D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Nov 2017

06

FESTIVAL BAKMI TIRTA LIE, SURGANYA PARA PECINTA MIE

festival bakmi tirta lie

Para pecinta mie,  kenal dong  dengan koh Tirta Lie. At least pernah denger namanya deh. Ini orang  yang pernah masuk rekor MURI karena pernah mencoba 1000 mangkuk bakmi, dan meresensikannya di salah satu aplikasi kuliner terkenal. Pastinya sih, ga langsung makan 1000 mangkuk. Ya keleeus ada orang yang perutnya sanggub begitu ;p.

 

Nah, kokoh Tirta Lie ini baru aja mengadakan festival bakmi dengan mengundang 50 pengusaha bakmi yang dia anggab terenak masakannya. Dari tanggal 1-5 November lalu, di Mall of Indonesia , Kelapa Gading. Aku yang memang hobi makan, langsung excited banget pas denger acara ini :D. Walopun  sebenernya, makanan favoritku sih masih dipegang oleh dimsum ato steak. Bukannya ga suka dengan bakmi,  tapi memang rasa bakmi yang pernah aku coba, jarang ada yang bikin sampe ketagihan.  Bisa dihitung jarilah,  tempat makan mana aja yang menyediakan bakmi enak sesuai dengan taste dan lidahku.

 

Semakin  semangat untuk datang ke festival ini, waktu tau kalo  tempat antara bakmi halal dan yang tidak, bakal  dipisah.  Jadi ga worried kan yee untuk mesen ;p. Ga usah tanya-tanya lagi mie nya halal ato ga.  Dari total 50, ada sekitar 16  gerai yang menjual bakmi halal. Walopun perutku termasuk karet, tetep ya bok ga bakal sanggub juga nyobain ke 16 nya sendirian ;p. Karena itulah, aku membawa pasukan, suami, adek dan mama tercintah, supaya bisa nyicipin sedikitnya 4 jenis bakmi di sana ^o^.

pameran bakmi tirta lie di moi

pameran bakmi tirta lie

Untuk jajan di festival ini,  jangan lupa tukerin duit dulu ama semacam duit mainan yang nantinya kita pake untuk transaksi. Langsung sekaligus banyak aja supaya ga rempong balik lagi ke kaunternya. Toh  kalo ada sisa, masih bisa direfund  kok.

tirta lie

 

Bakmi Ayam Honey

Ini bakmi pertama yang langsung merebut hati mama ;p. Ga pake lama-lama ngeliat jualan bakmi yang lain, mama langsung memilih menu Mie Pelangi Ayam Original. Mungkin tertarik ngeliat bakminya yang berwarna-warni ;p.  Si mamsky mah gitu, gampang banget tergoda ama yang pelangian ;p

bakmi halal jakarta

Dalam semangkuk bakmi Pelangi ,  terdiri dari 3 warna mie yang semuanya dibuat dari bahan alami. Ditaburi topping tumis ayam yang rasanya gurih beud, plus potongannya gede-gede, dan  2 pangsit goreng.  Kuahnya kita minta dipisah.  Kalo menurut mama,  rasa mie nya rada asin.  Menurutku sih pas.  Apalagi kalo dimakan barengan ama ayam, kuah dan pangsitnya.  Rasanya ke blend sempurna kok,  jadi ga keasinan.  Yang aku suka,  rasa mie nya  sendiri udah enak banget. Kayak ada rasa dan wangi khas gitu.

bakmi ayam honey halal, pameran tirta lie

Mama sekalian  pesen otak-otak yang dijual terpisah.  Ga terlalu spesial sih ,  tapi not bad lah.. Enak-enak aja dijadiin cemilan :D.

pameran bakmi tirta lie

 

