D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Apr 2024

16

TRIP SATU HARI AZERBAIJAN: YANARDAG API ABADI

Azerbaijan terkenal dengan sebutan negara api. Bukan tanpa alasan, karena memang negara ini kayaaaa sekali kandungan gas alam dan minyaknya.. Hubungan dengan sebutan land of fire apa? Itu yang akan kami lihat di Yanardag πŸ˜‰

 

wisata sehari di azerbaijan

 

 

 

 

YANARDAG, API ABADI YANG TAK PERNAH PADAM

 

Sepulang dari mud volcanoes, van kami meluncur untuk makan siang dulu sebenarnya. Baru setelah itu, lanjut menuju YANARDAG. Lokasinya ga terlalu jauh sih dari Baku, cuma 15 km kurang lebih.

 

 

Baca: Trip Satu Hari Azerbaijan, Mud Volcanoes

 

 

Guide langsung membeli tiket untuk peserta tur. Setelah itu baru deh boleh masuk dan langsung saat itu juga terpampang nyata si api abadi ^o^.

 

wisata sehari di azerbaijan

 

 

Jadiiii, menurut guide kami, saking banyaknya kandungan gas alam di Azerbaijan, dan bahkan gas ini tidak perlu digali terlalu dalam, karenanya sebagian keluar dari celah-celah bebatuan dan tanah , mungkin tersulut panas atau api, jadilah dia MENYALAAA sampai saat ini ;p.

 

Lumayan kaget saat tahu api sudah menyala selama 4000 tahun!!Β  Walau pun aku bingung juga mereka tahu darimana sudah selama itu yaa hihihihi..

 

wisata apa di azerbaijan

tempat wisata di baku azerbaijan

 

 

 

Badai, hujan, petir sekali pun, ga ada yang bisa membuat api ini padam, selama gas di bawah masih belum habis ;).

 

 

 

INGAT KILANG PT ARUN LNG JADINYA…

 

Ketika melihat nyala api abadi di Yanardag yang keluar dari celah bebatuan dan tanah, ini mengingatkan zaman-zaman waktu masih tinggal di Lhokseumawe – Aceh Utara. Saat itu papa bekerja di PT ARUN LNG, dan benefit bagi keluarga karyawan,Β  bisa tinggal Β  di komplek perumahan PT ARUN, yang mana kami bisa melihat banyak sekali tiang-tiang tinggi dan besar berderet menyalakan api.

 

Aku ingat pernah bertanya ke papa, siapa yang menyalakan api di atas tiang, dan gimana cara mematikannya?Β  ;p

 

Papa cuma jawab, “selama gas di PT ARUN masih ada, api itu bakal tetap berkobar. Kalau nanti api padam dari tiang tersebut, itu artinya, gas di PT Arun juga sudah habis.

 

Dan saat ini, tiang-tiang tersebut sudah tidak mengobarkan api. Karena memang sudah tidak ada kandungan gas di dalamnya.

 

2 tiang masih menyala, tapi tiang-tiang lain di PT ARUN sudah benar-benar padam. Foto credit Oviyandi Emnur

PT ARUN PERUSAHAAN APA

 

 

Sementara di Yanardag, api belum berhenti menyala, dan ntah kapan akan berakhir …

 

Kami diizinkan turun untuk melihat dari sangat dekat apinya.. Bahkan dari jarak beberapa meter, uap panas dari api sudah berasa di wajah. Untung saat itu winter, jadi memang cocok buat menghangatkan tangan dan badan ;p.

 

wisata sehari di azerbaijan

 

 

 

 

BERTEMU PENDUDUK AZERBAIJAN YANG BISA BERBAHASA INDONESIA

 

Di Yanardag, kami tidak terlalu lama. Lagi-lagi karena yang dilihat memang tidak banyak. Hanya api itu saja. Naik ke atas bukit pun, ternyata sejauh mata memandang, cuma ada semacam pabrik, dan tidak banyak perumahan. MungkinΒ  memang terbatas sekali lahan untukΒ  membangun perumahan di sini,Β  mengingat kandungan gasnya yang sangat besar diΒ  bawah.

 

wisata apa di azerbaijan

wisata sehari di azerbaijan

 

 

Ada kejadian sedikit mengagetkan ketika pulang. Tiba-tiba kami mendengar panggilan dalam bahasa INDONESIA! πŸ˜€ . Ternyata dari salah seorang penjaga pintu Yanardag. Lucunya, di awal dia menyapa dan menebak kalau kami bertiga orang Malaysia ;p.

 

Begitu tahu kami Indonesian, uwaaah dia langsung sumringah banget mukanya.. Langsung minta waktu untuk ngobrol ^o^ . Dari percakapan singkat, kami jadi tahu, dia pernah KULIAH di Bandung UPI, selama 5 tahun. Pantesan bahasa Indonesianya lancaaaarrr kayak aer ;p hahahahaha.

