D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Mar 2016

07

ICIP-ICIP DAGING BLENGONG BAKAR DI BREBES

blengong bakar

Tau blengong? Pernah denger kata itu ga sebelumnya? Aku mah jujur aja, baru kali ini :D.. Jadi ceritanya, balik ke Jakarta setelah liburan singkat di Solo beberapa waktu lalu, kita mampir di Brebes untuk makan siang. Tapi bingung mau makan di mana. Mama yang nanya ke salah satu kawannya, langsung disaranin untuk coba blengong, makanan khas yang banyak banget di Brebes :D. Setelah nanya-nanya satpam bank yang berhasil kita tanyai, dia nyaranin untuk makan di warung blengong  bapak Kasturi Rajak, yang arahnya  ga begitu susah ditemuin. Tapi jangan tanya ancer-ancernya lagi, karena aku udah ga inget ;p

So, apa itu blengong?? Blengong ini, daging yang berasal dari pernikahan silang bebek dan itik ;p.. Walopun, sumpah yeee, emangnya  itik ama  bebek itu beda yaaak ;p? Hihihihi… Tapi okelah, kalo memang 2 binatang itu berbeda, nah, hasil perpaduannya lahir deh si Blengong ini…

Warung Blengong

blengong pak kasturi rajak

Warung blengong yang kita datangin sebenernya ga terlalu jauh dari tempat satpam yang kita tanyai barusan.. Tapiii, mungkin karena ga begitu tau jalan, jadi rada muter-muter sih sebelum akhirnya ketemu.. Mana pake acara masuk ke dalem-dalem gang segala -__-..  Warungnya keciiil, dan kebetulan pas kita datang, ga ada orang samasekali.. Maklum aja, waktu itu udah masuk jam 4 sore kalo ga salah..  Jam makan siang udah jauuuh lewat 😀 ..Tempat duduk ala lesehan yang dilapisi karpet biru, mau ga mau jadi pilihan…Walopun mama mertua sebenernya udah ga bisa terlalu lama duduk lesehan gini karena kakinya yang mulai sering sakit-sakit. Untung aja nih karpet bersih, jadi kita semua yang udah kecapean karena perjalanan panjang dari Solo naik mobil,  bisa selonjoran sambil tiduran sebentar sembari menunggu pesanan makanan datang.

Wajah-wajah capek dan laper berat abis perjalanan panjang 😀

WARUNG BLENGONG BREBES

3 porsi sate blengong bakar, 2 porsi sate blengong biasa, dan 1 sop balungan blengong jadi pilihan. Harganya aku ga inget, karena sejujurnya ini yang bayar mertua.. Tapi mama bilang murah banget kok.. Yang pasti total semua ga lebih dari Rp 200,000 udah termasuk nasi dan minum untuk 5 orang. Murah yak ^o^ .. So, gimana dengan rasanya??

Hmmm… setelah dicoba, aku sukaaaak  rasa daging blengong ini. bau bebek yang kadang sering hanyir ga kecium samasekali. Dagingnya itu lembut banget dan ga perlu susah-susah digigit. Blengong bakarnya ditusuk ama tusukan sate yang panjang, dengan potongan daging yang juga besar-besar! Bumbunya meresap dan gurih maksimal.. Dimakan gitu aja udah enak, apalagi dicocolin pake nasi ;D

Blengong bakar, juara ;)!

blengong bakar

Kalo sate blengong yang biasa sih, enak juga..Tapi dari segi penampakan aja bentuknya udah kayak sate ayam/kambing yang biasa… Palingan yang bikin beda, sambelnya itu.. Kecap plus tumbukan cabe rawit yang pueedesss 😉 .. Tapi tetep sih, aku lebih milih blengong bakarnya yang panjang-panjang  daripada yang biasa ini..

sate daging blengong

sate daging blengong sambel sate blengong

Terakhir sop balungan blengong yang juga kita pesen, sebenernya enak, tapi untukku yang memang mengurangi garam, rasanya agak asin ya ;). Jadi ga terlalu pengen ngabisin semua.. Cuma icip-icip kuah dan sedikit dagingnya aja.. Seger sih, apalagi kalo ditambahin potongan tomat ke dalam kuah.. Jadi ada rasa asem-asem gimanaaa gitu 😉

sop balungan blengong

sop balungan blengong

Overall, badan kita yang udah kecapean dan laper berat, langsung segar lagi abis makan di sana :).. Tenaga untuk balik ke  Jakarta segera pulih ^o^ .. Jadi kalo ada yang sedang melewati Brebes, dan berniat makan di sana, bolehlah dicari warung yang menjual blengong.. Ada banyak banget kok 😉