Bakmi Siantar Ko Fei

Selama ini sering denger bakmi Siantar itu paling enak.  Tapi mana bisa dicoba karena mostly yang aku tau sih ga halal.  Ya naseeb,  cuma bisa ngeliatin temen yang sering mesen menu ini pas  makan siang di  kantor :p. Sambil bibirnya mendesah lebay sembari manas-manasin aku kalo rasanya itu uenaaak nget nget nget ;p. Tapi aku mah gadis sholeha, ga bakal tergoda kalo cuma digituin doang  ;p  #prinsip #halah…

 

Nah, pas tau kalo salah satu gerai bakmi yang halal ada menjual Bakmi Siantar, uwooow,  suami langsung ngetag bakmi ini buat dia pesen 🙂

 

Buat suami tercinta, aku pesenin yang spesial dwoong :D. Dibilang spesial karena toppingnya ada 3 jenis, suwiran ayam kampung,  jamur, dan ayam masak merah. Ciri khas Bakmi Siantar banget tuh.  Mie ini juga lezatos! Suwiran ayam kampung dan merah yang gurih,  lalu mienya kenyal,  jamurnya juga banyak.  Kuahnya aja yang sedikit hambar.  Tapi aku memang ga terlalu seneng pake kuah kalo makan bakmi.  Itu mah hanya untuk disruput dikit supaya ga kering banget :p

festival bakmi tirta lie

 

Mee Macau

Kalo mee yang ini,  sebenernya sering kupesen dari Go Food.  Dari sekian banyak menunya,  favoritku yang super spicy.   Pernah coba yang level 5 (terpedas!) , dan langsung sukses  megap-megap ngabisin mee nya yang ga seberapa banyak,  hahahaha..  Pipi kayak ditabok, trus berasa semutan saking pedesnya.

mee paling pedas, mie halal, pameran bakmi tirta lie

Adekku ga seextreme itu. Dia langsung jiper pas tau efek pedesnya, dan hanya memesan level 3, daripada  sakit perut maksain level maksimal . Seporsinya ga terlalu banyak. Ga heran sih, kalo sepedes itu  rasanya, porsi kecil mah udah paling cocok untuk mie ini.

mee macau

Jenis mie Macau ini gede-gede, dan ga  pake kuah.  Jadi bumbunya dicampur merata ke mie.  Lalu dikasih topping keripik yang rasanya pedes manis, ama bakso udang. Kalo aku bilang sih, ini mie rasanya unik. Memang pedes,   tapi ada semburat rasa manis gitu.  Yang ga kuat pedes, cukup pesen  level 3 aja, kalo perlu jangan pesen yang ini :p.  Kelebihan lainnya, mie ini  ga dibuat pake air abu, dan no msg.  Halal 100 persen dijamin .

 

 

Bakmi Gocit

Penasaran ama pesenanku ga ;p? Bakmi Gocit yang jadi pilihan, setelah galau ga jelas, muter-muter dari gerai 1 ke gerai lain, sebelum akhirnya memutuskan memilih ini. Alasan utama, karena antriannya paling panjang huahahaa..  Berarti enak dong kayaknya :p.

pameran bakmi tirta lie

Bakmi Spesial dengan mie lebar yang aku pesen.  Lumayan banyak dalam 1 porsi.  Ada jamur,  pangsit,  kremes,  lalu otak-otak yang dipotong kecil.  Setelah dicoba,  aku ngerti sih kenapa antriannya paling rame.  Karena memang rasanya uenaaaak byanget :p.  Aku sukaaaak ^o^! Mienya aja udah ada rasa walo dimakan gitu doang.  Apalagi dicampur dengan jamur,  otak-otak dan pangsit goreng. Kuahnya juga pas,  ga terlalu asin ato hambar.  Cuma sambelnya nih, yang kurang pedes :p.  Tapi karena aku nambahin  acar rawit ke atas mie nya,  jadi lumayanlah ada sengatan cabe tiap digigit :p

bakmi halal, review pameran bakmi tirta lie

bakmi gocit, pameran bakmi tirta lie

 

 

Yang pasti, ga rugi banget datang ke festival bakmi Tirta Lie kemarin.  Sayang aja dari 16 booth bakmi halal,    aku cuma bisa nyobain 4. Waktunya terlalu singkat. Pas hari kerja, dijamin aku ga bakal bisa datang. Cuma weekend kemarin yang jadwalku kosong, itupun cuma hari Sabtu karena mendadak Minggunya ada acara. Berharap bakal diadain lagi sih, tapi lebih lamaan dong, Koh :D. Biar puas gitu nyicipin 1-1 .

