D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Des 2022

20

WISATA RELIGI BARUS: NGOS-NGOSAN PARAH DEMI MELIHAT MAKAM ULAMA DI PAPAN TINGGI

wisata ulama di barus

WISATA RELIGI BARUS: NGOS-NGOSAN PARAH DEMI MELIHAT MAKAM ULAMA DI PAPAN TINGGI ~Β  Saat mudik ke Sibolga, papa tuh, semangat bangetΒ  ngajakin kami main ke Barus. Ga jauh dari Sibolga, palingan cuma 1 jam 40 menitlah kalo naik mobil. Di sana itu ada makam salah satu syeikh yang denger-denger juga penyebar agama Islam di Barus, Tapanuli tengah.

 

 

MENGUNJUNGI MAKAM SYEIKH MAHMUD DI BARUS

Sayangnya, sejarah yang tercatat tidak terlalu jelas dan lengkap. Saat tiba, ada plank poster bertuliskan nama SYEIKH dan wafat di tahun 44Hijriah. Itu thok…. Ga ada informasi lainnya. Jadikan masih bertanya-tanya yaa sejarahnya seperti apa.

 

Makam ulama syeikh Mahmud di Makam Papan Tinggi

wisata religi di barus

 

 

Yang aku tangkep cuma, SYEIKH ini penyebar agama Islam di Barus dan ketika wafat dikuburkan di sana. Naah kuburannya itu, jauuuuuh di atas. Harus naik tangga yang katanya berjumlah 1000!

 

Sebenernya jumlah anak tangga segitu masih belum ada apa-apanya dibanding tangga menuju air terjun grojogan Sewu di Tawangmangu yang malah berjumlah 1250 anak tangga!

 

tulisan 1250 anak tangga di air terjun grojogan sewu, Tawangmangu

wisata air terjun tawangmangu

 

 

BACA: PUASIN WISATA KULINER DI SOLO DAN MENGUNJUNGI AIR TERJUN GROJOGAN SEWU

 

 

Bedanya, tangga di Grojogan Sewu, landai, dan rindang sepanjang perjalanan. Jadi ga berasa dan ga capek pas naik dan turun.

 

Sementara tangga menuju makam Syeikh Mahmud ini, astaghfirullah….. Curaaaaaaam cuuuuy πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚… Dan makin ke atas, makin ga ada pohon wkwkwkwk….

 

Beberapa bagian tangga, ada yang 45 derajat kemiringannya 😱😰!!! Gimana coba aku ga ngos-ngosan pas naik πŸ˜…..

 

 

AWAL-AWAL NAIK TANGGA…

Pas dikasih tahu tangganya ada 1000, aku masih santai, karena ingat tangga Grojogan Sewu tadi. Yang itu aja berhasil ditaklukan, masa yang ini ga πŸ˜‚. Suombooong awalnyaaa πŸ˜†. Makanya langsung disentil Ama malaikat 😜

 

Pertama sih masih okelaaah.. Jalan setapak biasa, yang walo ga mulus-mulus amat, tapi bisa dilewatin. Trus baru ketemu tangga. Belum curam tuh, masih biasa aja, dan masih rindang πŸ˜„, banyak pohon di kiri kanan. Jalan santaaaai pokoknyaa 😎

 

Awalnya begini… Yang kotak merah itu, makam ulama yang mau dituju πŸ˜€

wisata religi barus tapanuli tengah

 

Trus mulai ketemu tangga ;p. Tapi masih okelaah, rindang soalnya

wisata apa saja di barus

 

 

 

ISTIRAHAT DI POS 1

Menuju ke atas, disediakan beberapa pos istirahat lengkap dengan jualan minum dan cemilan . Harga juga masih masuk akal kok. Jadi udah pasti kami duduk bentar, sambil minum pocari sweat (bukan iklan) 😁, gantiin tenaga dan keringat yang keluar banyak..

 

Ada 3 pos istirahat, tapi hanya 2 yang jualan

bagaimana rute ke makam ulama papan tinggi

 

Bukan iklan pocari ;p. Sumpah kayak ketemu oase abis minum ini wkwkwk

makam para ulama di indonesia

 

 

Pemandangan dari pos 1, Masya Allah cakeeeeep ❀. Di kejauhan itu kliatan laut dan Padang rumput hijau. Mata langsung berasa segar walo matahari ampun-ampunan sinarnya πŸ˜“.

