D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Agu 2017

06

WISATA KULINER DI JEPANG, DARI YANG ENAK, SAMPAI YANG GA KETELAN

takoyaki

Dulu, sebelum menginjakkan kaki ke negari Matahari Terbit, aku selalu menjadikan restoran Jepang di Jakarta sebagai restoran favorit. Masih inget banget pertamakali nyicipin sashimi dan wasabi di Kiyadon, Pondok Indah Mall, yang menjadi awal aku tergila-gila dengan kuliner Jepang. Sejak itu, Jepang masuk ke bucket list negara yang ingin aku datangin suatu hari nanti.

 

Harapan itu terkabul di  February 2017 lalu.  Jangan tanya happynya bisa menjejakkan kaki di negara yang sangat ramah dengan turis ini. Langsung kebayang aneka kuliner nikmat yang bakal kita santap dalam 10 hari kedepan.

 

Sebagai negara yang bukan mayoritas muslim,  memang sedikit susah menemukan kuliner halal di sana.  Perlu sedikit usaha untuk mencari. Tapi aku memegang prinsip lama yang selalu aku pakai saat traveling ke negara non muslim. Untuk makanan,  yang penting bukan porky :D.  Hal-hal lainnya,  terserah deh yaa :p

 

Tapi ternyata,  kenyataan ga senikmat khayalan :p.  Ntah aku yang sial,  ato memang  kuliner asli di sana  ga sesuai ama ekspektasi, kita seringnya ga puas dengan kuliner yang dicoba :D.. Ada siiiih beberapa kuliner yang memang enak banget, kayak steak Kobe dan Hida beef yang kita rasain saat di Kobe dan Takayama. Sisanya, hanya sampai level enak, dan biasa saja, malah ada yang gak bisa kemakan  :D.

 

BacaCobain dua steak ini saat di Jepang

 

SUSHI

Aku pecinta berat sushi! Kalo lagi hangout ama temen-temen di Jakarta, paling sering larinya ke restoran sushi. Umaku, Genki Sushi, Kiyadon  ato Sushi Tei, empat restoran sushi favoritku. Makanya udah high expectation banget pas ke Jepang, aku bakal makan sushi yang pasti lebih enak daripada Jakarta. Kenyataan?? Enak sih, tapi ga jauh beda dari rasa sushi di 4 tempat yang aku tulis barusan  ;p huahahahah…

 

Di Tokyo Station kita nemu 1 gerai sushi kecil , tapi antriannya gilak! Langsung dong berlima ikutan antri. Walo panjang, tapi cepat dilayani, karena orang-orang yang makan di sana, beneran hanya untuk makan, bukan ngobrol santai kayak turis ;p . Kita pesen 3 set sushi, yang harga per 1 set nya Yen 3000  (Yen 1 = IDR 120). Staff yang melayani sempet heran pas aku minta banyak wasabi ;p… Ntah orang-orang di Jepang jarang memakai wasabi ato gimana, yang pasti dia senyum lebar waktu melihat aku makan sushi dengan olesan wasabi :D. Rasa sushinya semua enak, dan fresh banget! Tapi ya itu, ga sampe bikin aku ngerasa, ‘ya ampuuun ini sushi TERENAK yang pernah aku makan’ ;p. No, sayang nya ga sampe ke level ENAK seperti itu.

Restonya kecil, tapi liat antriannya 😀

sushi di tokyo station

3 set sushi yang kita pesan

sushi tokyo station

Trus, pas di Kanazawa, kita makan malam di salah satu mall dekat stasiun. Lagi-lagi gerai sushinya kecil banget, dan kali ini chef nya bule. Kita memesan 2 set sushi, dengan harga per 1 set Yen 2000. Sedikit lebih murah daripada yang di Tokyo. Ini sebenernya pilihan si Chef sih. Dia tau kita orang asing, dan langsung merekomenkan pilihan set menu sushi  yang menurutnya wajib dicoba. Rasanya? Lagi-lagi enak dan seger;). Tapi kalo ditanya, apa lebih enak daripada sushi Jakarta? Jawabnya, ga ;p

Gerai sushi di salah satu mall Kanazawa

sushi kanazawa

Menu yang kita pesan

sushi

Dapat bonus sushi hand roll dan miso soup

sushi kanazawa

YAKITORI (SATE-SATEAN ALA JEPANG)

