D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Jan 2014

06

KECEWA MIE ONGKLOK DI DIENG

“Kalo ke Dieng  jangan lupa nyobain mie Ongklok ya”

 

Itu kira-kira pesan dari temen-temen yang tau aku mau singgah ke Dieng. Baca beberapa blog tetangga, akupun langsung mutusin, makanan satu ini kayaknya wajib dicoba. Dieng ini ga seberapa besar sebenarnya. Keliling-keliling seharian naik mobil, bisa dibilang kita hampir menjelajah semua sudutnya. Tapi yang bikin heran, warung mie Ongklok ga begitu banyak kita temuin. Parahnya lagi, dari beberapa yang kita lihat, ga tau nih mana yang paling enak… Mau internetan baca blog temen-temen yang pernah kesana? Boro-boro bisa. Sinyal aja redup begini ;p Kadang nyala, kadang mati. Lebih sering yang kedua sih ;p.

 

Akhirnya, bertanya ama pak Kadi, guide kita selama di Dieng, diapun sedikit bingung waktu ditanya mana restoran ato warung Mie Ongklok yang terkenal. Ujug-ujug kita dibawa ke suatu warung kecil, sepertinya rumah yang bagian depannya dijadikan warung. Sebenernya pak Kadi menunjukkan dua warung mie Ongklok yang bersebelahan. Tapi dia sendiri ga tau mana yang paling enak dari keduanya, hanya bilang,

Warung mie ongklok yang kita pilih
“Ibu mau yang mana? Ini ada 2 warung  mie Ongklok. Yang sebelah kiri katanya lebih murah. Yang kanan agak mahal..”

 

                “Oh, yang paling enak yang mana Pak?”

 

“Saya ga tau. Saya sendiri juga belum pernah makan mie Ongklok”

 

Apppaaaa????? Aku langsung curiga dia bukan orang asli sana. Masa ga pernah nyobain makanan khas daerahnya sendiri sih ;p.   Akhirnya, setelah melihat 2 warung itu, juga jumlah pengunjung yang ada di dalam, kita sepakat memilih yang agak mahal ;p. Secara ada segerombolan anak-anak mahasiswa yang baru turun dari Sikunir sedang makan di sana.

Bagian depan warungnya
Satenya baru mau dibakar

Pelayannya datang, langsung nanya pesanan kita. Tapi waktu tau kita mau pesen Mie Ongklok, jawabnya, “Oh, kalo Mie Ongklok, bisa nunggu sebentar? Ibu saya lagi sakit. Jadi Kuah mienya belum matang.”
Hehhh?? Lah tadi anak-anak mahasiswa itu makan apaan dong?

 

“Kalo anak-anak tadi Cuma pesen mie rebus aja Mba,” dia langsung menjawab apa yang aku pikirin ;p

 

Karena kita juga ga buru-buru, akhirnya setuju menunggu sampe si Ibu memasak mie Ongkloknya. Selain mie Ongklok, tau dong temen sejati yang selalu ada sebagai side dish makanan ini? Apalagi kalo bukan SATE SAPI dan TEMPE KEMUL 😉 Ga lengkap katanya mesen Mie Ongklok kalo ga ada 2 sampingannya..

 

Makanan kita datang, sekitar 40 menit kemudian. Sate sapi, mie Ongklok dan tempe kemul 😉 .Ga pake lama-lama kita langsung menyerbu makanan ‘baru jadi’ itu. Mie ongklok ini ternyata mirip-mirip mie kocok Medan, yang kuahnya kental. Taburan kol, sayur, tahu dan kacang tumbuk terlihat penuh di atasnya. Sewaktu dicicip, mmmmm….. ada yang salah sepertinya. Tadi dibilang ini mie baru dimasak kan? Kenapa aku ngerasainnya dingin ya??? Ga ada tanda-tanda asap mengebul, ato suhu panas apapun di piring dan kuahnya. Rasa mienya juga biasa!! Cendrung ga enak malah. Itu cabe udah aku tuang banyak-banyak juga ga berasa pedas yang bikin aku kelojotan..

