D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Jun 2014

21

MELIHAT SEJARAH DI MUSEUM JEND. NASUTION…

IMG_20140408_133724

Masih dalam rangka ngajakin sahabatku dari Penang, Afifa, jalan-jalan keliling Jakarta..

Jujur sih aku bingung mau bawa  nih anak kemana. Secara ya aku dan Afifah tuh beda banget sifatnya. Kalo dia rajin, pinter, dan terobsesi mau ambil S3, aku mah udah puas   dengan gelar S1 aja :D. Dia halus, lembut dan sabar, aku boro-boro bisa diem, apalagi sabar begitu ketemu   sesuatu yang mengganggu. Intinya kita 180 derajat beda deh. Tapi mungkin perbedaan-perbedaan ini yang bikin kita berdua cocok dari jaman kuliah ampe sekarang.

Tempat wisata standar yang ada di Jakarta sih palingan Ancol, Dufan, ato agak jauh dikit Jungleland. Tapi aku ga mau ngajakin Fifa kesana karena, duluuuuuuuu banget, pas kita berdua masih kuliah di Penang, aku pernah ngajakin Fifa main-main di pasar malam gitu. Nah, ada banyak wahana-wahana ekstrem yang ternyata seru banget dan dijamin, para  pecinta adrenalin rush seperti aku pasti langsung cinta dan wajib nyobain!! Salah satunya, wahana semacam Kora-kora, yang bedanya dengan  Kora-kora di Dufan, ayunannya cuma setengah lingkaran, Kora-kora yang ini berayun 360 derajat, alias kepala kita udah pasti bakal di bawah!! Serunya lagi, pas kepala di bawah itu, kora-koranya langsung berhenti dong!!!   Hahahahahaha, aku langsung  girang luar biasa naik wahana yang begitu, tanpa sadar kalo Afifa di samping pucat bukan main, tapi samasekali ga ngeluarin suara. Dan saat kita turun dari kora-koranya, Fifa langsung lari ke toilet dan muntahin semua isi perut. Gosh, langung ngerasa berdosa. Kenapa dia ga bilang sih kalo ga bisa naik wahana-wahana ekstrem begini. Tapi selanjutnya kita berdua cuma ketawa-ketawa dan aku janji, ga akan pernah bawa dia ke tempat-tempat yang khusus adrenalin junkies begitu ;p

See, ga ada gunanya kan kalo aku ajak dia ke Dufan? Masa cuma mau naik komedi puter dan masuk  Istana Boneka doang. Rugi tiketnya dong… Akhirnya, setelah aku paksa tempat wisata seperti apa yang dia mau datangin, Afifa ngaku  kalo dia NAK SANGAT KE……… Museum Jend Nasution, Museum Ahmad Yani, Mesjid Istiqlal, Lubang Buaya, dan Monas. Wkwkwkwkwwkkwkw……. sumpah ya bok, hampir 8 tahun tinggal di Jakarta aja, aku ga pernah ke tempat-tempat yang dia sebut tadi ;p.

So, demi nyenengin my very best friend, aku bela-belain nganter dia ke 3 tempat seharian. Museum Jend Nasution, Istiqlal, dan monas. Sisa hari kita abisin belanja  oleh-oleh Batik di Thamrin city. Sementara Lubang buaya dan Museum Ahmad Yani terpaksa ditunda karena waktu yang ga cukup dan akunya sendiri udah harus kerja besoknya. Jadi mau ga mau Fifa keliling sendiri ke 2 tempat tersisa, sambil ditemani supir yang udah aku wanti-wanti supaya ni anak jangan sampe kesasar pulang ke rumah ;D

Museum Jend Nasution

Terletak di Jalan Teuku Umar no. 40, Menteng. Untung supirku tau tempatnya di mana ;p. Secara ya, kali ini kita jalan-jalan tanpa Raka karena dia udah harus masuk kerja. Museum ini buka dari Selasa-Minggu, jam 08.00 sampai 14.00 siang. Patung Jend Nasution yang besar keliatan menghiasi halaman depan rumah.

IMG_20140408_140433 IMG_20140408_140422

Saat kita datang, ga ada 1 pun pengunjung. Tapi kata petugas yang sedang in charge, sebelum kita, ada rombongan 12 orang  mengunjungi museum ini. Setelah mengisi buku tamu, dan melepas sepatu/sendal, kita langsung diarahin ama si mas penjaga yang super ramah dan detil banget nyeritain kejadian kelam 30 September yang lalu. Aku sendiri sebenernya udah apal di luar kepala. Itu film dokumenter yang selalu diputer jaman Orba, kliatannya berhasil mencuci otak banyak warga Indonesia untuk percaya bagaimana peristiwa itu terjadi. Walopun, sekarang ini banyak cerita-cerita lain  yang sepertinya mulai berani bersuara kalo G30S oleh PKI bukan seperti yang difilmkan .

Si mas yang mengguide kita sih udah pasti nyeritainnya based on story yang sama persis seperti film . Jadi bener-bener cuma Afifa yang tertarik mendenger ceritanya.

