D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Okt 2013

04

ICIP-ICIP MAKANAN RUMAH SAKIT…

smoothies2
Siapa sih yang pengen opname di rumah sakit. Udah ga bisa ngapa-ngapain, makanannya juga ga enak. Kalo diinget-inget, aku jarang sampe harus dirawat di rumah sakit. Sakit-sakit biasa sih sering, tapi dirawat? Baru 5x sampe saat ini 😉 .

Pengalaman paling nyenengin saat dirawat, waktu kelas 1 SD, sehabis operasi amandel. Tau dong, makanan yang langsung dikasih pertamakali saat sadar dari operasi. Yup, ES KRIM. Aku yang dari dulu tiap makan es krim selalu batuk pilek, ternyata selesai operasi malah diharuskan untuk makan itu. Seneng banget pasti, walopun pas ditelan, sakitnya luar biasa 😀 . Wajar aja, luka operasi belum kering.

Saat terpaksa harus opnam di rumah sakit swasta kawasan Pulomas, Jakarta, aku sedikit berharap makanannya enak, karena rumah sakit ini termasuk lumayan mahal. Tapi apa daya, semua makanan yang disajikan, berasa hambar dan ga bangkitin napsu makan ;p. Even makanan di lobby mereka yang sedianya untuk tamu-tamu yang datang berkunjungpun, juga ga begitu enak. Jadi males kalo harus opnam di rumah sakit ini lagi. Padahal servisnya lumayan bagus. Tiap sore  staff bagian dapur akan masuk ke kamar-kamar pasien, dan nanyain menu apa yang kita mau untuk besok. Sampe ada pilihan makanan lagi. Dan aku sempet tertarik dengan menu yang berbau kebarat-baratan. Tapi saat dihidangkan, mmm… dengan alasan untuk kesehatan, rasanya tasteless ;p. Btw, khusus rumah sakit satu ini, mending dirahasiain nama daripada ntr dituding juga mencemarkan nama baik mereka ;p. Padahal beneran loh, dokternya suka ngasal. Aku yang ternyata drop karena sedang hamil, bisa-bisanya dibilang sakit TYPUS!! Baru ketahuan saat periksa ke rumah sakit lain karena sakitku ga ilang-ilang. Untung aja itu obat-obatan dan antibiotik yang telanjur masuk, ga bikin bayiku kenapa-napa.

Lain rumah sakit, udah pasti lain juga rasa makanan yang disajikan. Pernah menemani suami saat dirawat di RS MH Thamrin, Salemba, meskipun levelnya ga sama seperti rumah sakit di Pulomas tadi, tapi dokter-dokternya lebih kompeten menurutku. Ga asal meriksa dan mendiagnosis penyakit. Itu alasan kita lebih memilih dirawat di sana, yang walopun lebih murah, tapi manjur dari segi pengobatan. Cuma tetep aja, makanannya lagi-lagi ga begitu enak ;p. Piring-piringnya bukan dari bahan yang bagus, begitu juga gelas yang disajikan untuk pasien. Trus lagi , cara mereka mengcover makanannya dengan plastik khusus makanan, juga ga begitu rapi. Apalagi plating-an makanannya. Ga bikin selera samasekali. Tapi ya sudahlah ya… Namanya juga rumah sakit yang level menengah, ga usah banyak protes ;p

Tapi akhirnya, nemuin juga rumah sakit yang menyajikan makanan sehat tapi tetep terasa enak disantap. RSIA Tambak di Manggarai. Pelayanan mereka ramah, tempat nyaman, dan dokter-dokternya yang kompeten, bikin aku langsung mutusin untuk lahiran di rumah sakit itu, bahkan untuk pemeriksaan rutin bayiku setelah lahir. Bagusnya lagi, untuk kelas kamar super VIP, mereka nyediain makanan juga untuk keluarga yang menunggui pasien. Jadi mama dan suamiku yang waktu itu ikut nungguin, ga perlu repot-repot nyari makanan di luar. Dan sama seperti makanan yang untuk pasien, rasa makanan untuk keluargapun sama enaknya dan komplit dengan buah dan jus. Jadi ga berasa 4 malam rawat inap lahiran di sana . Malah ga pengen pulang sebenernya ;p

Dan terakhir, saat anakku sakit dan harus opnam di RSIA Tambak ini, aku mau ga mau harus cuti 2 hari dan ikut ngejagain si kecil. Tapi kali ini, karena kamar yang kupilih hanya kelas Utama, jadinya ga ada makanan disediakan untuk yang menemani pasien, kecuali kita pesen sendiri ke dapur mereka, dan bayar di tempat.