96 Tanggapan untuk “ICIP-ICIP DAGING BLENGONG BAKAR DI BREBES”

  1. Lia Harahap mengatakan:

    Saya pun gak bisa bedain bebek sama itik hihihi

  2. Astri Damayanti mengatakan:

    kalau bengong aku sering denger … tapi kalau blengong baru tau ini … thanks infonya ya mbak

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hahaahha, pas dgr pertamakali mbak, aku jg ngirain salah denger.. Hah, warung bengong??? hihihi aku dgrnya gitu… trnyata blengong -__-

  3. lianny hendrawati mengatakan:

    Aku baru denger kali ini yang namanya blengong. Yang dibakar itu emang menarik banget tampilannya, kebayang deh sedapnya. Seporsi itu isi 10 biji ya?

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      iya mbak, seporsinya 10 tusuk, dan panjang2 bgt gituu… jd sebenernya kebanyakan sih kalo utk sndiri..

  4. Mugniar mengatakan:

    Ooh … beda ya bebek dengan itik?
    *garuk2kepala*

  5. Molly mengatakan:

    Penasaran sama rasa si daging blengong itu, tapi aku ga suka makan daging bebek… huhuhu :(.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      sejujurnya rasanya beda mbak ama bebek.. kalo bebek aku jg ga gitu doyan soalnya… yg ini jauh lbh enak… ada lapisan lemak tipisnya yg bikin gurih

  6. Anis Hidayah mengatakan:

    Ini belum lama kemarin diliput ama TV mbak,,, enak sepertinya. Kalau ini wajib untuk di coba. Thanks mbak, sudah nambah – nambahin list saya, hehehe

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      aku malah ga tau dia masuk tv ;D.. maklumlah mas, alergi liat tv secara acaranya ajaib semua ;p .. enak kok rasa dagingnya… ga alot kyk bebek.. aku sih lbh suka daging peranakan ini drpd si bebek..

  7. kang alwib mengatakan:

    baru denger nama makanan blengong 😀
    di bandung kayaknya ga ada deh, belum pernah nemu

  8. Ika Koentjoro mengatakan:

    Namanya unik ya, Blengong. Baru denger kuliner satu ini mbk. Belum pernah jalan ke pantura jadi blm pernah coba.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      unik yaa… suami lbh suka lwt pantura sih mbak kalo mudik, spy bisa lwatin bnyk kota dan sekalian kuliner 😀

  9. Hani S. mengatakan:

    Baru tau Blengong ini lho, hihi.
    Kayaknya ini salah satu Kuliner yang bisa di banggakan ya, dan harus lebih di sosialisasikan seperti ini, aku ngileeeer..

    TFS yaa :)

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      iya, baru tau ttg ini juga stelah tanya ama temen mama yg kbetulan org sana.. sblmnya malah ga tau samasekali mbak 😉

  10. diah siregar mengatakan:

    weehh.. aku juga baru tau mbak ama si blengong ini. penasaran juga jadinya gimana rasanya.
    btw, mungkin itik yang dimaksud itu sejenis entok kali ya. mirip bebek memang, tapi berbeda. entok sedikit lebih besar. nah kalau hasil persilangannya ini yang masih saya reka-reka seperti apa 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Enak sih rasanya… ga kyk daging bebek… tp gmn bntuknya si blengong kalo msh idup , aku jg blm prnh liat ;p

  11. Desy Yusnita mengatakan:

    Wah tempo hari ke brebes ga pernah denger soal si blengong ini deh.
    Mesti nyoba nih kalo mampir kesana.

    Tapi aku penasaran penampakan blengong sebelum jadi makanan Mba hehehe, kaya apa ya?

  12. Keke Naima mengatakan:

    Nah itu dia. Saya juga tetep belum bisa bedain mana bebek dan itik hehehe

  13. Dita mengatakan:

    hahaha aku pun kayaknya gak paham beda itik sama bebek….kalo goyang itik tau x))))
    tapi kayaknya enak banget yaaa satenya

  14. elfarqy mengatakan:

    Baru tau nama ini, barangkali di Malang juga ada ya tapi beda penamaan aja 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      bisa jadi mas… tadi kata temen d bugis aja namanya BANNYA.. kalo di malang mungkin blengong ini beda nama juga

  15. Nandira mengatakan:

    Setahu saya sich bebek ama itik beda mbak. rasanya hampir sama ga daging blengong sama itik. kalau itik saya pernah coba :)

