D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Des 2017

09

MENIKMATI VANG VIENG DARI ATAS BALON UDARA

Naik balon udara, vang vieng, wisata hot air balloon, vang vieng, laos, wisata alam

Balon udara… Kali pertama tahu tentang wisata ini,  saat itu aku sedang di Istanbul,  Turki 2010 yang lalu. Aku dan suami yang dulu masih seneng traveling ala-ala backpacker murah meriah,  membaca dari selebaran wisata yang banyak tersedia di hostel-hostel,  dan melihat tentang Cappadocia yang terkenal akan wisata hot air balloon nya.  Langsung pengeeeen banget mau naik itu.  Secara yaaa,  sebagai pecinta wahana beradrenalin tinggi,  bisa ngerasain berada di ketinggian secara terbuka gitu, impian bangetlah 😀 .

 

Tapi,  karena dulu jalan-jalannya masih model ‘yang penting murah’,  langsung rada shock  pas melihat harga naik balon udara di sana bisa menghabiskan Eur 160 per orang.  Mundur teraturlah kita berdua :D.  Takut ga bisa pulang kalo tetap nekad ngabisin duit  main beginian :p.  Sayang juga  bok ama uangnya,  apalagi, kitakan berdua,  dobel dunk biayanya :D.

 

 Dari situ,  belum nyerah nih, aku masih semangat mencari,  negara mana yang ada wisata balon udara.  Ketemu lah Myanmar,  dengan Bagan sebagai kotanya yang juga terkenal dengan wisata hot air balloon. Berharap karena negara ini masih belum terlalu maju,  baru keluar dari hukuman sanction, kali aja lebih murah lah yaaa :p. Apa dayaa,  pas browsing harga,  Omigooood, USD 300 per orang,  lebih mahal  daripada yang di Cappadocia, cong!!  Mehong bener :p.  Coret dah..

 

Dan akhirnya,  Tuhan seperti berbaik hati ke hambanya yang masih gigih ngebrowsingin,  di mana naik balon udara yang ga terlalu mahal, tapi tetap dengan safety terjaga dan  pemandangan cakep.   Vang Vieng jawabannya.. Salah satu kota di negara Laos,  yang terkenal akan alamnya  yang indah,  dan surga untuk para backpackers sedunia karena memang segalanya  murah di sana.

 

Baru sampai VangVieng, yang pertama kita lakuin langsung mendatangi beberapa travel tur yang banyak tersebar di mana-mana,  untuk ngebandingin harga naik balon.  Dan semuanya seragam menjawab USD 90 per orang.  Untungnya lagi,  hotel tempat kita nginep,  Laos Haven hotel, ternyata  juga menjual tiket wisata dengan harga yang sama.  Ya udahlah,   beli di sana aja sekalian. Malah enak,  dijemput  langsung dari hotel dan pulangnya dianterin lagi. Kita disuruh milih mau ikut yang pagi melihat sunrise, ato sore melihat sunset,  dan sepakat ama suami mendingan sunset.  Supaya besok pagi bisa ikutan tour full day yang lain.

Berangkat naik pick up menuju meeting point naik balon

wisata naik balon, balon udara vang vieng, hot air balloon, wisata balon udara murah

Transport menuju balon udara disediakan pihak hotel.  Meeting pointnya ternyata  ga jauh..  Kita melihat dari awal saat  balon masih kempes samasekali,  mulai diisi udara sampai dipanaskan supaya bisa tebang.  Cuma ada 2 balon.  Balon yang kita naikin bisa memuat 10 orang.  Pas masuk ke dalam,  barulah ada perasaan takut karena gamang,  secara kita ga pake alat pengaman samasekali.  Kebayang ya bok,  kalo nih balon jatuh,  semua penumpangnya terjun bebas juga wkwkwkw..

