D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Feb 2013

14

PENGALAMAN JELEK PAS TRAVELING?

tertipu saat traveling
Aku mungkin belum lama rutin travelling. Negara yang udah dikunjungi juga masih di bawah 10 sampai saat aku menuliskan blog ini. Tapi, bukan berarti aku jarang menemukan pengalaman yang ga enak saat sedang jalan-jalan.. Trus, apa itu bikin aku kapok untuk kembali travelling dan travelling?

Engga doonggg ^o^ .Rugi amat kalo 1 ato 2 pengalaman buruk jadi halangan kita melihat dunia ;). Justru, semua pengalaman itu, baik buruk ato bagus, jadi referensi dan pembelajaranku, supaya next time, di tempat lainnya, ga menemukan hal jelek yang sama.

Beda negara, beda kota, beda lokasi, pasti beda pengalamannya.. Namanya aja rambut orang ga sama hitam 😉 . Negara maju seperti Berlin, belum tentu aman tentram sejahtera . Sebaliknya, negara yang masih tertinggal perekonomian atau teknologinya, ga berarti rawan kriminalitas. Bahaya bisa datang dari mana aja…Tapi bagaimana kita bisa menghandle segala macam kesulitan, itu yang harus diasah dari sekarang 😉 Dan aku yakin, dengan seringnya travelling, kita jadi makin mahir mengatasi apapun.

1. Salah Booking Hotel/Pesawat Via Website.
  Yang namanya salah booking, pasti kesalahannya dari diri sendiri ;p. Dan rasanya, nyeseeekkk ampe ke ubun-ubun.. Rugi uang udah jelas.. Jangan berharap bisa diganti kalo udah begini. Apalagi tiket promo.. apalagi rute International… Ikhlasin aja daripada makin nyesek ;p

Diitung-itung, 2x aku ngalamin salah booking tiket, plus 1x salah booking hotel. Kesemuanya untuk tujuan luar negri lagi.. Tapi dari situ, aku jadi makin hati-hati tiap mau booking pesawat ato hotel dari website. Untuk cerita lengkapnya, baca  di sini .

2. Kesalahan Dari Pihak Hotel.
   Nah, lain lagi kalo ceritanya begini.. Jadi, aku udah planning untuk merayakan ulang tahun Juni 2013 ini di Manila. Semua udah beres dibooking. Tiket pesawat, hotel , itinerary juga udah oke, budget dah approved. Pokoknya tinggal berangkat deh.. Tapi yang namanya sial kok ya dateng juga ;p

Sejarahnya tiap kali pesen dari AGODA.com , aku tuh ga pernah ngelakuin double konfirmasi. Pokoknya selalu yakin bahwa kamar yang dipesen, pasti tersedia. Dan selama ini, aku ga pernah kecewa dengan AGODA. Ntah kenapa, sekali itu aku punya feeling untuk kirim email konfirmasi ke hotel di Manila. Dan reply dari mereka….. eng ..ing..eng… bikin shocked ;p

Menyatakan bahwa aku ga bisa stay di sana, di tanggal yang telah ditentukan, karena hotel mereka sedang under renovation until 1 year ahead.. Gosh, untungggg aja aku taunya sekarang. Coba kalo pas hari H. Aku berangkat dari Jakarta ke Manila jam 1 pagi, dan prediksi sampai di sana jam 5 pagi. Ga kebayang aku keluar dari bandara, cari transport menuju hotel, dan hanya ketemu bangunan setengah jadi?! Oke, mungkin agak sedikit lebay ;p Tapi intinya hotel itu ga bisa ditempatin. Memang sih, itu hotel nawarin tempat lain sebagai gantinya, tapiiii, bukan itu masalahnya.. Gimana dengan uang yang udah aku bayarin ke mereka lewat AGODA?? Jumlahnya juga bukan sedikit..