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      itik aku blm pernah cobain berarti mbak ;p.. lah selama ini aku kirain sama ama bebek … yg pasti blengong lbh lembut dan gurih dagingnya drpd bebek

  16. Goiq mengatakan:

    aku malah penasaran penampakan si blengong nya mbak. wakakakakaka

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      samaaaa…;p aku jg penasaran ama bntuk hidup si blengong mas.. tapi kadang malah jd ga tega ntr, secara bebek itu buatku hewan lucu sih -__-

  17. lindaleenk mengatakan:

    Tengah malam kok ya pas baca ini T,T
    *cari tukang sate

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hihihihi…. tapi daging biasa jadinya mbak :D… blm prnh nemu sate blengong selain di brebes ;p

  18. Emakmbolang mengatakan:

    Ternyata Blengong enak juga ya dibikin sate, selama ini cuman digoreng atau dikremes. Makan soup balungan paling nggak suka dimakan sama nasi, suka dimakan apa adaya dan belepotan kletak kletuk balungan :)

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      waahhh mbak lumayan udh tau lama ttg blengong berarti ;).. aku baru tau ya pas ke brebes itu..

  19. tesyasblog mengatakan:

    Wah aku baru tau, jadi pengen nyoba Fan:D

  20. Yoga Akbar S mengatakan:

    Bedanya itik sama bebek itu… kalo bebek lehernya lebih panjang dan lebih menghasilkan daging (meskipun kurus). Kalo itik lehernya lebih pendek dan hasil ternaknya lebih ke telur. CMIIW. 😀

    Yang pake kecap kelihatannya enyaaaakkk. 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hahaha… siip, tx infonya Yog.. baru tau nih… selama ini aku kira sama aja itu itik ama bebek ;p.. kalo mau ngerasain tekstur blengong yg lbh original, sebenernya cobain yg pake kecap.. krn ga ada bumbu2 yg bikin rasa aslinya jd tertutup :)..

  21. Irawati Hamid mengatakan:

    bedanya bebek dan itik itu adalah:
    – bebek : bisa terbang
    – itik : bisa berenang

    malah jadi bahas perbedaan bebek & itik, hehe :)

    dari gambarnya sepertinya enak :)

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      oalah…. ok ok… pengetahuan baru nih ;).. makasih mbak… berarti si blengong apa bisa terbang daN berenang yak :D?

  22. inggit e mengatakan:

    Blengong…baru kali ini dengar. Sop balunganya sungguh menggoda mbak. Bisa di jadiin referensi ini :)

  23. Muhammad Akbar mengatakan:

    Kalau di Bugis namanya Bannya’, biasanya dijadikan penjaga untuk itik2. Badannya besar, kalau bunyi nya’ nya’ dengan nada yang keras.

    Belum pernah makan sih, tapi kelihatannya enak.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      oh blengong di bugis namanya Bannya itu mas? aku malah blm prnh penampakan kalo mereka masih idup 😀

  24. Yudi Darmawan mengatakan:

    ya rasanya pasti ga jauh dari bebek, karena hasil silangan.
    kalo saya pernah pengalaman ditawarin Sate Kampret alias Sate Kalilawar tapi saya ogah lah, haha..
    salam kenal mbak..

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      tapi agak beda dikit mbak.. kalo blengong ini lebih gurih kayak ada lapisan tipis lemak gitu.. lebh enak ya menurutku..

      Sate kelelawar maksdnya?? hahaha… berhubung dlm Islam ga boleh makan itu,makanya aku blm prnh coba juga.. ;p.. pdhl penasaran sih 😀

  25. Jarwadi MJ mengatakan:

    sebagai penggemar aneka sate, rasanya saya harus mencicipi ini :)

  26. Alvi Kamal mengatakan:

    itik..? bebek..? persilangan..? -,- hmmm itu itik bukanya bebek yang masih kecil atau bagainana sih..? beda ya keduanya..?

  27. primastuti satrianto mengatakan:

    Belum pernah nyicip ini… mauuuuuuu

  28. fandhy mengatakan:

    wah ini nih yg dari dulu makanan khas brebes yg belum sempet dicicipin meski berulang kali kesana :’)
    Penasaran sama rasa perpaduan bebek dan itik

  29. Yasinta Astuti mengatakan:

    Hai mbak, sepintas baca kirain warung bengong hihi piss..
    Dari foto dan ceritanya sepertinya ini harus mampir kalau ke brebes, makasihh mbak infonya

  30. Mila mengatakan:

    Saya baru denger blenggong, baru tau kalau ada hewan semacam itu, dan baru tau juga kalau itik itu beda sama bebek dan mereka bisa kawin silang hmmmmm… Banyak bgt informasi dalam satu postingan ini mba hahahaa

  31. irfan fauzi mengatakan:

    baru denger ini yang namanya blengong. pengen coba rasanya kayak gimana ya?kapan-kapan berkunjung ke brebes lah.hehe

  32. dWi mengatakan:

    baru dengar nama sate blegong, yg sate dagingnya itu bumbunya spt petis ya mba?