 

Staff di Yanardag yang pernah sekolah di Bandung Indonesia

wisat baku yang rekomen

 

 

Katanya, dia kangeeen sekali durian ;p.. Juga kaget karena selama bertugas di sana, belum pernah ketemu dengan turis Indonesia ;p. Kami sampe terharu rasanya, bisa ketemu foreigner yang masih sefasih itu berbicara Indonesia, mengingat di Azerbaijan siapa lagi yang bisa diaΒ  ajak ngomong bahasa Indonesia ;p.

 

Guide kami pun cukup kaget begitu tahu salah satu staff di sana mengobrol bahasa asing dengan kami :D. Kami pun ga menyangka ada orang Azerbaijan yang sekolah di Indonesia.. Maksudnya kenapa di Indonesia.. Emangnya di Azerbaijan atau negara sekitar situ ga ada tempat kuliah lain kah? Apalagi Indonesia bukan destinasi yang biasanya untuk belajar orang asing, terlebih dari Kaukasus.

 

Pastinya, pengalamanΒ  berkesan melihat api abadi di Yanardag, selain menchecklist salah satu impianku, juga memberikan memorable experience bisa bertemu dengan staff tadi πŸ™‚

 

Ah, Azerbaijan, ga habis-habisnya bikin seneng… (”,). Tunggu yaa, aku pasti balik lagi ke sini.

 

 

kemana jika ada sehari di azerbaijan

 

Ada playground kecil di sekitar tempat wisata ini

tempat wisata di azerbaijan

 

 

Cerita terakhir dari trip satu hari kami di Azerbaijan, hanya tinggal mengunjungi ATESHGAH FIRE TEMPLE, yang bakal aku ceritakan minggu depan ;).

 

Sepanjang perjalanan melihat ladang minyak dan pipa besar

wisata azerbaijan dalam sehari wisata sehari di azerbaijan

 

 

 

140 tanggapan untuk “TRIP SATU HARI AZERBAIJAN: YANARDAG API ABADI”

  1. Puan Hazel berkata:

    Selamat Hari Raya Aidil Fitri Fanny 🌹
    Baru tau jolokannya utk Azerbaijan is land of fire. Mmg cocok kerna adanya api yg tak pernah terpadam sejak 4000 thn dulu ya. Subhanallah, hebatnya kuasa Allah.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      kakaaaaak, saya juga minta maaf lahir bathin yaaa πŸ˜€

      ada beberapa kak julukan azerbaijan. selain land of fire, juga dijuluki city of wind, krn memang anginnya kuaat sekali di sana

  2. afzan berkata:

    kalau di Pantai Timur Malaysia tiang yang keluar api ada di Kerteh,Terengganu..waktu kecil saya pun tertanya-tanya bagaimana orang nyalakan api diatas tiang yang tinggi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      berarti kandungan gas di sana juga tinggi ya kak… memang sih ada beberapa sumber minyak kan di malaysia..

  3. anies berkata:

    ok sekarang sy dah jelah antara Yanardag ni dengan kawah api di turkmenistan… yg ni lbh kecil dan kawasan pembakarannya setempat sahaja…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yang turkemnistan saya belum lihat. tp yg di azerbaijan ini sbnrnya ada bbrp tempat, tapi api yg paling lama berkobar yg di yanardag ini. di beberapa tempat lain udh mati, krn gas nya habis

      • anies berkata:

        ooo ye ke?
        tapi tbekas pembakaran tu boleh kita datang melawat lagi ke?
        atau dah ada binaan di atasnya?

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Boleh saja kalo memang dibuka kak. Yg kemarin saya datangi juga, temple api, nanti Minggu depan saya tulis. Itu dulu menyala secara alami juga, tp kemudian habis gas nya. Lalu oleh pemerintah dibuat saluran gas yg sengaja dialirkan ke temple, jadi menyala lagi. Tapi dah tak alami.

  4. anies berkata:

    dekat je dengan Baku ya? saya sangka nun jauhhhh dari bandar besar…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      deket kak. saya pun awal2 pikir jauh.. tp memang agak susah transportasi kesana. jadi better open trip seperti inilah. tak susah lagi

      • anies berkata:

        sayang betul
        kalau kawasan tumpuan pelancong tapi tak ada sediakan kemudahan pengangkutan, susah juga tu…

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Mungkin ada, tapi susah hahahahaha..JD kami bertiga yg tak nak susah, ambil paket open trip lah 🀣

  5. anies berkata:

    nanti kalau saya datang sini saya bawakan dia durian… dia nak durian apa? musang king? black torn? durian kampung? hehehehe

  6. anies berkata:

    kalau lebih 4000 tahun tu rasanya ia lebih tua daripada usia piramid… hmm…
    terfikir juga macam mana ya diorang ukur ketahanan api tu…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      tak usah kita pikirlaah. pening yg ada hahahah

    • Rahman Kamal berkata:

      Seru banget, selain menikmati keseruan dan panorana wisata Yanardag, bertemu dengan sesaam warga Indonesia di negara jauh adalah pengalaman yang luar biasa banget. Jadi pengen liburan ke Azerbaijan juga jadinya

      • Fanny Fristhika Nila berkata:

        dia bukan warga indonesia mas. tapi orang lokal azerbaijan yg pernah kuliah di bandung. dia belajar bhs indonesia saat kuliah itu.setelah itu baru balik ke negaranyua

        • Nurul Mutiara RA berkata:

          Kalau ada api abadi kayak gitu, asyik sih mbak, bisa untuk masak di tempat, gak perlu beli gas hehehe
          Soalnya gas lagi langka haha

          • Fanny Fristhika Nila berkata:

            Hahahahahahaha tinggal ambil dr sini kalo di Indonesia ya mba 🀣.

