D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Okt 2017

15

WISATA KULINER PALEMBANG (PART 2)

WARUNG PINDANG SOPHIA

Palembang itu kota yang kulinernya ga akan membuatku bosan :D. Kalopun harus balik terus-terusan kesana hanya untuk kulineran, sumpah, ga bakal nolak cyynnn ;p .

 

Baca: Wisata Kuliner Palembang Part 1. Nyicipin aneka pempek Palembang

 

Sebenernya belum puas icip-icip aneka pempek yang ada di sana. Ga keitung lah kedai pempek yang ada, belum lagi di kampung pempek Ilir 26, yang dari ujung ke ujung cuma jual pempek ;p. Butuh waktu setahun kali untuk bisa nyobain semua. Tapi mengingat kuliner di Palembang bukan cuma pempek doang, kitapun mencoba move on dengan mencari makanan khas lain kota sungai Musi ini, dari  pagi hingga sore ;p

 

 

Sarapan Laksan di warung dekat hotel Horison

Hotel tempat kita nginep sih nyediain sarapan . Tapi tau sendirilah, hotel bintang 3, toh pilihan menunya ga akan sekomplit bintang 4 ato 5. Karena itu, pagi-pagi abis ngopi di hotel, Raka langsung ngajakin jalan mencari menu sarapan yang lebih mantep ;p. Kita mengarah ke hotel Horison. Katanya sih sejajar dengan hotel ini ada warung kecil tanpa nama yang menyajikan sarapan enak khas Palembang. Di antaranya, Laksan ;). Kalo dari apa yang aku icip, sepintas tampilannya seperti lontong. Sampe pas upload fotonya di IG, komen pertama dari adekku di Medan langsung nyerocos, “Ihhhh, itu sih lontong. Apa spesialnya”

Laksan, kangen banget makan ini!!

kuliner palembang, review makanan palembang, laksan

Duuuuh, please deeewh.. Tampilan memang 11-12 ama lontong, tapi ini pempek yang dipotong mirip lontong dan dikasih kuah santan 😀 . Kalo biasa makan pempek dengan kuah cuko, ternyata, baru tau rasanya bakal cihuy dan surga banget dimakan dengan kuah santai gurih begini.. Tambahin sedikit sambal, supaya ada pedesnya bagi yang ga bisa makan kalo ga pedes ;p.. Aku banget itu mah..

Tampilan kedainya, tanpa nama, patokan hotel Horison

review makanan palembang, tempat makan enak palembang, laksan

Tempatnya kecil doang, tapi rasa makanannya jempol 😉

review tempat makan enak di palembang, kuliner palembang, wisata kuliner palembang

 

Martabak HAR

Kenyang sarapan di kedai laksan, kita berdua jalan-jalan sebentar ngitarin pasar Cinde yang sepertinya juga sedang direnovasi.. Sengaja, nurunin isi perut dulu sebelum lanjut ke kuliner berikut ;p

Martabak HAR, jangan liat tempatnya ;p. Yang penting rasa masakannya

martabak har asli palembang

Martabak HAR jadi pilihan kedua. Sering sih denger nama martabak ini.. Semua orang yang ditanya pasti bilang, “wajib coba sih Fan.. Tapi jujur aja rasanya begitu doang”. Wkwkwkwk, lah ngapain kasih rekomen kalo gitu ;p.. Tapi aku tipe yang bakal penasaran kalo belum nyicipin langsung. Jadilah kita berdua tetep nyambangin salah satu cabangnya yang ada di Jalan Kebumen, dan ternyata  depan-depanan PERSIS ama kantor sendiri, HSBC ;p

 martabak har, review martabak har asli palembang

Tetelan yang gurih-gurih nikmat ;p

martabak har

Martabak HAR punya beberapa cabang, bahkan ada yang sebenernya bukan cabang asli dia, tapi ntah kenapa tetep aja menggunakan nama HAR.. Kalo kata staff yang cabangnya kita datangin, martabak HAR asli bisa dilihat kalo di tokonya memajang foto Haji Abdul Razak dan istri. Kayak gini nih foto mereka… Kalo tidak ada foto ini, katanya siiiih, cabang itu cuma ngaku-ngaku nama HAR doang ;p..Bener ato ga nih???

