D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Jan 2017

21

NDORO DONKER, MENIKMATI TEH DI TENGAH HAMPARAN KEBUN TEH

ndoro donker

Masih tentang cerita liburan ke Solo Desember lalu 😉

Sepulang dari Tawangmangu, dan kenyang mencicipi sop buntut Ibu Ugi yang terkenal itu, kita sekeluarga lanjut ke daerah Sarangan, yang sudah masuk ke dalam perbatasan antara Jawa Tengah dan Timur. Kita menuju ke Telaga Sarangan, yang walopun ini sudah kesekian kalinya kita kesana, tetep aja masih pengen nyobain naik boat mengelilingi danau :D. Agak sedikit kaget dengan harga tiket yang sudah naik dari terakhir datang dulu, sekitar tahun 2011.. Inget banget kita hanya bayar Rp 40,000 untuk 1x putaran… Kali ini melambung jadi Rp 65,000 per putaran. Boatnya sendiri mampu menampung maksimal 5 orang termasuk pak perahu :D.

Jalanan berkabut tebal waktu ke Telaga Sarangan

telaga sarangan

telaga sarangan

 

Baca: Sop Buntut Ibu Ugi

 

Pemandangan danau yang luas, dikelilingi perbukitan hijau, bener-bener nyegerin mata.. Belum lagi hawanya yang sejuk.. Aku sedikit merinding pas tau kedalaman danau ini sekitar 1400 M.. Gila broooh, itu sama aja 1 km lebihkan yak? Kebayang kalo boatnya kebalik trus nasib penumpangnya piyeee? Aku ga bisa berenang maaaak 😀 . Parahnya lagi, ga dikasih pelampung ! Wkwkwk komplit sudah, mari berserah kepada Tuhan YME kalo naik ini..:D

telaga sarangan

Selain boat, ada juga wisata naik kuda , dengan harga sama,  Rp 65,000 per putaran.. Ga tau deh dibawa kemana aja.. Aku rada males naik kuda kalo harus  bayar segitu.. Mana  harganya  per orang pula..

Nah, sepulang dari Sarangan,  mama mertua kepengen  mampir ke café teh yang menyediakan aneka cemilan dan teh enak.. Namanya Ndoro Donker.. Menurut mama, lokasinya bakal kita lewati pas mau pulang nanti .. Ga ada salahnya untuk mampir kan.. 😉 . Ga usah bingung nyari tempatnya, karena pas aku ngoprekin Waze, nama Ndoro Donker udah tercantum dengan manis ;p.. Jadi kitapun sampai dengan selamat menggunakan aplikasi sejuta manfaat ini ;p.. Ga kebayang orang yang susah inget arah kayak aku dilepas sendiri tanpa Waze, alamat ga bisa pulang beneran ;p

Ndoro donker ^o^

ndoro donker

ndoro donker

ndoro donker

Sepintas, ga kliatan kalo tempat ini sebuah kafe. Berbentuk rumah putih cantik, dengan bunga-bungaan di tamannya, sumpah aku langsung ngayal punya rumah kayak gini pas pensiun nanti ;p. Saat itu, kita sekeluarga lebih memilih duduk di teras belakang, karena lebih berangin.. Tempat duduk kita mengarah langsung ke perkebunan teh yang luas. Ini mah untuk para narsis foto, bakal jadi tempat idaman  untuk foto di segala sudut ;p.. Aku sih, cukup duduk syantiek nungguin pesanan minum dan cemilan :D..

ndoro donker

ndoro donker

Anak lanang dan mbak kesayangannya 😀

ndoro donker

Menu yang ditawarkan ga terlalu mahal.. Kebanyakan  hanya snack dan aneka teh pastinya.. Menu beratnya cuma sedikit, tapi kita memang ga berniat makan besar di sini.. Jadi hanya memesan es teh rasa peach, kiwi, strawberry, leci dan green tea latte panas. Udaranya lagi dingin berangin, dan kita 1-1 nya  pengunjung yang  memesan ES, kecuali si mbak ART yang ga kuat dingin ;p..Maklumlah, semakin dingin, kita sekeluarga justru makin senang :D..