        • nurul rahma berkata:

          Ya ampuunnn

          pokoke always takjub kalo baca pengalaman traveling ala mb Fanny dkk.
          beneran anti mainstream , bukan spot mayoritas turis Indonesia πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

          Daebaakkk , dan kita bs dpt banyaaakkkk info baru

          • Fanny Fristhika Nila berkata:

            Hihihi thank you mba Nurul πŸ˜„. Makanya aku LBH suka negara2 unik dan ga biasa buat turis begini drpd yg mainstream 😁

  7. Nurul Sufitri berkata:

    Istimea banget rasanya berada di Yanardag si api abadi trus ada penduduk sana yang manggil2 eh dia bisa berbahasa Indonesia dan ngobrol2 bareng ya, mbak Fan. Oh, iya ya cara ngitung 4.000 tahunnya gimana itu? ahahahaha πŸ˜€ Hebat juga ya api menyala sendiri..Kalau sekarang kan ada ucapan, “Menyala Abangkuuu” ihihihi.. Oh gitu ya, negara Azerbaijan ini benar2 kaya gas bumi dan mineralnya ck..ck..ck.. Pemandangan di sana bagus banget. Mantap foto2nya mbak Fan.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      kalo udh liat hal2 bersejarah gini, aku tuh berharap kenapaaa dulu ga ambil arkeologi hahahahah. penasaraaaan cara mereka menghitung atau menentukan hal2 begini. usia udh brp tahun dll. kata ponakanku yg arkeolog memang ada caranya.. tapi rasanya otakku memang ga sampe kesana hahahah

  8. ~uncle gedek! berkata:

    Betul Fann… soalan pertama di fikiran uncle macam mana mereka anggar 4000 tahun tu…?

  9. Avizena E Zen berkata:

    Unik dan eksotis sekali yaa negaranya, Kak. Jadi pengen ke sana juga. Bisa lihat api yg berusia ribuan tahun dari dekat, woww. Bener2 pengalaman yg tak terlupakan.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      aku pas milih azerbaijan samasekali ga nyangka kalo negara ini bakal cakeeep banget. dan punya banyak hal. old city ada, modern city ada, bahkan ada ancient nya juga. kalo tahu dr awal, mungkin negara ini aku visit paling trakhir biar puas ;p

  10. Heni berkata:

    Aku jadi ingat pas ke Garut mbk .di sana juga ada kilang gas, tapi enggak tau apa namanya aku lupa,ada pipa”gasnya dan ada kayak tanah yang mengeluarkan api,mungkin karena ada gas nya tapi enggak tau sekarang, apakah masih ada atau enggak,wah jauh’ke sana akhirnya ada juga ketemu yang bisa bahasa Indonesia πŸ˜€.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      nah setelah baca2, aku pun tahu di beberapa tempat di indonesia juga ada mba.. bojonegoro salah satunya.. hebat yaaa. kurang promosi aja nih . jd orang2 banyak ga tahu

  11. rezkypratama berkata:

    kalau mau bakar2 jagung enak kayaknya ya
    heheh
    apinya nyala terus hehe

  12. Mastura Borhan berkata:

    banyak pengetahun dari cerita ni.

    terima kasih.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      sama2 kakaaaak :). terimakasih sudah main ke blog ini πŸ˜€

    • mulan berkata:

      Thanks for sharing semua trip yang sangat interesting ya Fanny. Baru tau Azerbaijan ini Land of Fire gelarannya.

      Wahh dapat berjumpa warga Indonesia yang bekerja di sana, mesti dia seronok sangat kan.

      • Fanny Fristhika Nila berkata:

        Oh bukaan… dia bukan warna indonesia kak. tapi orang azerbaijan yang dulu kuliah di indonesia. di UNIVERSITAS ILMU PENDIDIKAN di Bandung. jadi dia belajar bhs indonesia saat study di bandung. setelah itu baru balik ke negaranya

        • khanif berkata:

          jalan-jalan keluar negeri kalo ketemu sesama orang indonrsia disana bawaanya seneng banget ya mbak, itu juga sama yang gw rasakan pas merantau di jakarta, kalo ketemu sama-sama orang jawa pasti seneng banget, bisa ngomong bahasa jawa, meski itu dari segi kecil saja gw tau rasanya pasti seneng, hehe 😁

          apinya gila ya gapernah padam selam 4ribu tahun, mungkin sampai kiamat nanti juga belom padam kayaknya, yah selama gasnya masih ada mungkin masih tetap hidup ya apinya πŸ˜€

          • Fanny Fristhika Nila berkata:

            Niiiif, ini bukan orang Indonesia loooh. Orang Azerbaijan, yg dulu kuliah di Bandung. Makanya dia bisa BHS Indonesia πŸ˜….

