe di sana, Mba boleh nanya lagi arah pastinya.”

Hahahaha.. kirain udah sampe tujuan ;p. Begitu belok kiri seperti yang dia bilang, kita tetep masih jalan terus. Tapi plang yang bertuliskan WATU ONDO aja ga ada samasekali. Huhh, makin tertantang untuk nemuin kalo begini.Kita semakin naik ke atas. Hujan mulai turun saat itu. Tapi bodo amat, udah sampe sini masa harus dibatalin. Jalan yang kita lewati kebanyakan sepi. Rumah penduduk ada di setiap beberapa meter, tapi selebihnya hutan. Jalanan sempit banget, untungnya bagus. Barulah setelah beberapa meter menanjak, kita ketemu daerah seperti pasar kecil. Di sinilah mulai ada tulisan objek wisata beberapa Coban, tapi bukan COBAN KEMBAR WATU ONDO. Haiiyaaa…. kita nyasar ato ga ya…

Nanya lagi ama bapak pemilik toko kecil, dan untungnya dia tau coban yang dimaksud.

“Itu di sebelah sana Mba,” sambil nunjuk ke arah yang berlawanan dari tokonya. “Masih jalan teruuuuuss aja. Naik lagi. Di atas ada plangnya kok. Sekitar 9KM lagi dari sini. Tapi hati-hati ya Mba. Jalannya sempit, nanjak tinggi, dan jurang di satu sisi. Jangan meleng ya nyupirnya.”

Dan aku berani sumpah, itu bapak kayak kuatiiir banget pas ngasih tau arahnya ke kita. Di situ aku jadi ragu. Hmm… mau nerusin ga ya. Aku dan suami melihat arah jalan yang bapak itu tunjuk. Gilaa, sepiii banget. Ga ada mobil yang kearah sana. Semuanya pada ke arah wisata sebaliknya. Tapi Raka akhirnya mutusin, “udah nanggung sampe sini. Kita kesana aja deh.” Dan kitapun lanjut menuju WATU ONDO ;).

Apa yang dibilang bapak tadi, bener adanya ;p. Jalanan yang kita lewati sempit, jurang di samping, nanjak terus, dan lagi-lagi ga ada plang apapun. Padahal si Bapak bilang, bakal ada plang yang nunjukin arah ke air terjun. Dan dalam dalam kondisi hujan sedikit deras, mobil kita satu-satunya yang melintas di sana. Cakeb banget dah. Berdoalah ga sampe mogok, ban kempes ato apalah ;p.
Jalannya sempit, sepi, dan nanjak

Kita tetep jalan terus, sampe akhirnya aku ngerasa ini udah lebih dari 9 km, tapi kenapa ga ada papan penunjuk arah ya. Hingga saat melewati tikungan tajam, voillaaa… ada mobil putih berplat B di depan kita ^o^. Whooaaa… dia pasti mau ke air terjun, mana lagi coba.. Kitapun dengan PD langsung membuntuti  mobil itu dari belakang. Beberapa menit kemudian, papa mertua yang duduk di kursi depan, menepuk suamiku, “Itu dia tempat wisatanya. Tuh ada plangnya di sebelah kiri.”

Kitapun stop. Tapiiiiii itu kenapa si mobil putih jalan trus yak?? Beneran ini ga sih tempatnya? Ato masih ke atas? Tapi plang tulisan “SELAMAT DATANG DI OBJEK WISATA ALAM AIR TERJUN WATU ONDO” ada di depan mata kita nih. Trus, penjaganya kok ga ada samasekali sih. Aku sempet baca di blog beberapa orang yang pernah kesini, kita harus bayar tiket masuk sekitar Rp 8,000 per orang. Lah mau bayar kemana kalo ga ada orang samasekali di tempat itu.

Antara ragu ini tempatnya ato bukan, aku dan Raka pun berpayungan masuk ke dalam. Di depan kita ada semacam gapura kecil, seolah menjadi pintu masuk untuk menuruni tangga batunya menuju ke air terjun. Dan di sebelahnya, ada papan merah bertuliskan:

Jeeeeng… jeengg…. Lagi hujan nih. Kita boleh turun ga sih? Tapi ini piyeee toh, penjaga 1 orangpun ga ada yang nongol. Kita ga bisa nanya ke siapa-siapa apa bener ini pintu masuk ke air terjun ato bukan. Sampai akhirnya kita nekad, tetep turun ke bawah. Tangga batunya dibikin alami. Agak sedikit licin, dan terjal, terus turun ke bawah sekitar 200-an meter.
Jalanan ke bawah terjal dan berbatu-batu
Masih jauuhhh turun ke bawah…

Tapi guys, tempat itu bener-bener sepi, udah kayak hutan tempat jin buang anak. Cuma ada suara hujan, dan kabut turun pula. Suara air terjun di kejauhan emang sudah terdengar, dan baru 4 meter turun, kita bisa melihat air terjunnya dari jauh, tetep jelas terlihat, tinggi, gagah, dan menyemburkan airnya dengan deras ke bawah. Tapiiiiii… katanya ini coban kembar, lah 1 nya lagi mana? Karena menurut yang kubaca, ada 2 air terjun di sini. Yang 1 setinggi kurang lebih 75m, dan 1 nya hanya 15 meter.
Kabutnya turuuunn!!

“Apa kita masih harus turun ke bawah ya, supaya bisa ngeliat air terjun 1 nya? Coba aku yang turun deh. Kamu tunggu di sini ya,” Raka langsung ambil inisiatif  turun sendiri ke bawah.