Aneka teh di Ndoro Donker

ndoro donker

ndoro donker

Untuk cemilan, mama mertua memilih ketela goreng dengan lumuran madu dan wijen, tahu goreng dan sambal, dan semacam kue yang diisi dengan mozarella di dalam. Rasa cemilannya sih biasa yaa…Porsinya kecil pula. Satu-satunya yang paling lumayan cuma kue isi mozarella, karena gurih, cheesy dan mozarela yang lumer saat dimakan.

Ketela madu wijen, madunya dikiiiit -__-

ndoro donker

Tahu goreng

ndoro donker

Roti mozarella

ndoro donker

Ndoro donker

Tehnya sendiri, enak, walo buatku agak terlalu manis, terutama yang rasa strawberry ;p..Rasa buah-buahnya kluar, membuat teh ini jadi lebih segar. Even hot green tea latteenya juga enak.. Coba ditambah espresso, bisa makin mantep 😀 #TrusIngetStarbuck

So, kalo disuruh datang lagi kesana sih, aku masih mau.. Tempatnya bagus kok, asyik untuk kumpul-kumpul ramean, harga makanan dan minuman juga murah, dan lagi, pikiran tenang melihat hamparan teh yang hijau begitu :D. Memang, yang dijual lebih ke suasana, makanya bagi yang doyan foto-foto, ga ada salahnya memasukkan Ndoro Donker di list tujuanmu kalo sedang wisata ke Solo 😀

93 tanggapan untuk “NDORO DONKER, MENIKMATI TEH DI TENGAH HAMPARAN KEBUN TEH”

  1. Helena mengatakan:

    Seberapa jauh dari Telaga Sarangan? rumah mertuaku dekat Sarangan. Kali aja bisa mampir sampai ke Solo.

  2. Indah Nuria mengatakan:

    Cantik tempatnya.. kebayang nyaman nongkrong di sini

  3. Alvi Kamal Fikri mengatakan:

    kak itu benar 1400m..? karena danau terdalam di asia tenggara ( Danau Matano di Sorowako ) itu kedalamannya 590m pada titik terdalamnya kak

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      dunno vi.. makanya aku ragu.. tapi itu tertulis di pinggiran telaga.. gede2 pula ditulisnya… 1400m.. gitu… makanya aku heran, masa sih sampe sedalam itu?

  4. Hastira mengatakan:

    weeleh keren sekali alamnya dan maknyus tuh kulinernya

  5. nur rochma mengatakan:

    Boleh foto-foto dan main-main ke kebun tehnya ya. Kalau sama anak-anak pasti nggak tahan buat petik-petik daun teh.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      bisa mbak…. kalo anakku untungnya ga suka metikin daun2 ;p.. aku larang soalnya.. lagian mereka lbh suka duduk main2 di rumahnya mbak.. drpd di kebunnya 😀

  6. Dewi Nielsen mengatakan:

    Roti mozarellanya juaraaa…duh mupeng sama deretan makanannya 🙂

  7. Mbak Fan naik boatyna tuh mahal juga ya hehe, untungnya maish bisa rame-rame, nah klo naik kuda bayar segitu juga rugi ah, mendingan lihat2 perkebunan aja ya 🙂 .

  8. cumilebay.com mengatakan:

    Kak … itu tahu goreng ama sambel nya menggoda banget yaaaa

  9. Nova Violita mengatakan:

    Suka liat pemandangan tenaganya…alami banget..kabutnya pasti dingin brrrr gitu yah…

  10. Nasirullah Sitam mengatakan:

    Aku malah nggak singgah di sini mbak. Pas ke sini singah disampignya

  11. lianny hendrawati mengatakan:

    Kebun tehnya bagusss.
    Aku pernah ke kebun teh tapi yang di Malang.
    Hhhm hawa dingin cocok banget buat nyemil makanan dan minuman yg anget2.
    Pesen es tambah kedinginan Fan hehehe.