          • khanif berkata:

            oo iya yaak, kayaknya gw gagal fokus pas baca :D, ni juga salah naroh komen di balesan orang 🀣

          • Fanny Fristhika Nila berkata:

            hahahahahaha, iya nih box commentnya agak sensitif. kalo kesentuh reply, langsung kebuka komen di tempat itu.

  13. rivai hidayat berkata:

    update lagi setelah libur lebaran πŸ˜€
    Ke sana pas winter, kalau pas musim panas apakah juga terasa panas, mbak? Aku lihat fotonya masih terasa adem, meskipun foto dekat api..hiks

    Di indonesia juga ada api abadi, mbak fanny. Namanya api abadi Mrapen di grobogan. Sekitar 35 km dari kota semarang. Dekat dengan bleduk kuwu. Api dari api abadi mrapen pernah digunakan dalam menyalakan obor di event asian games 2018. Api abadi mrapen pernah padam di tahun 2020. Penyebabnya adanya kebocoran pasokan gas sehingga nyala api tidak maksimal. Tahun 2021, api mrapen kembali abadi πŸ˜€

    Aku lagi bayangin betapa senangnya staff itu ketemu wisatawan dari indonesia, yang pernah jadi tempat dia bersekolah. Langsung lancar berbahasa indonesia, meskipun lam tidak menggunakannya. Ditawari ke indonesia buat makan durian lagi ga mbak..?wkwkkwk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Berarti yg di sana itu gas nya memang sengaja dialirkan ya mas? Bukan Krn gas nya kluar dari celah2 tanah? Kalo sengaja dialirkan agak beda Ama si Yanardag ini, yg benar2 Krn keluar sendiri dari celah tanah. Di tempat lain juga ada, di temple api. Tapi gas di sana sudah habis, makanya pake cara sengaja dialirkan juga, supaya tetap menyala.

  14. Herva Yulyanti berkata:

    Mba kok iso warga sana kuliah ning UPI wkwk jd bisa sunda atuh yah hahaha…udah gitu UPI kan rata2 pendidikan buat guru ya jurusannya di negara berlimpah gas ini harusnya sih tehnik yg diambil ya mba πŸ˜€ dia aja kaget ada turis dr Indo, aku jg malah kaget ada negara Azerbaijan wkwkkwk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah itu dia Mbaaa 🀣🀣🀣. Kami sama2 kaget. Dan dia bisa bahasa Sunda jugaaaa hahahahaha. Makin speechless. Cuma Krn kami ga bisa, makanya bicara BHS Indonesia lagi. Sebenernya dia memang guru. Tapi ini ambil part time di Yanardag.

  15. carneyz berkata:

    Di bandar asal saya Bintulu pun ada kilang LNG ni, malah saya dulu bekerja di sana sebelum pindah ke KL. Apinya cuma padam bila ada penyelenggaraan atau kami sebut aktiviti shutdown, tapi laluan gasnya akan disalur ke cerobong lain.

  16. Citu berkata:

    Genial lugar.

  17. Eryka berkata:

    Makanyaa gas listrik disana murah ya mba jadi nya..kmrn yg ada hairdryer watt tinggi itu kann yaaa?
    Di indonesia juga ada mba kalo gak salah di kawah ijen banyuwangi juga disebut sebagai api abadi 😁
    Btw seneng nyaaa ternyata di negeri yg jauh dimata bisa ketemu org yg mengenal Indonesia secara kan kita gak seterkenal malaysia yakkk 🀭🀭
    Ditunggu kelanjutan ceritanya minggu depan mbaaa 🀩

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahahahah api kawah Ijen yaaa πŸ€£πŸ˜…. Itu juga aku blm datangin Mbaaa.

      Masih dalam bucket list muluuu 🀣. Ga jadi2 mau kesana.

  18. Azhafizah berkata:

    Baru tahu tentang land of fire ni. Sentiasa berapi lah. Kalau datang bukan winter mesti lagi panas terasa bila hampir tu kan. Wahh seronok bila orang sana pandai cakap Indonesia. Bahasa kita lebih kurang cuma loghat tu berbeza. Itu sebab dia mulanya ingat orang Malaysia. hihi..Teruja kan bila orang luar tahu bahasa kita.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo summer saya rasa memang lah Bahang nya berasa sangaaat kak 🀣🀣. Winter ini saja terasa hangat.

      Itulaah, kageeet kami pas disapa pakai BHS Indonesia 🀣. Kirain ada Indonesian lain nyasar kesana πŸ˜„πŸ˜…

  19. Fajar Fathurrahman berkata:

    Waah, jadi keingetan momen mudik nih. Biasanya dulu kalo lewat pantura, bakal nemuin api diatas tiang yang serupa juga. Api abadi dari kilang minyak balongan, dari saya bocil sampe udah hampir 30 masih awet nyala aja. Kalo gasalah fungsinya tuh buat safety, biar ga terjadi ledakan karena tekanan gas berlebih.

    Btw minal aidin wal faidzin ya mbak Fanny. Mohon maaf lahir dan batin,

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Samaaa berarti kayak di Aceh mas. Iya kalo ga salah supaya ga ada ledakan makanya dialirkan juga kesana. Yg di Aceh dah mati semua skr, bener2 ga ada lagi. Berarti di sana msh ada yaa? Yg Balongan ?

