D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Nov 2022

14

MENIKMATI KULINER KHAS TAKENGON DI LENTAYON CAFE DAN RESTO

menu tradisional khas takengon yang wajib dicoba

MENIKMATI KULINER KHAS TAKENGON DI LENTAYON CAFE DAN RESTO ~ Saat memutuskan untuk stay di Takengon, aku udah bikin list untuk nyicipin beberapa menu kulinernya trutama yang khas. Untung aja, pemilik penginapan tempat kami stay, memberi beberapa rekomendasi di manaΒ  Β bisa icip-icip kuliner khas Takengon yang jarang ada di tempat lain. Salah satu tempat yang dia sarankan, Lentayon Cafe dan Resto, menyajikan menu sajian tradisionalΒ  Takengon yang terkenal.

 

Ofkorslah sarannya kami terima dengan senang hati, kan model makanan daerah begini yang selama ini selalu aku incar tiap traveling.

 

Tapi gilaa sih nyari tempatnya, disesatin bener ama Mbah Gugel. Kami diajak naik ke atas masuk hutan πŸ˜‚. Untung ada orang lokal yang tahu resto ini.

 

Baca: 5 Spot Wisata Takengon Untuk 3 Hari 2 malam

 

Dan buat info yaa, ada 2 tempat yang bernama Lentayon. Lentayon Cafe dan Resto yang kami datangin, dan Lentayon Gegarang Resto. Jadi tolong bedain aja. Yang Gegarang resto aku ga sempet nyobain, jadi ga bisa juga bikin perbandingannya.

 

 

DESIGN DALAM LENTAYON CAFE DAN RESTO

Tempatnya keliatan kecil dari luar, plangnya aja juga ga jelas-jelas amat. PantesanΒ  susah nemu πŸ˜‚.Β  Parkiran ada, tapi terbatas. Tempat ini ternyata turun ke bawah dan luaaaas byangettttt. Cocok kalo mau makan rame-rame.

 

kirain sempit dan kecil, ternyata…..

restoran yang menjual makanan khas takengon

 

Turun terus ke bawah…

cafe takengon yang menjual hidangan khas

 

Dan masih turun lagi ;p

makan apa di takengon

 

 

Area indoorΒ  terbagi 2, yang satunya bertema design kayu, sementara satunya lagi lebih formil. Jujur aku lebih suka yang kayu, kesannya warm and cozy.

 

sampe akhirnya nemu area indoor ini. lebih formil

restoran yang cocok untuk keluarga besar di takengon

 

Tapi kami memilih makan di area indoor yang ini

restoran yang bisa untuk kumpul banyak orang di takengon

 

 

Lalu ada outdoor area yang lebih kecil. Area ini pasti asyik untuk makan di malam hari. Sejuuuuk. Seandainya terang, dari sini bisa melihat danau. Cuma padaya,Β  kami kesananya dinner, ya danaunya ga keliatan :p.

 

area outdoor nya kecil, tapi sejuuuk kalo malam

restoran dengan area indoor dan  outdoor di takengon

 

 

 

 

ANEKA MENU DI LENTAYON CAFE DAN RESTO

Menu yang kami pesan hampir semuanya enaaak, seriuuuus!! Mulai dari aneka jus, kopi sanger, dan aneka kuliner khas Takengon, seperti tumis daun labu jipang, cacah terong Belanda, asam Jing telur bebek, dan asam Jing mujair.

 

restoran yang menjual hidangan asam jing di takengon

 

 

Selain menu khas di atas yang hanya ditemukan di Takengon, kami juga memesan Sop kepiting buat anak-anak, nasi gila buat asistennya mama, tumis cumi ijo dan dimsum buat cemilan.

 

 

MAKANAN KHAS TAKENGON YANG SUSAH DICARI DI TEMPAT LAIN. WAJIB COBA!

Ada 4 kuliner khas yang kami coba di sini.

 

Tumis Daun Labu Jipang, salah satu sayuran khas yang harusss banget dicoba. Ditumis pakai irisan cabe merah, rasanya gurih dan sedikit pedas. Sayurnya ga overcooked, masih tetap segar dan kries saat dikunyah. Warna hijau dari sayurΒ  masih terlihat terang. Selama ini aku hanya makan buahnya, labu jipang, tapi ternyata daunnya bisa diolah.

 

Tumis daun labu jipang, menu yang harus dicoba jika ke lentayon!

menu khas takengon yang wajib dicoba

 

 

Cacah Terong Belanda; samasekali ga kebayang terong Belanda yang biasanya dibuat jus, kali ini dijadikan sambal. Bakal gimana rasanya? Dari plating kliatan cantik, ungu dan malah sepertinya manis. Pas dicobaaa, beuuughhh rasanya nagiiih!!

 

Jadi ini terasi yang dimasak dengan terong Belanda, cabe rawit, gula dan garam. Kombinasi rasa dari semua bahan menghasilkan aroma unik terasi, asam yang pas dari terong Belanda dan pedas dari cabe tentunya. Iniiii cocok bangettt dijadikan sambal tumis daun labu jipang tadi!

 

Cacah terong belanda, ga nyangka kalo rasanya asam pedas!

sambel khas takengon yang wajib dicoba

 

 

 

Asam Jing Telur Bebek, beda lagi rasanya. Miriiip dengan arsik atau asam padeh. Ada butiran andaliman di dalam. Telur bebeknya sendiri diceplok, baru dicampur ke Asam Jing.

 

Asam Jing Telur bebek. nikmat !!

hidangan khas takengon

 

 

Sensasi saat lidah merasakan kuahnya, langsung kebas, karena efek andaliman πŸ˜†πŸ˜…. Mantaaap!! Asam, pedas, gurih. Kombinasi maut sih πŸ˜πŸ‘. Bagi yang belum tahu andaliman, bumbu pedas ini banyak ditemukan di Sumatera Utara, dan rasanya pedas bikin lidah mati rasa kalo kebanyakan.