1 kejadian yang rada ngagetin,  aku  sempet shocked waktu   masuk ke dalam rumah, mau  menuju kamar Jend Nasution. Tiba-tiba di depanku, SESEORANG, ato yang tadinya aku pikir ORANG, mengacungkan senjata langsung ke badanku. Waaakss….dan ternyata itu patung sodara-sodara ;p. Hihhh, bikin jantungan aja…

IMG_20140408_135004

Jadi, patung-patung tentara cakrabirawa yang dulu datang akan menculik Jend Nasution dibikin persis seperti aslinya, lengkap dengan senjata yang mereka bawa. Patung Ade Irma Suryani yang tertembak dan digendong oleh ibunya juga ada. Patung Jend Nasution yang menyelematkan diri lewat tembok, bahkan patung ajudannya Kapt Pierre Tendean yang salah diculik oleh Cakrabirawa melengkapi koleksi museum ini.

IMG_20140408_134313

Terlepas dari mana cerita yang bener, sedih rasanya ngeliat semua patung-patung dan foto, yang menggambarkan peristiwa sadis yang pernah terjadi di rumah ini. Lubang-lubang peluru yang membekas di pintu kamar Jend Nasution masih kliatan jelas. Yang bikin nyesek, ada  foto Ade Irma berdua dengan Kapt Pierre hanya 7 hari sebelum peristiwa :(. Dan sebuah tulisan dengan kata-kata, “Papi, Apa salah Ade?” :'(

IMG_20140408_134625 IMG_20140408_133845

Selain  itu, dipamerkan juga senjata yang melukai Ade Irma, dan baju terakhir yang Ade kenakan sebelum kejadian. Inget ga  filmnya, adegan  Ade kegirangan dibeliin baju tentara kecil? Baju itu juga masih ada di lemari kaca museum.. 🙁

IMG_20140408_135112 IMG_20140408_134721

Sayangnya, kita datang terlalu siang. Karena beberapa jam sebelum kita nyampe, ibu Yanti (Kakak kandung Ade Irma) ternyata menyempatkan diri datang ke sana. Agghh…padahal pengen banget ketemu beliau.

Dan gara-gara visit museum ini, aku jadi bertekad harus datang ke Lubang Buaya dan museum Ahmad Yani.

Reaksi temenku sendiri, Afifa, pas datang ke museum  begini, kagum kalo Indonesia punya banyak museum sejarah dan terpeliara baik lagi. Di Malaysia, dia bilang palingan cuma ada museum coklat, HelloKitty ato museum lain yang ga begitu menarik. No history inside. Itu kata dia loooh ;).

Aku setuju sih kalo dibilang museum Nasution ini memang terjaga rapi. Barang-barangnya dibersihin, disimpen baik dan gratis tis tis!! Jarangkan ada museum gratisan tapi bagus begini. Moga-moga aja, pengunjung yang datang semakin rame, dan bisa jadi tempat belajar sejarah yang asik bagi semua orang yang berkunjung 🙂

Ps. Museum ini memang gratis. Tapi di bagian depan pintu ada kotak sumbangan seikhlasnya yang bisa diisi oleh pengunjung. Ga ada salahnya kan kita memberi sedikit supaya tempat-tempat bersejarah seperti ini tetep dijaga dengan baik. Itung-itung  tambahan buat yang jaga. Kasian :)…

 

Photos:

1. Potret Jend Nasution…

IMG_20140408_133530 IMG_20140408_133559

2. Ruangan tempat dia biasa menerima tamu

IMG_20140408_133746 IMG_20140408_133653

3. Bagian dalam kamar Jend Nasution

IMG_20140408_133933

4. Tembok di mana Jend menyelamatkan diri. Tembok ini udah ditinggiin. Awalnya hanya sampai garis yang ditengah

IMG_20140408_134155

5. Potret Ade Irma

IMG_20140408_134345

6.  Potret Ade Irma dan Kapt Pierre. Dia cakep bangettttt yaaa… 🙁 Si Kapten…

IMG_20140408_134625

7. Rumah ini masih seperti aslinya. Hanya sedikit bagian rumah yang diubah. Ubinnya malah masih sama seperti dulu

IMG_20140408_135354

8. Patung Kapt Pierre ditangkap oleh Cakrabirawa karena disangka Jend Nasution

IMG_20140408_135848

6 tanggapan untuk “MELIHAT SEJARAH DI MUSEUM JEND. NASUTION…”

  1. Alvi Kamal Fikri mengatakan:

    Orang indo sama malaysua ternyata beda banget ya… hahaha kita orang indo jarang banget mau masuk museum dan orang malaysia malahn terobsesi.. sepertinya dalam hal kepentingan budaya dan sejarah kita kalah dengan malaysia, itu sebabnya banyak daro seni dan budaya kita yang sudah berpindah tangan ke malaysia

  2. Jalan2Liburan mengatakan:

    aduh aku pasti merinding nih kl bisa sampe sini…

  3. Emaknya Benjamin mengatakan:

    Sama mbak aku juga sdh puas s1 aja, bisa lulus sdh bersyukr banget 😀 .
    Ke monas aku pernah, cuma ke museum belum tuh haha, gitulah klo dekat malah ga berminat. Lihat foto2nya serem mbak ngebayanginnya 🙁 .

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      tapi museum yg punya sejarah kelam gini yg aku suka mba… drpd museum yg bosenin, kyk lukisan doang, duhhh nguap mulu bisa2 di dlm ;p

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.