D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Des 2013

26

PERJUANGAN SUPER DUPER MELIHAT CURUG MALELA

curug malela
Jadi ceritanya, aku lagi ngidam melihat air terjun  di Jawa Barat, karena saat traveling Jawa kemarin, kita samasekali ga singgah di Jawa Barat.. Hanya melewati ;p. So, browsing sana sini, baca blog para idola, pilihanku langsung jatuh ke CURUG MALELA, setelah membaca blognya mas @Cumi_MzToro ;). Dari awal baca, aku udah mutusin, ini curug kayaknya WAJIB & KUDU aku liat. Secara dari bentuknya aja udah rada mirip air terjun Niagara gitu. Mas Cumi_MzToro juga  nulis  di blognya, kalo jalan menuju Curug ini rada berat… Istilah dia sih, kayak abis ML 10 ronde ato orgasme 3x tanpa jeda ;p hahahaa…Kata lainnya sih, capek tapi puas banget!
Yang ada di kepalaku sesudah membaca blognya, “halah… palingan juga sama kayak jalanan jelek di Ujung Genteng pas mau liat penangkaran Penyu. Kalo segitu doang sih, masih okelah… Trus jalanan ke bawah menuju Curug, paling ga jauh beda ama jalanan di air terjun Watu Ondo”, begitu pikiran underestimate ku ;p.

Memang ya, kalo belum merasakan sendiri, kita tuh suka meremehkan segala sesuatu yang ditulis ato dirasakan orang lain..

Berangkat jam 5 pagi dari Jakarta, kita menjemput Deva di rumahnya dulu. Tapi yang mau dijemput, malah pergi ke rumah kita ;p. Terpaksa deh balik lagi ke Rawamangun dari Jatinegara, dan setelah itu baru berangkat ke Curug Malela.

Kita keluar dari Tol Cimahi, lalu menuju  Cimareme – Cililin – SindangKerta – Gunung Halu – Rongga – dan sampai di desa Cicadas. Saat tiba di SindangKerta , perjalanan agak terhambat karena kita melewati 2x pasar kaget, lalu ada proyek peninggian jalan yang menyebabkan jalan dibuka tutup. Untungnya saat itu bertepatan dengan arah mobil kita naik ke atas, sehingga bisa terus lanjut.

Sampai di Gunung Halu, jalanan semakin jelek, berlubang parah, berkelok-kelok dan sempit. Untungnya sinyal HP masih kuat saat itu. Ga banyak mobil yang berpapasan dengan kita. Arah penunjuk jalan menuju Curug Malela pun banyak banget ditemui selama perjalanan. Berarti harusnya curug ini lumayan banyak dikenal orang.

Kalo membaca arah yang ditulis oleh mas Cumi_MzToro, kita seharusnya melewati perkebunan teh Montaya, di mana dari sana harus berganti ojek menuju Curug Malela. Tapi ntah ga sadar kalo kita udah ngelewatin tempatnya, ato rute GPS yang rada ngaco, tiba-tiba udah nyampe aja di desa Cicadas ;p Padahal di  awal aku udah kesenengan, “asiikk ga perlu pake ojek. kayaknya jalan udah bagus nih.” ;p

Sampai di desa Cicadas, plang penunjuk arah ke Curug mulai ga dipasang. Di sinilah, mau ga mau kita harus bertanya lagi ke penduduk sekitar, arah mana menuju curug. Dan kebetulan, yang kita tanyain malah tukang ojek, yang langsung bilang arah kesana ga bisa dilewati mobil kita.
Jalan menuju curug yang terlihat ‘mulus’

“Wah, harus naik ojek Mas. Saya ga bohong, jalannya rusak banget. Kasian mobil Mas ntar. Memang sih mas, kalo diliat dari sini jalannya seperti bagus. Tapi percaya deh, itu cuma 300an meter. sisanya rusak parah”

Saat itu, kita sebenernya rada ragu. Jangan-jangan itu cuma bujukan si ojek supaya kita jadi make jasanya. Raka langsung nanya soal harga.

“Kalo harga sih Mas, saya kasih tau aja, jalan rusaknya sampe 9km. Itu kalo jalan kaki sekitar 4 jam. Naik ojek sekitar 35 menit. Jadi harga normal biasanya Rp 70,000, tapi udah PP Mas.”

