D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Agu 2015

05

3 JAM NGOS-NGOSAN MENUJU AIR TERJUN TELAGA 2 WARNA

IMG_20150801_110423

Sebagai penyuka air terjun, jelas aja aku ga bakal menyia-nyiakan kesempatan untuk mengunjungi salah satu air terjun yang lumayan terkenal di desa Bandar Baru, Sibolangit. Hanya sekitar 1 jam naik mobil dari medan, kita bener-bener harus menyiapkan stamina tinggi, karena perjalanan 3 jam selanjutnya harus dilewati dengan…. berjalan kaki :D!! 3 jam itu dalam kondisi prima ya ;p.. Kalo badan rada lemes, mudah capek, gamang ama ketinggian, mungkin waktu yang harus ditempuh akan menjadi 4-5 jam! Dan ini beneran serius :O

IMG_20150801_091631 posko telaga 2 warna

Gimana ga, medan yang harus dilewati bukan sembarang medan. Alam yang masih sangat alami, bebatuan terjal, menyebrangi beberapa sungai yang aliran airnya jernih, dingin dan bikin tergoda untuk selalu berhenti sekedar mencuci muka dan kaki. Bahkan, ada saatnya kita harus menuruni jurang terjal nyaris 90 derajat, menggunakan tali! Masih berani?

Awal mula perjalanan

telaga 2 warna

Medan makin beratDSCN0350 DSCN0351 DSCN0352 DSCN0354 DSCN0361 DSCN0362 DSCN0374 DSCN0395 IMG_20150801_093149

Jangan berfikir untuk mendatangi tempat ini tanpa menggunakan jasa guide. Kecuali kalo kalian memang  paham dengan lokasi dan hapal plek di mana si air terjun berada… Beberapa jalan terlihat menyesatkan. Yang kita pikir tadinya harus jalan menanjak, ternyata malah harus menuruni jurang. Jadi, ikhlaskan saja Rp 200,000 untuk membayar seorang guide daripada mengambil resiko nyasar di tengah hutan ga dikenal ;p.

Menempuh medan berat yang seakan ga berujung, nantinya kita akan melewati sebuah kuburan dengan nama Zulkifly Lubis Gonjor tertera di atas nisannya. Ternyata, dia seorang mahasiswa pecinta alam yang jatuh saat sedang mendaki gunung Sibayak, yang memang rutenya searah dengan arah ke air terjun. See, tanpa guide, bisa aja kalian malah nyasar menaiki gunung Sibayak 😀

IMG_20150801_120843

Kita sempet keabisan minum, karena hanya membawa masing-masing sebotol aqua. Tapi ga perlu kuatir kehausan apalagi dehidrasi, karena si guide biasanya udah hapal tempat-tempat mata air yang bisa langsung diminum ! ^o^. Rasanya??? Seger luar biasa ;)!

mata air

Di suatu tempat yang agak terpencil dan sepi,   seorang bapak tua nampak berjualan pop mie dan minuman instan di bawah tenda yang dibangun seadanya. Air panas untuk menyeduh dia dapat dari air yang dimasak dengan tungku kayu! Kebayang rada lama, dan jangan protes soal harganya ;p! Kita membeli 3 pop mie, 4 minuman, dan kacang-kacangan seplastik kecil, itu aja menghabiskan Rp 77,000 ;p. Broh, pikirin  cara dia bawa barang-barangnya dari bawah ke atas ya, biar ikhlas pas bayar ;D Mana udah tua pula.. Kasiann…

penjual pop mie

Akhirnya, setelah perjalanan panjang 3 jam, dengan badan yang mulai baret-baret terkena semak dan bebatuan, keringat megucur deras, kaki kayak mau patah, paha berasa ditimpa karung beras, tepat di depan mata, sebuah air terjun setinggi kurang lebih 75 meter memancar dengan deras membentuk telaga berwarna turquoise yang airnya dingiiiin buangeettt! Di sebelahnya, 3 buah air terjun yang lebih kecil, mungkin hanya 20-40 meter, membentuk warna putih keabuan dan cendrung hangat. Itulah kenapa air terjun ini disebut 2 warna 😀 Dan menurut si guide nih, jangan coba-coba minum air dari air terjun , dikarenakan mengandung belerang.