100 tanggapan untuk “FESTIVAL BAKMI TIRTA LIE, SURGANYA PARA PECINTA MIE”

  1. Hastira mengatakan:

    waduh, bisa2 kalap aku kalau ke sana secara aku suka mie banget

  2. Ucig mengatakan:

    Penasaran yg mie gocit deh mbaaa.. mienya kayaknya enaak terus bumbunya 😍😍 udah gitu halal pula

  3. MeriskaPW mengatakan:

    Kurang banyak bawa pasukannya mbak :p

    Baru tau ada bakmie yang dibuat pake air abu, tapi bukan abu kremasi kan ya? Haha

    Aku ngiler liat mie macaunya, bumbunya berlimpah gitu. Tapi kayaknya pesen level 1 aja, anaknya cemen 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      nah ituuuu, akupun bingung sebenernya pake air abu, air abu apaan sik hahahahha ;p.. abisnya ditulis gitu mba, no msg & air abu ;p. hahahaha.. iya mending level 1 aja klo g kuat pedes ;p

  4. Dila Augusty mengatakan:

    Aku pengen mie pelangi ama bakmie Go Cit nya. Kayaknya enak deh. Di Medan, mb Fanny tau sendiri kan ya. Susah cari mie ayam yang kayak mie pelangi begitu. Akhirnya sempet juga ngerasain mie ayam kayak gitu ( biarpun gak warna warni). Punya nya Rafi Ahmad pas Festival Kopi Mandiri kemarin. Rasanya yah lumayan lah daripada roti artis … Hihihi

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hahahaha blm prnh coba yg bakmi raffi itu ;p… iya mba, susah memang cari bakmi halal dan enak di medan.. banyak tapi rata2 ga halal :(.. makanya aku jrg makan bakmi di sana

  5. Vindy Putri mengatakan:

    Aku suka berbagai olahan mie. Apalagi kalau nuansa pedas.. hmmm yummy! Itu di atas fotonya bikin ngileeerr

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      akupun begituuuu :D… apalagi kalo mienya pas dicoba aja udh ada rasanya, duuuh dijamin mantap itu 😀

  6. Ria mengatakan:

    Haaaaa, aku baru sempet ke sini pas hari Minggu dan hanya mencoba 2 tempat… yang satu lagi itupun karena udah pernah dan lg keluarin menu baru :)))))…. Denger2 bakal ada lagi sih tapi belom tau kapan ^_^

  7. Yasinta Astuti mengatakan:

    Surga beneran yaa mbak.
    Saya pernah sekali ketemu dan kuliner sama koh Tirta Lie. Orangnya super baik dan humble
    Mungkin ga ya bakal di gelar di Bandung gitu ehehhee

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      kemarin kata mamaku ada koh tirta nya.. tp aku ga liat malah. terlalu konsen ama bakminya hahaha.. berdoalah semoga ada di bandung mba 😀

  8. Mugniar mengatakan:

    Penasaran sama mie pelangi. Di kota saya sudah sih yang jual tapi belum pernah coba. Makin penasaran nih setelah baca di sini 🙂

  9. Samaaaa ..
    Aku juga klo ngebakmi suka yg no kuah, aku lebih demen yang yamin punya alias yg dibikin manis klo bisa

    Yg pelangi warnanya pucat ya, uda bisa kutebak dominan asin
    Tp klo suamiku suka yg model hinian gurih

    Jd yg siantar non halal muakah mb?
    Yg terakhir jamurnya menggoda iman, sku suka jamur ketimbang ayam btw