Lalu mencoba nego, “Rp 50,000 aja bisa ga? Kitakan berempat mas”

Dan akhirnya, si mas Ojek setuju dan manggil temen-temennya yang lain. Perjalananpun dimulai. Awal-awalnya, jalan yang kita lalui masih rusak biasa. Sebenernya masih bisa dilewati oleh mobil. Tapi ternyata, kata-kata si ojek yang bilang kalo jalan yang keliatan mulus ini hanya 300an meter, terbukti. Karena jalan selanjutnya yang kita lewati, bukan hanya parah, tapi AMAT SANGAT SUPER DUPER PARAH & RUSAK BUUAANGETTT!!! OMG, selain rusak, itu jalanan juga sempit, dan di beberapa tempat bahkan jurang menganga di sebelahnya. Oke sob, ini kalo supir ojek ga konsentrasi tinggi, ato dia ga apal medan, bisa-bisa meleng dikit, udah langsung terjun bebas ke jurang!!!
Aku sendiri sebagai orang yang dibonceng, ga bisa tuh seenaknya aja duduk manis di belakang. Siap-siap melayang dari motor aja kalo begitu. Trust me friends, yang diboncengpun harus fokus tinggi, sambil pegangan ama besi di belakang motor (ato meluk si abang ojek kalo ga risih ;p), sambil berdoa si abang ojek bisa menguasai motornya. Karena kalopun sampe jatuh, at least yang dibonceng udah siaga dan mempersiapkan posisi badan supaya ga cedera parah. Jangan harap ya ada helm disediain ama si ojek. Tau begitu aku bawa helm sendiri plus pelindung lutut kali ;p
Di beberapa bagian jalan, kita bahkan harus turun. Daripada nyemplung masuk kubangan ;p
Ini jalan yang harus ditempuh tukang ojek. Masih tega  nawar harganya?
Dan motor inipun terjebak dilumpur

Semakin mendekati curug, jalanan udah bener-bener kayak gunung yang abis dikerok tapi lupa dibikin jalan. Masalahnya juga, kita datang pas musim hujan.. Jadi jalannya, bukan hanya makin jelek, tapi berlumpur dengan kubangan besar di beberapa bagian!! Sumpah ya, aku langsung nyesel udah nyuruh si Raka nawar biaya ojek tadi, dan langsung bertekad kalo aku bisa balik dengan selemat tanpa luka jatuh apapun, aku bakal bayar si ojek sesuai harga yang dia minta pertama plus tips 😉 . Karena yang mereka lakuin bener-bener bikin badan bukan cuma capek, tapi meras tenaga ampe titik darah penghabisan ;p
Ujung perjalanan naik ojek ;p
Dan akhirnya, setelah kurleb 35-40 menit perjalanan yang menyiksa batin dan raga, kitapun turun. Aku hampir jatuh dari motor saking lemesnya ini kaki dihajar ama jalan sejelek itu. Turun dari motor bukan berarti penderitaan kita berhenti bro ;p. Masih ada jalan setapak yang harus dilewati dengan berjalan kaki sejauh 2 km!! Oke, kalo jalannya bagus sih ga masalah. Tapi ini, jalan menurun tajam, dengan bebatuan, tanah, lumpur, melewati persawahan, jalan sempit dengan jurang menganga di samping!! Bagi yang mudah gamang, plis jangan liat ke arah jurangnya. karna itu bakal bikin kalian pusing dan malah bisa tegelincir ke dalam.
Selanjutnya berjalan kaki sejauh 2km
Dan begitu melewati tempat ini, Curug Malelapun terlihat dari jauh
Jalan sempit yang kita lewati. Sebelahnya jurang..
Curug Malela dari atas

 

Raka sendiri, sempet nyungsep di sawah karena kepleset di lumpur yang licin, sehingga akhirnya memutuskan untuk bertelanjang kaki. Itupun ga menjamin kita aman, karena lumpur-lumpur ini ga kenal ampun dan seperti memaksa kita untuk kepleset di atasnya ;p. Jalan turunan yang seakan ga berujung ini, semakin jelek di bawah. Dan saat sampai di sungai yang mengalir deras, Rakapun lagi-lagi kepleset di batunya yang licin karena lumut dan kebanting agak keras. Tumit di kakinya bahkan luka. Tapi pemandangam yang kita lihat di depan, membuat semua lupa dengan rasa capek dan sakit akibat terpeleset tadi ^o^.
Jurang!!
Persawahan dengan latar Malela dari jauh
Raka sehabis nyungsep di sawah ;p

Inilah dia, Curug Malela, yang banyak dibilang mirip seperti air terjun Niagara, hanya saja yang ini dalam versi mininya 😉 . Air deras memancar ke bawah, mengalir membentuk sungai yang ga kalah deras arusnya. Batu-batu tinggi dan besar banyak terdapat di sungai dan depan air terjun. Untuk naik ke batu-batunya aja harus sangat berhati-hati saking licin dan derasnya air di bawah kaki kita.
Malela dari kejauhan. Masih jauh turun ke bawah ;p
Curug Malela ^o^!!!

