D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Des 2022

10

6 REKOMENDASI KULINER SAAT LIBURAN KE TAKENGON

cafe artistik di pinggir danau lut tawar

6 REKOMENDASI KULINER SAAT LIBURAN KE TAKENGON ~Β  Kalo kemarin udah ngebahas tempat-tempat wisata yang bisa dikunjungi dalam waktu 2 malam di Takengon, ga lengkap dong kalo ga menulis rekomendasi kulinernyaaa πŸ˜˜πŸ˜‹. Karena Takengon, walopun termasuk bagian dari Daerah Istimewa Aceh, tapi jujur makanan mereka banyak berbeda ☺. Bisa jadi karena ketidaksamaan konturΒ  geografis juga.

 

Berhubung hanya sebentar di kota dingin ini,Β  aku hanya punya 6 rekomendasi kuliner Takengon yang bisa banget dicoba saat liburan kemari πŸ˜‰

 

1. Lentayon Cafe dan Resto

Cerita detil tentang cafe ini sudah ditulis lengkap di tulisan sebelumnya.

 

Baca: Icip-icip Hidangan Khas Takengon di LENTAYON Cafe dan Resto.

 

Yang pasti Lentayon wajiiib kalian datangin, jika ingin mencoba makanan khas tradisional Takengon, seperti Asam Jing Telur Bebek, Asam Jing Mujair, atau Cacah terong Belanda dan tumis daun labu jipang. Seriously, rasanya nikmaaaaaat bangettt!!! Harga ga usah kuatir, muraah!

 

Aneka menu khas takengon di lentayon resto

hidangan khas tradisional takengon

 

 

2. Rumah Makan Sahabat Baru 4

Kenapa ada embel-embel angka 4, karena cabang restorannya ada banyak dan tersebar di seluruh Takengon 😁. Ga ada alasan khusus kenapa milih yang nomor 4, cuma karena tempat  ini yang pertamakali kami lewatin aja ☺.

 

tempat makan enak dan murah di takengon

 

 

Menu hidangan mirip rumah masakan Padang sih, ada aneka gulai, tapi jagoannya itu ikan depik, yang menjadi ciri khas lauk Takengon, karena cuma ada di Danau Lut Tawar. Sebenernya sih mirip yaa ama ikan wader. Nama aja yang beda πŸ˜….Β  Ini digoreng kering, manteep banget!

 

ikan depik, ikan khas danau lut tawar. Kanan: gulai bebek khas aceh

ikan khas danau lut tawar

 

 

Untuk gulainya juga sedaaaaap! Pedas, berempah khas gulai Aceh. Kami pilih yang lauknya bebek dan ayam πŸ˜‹πŸ˜. Trus cobain juga teh manis mereka, wangi bungaa, manis, kental. Beughhh kenyaaang dan puas selesai makan di sini.

 

aneka menu di rumah makan sahabat baru4

rumah makan enak dan murah di takengon

gulai khas aceh

 

 

Alamat rumah makan Sahabat Baru 4

Jl. Lebe Kader simpang lemah No.15, Kemili, Kec. Bebesen, Kabupaten Aceh Tengah, Aceh

 

 

3. Teluk Mandale Cafe

Kalo pengin makan dengan view ciamik, cobain deh makan di sini! Kafenya  langsung menghadap ke tepian danau Lut Tawar. View jangan ditanya, cakeeep beuuut 😍.

 

Teluk Mandale cafe

cafe cantik di pinggir danau lut tawar takengon

 

 

Yang aku suka yaa, tempat makannya tuh ada indoor, juga outdoor. Naah yang outdoor, ada 1 meja di dermaga persis. Jadi tempat favorit banyak orang. Makanya pas kami kesana, awalnya ga bisa karena udah ditempatin. Eh dasar rezeki, orang yang makan di sana ternyata udah mau pulang. Langsung deh kami siap-siap ngambil tempatnya 😎.

 

tempat duduk di dermaga ini yang tadinya kami pengin datangi

cafe artistik di pinggir danau lut tawar

 

 

TapiΒ  memang belum direstuin makan di spot itu,Β  soalnya baru juga duduk dan foto-foto, trus ujaaaan geeees wkwkwkwk. Walo ada atap, tapi tempias airnya kemana-mana πŸ˜‚. Terpaksa lari deh ke meja semi outdoor yang aman πŸ˜…

 

cafe cantik yang enak untuk nongkrong di danau lut tawar

 

Menu makanan lebih umum, bukan yang unik atau khas. Kayak nasi goreng lobster, kopi, roti, dimsum, yang begitu-begitulah. Tapi not bad kok rasanya. Untuk kopi aku sukaaaa! Harga lupa sih berapa, tapi ga mahal. Untuk kafe secantik ini viewnya, masih sangat reasonable.

 

aneka menu yang kami pesan di teluk mandale cafe

menu makanan yang cocok untuk kumpul rame-rame

 

 

Alamat Teluk Mandale Cafe (TMC)

Sp, Jl. Takengon – Bintang Origon, Mendale, Kec. Kebayakan, Kabupaten Aceh Tengah, Aceh

 

 

4. Galeri Kopi

Ngakunya fans kopi, jangan sampe ga minum kopi Takengon yang terkenal sedunia, kopi Gayo.