Kalo ada foto ini, katanya asli 😀

martabak har

Ntah kenapa, karena perut masih agak kenyang makan Laksan tadi, kali ini sepakat kita hanya pesen  seporsi martabak HAR spesial. Begitu jadi, wuuuuh, baunya semerbak pengen langsung makan. Tampilannya itu loh, tempting maksimal! Martabak dengan kulit garing kecoklatan , tapi bagian dalamnya lembuuuuut dan berisikan telur tanpa ada isian lain. Yang begini nih yang aku sukaaaa ! Ga ada daging, sayur ato apalah yang biasanya selalu jadi isian dalam martabak. Sesuai dengan  kriteria favorit martabak yang aku suka :D..Makannya sambil dicocol dengan kuah kari plus potongan tetelan yang bikin makin gurih dan ga sehat huehehehe…..

Tempatnya kecil begini doang

martabak har

Jadiii, setelah nyobain sendiri rasanya, aku bisa bilang, walo banyak orang yang menganggab rasanya biasa, buatku…..martabak ini ENAAAAK!

 

 

Warung Pindang Sophia

Next kuliner menjelang sore …

Palembang juga terkenal akan masakan pindang. Mau ikan, udang ato iga. Tapi dari awal, aku udah mutusin harus coba pindang udang yang waktu itu pernah dicicip ama suami pas business trip ke Palembang dulu. Kenapa, karena udangnya guede-guedeee byangetttt ;p

Laaaaf this place!

WARUNG PINDANG SOPHIA

Warung Pindang Sophia , letaknya  di sebelah Hulu jembatan Ampera.. Tempatnya lumayan gede sih, dan yang  makan rame. Masakan juaranya udah pasti pindang lah. Menu yang kita pesen, pindang Patin dan udang masak kecap dengan  ukuran sungut yang udah mirip lobster ;p. Harga per EKOR sekitar Rp 70,000 dan kita memesan 5 ;p Huehehehe..lupakan kolesterol , lupakan lemak badan dan lupakan bahwa ini menguras kantong ;p …

WARUNG PINDANG SOPHIA

Dimulai dari pindang  Patin yang  mantap luar biasa. Potongan bagian tengah Patin yang dagingnya menul-menul dan lembuuuuut syekaliiii. Ini ga amis blass dong rasanya. Kuah pindangnya asem gurih seger. Enak diseruput dan dimakan dengan nasi.

Ini daging ikannya bisa tebel montok gitu ;p

[indang patin sophia, warung pindang sophia

Dan menu terbaik , we saved the best for the last pastinya ;p.  Udang kecap super  montok dan gendut jadi juara makan sore :D.. Daging udangnya tebel, berasa puaaaas banget digigit dan dikunyah .. Bagian kepalanyapun enak dihisap-hisap hahahaha ;p..Trus, capit yang besar jangan dibuang.. karena kalo dipecahin dengan alatnya, masih ada daging yang sayang untuk diskip ;p .  Sungguh, makanan full kolesterol yang kita coba di hari itu  ;p.