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      oh kalo yamin aku malah ga suka nit ;p.. kemanisan utk lidahku :D…

      yg yg siantar ko fei ini halal yaaa ;p.. kalo ga halal aku ga mungkin coba 😀 .. samaaaaaa aku jg suka jamur drpd ayam ;p

  10. Dian Radiata mengatakan:

    Wow! Festival bakmi.. Ada 50 gerai bakmi dan ada area halal juga. Sebagai penggemar mie, aku ngileeeeerrrr…

  11. Andi Nugraha mengatakan:

    Tampilan bakmi ini ternyata lebih menggoda, mendadak pengen bakmi, padahal disini kalau lihat yg jual bakmi biasa aja. Ini dari segi bentuk dan cara penyajiannya yang membuatku tertarik pengen makan ini bakmi..
    Harus coba ini kalau dekat..

    Aku penasaran sama mie yang gede2 gitu, rasanya lebih gimana kira-kira, Teh? Sama aja mienya kah, atau ada perbedaan sama mie yang biasa?

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      kalo bakmi abang2, aku jg susah utk bisa suka mas ;p… kalo yg ini, mie nya itu aja udh ada rasa loh.. apalagi dicampur ama kuah dan toppingnya, beuuuh mantap ;p. mie yg lebar itu rasanya gurih jg kok.. :D.. agak mirip mie tiaw, tp ga selebar itu.. enak lah pokoknya 😀

  12. Adi Stia Utama S mengatakan:

    Ngeliatnya jadi ngiler
    jadi pengen makan bakmie
    kayaknya makan siang hari ini harus cari bakmie sekitar kantor ahahaha

  13. Mba Fan dikau makan 4 mangkok mie hari itu?, bungkus aja lainnya 😀 . Bikin ngiler foto2nya. Mie diolah dg berbagi bentuk dan rasa memang mantap banget 😉 .

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      isssh, si mbak ga baca kayaknyaaa :(… aku makannya bareng suami, adek dan mama.. jd kita saling sharing mba 🙂

  14. Helena mengatakan:

    Mbak, teganya dirimu ga kabarin ada event ini. Aku suka banget bakmi. Eh tapi menu-menu ini bisa dipesan via go food kah?

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      rata2 bisa kok mba… yg aku tau mee macau bisa pake gofood… aku aja taunya dari mba ria tumimomor 😀

  15. farida mengatakan:

    wow, menggiurkan. jadi pingin terbang ke jakarta 🙂

  16. Ratna Dewi mengatakan:

    Wah seru banget nih, bikin ngiler bakminya. Aku juga sempat dikasih broadcast sama suamiku tentang festival bakmi ini tapi sayangnya jaauhhh dari rumah. Coba diadainnya di sekitaran Jaksel atau Tangsel, pasti diusahain datang deh.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      sesekali mba di jakut ;p… ini lbh deket rumahku… slama ini kao ke jaksel kyk mau nangis, macetnya gilaaaak ! hahahahah.. makanya ama suami jrg bisa dtg kalo festival makannya daerah sana 😀

  17. ericka mengatakan:

    hmm selalu deh kalo mbak fanny ngresensi makanan, itu bisa ngecessss mouthwatering hahaha, detail banget sampe terbayang-bayang, kalo dari fotonya aku juga pingin cobain mie siantar, eh tapi mi go cit juga .. eh semua dah hihihi

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      issshhh makasih loh hahahaha ;p.. kalo ada lagi, aku pgnnya ajak temen lbh banyak ah ;p.. biar bisa icipin lbh banyak hahahah

  18. Rikawa mengatakan:

    huwaaa…bikin ngiler mie-nya….bisa kalap dan lupa akan jarum timbangan geser kekanan..hehe