Balonnya masih kempes, sedang dikembangin untuk bisa terbang 😀

NAIK BALON UDARA VANG VIENG, WISATA ALAM LAOS

BALON UDARA, VANG VIENG, WISATA ALAM, NAIK BALON, HOT AIR BALOON

Pas balon mulai mengangkasa ,  uwaaahhh di situ kaki mulai  gemetar liat ke bawah,  apalagi mas Operatornya yang berdiri di tengah , sesekali tetap  menyalakan api  supaya balon bisa terbang..  Itu berasa panasnya..  Aku yang pengen ambil foto,  antara takut kamera ato hp jatuh,  juga takut aku yang jatuh :p.  Tapi lama-lama nekad sih, daripada ga ada bukti otentik yak :p.  Pemandangannya luar biasa indah!!  Kita melewati pegunungan karst  Vang Vieng,  sungai,  kotanya yang terlihat rapi dari atas, juga sunset yang cakep banget.

Pemandangan dari atas balon ^o^

balon udara vang vieng, wisata alam, naik balon murah

hot air balloon vang vieng balon udara, hot air balloon vang vieng

Kalo banyak yang bilang naik balon  udara di Vang Vieng mahal,  yaelaahh,  dia belum tau harga hot air balloon di Turki ato Myanmar kali ya. Ini mah worth it banget  malah menurutku..  Dengan harga paling murah dibanding negara lain,  pemandangannya juga spektakuler ciamik!  Dari  atas kita bisa puas melihat alam Vang Vieng selama kurang lebih  45 menit..

Pemandangan yang kita lewati

Naik balon udara, vang vieng, wisata hot air balloon, vang vieng, laos, wisata alam naik balon udara, vang vieng, balon udara murah, wisata balon

Pas mendarat,  aku mulai kuatir lagi..  Takut ga smooth..  Kita landing di tempat lain. Jauh dari spot yang pertama.  Dan beberapa petugas di bawah sudah bersiap  menyiapkan tali, dan perlahan pas  balon mulai turun, mereka serentak menahan dan menarik balon menggunakan tali dari bawah .  Ga tau deh disangkutin dimana dan kapan, hahaha..  Agak sedikit nyeremin pas landing,  tapi overall kita turun dengan selamat :D. Alhamdulillah.. Kaki lemes mak ;p

 

Akhir wisata, semua peserta diantar kembali  ke penginapan masing-masing menggunakan mobil pick up yang tadi membawa kita di awal.   Seruuu,  seneng,  dan serius, ini sebanding banget kok  ama harga yang ditawarkan :). Walopun bagi yang takut ketinggian,  aku ga saranin untuk naik. Daripada di atas kena serangan panik :p. Ga bisa turun Cyiin kalo udah di atas ;p

134 tanggapan untuk “MENIKMATI VANG VIENG DARI ATAS BALON UDARA”

  1. Dila Augusty mengatakan:

    Aku naik bianglala di Dufan aja keder. Keringet dingin keluar pas udah di puncak. Apalagi ini, Mbak Fanny. Bisa duduk di keranjang aja kali ya. Nengok kalo udah agak pendek… Hahaha. Tapi abis baca postingan ini, napa malah jadi penasaran yah ?

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Aku awalnya jg takut mba. Lbh krn ga ada pengaman yg kita pake :p. Tp pas di atas jd nagih liat pemandangannyaaa 😀

  2. lik_nana mengatakan:

    Aku baru tahu, ternyata Laos itu indah juga ya. Tak pikir Laos itu negara biasa2 saja, nggak menarik. Mungkin karena belum pernah baca-baca tentang review Laos sebelumnya, tahu cuma dari buku-buku pelajaran… Hehe.

  3. Anis Lotus mengatakan:

    Wew.. keren bgt mb. Kapaan aku bs ke sanaa… Apalagi berdua ama suam. Lomantiss 😁

  4. Indah Juli mengatakan:

    Sudah penasaran sejak lihat di IG, baca ceritanya seru banget, jadi berharap suatu saat bisa merasakan naik balon udara di Laos 🙂

  5. Meidi mengatakan:

    ahahhaah berarti aku ga disarankan naik yah? ahhaha eh tapi seruu jadi nambah lagi nih info aku ttg tempat naik balon Udara, jumlah balon udara yg naik barengan ga sebanyak yg di Myanmar atau di Turki juga bisa bikin jadi tambah degdegan ga sih kak? hahahaha kayak misalnya jadi mikir “loh kok cuma sedikit yg naik?” “duh amaan gak ni?” hahahah

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Eh walo balonnya dikit, tp yg antri mau naik banyaaak mei :D. Masalah balonnya kurasa masalah modal mereka kali yaa.. Tp kalo soal safetynya aman kok. Operatornya juga profesional

  6. Rach Alida Bahaweres mengatakan:

    Pemandangannya indah banget. Tapi pas siang mungkin lebih indah lagi ya mba. 45 menit kerasa lama banget tuh mba. Biar puas-puasin. Aku dlu nggak takut ketinggian, entah kenapa skarang suka keder lihatnya. Satu balon udara berapa orang, mba?