 

Ada beberapa tempat kafe kopi unik di sini, Galeri Kopi dan Seladang Kafe. Tapi karena keterbatasan waktu, kami hanya bisa mampir ke Galeri Kopi yang paling dekat dengan penginapan.

 

Galeri kopi takengon

tempat minum kopi yang enak di takengon

 

 

Agaaain yaaa, Mbah Gugel seneng banget godain, diajakΒ  nyasarΒ  dulu demi nemuin nih tempat πŸ˜‚. Ujung-ujungnya sih ketemu, apalagi tempatnyakan terkenal. Cuma ya itu, muter-muter ga jelas awalnya πŸ˜…

 

Keunikan Galery Kopi, pengunjungΒ  diajak minum kopi di tengah ladang kopi. Jadi ada beberapa gazebo, ataupun tempat duduk yang diatur di tengah kebun, atau kalo mau duduk depan bar, deket barista.

 

Tempat duduknya disusun ditengah ladang kopi.

minum-kopi-di-tengah-ladang-kopi

 

 

Aneka kopi ada banyak dengan metode macam-macam. Kalo ga pengen bingung, cobain aja moctail coffee mereka. Ini ga ada di menu. Hanya untuk pembeli yang nanya ke barista, kopi apa yang ga pait hahahaha.

 

Rasanya ENAAAK dan seger. Pait kopinya tetep ada, tapi ga yang strong, ada rasa jeruk dan soda, juga beberapa bahan yang dirahasiainΒ  mereka πŸ‘πŸ˜‹.

 

hidden menu di Galeri kopi, Moctail Coffee

kopi takengon yang paling enak di galeri kopi

 

 

 

Β Untuk temen ngopi pesen pisang goreng deh. Pisangnya sendiri udah manis, untung aja taburan coklat meses, condensed milk, dan keju pas, ga bikin eneg.

 

Pisang goreng coklat keju ala galeri kopi (atas); tahu bandit (bawah)

cemilan untuk teman ngopi

 

 

Cemilan pesananku lama bangettt datangnya. Tahu Bandit πŸ˜†. Milih itu karena namanya lucuk 😁. Intinya sihΒ  ini tahu yang dibalut tepung, tapi isian dalamnya ga ada. Cuma jangan anggab enteng ya, karena pas digigit, onde mandeeee sedaaaap banaaa ini tahunya 😍😍. Lembuuut dan guriiih. Trus dicocolin keΒ  sambel ijo. Tenang aja, ga pedes-pedes amat.

 

Alamat Galeri Kopi

Kayu Kul, Kec. Pegasing, Kabupaten Aceh Tengah, Aceh

 

 

5. Restoran Rooftop hotel Parkside

Kalo ada budget lebih, dan pengen nongkrong cantik di rooftop hotel, hayuuklah mampir ke Parkside Hotel. Salah satu hotel terbaik di kota Takengon. Tadinya kami mau stay di sini, cuma karena mikir ga bisa deketan, karena pasti kamarnyaΒ  pisah-pisah, jadi batal.

 

parkside hotel takengon

hotel terbaik di takengon

 

 

Kafe rooftopnya kewreeeen sih. Lagi-lagi, view-nya ke danau. Kami makan menjelang sore ke malam, suhu drop menjadi 17 Dercel. Sejuuuuk.

 

enak banget duduk-duduk di rooftopnya :D. viewnya langsung ke danau

hotel dengan view danau di takengon

restoran di parkside hotel takengon

 

 

 

Cuma pesen, pizza untuk dibawa pulang, dan Chef Salad Parkside denganΒ  Cesar dressing yang creamy. Enaak! Ada irisan tomat, telur, selada, timun, keju dan smoked beef. Sebenarnya aku lebih suka dressing yang ringan kayak balsamic atau vinnagraite, tapi sayangnya ga ada. Yo wislaah, enak juga sih pake Cesar dressing, tapi kalorinya jadi tinggi wkwkwkwkwkwk.

 

Harga, standard hotel lah yaaa ☺. Tapi percaya deh, ga semahal restoran hotel Jakarta.

 

Alamat Parkside Hotel

Jl. Sengeda, Nunang Antara, Kec. Bebesen, Kabupaten Aceh Tengah, Aceh

 

 

6. Hip Burger

Hari terakhir di Takengon, kami mampir ke HIP burger dalam perjalanan pulang. Karena ternyata melewati resto ini. Uwaaah tempatnya guedeeeee❀❀. B.A.N.G.E.T!! Parkiran luas, pokoknya de best kalo bicara tempat mah!! Mau ajak sekompi tentaraΒ  makan sini juga cukuuuuup πŸ˜‚

 

Tempatnya super luaaas!!

restoran wajib coba di takengon

 

 

Fasilitas komplit, ada playground anak supaya mereka ga bosen, ada kamar mandi bersih, ada musolla. Trus tempat makannya tersebar, bisa di rooftop, atau di dalam. Ada juga part yang menghadap danau Lut Tawar.