 

viewnya mengobati capek banget :D. di kejauhan kliatan laut

review wisata religi di barus

makam ulama di barus

 

 

 

MAKIN LAMA MAKIN BERAT 😝

Tapi tangga selanjutnya, mulai berasa aduhai buat betis, pantat, dan paha πŸ˜πŸ˜–πŸ˜£. Makin tinggi, makin jarang pohon, makin curaaaam juga. Awalnya pas sampe di tangga ini niiih, aku udah mikir, ‘akhirnya ada kepastian ujung tangga,Β  tinggal dikit lagi. Semangaaat!!‘Β  Di atas sana pasti udah ada makam.

 

kirain ini udah berakhir ;p

tangga menuju makam ulama di barus

 

 

Ternyata…….

 

Selesai tangga tadi dilibas dengan segenap kekuatan paru-paruku yang udah mulai sesak, bukannya makam, tapiiiiii, another stairway to heaven coy πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚….Lebih curaaaaam dan tinggiiii wkwkwkwk.

 

maaaaaak, masih ada yang jauuuuh lebih tinggi dan curaaam wkwkwkwkwk. Mo nangis

stairway to heaven

 

 

 

Waduuh Syeikh, ini yang bawa ke atas apa ga semaput naiknya πŸ˜‚..

 

Sampe di atas, aku baru tahu kalo fisikku yang dilatih dengan barbel dan senam yoga seminggu 4x, masih sangat kurang dari segi kardio πŸ˜…πŸ˜†.

 

Dan tangga TERCURAM barusan itu juga BELUM SELESAI sodarah sodarah πŸ˜…πŸ˜–. Jangaaan sediih, masih ada beberapa tangga selanjutnya hahahaha. Tapi untungnya, yang TERCURAM dan tertinggi sudah dilewati πŸ˜“πŸ˜…. Aku harus banyakin bersyukur kayaknya.

 

Masih harus lewatin bebrapa tangga lagi ;p

wisata yang ada di barus

 

semangaaat naiknyaaa ;p

kemana saja saat di barus

 

 

Cumaaa yaa, saking ga singkron lagi antara otak dan mata, pas lewatin pos ke 3, dengan banner BANK INDONESIA Cabang Sibolga terpajang, aku tuh bisa-bisanya mikir gini, ‘ya ampuuun, ini staff bank Indonesia mana yang ketiban sial kantoran di sini’ πŸ˜…πŸ˜‚πŸ˜œ

 

plank yang bikin ga singkron ;p

ulama siapa saja yang ada di barus

 

 

Padahal itukan banner sponsor, bukan berarti bank indonesia buka kantor di atas makam ulama begituuuu , woooyy 😜. Separah itu korsleting otakku saking capeknya πŸ˜„πŸ˜‚.

 

 

 

MAKAM ULAMA SYEIKH MAHMUD BIN ABDURRAHMAN BIN MUAZ BIN ZABBAL

Tapi akhirnya, makam yang dicari kelihatan jugaaaa, Alhamdulillah ya Allah, ga sampe pingsan di atas πŸ˜…πŸ˜–.

 

Yang bikin aku tetep bertahan mau lanjutin jalan, soalnya ponakanku yang masih 6 tahun, kuaaaat cyiiiiin πŸ˜₯, antara bangga dan gengsi kan aku sebagai auntienya kalo sampe puter balik 😫.

 

Sampe di puncak, makamnya Syeikh Mahmud bikin sedikit terkejut. Panjaaaang bangeeet. Sekitar 7-9 meter. Sampe mikir, ini tinggi badan si Syeikh emang tinggi banget atau gimana? Kan ada tuh yang cerita kalo manusia zaman dulu memang tinggi-tinggi.

 

kok bisa makamnya panjang begini yaa :O

wisata ulama di barus

 

makam ulama syeikh mahmud yang panjang, dan 5 kuburan lebih kecil

wisata religi ziarah makam ulama di barus

 

 

Tapi anehnya, ada 5 makam lebih kecil di dekat makam Syeikh Mahmud, yang sebaliknya keciiiil banget πŸ˜…. Ceritanya simpang siur nih, ada yang bilang itu anak-anak beliau yang masih kecil tapi wafat, tapi ada juga yang bilang pengikut beliau yang setia. Tapi kalo pengikut, kok kecil amat yaaa. Lah jomplang ama kubur si Syeikh yang 7-9 meter begitu 😢

 

Β 5 makam yang lebih kecil dibuat sejajar. liat tanda garis htam

wisata religi ke barus kemana saja

 

 

Please lah, kalo ada yang tahu sejarahnya, tolong cerita di komen.