  7. Chandra mengatakan:

    Alamak keren sekali view nya, bisa gemetar mungkin kaki saya misalkan naik tuh balon 😂

  8. Ayahblogger mengatakan:

    ngebayangin serunya naik balon udara. Kalo landing ga halus pasti degdegan banget ya.

  9. MeriskaPW mengatakan:

    Tapi kalau di Turki balon udaranya banyak ya mbak?

    Di bukit teletubies di Blitar ada balon udara dg view pegunungan juga, tapi balonnya gak terbang. Cuma buat properti foto doank, heuheu

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Mungkin itu jg yg bikin balon udara di vang vieng lbh murah mba. Krn balonnya ga banyak, jd pemandangan latarnya ga terlalu dramatis kayak yg di turki 😀

  10. Sukma Patel mengatakan:

    Wah seru keliatannya sekaligus serem haha… kebayang kalimat nyeremin pas landing juga nih, padahal pesawat aja klo ga smooth lagi landing juga bikin dag dig dug.

  11. damarojat mengatakan:

    wah..seru-seru serem ya mbak. ga kepikiran seremnya. setelah baca ini baru iya-iya gitu. hahaha…

  12. Antung apriana mengatakan:

    Wah akhirnya kesampaian ya, mbak naik balon udaranya. Pasti senang banget yaa

  13. Agung Rangga mengatakan:

    Waaah, seru banget ya mbak bisa naik balon udara! 😀
    Tapi, saya takut ketinggian, dan baca tulisan ini sambil membayangkan aja, kaki saya udah keringat dingin. 😂

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Issh, tp beneran ini seru dan aman mas :D. Aku ngebayangin kalo di indo ada wisata ini, di bali mungkin, pasti pemandangannya kece parah

  14. Ratna Dewi mengatakan:

    Kayaknya romantis banget ya naik balon udara berdua sama suami, asal dua-duanya nggak takut ketinggian, hihi. BTW pas naik ada pakai alat keselamatan apa nggak mbak? Atau polosan aja?

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Polosan mba hahahahha.. Jd berdoalah yg knceng sblm naik ini :p. Aku ama suami kebetulan sama2 suka wisata yg naikin adrenalin gini 😀

  15. Amallia Sarah mengatakan:

    Belum pernah kesampaian nih mbak aku naik balon udara. Udah keburu takut duluan… Padahal PengeN banget…

  16. Ade UFi mengatakan:

    Sblm komentar bener.. tau ga siiiih.. itu baca judulnya “menikmati dieng dari ataa balon udara” oo em jiii.. efek bwnya malem2 kali ya.. hahaha..

    Huhuhu.. ternyata mau naik ke udara aja kudu merogoh kocek min 1jtan. Kalau saya nggak salah denger, di Bandung juga ada mba wisata balon udara. Itu baru dr bisik2 tetangga. Aah jadi mupeng ke laos. Doain yaaa

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Mirip memang sepintas :p. Ihh tp kalo bener di dieng ada, pemandangannya pasti jauuuh lbh cakep ya mba.

      Kal OK aku ga salah ya mbaa, d oh bandung ada, tp ga bergerak balonnya. Cm diam si tempat. Tp ksh tau kalo aku salah 🙂

  17. Ida Tahmidah mengatakan:

    Whuaaa seru kayaknya ya naik balon udara, jadi pengen nyoba 🙂

  18. Ucig mengatakan:

    Jadi di sini udah jauh lebih murah ya mba dibanding yg Turki ituhhh. Tapi ini aman kan ya hihii, alhamdulillah selamat mendarat. Sejak punya anak, aku mikir 2x klo yg ekstrim ginii padahal kusuka

  19. Sulis mengatakan:

    Mbak Fanny sama Mas Raka wajahnya mirip😀😀

    Asyik banget ya mba, bisa ngrasain naik balon udara. Kecepatannya bisa diatur atau nurut angin mb? Kalau hujan…?