Jadi yang aku lakuin adalah, menghubungi AGODA sebagai perantara antara pembeli (aku) dan penyedia barang (hotel) . 1 email dikirim… *tidak ada balasan. Email kedua, menyusul.. *belum ada juga jawaban.. Keringat dingin mulai keluar.. Email ketiga ikut dikirim.. *Tetap ga ada reply.. Aaaghhhhhh…mulai panik..

Iseng, aku cari twitter mereka. Ntah itu twitter resminya AGODA ato bukan, yang pasti aku puasin numpahin uneg-uneg di sana. Dan hasilnya, hahahaha.. besoknya emailku direply ^o^ . Intinya sih, mereka mau cek dulu ke hotel yang bersangkutan, dan setelah itu baru diputusin solusi apa yang aku mau. Pilihannya antara, uangku direfund penuh, ato mereka mencari ganti hotel yang lain. Aku pilih yang pertama.. Masalah hotel biar aku cari sendiri nanti 😉

Dan ternyata, refundnya juga ga lama. Dalam 3 hari, uangku udah masuk lagi ke kartu kredit.

Sebenernya sih, AGODA ada direct line sendiri di mana kita bisa bicara langsung dengan CS mereka. Tapi, nomor nya international call semua alias, ga ada nomor Indonesia. Haree genee nelpon interlokal, emang murah ?? Jangan-jangan biayanya lebih gede daripada biaya hotel yang udah aku bayar…Rugi dunk..

Pelajaran apa yang aku dapet dari case ini? 1 hal, AGODA  dalam hal ini ga salah. Dan aku juga ga kapok untuk pake jasa mereka lagi kapan-kapan. Terbukti toh mereka mau mereply emailku, dan melakukan penggantian secara penuh. Tapi mungkin kedepannya, aku ga mau terlalu cepet membooking hotel, untuk mengantisipasi keadaan yang seperti ini. Hotel direnov, ato bangkrut, harus dipertimbangin juga dari sekarang. Bagi yang udah tau kondisi atau jalan-jalan kota atau negara yang mau dikunjungi, datang langsung dan mencari sendiri hotel di sana juga ga ada salahnya.. Apalagi kalo bukan peak season. Pasti tersedia kamar deh..

Dan jangan lupa, inilah gunanya uang emergency. Aku mah beruntung ketahuannya sebelum aku pergi kesana. Coba kalo nyampe sana baru ketahuan, dan aku ga bawa uang darurat??Wassalam deh ;p Alamat beneran jadi turis gembel hahaha.. ;p

3. Scammer di Saigon (HCMC).
Yang udah pernah kesana, pasti ga heran lagi ama segala macem praktik scammer di Vietnam. Akupun pernah kena.  Maksud hati mau keliling kota naik cyclo, dan nego harga ama tukangnya. Disepakatin, VND 100,000 untuk 1 orang, keliling beberapa tempat wisatanya. Padahal nih, aku tuh udah niat dari awal, bakal kasih tips lebih, secara yang narik cyclo nya udah tua banget. Kasian deh pokoknya… Tapiiii, tampang boleh tua, otak nya licik juga … Setelah selesai keliling, si tua ini langsung bilang, kalo VND 100,000 itu adalah biaya 1 orang per JAM…!! Bayangin aja udah berapa jam kita berdua keliling kota..

Kita berdua pada akhirnya tetep kalah dan membayar yang diminta ama kakek tua penipu itu. Aku akuin, aku juga salah. Aku ga tanya detail tentang jam nya. Jadi, lessonnya, tiap kali mau menggunakan jasa apapun di VIETNAM, make sure itu harga dipastikan bener-bener, dan DITULIS di kertas, lalu tunjukkan ke mereka. Bahwa biayanya itu adalah sekian, untuk sekian jam, dan sekian orang. Jadi mereka juga ga ada amunisi untuk menjebak turis-turis polos.