 

Sampe di atas, kami cuma berdoa, istirahat sambil melihat pemandangan di kejauhan yang bikin mager ga mau turun 😎. Aku belum siap turun dari  tangga-tangga siksaan ituuuu 😝.

 

 

PERJALANAN TURUN MEMANG GAMPANG, TAPIIIIII

Pusiiiiiing….. Itu yang aku rasain. Kata om ku, beberapa bulan sebelumnya, ternyata ada peziarah yang meninggal saat turun dari makam papan tinggi. Bentuknya yang curam, sempit dan pegangan hanya ditengah, membuat korbannya merasa gamang, dan akhirnya hilang keseimbangan. Jatuh terguling ke bawah, dan meninggal. Secara tangganya batu dan kiri kanan pun banyak batu-batu tajam. Mungkin karena benturan keras, si korban akhirnya meninggal. Innalilahi wainnailaihi rojiun πŸ˜”.. Kasian sih dengernya.

 

Gara-gara dikasih tahu itu, aku beneran pelan-pelan sambil pegangan pas turun. Mata mulai berkunang-kunang soalnya.

 

turun sambil menikmati viewnya yang cantik. yang dilingkari, itu jembatan di Barus di kejauhan

wisata barus tapanuli

 

Lalu aku zoom pake kamera hp. jembatan berwarna emas

jembatan barus

 

 

 

AKHIRNYA SAMPAI BAWAH…..

Ga kebayang senengnya sih 😁. Ternyata aku sanggup β€πŸ’ƒπŸ’ƒ. Cumaaan niiih, duo krucil yang tinggal di bawah bikin drama 2 babak… Mereka ngambek karena maminya pergi tanpa ngajakin. Padahal menurut nihΒ  bocah, mereka juga pengen naik ke atas, dan nekad mau naik berdua aja πŸ˜‚. Gimana cobaaa aku ga panik.

 

Yakali aku disuruh nemenin lagi naik tangga-tangga durjana tadi…kali ini pingsan beneran bisa-bisaaa😡😱😨.

 

Untungnya, asisten mama yang tadi ikutan, mau nemenin Fylly dan Vrstan ke atas. Sampe aku jadi ga enak… Tapi menurut si kakak, dia udah berkali-kali naik ke makam, jadi udah stabil staminanya πŸ˜…. Yo wislaaah, aku yang masih belum yakin kedua bocah mau sampe puncak, agak tenang ninggalin mereka Ama asisten kepercayaan mama.

 

40 menit kemudian, mereka bertiga turun, daaaan sampai puncak dooong ternyata wkwkwkwkwkw. Hebaaaat, maminya terlalu underestimate sepertinya πŸ˜„…

 

Yang nyebelin, si papah. Kan kami ke makam ini karena diajak beliau. Eh sampe di sana malah bilang gini, ‘kalian aja yang naik ya Fan. Papa tunggu sini‘ πŸ˜©πŸ˜‚.. Trus ngapainΒ  ngajakiiiin kesini paapaaaaa 😝

 

tenaaang, toiletnya ada kok di sini ;p

wisata ziarah kubur barus

 

 

LANJUT KE MAKAM MAHLIGAI

Keluar dari makam Papan Tinggi, kami lanjut ke makam mahligai Barus, yang juga berisi kuburan para syeikh dan pengikutnya.

 

Makam ulama berikutnya. Tx God, ga harus trekking lagi ;p

makam ulama apa saja di barus

 

 

Bersyukur bangettttt makam kali ini ga ditaro di puncak bukit 😜. Tapi dalam suatu komplek luas. Entrance fee ga ada, tapi bayar seikhlasnya di kotak amal yang disediakan yaaa… Itung-itung buat mereka yang menjaga makam ini.

 

Komplek makam luaaas, dan banyaaakΒ  nisan tersebar.Β  Lagi-lagi karena ga ada guide, jadinya ga jelas semua info yang ada. Cuma penjelasan singkat, itu kuburan siapa dan kapan tutup usia.