 

restoran luas dan besar di takengon

 

Bagian outdoor dari hip burger

restoran nyaman dan luas untuk keluarga besar

 

 

Menu utama udah pasti burger. Ada sih yang lain, tapi lagi ga pengin. Yang kami pesan saat itu, untuk minuman:

 

β€’Avocado coffee float. Wajib pesan kalo suka kopi dan alpukat!

β€’Thai tea float dengan es krim vanilla. Enak tapi ga spesial

β€’sama aja dengan Jus jeruk float.

 

aneka menu minuman di HIP burger

aneka menu minuman enak di restoran aceh

 

 

Untuk makanan, kamiΒ  pesan:

β€’Hip burger spesial. (Rp25k)

β€’Beef Burger (Rp18k)

β€’Cheese Burger (Rp20k)

 

Oke, ngeliat dari harga ini mah bukan murah lagi 😱. Aku jujur ga expect rasa fantastis kalo melihat harga cuma segitu. Dan setelah nyobaiiiiin…..

 

HIP Burger spesial terdiri dari roti yang lumayan empuk, patty ga terlalu tipis, dibungkus telur dadar, keju, tomat daaan abon πŸ˜…. Baru kali ini aku makan burger pake abon πŸ˜‚

 

HIP BURGER Spesial. ga ngerti aku kenapa peralatan makannya malah sendok garpuπŸ˜‚

menu burger enak di takengon

 

 

 

Sementara burgernya si adek, beef burger biasa. Cuma kami lupaa kalo Aceh ini cendrung pedas makanannya, jadi roti burgernya udah diolesin saus cabe ama mereka πŸ˜…πŸ˜“. Anak-anak pada kepedasan jadinya. Tau gitu aku bakal minta saus terpisah.

 

Gitu juga cheese burger Fylly. Si kakak jadi ga bisa makan gara-gara ga kuat spicy πŸ˜’.

 

Oke kalo rasa, ini tuh jangan disamain burger kekinian kayak Lawless,Β  Bossman burger atau aneka burger premium class di Jakarta. Bedaaaa boossss. Seporsi Lawless aja Rp 100ribu lebiiih, ini cuma Rp25ribu saaaay πŸ˜‚πŸ˜œ. Sudah pastilah jomplang antara rasa dan kualitas.

 

To Management HIP Burger, pleaselah jelasin cara makan burger pake sendok garpu ;p

burger-wajib-coba-di-takengon

 

 

Jadi bagi yang lidahnya terbiasa dengan burger kelas atas,Β  jangan ngeluh ‘kok burger giniii’.

 

Sini aku kasih tau yaa, jenis burger di HIP ingetin aku dengan rasa burger jadul yang dulu banyak dijual sebelum McD, Burger King, Carl’s jr dan aneka burger high class menginvasi Jakarta πŸ˜‚. Ngertiii ya sekarang 😁. Lagian harga segitu masa iya ngarep sekualitas burger BossMan πŸ˜†

 

tempat dan beberapa spot di hip burger yang cantik dan luas

restoran ramah anak di takengon restoran dengan outdoor area di takengon restoran dengan parkir luas di takengon

 

 

 

Alamat HIP Burger Takemgon

Jl. Raya Bireuen – Takengon No.km. 7, Paya Tumpi Baru, Kec. Kebayakan, Kabupaten Aceh Tengah, Aceh 24519

 

 

 

Jadiiii, itu tadi 6 wisata kuliner yang bisa banget kalian coba kalo sedang di Takengon. Banyak pilihan rasa dan harga, tinggal pilih mau cobain yg mana. Semuanya juga gapapa, aku jamin rasanya unik dan enak πŸ‘

76 tanggapan untuk “6 REKOMENDASI KULINER SAAT LIBURAN KE TAKENGON”

  1. Peri Kecil Lia πŸ§šπŸ»β€β™€οΈ berkata:

    Galery Kopi dan HIP burger paling menarik mataku karena suasana tempatnya yang kelihatan asik 😍
    Terus aku penasaran sih pengin coba macam-macam minuman kopi di tempat khusus seperti Galery Kopi, entah kenapa dibayanganku rasa kopi di sini pasti lebih beragam dan diraciknya lebih ahli gitu hahaha.

    Kalau HIP burger, suasananya cakep banget dari foto πŸ˜†. Kalau harga burger 25rb-an, kalau dibanding Lawless sih terlalu jomplang 🀣. Ini mungkin rasanya sama seperti jaman burger pakai ham-nya merk Edam? Atau yang sering dijual keliling gitu kali ya, Kak? Aku juga baru pertama lihat burger pakai abon 🀣 tapi rasanya masuk nggak, Kak?

    Dan itu alat makan burgernya memang bikin salfok banget 🀣. Agak susah ya belahnya kalau pakai sendok wkwk mungkin ownernya sangat melokal jadi pakai sendok dan garpu.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Betooooool sekali liaaaa, tipe burger yg kayak zaman dulu itu loooh 🀣. Yg pake keju tipis. Patty tipis. Tapi yg ini lebih bagusan, pattynya agak tebel lah 😁.keju juga banyak dikasih.