  12. Ria mengatakan:

    kafe-nya keren dan instagramable pulak… wah, keren ya bisa cari tempatnya via Waze. Aku malah bingung kl pake aplikasi yg satu itu dan lbh suka di google maps

  13. Otakublog mengatakan:

    Wah, kemarin sempat maen ke Sarangan tapi gak tau kalo ada cafe unik begini di sana…terima kasih infonya Mbak

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      ini bukan di sarangan lokasinya… ini di kemuning… kita ke sarangan dulu, trs pulangnya lewat kemuning, solo

  14. Sari mengatakan:

    Tahu gorengnya menggoda banget Fan ?? suka suasananya ya adem di Solo sptnya. Salam kenal ya Fan ?

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hai sari ;)… solo emg adeeeem banget… duuuh aku bnran pengin deh bisa tinggal di sana pas pensiun 😀

  15. Miftha kaje mengatakan:

    Maakk.. Jadi tambah pengen mudik.. Dari tahun2 kemaren pengen berwisata daerah karanganyar, khususnya candi cetho kog gak sempet2.. Pas mudik pas musim hujan.. Gak berani euy nyetir ke sono pas cuaca gak bersahabat.. Apalagi setelah ada berita mobil masuk jurang gara2 gak kuat nanjak.. Jadi parno deh aku..

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      oh yaaa??? aku malah ga tau ada berita itu mbak.. tp iya jalannya nanjak, cuma ga serem2 bgt sih… masih okelah… msh lbh nanjak lg pas ke dieng

  16. Yoga Akbar S mengatakan:

    Menurutku malah wajar, Mbak. Dari 2011 ke sekarang naik segitu. Ehehe.
    Kayaknya belum pernah makan buah peach deh. Itu rasanya kayak gimana, sih? :/

    Woah, teh leci favoritku! 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hahahah, iya sih yaa… ga terasa aku udh lama juga kesana makanya hrg udh naik ;p..

      buah peach jujurnya g enak kalo dimakan gitu aja yog… tp kmrn dijadiin teh agak lumayan :D…

  17. Ami Hamni mengatakan:

    ih semua cemilannya bikin ngiler 🙁

  18. nitalanaf mengatakan:

    Wow kalau yang namanya naik perahu, saya suka banget. Ndoro Donker suasananya gaya Belanda gitu ya. Roti mozarella kirain tadi tahu, haha…

  19. Ahmad mengatakan:

    cocok bgt ni , menikmati suasana teh di tengah hamparan kebun teh

  20. Gustyanita mengatakan:

    Wow harga tiketnya hampir 100 ribu tuh 65 k hihi, anehnya tiap ganti tahun tempat wisata suka naekin harga tiket ya, munhkin nhikut inflasi #eh

    Danaunya kayak yang ada di film di sini ada setan tu mb , film jadul sihm tapi ada adegan naek perahu2 gitu

    Btw klo disuruf milih minumannya leci kayaknya lebih asoy tu

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hahahaha, ga pernah nonton aku filmya nit ;p.. kalo nonton aku mungkin jd ga berani kali naik perahunya ini ;p

      iya, inflasi nih pasti, makanya hrg naik trs ;D…

  21. Han Fauziyah mengatakan:

    YA AMPUUUUN ENAK BANGET TEMPATNYAAAA!!!
    tempatnya super enaaaak yaaa. banyak kebun tehnya dimana mana, asikkk banget!
    Minumannya juga cantik cantiiik deeeehhh >.<

    slam kenal ya mbak 🙂

  22. Johanes Anggoro mengatakan:

    kabutnya mistis-mistis romantis gimana gitu :3
    seru ya apalagi bareng keluarga gitu, minum teh di tempat asalnya teh itu 😀