  19. Dita Indrihapsari mengatakan:

    Ya ampun mbaaa, ini mah surga dunia banget buat pecinta mie.. Anak-anakku nih yang doyan banget sama mie.. 😀 Eh, sama, aku juga kalo makan mie gak suka pake kuahnya.. Paling nyemek2 aja.. Itu yang topingnya banyak, pake ayam merah kok kayaknya endes yaaaah.. haha jadi laper.. 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hahahah beneeeer.. ntah napa aku ga doyan yg kuah banyak gitu mba… enaknya yg nyemek yaaa 😀 jd bumbunya tetep berasa

  20. Jalan-Jalan KeNai mengatakan:

    aaaahh … terlambat saya tau infonya. Padahal saya juga penggemar mie 🙂

  21. Akbar S. Yoga mengatakan:

    Sama dong! Prinsip juga. Nggak akan mudah terpengaruh diiming-imingi rasa yang enak. Kalau sudah tahu makanan itu nggak halal, ya masa tergoda? Wahaha.

    Nggak pernah mau pesen level dengan pedas maksimal. Kasihan sama kondisi perut ini. Ehe.

    Itu level 3-nya betulan sedang? Soalnya, di beberapa tempat level 3 kadang juga udah termasuk pedes banget, Mbak. Kayak waktu itu pertama kali cobain Indomie Abang Adek. Nggak engah sama berapa jumlah cabenya, ternyata level 3 itu 50 cabe. Akhirnya, lebih kembung sama minum daripada makanannya yang indomie cuma seporsi. 🙁

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      kalo aku kuat level 3 yog ;p… adekku kmrn juga kuat walopun dia udh megap2 gitu… tp temen kantor pernah pesen yg 3, nyerah ngabisinnya hahahah ;p

  22. Annisakih mengatakan:

    Salam kenal mbak. Seru ada festival begini dan Alhamdulilah jelas mana yg halal dan tidak.

    Jd inget pengalaman di Semarang, ada sahabat cowok yang ngajak saya dan satu teman cewek lain ke Bakmi langganannya selama beberapa tahun.

    Eh, begitu baru masuk, melihat saya yang berhijab, barulah si koko pemilik ngomong ke sahabat saya itu kalau bakminya ga halal! (si Koko jelasin,dulu dia kira teman saya memang gapapa makan itu).

    Kita semua Langsung pucet, nginget cerita sahabat saya tadi, yang promosi berapi2 tentang bakmi langganannya, yang entah sudah berapa porsi dihabiskannya selama ini.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      nah itu, makanya aku jg jrg makan bakmi krn suka ga yakin itu halal ato ga… kalopun halal, sebelum2nya jrg nemu yg beneran enak

  23. lianny hendrawati mengatakan:

    Mie termasuk makanan favorit keluarga. Diolah jadi mie apa aja pasti suka, asalkan mie nya nggak bikin eneg. Kan ada tuh mie yg makan dikit aja jadi eneg, apa mengolahnya terlalu lembek atau gimana ya. Nggak sanggup ngabisin semangkok kalo sudah gitu.
    Bakmi Siantar Ko Fei ini menggoda banget buat dicoba 🙂

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Dr dulu bakmi ala chinese gini yg aku suka mba.. Makanya pas tau ada festivalnya, halal pula, lgs happy :).

  24. deddyhuang.com mengatakan:

    nahan air liur ini pas lihat gambar-gambar mie ayam.. ini kalau si Yayan tahu bakal khilaf juga dia sama mie.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Coba lah pas festival yg kedua ntr dtg k jkt ama mas yayan. Makan bakmi lg kita bertiga mas :D. Akan diadain lagi soalnya

  25. nur rochma mengatakan:

    Aku sih penggemar bakmi. Tapi makan seporsi sudah cukup ya. Tapi ya, makannya di kampung aja mba, Fan. Jadi tahu halal.
    Bagusnya, ada festival kek gini, yang muslim nggak salah pesen bakminya.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Eh aku jg seporsi loh makannya mba hahahaha.. Yg lainnya kan aku icip punya suami, adek dan mama hihihi…