Pemandangan air terjun telaga 2 warna ^o^

IMG_20150801_110423 IMG_20150801_110401 FSCN0400 DSCN0373

Puas main air di telaga, rasanya males harus kembali ke parkiran. Medan berat terjal yang barusan kita lalui, kayaknya jadi 3x lebih berat saat pulang :D. Tapi mau gimana dong, pilihannya naik ke atas dan pulang, ato tinggal di tengah hutan begini ;p?

Mantan model baju dalem ;p

DSCN0386 telaga 2 warna

Apapun, mengunjungi air terjun ini samasekali ga rugi. Capek dan tenaga yang terkuras, terbayar lunas saat melihat si air terjun… Kurang bagus apa negara ini coba ;)! Bahkan ya, saat  kesana, kita sempet berpapasan ama kurang lebih  18an turis dari Malaysia yang akan menuju  air terjun. Mereka aja terlihat antusias untuk mengunjungi tempat yang bisa dibilang masih lumayan alami begini. Kamu kapan mau kesini ;)?

 

Tips:

  1. Usahain berangkat pagi dari Medan, supaya bisa mencapai tempat lebih cepat, saat belum terlalu ramai, dan guidenya masih banyak.

  2. Ga usah bawa yang aneh-aneh dan hanya menambah beban. Cukup ransel kecil berisi air minum dan bekal makanan, kalo ga kepengen beli pop mie dari si kakek tua 😀

  3. Bawa baju ganti. Sayang banget udah sampe di sana tapi ga mandi-mandi di telaganya 😉

  4. Biaya guide bervariasi. 1-8 orang biayanya masih Rp 200,000. 9 orang keatas, biaya guide menjadi Rp 900,000. Tapi kasian sih kalo kebanyakan orangnya.. Si guide ga bisa jalan di depan untuk memastikan semua peserta yang dia jaga ga meleng kemana-mana.

  5. Pakai sepatu yang nyaman dan anti slip. Beberapa jalannya amat sangat rusak dan licin. Bawa juga kaos kaki cadangan, in case kaki kalian basah kecebur air sungai.

  6. Yang paling penting, siapin stamina ;p. Capek cuy turun naik ke lokasi -__-

145 tanggapan untuk “3 JAM NGOS-NGOSAN MENUJU AIR TERJUN TELAGA 2 WARNA”

  1. Hastira mengatakan:

    wih, jalannya bikin agak takut ya tapi kalau sudah lihat telaganya sih , duh jadi pingin ikut nyebur

  2. Seru binit.

    Capenya ke bayar deh pas udah liat air terjunnya

  3. Lza mengatakan:

    Serunya maak… air terjunnya sejuk, pemandangannya adem

  4. mawi wijna mengatakan:

    WAAAA!! Salut buat mba Fanny dah berhasil nembus hutan sampai kemari! XD
    Eh, ke sininya Fylly juga diajak nggak mbak?

    Bener katamu mbak, mesti dateng pagi ke Sibolangit. Klo bisa nginep di Brastagi, soalnya dari Medan ya agak jauh. Waktu itu aku sampai sana jam 3 dan udah nggak kondusif buat ke air terjun. Ternyata emang beneran 3 jam ya!? Denger-denger waktu itu ranger nya nggak mau berangkat klo belum ngumpul kelompok minimal 6 orang. Mungkin pas waktu itu jumlah rangernya terbatas. Jadi bener emang baiknya nyampe sana pagi, sekalian nunggu barengan pengunjung yang mau ke air terjun juga.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      aaghhhhhh tidak mungkin aku ajak Fylly -__-.. mas, kamu ga bisa bayangin gmn cara nyebarangin sungai berbatu2 sambil mnggendong anak umur 3 thn ;p.. dan lagi nurunin jurang pake tali..oh nooo…bisa patah tulang aku ;p

      bnran 3 jam.. itu kalo fit sperti yg aku tulis.. kalo kondisi bdn ga fit, bisa2 molor.. skr bnyk guidenya…jd mrk mw kok bawa brp aja…asalkan sesuai tarif td ..rada mahal memang, tp drpd nyasar

  5. turiscantik mengatakan:

    kereeeeen bangetttt

  6. fitrimelinda mengatakan:

    waahh..air terjunnya cakep banget..
    setimpal lah ya mba ama capeknya..tapi yg penting puas..