 

Bentuk andaliman, cabe pedas dari sumatera utara

cabe pedas dari indonesia

 

 

 

Asam Jing Mujair, pesanan adekku. Dari segi rasa, sama aja kayak asam Jing telur bebek, cuma beda di lauk. Berhubung aku ga doyan mujair, jadi cuma icip kuahnya.

 

Asam Jing Mujair, rasanya sama aja kayak asam jing telur bebek tadi

menu tradisional khas takengon yang wajib dicoba

 

 

 

Sop kepiting yang kami pesan buat anak-anak, ternyata banyak seporsi. Telanjur pesan 2 piring πŸ˜…. Tau gitu mah sharing aja mereka.Β  Kepiting dikasih 2 tiap mangkok,Β  kalo ga salah ingat. Ga terlalu kecil, tapi juga ga gede. Enak lah digigit-gigit. Kuah sopnya tipe yang pakai rempah, ini Sop khas Sumatera sekali. Cocok untuk udara Takengon yang dingin.

 

sup kepiting ala lentayon cafe dan resto. Kasih cabe dan perasan jeruk nipis, mantaap!!

sup enak yang wajib dicoba

 

 

 

 

Nasi Gila, dipesan ama asistennya mama. Rasa sih ga spesial, tapi not bad. Di dalamnya ada banyak ranjau cabe rawit 😎😜. Jadi tiap kegigit, beuugh langsung nyebar di mulut panasnya. Topping yang dipakai ayam goreng, telur, dan bakso.

 

Nasi gila lentayon cafe dan resto

menu yang harus dipesan di lentayon cafe dan resto

 

 

 

Lalu, Tumis Cumi Sambel Ijo, menurutkuΒ  B aja. Sama kayak cumi cabe ijo bikinan mba asistenΒ  di rumah. Tapi bagusnya, si cumi empuk, ga alot.

 

tumis cumi sambal ijo, enak sih, tapi ga spesial

makan apa kalau ke takengon

 

 

 

Palingan untuk menu dimsumΒ  aja nih yang paling failed dibanding menu lain. Dimsum ayam berasa keriiing, ga juicy, dikunyah jadi kayak seret, sambelnya juga aneh.

 

dimsum, kliatan aja enak, tapi kering pas dimakan

hidangan khas takengon apa saja

 

 

 

Itu tadi buat menu makanan. Sementara aneka jus yang kami pesan, semuanya sedaaap!!

 

Hot lemon tea sampe nambah beberapa kali. Asam manis, dan panasnya menutupi hawa dingin Takengon.

 

minuman hangat dari takengon

 

 

Jus sawi nenas segaaar. Memakai Nenas yang manis, hingga rasa langu dari sawi bisa tercover.

 

jus sawi nenas, anak-anakpun doyan!

jus sayuran enak

 

 

 

Jus alpukat ga mungkin failed lah yaa ❀

jus alpukat paling enak

 

 

 

Kalo sanger coffee, buatku terlalu pait. Tapi menurut suami, enaaak!

 

sanger kopinya kepahitan kalo buatku

sanger kopi aceh paling enak

 

 

 

 

SISI POSITIF DARI LENTAYON CAFE DAN RESTO

So far, sumpah kami seneeeeng bisa makan di sana.

β€’tempatnya luas, bersih dan nyaman

β€’aneka menu banyaaaak pilihan

β€’rasanya enak

β€’harga ga mahal.

β€’kalo makan di siang hari bisa melihat danau sekalian.

 

restoran enak di takengon

 

Ada live music di hari tertentu

restoran dengan live music di takengon

 

 

 

 

KEKURANGAN LENTAYON CAFE DAN RESTO

Tapi sayangnya, teteeeeup ada kekurangan yaa 😁.

 

Ngitungnya masih manual cuy πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Pake kertas coretan pula. Trus salah itung lagi. Aku sempet ditagih 2X ama mereka. Awalnya di kertas coretan pertama,Β  Β total semua itu sekitar 380ribu something. Ternyata ditagih lagi, karena salah hitung πŸ˜–

 

Total akhir yang harus kubayar Rp412,000. Lumayan murah untuk 10 orang yang makan. Sialnya lagi, ga bisa kartu yaa, wajib cash di sini πŸ˜“.

 

tempat kasir bagus begini kok ya masih manual toh mbaaa

rumah makan enak di takengon

 

 

Semoga sih, ke depannya sistem pembayaran dipermudahlah. Ya kaliii masih pake coretan di kertas, trus ga bisa ewallet atau kartu. Ga semua orang bawa uang banyak kalo keluar kan.

 

Trus, semoga tuh gmaps dibenerin, jadi ga bikin nyasar lagi πŸ˜‚.

 

Tapi terlepas dari kekurangannya, aku sangat ngerekomendasiin tempat ini buat kalian yang penasaran seperti apa rasa masakan khas Takengon yang sebenarnya. Ga bakal nyeseeel, trutama yang suka makanan gurih, pedas dan asam.

 

 

 

 

Alamat Lentayon Cafe dan Resto

Uning kirip, jl Asir Asir. Tansaril. Bebesan. Aceh tengah.

92 tanggapan untuk “MENIKMATI KULINER KHAS TAKENGON DI LENTAYON CAFE DAN RESTO”

  1. Nasirullah+Sitam berkata:

    Langsung kemecer kalau orang Jawa bilang ahhahaha
    Gak ikut nyicip tapi bayangin sensasi kulinernya bikin gimana gitu

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha beneeer mas. Apalagi sesama orang Sumatra yg memang sukanya makanan kaya rempah gini. Liat yg kuah pedas pekat, beugh langsung kebayang2 πŸ˜„

  2. Khanif berkata:

    Jus alpukatnya menggoda banget sih, jadi inget sewaktu di jkt pernah punya temen yang suka banget beli pop ice rasa alpukat, pernah nitip sama aku buat beliin pop ice rasa alpukat, tapi habis, aku beliin yang rasa lain dan dia gak mau, malah minta balikin duitnya 🀣

    Makananya manteb-manteb ya, fa kebayang rasa kayak gimana hihi 😁

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Pop ice yg aku pernah minum cuma yg coklat 🀣. Ada ya alpukat.