  23. Diah Kusumastuti mengatakan:

    Tempatnya bagus ya Mbak, segerrr lagi. Instagramable banget 😀
    Btw saya suka tuh cemilan-cemilannya. Tapi 3 macem cemilan itu bisa habis sama saya aja kalo porsinya dikit gitu. Hahaha.. *ketauan makannya banyak*

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hahahah… iyaa porsinya kecil mbaa.. kita aja ga bakal kenyang.. tp krn niatnya cuma mau ngeteh, jd gpp deh cemilan dikit ;p

  24. warnie mengatakan:

    hmm…suasana cafe nya bikin betah kayaknya bun, cocok untuk menikmati masa tua hahahhaa

  25. mayasitha arifin mengatakan:

    Kabutnya rebel, mbakeeee. Dingin pasti. itu greentea? Bikin ijo. Aaahhh putih-putih rumah makannya di sini juga ada yang mirip kayak begituan. Hehehe

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Iyaaaa pas kabutnya turun dingggiiiin :D.. tp pas kita balik lg, kabutnya udh ga ada.. cuma bntr doang. 😀

      yg ijo iya green tea latte 🙂

  26. Astin Astanti mengatakan:

    MBak mupeng aku ke perkebunan teh. Keknya pewe banget kalau sudah menikmati teh ya,

  27. Nabila Putri Karimah mengatakan:

    Es teh lecinya seger banget mba keliatannya, langsung pengen cari es teh leci jugaa hihi.

  28. Wian mengatakan:

    Itu kabut ya mba yang di foto? Lumayan tebel ya kabutnya.
    Ngemil syantiek sambil menikmati pemandangan indah dan udara bersih, pasti menyenangkan banget ya Mba. Jadi kangen ke Solo aku….

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      iya mba.. pas kita datang ke sawangan, kabutnya turun.. tebel banget.. sampe harus berhenti.. tp pas di ndoro donkernya, itu udh bukan daerah sawangan yaa… jd ga ada kabut.. tp pemandangannya memang cakep 😉

  29. Silva mengatakan:

    Wah, adem dan seger banget liatnya…
    Simpen dulu buat referensi jalan2 ke daerah SOlo dan sekitarnya 🙂

  30. Yasinta Astuti mengatakan:

    Minumannya segar banget ya mbak.. Ahh pengeeen.. jadi berasa banget ini saya butuh piknik pisan 😀

  31. Jalan-Jalan KeNai mengatakan:

    saa ngebayangin sebelum jadi cafe. Kayaknya asik ya tinggal di rumah seperti itu. Kelihatan sejuk 🙂

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      iyaaaaa, apalagi rumahnya lucuk begitu :).. warna putih bersih , ditanamin banyak bunga lagi.. cantik banget ya mbaa 😉

  32. Yessi Greena mengatakan:

    baru tahu tempat ini dari blogmu lho, mb…padahal aku tinggal di Jawa Tengah..
    sepertinya memang harus lebih banyak jadwal jalan-jalan hehehehe

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      ihhh harus laah ;).. apalagi solo kayaknya makin banyak aja tempat baru… tiap aku kesana selaluuu aja ada yg baru lagi :D.. ga abis2 mba

  33. Lutfi Retno mengatakan:

    Tempatnya asri. Mirip kaya rumah-rumah peternakan di luar negri. Ada beranda dan kursi-kursi putih. Dicatet kalo ntar lewat Sarangan.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      iyaaa rumahnya itu kyk di luar ya mba… apalagi putih bersih gini ;).. makanya kalo tempatnya sih aku suka lah… walo mkanannya biasa aja

  34. eh itu disarangan kan? deket ama rumah aku sekalian mampir hhe ..

  35. evrinasp mengatakan:

    teh kiwiii, sukaaa, kiwinya enak, kalau teh udah jadi kesukaan, diminum di tempat yang ada tehnya pula, perfect!