Ma Meeeeennn, ini mah godaan yang pantang ditolak ;p

warung pindaang sophia

Tapi hey, inikan sedang liburan.. Ga setiap hari juga aku dan suami makan begini kan ;p

 

 

*bersambung

84 tanggapan untuk “WISATA KULINER PALEMBANG (PART 2)”

  1. Helena mengatakan:

    Wahahaha yang asli pajang foto pemiliknya ya berarti harus celingak celinguk dulu sebelum pesan. Ada ga tuh foto suami istri di martabak har

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hahahaha itu dia mba… kita harus cek dindingnya dulu ;p.. Tapi yg aku cona kemarin, enak kok martbaknya… maau asli ato ga asal enak sih, aku pasti doyan hahahah ;p

  2. Ahh mba Fan aku jadi ngilerr liat foto2nya hehe. Selama ini aku tahu pempek aja yg terkenal dari Palembang, eh martabak Har pernah dengar juga deh 😀 . Lobsternya bungkusin buatku mba haha. Btw komen mba sdh bisa masuk yg tes itu.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Hahahahah, ayuk mba, kalo liburan ke indo, mampir k palembang.. Dijamin susah pulang krn nagih ama makananya 😀

      Iyaaa aku seneng bisa masuk jugaaa yeeayyy.. Ntr aku main lg k blogmu yaaa 🙂

  3. Dila Augusty mengatakan:

    Aku paling penasaran sama Martabak Har, mb. Terkenal banget sampai berkali-kali liat liputannya di TV. Btw, misal dibawa jadi oleh-oleh enak gak ya?

  4. Meidi mengatakan:

    Subhanallah, salahh bener ini jam 7 malem liat postingan kak Fanny *tepok jidat*, aku ngiler sama pindang patinnyaaa hihihih soalnya mau ngiler sama Udangnya percuma, ga bisa aku makan juga *alergi udang* *sedih*

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Uwaaaahhhh kamu alergi udang mei? Yaaaa sayang amat 🙁 . Krn udangnya kmrn paling juarak.. Patinnya enak juga sih, krn dagingnya tebeeel dan lembut

  5. Yessi Greena mengatakan:

    weeee…makanannya menggoda semuah…aku dulu kuliah di Lampung tapi belum pernah main ke Palembang. Tapi makanannya mirip-mirip sama Lampung kayanya ya. Yang pasti pempek dan tekwan nya nggak ada yang nandingin ya 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Aku jg denger lampungpun ada pempek. Sama bangka juga ada. Tp aku blm cobain mba pempek khas lampung ama bangka. jd blm tau bedanya

  6. Jalan-Jalan KeNai mengatakan:

    Padahal saya punya suami orang Sumatera Selatan tapi saya belum pernah sekalipun berkunjung ke sana. Orang tuanya juga di Jakarta, sih. Dan udah bertahun-tahun gak ke sana juga. Kayaknya harus bener-bener diniatin kalau mau ke sana hehehe.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Omg, kalo aku bakal ada alasan utk sering2 balik ke palembang mba, seandainya suamiku org sana :p. Ajak deh suamimu balik kampung. Semingguan aja biar puas nyobain kulinernya

  7. Sulis mengatakan:

    Yang laksan, sepintas mirip banget sama lontong, di kasih opor ya mba.

    Oh..Berarti martabaknya tanpa daun bawang itu ya mba?

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Tampilannya aja mba :p. Itu pempek kok :p. Kuahnya sih ga mirip opor juga.. Tp yg pasti santan dan gurih gitu.

  8. Turis Cantik mengatakan:

    Udangnya amat sangat menggoda iman! Palembang memang bukan sekedar mpek2, kulinernya kaya rempah..Bikin badah gendut tapi happy…biarin aja ah hahahahhaha

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Hahahahah rata2 makanan sumatra memang kaya rempah ya mba. Berbanggalah kita sebagai org sumatra :p. Kulinernya jrg ada yg ga enak hahahah

  9. Akbar S. Yoga mengatakan:

    Sekilas pempeknya emang mirip lontong kalau dilihat, Mbak. Ehe. Baru tahu kalau ada kuahnya yang santan gitu. 🙂

    Lah, lucu juga kalau ada cabang palsunya. Ceritanya mereka numpang nama gitu, ya? Biar pada berkunjung dan makan di situ. Terus aku ngebayangin kalau datang ke situ, lalu cari-cari foto dulu biar tahu cabang aslinya. Kalau bukan, pulang lagi deh. Wqwqwq.