  7. rizka mengatakan:

    Sudah pernah ke Medan, tapi belum pernah ke sini Mak. Cantik banget 🙂

  8. Goiq mengatakan:

    medannya lumayan juga yah.. tapi sebanding kan mbak ?

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      bisa aku pites2 si guide kalo ga sebanding mas ;p Udh capeknya ga ketulungan, tangan baret2, sepatu basah kecebur sungai mulu ;p Tapi alhamdulillah, tiap tetes keringat dan darah yg kluar terbayar lunas, hahahahah ;p

  9. Memez mengatakan:

    Wuihhhh bagus banget yaa.. baru tahu di Sibolangit ada air terjun bagus begini :))

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      sayangnya wisata cantik bgini jrg diurus ama pemerintah… itu turis malaysia aku bingung jg mrk tau drmana tempat ini…bisa dibilang msh perawan gitu tempatnya

  10. oh andrian mengatakan:

    setelah baca dan melihat gambar tentang air terjun telaga 2 warna,aku merasa berada di sana,mencoba menikmati keindahan alamnya, waw mba, walaupun lelah,semua terobati.

  11. maakkkk…heboh banget itu perjalanannya 3 jam yaaaaa….gw bisa setengah hari kalik…huaa..tapi cakep bingitsss sikkk…ah jd pengen jalan2 lagi ke Medan

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hahahahaha..iya var, aku udh ngebayangin kalo kamu kesana rempongnya pegimana ;p hahahaha…kalo ada ojek gendong udh disewa kalik ;p

  12. tesyasblog mengatakan:

    Aduh keren banget ya, aku tuh ke Medan enggak pernah kemana-mana selain di kotanya (: Mudah2an suatu saat bisa kesini. Ini mr.husband doyan trekking2an begini mah hehe

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      kalo suamimu suka trekking, harus kesini mba ;).. Tapi utk anak2 mungkin jgn dulu kali ya… mnrtku sih rada berat utk mrk..kec anak2mu memang udh terbiasa ama medan alam yg bgini

  13. Vonny mengatakan:

    Wahh bagus jugaa air terjunnya 🙂

    http://www.vonnydu.com

  14. mila mengatakan:

    air terjunnya bangus bangeettt.. itu airnya warnanya bisa biru banget gitu ya.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Itu diaaa…. g ngerti knpa bs warna turqoise gitu..bisa jd dasar telaganya mngkin mngandung something yg berwarna biru kali yaa..

  15. Adie Riyanto mengatakan:

    Cakep nih air terjunnya. Btw, kalau ke sononya aja susah sebenernya gpp juga kalau ngasih duit ke orang agak lebih. Secara naik ke atasnya aja udah bikin ngos2an. Kayak pas waktu naik gunung Gede tahun lalu, ada orang jual nasi uduk 10rb-an tapi isinya ala ala banget, tp yo wis lah ya namanya juga lagi di gunung hahaha. Tapi ini tampilan air terjun sama lagunanya cemplungable banget 😉

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      bnr maaas.. makanya kita ga berat bayar guide ama si penjual pop mie.. medannya itu berat bgtttt… aku paling suka melihat air terjun.. blm bnyk sih..tp dr semua yg prnh aku kunjungin, air terjun ini yg paling berat..ga prnh aku hrs JALAN KAKI ampe 3 jam gini -__-

  16. handdriati mengatakan:

    Waaahhh…Bagus ya…airnya biru bening gitu…

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      ga tau deh ada kandungan apa di dasar telaganya sampe airnya bisa turqoise gitu mba… 😉 krn air terjun yg 1 nya ga sebiru ini….

  17. awen mengatakan:

    wah indah sekali pemandangannya
    mungkin nanti saya akan kesana,mnta do’anya aja agar cepet punya banyak uang 🙂

  18. wuiiihh..asyik bener ini vacationnya..foto2nya keren.. 😀

  19. Keke Naima mengatakan:

    Gak sia-sia pejalanan berjam-jam, ya. Karena pemandangannya bagus banget 🙂

  20. DIARYSIVIKA mengatakan:

    Saya percaya kalo air terjunnya indah banget 😀 cuma takjub lihat harga popmie 3 biji dan minum 77ribu hihihi.. Waktu ke Medan sy juga ditawari kesini, tapi ngga sanggup lihat medannya 🙁