Ga semua orang bisa makan sushi, apalagi melihat ikan mentah yang jadi toppingnya ;p. Walopun dari segi rasa, ga ada amis samasekali. Sepupuku yang ikut ke Jepang kemarin, termasuk yang ga bisa makan sushi. Untungnya, di Jepang itu banyak dijual Yakitori, semacam sate ala Jepang. Dagingnya macam-macam, dari ayam sampai yang mengandung porky. Favorit kita, Yakitori yang dijual di semacam food corner di Stasiun Tokyo. Pilihannya banyaaaak! Kita sempet beli sate ayam, trus sate kulit, sate telur muda, dan semua girang pas tau ada bagian brutunya,  wkwkwkwkwk… Dan seriously, yakitori di Jepang itu, termasuk yang mantep dari rasa dan harga.. Mana potongannya gede-gede pula. Sayangnya memang ga dijual dengan nasi.. Orang Jepang biasa makan begitu aja.. Tapi sepupuku yang ga bisa hidup tanpa nasi, langsung membeli nasi instan yang banyak dijual di sevel ato minimart Jepang lainnya. Tinggal minta panasin doang. Harga seporsi Yakitori beda-beda tergantung jenis daging.. Kisaran dari 180-450 yen per tusuk.. Tapi ga usah ngerasa itu mahal, karena ngenyangin banget kok makan 3 tusuk aja 😀

yakitori tokyo stationyakitori

 

CEMILAN

Makanan lain yang menurutku juga enak di Jepang, itu aneka cemilannya. Dari biskuit dan kue-kue yang dijual di sevel, family mart ato lawson, semua ga ada yang ga enak.. Cheese cake ini kita beli pas lagi jajan di Sevel. Rasanya ga kalah ama cheesecake mahal. Seiris murah banget kok, cuma Yen 100an something. Trus pernah juga beli puding jeruk gitu, ya ampuuuun segeeer , potongan jeruknya manis dan dingin.. Sumpah, aku ga bosen-bosen beli cemilan tiap ke Lawson ato Sevelnya Jepang 😀

cake sevel jepang

Pas di Takayama, karena saljunya masih tebel  dan suhu sempet drop, kita semua kedinginan dan cuma pengen yang anget-anget.. Jadilah mampir ke  Family mart, dan beli soup jamur dan soup kerang instan. Hanya minta dipanasin di microwave, dan soup instan enak siap disantap.. Soup jamurnya lumayan, dengan potongan jamur yang beneran jamur, banyak pula. Kuahnya seger ,ga kebanyakan micin kayak di negara sendiri ;p.. Soup kerangnya juga gurih.. Ini pesanan suami sih. Aku cuma nyicipin dikit karena ga begitu suka kerang.

soup instan takayama

 

Pas di Gala Yuzawa, kita nyobain Marion Crepes yang rame banget. Crepesnya banyak variasi dengan harga ga begitu mahal, mulai dari Yen 500-650. Gede, dan isiannya puas! Cukuplah untuk ngeganjel laper beberapa jam ke depan 🙂

marion crepes galacrepes gala yuzawa

Tapi, ada juga cemilan yang ga terlalu cocok dengan lidah. Padahal 2 jenis cemilan ini rasanya lumayan enak pas beli di Chiang Rai dan  Jakarta. Takoyaki dan Mr Rikuro Cheese Cake. Ntah kenapa ya, takoyaki di Jepang itu ternyata aneh dan ga bisa ketelan, untukku at least -__- . Ukurannya sih gede, isian octopus dalamnya juga besar, tapiiiiiiii kenapaaa selalu aja ditambahin irisan/bubuk jahe ke dalamnyaa.. Hiks, aku ga suka jahe, dan semua makanan dengan rasa jahe walopun samar, aku ga bakalan doyan.. Takoyaki yang dijual di Jakarta ato tempat lain mungkin sudah dimodifikasi sesuai lidah orang lokal. Dan bisa jadi  itu yang bikin aku suka :).. Ga ada takoyaki yang dikasih jahe di Jakarta ;p. Satu-satunya yang suka Takoyaki asli Jepang, itu cuma suamiku.. Karena dia ga pernah ada masalah ama jahe ;p

Takoyaki di Jepang

takoyaki

 

Sementara MR Rikuro cheesecake yang sempet happening dan terkenal banget di Osaka, duuuh, rasanya kok ya kayak bolu. Krim kejunya ga terlalu berasa, masih lebih enakan Pablo cheesecake kemana-mana. Nyesel beli yang ini.