    Berarti balon udara itu bahan bakarnya api doang mba..? Nggak pake mesin cadangan gitu..? Eh..di Indonesia blm ada ya mba..?

  20. Sulis mengatakan:

    Mbak Fanny sama Mas Raka wajahnya mirip klo pas senyum😀😀

    Asyik banget ya mba, bisa ngrasain naik balon udara. Kecepatannya bisa diatur atau nurut angin mb? Kalau hujan…?

    Berarti balon udara itu bahan bakarnya api doang mba..? Nggak pake mesin cadangan gitu..? Eh..di Indonesia blm ada ya mba..

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Waaahhh makasih dibilang mirip :p.

      Nah kalo gimana dia terbang aku jg ga gitu tau mba. Ada operatornya sih di atas. Dia yg ngendaliin. Kita terlalu sibuk foto sampe ga nanya cara kerja balonnya hahahaha..

      Aku pernah dgr yg di bandung. Tapiiii seingetku loh yaaa, itu ga terbang. Cuma diam di tempat. Tp kasih tau kalo aku salah ya mba 🙂

  21. Anis Khoir mengatakan:

    Cantik sekali pemandangannya dari atas udara.
    Tapi bagi aku yang takut ketinggian kayaknya nyerah deh naik balon udara

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Serius, ini seruuu dan aman kok :p. Jgn liat ke bawah mba, liatnya sejajar mata aja biar ga gamang 😀

  22. Akbar S. Yoga mengatakan:

    Sebelum baca ini, saya baru tahunya di Turki, Mbak. Itu juga awalnya nggak sengaja pas riset sedikit-sedikit ketika bikin cerpen untuk didedikasikan ke temen yang dapet beasiswa ke Turki. Ternyata mahal banget toh naik balon udara. Wahaha.

    Asyik juga, ya, ngelihat pemandangan dan bisa motret dari atas gitu. Kagak ada yang bawa parasut untuk jaga-jaga, Mbak? Ngeri banget kayaknya kalau mikir jatuh. Wqwq. Namun, sensasinya ngeri-ngeri seru pasti nggak akan terlupakan~ Eh, tapi di atas nggak dingin, ya? Nggak pakai jaket gitu soalnya. Haha.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Ga ada yog hahahahah.. Perlindungannya cuma, berdoalah kepada Tuhan YME sebelum naik hihihi… Asli g pake parasut, jd cm ngandelin operatornya.

      Kmrn sih mungkin krn rasa excited dan takutku dominan, jd lupa ama dingin :p. Cm ga begitu dingin kok.. Masih okelah suhunya.. Mungkin kalo di cappodocia, naik ini pas winter ya wajib pake jaket :D.

  23. Dzulkhulaifah mengatakan:

    Saya pun suka memimpikan diri ini bisa terbang naik balon udara mbak. Tapi lihat pemandangan di blog ini kok rasanya udah lemes duluan yaaa? Mengingat kalau sudah di atas gak bisa minta buru-buru turun hahahaha.

    Tapi mau sih nyoba kapan gitu kalau ada rezeki hihi. Doain yaaaa.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Hahahah memang lemas kok aku akuin. Takut bgt jatuh aku nyaa pas di atas. Tp kmudian coba lupain, dan ga melihat ke bawah :p. Jd cm mandangin pegunungan karst nya mba :p.. Aamiin.. Kalo ada rezeki hrs dicoba :). Sekali seumur iduplah pengalaman gini 😀

  24. Shovya mengatakan:

    Aih.. seru-seru serem ya mak naik balloon gitu, secara aku naik pesawat aja takutnya mintak ampuun dan dan rasanya naik balon mungkin 11:12 kali ya sama naik pesawat hihihi tp keren banget sih pemandangan nya.. terbayarkan, kalo naik pesawat kan yg dilihat cuman banyak awan doang ya XD
    Btw, di Laos itu nilai tukar mata uang nya lebih tinggi atau lebih rendah dari rupiah ga sih mba?