      Sbnrnya cocok pake abon. Krn abon kan gurih Yaa. Jadi masuk aja sih πŸ˜„.

      Ga ada aku pake sendok garpu nya. Ga bakal kebelah rapi itu mah 🀣. Udh paling bener juga makan burger yg langsung hap pake tangan . Di table manner juga burger ga pake sendok garpu 🀣

      • Nunung berkata:

        Baru tadi aku baca wisata dan kuliner Takengon di blog Mbak Ophie. Eh sekarang di Mbak Fany juga . Mama temen anakku juga Berawal dari Takengon. Kami lumayan akrab. Tapi bayanganku Takengon itu masih pelosok. Ternyata dah banyak tempat kuliner cantik dan modern ya.

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Iya mba ophie lagi nulis juga Yaa. Aku udh selesai nih kalo cerita Takengon, mau lanjut cerita soap Aceh yg lain ntr πŸ˜„.

          Takengon memang jrg kedengeran. Mungkin orang2 lebih ngeh kalo disebut Gayo. Krn kopi Gayo ya berasal dari takengon πŸ˜„

  2. Avizena+Zen berkata:

    Tersepona ama viewnya cantik bangeet. Ngopi sambil lihat pemandangan gitu berasa lega, hilang galaunya.

  3. Khanif berkata:

    inimah ga usah milih-milih harus yang mana dulu, tapi harus nyobain satu-satu wajib kalo ke takengon, coz makanam dan minumanya enak-enak :D, kalo dari viewnya paling suka di teluk mandale cafe, view outdoornya yahut banget, asal pas ga hujan ya mbak fany hehehe πŸ˜€

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Teluk Mandale memang yg terbaik sih mas. Sayang aja ujan. Tapi tempat yg dermaga itu enaaaak banget. Mana sejuuuuk. Cuma kalo oesen minuman panas, hrs cepeeet, keburu dingin saking sejuknya udara di sana πŸ˜„

  4. Hastira berkata:

    Pertama kalau jalan2 ke daerah atau kota yang pertama coba kuliner aslinya. Kedua cari museum atau yang berhubungan dengan seni , budaya, alam dan terakhir sovenir atau kerajinan tangan

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah sama kita mba. Akupun kuliner dulu. Baru tempat wisata. Trakhir jajan πŸ˜„

      • Ruli retno berkata:

        Mbak aku tuh suka banget deh kuliner2 melayu terutama wilayah sumatra dan kalimantan yang kaya rempah, jadi kuahnya identik warna kuning dan keruh tapi rasanya tuh beda2 kaya ada khas tiap daerah. Tapi paling penasaran sama kopi aceh sih

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Makanan Kalimantan nih mba yg aku belum coba. Jrg ada soalnya di sini. Palingan yg ada soto Banjar. Tapi itukan bukan gulai 🀣. Pengen coba yg beneran berempah. Kayaknya bakal puas sih wiskulan kalo ntr ke Kalimantan πŸ˜„

  5. Heni berkata:

    Saya beberapa kali bulak balik ke blog nya mbk Fanny,,eeh masih blom ada tulisan baru niih kayaknya,trus masih scroll”aja karena masih liat home nya dulu ada yg baru gak nih🀣”Mbaak..sumpah itu tempat makannya cakep”banget pemandangannya ,dah itu estetik liat bentuk bangunannya,unik dan keren..itu galeri kopii jg kyk benteng aja sekilas😁,pa lagi di temenin Ama si tahu bandiit 🀣trus mandale kafe yg wrna putih itu kereen bangeet,bisa liat danau langsung, ppff..tu yang lagi makan burger pake sendok garpu gimana ya caranya,ngikutin table manner kali mbak Fanny🀭😁..biasanya aja langsung gigit saya mah wwkkkkkkk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Maaapkeuuun aku memang update blog agak lama mbaaa hahahaha.

      Itulaaah, bingung makan burgernya. Table manner aja ga pake sendok garpu kalo makan burger 🀣. Jadi pas DTG, sendok garpu ya ga kami pake mba. Susah toh makan burger pake gituan πŸ˜‚

      Aku juga sukaaa bgt temoat2 makan di sana. Ibaratnya Yaa, seandainya rasa biasa, termaafkan Krn view-nya bagus2. Udh bikin betaah banget. Semua langsung berasa enak πŸ˜„

  6. Dewi Nuryanti berkata:

    Aku pernah dibawain ikan depik waktu masih tinggal di Banda&Aceh. Sering dimasakin tumis daun labu. Sama yg ikan mujair itu. Mnrtku ikan mujairnya beda loh Mba dg yg ada di jkt. Lebih tebel gitu daging ikannya. Ibu angkat suamiku org Takengon tp besar di Banda. Duuh jd makin kangen suasana Banda

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku mungkin mikirnya mujair Jakarta ya mba, yg lebih nyusahin durinya hahahaha. Makanya kalo udh denger nama mujair, males duluan πŸ˜‚. Tapi ikan depiknya aku sukaaaa. Tipe ikan yg bisa dimakan semuanya gini aku doyan banget.