      Dan ntah kenapa kalo bikin sendiri rasanya itu ga bisa se-smooth buatan resto πŸ˜„. Dasar akunya yg ga pinter ngolah kayaknya πŸ˜…

  3. Sulis berkata:

    Eh…daun labu/jipang gitu enak to ditumis. Tak kira buahnya aja yang enak.. daunnya kan kasar2 gitu mba klo masih di pohon

    Nyobain masak ah, klo pas liat yang njual daunnya.

    Btw, iya sih…klo resto gede gitu…agak aneh aja klo ngitungnya masih manual. Klo mereka bisa menerima pembayaran kartu/dompet digital kan segmen konsumen mereka makin lebar..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Baru tau juga aku mba 🀣. Malah jujur aja ga pernah liat daunnya. Kan kalo dipasar buahnya udh ga ada daun. Aku pikir tadi daun pakis loh. Mirip. Ternyata bukan.

      Naaah untungnya pas ke Aceh itu aku bawa cash banyak. Karenaaaaa di sana cuma ada bank syariah kan. Dan aku ga punya rek syariah. Drpd kenapa2, aku tarik duit langsung banyak pas kesana.

      Soalnya kartu bank konvensional ga akan bisa dipake. Trus gopay ovo dkk aku juga ga ngeliat ada. Apa mereka anggab itu ga sesuai syariah kali ya? Krn ada paylater nya?

  4. Hanny+NR berkata:

    Mba Fanny, aku doyan banget daun labu, lebih sering aku rebus aja buat campuran pecel atau urab aduuuuh enak banget. Daunnya berteksturbdan gak gampang loyo biarpun udah seharian.

    Hari ini gak bisa debit harus cash agak gimana gitu, karena aku sama suami jarang ngantongin uang cash lbh dr 500 (aku malah paling banyak 200) hi..hi… Sering hilang dompet soalnya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Oh jadi memang tekstur aslinya ga gampang loyo ya mba. Pantesan pas dimakan juga msh berasa crunchy gitu sayurnya. Enaak sih. Dan iya teksturnya khas banget. Aku pikir ini daun pakis loh.

      Aceh ini karena nerapin syariah makanya agak susah kalo mau cashless. Mungkin kalo punya tabungan BSI, kartunya bisa diapke utk debit. mungkin loh yaaaa. Aku ga nanya Krn ga pake BSI. Rekeningku konven semua.

      Makanya pas kesini udh jaga2 bawa cash banyak mbaa. Untungnya kartu HSBC ku bisa dipake utk tarik duit dari ATM BSI. Tapi ga bisa kalo digesek di resto . Pake CC jangan tanyalah. Terlarang itu 🀣🀣. Trus ovo gopay shopeepay dkk ga bisa juga. Apa Krn ada pay later Yaa πŸ˜…

  5. Myra (Jalan-Jalan KeNai) berkata:

    Saya tuh selalu tertarik dengan menu yang kuahnya terlihat banyak dan pekas kayak gini. Udah kebayang bakal kaya rasa. Sayangnya jauh buat saya datengin hihihi.

    Daun labu memang enak. Mamah saya suka beli. Tapi, hanya dijadiin lalapan. Prosesnya cuma direbus. Kayaknya saya pengen coba diolah kayak gini. Penasaran rasanya kalau udah diolah.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tapi untungnya di JKT restoran Aceh ada beberapa mba. Walopun ada yg biasa aja, tapi aku juga Nemu bbrpa yg rasanya mendekati otentik πŸ˜„. Agak terobati lah. Makanan Medan nih yg jarang ada, kalopun ada ga halal 🀣. Susah jadinya . So far baru nemu 1 yg halal.

  6. Turiscantik berkata:

    Bumbunya keliatan medok banget ya mbak.. Duhh seneng aku kalau makan bumbunya ngak pelit begitu.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Samaaa mba. Apalagi lidahku udh puluhan tahun terbiasa Ama makanan begini. Pas pindah ke Jakarta dan nikah Ama orang solo, baru deh adaptasi Ama makanan yg simple bumbu πŸ˜„

  7. marfa berkata:

    Ngeliatnya kaya rasa banget hidangannya Mbak Fann, katanya memang kalau kuliner Aceh itu identik dg rempah-rempah ya? Terus harganya segitu utk 10 org jg termasuknya terjangkau, sebanding dg tempat dan rasa makanannya hihi.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sumatera selalu kaya rempah masakannya yg bikin rasanya jadi kaya juga mba πŸ˜„. Cuma ya itu masaknya pusiiiiing, Krn bumbunya banyak dan biasanya lama 🀣. Mamaku dulu jago masak makanan Aceh dan Sumatera, tapi ya itu ga nurun ke anaknya yg suka makan tp benci masak ini 🀣

  8. Rivai Hidayat berkata:

    Aku pas di takengon lupa makan apa aja. Lidah ini ga peka buat jadi pengingat rasa..hiiks
    Tapi aku ingat pernah jalan kaki nyari makan di area (bekas) terminal. Jadi di sana kalau malam hari banyak tenda berjualan. Pilihannya banyak dan beraneka macam jenis makanan. Bahkan beberapa tenda buka sampai pagi.