Mr Rikuro cheese cake yang ternyata biasa banget

mr rikuro

 

ROTI

Aneka roti dan sandwich di Jepang itu juga super duper yummy!! Di stasiun Shin Osaka, dekat gate 25-26, ada 1 gerai sandwich M&DELI. NAKANOSHIMA BEEF SANDWICH.. Harus beli kalo ngelewatin gerai ini.. Harga 1 porsi sandwich dagingnya Yen 1000, agak mahal yaa, tapi sesuai ama rasa dan potongan daging.. Aku sukaaaaak! gurih, dagingnya tebal, dan ada sedikit aroma wasabi. Stiap kali transit di stasiun Shin Osaka, kita pasti mampir beli sandwich ini.

Ini sandwichnya enaaak!! ^o^

m&delisandwich

 

Trus pernah juga beli roti di toko German Bakery di salah satu mall di Kanazawa. Secara suami pernah tinggal lama di Bonn, Jerman, dia happy banget pas nemuin aneka roti Jerman favoritnya. Aku lupa nama-namanya, tapi memang roti-roti yang kita beli rasanya luar biasa. Isiannya banyak, porsinya gede dan harga masih masuk kantong banget. Kisaran Yen 200-1000 aja.

german bakery

SOBA & TEMPURA

Saat sedang jalan-jalan ke daerah Shibuya, kita ga sengaja nemu warung kecil yang antriannya lagi-lagi panjang. Penasaran dong, dan setelah diliat ternyata menjual Tempura dan Soba. Soba ini sejenis mie mirip ramen, tapi kuahnya light seperti kuah udon. Jujurnya, aku ga begitu doyan.. Tempuranya oke, tapi soba nya so-so dan ga bakal bikin pengen cobain lagi sih ;p. Kalo suami doyan, karena dia memang pecinta udon. Jadi buatnya, rasa mie soba dengan kuah udon ini cocok banget buat dia ;p

soba dan tempurasoba

UDON & BENTO

Nah, pas kita lagi di Hiroshima, laper abis melihat-lihat museumnya yang bikin sedih dan gloomy, kita mampir di salah satu mall kecil, ntah apa namanya, dan masuk ke restoran Udon yang semua pegawainya nenek-nenek ;p. Ramah-ramah  mereka melayani tamu, dan untungnya ada satu yang bahasa Inggrisnya lumayan. Dalam arti dia ngerti apa yang kita pengenin, walopun  ga bisa ngucapin ;p. Aku ga suka Udon, jadi pilihan jatuh ke Anago don set (Yen 1300), Fylly aku pesenin kids menu with toy (Yen 720) dan suami jelas memilih Tempura Udon (Yen 700). Pesananku, FAILED banget rasanya! Lagi-lagi, mereka nambahin irisan jahe di mana-mana.. tiap suapan nasi pasti ada rasa jahenya. Belum lagi potongan daging ikan-ntah-apa-itu, durinya lumayan mengganggu. Okay, aku ga tertarik blass untuk ngabisin. Karena ini menu set, ada soba dengan kuah terpisah. Saat dicicip, ma meeen, ini   nenek-nenek yang jadi juru masaknya  bener-bener pecinta jahe sejati apa yaaak.. Kenapaaaa jahenya tetep berasa di kuah soba??! OMG, walo laper, aku lebih milih ga makan kalo ada jahe begitu -__-. Untunglah makanan Fylly rada lumayan. Jadi aku sekalian bantu ngabisin makanan yang dia ga suka ;p.

Restoran di salah satu mall di Hiroshima

hiroshima

Aneka menu yang kita pesen, mostly failed

anago don set

Baca:  Dari senang, sampai menangis mengunjungi 3 museum ini di Jepang

 

ANEKA DAGING

Kalo ada yang paling juara dari kuliner Jepang, itu pasti STEAK nya. Steak daging kobe dan Hida Beef , pernah aku tulis terpisah reviewnya, bener-bener yang paling enak dari semua, juga paling mahal :D. Tapi ga masalah, karena rasanya sesuai dengan apa yang harus dibayar.