  26. Anis Hidayah mengatakan:

    Busyet dah Mbak Fanny ini,,, Habis itu gimana rasanya di perut mbak? enaik dirasain atau sedikit mules? 🙂 Mbak Fanny bener-bener sholehah dah, nggak tergoda ama yang no halal, halal…. Keren

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Hahahahah enaak2 aja di perut nis :p. Kalo dr awal aku tau ga halal, ga bakal tergoda :p. Kecuali ga tau hahahah

  27. Firda Winandini mengatakan:

    waaahhh pesta mie.. Bandung kapan nih ada acara beginian, mau aku cobain semuanya eh yang halalnya aja deng hahaha btw mie gocit itu bentuknya ampir mirip kwetiaw ya Mbak hehe

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Yg mie gocit itu sbnrnya jenis mienya banyak macam mba. Aku pilih yg mie lebar 🙂 .. Ayuk lah k jkt.. Ntr katanya mau diadain lg yg kedua loh 🙂

  28. Bara Anggara mengatakan:

    GUE MAU BAKMI SIANTAR hahaha..

    Duuuh keliatannya enak bgt itu,, apalagi ayam masak merahnya,, aaaa… Malem2 baca ginian jadi laper dan ngiler hiks..

    -Traveler Paruh Waktu

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Hahahaha… Akhirnya aku jg tau rasa mie siantar seperti apa :p. Slama ini cm penasaran thok krn ga bisa icipin hihihi

  29. Edwina mengatakan:

    Waaaa menggugah selera banget ini bakminya. Sempat ngiler pengen ke sini tetapi lokasi yang cukup jauh bikin mengurungkan niat. Thanks buat sharing-nya, mbak. Jadi ada ide buat Go-Food.

  30. Nathalia DP mengatakan:

    Ya ampun, festival mi, seru banget… Berharap ada jg di bandung…

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Iyaa yaa… Koh tirta lie hrs adain di bandung jg. Pasti peminat bakmi di sana sama gedenya kyk jkt 😀

  31. Ikrom mengatakan:

    bakmi honey! duh itu gimana rasanya
    sensasi manis dari madu dicampur sama mie itu kayaknya endes
    ah…

  32. fika anaira mengatakan:

    ini kalo aku ke sana pasti pesan semuanya 😀 yg terecommended yang mana?

  33. Herva Yulyanti mengatakan:

    aku ngiler sama mie Gocit mba hahaha itu lebar banget mienya pilihan mb Fan ternyata yah hahaha…coba di Cimahi ada festival bakmi gini lgsg jabanin :p

  34. Anisa Ae mengatakan:

    Bakmienya bikin laper. 😀

  35. Ananda A. Ramadhan mengatakan:

    Anak kost siang-siang kelaparan liat foto ini ko jadi sedih ya? Apa lagi pas liat dompet :(((

  36. ivonie mengatakan:

    Asyik banget ada cara beginian mbak, di Malang minim festival2 kuliner gini 😀
    Saya penasaran sama bakmi macau-nya tuh. Mie-nya gilig dan gede2 ya, bumbunya melimpah pula. Apa kayak bakmi dari Macau ya kok dinamain Bakmi Macau?

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Itulah, akupun penasaran kenapa disebut bakmi macau. January bsk aku k macau, mau sekalian liat apa mie di sana seperti ini 😀

  37. Tuxlin mengatakan:

    Wah aku suka makan bakmi juga lhooo… Andai itu festival deket tempat tinggalku, langsung kosongkan perut dan cobain dah wkwkwkw 😀

  38. swastikagie mengatakan:

    Bakmi siantar ama gocit menggoda iman, baru tau klo ada yg halal nya kwkwkwkk…ayam masak merah suka banget, rasanya lain geto.