  21. Nur Aliah mengatakan:

    air terjunnya kereenn…etapi medannya luar biiasaaa yaaa…ngebayanginnya aja jadi ngos-ngosan nech hehehe

  22. febridwicahya mengatakan:

    Wahahah Mbak Fan itu ke Medan ternyata kesini toh 😀 wkakaka capek juga ya 3 jam ngos-ngosan :p wkkakaka 😀 tapi setelah sampai, puas juga ya mbak :3

  23. cumilebay.com mengatakan:

    Debit air nya ngak begitu gede yaaaaa

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      yg air terjunnya tinggi , lumayan deres mas… kurang kliatan kali ya di foto… kalo yg pendek iya biasa aja

  24. wylvera mengatakan:

    Wah, aku orang Medan malah belum pernah ke sini. Mudik tahun depan harus dicobain ini. 🙂

  25. Akbar Maulana mengatakan:

    sudah 2 kali kesini, tapi belum pernah mecahin rekor tercepat sampai ke air terjunnya.. Perjalanan yang cukup berat akan terbayar lunas dengan segarnya air terjun dua warnya.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      haduuuh ga ada niat mw mecahin rekor tercepat deh mas;p.. bisa nyampe aja udh girang banget hahahaha ;p

  26. ani mengatakan:

    tarik nafas dulu mba 🙂 mantep bgt tuh view nya bagus buat foto foto natural bgt

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      iya mbaa… pas kesana ga bisa dibilang lagi berapa kali tarik napas ;p.. berasa mw pingsan capeknya 😀

  27. diah siregar mengatakan:

    aku tahun 2008 kesini mbak. dulu masih lebih alami dibanding sekarang, belum banyak yang tau juga. sekarang udah rame aja aku liat anak Medan ke air terjun 2 warna ini 🙂

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      skr udah mulai populer sih yaa… tp sebenernya ga masalah krn itung2 bantu warga lokal.. cuma diharapin turis2nya jaga kebersihan 🙂

  28. Irwin Andriyanto mengatakan:

    Aventure nbanget nih …

  29. Pertiwi Yuliana mengatakan:

    Tempat kayak gini pasti udah punah di ibukota huft. Kubutuh kesejukan alami huaaaah ajak aku, Mbak :3

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Beneeeer…di Jakarta ga ada tempat beginiiiii -__-… yg terdekatpun di daerah Bogor sana 😀

  30. Dee mengatakan:

    baca tulisan ini sambil ngebayangin segernya air terjun itu dengan warna hijau muda menyejukkan… 😀

    oya, sekalian info ya, aku lg syukuran blogku, ikut yuk mak giveaway-nya http://heydeerahma.com/index.php/2015/07/13/kontes-blog-giveaway-lebaran-bersama-heydeerahma

  31. Berbagifun.com mengatakan:

    wehh warna air kolamnya nya itu loh…. Cakeep

  32. Mugniar mengatakan:

    Masya Allah …. warna bisa biru turqoise begitu gimana, yah?
    Keren sekali …

  33. Nathalia DP mengatakan:

    waduh perjuangannya… tp emang keren bgt yah…

    setuju, ga kbayang gmn si bpk penjual pop mie bawa dagangannya 🙁

  34. Wida Zee mengatakan:

    Air terjunnya indah banget bisa ademmm nih hati diem disana :G

  35. wisatania mengatakan:

    Keren tuh air terjunnya.. dua warna dan ada yang panas dan dingin lagi.. sayangnya perjalanan bikin gempor.. hehehehe

  36. Efenerr mengatakan:

    Wanjir..ini kayanya adventure banget tapi menyenangkan! 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      segernya itu mas ;)…. Ga pengen balik sbnrnya ;p… inget medannya bgitu kakiku masih lemes 😀

  37. Baktiar mengatakan:

    Asyik lihat air terjunnya punya beberapa cabang. Biasanya air terjun begini airnya pas kalo bulan2 hujan tapi gak kebayang jalannya apalagi lewat sungai juga yang pasti meluap kalo musim hujan. Cakep warna airnya ya, udah langsung kebayang segernya

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hahahah iya ya… musim ujan serem nih dtg kesana ;p. kmrn aku pas bgt wktunya… sungainya jg ga terlalu deres… tp pas nurunin jurang pake tali itu mas yg serem -__-

  38. cumilebay.com mengatakan:

    Kemarin hampir saja mau kemari, tapi ngebayangin jalan kaki nya jadi batal hehehe

  39. Gianti mengatakan:

    widih…mantep kali mbak…jadi pingin banget ke Medan

  40. ipah kholipah mengatakan:

    indah bangeeeeeet :G adem banget deh kalo udah di curug hehehe

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      iya mba ipah…banget deh cakepnya… btw, blogmu apa ya? kok aku tiap klik linknya ini ga bisa nyambung trs 🙁

  41. Farah arfh mengatakan:

    wah terbayar sudah ini jerih payahnya, pemandangan di fotonya aja keren apalagi aslinya..

