D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Sep 2014

15

STEAK ENAK DI SOLO, CUMA LAZY COW ;)

STEAK LAZY COW SOLO

Steak…steak…steak…. Sapa juga yang ga suka ama daging panggang berbumbu ini. Makanya aku suka heran ama orang-orang yang mutusin  untuk jadi vegitarian. Kalo aku, tidaaaakkkk, 1 kenikmatan duniawi berkurang dengan tidak memakan daging ;p. Hihihihi…eh, tapi itu personal opinion loh yaaa 😉

Mudik ke Solo kemarin, ga disangka ada restoran baru yang sebelumnya belum pernah aku datangin, LAZY COW. Dari nama udah kebayang ini pasti restoran steak. Tempatnya mulai buka dari jam 4 sore-10 malam. Pertama kali ngelewatin, kliatan banget resto ini selalu rame. Parkiran motor dan mobil di depan entrance door ga abis-abis dengan motor dan mobil silih berganti. Pantang ngeliat restoran rame dikit, aku langsung penasaran pengen nyoba 😀

lazy cow solo

Datang keesokan hari bareng si Barney, kita langsung masuk waiting list nomor 5. Ga papa deh secara besoknya udah harus balik Jakarta ;p Dibela-belain nunggu! Merhatiin sekeliling, tempat ini bukan hanya rame didatangin ama local buyers, tapi juga bule-bule yang sedang liburan ke Solo. Aku langsung ngasih penilaian plus, kalo  bule-bule pada makan di sini, berarti citarasa steaknya udah pasti enak karena sesuai dengan lidah foreigners 😉

DSC05614 interior lazy cow

Ga terlalu lama nunggu, akhirnya kita ditawarin meja  agak ke ujung. Bukan the best seat to have a dinner actually, but I was starving. So, mau ditempatin di pojokan dekat gudang sekalipun  aku ga bakal keberatan as long as rasa steaknya can rock my tastebuds 😉

Buku menu langsung dikasih. Ternyata selain steak, mereka juga menjual pasta, nasi goreng, dan burger. Tapi karena steaklah menu nomor satu di sini, aku dan Barney langsung memesan 1 porsi Australian Meltique steak dan Tenderloin Local steak. Keduanya dengan tingkat kematangan medium rare. Raka lebih memilih blackpepper sauce dan aku mushroom untuk pelengkap steak, plus mashed potato. Untuk Fylly si baby, kita pesenin seporsi french fries untuk dia icip-icip.

Australian Meltique steak

australian meltique steak

Tenderloin Local Steak

STEAK LAZY COW SOLO

Yang aku suka dari restoran  ini, hei, mereka nyediain TABASCO yang biasanya hanya ada di steak house mahal, dan itu diletakkan di atas meja pula. Beberapa restoran steak yang jadi langgananku  di Jakarta, hanya menyajikan Tabasco jika ada pembeli yang minta.

tabasco

Steak kita datang ga lama kemudian. Dengan ukuran  hanya 180 gram, dagingnya terlihat padat dan tebal. Saus mushroom dan blackpepper diletakkan dalam jar kecil yang manis. Saat diiris dengan pisau, aku lumayan puas karena   steak kita bener-bener dimasak sesuai level kematangan yang dimau, medium rare, terlihat dari  warna merah dibagian tengah daging. Aku ga pernah suka ngerasain daging welldone, rasanya cendrung kering dan alot.

French fries Fylly, lembut dalamnya, crispy luarnya

DSC05616

1 irisan, kita berdua pengen ngetes apa steaknya bener-bener enak, dengan cara  memakan dagingnya tanpa saus apapun. Dan sesuai tampilan yang memang menggugah selera, rasanya juga   luar biasa enak. Daging yang  juicy, empuk dengan bumbu yang meresap. Karena dimakan tanpa sauspun steak ini udah tasty, aku jadi penasaran nyocolin dengan mushroom ato blackpepper sauce.

 

Saus mushroomnya JUARA!! Potongan jamur yang dicacah kasar dengan  rasa creamy yang  kuat, plus gurih, beneran jadi temen yang cocok untuk si daging steak.

Blackpepperpun terasa pas. Ga terlalu tajam rasa pepper seperti saus blackpepper lain yang cendrung terlalu tajam sehingga malah agak pahit. Saus ini berasa pedas, tapi dalam batasan sopan dan ada rasa sedikit aja manis plus savory. Even mashed potato tastes better when being poured these 2 kind of sauces.