    Orang sekarang kalau pergi ga banyak bawa duit cash. paling sedia beberapa ratus ribu aja buat jaga. Sisanya mengandalkan hape dan kartu..wkwkwk

    Beberapa kali aku melihat point di gmaps melenceng dari titik sebenarnya. Hal ini bisa terjadi karena ketika mendaftarkan lokasi tersebut, gps masih proses cari lokasi. Jadi posisi belum akurat tapi sudah disetujui saja. sebetulnya kita juga bisa ngedit lokasi tersebut. Beberapa kali aku mengedit lokasi di gmaps karena kurang sesuai. Tipsnya sih kalau pas ngedit sebaiknya di zoom in besar, sehingga point tetap sesuai dengan lokasi yang sebenarnya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Oalaaaah bisa di edit ya mas. Tau gitu aku edit titiknya.beneran menyimpang bangettttt.

      Naaah, untungnya pas ke Aceh aku kan sadar kalo ini kota syariah. Makanya aku udh jaga2 bawa cash mas. Apalagi rekeningku mana ada yg syariah, semuanya konvensional 🀣. Ga bakal bisa kepake, termasuk CC. Trus mikirnya juga gopay, shopee pay , ovo ragu bakal hidup, karena biar gimana mereka ada paylaternya. Jadi pasti dianggab ga syariah.

      Makanya aku bawa cash. Pusiiing memang πŸ˜…

  9. herva yulyanti berkata:

    wah asli mba baru tahu yang daun labu jipang sama sambal terong Belanda penasaran apalagi deskripsi mab tuh bikin pengen coba kwkwkw..
    belum ada nih di Cimahi mesti coba dulu ke sana baru deh bikin kuliner khas sana di sini :p btw sedih bgt ngitungnya masih manual pake salah pulak apalagi masih harus cash mba padahal zaman now sih harusnya udah mudahin pake qris yah

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku kalo labu jipang udh tau lama, tapi Sama daunnya baru tau pas makan di sana mba. Ternyata mirip daun pakis dikiiit ya. Enaak ternyata. Di pasar ga pernah Nemu daunnya. Buahnya Mulu yg dijual.

      Nah itu diaaa, pusing juga kalo hrs cash. Aku keberulan bawa cash banyak Krn aku tahu Aceh itu syariah. Jadi bank yg ada cuma Bank syariah. Aku kan pake bank konven semua πŸ˜‚. Trus ovo gopay dkk aku rasa ga ada Krn mereka ada paylaternya kan. Termasuk ga dibolehin Ama syariah πŸ˜…

    • Satria Mwb berkata:

      LENTAYON CAFE… Dari tempatnya memang sudah cukup nenarik dan artistik. Bahkan yang luar biasanya lagi menu makanannya, Menu khas yang tidak pernah ada ditempat lain.😁😁 Untuk masalah kekurangannya mungkin karena posisinya yang didaerah bukan dikota, dan bisa juga pembeli lebih dominan membayar dengan uang tunai.

      Dari sekian menu makanan saya lebih tertarik dengan Andaliman mirip rendang tapi itu entah ikan atau daging soalnya hampir tenggelam pada aroma bumbu rendangnya.πŸ˜‚πŸ˜‚

      • Fanny Fristhika Nila berkata:

        Telur bebek mas 🀣. Di ceplok, terus dikasih kuah asam Jing ini.

        Naah itu diaa, di Aceh sini kebanyakan cash, makanya resto gini pun masih cash aja bawaan. Apalagi bank di sana kan cuma ada syariah. Boro2 bisa pake CC , gopay dkk juga ga bisa mungkin Krn ada paylater nya Yaa. Jadi ga dianggab syariah πŸ˜…

  10. Dani berkata:

    Semoga kapan-kapan bisa jalan-jalan ke Aceh ^_^

  11. Lisdha www.daily-wife.com berkata:

    Waa…baru tau terong belanda bisa dibikin sambal. Jadi penasaran ama rasanya. Kalau sayur daun labu, ini kayaknya dulu di kampung aku kadang makan, dibikin lodeh gitu. Tapi samar2 sih mbak ingatanku hehehe.

    Btw pas di sumut aku tidak mencari2 kuliner aceh. Gara2 pas diajak ke mie titi bobrok aku merasa ga cocok, jadi kayak langsung menentukan kalau “rasa masaka aceh” ga cocok di lidahku. Padahal, belum nyobak yg lainnya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mbaaa mie Aceh Titi bobrok itu ga rekomen samasekaliii πŸ˜‚. Aku pun ga sukaaa rasanya. Ga mantaaap. Makanya tiap ke Aceh aku ga pernah mau makan di sana lagi. Cukup sekali πŸ˜…. Asal tahu aja.

      Cobain mie Aceh yg di Medan Johor ini, itu baru mie AcehπŸ‘

  12. Nurul Mutiara R.A berkata:

    Dari awal baca dan lihat jalan masuk yang cenderung sempit, aku juga gak nyangka mba kalau tempatnya demikian luas. Lebih-lebih, sajian menunya unik-unik.

    Ada sayur daun labu yang notabene jarang bgt dijadikan masakan di resto. But ya, aku kaget juga pas baca bagian akhir. Masih manual? What?