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      iya, enak memang kalo minum teh lgs dari tempatnya ya mba… sambil melihat kebun2nya yg ijo… duuuh mata lgs adeeeem 😉

  36. Mama Keizha mengatakan:

    tempatnya asik yah, jadi inget sinetron Turki Elif hihihi… piye kabare mak? kangen euy.. dah lama absen :))

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      iyaaaa, aku baru balik lburan mak :p.. blm sempet BW juga.. cerita2 baru aja blm ditulis ini.. sabtu harus keluar 1 cerita baru deh.. trs ntr aku bw ke kamu yaaa 😉

  37. sarah mengatakan:

    Seger banget pemandangannya mbak. Kalo dirasa rasa kek Noni Belanda Tempo Doeloe lagi nikmati teh sambil mandangin kebun teh gitu tempatnya

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hihihihi, iya yaa… kaya noni2 belanda jaman dulu lg nikmatin secangkir teh kalo makan di sana 😀

  38. Rok Celana Kerja mengatakan:

    Wah kayaknya boleh dicoba nih 😀

  39. Green Coffee mengatakan:

    ndoro donker….kayaknya tempatnya assikkkk deh,,, recommended bgt kayaknya buat nongkrong,,,kapan” kesana ah,,,ajak temen”…makasih infonya kak,, 🙂

  40. jual telur asin mengatakan:

    ndoro donker itu di jawa timur juga kan ? rumah saya deket sarangan tapi belum tau dimana tu ndoro donker hhe

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Ga baca pasti :).. saya kan tulis, dari sarangan saya balik lagi ke tawangmangu… Ndoro donkernya di daerah kemuning dekat tawangmangu

  41. Ceritaeka mengatakan:

    Kalo kabutnya gitu, minum teh anget emang enaaak

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      beneeeer… udara dingin, enak makan/minum yg anget… aku aja yg kmrn rada gesrek maunya nyobain yg es teh mbak ;p. hihihihi

  42. De Pita mengatakan:

    Duuuuh kok asyik seeeeh ngeteh disanaaaaa. Greentea nya juga menggodaaaaaa

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      asyik tempatnya mba.. dingiiiiin :D.. aku suka deh, mana ijo2 gitu sekelilingnya…adem mata..

  43. belalang cerewet mengatakan:

    Wah asyiknya ke kebun teh, aku belum pernah. Terakhir ke kebun kopi di Semarang tahun 2015. Duh mupeng nih bisa ke Talaga Sarangan juga. Kata temenku di telaga itu dingin juga ya. Pas deh buat ngobatin cuaca Lamongan yang gerah…. Apalagi bisa rame-rame ma keluarga.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Iya mas, dingiiiiin… malah pas kita kesana kabut tebel banget… suka deh aku, apalagi akunya memang ga kuat panas. makanya kalo nemu tempat sejuk gini lgs cintaa 😀

  44. Yos Mo mengatakan:

    Kapan-kapan aku harus ke tempat ini :))

  45. Rahmawan mengatakan:

    Sejuk tempatnya, pernah ke sarangan tapi belum tau tempat ini. Jadi pengen kesana

  46. Rudi Chandra mengatakan:

    Pemandangannya cakep.
    Makanannya bikin ngiler.
    Aduh… jadi pengen..

  47. Nurul Sufitri mengatakan:

    Ternyata Telaga Sarangan itu indah banget pemandangannya. Btw kabutnya masih banyak banget ya sampai ga kelihatan bagian belakangnya… Wah naik ya ongkosnya dari 40rb jadi 65rb hehe tapi lumayan lah…Mb Fanny berani juga ya naik boat … kalau lebih dari 5 orang masih bisa ga misal nambah 1 anak kecil? hihihi ngeri tenggelam 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      waaah kalo yg menantang adrenalin gini aku hobi mba ;p.. makin menantang makin aku coba hihihihi :D.. tergantung kebijakan pak perahunya, ngizinin ato ga :D..

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.