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Hrs coba kalo ksana :). Sumpah seru kok mba :). Mata uangnya sbnrnya lbh tinggi dia drpd kita :p. Tp susah nemuin currencynya. Jd aku bawa usd, trs aku tukar di bandara. Wkt itu dpt rate 1 USD = Kip 8275. Rp kita aja 13500 per dolar wkwkwkwk.. Ak kbnyakn nukar sih kmrn. Masih ada sisa 500rb kip. Dan ga bisa ditukar di money changer di luar laos. Ini memang hrs balik lg ksana :p

  25. Adie Riyanto mengatakan:

    Seneng saya bacanya. Beberapa bulan lalu aku juga ke Laos. Tapi gak sampai Vang Vieng. Kalau dibandingkan sih, kenapa balon udara di mari lebih murah, karena memang view-nya menurutku lebih ‘rata-rata’ daripada di Turki atau Myanmar. Mereka yang dijual pengalamannya. Dan saat menentukan harga, nyeseknya, dulu itu pake rate fotografer. Makanya jadi mahal begitu. Alasannya, fotonya kan bisa ‘dijual’ lagi. Laaah, aneh kan. Lalu yang turis haha hihi gmn? Makanya, akan lebih banyak kita temukan kartu pos gambar balon udara Cappadocia dan Bagan daripada Vang Vieng. Begitu mungkin logika sederhananya kenapa yang ono itu mahal hehehe 🙂

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Kalo bagan dan cappa, krn pemandangannya memang lbh dramatis plus dgn background balon lbh banyak :D. Jd cakep ya kalo difoto. Di vang vieng cm 2 balon :p. Tp aku jd nagih nih naiknya. Jd pgn yg di cappa kalo ksana lg mas 😀

  26. Dita Indrihapsari mengatakan:

    Aaakkk seru banget Mba Fan.. Itu seriusan gak ada tali yang nyangkut di pinggang yak? Hihihi aku bisa gak ya naik balon udara tapi pingin banget juga.. 😀 Viewnya kece juga mba, gak kalah sama yang di Cappadocia n Myanmar..

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Naik mba kalo ada kesempatan. Sumpah pemnadangannya bagusss bgt dr atas. Ga rugi kok bayar agak mahal, tp dgn pemandangan kece begitu :D. Itung2 sekali seumur idup ngerasain gini 🙂

  27. Molly mengatakan:

    Aku termasuk yang rada gamang kalau sama ketinggian. Tapi herannya pas naik hot air balloon yang di Cappadoccia kok ya anteng aja. Hahahaha. Cuma rada deg-degan pas mau landing aja. Mana pakai aba-aba khusus pula. Memang naik beginian mihilnya jangan ditanya. Tempo hari kami berdua habis lebih dari 5 juta. Ihik. Tapi pengalaman memang susah dinilai pakai duit ya, Mba Fan. Kalau ada rezeki ke Laos aku pingin coba juga, ah. Pas sunset gitu pasti cantik banget!

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Bener mbaaa.. Justru kalo hrgnya murah ga masuk akal serem sih :p. Aku lgs mikir maintenance ada ga tuh, bisa semurah itu. Hahahahah.. Aku jd pgn sih coba yg di cappadocia kalo ksana nanti. Jd nagih tau ga 😀

  28. Nita Lana Faera mengatakan:

    Hahahaha balonnya dipompa dulu ya. Sementara balon dipompa, Mba Fanny dan Suami fotoan dulu. Duh serem juga yak nggak ada pengamannya. Dirimu untung nggak ketiup angin Mba karena langsing, haha… Ini baru pemanasan yak cerita ke Laos 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Hahahaha, baru pemanasan mba :D. Yg aku takutin pas di atas, balonnya kebakar itu.. Kan bbrp menit sesekali operatornya ttp manasin balonnya supaya terbang wkwkwkwk

  29. Muyassaroh mengatakan:

    Aaaa…cakeep banget foto-fotonya mbak. Kalau saya mending nungguin di bawah aja deh karena penakut banget..hiks