  20. Nik Sukacita berkata:

    Kenapa aku seneng ya pas dibilang ketemu penjaga yg lancar bahasa Indonesia,
    Lihat fotonya itu kok kebayang ngeri2 sedap dengan perokok yang tanpa sadar buang putungnya terus langsung kebakar.

    anw lagi, terima kasih sudah menulisnya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ga boleeeh mba, dilarang banget merokok di sana 🀣🀣🀣. Bisa2 kebakar satu area πŸ˜…

  21. Sha Mohamed berkata:

    Wah.. memang pengalaman yang asyik.. Melihat api yang kekal marak, tak padam-padam.. Kemudian bertemu pula dengan orang asing yang bisa berbual bahasa Indonesia.. Menarik betul..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Azerbaijan ini bagi saya memang sangaaat menarik kak. Tak bosan dengan negaranya. Turis Indonesia pun jarang kesana. Jadi saya rekomen sangat utk sesekali berlibur kemari πŸ‘

  22. Lala berkata:

    Yanardag ini jadi salah satu destinasi yang sangat menarik ya mba, walaupun secara keseluruhan tiap sudut Azerbaijan kayanya beneran bagus dan menarik semua 😍. Api abadi nya beneran berusia lumayan lama yaa, udah 4 ribuan tahun. View disana secakep itu yaampun, liat awannya aja udah seneng. Apalagi liat api abadi secara langsung dan amazing yaa ada orang Azerbaijan kuliah di Indonesia 🀩 Keren banget, seneng bisa ngobrol bahasa Indonesia di negeri Azerbaijan. Aku baca artikelnya aja serasa diajak travelling kesana, kebayang jadi mba pas jalan-jalan disana, pasti happy poll.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku juga ga nyangka kalo negara ini baguus dan komplit wisatanya 😍. Ga nyesel beneran batal ke Armenia, Krn aku bener2 ga tertarik ke sana, sebelum habis menjelajah azerbaizan πŸ˜„

  23. Ria buchari berkata:

    Wuahh seruu ya mba ketika ada di negeri orang ktmu penduduk lokal yg bs bhs kita.
    Aq berasa ikut traveling klo baca artikel mba Fanny πŸ™‚

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Thank youuu mba ria πŸ€—. Kami bener2 surprise tapi juga seneng bisa ketemu orang lokal yg bisa BHS Indonesia. Kayak bangga aja πŸ˜„β€οΈ

  24. ainun berkata:

    wuihh api abadinya menyala selama ribuan tahun, ini lama banget Omaigodd. Hujan, badai sampai nggak padam, luar biasa.

    anehnya meskipun api disana menyala hampir di setiap titik api, tapi nggak bikin api merembet kemana-mana dan berujung kebakaran, tapi beda cerita kalau di Indo sini, bisa merembett mungkin apinya

    seneng banget pastinya mbak ketemu orang Azerbaijan yang fasih ngomong bahasa Indonesia, pasti aku juga ajak buat ngobrol pake bahasa Indo aja

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku yakin yg ttg supaya ga merembet, harusnya sudah mereka perkirakan . Apalagi di sana gersang begitu, dah pasti merembet kalo ga dicegah 🀣. Lupa juga aku nanya gimana cara mereka prevent hal td biar ga terjadi kebakaran besar πŸ˜…

  25. Reyne Raea berkata:

    Hahahaha, iya ya, kenapa pilih sekolah di Indonesia, padahal banyak tempat kuliah di sana, atau di negara lain yang lebih dekat.
    etapi beneran loh, saya baru ngeh negara Azerbaijan ini, setelah Mba Fanny tulis, trus googling pun kayaknya jarang yang menceritakan wisata negara ini.
    Saya iseng googling tentang api abadi ini, bahkan website besar menuliskan hal yang sama, sama-sama dari 1 sumber aja, menandakan emang jarang traveler Indonesia ke sana.
    Padahal cantik dan unik banget ya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Dia sbnrnya juga guru, tapi di Yanardag ini sedang part time. Usia nya mah jauuh LBH muda dr kami Rey, cuma mukanya aja yg kliatan kebapakan 🀣🀣.

      Naah itulah, kenapa aku sukanya ke negara2 yg ga biasa , yg msh jrg didatangi WNI πŸ˜„

  26. Dian berkata:

    Wah, ada api tak kunjung padam di Azerbaijan ya mbak
    Kalau aku pernah lihat api tak kunjung padam versi lokal
    Di Bojonegoro
    Btw selamat idul fitri ya mbak
    Mohon maaf lahir dan batin

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Makanya, yg di Indonesia ini aku malah blm datangin mba , πŸ˜„. Ntar ah, kalo ada waktu road trip lagi, mau ke Bojonegoro melihat wisata sana

  27. Dedew berkata:

    Jauh banget mainnya ternyata ketemu sama orang yang bisa bahasa Indonesia pasti kaget dan senang yaa.. kebayang deh kangen durian dan di sana nggak ada hehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahaha ga nyangka dan kaget mba 🀣. Kirain WNI, ternyata bule. Mana fasih pula BHS Indonesia, dan bisa sedikit BHS Sunda πŸ˜„