Makan pagi, siang, malam plus snack untuk si baby lumayan enak, selain bergizi tentunya. Terbukti dari bayiku yang lahap banget  tiap dikasih makan. Walopun ga pernah abis, karena porsinya juga terlalu banyak  untuk bayi berumur 11 bulan ;p

Aku yang males nyari makanan di luar, akhirnya memesan dari layanan dapur rumah sakit. Ada banyak menu yang ditawarkan. Mulai dari appetizer  sampe makanan yang berbau asing. Jadi bingung milih. Tapi hari pertama, aku putusin memesan MUSHROOM SOUP nya, seharga Rp 15,000. Begitu datang, sama seperti makanan pasien yang ditutup dengan plastik bening tipis, makanan yang kupesanpun juga begitu. Ukuran mangkuknya pas, ga terlalu kecil. Dihidangin masih panas, dan saat diaduk, potongan-potongan jamur yang besar dan banyak, ada di dasar mangkuknya. Saat diicip, ennaaakk!!!. Jamurnya jelas terasa, buburnya lembut dan gurih , terasa rempah dan bikin perut hangat setelah makan.
Mushroom soup RSIA Tambak. Anget, ngenyangin dan enak

Malamnya, orderan kedua untuk dinner, BEEF SANDWICH, Rp 25,000 only. 3 rangkap roti tawar , yang dipanggang sedikit , dengan irisan selada segar, tomat, beef ham dan sedikit mayo. Porsinya pas, dan ga bikin begah.
Beef Sandwich

Esok hari, karena si baby masih belum boleh keluar rumah sakit, kali ini aku pengen nyicipin MIE GORENG SPECIAL nya. Begitu datang, ternyata porsinya besar 😀 Cukup untuk berdua, even ber3 kalo emang biasa makan sedikit. Mie nya lebar, jenis mie yang aku suka, lalu ditambah potongan ayam, orekan telur, irisan sawi dan kol, serta tomat, selada dan timun sebagai pelengkap. Amat sangat ngenyangin. Rasanya lumayan, tapi ga pedes samasekali. Mengingat ini rumahsakit, dan mereka biasa menyajikan makanan sehat yang seimbang, wajar sih kalo rasanya ga pedes ;p. Tapi dengan harga Rp 25,000. mie gorengnya lumayan enak dan ga rugi dibeli 😉
Mie goreng spesialnya porsi JUMBOO

Last day at hospital, tetep belum mau keluar cari makan, lagi-lagi aku mendial nomor bagian dapur, dan mengorder salah satu menu yang ga begitu sehat, tapi jadi pujaan banyak orang. INDOMIE REBUS, Rp 12,000. Tapi saat memesan , aku request untuk ditambahin cabe rawit iris banyakan di mie nya ;p. Secara ya, aku kan lagi ga sakit, jadi ngerasa ada yang kurang kalo makan yang ga pedes-pedes gitu :D. Untungnya si staff dapur, yang udah kenal dan sering gemes ama si baby, langsung ngabulin apa yang kuminta 😉
Mantepp pedesnyaaa ^o^!!

Dan beberapa menit kemudian, mie rebus panas langsung terhidang di kamar. Rasanya? Kenapa seehhh semua Indomie rebus yang dimasak orang lain rasanya selalu lebih ennaakkk ^o^ Walo cuma mie rebus biasa, dimasak dengan irisan sawi, bawang goreng, telur dan taburan acar cabe rawit yang pedasnya cetar menggila ^o^!!! Sukaakk (“,). Aaggghhhh….langsung keringetan dan tiba-tiba terserang ‘flu’ yang meler mendadak abis makan mie rebus ini.

Jadi sekarang, at least aku ga ogah-ogahan  lagi kalo harus dirawat ato nemenin keluarga yang diopnam, asal rawat inapnya di RSIA Tambak ini ;p
Menu pilihan yang bisa kita pesan

2 tanggapan untuk “ICIP-ICIP MAKANAN RUMAH SAKIT…”

  1. cumilebay.com mengatakan:

    Iya bener, RS tambak makanan nya juara. Temen2 ku banyak yg lahiran disana, kata nya juga begitu.

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.