  30. Nasirullah Sitam mengatakan:

    Kalau aku paling udha ku-skip mbak ahhahaha. Harga segitu benar-benar banyak buatku 😀
    Tapi memang sih kalau ada dana dan berani kudu nyoba 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Iya mas, kalo memang ada dananya, saranku mending coba :). Apalagi yg di vang vieng ini paling murah dibanding negara lain 😀

  31. Mugniar mengatakan:

    Ih seruuuu 🙂

    Saya cukup baca ceritanya saja, tidak pengen merasakan. Agak2 takut ketinggian soalnya :)))

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      aku jg ga menyarankan bagi yg takut ketinggian untuk naik mba :D… aku aja lumayan pusing pas liat ke bawah hahahaha.. ga kebayang kalo yg phobia tinggi 😀

  32. Retno mengatakan:

    pemandangan dar atas cantik juga ya mbak… tapi aku takut ketinggian. Ditawari gratisan kayanya aku bakalan pikir panjang deh hihihihi

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      waaah, tapi ini seru mbak :D.. tips dr aku, kalo naik ini jgn liat ke bawah.. tp liat yg sejajar mata aja biar ga gamang ;p

  33. Nikmal Abdul mengatakan:

    Waah, aku mesti nyoba ke Laos ini, soalnya masih terjangkau juga harganya. Walaupun landingnya jauh dari spot awal, tapi tetap seru ya kan, Mbak. Kalo di sana siap balon udaranya itu landing, kita dikasi ngempesin balonnya lagi gak si, Mbak? Aku penasaran lihat di TV mereka yang siap naik balon udara buat ngeluarin udaranya itu kan harus ngehempasin badan gitu, kayanya itu seru juga. 🙂

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      kyknya semua landing balon udara pasti jauh dr spot awal deh mas… krn dia kan memang bergerak… tapi toh ga ush kuatir, krn semuanya pasti ada kendaraan yg pick up kita lagi ke titik awal penjemputan ;).. kalo ngempesin balonnya, aku ga liat. krn udh lgs msuk k mobil yg antar jemput 😀

  34. Reffi Dhinar mengatakan:

    Aku pengen bangeet, belum sempat ke luar negeri sih tapi as soon as possible,sapatahu bisa ke Aussie dengan beasiswa atau nulis (Ga nyambung) 😀

  35. Rifqy Faiza Rahman mengatakan:

    Waaaa seru yaaa, pemandangannya indah. Berarti siap naik kapal laut ya? Hahaha

  36. Ria Nugros mengatakan:

    Wah salut deh mba fanny berani naik air baloon. Klo aku mah angkat bendera putih deh, daripada nt diatas nangis minta turun wkwkwk

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hahaha…aku sempet jiper juga loh .. tp kemudian krn liat pemandangannya bgs banget, jd agak lupa ama takutnya mba ;p

  37. fika anaira mengatakan:

    mba di Van Vieng ini banyak scam ga sih?

  38. Nugraha Fauzi mengatakan:

    Oalah, nemu juga!
    Pernah ngiler cappadocia karena liat postingan temen, nyari2 info harga, dan sempet shock karena ternyata murah bagi kaum berdompet tebel dan mahal banget buat saya😂

    Sempet lupa juga dan diobati dengan naik gunung (sama sama tinggi kan ya?😂)

    Eh sekarang nemu Laos. Nabung nabunh nabung (self reminder) 😂😂😂

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      bener… kalo mau coba yg murah, mending yang di laos… pemandangannya jg keren kok :).. 45 menit mengudara mah udh cukup puas

  39. Waduh naik ke atap lantai 2 aja ngeri, lah ini diem di keranjang ga pakai safety apa-apa. Ga kebayang aku mbak. Ahaha

  40. Ayaa cahayatheprinces mengatakan:

    Aku kok jiper liatnya ya Mbak.ahaha
    Tapi mungkin akan terasa beda kalau udah menikmati balon udara di atas sana. Jadi bisa ikut berimajinasi tentang Vang Vieng yang awalnya aku eja DIENG ;(

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      kamu org kedua yg salah eja hahahaha ;p.. iya sih, kalo ngerasain lgs, sbnrnya ga seseram yg terlihat mba :).. malah jd nagih

  41. vanisa mengatakan:

    mbaaak, pemandangan dari atas balonnya bikin hati sha meleleh..

    semoga suatu hari bisa ke sana juga 🙂

  42. Zizy Damanik mengatakan:

    Pengen deh nanti bisa ke Turki untuk naik balon udaranya….