    For all, cafe ini aku bilang memang unik sih hehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mungkin Krn mereka syariah juga sih mba. Susah jadinya mau pake CC atau kartu yg bukan bank syariah. Makanya aku dari awal memang bawa cash banyak Krn takut susah pembayaran. Dan bener kan ternyataaa

  13. NA berkata:

    Saya suka makanan pedas dan jarang dapat rasa.
    Alamak potong rasa seronok kalau kira harga makanan silap. Patut guna kalkulator untuk mengira. Mungkin tidak akan datang kalau masalah begini terjadi.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Jujur saya sempet kesel pas mereka tagih lagi. Ga profesional sungguh. Tapi saya masih mau balik lagi kesana Krn memang rasa makanan yg enak, dan staffnya ramah. Tapi serius, kesalahan hitung itu fatal sbnrnya. Bikin kurang percaya ya kak

  14. Gita Sarrah berkata:

    Wih tempatnya kayak hidden gem gitu ya? harus ke bawah dulu turun tangga tapi ternyata tempatnya luas banget. Jujur saya kabita liat menu2 makanannya. Secara saya seneng coba menu makanan baru. Dan saya kepo sama andaliman, adrenalin banget ya, bisa bikin lidah kebas kalo makan kebanyakan haha.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaa tempatnya ga nyangka seluas itu mba. Padahal diliat dr depan kecil bangeeeet. Cakep sih ini

      Andaliman biasanya utk masakan orang Batak. Tapi mungkin di Takengon ini mereka pakai juga utk asam Jing tadi. Aku pernah mba masak pake andaliman, dan supaya mantep aku KSH segenggam tangan. Akibatnya, lidahku kayak bepasir wkwkwkwjwk, ga bisa ngerasain apa2 🀣🀣🀣. Kapoook jadinya. Sejak itu masaknya dikit aja

  15. Nurul Sufitri berkata:

    Waaaahhh…kuliner khas Takengon di Lentayon Cafe and Resto ini bener2 manjain lidah deh. Masakan yang melimpah bumbunya ya dan pedasnya terasa banget. Orang2 Sumatera memamng doyan pedas ya mirip kayak orang sunda. Sop kepiting, tumis cumi cabe ijo, nasi goreng gila dll wuuuiiih kelihatan nampol πŸ˜€ Makan bersepuluh luar biasa ya itungannya murah. Minumannya juga gemesin banget. Restonya bersih dan nyaman, lampu romantis hihihi… Mungkin nanti akan ada kemajuan pembayarannya bisa pakai kartu supaya memudahkan customer ya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku ga yakin selama masih syariah apa bakal bisa kartu atau ewallet. Transfer palingan. Tapi ya sudahlaah, toh dr awal ke Aceh Takengon aku udh sadar di sana hanya pakai bank syariah. Jadi memang udh niat bawa duit cash banyak mba. Dan bener kan, ga bisa pake kartu atau ewallet πŸ˜„.

      Makanya aku sukaaaa bgt masakan Sunda. Enak dan pedes. Cocok Ama lidah sumatraku πŸ˜„πŸ‘

      • ainun berkata:

        aku salfok sama labu jipang, aku liat sekilas kayak sayur pakis. Mirip

        sop kepiting, duhh aku belum pernah icip hahaha, kok kayaknya seger gitu ya, sop terus kuahnya ada khas seafoodnya gitu

        buat aku yang jarang bawa cash banyak, agak susah juga kalau nemuin tempat yang nggak bisa cashless. Kalau datengnya rame-rame masih dibantu bisa patungan juga

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Samaaaa, aku pikir tadinya pakis, Krn mirip. Ternyata daun labu jipang juga mirip begitu.

          SOP kepiting aku emmang sering makan, bahkan pas di Aceh dulu mba. Mungkin Krn Aceh tempat aku tinggal dulu daerah pesisir, jadi mama sering ngolah kepiting. Di bakar, digoreng, dijadiin SOP begini. Makanya udh biasa. Jadi pas liat ada sup kepiting, langsung pesen. Udh lama bgt ga makan itu, Krn di JKT kepiting mahal 🀣

      • Nurul+Sufitri berkata:

        Aku selama ini cuma makan buah labu aja. Belum pernah makan daun labu jipang hehehe. Makin pemasaran ya, apakah kayak kangkung atau bayam wkwkwkwk πŸ˜€ Iya, masakan sunda emang cocok sama orang Sumatera ya sama2 pedas. By the way, terong kalau dijus itu susah bayanginnya hahahah πŸ˜€

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Mba pernah coba daun pakis? Daun labu jipang mirip Ama daun pakis 😁. Tadinya aku pikir itu daun pakis ternyata bukan.

          Terong Belanda ya mba , bukan terong biasa yg dijadiin sayur itu 🀣. Beda banget soalnya. Kalo terong Belanda memang fungsinya di jus yg utama. Segeeer banget. Tapi aku belum nemu jus terong Belanda yg enak di Jakarta. Mostly kebanyakan air. Yg di sumatera enak2, pas ngeraciknya

  16. Eni Rahayu berkata:

    Mbak, menunya bikin ngiler deh hahaha enak2 nih kayaknya karena berbumbu banget kayaknya ya. Btw, mujaernya kayak enak banget gitu tapi sayangnya mbak Fanny gak suka ya. Btw, masakan aceh itu emang bumbunya banyak gitu ya? Kayak mie aceh itu kan rempahnya banget kerasa

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mujaer aku ga suka Krn banyak durinya itu mbaaa hahahahah. Aku suka ikan yg durinya ga nyusahin 🀣.

      Iyaaa, bukan cuma Aceh, tapi makanan sumatera, itu kaya rempah semuanya. Pokoknya kalo ga rempah, kayak ada yg kurang mba πŸ˜…. Makanan Medan, Padang kan rempah semuanya.

      Makanya lidahku yg udah terbiasa Ama makanan pekat gitu, hrs adaptasi pas pindah ke JKT, apalagi dpt suami solo πŸ˜„

      • Sandra Hamidah berkata:

        Nama menunya unik2 mba, aku baru denger. Cuma penampakan aku paling suka yang kepiting dan nasi goreng heheh jadi laper deh

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Hahahaha it paling familier Yaa πŸ˜„. Tapi hrs cobain yg paling khas nya mba. Kalo suka asam dan pedes cocok sih. Tapi kalo ga suka asam, agak susah memang πŸ˜…

  17. lendyagassi berkata:

    Berasa mau nyanyi lagunya NCT DREAM, “Cash…cash…cash!”
    Hhaha…tapi ini ujian banget sih.. Dari mulai perjalanannya menuju Lentayon Cafe gak mudah sampai cara bayarnya yang ehheem.. Apakah deket cafenya ada ATM, kak Fan?