Hida beef di Takayama

hida beef

Ada lagi hidangan beef yang sempet kita coba di stasiun shin Osaka.. Di stasiun ini ada banyak pilihan tempat makan  100% beef. Jadi yang mau cari makanan tanpa pork, bisa kesini aja.. Salah satu resto yang kita coba namanya, VIA BEER. Tempatnya cozy, kayak bar tapi ga berisik.

via beervia beer

Aku memesan Grilled hamburg steak 180 gr (Yen 980), untuk Raka Roast Beef over rice dengan raw egg dan somen noodles (Yen 980), dan Fylly cuma mau kentang goreng -__- . Punyaku enak, daging burgernya tebel, gurih dan sangat ngenyangin untuk menjadi teman nasi. Punya Rakapun dagingnya yummy!. Hanya sajaaaaa, aku ga tertarik mencoba cara makannya yang benar ;p.. Jadi dagingnya itu dicelupin dulu ke saus telur mentah dan soya sauce, baru dimakan.. Selain jahe, telur mentah juga bukan jenis makanan yang bisa ketelan buatku.. Pokoknya, telur mah harus mateng kalo mau aku makan ;p .. Tapi pesanan Raka ini dagingnya mah udah juara banget tanpa harus dicelupin ke saus telur mentah itu.

Grilled hamburg

grilled hamburg

roast beef dan somen noodles dengan saus telur mentah,  yaikks ;p

roast beefsomen noodles

PASTA

Hidangan pasta di Jepang, termasuk yang aku suka. Kita mampir ke restoran Pasta saat di Gala Yuzawa, dan memesan Spaghetti creamy salmon (Yen 1250), Spaghetti seafood (Yen 1300), ayam dan kentang goreng (Yen 1200) untuk Fylly. Spaghetti nya juarak!!  Sausnya creamy tapi ga bikin eneg, potongan salmonnyapun ga pelit. Gitu juga ayam goreng yang punya Fylly.. Crunchy, less oily. Kita sampe beli lagi buat cemilan di jalan ;p

gala yuzawa

 

Trus , di Osaka, lagi kelaperan berat cari resto yang masih buka, secara udah lumayan larut dan kita keasikan shopping waktu itu. Ketemulah dengan restoran PASTA DE PASTA ini di salah satu mall dekat stasiun Osaka. Pengunjungnya masih rameee banget, tapi kita beruntung langsung dapet meja karena ada yang baru selesai makan. Langsung memesan Salad (Yen 700), Seafood Lasagna (Yen 1300), Spaghetti with clam (Yen 1500) yang ternyata ukurannya gueede puuol, dan pancake dengan topping eskrim buat Fylly.  Rasanya, bikin  puas dan ga ngerasa rugi bayar segitu :D.

pasta de pastapasta de pastasalad

KARI

Jepang juga terkenal dengan masakan kari. Walo ga menggunakan banyak rempah seperti kari di Indonesia ato India, tapi kari Jepang, termasuk yang aku suka. Pas di Kyoto, aku, suami dan sepupu sempet berpisah karena masing-masing  pengen cari makanan sendiri-sendiri. Suami dan sepupu pertama pengen makan di restoran halal, salah satu mall Kyoto, tapi karena melihat menunya udon, aku ga berminat untuk nyobain . Sepupu kedua pengen nyobain menu lain, sementara aku masuk ke restoran khusus kari, dan memesan Chicken curry with rice (Yen 700). Rasanya enak, sedikit spicy, dan porsi lumayan banyak. Happy bisa ngerasain  makanan yang memang udah aku incer sejak lama.

Chicken curry Jepang, enak sampe lupa motoin dulu ;p

chicken curry

 

Jadiiii,  untuk aku pribadi, ga semua makanan-makanan Jepang ini rasanya sama kayak yang dijual di restoran Jepang di Indonesia. Bisa aja lebih enak, tapi banyak juga yang ternyata ga cocok dengan tastebud lidah kita. Tapi  untuk menu daging-dagingan ato yakitori, Jepang juaranya! Juga cemilan mereka seperti kue-kue dan sandwich , lumayan murah, ngenyangin  dan enak banget.  Setidaknya, kalo nanti liburan lagi ke Jepang, aku udah tau harus memesan makanan apa di sana 😉

36 tanggapan untuk “WISATA KULINER DI JEPANG, DARI YANG ENAK, SAMPAI YANG GA KETELAN”

  1. Mirwan Choky mengatakan:

    Waaah… banyak juga jenis makanannya.

  2. sulis mengatakan:

    Klo yang sushi…lewat aku mba..nggak begitu suka ikan laut, apalagi mentah.

    Klo sate2 an mau.