      Kuliner Banda Aceh juga enak2. Aku pun kangen kesana

  7. Heni berkata:

    Mbak Fanny..apa komen ku gak kekirim yaa tdi pagi,soalnya fitur di komenku jg tdi pagi error’🀣btw itu galeri kopi kayak benteng ya di liat sepintas..tahu banditnya gendut”bikin gemes😁trus mandale kafe nya cakep banget langsung ngadep ke danaunya,bangunannya unik” ya ku liat..trus cafe hip burgernya juga keren banget,pas makan burger pas ngadepin pegunungan,cuman sy jg rada bingung kenapa makan burger kudu di siapin sendok dan garpu yaa…kalo saya langsung main embat aja deh..gak pake gituan🀣

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Masuuuuuuk mba Heni πŸ˜πŸ˜„. Semuanya memang aku moderasi. Dan tenang aja, aku selalu cek spam. Krn kdg komen2 temen ada yg nyasar kesana. Jadi aku pastiin semuanya bisa masuk kok 😘

      Naaah iyaaa agak mirip benteng ya galeri kopi πŸ˜…. Tapi dalamnya ga kok. Beneran kayak di ladang. Malah bisa liat biji kopinya segala. Asiiik banget mba.

      Cafe Mandale yg paling cakep memang. Suka banget liat ke danaunya, apalagi kalo kabut turun. Duuh auranya langsung mistis hahahaha

      Aku pun bingung kenapa burger Diksh sendok Ama garpu. Kalo Pisau garpu msh masuk akal, sendok loooh 🀣🀣🀣.

      Ya ga kami pake lah. Gimana caranya makan burger Ama sendok πŸ˜‚

  8. anies berkata:

    saya membayangkan betapa sedapnya kopi dimakan bersama pisang goreng. ada cheese lagi umphhhh!!

    terus teringat ladang kopi di Dalat Vietnam. boleh jelajah ladang kopi selepas mencicip secawan kopi…

    btw menu yang dihidangkan semuanya sedap-sedap belaka. tapi kalau tanya saya, saya prefer dessert warrghhh πŸ˜‰

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kopi Vietnam pun enaaak. Saya pernah kliling Negara2 ASEAN, dan kopi yg saya suka itu dari Laos dan Vietnam. 😍. Tapi blm pernah coba minum langsung di ladangnya. Baru di Takengon ini melihat ladang kopi secara langsung 😁. Dessertnya memang enak kak.. apalagi ditemani kopi kaan πŸ‘πŸ˜„.

      • Ariefpokto berkata:

        Aku nonton semuanya di story hahahaa. Menarik juga baca versi blognya. Penasaran belum pernah makan Ikan Depik sih menarik kayaknya

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Kalo mas udah pernah cobain ikan wader, mirip gitu kok mas. Ga jauuh beda. Nama doang yg lain πŸ˜„. Tapi memang enak kok ikan depik. Aku suka ikan yg bisa langsung dimakan semuanya gini

      • anies berkata:

        kopi vietnam memang terbaik. even yang jual tepi jalan pun, bukan sahaja sedap tapi kandungan kafien nya juga rendah.

        dalam dunia ni, dessert mana yang tak sedap? semuanya sedap! yang tak berapa nak sedap tu, $$$ hahahaha…

        oh ya, di situ ada jual kopi serbuk (bubuk)?

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Iyeees, terkadang duitnya yg memang tak sedap, apalagi kalo mahal 🀣🀣🀣.

          Pastinya adaaaa. Mau bubuk atau masih berbentuk biji pun ada. Yg roasted atau non roasted ada. Lengkap kalo di Takengon ini kak. Mereka penghasil kopi terbesar soalnya.

          • anies berkata:

            wah menarik tu! penggemar kopi pasti tak menyesal datang jauh untuk menikmati secawan kopi fresh dari ladang πŸ˜‰

          • Fanny Fristhika Nila berkata:

            Beneeer. Aceh itu surga buat penyuka kopi. Krn kopi di sana, even dijual di pinggir jalan, itu enak kak. Apalagi minum kopi udah tradisi di masyarakat Aceh. Jadi udh kayak kebiasaan aja. Makanya kopi di sana enak2 πŸ‘

      • anies berkata:

        p/s saya try click link Achieve untuk baca entry entry yang lain tapi tak boleh. kenapa ya?

  9. dewi apriliana berkata:

    Tempat kulinerannya menarik hati semuaa
    Paling ngiler lihat gulainya. Agak terlihat lebih merah dari gulai versi daerah saya, di kota kecil pojokan timur jawa tengah.
    Semogaa suatu saat bisa berkunjung ke Aceh yang indah ini

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Agak beda memang gulai Sumatera dan Jawa mba. Krn saya lama di sumatera, lidah saya terbiasa dengan gulai Sumatera yg jauuh lebih banyak rempahnya dan kental kuahnya. Kalo Jawa memang lebih light. Tapi ttp enak. Apalagi Krn saya di Jakarta skr, jadinya LBH sering jumpa gulai yg khas Jawa πŸ˜….