Dan saat itu, hanya sendirian sambil megangin payung, dengan suara air terjun di kejauahan, kabut di satu sisi, ga ada sesiapun lewat, sumpah, aku merinding!! Berasa ada yang memperhatikan, ntah siapa. Dan akupun langsung teriak memanggil Raka supaya naik lagi. Sebodo amatlah ama kembaran si air terjun. Aku takut, titik!!!

 Dan begitu Raka naik, “aku udah turun sampe kliatan kursi yang itu tuh, “ dia nunjuk ke arah kursi kayu sekitar 5 meter lagi di bawah kita. “Dari sana bisa ngeliat ke sisi yang berhadapan dengan air terjun, tapi ga ada juga tuh. Yakin ini air terjunnya?”

“Yee, mana aku tau. Kan baru kali ini kesini. Liat plangnya di atas lagi de.”

Dan udah kayak kesetanan, kitapun cepet-cepet naik ke atas. Aku sendiri, buru-buru cuma menjepret 1 foto diri dengan latar air terjun.. Saking pengen buru-buru ninggalin tuh tempat. Padahal biasanya ga mungkinlah kita ga berfoto ria di tempat begini.
Udah keliatan dari kejauhan

Sampai dia atas, kita coba melihat lagi plangnya. Beneran, di situ ditulis COBAN KEMBAR WATU ONDO kok. Ya sudahlah, mungkin kembaran air terjun ini lagi kering debit airnya. *TapiIniAjaLagiHujanLohhh ;p
Raka buru-buru ngecek apa kita bener ga salah tujuan ;p

Dan tau apa tanggapan abang iparku waktu dikasih tau tentang air terjun ini? “Waahh, kalian ke Coban Kembar Watu Ondo? Hujan-hujan? Berani yaa… Kan dulu di sana itu pernah longsor, makan korban jiwa. Kejadiannya sama, pas ujan-ujan gitu. Makanya dikasih plang peringatan di depannya.” Abang iparku berkata dengan polosnya.

Huufft…. oke, setidaknya itu menjelaskan kenapa aku tiba-tiba merasa merinding waktu ada di sana.

15 tanggapan untuk “TERASA ANGKER DI COBAN KEMBAR WATU ONDO”

  1. alfi kamal fikri mengatakan:

    wah kebetulan sekali saya mau ke malang januari ini.. mudah-mudahan bisa kesini… kira-kira aman gak tuh kesana bulan januari..?

  2. phiwy mengatakan:

    hai mba fanny .. seru ulasannya. aku orang solo yg kebetulan tinggal di malang. coban kembar watu ondo ini emg termasuk sepi gitu mba, mungkin karna lokasinya yg di tengah hutan (taman hutan raya r. soerjo). aku pas kesana dulu juga was-was krn peringatan longsor itu..hihi . tp paling seru itu ya jalan kesananya mba, krn kita emg masuk ke area hutan. menantang adrenalin 😀 . kalo itu mba lanjutin perjalanan di hutan itu, akan sampe ke kota Mojokerto lewat hutan pacet. jalan makin naik mba, dan ada bbrp tempat wisata lain juga.. dan di salah satu titik di puncak pacet, ada daerah dimana kera2 (bedhes, dlm bhs malangnya) yg berkeliaran bebas di pinggir jalan. saya sih biasanya berhenti tuh buat kasih makan kera2 itu.. hihi.
    btw, keep posting ya mba, saya baru nemu blog mba fanny, ketagihan lagi baca nih ^^

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Awww..tengkiuuu…msh pemula dlm nulis.. moga2 tulisannya bisa berguna..

      tapi mba, kalo ditanya apa bkl mw balik lg k coban ini?? aku bkl bilang maaauuuu ^o^..sumpah aku msh penasaran gara2 ga ngeliat kembaran air terjunnya…

  3. Andryan mengatakan:

    Sebelum wana wisata Coban Kembar dibuka saya sudah beberapa kali kesana,
    dulu namanya bukan coban kembar tapi COBAN KUTUKAN EMPU, itu sekitar tahun 1996an

    Dulu kalo kesana minimal harus bawa senjata tajam karena takut di terkam monyet dan untuk mencari jalan setapak yang hampir hilang..

    Coban ini dari dulu memang serem makanya dulu pemda mojokerto tidak segera membuka wisata ini

    Di coban yang lebih pendek dulu ada pasir hisap juga…gak tau sekarang ya…

    OK silahkan diexplore dan di share keteman lainnya agar wisata lokal kita semakin ramai dan maju

    Salam 1 Jiwa

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hahahaha, untung komen kamu saya baca seelah saya kesana mas 😀 kalo ga, mungkin bakal mikir lg mw datang… Tapi, sumpah, coban kembar ini beneran cantik 😉 seseram apapun suasananya, saya ttp takjub ngeliat air terjun ini… 🙂

  4. Zizy Damanik mengatakan:

    Kalau mobil kita jadi satu-satunya di sana, pasti serem aja rasanya. Bagaimana kalau mogok dan tak ada orang lewatttt…. hadooohhhh…

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      apapun, aku ga pernh kapok dtgin air terjun.. selalu sukaaaa ama pemandangan alamnya ^o^

  5. anz mengatakan:

    minggu kemarin ke sana lewat doang. lihat k air terjunnya saja serem, was2 pas lagi mendung

  6. Rifqy Faiza Rahman mengatakan:

    Di sini memang hawanya agak gimana gitu, belum lagi kabutnya yang sering turun 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Hahahaha… Bener mas. Angker bgt berasa. :p.. Mana samasekali g ada orang pas kita ksana. Masih merinding aku

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.