  42. Rullah mengatakan:

    Amangggg!! Gilaknya ini tempat 😀
    Aku hanya tahu tetang Sigura-gura, Sipiso-piso (itu pun dari kawan-kawan Medan)

  43. evrinasp mengatakan:

    3 jam itu sama dengan waktu tempuh hiking ke Gunung Prau dari dasar, tapi mbak kelelahan itu terbayarkan dengan suguhan indah telaga warna kan? cantik banget itu air terjun

  44. khairiah mengatakan:

    air terjunnya keren banget, tapi kalo misalnya nggak sengaja pas berenang ketelan gimana? jadi ingin camping lihat pemandangan kaya gini

  45. istiana mengatakan:

    beuh, kebayang banget capeknyaaa.. 3 JAM! gak bisa bawa balita kalo gitu, okeh

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      ya ampuuun mbaaa…JANGAN pernah kepikiran bawa anak balita kesana hahhahahaahahah…. bisa guling2 kalian berdua ntr… Serem aku bayanginnya -__-

  46. Khoirina mengatakan:

    Wah mbak fanny, Ini keren banget!! sayangnya jauh sekali dengan lokasi tempat tinggalku, jadi wishlist dulu deh ya 🙂

  47. Ibrahim Vatih mengatakan:

    Itu bisa warna biru gitu asli ya? Seger banget kayaknya 😀

  48. Hendi mengatakan:

    Mbak Fanny coba mampir ke blogku, kmarin aku baru saja mengunjungi dua air terjun deket rumah. Yang satu curug [air terjun] Kali Karang yang satunya curug [air terjun] Aul. Lokasinya ada di Kabupaten Purbalingga. Walaupun pas kesana minggu kemarin sedang dikit airnya karena masih musim kemarau tetapi keren banget karena bisa renang sambil melihat pemandangan. lebih lengkap mampir ke blogku saja ya hehehe sekalian promosi

  49. Anisa Ae mengatakan:

    Wah bagus banget telaganya. Pingin ke sana deh. 😀

  50. Jalan2Liburan mengatakan:

    4 jam one way Fan atau udah pp ?

    kalau ada tujuannya (air terjun cantik ini), pasti bikin tracking makin menyenangkan ya. Btw kasian ngeliat kakek2 jualan di tengah-tengah antah berantah gitu:(

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      one way mbaaaaa….;p jgn dikira itu PP…aku aja masih mikir, apa bkal mw balik lg ksana dengan medan seberat itu ;p

  51. Lidha Maul mengatakan:

    kayaknya 3 jam jalan kaki gak papa deh, kalau terbayarkan dengan keindahan alam yang cuakep begini, mau!

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hihihihi…kalo blm prnh kesana, wajiblah… tp kalo udh pernah, sepertinya mikir berkali2 utk balik hahahah ;p

  52. D Sukmana Adi mengatakan:

    what mbak…jalan kakinya 3 jam, wah klo kesini enaknya ya pas pagi pagi gitu y..jadi bisa menikmati air terjunya

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      emg hrs pagi mas…. bisa tepar kalo siang2 apalagi sore ;p… tp guidenya jg ga mau kok kalo udh siang… krn mikirin jalan PP nya… jd 6 jam kan

  53. Yudi Randa mengatakan:

    keren kak, air terjunnya muantab.. yang lebih muantab lagi ada saingannya si bang cumi hahaha

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      ohh gaaa…suamiku ga bkl bisa nyaingin mas cumi ;p… bisa aku sekap dia kalo berani pamer kancut ;p

  54. Astin Astanti mengatakan:

    Mbak, demi melihat ciptaan-Nya, lelah dan naik terjalpun dilakukan ya. Kalau aku belum tahu, berani atu gak niich…