    Ngomong-ngomong, udang atau lobsternya itu mantep bener. Rasanya jadi pengin nyuruh Nyokap belanja dan masakin udang buat nanti makan. :))

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Memang sih, tampilan kyk lontong,. Aku juga mikir gitu. Tp pas dicobain, ternyata pempek yog :p. Wuuuh, enak banget lah pokoknyaaa…

      Udang kok itu… Dr semua makanan yg aku coba, pindang sophia ini aja yg mahal.. Lainnya murah2 …

  10. Dulu, bos di unit kerja suka banget ngajak makan siang di luar. Beberapa kali kita datang ke warung kecil dekat Horison itu untuk….. makan gado-gado! hahaha, emang gado-gadonya enak banget. Pernah juga makan sotonya, juga sedap. Kalau laksan malah belom pernah karena ibu biasanya bikin sendiri di rumah.

    Pindang Sophia itu pernah beberapa kali denger, tapi belom pernah coba. Aselii, udangnya gede. Untung masaknya bener ya, soalnya kalo masaknya gak bener sayang banget udang sebegitu gede (dan lumayan harganya) jadi gak bisa dinikmati dengan baik. *keinget makan udang tempat lain, tapi masaknya kacau jadinya mubazir.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Iyaaaa, aku jg liat tuh ada gerobak gado2 hahahahaha tp aku ga coba krn tertarik ama laksan :p. Kalo ke palembang lagi, hrs cobain gado2 ah..

      Issh, cobaon lah ke pindang sophia. Enak kok 😀

  11. Nathalia DP mengatakan:

    Ya ampun, semuanya bikin ngiler…

  12. Kelar idup loe mbul, baca postingan ini pagi2 hahahhaha

    Ehmmmm ada jalan kebumen? *cukup takjub juga*
    #secara qu anak kebumen

    Wah wah martabaknya full telor doang no daging en unlekan sayur, berarti emang khas ya mb fan ahahaah
    Tapi itu bawahnya martabak kok keliatan ngenyangin ya

    Btw, yang penpek dicemplungin santen aku baru denger juga loh
    Terus rasanya jadi berat dunk, tapi kayaknya mantab juga
    Aaaaaaaargh ku rindu haland2, efek bulan bulan ke belakang ndekem di rumah ahahahha

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Ntr kalo si baby udh lahir dan udh bisa diajak jalan, kamu hrs ke palembang nit :p. Puas2in deh kulineran di sana :D. Dijamin ga mau pulang hihihi…

  13. Ria mengatakan:

    ngeces liat udangnyaaaaah…. tapi ikan patin sounds delicious too 🙂

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Berhubung aku suka udang, jd buatku udangnya yg nomor 1. Tp patinnya emang enak mba. Empuk bangetttt

  14. MeriskaPW mengatakan:

    Pengen banget kayak mbak Fany, sehari gitu bisa dapet kuliner di banyak tempat.. aku baru ndatengin satu tempat aja, udah kekenyangan terus mager, haha.

    Itu udang 5 biji abis dimakan berdua doank mbak? Super banget

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Hahahahahah.. Itu memang perlu strategi khusus mba :p. Kalo perlu puasa sehari sebelumnya wkwkwkwk

  15. herva yulyanti mengatakan:

    Wah aku idem adenya mba Fan wkwkwk kok itu sih lontong padahal pempek yah dikasih kuah snatan gitu belum pernah nemu disini memang wajib ke Palembang y mab Fan :p
    Btw klo pas masuk ke temapt martabak HAR udah masuk kedalam ga nemu foto langsung cabut yak mb wkwkwk bisa jadi indikator asli atau palsu nih info penting bangets 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Hihihihi… Aku sih sbnrnya yg ptg rasa makanannya enak mba, mau asli ato ga :D. Ya kali kita ngeliatin fotonya dulu pas masuk hahahahah