4. Hotel Transit di Kuala Lumpur
Sebenernya ini murni kesalahan ku juga dalam membooking ;p Jadi waktu itu, kita berdua mau ke Beijing via KL. Karena memang cuma untuk transit semalam doang, dan paginya kita udah harus siap di bandara untuk lanjut ke Tianjin (baru nyambung naik bullet train ke Beijing dari Tianjin), aku pun dengan PD memilih hotel yang dekat dengan bandara, melalui website AGODA ;p Jaraknya cuma 16 km. Deket dong sebenernya.. Aku pikir, naik bis atopun taxi juga ga mungkin mahal.  Tapi apa dayaaaaa, ternyata kita tertipu ;p .

Dari bandara, ga ada 1 pun transportasi lain , kecuali TAXI bandara ke hotel yang kita tuju. Ada semacam monorail, tapi itu mengarah ke pusat kota. Bukan daerah pinggiran yang masih dekat dengan bandara LCCT ini. So artinya, taxi bandara ini pun langsung monopoli harga. Untuk jarak pendek 16 km, kita harus membayar MYR 86 , sementara biaya hotel hanya MYR 60 semalam. Mau nangis gak sih ;p ??

Makin nyesek, setelah kita keluar bandara, di dekat situ ternyata ada Hotel Tune, yang bisa ditempuh berjalan kaki doang.. Oke siip… Sebelum kena serangan jantung yang lebih parah, mungkin aku ga perlu inget-inget lagi kesialan ini..

5. Petugas Imigrasi di Istanbul.
Ini cerita nya salah kostum. Jadi kita berniat main ke Istanbul saat masih di Bulgaria, lewat jalan darat. Naik bus hanya 9 jam perjalanan. Saat itu masih bulan November. Suhu di Bulgaria juga ga begitu dingin. Hanya 15 derajat.. Jadi aku pikir, suhu di Istanbul pun belum terlalu dingin mestinya. So, sesampainya di sana, jam 3.30 pagi, kita keluar dari bus, ke bagian imigrasi untuk diperiksa. Tapi karena butuh VISA on Arrival bagi pemegang paspor Indonesia, aku dan Barney harus mengantri di tempat lainnya lagi, yang ternyata, tempat terbuka…Sial, jaket, dan syal, aku tinggal di bus, karena ku pikir, imigrasinya ada di dalam ruangan hangat. Aku bener-bener ga nyangka harus berdiri di luar, di tengah suhu 3 derajat celcius (ada semacam termometer digital di ruangan itu), tanpa pakai syal dan jaket. Sementara si petugas imigrasi, dengan nikmatnya menghirup segelas coklat panas berasap di dalam ruangan kacanya yang tertutup. What the hell!!! Even, aku udah ga sanggub lari ke bis, saking kakunya ini kaki ;p

6. Petugas Imigrasi Malaysia.
Udah seperti rahasia umum kalo petugas imigrasi Malaysia rada songong ;p Apalagi kalo meriksain paspor ijo nya orang Indonesia. Pasti deh, dipelototin banget kayak mau nyari tanda-tanda paspor palsu. Kalo paspornya masih kosong, wahh siap-siap ditanya mau ngapain ke Malaysia. Mau jadi TKI kah ;p? Pulangnya kapan, nginep di mana, dan segala macem interogasi ga bersahabat itu.

Ngadepinnya gimana dong? PD, jawab dengan elegan, dan tampilin penampilan paling smart dari kamu 😉

Syukurnya nih, mungkin karena aku punya visa student juga di paspor, ato karena koleksi visa dan chop yang ada di pasporku, petugas-petugas imigrasi itu ga pernah judes tiap bicara denganku ;p Malah mereka selalu semangat tiap nanya, kenapa aku milih kuliah di negara mereka  ;p Hahahaha…

Pokoknya, jawab dengan tegas, straight to the point, apapun pertanyaan mereka. Jujur ya, karena suka males dapet tanggepan  dingin ato judes, aku sering pake bahasa Inggris ngejawab semua pertanyaan imigrasi Malaysia. Jadi mereka ga seenaknya anggab semua paspor ijo itu TKI yang bakal nyusahin di negara mereka.. *Jadi agak emosi..