  28. mamapp berkata:

    wohh 4000 tahun api tu menyala? subhanallah.. kagumnya dgn ciptaan tuhan. mujur takde bahan bakar area tu kan

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Harusnya memang dah dilarang kak 🀣..mengingat gas nya tinggi di kawasan ini kan πŸ˜…

  29. Mummy Ayu berkata:

    seronoknya dpt jalan2 melawat ke tempat org..menariks

  30. lendyagassi berkata:

    Agak bahaya juga kalau ke Yanardag yaa, ka Fan..
    Karena sumber gas alamnya ini.
    Btw, sebenernya potensi begini tuh ada alatnya buat tahu dimana sumber terbesar dan terkecil gitu gak?

    Aku jadi inget zaman Lumpur Lapindo.
    Huhuhu.. sedih tapi itu potensi alam yang bagus untuk dijadikan energi lain yang lebih bermanfaat.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Adaaaa mba. Mereka pasti ada alat utk tahu di mana kandungan gas yg besar dan tidak. Sama kayak di Aceh dulu. Bisa ketahuan kok sampe berapa lama bisa bertahan dll.

  31. Siska Dwyta berkata:

    Waah baru tahu di Azerbaijan ada api abadi. Jadi itu apinya gak pernah padam ya. Takjub deh lihat pemandangan yang begini

  32. Fenni (rejekingalir.com) berkata:

    Asiknya ternyata bertemu saudara se-negara ya kak, jadinya mengasikkan di sana. Penasaran sekaligus rada ngeri kalau melihat api abadi gitu, karena teringatnya sama slah satu ayat tentang neraka, huhu.

    Eh iya btw, maaf lahir batin juga ya kak Fanny. Semoga amal ibadah kita diterima Allah SWT aamiin

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Itu orang asing kok mba. Bukan orang Indonesia, dia pernah kuliah di Indonesia, di bandung, makanya bisa ngomong BHS Indonesia. Tapi dia asli orang Azerbaijan.

      Sama2 mba minal Aidin wal Faizin yaaa;)

  33. Ujie Othman berkata:

    Apinya tidak merebak jadi kebakaran besar dan keluar di tempat yang sama sahaja ya Fanny?

    Seronok rasanya bila bertemu orang asing dan di tempat asing pula, yang boleh bercakap bahasa kita.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Saya yakin mereka sudah memperkirakan itu semua kak. Krn selama ini aman kok :).

      Tuh laah, seronok sangat bisa ketemu foreigners yg bisa BHS Indonesia dan ternyata pernah study Kat sini πŸ˜„

  34. Nursini Rais berkata:

    Ngeri juga ya, ananda Fanny, Takutnya suatu saat api bisa merambat dan memanggang semua tanah dan isi bumi Azerbaijan.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Harusnya mereka sudah memperkirakan daerah mana saja yg kandungan gas nya tinggi bunda. Jadi ga sembarangan bisa bangun yg lain, atau soal rembetan api, aku yakin juga sudah diperkirakan. Krn selama ini aman kok πŸ™‚

  35. Amie berkata:

    Menarik sekali perkongsian ini. Kak Amie dapat ilmu baharu tentang adanya gas di bawah tanah dengan ditandai nyalaan api di hujung tiang yang sangat tinggi. Memang dunia ini penuh rezeki dari Allah. Di mana-mana sahaja tetap ada baik di padang pasir, di bawah tanah, di hutan rimba dan laut dalam.
    Rezeki juga dipertemukan dengan penduduk Azerbaijan yang pernah study di Indonesia. Pasti sangat seronok dapat melepaskan rindu berbicara menggunakan bahasa Indonesia.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      betul kak amie… stiap traveling pasti banyaaak sekali hal yg bisa kita dapat kan. itulah kenapa sampai skr saya ga bisa lepas dari traveling. udah semacam passion jiwa.

  36. Mbul Kecil berkata:

    Bagus juga ya mba fanny pemandangan di sana. Meski kayak padang gurun dan kayak ada api selenjer kecil panjang tok tapi itulah bukti keajaiban Alloh ya…ada api ga padam…kayak lagunya sandi sandoro aja hahhaha…

    senang ketemu turis yang sama sama orang Indonesia.. dan ternyata kuliah di upi bandung. Mana kangen durian lagi. Kalau di ajerbaijan mungkin adanya buah buahan subtropis aja kali ya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hmmm, dia bukan orang indonesia nit.. dia orang azerbaijan yg kuliah di UPI. makanya bisa bicara bhs indonesia

  37. Nur berkata:

    Special api nya, tak pernah padam sejak beribu tahun. Menarik tempatnya, Fanny.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      yaaa kak nur.. memang lah tempat ini menarik.. pantas menjadi objek wisata wajib yg harus didatangi jika ke azerbaijan πŸ˜‰

  38. Nona Sani berkata:

    Wow..ada jugak tempat camni ea. Menarik! Memang best jumpa orang boleh bercakap bahasa ibunda kita. Di lain tempat..hehee