  16. Sandra Nova mengatakan:

    Itu pempek kuah santan, awalnya kukira juga lontooong hahahahha.. ternyata ada jg ya pempek kuah santan 😀 #glegh itu martabaknya kayak pempek2 jg bentuknya, iya bener aku kadang suka sebel kl martabak kebanyakan daun bawang.. eeeugh.. kapan atulah ku bisa halan2 lagiii hhahahahah #nasibbumil 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Next traveling, kalo dedek bayi udh bisa diajak jalan, ke palembang deh san :D. Puaaas kulinerannya :p

  17. Kopiah Putih mengatakan:

    Itu martabak sama udang singkirkan dulu ya, Mbak. Bikin perut lapar aja. 😂
    Padahal belum waktunya makan.

  18. Tia mengatakan:

    palembang? langsung kebayang pempek.. hehe

  19. Dixie mengatakan:

    Martabak Har, pindang patin, & udang itu kuliner wajib kalo aku ke Palembang. Enak banget yaa, beneran surga deh makan di sana (tapi kolesterol tinggi huhu)

  20. Ratna Dewi mengatakan:

    Naah, selain pempek dan tekwan pindang juga salah satu makanan yang pengen aku cobain di Palembang. Selama ini makan pindang kayak pindang pagaralam di Jakarta, penasaran sama pindang asli Palembang sana.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Eh aku malah blm coba yg pagaralam.. Ntr deh aku ksana, nyobain dulu. Apa sama kyk yg di palembang asli 🙂

  21. Shinta buana mengatakan:

    waaah… saya juga penasaaran sama kuliner palembang karena belum pernah kesana niih. saya cuma suka pesen online empek2 beringin 😀

  22. Edwina mengatakan:

    Ternyata Palembang nggak hanya pempek ya. Beragam pilihan kulinernya.

  23. Liswanti mengatakan:

    Ya ampun mba asyik banget itu kulinerannya. Martabak Har bikin penasaran banget neh.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Huhuhu… Martabak har lumayan enak mba :D. Apalagi kalo ga suka martabak isi sayuran, pasti seneng deh ama martbak ini 🙂

  24. Sandra mengatakan:

    Udang nya sungguh menggoda iman, sayang suami gasuka seafood huhu btw jadi pengen kulineran lagi nih, tfs mba

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Berarti enak mba, udangnya bisa utk kamu semua hahahahah :p. Aku ama suami sampe rebutan udang ini.. Krn cm ada 5 :p

  25. Andi Nugraha mengatakan:

    Aku pengen banget makan laksan tu, Teh..
    Martabaknya juga, mupeng semua itu makanan. Dibaca habis subuh gini, malam laper, pengne sarapan. Apalagi udangnya tuh, sukses bikin laper ini postingan..he

  26. Triani Retno A mengatakan:

    Lucu ih, taplak meja yang di warung pindang…..ada gambar logo dan bungkus-bungkus mi 😀 Semula kukira daur ulang dari bungkus mi. Tapi sepertinya taplak sponsor ya? 😀 *malah ngomentarin taplak.

  27. Anis Hidayah mengatakan:

    Woalah mbak-mbak, Palembang itu dekat dengan tanah kelahiranku di Lampung loh, tapi aku belum pernah datang kesana. Okelah, ini bisa jadi referensiku bila suatu saat nanti datang kesana. Buat mbak Fanny, empek-empek udah biasa ya. Tapi bagiku nggak biasa soalnya belum pernah nyobain tuh namanya empek-empek langsung di tempatnya. Mantabe’ pokoke

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Waalaahhhh, kamu hrs kesana mas. Kalo palembang sedekat itu, aku tiap minggu kali ke palembang hahahaha.. Aku yakin kalo kanu yg kesana, ga bakal abis2 semua di tulis 🙂

  28. liknana mengatakan:

    Duuh ngilerr… Udaangnya montok bener

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Hahahahaha.. Bener mba. Aku aja yg ngeliat udh ga sabar mau ngabisin.. Krn inget umur udh kepala 3 aja jd hrs di kontrol :p

  29. Agung Rangga mengatakan:

    Seketika air liur saya segera menetes pas baca tulisan ini.
    Pengen nyoba pindang patinnyaaa! 😂

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Mantaaap pindang patinnya mas :p. Wajib coba lah kalo ke palembang. Tp udangnya jauh lbh mantep lagi :p

  30. Hendi Setiyanto mengatakan:

    tipsnya apa sih biar hobinya jalan terus tapi badannya oke2 saja kayak mbak Fanny ini? hahaha

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Wkwkwkwk… Aku anggab ini pujian :p. Resepnya, ga ada.. Udah cetakan tuhan dari sononya hahahaha :p

  31. Wian mengatakan:

    Waktu ngidam di hamil pertama, pernah tuh pengennya martabak har. Tp begitu ada, aku gak doyan sama kuahnya. Akhirnya sampe skrg blm pernah lagi beli martabak har.

  32. andriekristianto mengatakan:

    wahhhn makanannya enak banget tuh, makan telor dikasih kuah sama keluarga asik banget dah

  33. lianny hendrawati mengatakan:

    Wih udangnya gedee bangeeet jadi mirip lobster 😀
    Wajib dicoba nih udang dan pindang patinnya kalo ke Palembang.

  34. Muyassaroh mengatakan:

    Dan yang terlihat pertama kali adalah pare sama udangnya…Astagah mbak, itu ujian banget…hihi

  35. Fillyawie mengatakan:

    Ya ampun itu udangnya manggil-manggil, kebayang enak banget pastinya ya *glek.

  36. Sara neyrhiza mengatakan:

    Lobsternya betul-betul bikin ngiler…
    Pempeknya gak ada nih?

  37. ode rahmah mengatakan:

    saya tau warung yang jual laksan ini…kmrn sarapan di sini juga soalnya hahahah. burgonya enak, mie celornya juga…pempeknya sih standar.tapi buat yg ga jago bikin pempek kyk saya tetap aja itu nikmaatt. i love palembang too… 🙂 suami sy lahir dan besar di sini soalnya ehehhee

  38. Nurul Sufitri mengatakan:

    Martabak HAR keliatan berisi gitu ya ndut, pasti gurih, enak deh. Mbak Fanny memang oke kalau jalan2 plus makan2 ke mana aja pasti deh nemuin jajanan enak dan nikmat. Laksan itu kayak lontong sayur ya sekilas.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      iyaaa, martabak har itu gendut,isinya telur thok ama kulit martabak ;p.. enak deh pokoknya mba.. Laksan juga guriiiih banget… duuuh aku jd pgn balik ke palembang 🙁

  39. Nita Lana Faera mengatakan:

    Iya laksan itu macam lontong ya, hahah… Ternyata pempek dikasih kuah gulai. Palembang kayaknya banyak kuliner asam pedas ya, ada ikan patin kuah asam pedas juga. Dan yang terakhir udangnya, wedehhh… haha pantes harganya 70 ribu. Yoyoyyy Mba Fanny kulineran mah diambing seneng2nya aja.

  40. cakshoheb mengatakan:

    alamaak bikin ngiler aja nih. makan pempek cuma yang kapal selam karena deket kos. haha
    boleh kirim sini mabak biar aku ripiu-ripiu.

  41. Ata mengatakan:

    Mbaa aku yang orang palembang justru belum pernah nyoba Pindang Sophia lhooo hehe, nanti kalo balik lagi ke sana cobain Pindang Musi Rawas deh Mba di Angkatan 45 atau resto-resto pindang di kantor Walikota yang di Sekanak, enak-enak banget :9

  42. Ega Tiara mengatakan:

    Waduh Mbak, makanan gurih nan menggoda. Oh udang ituuu bikin iler ngencess…!

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.