Minuman yang kita pesen, Choco shake, green tea 3 layers dan jus alpukat buat Fylly. Choco shakenya biasa aja sih, agak sedikit kurang manis menurutku. Mungkin kebanyakan es. Tapi geen tea 3 layernys, super FRESH dan ajiiiibbb ^o^. Lapisan green tea, susu dan air, yang jika diaduk menghasilkan rasa segar teh berpadu manisnya susu.

DSC05618

Jus alpukat Fylly juga enak, walo ga spesial. Mungkin karena  jus ini banyak dijual di mana-mana kali ya 😀

Tapi yang pasti, LAZY COW bakal jadi tempat wajib tiap kali aku mudik ke Solo ^o^. Kekurangannya  cuma 1, belum bisa nerima kartu. Cash only, yang bikin suamiku sempet bolak balik nyari atm sebelum akhirnya kita bisa  mampir. Next time, moga-moga udah ada  mesin EDC untuk digesek, yang bakal mempermudah pembayaran tanpa harus membawa banyak uang tunai 😉

17 tanggapan untuk “STEAK ENAK DI SOLO, CUMA LAZY COW ;)”

  1. Beby mengatakan:

    Betul Kak, makan daging tuh salah satu nikmat dunia kan yak.. Ngahahah.. 😀 *kompor*

    Steaknya keliatan juicy. Emang iya yah? Ah.. Mendadak mupeng bacanya pas menjelang siang ginih.. *intip saldo ATM*

  2. DebbZie Leksono mengatakan:

    glek…..padahal baru makan trus baca ini kenapa masih ngiler aja ya, hahaha.
    Aku catet, Fan. Sapa tau ntar main2 ke Solo kan bisa cobain disini 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Boleh mbaa… solo ini, nth kenapa ya, tiap kali aku dtg kesana, slaluuuu aja ada resto baru… mostly enak2 lagi… parah nih utk kesehatan dompet sbnrnya ;p

  3. Lazy Cow mengatakan:

    hai kaka, thankies untuk review dan comment yg bikin kita semangat niih..sekarang di Lazy Cow udah ada mesin EDC kaka..jadi lebih memudahkan customer untuk membayar juga.. 🙂

  4. Fahmi Anhar mengatakan:

    wah boleh dicoba ini. tapi infonya kurang mbak fan… alamat & harga

    btw lama-lama kalau baca blog ini aku berasa kaya liat punya kak cumi, warna-warni tulisannya haha

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Ohh alamatnya aku tulis di depan mas… tp kliatannya ga muncul kalo kotaknya udh diklik…Jl slamet riyadi solo, persis dpn mc d 😉 Kalo harga ga aku tulis krn bisa aja berubah 🙂 tp kmrn kisaran 80rb-130an rb…

      Agghhh, bahasaku blm sevulgar mas cumiii ;p ..Beda dunk…hihihi dan aku ga sepede dia pamer kolor wkwkwkw

  5. alvi kamal mengatakan:

    Halo kak.. lama juga juga baru bisa baca postingannya kak ( soalnya sibuk ).. setuju banget soal personal opinionnya kak, 1 kenikmatan duniawi akan hilang saat tak mencoba daging… aduh kak reviewnya kok seperti professional sekali… udah bisa gantiin mas bondan nih…

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hihihihi…jauhhhh kali Vi ;p Kan yg aku tulis based on yg aku rasain ;p.. tp steak ini emg enak..kalo kamu lg jln2 k Solo wajib nyobain

  6. BACKPACKTOR.COM mengatakan:

    Lah, lazy cow itu jualan steak toh, dari awal lazy cow buka aku pikir itu jualan susu hahahaha salah paham eike mah. Btw, mahal gg kak harga steaknya? seumur-umur belum pernah makan steak yg beneran steak. Biasanya paling makan steak2an yg di lumuri tepung yg harganya 12rban itu hahahaha

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      windaaaaa… masa susu sih wkwkwkwkw… Ntr ya, aku ajak kesana pas di Solo 😀 Ama tantri juga deh…Cobain!

  7. anggelica mengatakan:

    wah nikmat itu, aku pernah juga kesana. ini ada refrensi juga untuk restoran di solo
    http://sfasteakresto.com/restoran-steak-enak-di-solo

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.