Tuh kan, sebenernya kalo diinget-inget gini, malah ga banyak kok pengalaman yang dibilang jelek berkaitan dengan travelling.. Hal-hal lain yang aku alamin, malah ga ku anggab suatu bad experience. Jadi kayak memori lucu yang bisa dijadiin bahan cerita sesampainya di tanah air lagi.

So, masih takut travelling karena ga mau ngalamin hal yang ga enak?? 😉 Rugiii..Daripada takut ga jelas, mending jalan dari sekarang, ngalamin  banyak pengalaman, either bad or good, dan asah insting juga skill mu  menghadapi itu semua 🙂

Happy Travelling ^o^

16 tanggapan untuk “PENGALAMAN JELEK PAS TRAVELING?”

  1. Fahmi mengatakan:

    kalau masalah booking hostel belom pernah, tapi kalau salah booking tiket pesawat udah pernah~~ ==”

  2. bocah petualang mengatakan:

    Saya pernah terjebak di Jembatan Barito yang gelap dan sepi itu nungguin mobil lewat sampai satu jam lebih, scarryy…

  3. Fanny Fristhika Nila mengatakan:

    Pas ngalamin pasti scarry bgt…Tapi skr, malah seru kalo dceritain kan ;)?

  4. Zizy Damanik mengatakan:

    Haaaaa aku juga pernah itu. Kita salah booking hotel, alias kecewa saat tiba di lokasi kok beda dengan yang di website…. pusing sudah hahaha..

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      kdg pengalaman jelek itu malah bikin kita jd pinter ke depannya ya mba 😉 Pas ngerasain emg super sebel, tapi stlh itu malah bisa jd ketawaan ;p

  5. Sie-Thi Nurjanah mengatakan:

    wah..wah..pengalaman menarik & bisa menjadi pembelajaran
    Mba Fanny keren sudah mengelilingi berbagai negara

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      blm sebanyak suamiku mbak ;p.. kalo dia udh mulai traveling ama ortunya, sejak dia umur 3 bulan :D.. mertuaku diplomat soalnya, jd suami udh ikut mereka ke banyak negara.. sedang aku baru mulai aktif traveling sejak pacaran ama dia ;p

  6. evylia hardy mengatakan:

    Aku terbilang jarang jalan keluar negeri. Pertama kali tahun 2010 buat nemenin Ibu, berdua aja. Ini bentar lagi ke malay … bener ya imigrasinya songong? Wah, siap2 nih 😉

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      ga semua sih mbak :D.. aku sih jrg dpt yg songong… tapi kalo dapet, ya kita bersikap PD dan elegan aja , biar mereka juga ga seenaknya 🙂

  7. sarah mengatakan:

    Sebentar, kok kayaknya penampilan blognya beda ya dari terakhir kali aku kunjungi ya? Iya, jangan karena pengalaman jelek sekali jadi kapok jalan jalan ya, rugi bangetlah. Kalo aku pernah silap alamat hotelnya, untung aja boomingnya pake booking com jadi gak rugi apa2

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      wah trakhir kali ngunjunginnya kapan mba :D. iyaaa dunk, aku ga bakal kapok kok traveling cuma krn hal2 yg jelek gitu.. malah jadiin pelajaran supaya ga terulang, yee kaaan 😉

  8. Rina mengatakan:

    waaah, mbak ini udh banyak jalan nih, btw banyak ya kena pengalaman “unik”. Memang kalau jalan2 ada aja kejadian2

  9. Yasinta Astuti mengatakan:

    Aku pernah juga traveling dan ada kesalahan dari hotel yang udah di booking. Padahal udah dari jauh – jauh hari, sayangnya penanganan pihak hotel nya buruk huhu jadi kapok ke hotel tersebut. Dan jadi pelajaran ke depannya biar lebih teliti lagi dan lagi 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Bener mba… pengalaman buruk gini kita jadiin pengalaman ajalah… jangan bikin kapok traveling 😉

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.