Di kejauhan, terlihat sebuah air terjun kecil, yang ntah apa namanya, tapi ga sederas air terjun Malela. Saat kita datang kemarin, di bawah ada beberapa pengunjung, yang juga sedang bermain-main di curug, kebanyakan datang dari Bandung.
Air terjun lain di kejauhan
Aaahhh…rasanya bener-bener ga mau pulang setelah melihat curug ini. Apalagi ngebayangin perjalanan balik yang bakal luar biasa melelahkan :( Huufft…
Perjalanan naik ke atas

Tapi mengingat waktu yang sudah semakin sore, dan kita semua ga mau terjebak dalam hutan yang ga jelas jalan dan medannya, mau ga mau, perjalanan naik kembali pun harus dijalani ;p. Seperti dugaan, jalan lumpur yang mendaki memang ga terlalu susah dilaui kalo dibanding saat turun tadi. Tapi jelas menguras tenaga lebih besar. Napas kita berempat langsung ngos-ngosan, kaki semakin lemas, dan air minum sudah habis ;p. Rasanya itu ibarat, kesenangan dikasih tau gaji naik 1000 persen, tapi langsung disuruh kerja rodi sambil dicambukin, hahahahaha…..

Sambil tertatih, dan tetep melihat ke bawah, kita semakin naik. Tujuan melihat ke bawah, supaya ga semakin down melihat banyaknya tangga dan tingginya jalan yang masih harus dilalui. Tapi begitu  sampai di tempat warung kedua di mana ada menjual popmie dan minuman, rasanya langsung legaaaa banget!!! Tepar di kursi warung, kita langsung memesan Pop mie dan minuman dari si ibu. Rasa-rasanya itu makanan dan minuman   paling enak yang pernah kita makan ;p Hihihihihi… Efek dari kecapean tingkat dewa!

Badan, kaki dan tangan kita udah ga tau sekotor apa. Tapi mau cuci tangan di atas, si ibu bilang ga ada air. Kalo memang mau mandi, harus di rumah penduduk tempat kita ninggalin mobil tadi. Terpaksalah, harus tahan dengan kondisi kotor begitu. Selesai makan, masih harus menyusuri jalan ke atas yang masih belum selesai. Dan ojek kita udah lama menunggu, siap mengantarkan kembali ke tempat semula. Kita berempat sebenarnya udah lesu ngebayangin perjalanan menyiksa melewati jalanan hancur parah begitu selama 40 menitan. Tapi mau gimana lagi, daripada jalan kaki 4 jam-an kembali ke mobil ;p
Sesampai di mobil, membayar si abang ojek sambil memberi tips atas jasa dan usahanya membawa kita dengan selamat, urusan selanjutnya membujuk pemilik rumah untuk mengizinkan kita mandi, kalo perlu dengan membayar juga ga apa-apa. Tapi pemilik rumahnya bener-bener baik hati dan malah ga mau menerima uang dari kita. Iseng-iseng kita tanya udah berapa kali dia ke curug Malela, yang langsung dijawab, ‘belum pernah samasekali’,  walo jaraknya deket begitu dari rumah. At least kan lebih deket daripada Jakarta. Alasan si ibu belum pernah datang kesana, lagi-lagi karena medannya yang berat.
Pfftt… bener-bener ga abis pikir. Di sini ada objek wisata luar biasa indah, tapi ga ada satupun pejabat negara, DPRD, bupati ato siapalah yang mempunyai wewenang untuk memperbaiki akses jalan ke sana. Padahal saat kita datang, memasuki Cimahi aja, plang penunjuk ke arah Curug Malela ada di mana-mana. Tapi begitu sampai, boro-boro ada`plang. Jalannya rusak begini aja ga ada yang peduli. Jelas aja orang-orang yang niat awalnya mau melihat air terjun, langsung males begitu tau akses kesana susahnya bikin nangis.
Pemandangan hijau yang dilewati
Memang sih, sisi positifnya, jalanan rusak begini mungkin jadi sumber rezeki untuk para tukang ojek di daerah ini. Tapi ya tetep aja, kalo jalanan kesana bagus, jumlah turis yang datangkan  bisa meningkat, peluang bisnis bisa banyak dibuka, dan ujung-ujungnya mendorong perekonomian warga setempat juga kan…

32 Tanggapan untuk “PERJUANGAN SUPER DUPER MELIHAT CURUG MALELA”

  1. Alfi kamal fikri mengatakan:

    Blognya mas cumi memang pantas dijadikan revrensi… tapi kalau kata-kata mesumnya……….
    Hahaha dibaca aja jadi bikin capek jadi ikut ngerasa lelahnya…

  2. Vari Sapi Lucu mengatakan:

    Gila banget ya…baca ceritanya aja udah cape..ntar aja deh gw kesitunya klo jalanan udah bagus..hahhaaha..atau mendingan balik liat Niagara ajuah lebih gampang kyknya..yg ga gampang byr tiket pswtnya…wkwkwk