Mie Ongklok
Cabe ato bukan sih ini??!
Trus nyobain sate sapinya, ajiii gileeee, ini sapi ato sol sepatu sih??!! Mana dagingnya kecil-kecil, trs keras ga kegigit gitu. Saus kacangnya pun kelewat manis menurutku.


Sate sapi yang parah kerasnyaa!!

Terakhir, berharap sangat tempe kemulnya rada lumayan, tapi yang kita dapet, ini tempe MELEMPEM! Cukup udah aku nyobain makanan ancur parah di warung ini. Oke, kalo pake alasan suhu di Dieng dingin, makanya makanan yang dimasak juga  cepet hilang panasnya, bukan alasan sih menurutku.. Di negara-negara Eropa yang sedang winter, makanan yang disajikan ke kita selalu dalam keadaan panas saat dihidang. Mereka aja bisa, kenapa di Dieng ga? Apalagi suhunya yang cuma kisaran 8 derajat celcius doang sih belum ada apa-apanya ama Eropa yang sampe minus. Aku kecewa nyobain makanan di sana.

Tempe kemulnya melempem

Trus sempet-sempetnya itu anak si Ibu, yang melayani kita pertama cerita gini,

“Kalo ke Dieng lagi, mampir kesini ya Mba,” Yang bakal aku jawab dengan, “Ga bakal pernah. Amit-amit nyobain makanan ancur begini lagi” dalam hati tentunya ;p

 

“Kita ini bukan orang asli Dieng Mba. Saya dan ibu saya perantau dari Bengkulu. Tapi tinggal di sini udah lama sih. Dari saya kecil. Cuma orang-orang di sini, kayaknya ga terlalu bisa nerima orang pendatang seperti kita,” jiiaahhhhh si Mba malah curhat ;p. Eh tapi tadi dia bilang apa? Orang Bengkulu??!!!

 

Pantes aja rasa mie Ongkloknya parah pisan. Yang masak bukan asli sana ;p. Oke, at least aku yang tadinya udah bertekad GA AKAN MAU MAKAN MIE ONGKLOK LAGI SEUMUR IDUP, jadi berubah pikiran ;p. Kalo aku dikasih kesempatan datang lagi ke Dieng ato Wonosobo,  aku bakal nyobain mie Ongklok lagi, tapi yang udah punya nama ato yang terkenal enak 😉 Next time, doain aja ;p

6 tanggapan untuk “KECEWA MIE ONGKLOK DI DIENG”

  1. Alfi kamal fikri berkata:

    Saran saya jangan termakan review orang terlalu mudah… review yg bisa dipercaya menurut saya adalah si cumi…XD

    • Mas cumi mah dapet mie Ongklok yang enak Fi. Masalahnya pas mw buka blog dia, sunyal ga ada… Jadi deh kita cuma nebak-nebak doang warung mana yang jual mie ongklok enak… Dan trnyata pilihan kita salah..

      makanya ntr pgn dtg lg ksana nyobain MIE ONGKLOK 😉

  2. idiengku@gmail.com berkata:

    Oya mbak ,,saran kalo ke dieng lagi nyoba mie ongklok yg enak di kota wonosobonya ( mieongklok longkrang )

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      pasti ;).. pokoknya bakal nyobain mie ongklok lg kalo ke wonosobo, dan aku bakal pastiin yg masak bnran org sana :D… biar ga kecewa lg

  3. hamham berkata:

    biar jadi referensi saat mba ataupun pembaca blog disini penasaran dengan mie ongklok yang enak dan so pasti pembuatnya juga orang dieng asli , bisa datang langsung ke longkrang yang tepatnya di kota wonosobo,,,,,

    mmari lestarikan wisata kuliner Dieng,,,

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      itu diaa mas… kalo aku ke wonosobo lagi, aku bkl cari mie ongklok paling enak di sana ;).. dan aku pastiin yg masak org wonosobo asli :D.. biar ga kecewa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.