  43. Nurul Sufitri mengatakan:

    Wah asiiik ya wisata ke Vang Vieng, mb Fanny 😀😀 Bela2in ada bukti otentik berfoto di balon udara saat mengangkasa hehehe keren bingits mb. Mimpi jadi kenyataan ini. 45 menit ya mengudaranya sip lah keren…

  44. Jessmite mengatakan:

    Sewaktu naik balon udara itu ada berapa orang yang ikut, mbak?

  45. Yasinta Astuti mengatakan:

    Indah bangeet mbaak.. Dan sensasinya pasti luar biasa yaa.. Aaaa aku pengen kaya mba Fanny deh bisa traveling terus ( siapa yang ga mau coba hihi )

  46. annisa rizki sakih mengatakan:

    Subhanallah pemandangannya indah sekali Mbak fanny. lucky you.. akhirnya ada bucket list yang berhasil di coret hehehee

  47. lianny hendrawati mengatakan:

    Hebat Fan berani naik balon udara, aku meski pakai pengaman aja rasanya nggak bakal mau deh, takuuut.
    kapan hari nekat naik parasailing aja udah kapok kapok, nggak mau lagi, bukannya menikmati pemandangan dari atas malah sibuk berdoa dan pengin cepet2 turun hahaha.

  48. Ria mengatakan:

    wajahnya bahagiaaaa bangettttt…. Photo don’t lie ^_^ semua rasa excited dan happy terpancar di sana… Liburan yg sangat menyenangkan dengan harga yg pas di kantong pulak ya ^_^

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      aku awalnya agak underestimate sih ama laos ini mba. Tp ternyata stlh didatangin sendiri, aku sukaaaaa ama kotanya, alamnya, kulinernya :). Mau bgt balik lg k sana

  49. Fiberti mengatakan:

    Baru tahu ada wisata ini di Laos. Seru banget mba dari foto-fotonya. Etapi kalau bulan Desember ngeri juga ya kalau ada hujan badai…thanks for sharing…nyenengin banget lihat balon..

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Laos itu cuacanya beda ama kita. Mereka itu desember justru dingin tp ga hujan. Curah hujannya sept-oct mas 🙂

  50. Wian mengatakan:

    Gemeter tapi muka di foto tetep cetar yes mba. Kudu itu mah.
    Aku bakal ngeri terbang ketiup angin kayanya deh. Secara badan aku kan tipis. Wkwkwk
    Tapi ngeri juga ya gak pake pengaman sama sekali di badan. Ada gak sih cerita yag jatoh atau apalah gitu?

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Hahahaha asyik bgt kalo cuma balon udara mba. Seru kok. Aku malah jd nahih, dan pgn coba yg turki nanti

  51. evrinasp mengatakan:

    ahhh mupengggg, suka banget melihat yang hijau dari ketinggian, mbak dirimu mirip banget sama pak suami wajahnya 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Kalo balon udara wajib cobalah.. Memang sih awal2 gamang pasti. Tp setelah liat pemandangan dr atas, lupa semuanya 😀

      Aisssh, makasih loh dibilang mirip 😀

  52. nur rochma mengatakan:

    Sebagai orang yang agak takut ketinggian, aku melihatnya serem. Tapi seru, penuh tantangan. Aduh… terbayar dengan pemandangan yang indah ya mba Fanny.

  53. indah nuria Savitri mengatakan:

    seruuu pisan! dan pemandangan dari atas memang top bangeeet!

  54. Bener, kalau dibandingin sama Turki dan Myanmar yang ini lumayan ya. Aku pernah baca dimana lupa, kalo mau naik balon udara kayak gini, dibriefing dulu dan diajarin cara “terbang” dan mendaratnya.

    Ntah deh kalaupun budget ada, aku berani apa nggak ikutan nyoba. Pernah lihat video balon udara jatuh di Mesir, serem amat.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      aku juga cek review dan testimoni orang-orangnya mas… dan kemarin memang sempet browsing yang di vang vieng, blm prnh ada korban jiwa ;p.. makanya berani

  55. Yosa Irfiana mengatakan:

    Waah asiknyaaa… Walopun pasti lutut gemeter, yang penting sampe atas!