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      yaaa, saya pun ga menyangka ada foreigners yg bisa lancar berbahasa indonesia di sana πŸ˜€

  39. Nadia berkata:

    Subhanallah sungguh menakjubkan ciptaan Allah. Walau dalam musim sejuk, apinya tetap gah menyala.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      memang berkah dari allah untuk negara ini, diberikan kekayaan alam berupa oil and gas yg besar sangat

  40. Lifestyle Blogger berkata:

    beberapa hari lalu melihat bebebapa video tentang ap abadi ini, an tertarik banget untuk bisa ergi ke sana, eh pas banget nemu artikel mba Fan, lengkap banget informasinya, semoga bisa ke sana suatu hari, penasaran pengen lihat api abadinya dan ternyata sudah 4000 tahun ya mba Fan, btw meliat ini berasa area kerjaku duu waktu remote

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      semoga nanti bisa ke sini juga mba mei… azerbaijan itu cantiiik dan bikin betah kok.. wisatanya juga banyak.. makanan pun enak2. ohh dulu tempat kerja mba mei ada yg mirip begini yaaa… agak gersang begitu berarti? yanardag ini gersaaang. tp untungnya saat aku dtg krn winter jadi sejuk. ga kebayang kalo summer hahahaha

  41. Miss Mirror berkata:

    Bingung juga ya Fan, gimana mereka tahu api itu sudah 4000 tahun?. Mungkin ada measuring itemnya atau calculation base on abunya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      tuh lah kak.. saya selalu tertarik soal2 seperti ini… saya juga yakin ada cara mereka untuk mengetahui dan memprediksi ttg hal2 begini.. buktinya mereka pun tahu macam kapan piramida mesir dibangun, ttg berapa lama suatu mummy sudah diawetkan dll kan..

  42. Miss Mirror berkata:

    Eid Mubarak Fan.

  43. Mrs. A berkata:

    Selamat hari raya Aidil Fitri Fanny serta maaf zahir dan batin juga.

    Wah! Mrs. A pun baharu tahu negara Azerbaijan buminya banyak simpanan gas dan keluar api terus dari tanahnya.

    Mrs. A pun sama terfikir macam mana mereka kira dan boleh tahu sudah 4000 tahun begitu

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      iya kak… sumber alamnya mereka besaar . saya sendiri kaget pas stay di apartemennya, watt dari listrik even macam hair dryer saha 5000watt hahahahah. belum lagi peralatan elektronik lain.. bisa jadi untuk listrik dan gas mereka di subsidi oleh pemerintahnya

  44. snydez berkata:

    itu apinya ga meluas ya? takut merembet ke mana mana

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      zaman dulu titik apinya banyaaaak. tapi sudah dipindahin atau ntah gimana caranya mereka alihkan . yg tersisa yg sedikit ini, dijadikan objek wisata utama

  45. MZ berkata:

    thanks for sharing info!! MZ lupa dh komen ker belum kat entry ni hehehhehe
    selamat hari raya jugak tau!!! sbb hari ni masih syawal mood raya lagi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      sama2 kak πŸ˜‰ iyalah nih, masih syawal lagi, masih bisa kita ucap hari raya kan πŸ˜€

  46. Ezna berkata:

    Kalau pergi dekat ni mesti rasa bahang sebab api. Kalau bawa stick dengan marshmallow boleh terus bakar kan……unik sungguh kat sini.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahahah iyaaa… dari jarak saya berdiri aja udah terasa panas apinya.. tapi saya rasa tak boleh bakar2 marshmallow di sini atau daging hahahah

  47. Ummu I. S berkata:

    Mbak, aku baru tau fungsi api di tiang2 itu. Kmrin pas di Kalimantan, lihat itu juga Dan terus bertanya2 maksudnya apa yaa biar nyala gitu terus. Ternyata, penanda kesediaan gas.

    Para turis diperbolehkan berdiri sampai dekat apinya atau ada jarak tertentu mbak?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mba,, itu penanda gas alam di bawahnya… kalimantan termasuk yg gas alamnya besar.. terutama balikpapan.. krn dulu di Aceh, komplek tempat aku tinggal dikasih nama jalan yg memang ada kandungan gas alam… salahnya ada jl balikpapan πŸ˜€

      ada batasan berdiri. tapi dekeeet banget. jadi sebenernya ini bisa melihat dari amat sangat dekat :D.. sbnrnya ada video nya, tp di IG ku πŸ˜€

  48. Nur Asiyah berkata:

    Takjub banget sama situasi di mana tanah tak harus digali dalam, tapi bisa mengeluarkan api. Api yang muncul pun bisa sangat lama. Semoga bisa singgah di sana suatu saat nanti untuk melihat langsung.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      aaamiiin… semoga nanti bisa melihat juga tempat ini secara langsung ya mbak πŸ™‚

  49. Agus berkata:

    Pantesan ada staf Yanardag yang bisa bahasa Indonesia, ternyata beliau pernah sekolah 5 tahun di Indonesia, pantesan bisa fasih bahasa Indonesia. Kirain dia ikut kontes Indonesia idol.πŸ˜…