      Amin, semoga nanti bisa ke Aceh juga dan mencicipi kulinernya 😘

  10. Nia Haryanto berkata:

    Wah makanan-makanan Aceh. Suka deh kayaknya. Aku beberapa kali makan makanan Aceh. Tapi lupa namanya. Semoga deh bisa kesampean makan makanan Aceh langsung di Acehnya kayak Mbak Fani. Seru pastinya ya. Original pula rasanya. Aamiin, 2023 bisa main ke Aceh. 😁

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aaamiiin, semoga bisa langsung nginjakin kaki ke serambi Mekkah ini mba πŸ˜„. Aceh nyenengin kok kotanya. Trutama ya Takengon ini. Karena sejuk, beda dengan kota Aceh lainnya

  11. lendyagassi berkata:

    Menarik juga nama-nama ikan yang ada di Takengon ini, kak Fan..
    Walau sama seperti di Jawa, tapi karena namanya terdengar asing, jadi lebih menggoda, hhhahha..
    Dan tahu bandit tuh, awak jadi penasaran lah, wak..
    Kek gimana kelembutan tahunya?
    Belum lagi bumbunya ya..

    Kadangkala, makan di tempat yang aesthetic tuh seru.
    Tapi di warung tenda pun yahuudd.. Hehhe, entah kenapa warten tuh punya cita rasa yang sulit digambarkan.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beneeer mbaa. Makan di warung tenda kalo dpt yg enak, itu nikmat bangeeet… Mana harga biasanya ga mahal.

      Iya sih, aku pun jadi tertarik nyobain depik ya Krn namanya beda. Coba kalo Diksh nama wader, aku mungkin ga pesen Krn sama aja dengan wader yg pernah aku coba 🀣

  12. DiCapriadi berkata:

    Ku baru tahu ada daerah dekat Aceh yang namanya Takengon, kupikir dari namanya seperti daerah di negara thailand hehe.

    Terus melihan menu makannya di sini, sepertinya ngga masalah dengan lidahku untuk bisa menyantapnya tanpa kompromi dihabiskan hehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahah cara pengucapannya memang agak mirip BHS Thailand Yaa πŸ˜„. Tapi ini di Aceh mas. Dan kotanya sejuuuk banget.

  13. Nik Sukacita berkata:

    Kok kau gagal fokus yak, tempatnya Hip burger bikin menggoda dan interiornya menarik ha ha ha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hip burger memang paling nyaman kalo tempat. Krn luaaaas banget dan view-nya cakep. Trus fasilitas komplit. Cocok kalo mau kumpul Ama keluarga besar mba

  14. Mei Daema berkata:

    Langsung jatuh cinta dengan Teluk Mandale Cafe, vibenyaasik banget buat hang out dengan teman-teman mba. Btw lihat makanannya semuanya menggoda banget bikin auto laper dan pengen cobain makanannya semua. Aku pengen ketawa mba Fan yang makan burger pakai sendok, konsepnya kayak apa. Mungkin kita potongin aja rotinya mba Fan baru kita tusuk pakai garpu heheheh

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Itulaaah mba, aku aja bingung kayak mana makan burger pake sendok. Hrsnya pisau yg mereka sediain. Tapi aku ga pake juga sendok ini. Burger ya LGS makan dengan tangan laaah πŸ˜„

  15. Nur+Asiyah berkata:

    Pengen coba Galeri Kopi. Suasananya oke banget kayaknya. Bisa minum kopi di ladang kopi. Camilannya juga enak. Semoga bisa ngerasain langsung ke sana nanti.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Galeri kopi wajib sih buat coffee lovers mba. Aku aja yg bukan pecinta kopi, doyaaan Ama minuman kopi mereka. Memang ga salah Aceh ini jadi penghasil kopi dan punya warkop banyak yg tersebar di mana2

  16. Rivai Hidayat berkata:

    Aku kangen dengan pergulaian dari aceh. Bumbunya emang beda dengan gulai-gulai lainnya. Dulu sering makan gulai dan ga pernah merasa bosan. Terutama kambingnya sih..wkwkkwk

    Kopi gayo emang ga boleh terlewat. Dulu aku sampai beli buat oleh-oleh. Ini galeri kopi yang di film filosofi kopi yaa mbak…?kayaknya tempatnya mirip

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Samaaaa mas. Dan Krn aku baru bisa makan gulai Aceh begini kalo balik ke Medan, jadi rasanya seeneeeng banget pas udh cobain. Di JKT ga ada gulai yg seenak gulai Aceh. Resto Aceh di JKT pun kdg rasanya beda. Ada sih yg enak, tapi jauuuh hahahaha.

      Aku ga nonton film filosopi kopi mas. Jadi ga tau galeri kopi yg dimaksud sama atau ga. Memang syutingnya di Takengon?