    Aku juga suka banget vibesnya.
    Berasa bobok, bangun, makan. No…no..pekerjaan rumah tangga, no pusiang pusing ngingetin anak sekolah. Hahhaa..surga perempuan banget!

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Soalnya mba, Aceh ini kan aturannya syariat Islam. Jadi memang bank yg di sana hanya ada bank syariah. bSI thok. Dan aku ga pake bank syariah. Makanya dr awal ke sini aku sbnrnya udh nyiapin duit cash, takutnya jarang ketemu ATM. Untungnya ATM bank yg aku pake bisa ditarik dr ATM BSI, cuma ATM nya jarang2 🀣. Jadi tiap ketemu ATM aku tarik banyak aja

  18. Ophi berkata:

    Ke Takengon kmrn aku coba menu yg serupa di Gegarangan fan…
    Enak2 krn bumbunya ga berat, bahan baku fresh, otentik

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah itu mba, aku tau restoran 1 lagi. Tapi memang Krn pilih yg paling Deket dan rting paling tinggi, makanya pilih yg lentayon kafe. Tapi harusnya sih enak juga Yaa resto 1 nya. Soalnya selama di sana, makanan yg aku coba enak semuabπŸ˜„

  19. Avizena berkata:

    Huaa akhirnya bisa buka blog Kak Fanny.
    Penasaran ama kopi sanger.
    Makanan tradisional emng paling enak dimakan di tempat aslinya ya. Dan unik2. Terong Belanda dibikin sambal gitu jadi asam manis pedas ya?

    Untuk dimsum udh keliatan ga membangkitkan napsu makan wkwkw.

    Sayang bgt tempat bagus tapi ngitung masih manual gitu.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mba, itu kenapa aku males cobain suatu makanan daerah yg dijual di Jakarta misalnya. Krn kebanyakan ga otentik lagi. Mendingan pas aku ke kotanya, baru aku coba. Biar puas πŸ˜€

  20. Satria Mwb berkata:

    Lhaa kok komentar gue loncat keatas bukannya dibawah??? 🀣🀣🀣

  21. Peri Kecil Lia berkata:

    Wah, ini sih kalau siang bakalan bagus banget viewnya ya, Kak!! Paksu Kakak pasti seneng banget foto-foto di sana 🀭

    Kalau dilihat dari menu-menunya, semuanya unik-unik! Aku belum pernah lihat sebelumnya. Di Takengon rasa khasnya tuh asam ya, Kak? Sepertinya hampir semua menu yang Kakak pesan ada rasa asamnya hahaha.
    Semoga segera mereka bisa adakan pembayaran dengan debit atau qris πŸ™πŸ» soalnya agak sulit ya kalau harus bayar cash, jaman sekarang kan orang jarang bawa cash banyak-banyak, kalau pas cashnya kurang, gimana ya πŸ˜‚

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Asam pedas rata2 masakan di sana Li πŸ˜„. Tapi makanan yg begitu justru aku suka. Segeeer langsung mata πŸ˜„πŸ‘.

      Moga aja banyak restoran yg mulai bisa cashless Yaa. Aku biasanya kalo uangnya ga cukup, langsung minta TRF ke rek si penjual 🀣. Apalagi di sana bank yg ada cuma BSI thok, kan harus syariah.

      Untungnya ATM ku bisa ditarik di ATM BSI, tp masalahnya tuh ATM jarang banget kliatan 🀣. Jadi tiap ketemu aku tarik banyak

      • Peri Kecil Lia berkata:

        Wahh, kalau asam pedas kayaknya aku bakal suka juga πŸ˜†. Selama ga asam manis, masih aman wkwk
        Soalnya kalau ada manis-manis gitu, aku suka mager makannya 🀣

        Untung banget kalau memang bisa transfer ke rek penjualnya. Kadang ada penjual yang nggak ngerti M-banking, makin susah deh bayarnya πŸ˜‚.
        Dan untungnyaa masih bisa tarik di ATM lain! Wkwk. Kalau nggak, perjuangan banget lah buat cari cash di sana 🀣
        Semoga sekarang udah bisa pakai QR ya bayarnya wkwk

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Semoga ya Li, padahal kalo QRIS kan mempermudah Yaa.

          Tenaaaang … Makanan di Aceh ini cendrung asam pedas kok. Asam manis ga ada 🀣. Kecuali untuk rujak Aceh. Tapi memang harusnya begitu πŸ˜‚.

          Setidaknya walopun ga bisa pake kartu di sana, tapi selama bisa transfer ke rek penjual, aku masih oke laaah

  22. ranabalci berkata:

    Asam jing itu maksudnya kyk asam jawa atau gmn fan? atau asam yg ada didaerah takengon, penasaran sm sambel terong belanda

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mba belum pernah coba asam padeh masakan Padang? Kalo di Aceh, asam nya itu dari belimbing wuluh mba. Rata2 kalo masakan sumatra pake itu buat rasa asam. Lebih segar drpd asam Jawa πŸ˜….

  23. Mbul Kecil berkata:

    Desain tangganya cakep….ada pola pola nya…kapasitas restinya juga gede sangat. Aku langsung terhenyak liat nama nama menunya…beneran baru banget di telingaku…tadi aku baca andaliman pedes…andaliman kayaknya bumbu rahasia enak masakan medan ya mba fanny…tapi ternyata di takengon dipake juga. Asam jing ini juga asli baru banget aku denger….pas diblend ma telor ceplok kebayang rasanya kok kayak asem gitu ya hahahhaha….kalau yang sayur daun waluh itu asli bikin kemlecer…secara aku suka banget ama sayur sayuran dari dedaunan unik dan jarang ditemuin di sini

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Samaaa, aku juga sukaaa sayurannya. Apalagi pas dicocol Ama cacah terong belanda nit, beuuughhhh cocok bangetttt. Asam segeeer pedes jadinya.