  55. Ayu Citraningtias mengatakan:

    Eh yaampuunnn 3 jam jalan kaki uda kayak trekking aja mbaa..
    tapi kayaknya terbayar ya dengan pemandangan yg di dapat setelahnya

  56. mangcara mengatakan:

    Jalan2 ke air terjun emang asik tapi ya itu ngos2annya yang ga tahan apalagi kalau bawa anak kecil 🙂

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      cm aku kayak ketagihan sih kalo udh berhubungan ama air terjun ;p.. jd sesusah apapun kalo memang bgs, aku mau aja utk datangin 😉

  57. Suwanto mengatakan:

    fotonya kren apa lagi ada trickart isi air terjun ke botol.. keren banget

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      wkwkwkwkwkw…itu bukan trickart… itu si guide lg isi botol air minum ama mata air pas kita msh dlm perjalanan k sana mas ;p.. air terjunnya mah masih jauh itu

  58. top mengatakan:

    keren warna airnya! jadi pengen ke sini.

  59. evrinasp mengatakan:

    wah ini sih treknya kaya mau mendaki gunung, lumayan berat juga ya apalagi basah begitu mbak, tapi puas dengan hasilnya pemandangan air tejunnya cakep banget

  60. Tanda Pagar mengatakan:

    Warnanya keren banget mbak, jarang ada lo air terjun warnanya biru kayak gitu. biasanya cuman putih (bening) doang, malah ada yang butek karena arus air terjunnya yang keterlaluan derasnya.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      beneerr… aku juga suka yg air terjun dgn warna air cakep gini… tp hati2 juga, krn ada bbrp air, yg kalo wrnanya cantik, malah bahaya loh, krn mengandung kaolin misalnya

  61. Lahiya mengatakan:

    gitu ya warnanya, krn alga kali ya

  62. Aban mengatakan:

    Memang sesuai utk bawa kanak-kanak main di air terjun. Tapi kena berjaga-jaga jugak utk memastikan tiada sebarangan bahaya berlaku.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      tapi kalo ke air terjun ini aku ga saranin anak2 dibawa.. gila capek bgt.. apalagi ada bbrp bagian jalan di mana kita harus pegangan ama tali… susah banget bawa anak sambil pegangan tali…

  63. hendrat mengatakan:

    rasa capek kebayar kalo dah sampe, pemandangan yang luar biasa di tambah udara yang nyessss seger bener 🙂

  64. Oncom man mengatakan:

    bersakit sakit dahulu bersenang senang kemudian,memang jauh perjalanan yang harus di tempuh tai dengan pemandangan indah yanga akan didpatkan suam akan terbayar lunas

  65. Arifudin mengatakan:

    tempatnya keren, ada pemandangan uniknya juga, , itu yang lagi mandi..

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hahahaha…. eh tapi air terjun ini skr lg ditutup mas… krn kemarin longsor dan makan korban jiwa.. gatau deh apa udh dibuka lg ato blm

  66. Muhammad Asyrof mengatakan:

    Mbak Fanny, kalo dari Palemmbang kira-kira berapa ongkos minimalnya?

  67. Ahmad Fauzul Ghufron mengatakan:

    suasananya masih asri, dan masih perawan,,, tetapi aksesnya kok kayaknya masih sulit ya…
    air terjunya cantik banget..

  68. yuzarsif mengatakan:

    Lelahnya bakal ilang pas sampe ditempat tujuannya.
    Bagus banget pemandangannya.

  69. masbidin mengatakan:

    kebayar bener tuh, rasa capek yang dirasa dengan keindahan luar biasa

  70. Keke Naima mengatakan:

    kalau harus pakai guide, berarti gak ada penunjuk jalannya, ya?

  71. Penulisngapak mengatakan:

    Makasih ka reviewnya. Kalo mau kesini harus berpikir lagi nih..
    Tapi pemandangannya lumayan juga, apalagi buat selfi kayanya seru

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      tapi hrs tanya dulu apa jalurnya udh dibuka lagi… krn baru2 ini ditutup krn ada longsor dan makan korban jiwa mas

  72. pastiguna mengatakan:

    kayaknya tempatnya masih alami banget ya

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      banget mas.. tapi ga tau deh apa udh dibuka lg ato ga.. krn sempet ditutup gara2 longsor yg makan korban jiwa

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.