  39. jefferson mengatakan:

    wahahah, baru tau tentang koh tirta lie sih. Luar biasa ya, 1000 bakime.. super banget itu orang. Selama ini saya mah bakmie makan ya makan aja, nggak sampe cinta banget eheheh. Boleh tuh ikut next event kalau ada.. siapa tau bisa ketularan kharisma bakmie ala koh tirta 🙂

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Iyaaaa hebat yaaa tuh org. Bisa2nya konsisten gitu nyariin dan ngereview bakmi :D. Ada katanya jev.. Ntr bakal ada yg kedua, tp blm tau kapan. Aku jg mau dtg lagi

  40. Nurul Sufitri mengatakan:

    Itu bakmie yang ada suriwan ayam kampung dan ayam masak merahnya kok agak menakutkan hihii kupikir darah segar eh ternyata bumbunya yak? 🙂 Wah, Sayang sekali aku ga bisa dateng tuh pas festival mie nya. Padahal aku pecinta banget serba mie hiks. Mie lebar yang ada jamur dan otak2 paling ruame yah sampae antri ular naga. Btw mbak, aku malah doyan mie dipakein kuah banyak loh. Seger..panas2 pedes sambel gitu. Ah jadi lapar!

  41. rezkypratama mengatakan:

    jujur saya baru makan
    jadi pengen makan lagi
    #ea

  42. Lisna mengatakan:

    Alamaaak miee, aku suka mieee, hahaha. Sayang telat bacanya, huhuhu. Padahal ini enak banget deh pasti yaaa..

  43. ayunovanti mengatakan:

    Jadi eventnya udah selesai ceritanya?? yaaah, telat banget taunya. Pingin nyobain yang bakmie Gocit mbak. Bedanya bakmie kokoh-kokoh dan abang-abang, kalau bakmie abang-abang orang udah percaya aja, kalau bakmie kokoh2 perlu ada tulisan halal, padahal bakmie abang-abang juga belum tentu halal, kadang dagingnya suka aneh2.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Bener mba.. Heran yaaa. Bakmi abang2 itukan blm tentu halal jg.. Kalo penjual nya nakal, dagingnya bisa sesuka dia mau masukin apaan 🙁

  44. Nita Lana Faera mengatakan:

    Waaa ini yang waktu itu pingin ke sana juga, tapi ada undangan dari resto ayam, haha… Ga jadi deh. Dengan gerai halal dan non halal dipisah, jadi aman ya milih2nya. Pilihan Mama memang ok deh, pelangi bikin hepi, haha… Mba Fanny mah pastinya pilih yg level2an ya dan yg levelnya paling pedes. Saya palingan sanggupnya level 2, haha… Kalau yg Mba Fanny icip itu macam kwetiaw ya.

  45. Matius Teguh Nugroho mengatakan:

    Aku suka mie! Nggak pernah denger nama Tirta Lie, tapi pernah denger acara ini. Dari chinese noodle, bakmi siantar, laksa melayu, bakmi goreng / godhog jawa, bihun, kwetiaw, spaghetti, fetucini, sampai mie instan juga semuanya aku suka 😀

    harus diakui, ehem, bakmi-bakmi yang nggak halal emang lebih nagih wkwkwk

  46. Yessi Greena mengatakan:

    Mie lover inih hanya bisa menelan ludah melihat poto-potomu, mba 😀

  47. Amanda ratih mengatakan:

    Mieee… dan perutku langsung begah. Kalo suamiku diajak ke sini pasti hajar bleeeh semuanyaaaa

  48. Titik Asa mengatakan:

    Saya penyuka mie juga. Bakmi salah satunya. Favorit saya mentok di Bakmie Gajahmada.
    Tapi kini seringnya menikmatinya di warkop. Bukan bakmi tapi InTel jadi pilihan…hehehe indomie telor…

    Salam,

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hihihihi, itu fav ku jg mas… :D.. makanan yg ga akan pernah bosen ya mau dimakan sesering apapun hahahah

  49. Zizy Damanik mengatakan:

    Mie Siantar memang terkenal sedapnya. Cuma kalau di Siantar ya pasti gak halal. Aku gak tahu ya kalau di sini apa memang ada yang halal?

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.