  56. Lia Harahap mengatakan:

    Kalau di sana gak banyak yang terbang ya, Mbak? Apa karena lagi sepi aja?

  57. Beautyasti1 mengatakan:

    Tarif balon udara rata rata memang mahal ya mba, untung dapet yang murah. Pemandangannya juga bagus. Kalau aku sih big no no naik inih… hahahayyy~ * attuuutt ketinggien *

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      iya mba… karena safetynya yg memang makan banyak biaya, plusss, viewnya juga yg jd penentu makin mahal ato ga :D… cobain aja, ini aman dan seru kok 😀

  58. Sandra mengatakan:

    Kyaaaa mau juga donk kapan-kapan naik balon udara, tfs mbaaa

  59. Ila Rizky mengatakan:

    seruu banget mba fanny. pas naik pasti rasanya deg-deg ser ngeliat pemandangan dari atas. berasa terbang di awan kayak burung, hehe 😀

  60. Eni Rahayu mengatakan:

    Itu gaktakut jatuh apa mbak? Kalaupun dikasih gratis saya gak akan mau deh. Tapi pemandangannya baguuus

  61. Normas Andi mengatakan:

    wah… 90 USD… relatif lebih murah lah ya… sama ni lagi cari2 wisata balon udara juga.. oke nih buat referensi…

  62. Dee - HDR mengatakan:

    Kemarin sempet liat sekilas kalo balon udara ternyata gak cuma di Turki.. Eh meluncur ke blogmu pas ada postingan ini. Thanks for share Kak! 🙂

    Cheers,
    Dee – heydeerahma.com

  63. Anna mengatakan:

    Wuuuuiii,asyik dan relatif terjangkau dibanding Turky yach…
    Aku masukin wish list utk wilayah Asia deh 🙂
    Tp tetaaap yach, Mbak…yg Turky semoga nexttime jg terlaksana…hehe..

  64. Ranny mengatakan:

    AKu tuh niat banget pengin balon udara cuma mesti terapi takut ketinggian ini huhuhu, termasuk murah ya di sini dibanding Turki, tapi pemandangannya worth it bangeeet.
    Duh Fan, dirimu bikin mupeng sama hepi baca tulisannya ^^

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Cobain yg di vang vieng dulu ran :D. Lbh deket dan jauuh lbh terjangkau :D. Pemandangan ga kalah kece ama yg di turki 😀

  65. vanisa mengatakan:

    wuuaa, pengeen

  66. Vika mengatakan:

    Wkkwwkw kok saya langsung gemetar yaa denger mba turun dari balon kakinya langsung lemes hehehe kalau saya tipe orang yang suka kulineran mba,, xxiixix tapi next time boleh lah dicoba… asik juga liat pemandangan dri atas ampe45 menit ya mba

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      waajiiiiib mba :). hrs coba balon udara deh kalo ke vang vieng.. worth it banget ama harganya…

      nah kalo kuliner aku jg hobi itu mah ;p.. tp susahnya laos ini cari yg halal.. padahl makanan di sana enak2 mba… makanya terpaksa juga kdg makan di tempat makan yg ternyata jual babi.. ya sudahlah, yg ptg bukan babinya yg kita pesen ;p

  67. Sandra Nova mengatakan:

    Dooh, ini mau banget!! Dan menurut temen yang udah pernah kesana emang mending di Vang Vien aja daripada di Turki (kecuali dibayarin) hahahha. Gile, jadwal jalan2 tahun ini bbrp kali ke pending gegara paspor Shasha blm kelar-kelar euy… semogaaa cepet kelar biar bisa halan2 lagi 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      kalo aku liat yaa, yg di turki itu menang krn balonnya lebih banyak, warna warni pula. jd kalo difoto, dramatic hasilnya… tapi pemandangannya gersang kering berbatu gitu ;p

      kalo di vang vieng kan lebih ijo ya san :D..

      duuuh jd inget jg si bungsu blm aku bikinin paspor -__-

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.