  17. Djangkaru Bumi berkata:

    Karena saya cinta kopi
    saya memilih yang galeri kopi aja dah

  18. NA berkata:

    Tempat makan cantik dan menu makanan unik. Berbaloi untuk cuba.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bangeeet kak. Rasa, lokasi, dan harga sungguh berbaloi.

      Btw, saya kangen denger kata berbaloi nih πŸ˜„. Dulu pas awal tinggal di Penang, yg saya tanya pertama dari teman kampus saya, berbaloi itu apa πŸ˜….

  19. Enny Dudukpalingdepan berkata:

    Aduuuh tempatnya cakep-cakep banget, instagramable. Terus tampilan makanannya juga menggugah selera. Semoga ada rezeki juga nanti kesana. Walau sesama Sumatera, tapi Aceh terasa jauh. Makasih sudah berbagi ceritanya mba ^^

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Oh iyaa mba juga di sumatera ya lokasinya. Aku sendiri pengennya kliling sumatera mba. Belum kesampaian sampai skr. Krn blm banyak kota2 Sumatera yg aku datangin. Baru Aceh, Sumut, Sumsel, Riau, Sumbar. Itu doang πŸ˜„

  20. Ria berkata:

    eh banyak yaaa, yg menarik… udah kutandain yang mandale cafe (fasadnya aja keceh), galeri kopi sama hip burger… kyknya asik juga makan burger pedes2… pas di cuaca yang adem pulaaa kaaan ^_^

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mba yg pecinta kafe pasti sukaaaa ke siniii. Hayuuk ke Takengon mba. Yakin aku mba betah πŸ˜„. Rata2 semua kafe pasti view-nya madep danau

  21. Reyne+Raea berkata:

    Ya ampuuunnnn, saya ngiler liat tumis daun labu, belom pernah cobain sih, mama saya biasanya masak daun labu tuh kalau bukan di santan ya dicampur kelor sama labu kecil yang masih muda, di masak bening gitu.udah berapa abad cobak, nggak pernah makan daun labu lagi, termasuk labunya, abisnya di Jawa mahal bangeeeeeeeetttttt (kalau dibanding dengan di rumah mama saya sih, soalnya di rumah mama saya, labu dibuang-buang wakakakakak).

    Sama burgernya itu menggoda banget Mba, mana murmer syekaleeehhh, Anak saya bakalan happy banget nih kalau diajak ke sini.

    Btw, Aceh ini mirip Padang ya Mba? makanannya bersantan semuaahh hahaha.
    Dan kayaknya bumbunya khas banget.

    Agak berat di lidah nih.
    Kalau saya pecinta makanan yang light sih, soalnya kebiasaan makan makanan mama saya yang bumbunya cuman garam aja, wakakakakkaka.

    Kalaupun masak pakai santan. paling banter dikasih merica sama bawang merah, itu aja πŸ˜€

    Jadinya, setelah gede, bahkan rendang buat saya tuh makanan yang berat banget di lidah, meskipun kalau liat lauk bersantan kayak di foto tersebut, bikin ngileerrrrrr πŸ˜€

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku aja kali pertama ini makan daun labu jipang 🀣. Biasanya buah nya doang di sayur.

      Kirain pas awal ini pakis Rey. Krn miriiiip Ama sayur pakis. Ternyata bukan yaaa

      Burgernya aku sukaaaa, ini memang enaaaak. Sayang aja Diksh saos sambel. Aku kalo kesana lagi hrs inget utk bilang ke staffnya jgn KSH saos apapun. Baru inget kalo di Aceh memang semua burger di KSH saos duluan. πŸ˜…. Aku udh terbiasa Ama burger2 kayak burger king , lawless dkk, yg saosnya terpisah πŸ˜‚

      Intinya bukan cuma Aceh dan Padang, tapi sumatera keseluruhan makanannya ya memang santan rempah gini. Kec Palembang yaaa. Itu agak beda.

      Makanya bagi orang sumatera mereka cocok Ama makanan gini, tapi orang Jawa belum tentu. Suamiku yg orang solo, butuh waktu lama utk adaptasi 🀣. Aku cekokin trus soalnya wkwkwkwkw

  22. Mbul Kecil berkata:

    Untuk menu, aku choose yang local punya…tertarik liat yang menu resto nomor wahid alias nomer siji mba fan…asam jing telur bebek, ikan depiknya lut tawar ama bebek yang khas ada kuahnya itu…sluuuuuurpt anetdh…

    aku emang suka yang unik unik dan otentik ketimbang yang western hihi. Tapi ngliat pemandangan yang di resto bawahnya terutama yang di dermaga…cakep banget. airnya bersih…jernih dan biru…kerasa sejuknya sampai ke mataku eheheh

    yang foto burgernya juga cakep…presisi gitu hihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Smaaaa nit, aku juga lebih suka yg lentayon menu. Walo bayarnya hrs cash, tp rasa makanannya enaaakπŸ‘πŸ‘. Rasa yg kaya bumbu begitu yg aku suka. Apalagi pedees, beuuugh manteeep πŸ˜„πŸ˜„.