    Berarti mirip sama di Aceh ya mbak, kalo gas nya belum habis maka api Yanardag tidak akan mati.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      iya mas, ga nyangka aja ada orang dari negeri jauh begini sekolah ampe di bandung hahahha…apalagi kami sendiri selama di sana selalu dikira orang malaysia. itu kan berarti turis malaysia yg lbh banyak ke sana drpd indonesia… makanya ga nyangka mereka tahu indonesia di mana sampai mutusin sekolah juga πŸ˜€

  50. inia lutarfus berkata:

    saya kurang paham perihal gas mbak apa masuk kategori gas mentah atau atau sama persis gas di dapur wkwk. cuma penasaran kawasan sana boleh ngerokok gk ya? karena itu kan kawasan terbuka ditambah terlalu melimpah lagi gasnya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      gas alam mba… masih belum diolah, dan ada di bawah tanah. kalo yg gas dapur, iyaa, tp itu udah melalui proses pengolahan ;p.

      di tempat umum ga boleh merokok… di apartemen atau rumah terserah πŸ˜€

  51. mrhanafi berkata:

    saya selalu teringat kata-kata ini…

    apabila kecil jadi kawan dan apabila besar jadi lawan…maka itulah api namanya

  52. AZIAN KHALIL berkata:

    Kalau orang Malaysia yang menuntut di Indonesia memang tidak asing. Punya kenalan yang menghantar anaknya di Pasantren Lirboyo, Kediri

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      betuuuul… pesantren sini ramai orang malaysia. terutama yg besar dan memang sudah punya nama. pesantren lirboyo itu terkenal sangat

  53. Nia Haryanto berkata:

    Yanardag sudah menyalah selama 4000 tahun? Wow, kebayang ya berapa banyak gas dan minyak yang ada di dalamnya. Tempat gersang begitu kelihatan gak kayak yang produktif, tapi padahal menyimpan kekayaan alam yang sangat melimpah. Btw, seru banget deh ih jadi Mbak Fanny, jalan-jalan mulu. Aku mupeeeeeng. πŸ˜€

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      gersang karena memang tanahnya mengandung banyak minyak dan ga alam mba :D.. jd tumbuhan pun ga bisa hidup di kawasan itu

  54. Lantana Magenta Hermosa berkata:

    Mirip-mirip api di hutan Sumatra, kalau lagi musim, juga ga mati-mati apinya…hihi
    Btw, negeri ini punya cadangan devisa yang masih disimpan dan dijaga.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahahaha jgn samain dong ;p

      kebetulan memang negara ini diberkati dengan kandungan minyak dan gas yg melimpah

  55. Farrah MF berkata:

    Catatan kembara yang menarik. Saya suka membacanya. Terima kasih atas perkongsian ini.

  56. Sibayukun berkata:

    Sudah lama ya mba no chat-chat di sini.. heheh 🀩
    Nggak tahu kenapa tapi kalau aku ditanya “series favorit liburan Mba Fanny yang mana??” mungkin aku bakal jawab Azerbaijan ini sama Belarus.. wkwk. Nggak tahu ya knapaaa.. Mungkin karena behind storynyaa…

    Tapi aku terkaget pas tahu Mba Fan ketemu sama Orang Lokal tapi lancar berbahasa Indonesia.. Kerenn sihh.. Mana sempet kuliah di UPI lagi.. Pertukaran pelajar juga kayanya nggak mungkin kan karena 5 tahunnn… 😁 Apa doi iseng daftar kuliah di Indo terus keterima.. wkwkwk…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      itu diaaaaa iseng banget kalo bener gitu hahahahahahah… saking amazednya kami lupa nanya kenapa dia pilih indonesia hahahhaa..

      udh terlalu excited lihat orang yg bisa bhs indonesia lancar di negara yg kami sendiri blm banyak tahu ;p

      aku pun lebih suka azerbijan dan belarus. georgia jujurnya ga terlalu suka. Cantik memang, tp krn kotanya ga secakep 2 negara yg kami datangin sebelumnya, terlalu jomplang malah, yg bikin aku ga terlalu terkesan ama georgia

  57. LadyBird berkata:

    selalu baca tentang api yg tak pernah padam ni.. teringin sekali nak sampai ke sana.. sampai melalui mimpi gayanya..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Insyaallah pasti bisa kak πŸ˜„. Saya pun dulu mana pernah terpikir akan kesini. Hanya saja pengen DTG lagi dengan anak2 dan suami

  58. azian elias berkata:

    berbau ngak gasnya fanny. spt bau belerang di kawah putih gitu?

    seru baca yr N3. nnt akak nak baca berkenaan BAKU. really wish to go there one day.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      You should . Percaya lah, ini negara menariiik sangat ❀️❀️❀️.

      Ada bau, tapi bukan bau belerang kak. Cuma susah juga nak describe

  59. Nurzarini Ismail berkata:

    Boleh dikatakan one in a million ketemu orang azerbaijan yang bisa ngomong Indonesia

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      tuh laah kak.. kaget kami pas dengar ada bahasa indonesia terucap ;p.. tak menyangka pula dia belajar di indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archives

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archives

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.