    Klo cemilan..knp dulu kakakku pas tugas ke Jepang mlh ngoleh olehinnya aneka coklat ma perman mb. Merk Kit kat☺

  3. Dewi Elsawati mengatakan:

    Itu menu seafood-nya setengah mateng atau mentah, ya? Gak kebayang kalo mentah aku bisa makan XD

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Sushi maksdnya mba? Sushi mah pasti mentah. Tp ga amis, krn ikannya seger banget dan salmon juga kan 🙂 ada tuna jg sih..

  4. Mezi Aris Apronny mengatakan:

    Kalau kayak aku yang lidahnya Indonesia banget cocok ga yah makanan begitu hehe

  5. Jyaaaaa ngesushinya di pim aja klok gitu mba faaaan ahahaa #biar ku aja yg ke jepun sono hihi #kompor
    Tp klo disuruh pilih sushi pa yakitori, mending aku yakitori aja ah

    Hmmm itu aku pnasaran asli sama yg puding jeruk, keliatan seger

    Trus itu jahe ada dimana mana ya, iya sih aku juga kurang suka essense jahe yg nyegrak,

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Puding jeruknya enaaak nit. Snack di sana mah pada menggoda mata semua, walo agak hati2 krn ada yg mengandung porky jg.. Tp yg kita beli cendrung keju ato puding biar aman :p

  6. lianny hendrawati mengatakan:

    Sama seperti anakku Fan, nggak suka jahe. Kalo ada jahenya nggak mau makan biasanya. Tapi banyakan chinese food yang kubeli cenderung pake jahe. Kalo aku asal nggak banyak aja sih, okelah. Kalo jahe kebanyakan juga nggak enak.
    Wah ini cemilannya enak-enak ya.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Aku ga bisa mba. Dikit aja lgs berasa :p. Tp anehnya kalo wedang ronde aku doyan.. Dimasukin makanan lgs ga suka

  7. Akbar S. Yoga mengatakan:

    Yah, sayang banget dong kalau rasa sushi-nya nggak lebih enak dari restoran di Jakarta. 😐
    E iya, wasabi itu yang ijo dan pedesnya aneh gitu kan, ya? Pernah coba sekali waktu makan sushi. Lidah kaget. Hahaha. Kayaknya aku nggak suka makan sushi kalau makannya pakai itu. Mbak Fanny doyan amat, ya. 😀

    Sevel atau Lawson di Jepang ternyata banyak ya aneka kue-kuean gitu. Apalagi ada cheesecake. :9 Di sini kayaknya nggak ada. Banyaknya macam yang kayak sosis, katsu, dll. Lagian, Sevel di sini udah pada tutup juga. 🙁

    Kalau baca Yakitori, ingetnya sama Oppai Yakitori di Kemang. Penuh mulu di sana. Waktu itu sempet pengin cobain sama temen, eh nggak jadi-jadi karena males duluan lihat antreannya. Nggak tau, sih, sekarang masih serame pas aku ke sana apa gimana.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Aku suka wasabi krn sensasi ngebakar idungnya yog hahahahahah :p. Lgs keluar mata dah :D.

      Iyaaa sevel ama lawson di sana aku sukaa krn lengkap dan kue2nya banyaaak 🙂 . Beda yaa ama lawson Yg dikit dan kebanyakan snack.

      Eh yakitori skr ada di plaza senayan yog. Kata temenku enak bgt. Aku blm nyoba nih.. Pengen lah..

  8. MeriskaPW mengatakan:

    Sama mbak, aku juga gak suka udon.. aneh aja mie gede-gede, berasa makan cendol tapi gurih, haha.

    Aku tadi mikir dicelupin telur mentah abis itu digoreng lagi apa gimana, ternyata beneran mentah tah ya? Gak bayangin rasanya >.<

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Samaaaaa… Hahahaha iya bener mie gede2, hambar trs kuahnya jg simple banget. Anehlah.. Suami yg doyaaaaan banget udon. Dia mah kalo makanan jepang di sana jd suka semua mba. Krn sesuai ama lidahnya.

      Akupun ga bayangin rasa telur mentah itu. Kata suami enak :p

  9. Dewi Rieka mengatakan:

    Menggoda semuanyaa, penasaran takoyakinya montok pisaan…

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Iyaaa takoyakinya bagi yg suka jahe mah enak banget katanya. Suami yg paling doyan mba :p. Kalo g ada jahenya aku pasti doyan.