      Memang yaaa rasa kuliner kita tuh ngangenin . Drpd tiap hari makan western menu yg begitu2 aja, aku sih LBH suka yg khas daerah aja

  23. anies berkata:

    oh ya, restoran di sini tak ada saingan ya? maksud sy, tak ada restoran lain di sekitarnya? hanya ada 1 restoran sahaja?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Restoran yg besar memang tak banyak, tapi kalo tempat makan banyak. Cuma tak kisah dia restoran besar atau hanya warung, rasanya mostly enak. Jadi yang restoran pun harus bersaing dengan warung2 makan kecil πŸ˜„

  24. abam kie berkata:

    semua makanan dan minuman yg dijual di sini enak2 sekali. saya suka menu tradisional…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ya abam, saya pun lebih suka menu2 tradisional begini saat sedang liburan ke kota lain, atau pun negara lain

  25. Momtraveler berkata:

    Jamanku ke Takengon (entah thn brp yg jelas anakku baru 1 hahaha) blm ada cafe2 kekinian kek gini. Ngopi ya di warkop aja tapi berasa mewqh krn kopi gayo asli kaann.. seneng liat takengon udah mulai rame. Bagus banget soalnya syang kako pariwisatanya ga digarap ya mbak

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Setujuu mba. Takengon ini cantik banget, dan pasti buat orang2 yang ga terlalu menyukai panas atau pantai, aku yakin mereka lebih memilih ke Takengon. Sayangnya wisatanya memang belum setenar Sabang yaaa πŸ˜„. Tapi ada bagusnya sih, Krn kotanya jadi ga terlalu rame. Beneran bagus buat rileks 😍

  26. Marfa berkata:

    Baca ini kaya dejavu, aku udah pernah baca, tapi belum ada komennya. Apa liat di stories Mba Fan, atau aku baca tapi nggak meninggalkan komentar ya? ((bingung sendiri wkwkwkw)))

    Baca ini pas jam 12 siang, aku langsung laper, pengin coba yang nomor satu yg makanan berat dan berempah, terus dilanjut ngopiii πŸ˜€

    Burgernya itu lho unik, krn ada oles saus cabe, mengikuti bgt lidah sana yaaa. Menyantapnya juga disertai pemandangan, betah lama-lamaaa πŸ˜€

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ga komen di sini sebelumnya mbaa πŸ˜…. Mungkin stories kali yaaa.

      Soalnya tenang aja, aku selaku periksa spam ku. Krn kdg ada Bbrp komen temen yg nyangkut di sana. Dan selama ini ga Nemu.

      Unik memang makanan Takengon. Aku mau banget sih kalo kesana lagi, dan mostly pedes pula πŸ˜„πŸ‘

  27. Tukang Jalan Jajan berkata:

    Biar kata di Takengon, tetep banyak tempat kuliner asik yang bisa dikunjungi dan bisa sembari menikmati alamnya juga. Makanan dan minumannya beragam banget! bisa dipilih sesuai selera. Tetep sehat dan semangat terus jalan jalannya ya kak

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Makasiiih mas dodon. Semoga mas juga makiiiin banyak bisa traveling kemanapun dan review kulinernya πŸ˜„πŸ˜‰

  28. lendyagassi berkata:

    Kak Fan..
    Aku jadi tergelitik untuk tanya, kenapa menu makanan di Lentayon Cafe and Resto dikasih namanya asam jing telur bebek, asam jing mujaer, hehehe.. kata “jing” ini tadinya aku baca ada “an”-nya di depannya, sampai aku yakin kalo gak ada..huhuhu..

    Apakah artinya “dan” kalau di Takengon?

    Rasanya yang paling menarik hati, aku naksir banget sama makan di Teluk Mandale Cafe.
    Karena pingin menikmati makan di dermaga. Hehhe..sensasi semilir angin dan sambil melihat pemandangan dengan view yang luas.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku sbnrnya ga ngerti bhs Aceh mba Len, walopun lama di sana 🀣. Tapi rasanya asam Jing itu nama bumbu deh, makanya dipake di nama menu hahahaha. Itu tebakan ku loh yaaa. Soalnya yg asam Jing ini semua sama rasanya, cuma lauknya aja beda2

      Aku juga sukaaa teluk mendele. Bagus banget, mau rasa makanan seperti apa, tetep enaak kalo makan di sana . View-nya cakeeep beut dah πŸ˜„β€οΈ

  29. Mei Daema berkata:

    saya belum pernah ke Takengon mba Fan, kayaknya cocok sekali untuk wisata kulineran ya di sana, makannya menggoda smeua dan keliatan enak-enak banget. Harganya juga masih affordable semua ya mba Fan, dan penasaran pengen cobain main yang di rooftop Parkside suka makan di atas ketinggian

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Harus mba mei. Kalo jelajah Aceh, Takengon perlu sih didatangin. Jadi bisa ngeliat bedanya kota Aceh yg berpantai, dengan yg lembah begini. Krn beda banget. Tapi sama2 cantik dan bikin betah , teuama kuliner πŸ‘

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archives

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archives

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.