      Asam Jing ini sbnrnya ga aneh sih, apalagi kalo kamu pernah coba asam padeh di restoran Padang. Mirip banget. Cuma ini LBH kental aja. Asam padeh kan lebih encer.

  24. mrhanafi berkata:

    nakanannya kelihatan enak-enak ya..

    terliur juga tengok

  25. Reyne+Raea berkata:

    Itu mah termasuk murah Mba, untuk 10 orang, dan semua pesan masing-masing, murah itu mah, mana enak ya, khas pulak.
    tapi kalau liat, saya malah ngiler sama kepitingnya Mba, keknya segar tuh πŸ˜€
    Apalagi dibikin sup ya, dan kepitingnya masih segar, duh kebayang enaknya πŸ˜€
    Ini masakannya full rempah banget ya Mba, kebayang ikan dimasak penuh rempah gitu, apalagi ikan segar, rasanya lebih mantap.
    Kalau daun labu saya sering makan sih, tapi biasanya nggak ditumis, tapi dimasak bening, biasanya sama bunga labu dan labu yang masih kecil atau masih mentah banget, enak dan ada manis-manisnya gitu

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya Rey, enak2 dan sbnrnya ini murah sih. Apalagi yg kami pesan banyaaak. Ada beberapa yg lebih dr seporsi. Jadi itung2annya murah. Cuma sebelnya Krn ga bisa cashless dan salah itung tadi 🀣. Kan jadi agak kurang percaya yaaa πŸ˜…

      Sup nya enak memang. Kepiting nya termasuk yg segar. Ga amis. Aku agak males kalo sup kepiting tapi amis gitu. Pernah cobain yg begitu soalnya. Malah eneg.

      Kalo mujair Krn aku kurang suka sih, durinya itu loh, nyusahin hidup 🀣🀣

  26. kade berkata:

    aku suka mujair, tapi jangan suruh bersihin deh, itu ikan banyaaak banget lumpurnya. hahahahha

  27. kestrel berkata:

    I think sitting outdoors will be good fun. The food is glorious – sedap. Assam bebek is not eaten here although I think I will like it, only assam ikan is popular. The drinks are so cool and inviting esp as I sit here on a really hot day. Enjoy

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yes, I never find duck culinary everytime traveling to Malaysia πŸ˜…. I thought it’s not many used by Malaysian. You should try kak kestrel. It’s delicious, as well as the egg .

  28. wak Lat berkata:

    melihat gambar2 makanan yg enak2 semuanya ., ;p

  29. Rudi Chandra berkata:

    Menunya unik-unik juga ya. Kayak daun jipang, soalnya selama ini kan biasanya yang diolah buahnya.

    Terus tuh sambal terong Belanda, biasa jadi jus, malah jadi sambal.

  30. Yudichu berkata:

    Menunya unik-unik yaa mba, penasaran asam mujairnya, kayanya enak. Cacah terong belanda juga unik banget, sambel tapi dari terong belanda haha.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      ENAAAK mas. Kalo suka makanan yg cendrung pedas dan asam, pasti cocok sih makanan Aceh. Rempahnya juga kuat. Mungkin Krn aku orang Sumatra, jadi udah terbiasa dengan makanan berempah gini

  31. Marina - The Spice To My Travel berkata:

    Mbaak aku ngiler dong ini udah tengah malem lihat blogpost makanan mbak Fanny nii~~
    Duh itu sup kepitingnya kelihatannya enak bangeet terus dicampur dengan sayur jipan sama sambel terong belanda duhh mantap banget itu di lidah..
    Aku baru tau kalau terong belanda bisa dibuat sambal terasi gitu, unik ya, padahal kan biasanya untuk jus aja..
    Oiya itu ikan mujairnya dari danau yang terkenal di Takengon itu bukan ya mbak haha πŸ˜‚

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bisa jadi mbaaa πŸ˜‚. Soalnya kan Takengon tinggi letaknya, ga ada laut. Bisa jadi ikan mujair nya dari danau. Tapi yg terkenal dari danaunya itu ikan depik namanya. Ntr ada di postingan kuliner selanjutnya πŸ˜„πŸ˜˜

  32. Heni berkata:

    Hai mbk…yg sy tau itu sayur daun labu di santen gtu..paket irisan cabe ijo yg banyak..dan di tambah potongan ikan asap…syedeep..nama menunya unik” yaa…sy jg suka makanan yg pedas asem..bikin selera makan..sy kira andaliman itu rasanya sepet dan asam…gak taunya pedes yaaπŸ€”

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Uwaaah aku juga kebayang itu pasti sedeeeep. Dulu asistenku yg lama sering bikin masakan pake ikan asap mbaa, enak bangetttt. Iyaaa makanan di Takengon ini cendrung asam pedes mbaa. Aku cocok, mungkin Krn aku lama di Aceh dulu, dan terbiasa Ama makanan rempah kuat. Apalagi di Tapanuli, kampungku, makanannya pun begini.

      Andaliman itu pedes dan bikin lidah mati rasa 😁

  33. Matius+Teguh+Nugroho berkata:

    Asam jing mujair, tumis cumi, dan sup kepitingnya menggoda banget mbak 😍

    Nasi gilanya beda dengan yang di Bandung atau Jawa ya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaa nasi gila di sini ga terlalu rame kayak di Jawa sepertinya Yaa .kalo di Jawa kayaknya semua serba dimasukin hahahaha.