  10. Liswanti mengatakan:

    Makanannya bikin ngiler semua. Apalagi kalau lihat sushi, tapi kenapa ya aku ga bisa makannya ampe sekarang. Kalau diajak ke reatoran Jepang, yang lain pesen sushi, saya yang lain hehehe

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Kamu ga sendiri, suamiku jg gitu hahahaha.. Tp kematin dia aku paksa sih nyobain sushinya. mungkin krn di jepang dia mau. Tp kalo di jkt, emoh mba 😀

  11. wah sudah kurang lebih seperti dulu harga nya masih sama saja … kalau aku pulang kesana ketempat keluarga biasanya makan yang paling aku cari hitsumabushiini makanan favorite saya mbak .. enak coba saja

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Ntr kalo balik lg ke jepang aku coba ah.. 🙂 msh ada plan balik mba, mumpung adekku msh kerja di sana

  12. Nasirullah Sitam mengatakan:

    Hahhahaha, beberapa makanan Jepang sih suka, tapi nggak semua. Banyak yang kurang sesuai dengan lidah 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Hahahah, maklum. Makanan jepang memang butuh waktu utk bisa suka :p. Beda ama korea yg bumbunya lbh kaya, jd gampang cocok ama lidah kita

  13. Witri Prasetyo Aji mengatakan:

    kalau di Boyolali, kuliner Jepang masih ala-ala
    ya gitu dech… sushi, chickhen katsu…

    jadi, liat makanan Jepang yang asli, ya kaget-kaget pengen nyicipin

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Masih yg basic ya mba 🙂 .. Di jkt untungnya udh lengkap, jd kalo kangen ama yg aku suka, masih bisa kesana dulu drpd ke jepang 😀

  14. andrie kristianto mengatakan:

    Dari sekian banyakk makanan diatas cuma baru nyoba susi doang wkwk ;D, tapi gapapa dah mungkin taun depan bisa

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Aamiin… Di jkt sih yakitori, takoyaki, soba dan lain2nya udh banyak mas.. Trutama di resto jepang kyk kiyadon, sushi tei, itu ada kok 🙂 ..

  15. Ranny mengatakan:

    Aku tuh selalu salut sama dirimu, Fan. Tulisan perjalanannya kumplit plit dan bikin mupeng. Nah kayak ini bisa jadi panduan dah bagi yg pengin ke Jepang (kayak aku yang gak tau kapan hihihih). Jooosss bangeeet..

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Hahahah, krn pujiannya dtg dr editor keceh yg tulisannya keren2, aku tersanjung jadinyaa :D. Tx ran.. 🙂

  16. Ayu mengatakan:

    Huaduuuh menggirukan semuaaah! Kapan ya aku kesanaa….si kakak anakku yg besar pengen banget ke Jepang loh ^^

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Hayuuuk mba. Jepang itu ngangenin, dan pasti pengen balik. Aku aja udh bikin planning mau balik lagi :p

  17. Larasati Neisia mengatakan:

    Kalau baca postingan mba Fanny pasti ku pelan-pelan bacanya nggak mau melewatkan satu kata pun rasanya apalagi urusan kuliner..
    Ada apa ya antara masakan jepang dengan jahe mbak? apakah itu termasuk resep nenek moyang.. hmm.. emang gengges sih ya kalo semua dijahe-in :))
    Aku ngiler sama yakitorinya dan mulai searching di Bandung yang jualan ini dimana, kalo aku sushi ndak terlalu suka dan kurang ramah dimulutku haha, etapi serius mba udah jauh-jauh ke jepang masih enakan yang di Jakarta? apa gara-gara disini lebih banyak MSG? :))

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Hahahaha ga tau mba. Kita mah emg banyak micin ya yak :p. Mungkin krn jahe memang bagus sih manfaat buat tubuh, apalagi menghangatkan dan itu penetralisir rasa sebenernya. Tp gimana dunk kalo aku ga doyan :p.

  18. Reza Andrian mengatakan:

    Wih asik banget ya Mba jalan-jalan di Jepangnya? :p
    Aku selalu ingin bisa pergi ke Jepang. Tapi karena masih mahasiswa dan belum punya penghasilan, jadi keinginan itu disimpen dulu buat nanti kalau udah kerja dan punya penghasilan. Hehehe
    Reviewnya asik, di bookmark dulu deh. Kali-kali nanti punya kesempatan buat libur ke Jepang 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Iyaa, nanti aja pas udh lulus, trs kerja.. Jaman aku kuliah, jalan2nya jg jarang :p. Palingan yg deket ama kota tempat kuliah aja..

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.