  33. irai mengatakan:

    baru denger yang namanya blegong, unik ya…dan ternyata bisa diolah jadi macam-macam masakan, sampae ada sopnya juga

  34. efi fitriyyah mengatakan:

    Dua ratus ribub buat berlima mah murah, lah. Eh serius bebek sama itik beda? Kirain sami mawon hehehehe *berasa ada temen yang sama-sama baru tau*

  35. Gustyanita pratiwi mengatakan:

    Persilangan bebek n itik…ternyata itik beda dg bebek yah huhu baru tau
    Klo persilangan bebek dan entok klo dikampungku namanya biyanti
    Wah endess bener blengongnya,
    Aku suka klo milih tempat makan yg lesehan, trus pke karpet , biar anget di kaki haha

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      wiiihhh cakep loh namanya… Biyanti :D… tuh kan bnyk yg ga tau kalo bebek beda ama itik ;D

  36. CatatanRia mengatakan:

    baru denger nama blengong hihii tapi yg namanya daging bebek pasti enakkk jd pengen 😀

  37. febridwicahya mengatakan:

    Aku orang yang lahir di Tegal, kok belum pernah nyoba makan ini ya mbak ._. padahal tegal sama brebes itu deketan ._.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      dekeeet bangeetttt..kamu kelamaan di jogja kaliiii ;D.. makanya blm prnh nyobain ini 😀

  38. Iman Lukman mengatakan:

    Jauh juga ya tempatnya, tadinya mau nyobain 😀

  39. Nasirullah Sitam mengatakan:

    Wajib nyoba ini kalau ke Brebes. Rencana emang mau ke sana hahahahha

  40. ninda mengatakan:

    mbak, aku nggak tahu bedanya itik sama bebek. tolong 😀
    penasaran bentuk blengong pas masih idup

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hahahaha, lah aku juga baru tau mbak.. kalo ga dtg ke warung itu, aku juga ngirainnya sama ;D

  41. Anisa AE mengatakan:

    Baru denger nama makanan ini. 😀 Bebek dan menthok mungkin maksudnya, ya? 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hahahah, aku ga ngerti deh mbak… si penjualnya bilang itik dan bebek, bukan menthok :D.. ikutin wae lah ;p

  42. arikus mengatakan:

    Setau saya, kalau bebek yang lehernya panjang..sedangkan itik itu mirip bebek tapi lehernya pendek, hampir mirip sih, secara paruhnya juga mirip..tapi ya itu, itik lehernya pendek dan badannya lebih gempal “gemuk”…Kalau di daerah aku nama Blengong itu nama Sirine pabrik..hihihi…

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hahaha beda2 ya mas tiap daerah :).. memperkaya pengatahuan ajalah.. aku sndiri blm prnh liat lgs binatang blengong ini, yg masih hidupnya…

  43. Doel mengatakan:

    Blengong itu badannya bebek, tapi punya yang bercampur dengan bulu itik. Nah, itik yang dimaksud bukan bebek, tapi mentog. Tau mentog ‘kan, mbak?

    di Brebes banyak ya, kalo di Indramayu, blengong ini udah jarang.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      kalo masalah bnyk ato ga di brebes, nthlah mas :D.. harusnya banyak, krn warungnya aja banyak… berhubung aku jrg melihat binatang ternak di jkt, sudahlah, nyobain yg udh dimasaknya aja 😀

  44. Rico Sinaga mengatakan:

    Jd pengen buru2 ke Brebes deh

  45. iwcaksono mengatakan:

    dari dulu penasaran banget ama blengong, sering lihat liputannya di TV tapi belum pernah nyobain

  46. fajri mengatakan:

    rasanya gimana ya, jadi penasaran pengen nyobain

  47. Witri Prasetyo Aji mengatakan:

    Baru tahu apa itu blengong,
    bdw, kalau liburan ke Solo, colek colek Mbak
    Aku cuma Boyolali, loh…

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      waahh deket yaaak :D.. sip sip mbak… nambah banyak kenalan 😉 aku srg main ke boyolali kalo lg di solo… ada paman yg disana soalnya..

Tinggalkan Balasan

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Visitor Counter

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Visitor Counter

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.