      Kuliner di sini itu cocok buat yg suka makanan berempah pedas mas. Tipe masakan sumatera memang begini sih

  34. anies berkata:

    nasi gila? hahaha tergelak saya dibuatnya. bila tengok, sama macam nasi goreng USA (udang, sotong [cumi], ayam) di sini.

    btw lauk-pauknya semua menyelerakan. rasa-rasanya nanti nak repaet lagi tak makan di sini?

    hahaha…kalau guna Waze atau Google map, usah letak 100% kepercayaan. nasib baik hutan. kalau ke planet Marikh lagi susah heheheh

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah kalo di sana disebut begitu ya kak… Kalo di sini nasi gila, saking ramainya lauk yg dimasukkan. Malah kalo di Jawa dicampur sekali Ama mie juga 🀣. Makin gila memang hahahah.

      Betuuuuul lah, pakai Waze atau gmap ini bagusnya di negara atau kota yg dah maju. Saya pakai gmap saat di Jepang aman-aman saja. Tapi kalo udh di kota2 kecil, wassalam lah. Ntah dibawa kemana2 🀣🀣

      • anies berkata:

        mungkin ya. sebab tengok dari segi gambarnya, macam nasi goreng USA. tak pernah try ke masa duduk penang dulu? kalau tak pernah nanti datang sini, kita pergi makan sama-sama ya? confirm tak gila hahaha

        saya personally lebih banyak guna google map even di kawasan kampung. waze ni kurang percaya sikit kecuali kalau ada police roadblock πŸ˜‰

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Yg saya ingat nasi goreng biasa yg pernah saya Icip πŸ˜„. Tapi dulu favorit saya char kwe tiaw. Tak pernah failed rasanya πŸ˜„πŸ˜.

          Eh saya pun LBH percaya gmaps drpd Waze. Lebih parah kadang rekomendasi rute nya 🀣. Makanya tak pernah install lagi Waze.

  35. Mugniar berkata:

    Sukaa lihatnya, lanta kafenya dari papan …. saya suka sekali bangunan dengan lantai papan. Btw, makanannya menggoda, saya suka makanan yang berempah seperti yang di tulisan ini.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Soalnya di Sulawesi makanannya juga cendrung rempah kan mba. Jadi aku yakin pasti cocok Ama makanan Aceh. πŸ˜πŸ‘

  36. Tekno Kediri berkata:

    khas sulawesi kah ? tapi citarasa Indo banget ya, bersantan dan banyak rempah

  37. Shovya berkata:

    Wahh.. tempatnya unik banget dan cukup cozy kayaknya. Menu makanannya hampir semuanya aku belum pernah coba kecuali nasi gila, cumi dan dimsum, kalo yg lain masih terdengar asing. Tapi pengen coba juga gimana cita rasa makanannya huhu ngilerr..

    Pembayaran dan sistem kasirnya masih manual, padahal tempatnya sudah cukup modern dan sasarannya bukan kalangan menengah ke bawah lagi kayaknya ya mbak. Pasti susah sih buat yg biasa cashless.

    Wkwkw gmaps nya menyesatkan ya mbak πŸ˜†

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku ga tau deh apa ini ada hubungannya Ama syariah, makanya mereka ga bisa pake yg pembayaran ewallet dkk, atau gimana yaaa. Susah juga memang. tapi untungnya mereka msh mau transfer ke rek. Jadi kalo ga bayar tunai, aku TRF ke rek Restorannya mba. Untungnya bisa πŸ˜„. Tapi Krn udh tau sistem syariah Aceh, jujurnya aku juga tarik duit banyak pas kesini.

  38. Ria berkata:

    kebanyakan di daerah memang gak bisa pake kartu bayarnya, pasti maunya tunai… Kirain udah pada pake scan QR yah… hahahah… Tapi memang mantep sih, 400-an buat makan 10 orang itu udah wuoh banget. AKu minat sama asam jing mujair dan sup kepiting ^_^

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah iyaaa. Kdg jadi bingung kalo ke tempat yg masih harus cash gini. Cuma anehnya ya mba, aku kalo di LN LBH suka cash. Makanya aku selalu bawa cash ke LN. Takut aja kalo pake xc atau debit bakal hack atau rate yg jelek hahahaha..

      Cuma di negara sendiri aku cashless banget

  39. Yoga Akbar berkata:

    Warteg aja sekarang udah ada yang bayar pakai dompet digital gitu kan. Sayang sih kalau sekelas kafe & resto masih khusus uang tunai. Apalagi sampai hitung manual dan berujung salah hitung. XD

    Tapi mengingat daerahnya, yang barangkali pemiliknya tergolong menghindari bayar debit atau sejenisnya (soalnya masih banyak yang menganggap bank itu riba dll.), saya mah maklum.

    Saya entah kenapa kurang tertarik dengan asam jing. Walau belum coba, tapi dari lihat gambarnya aja lidah langsung gimana gitu. Haha.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah iyaaa Yog. Aku msh maklum Krn Aceh kan syariah yaaa. Jadi agak susah kalo berharap metode pembayarannya kayak kota lain πŸ˜…. Apalagi aku ga tertarik buka rek syariah.

      Makanan sumatera aku akuin berat dan kaya rempah. Jadi orang Jawa yg terbiasa dengan makanan simple dan light, less bumbu, pasti kaget lidahnya Ama kuliner sumatera 🀣. Suamiku aja butuh lama sampe lidahnya adaptasi dengan makanan sini. 😁. Itupun msh blm banyak yg dia suka. Kalipun di makan terpaksa aja Krn istrinya suka kuliner begitu πŸ˜‚

  40. Ezna berkata:

    Sedap juga nampaknya masakan di sini. Sambal ijo cumi tu pasti yummy!!!.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Takengon atau daerah Aceh lainnya, makanan sedaap kak. Ga jauh beda dengan Malaysia. Lokasi pun dekat kan sebenarnya. Lebih dekat Malaysia Aceh drpd Malaysia Jakarta πŸ˜‚.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archives

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archives

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.