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      itu 1 temenku yg ikutan, lagi bisulan pdahal Var 😀 Bayangin aja tersiksanya jalan ajrut2an di medan bgitu dan bisulnya jd ketekan2 ;p

      trs yg 1 lg, lgs bilang aja ke aku, “jgn ajak aku lagi k curug manapun kalo jalan kesana msh blm bgs ya”

      wkwkwkwkwk….ah, cowo-cowo ini payah ;p… nah, itu, krn tiket ke niagara blm mampu beli, aku terpaksa liat miniaturnya dulu ;p hihihi

  3. iwcaksono mengatakan:

    luar biasa rute nya yaaa :)

  4. Darto Iwan Setiawan mengatakan:

    Wah air terjunnya bagus. Tapi kok jalan kesana kayak gitu? Dah disampaikan ke Pemda setempat supaya diperbaiki mbak? Artikelnya mantap. Enak dibaca. Makasih dah mampir ke http://www.dunia-digital.com ya mbak

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      wahh…. PEMDAnya mungkin ga kepengen kesana, makanya ga ada niat mw perbaikin mas -__- Padahal objek wisatanya luar biasa bagusnya… ^o^ Walo capeknya luar biasa ;p …tapi sebnding ama pemandangan yang didapat 😉

  5. wongcrewchild mengatakan:

    wihh keren banget curugnya..
    jalan menuju kesana yang rusak jadi nambah semangat :)
    jadi sambil trekking

  6. Febri Dwi Cahya mengatakan:

    eeeerrrr. referensi dari bang cumi ya ._. kata-kata mesumnya itu loh, bikin… eeeeerrrr 😀

    Tapi itu curugnya keren ya, sekarang kayaknya curug baru booming. di Jogja ada tuh curug pulosari, booming juga 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      di jogja aku malah g pernah k curug… ntr ah, kalo mudik solo mw puas2in jelajah jogja..mumpung msh tetangga 😉

  7. Yoga Akbar Sholihin mengatakan:

    Mbak, jangan pake bilang orgasme segala. Aku masih kecil, belum mengerti. Hahaha.
    Ya, Tuhan. Itu jalanannya parah banget. Ngeri amat liat fotonya. -__-
    Tapi pas sampe curug rasanya puas seperti di paragraf awal yang dibilang em el 10 ronde kan?
    Satu ronde aja gue nggak tau kayak apa. XD

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      wkwkwkwkwkw….jgn ketularan om cumi ;p… *Langsungzikir

      Bener mas, itu capeknya luar biasa yak… kakiku ampe skit brp hari ke depan -__-. Tapi pemandangannya, MasyaAllah ^o^ Sebanding ama capeknyaaa 😉 ..ayok, kesana..Bandung ga jauh2 amat 😉

  8. Ai Wida mengatakan:

    Kalau udah bermain sama air suka lupa waktu 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      tapi airnya deras bgt mba…dan dalam..aku ga berani main air ;p.. Jadi cuma main di batu2 doang…

  9. angki mengatakan:

    aaahhhh curug impiann moga bisa sampe situu amiin….

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Kalo lg ke bandung, jgn lupa ke sana mas 😉 Ga bosen2 difoto..walo tepar gila ini kaki ;p

  10. angki mengatakan:

    selalu kerenn nie curug mbak mantap….

  11. cputriarty mengatakan:

    wiih ngidamnya kok mainstream, lihat air terjun yang spektakuler namun lika liku jalannya bisa2 bikin teler ya mbak :) Slm hangat dari Kudus ya mba Fanny betewei aku udah follow jg twitternya ^_^

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      aku emang pecinta air terjun mba 😉 Makanya walo susah, aku jabanin deh 😉 Apalagi ga rugi bgt pas nyampe, lgs disambut ama pemandangan cantik gituu ;)..

  12. kania mengatakan:

    kalo ke tempat seperti ini emang serunya jalan kaki ya mba…jadi motor dan mobilnya aman hehe…dulu tuh waktu kuliah saya seringnya hiking tapi sekarang udah punnya buntut udah ga pernah. Kangen juga nih

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      masalahnya, mobil emg ga bkl bisa lewat mba ;p…dan motor di batas tertentu juga ga bisa masuk 😀 Jadi mau ga mau, emg hrs jln kaki 😀

  13. Echaimutenan mengatakan:

    Wkwk 10ronde *ngakak guling2
    Tapi terbayar ya walau medannya berat ^^ curugnya cantikkkk

  14. Mechta mengatakan:

    Aiih…serem gilaaak aksesnya.. :(

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Tapi stlh sampai, capeknya itu ilaaaaang loh. ^o^ Cuma pas naik lg ke atas, itu perjuangan sih ;p

Tinggalkan Balasan

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Visitor Counter

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Visitor Counter

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.