 

wisata religi barus

wisata barus ada apa saja

ulama siapa saja di barus yang menyebarkan agama islam

wisata religi barus

makam para ulama di barus

 

 

 

SUMMARY

Wisata visit makam para ulama ini sebenarnya sangaaat menarik. Apalagi view yang dilihat juga cantiiik dan bikin mata segar.

 

Tapi memang aku berharap ada guide yang disediakan untuk menjelaskan cerita detil dan lengkap tentang sejarah dari para ulama yang menyebarkan agamaΒ  Islam ini di tanah Barus, Tapanuli Tengah….. .

110 tanggapan untuk “WISATA RELIGI BARUS: NGOS-NGOSAN PARAH DEMI MELIHAT MAKAM ULAMA DI PAPAN TINGGI”

  1. Nasirullah+Sitam berkata:

    Tempat bagus mbak
    Selain bisa mengunjungi makam ulama, di sini juga bisa melihat keindahan.

  2. Khanif berkata:

    wee makamnya ada di atas bukit ya mbak hihi :D.. kalo di jawa tengah ada juga makam wali sunan muria, itu makamnya ada di puncak pegunugan muria, ga kebayang dong jalan naiknya kayak gimana, itu sama persis kayak jalan ke tempat makam syeh mahmud, nanjak banget jalan anak tangganya, tapi disana di setiap jalan ramai, hampir di setiap jalan ada penjual makanan minuman, pernak pernik baju, aku udah beberapa kali kesana heheheh :D.. sebenernya juga ada abang ajek, cuma menueurtku malah lebih serem, karna abangnya ngebut dan jalanya itu liku-liku πŸ˜€

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Waah kalo sampe ada Abang ojeknya berarti msh berupa jalanan ya mas? Mix tangga dan jalanan?

      Kalo yg syeikh Mahmud ini ga akan bisa motor lewat 🀣. Tangga semua soalnya.

      Aku cukup sekali ajalah dtgin tempat yg begini . Yg penting udah tahu wkwkwkwkw

      • Khanif berkata:

        ada dua jalur mbak, buat yang ojek sama jalan kaki, tapi gak mix, yang ojek beda, yang jalan kaki beda πŸ˜€

        kalo yang jalan kaki full anak tangga, cuman kayak ada tempat buat istitahanya gitu :D, dan itu dari bawah sampai atas full orang jualan jajanan, baju, dan pernak pernik gitulah, jadi kayk pasar :D,

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Olaaah aku kebayang ya 1 arah Ama yg motor πŸ˜‚. Tapi kalo sepanjang jalan banyak orang jualan jadi banyak godaan juga yaaa wkwkwkwkw. Gampang brenti. Naik begini tuh kalo dikit2 brenti yg ada malah capek

  3. Avizena+Zen berkata:

    Wahh 1.000 anak tangga? Baru 100 anak tangga udah ngos-ngosan aku pastinya. Waktu lihat fotonya mbatin ih kok curam banget dan beneran sempit ya. Semoga ada perbaikan sehingga peziarah bisa nyaman naik turun tangga di sana.

    Oh ya Kak pernah baca kalau orang zaman dulu bikin makam panjang sebagai bentuk penghormatan, makanya ada makam syech yang sampai 5 meter atau lebih. Bukan berarti beliau tingginya segitu dulu.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mba, semoga dibikin lebih aman tangganya. Krn memang pusing bangt sampe di atas. Ga kebayang kalo rame yg naik turun.

      Oh jadi gitu yaaa, Krn bentuk penghormatan? Aku kirain tinggi bdn nya memang panjang πŸ˜….

  4. Hastira berkata:

    Wah, kebayang ya capainya kalau nanjak begitu. Kebanyakan makam ulama2 dulu itu panjang2 ya . Waktu ke banjarmasin juga ada sultan yg juga menyebarkan agama islam , makamnya panjang sekali

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mbaaa, tapi ternyata panjang itu sebagai bentuk penghormatan kata temenku. Bukan Krn tingginya segitu πŸ˜…

  5. Sandra Hamidah berkata:

    Aduhh mamiii maaf ya aku ngakak pas cerita kantor BI disana heheu ga kebayang deh 100 tangga pasti cape apalagi ini seribu ya Allah, penasaran deket rumah mamaku ada wisata tangga juga, sama yang di gunung Galunggung tasik itu loh, pengen tapi takut keseleo hehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha saking udh capek banget mba. udh ga bisa mikir 🀣🀣.

      Cobain deh mba wisata tangga gini. Nikmat capeknya wkwkwkwjw. Apalagi kalo view di atas cakeeep. Kayak terbayar semua keringat πŸ˜‚

  6. Mugniar berkata:

    Turut berduka pada keluarga korban.
    Kebayang perjuangannya, Mbak Fan …. itu gimana ya orang2 membangun tangganya sampai ke atas .. ckckck gimana bawa bahan2nya naik ya?

    Sayang ya gak ada yang nyatat sejarah syeikh tsb.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah itu dia mba. Aku penasaran pas tangga makam ini dibangun dulu. Kadang sejarah seperti jni yg bikin penasaran ttg prosesnya. Serasa pengen punya mesin waktu ya πŸ˜…

  7. anies berkata:

    adoiiiii tingginyaaaa nak pergi melawat makam! dah macam daki gunung pula ya…

    hahahaa saya nampak gambar bank indonesia tu, mula sangkakan ada mesin ATM di situ. terkesima sekejap. nasib baik saya baca penulisannya hahahaha…

    scenery sangat cantik dan mendamaikan… kalau cuaca cerah, senang sekali duduk berlama lamaan di situ…

    walaupun tak datang melawat, saya sedekahkan Alfatihah buat almarhum Syeikh Mahmud. Alfatihah

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah itulah kak, udh error otak pas melihat plang nya 🀣. Kalo sampe BI nyediain ATM di sana, aku yakin staff yg tugas mengisi ATM, langsung rebutan menolak wkwkwkwkw . Diundi dulu kayaknya siapa yg naik hahahaha.

      Bersyukur view-nya cantiiiik banget. Kalo ga, saya pingsan beneran kayaknya dibatas πŸ˜‚. Terbayar lah capeknya

    • anies berkata:

      bayangkan ATM di atas sana. persoalannya siapa yang guna duit di atas puncak tu? hahaha

      • Fanny Fristhika Nila berkata:

        πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ para hantu kak 🀣🀣.. aku langsung kasian Ama staff yg bawa duit ke atas πŸ˜‚

    • anies berkata:

      so ada plan nak datang ke sini lagi tak nanti? πŸ˜‰

  8. Rivai Hidayat berkata:

    2 minggu yang lalu aku baru dari grojogan sewu dan benar kalau anak tangganya banyak banget. Sungguh melelahkan perjalanan naiknya..wkwkwk

    Aku tahu barus dari buku meraba indonesia. Di buku dituliskan barus sebagai the lost city. Pernah jadi kota pelabuhan dan perdagangan hasil bumi, dan diperkirakan sebagai tempat pertama masuknya islam di sumatera.

    Tangganya tinggi juga. Kalau lewat jalan seperti ini, sebaiknya langkah tetap stabil dan atur pernapasan. Ga perlu terburu-buru. Kalau anak-anak ga perlu khawatir, biasanya mereka punya energi berlebih…hehehehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tapi yg di sana ga begitu terasa Krn sejuk mas 🀣🀣🀣. Yg di Barus wassalam memang, gersang banget hahahaha. Untungnya view di atas cantiiik 😁

      Naaah itu dia, aku Diksh tau juga kalo anak2 itu energinya masih berlebih. Jadi buat mereka malah seneng kalo disuruh naik tangga begini 🀣. Dan malamnya anak2ku puleeees hahahahah

  9. NA berkata:

    Berjaya juga Fan dan anak-anak naik atas.
    Hehe orang yang bawanya tiba-tiba tidak ikut sekali.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa papa ku malah ga jadi naik. Tapi papa pernah naik kak sebelumnya. Jadi mungkin udah ga mau lagi hahahah

  10. Mei Daema berkata:

    weee 1000 tangga selamat mba Fan sudah bisa melewatinya ya heheh, udah cocok niy buat diajak naik gunung heheh. Btw saya juga suka dengan wisata religi gini mba, banyak yang bisa kita ambil hikmahnya, jadi tahu banyak sejarah tentang penyebaran islam juga ya jadinya. Sayangnya saya belum pernah ke Sibolga ini, semoga bisa berkunjung traveling ke sana. Tadinya krucil pada ikut juga ke atas mba Fan ternyata ga ikut, wah kalau mereka ikut kaishan juga ya tar minta gendong pas turun.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tapi terbukti anak2 sebenernya kuat mei. Akhirnya anakku kan naik juga Ama asisten. Dan kuat mereka sampe puncak. Malah pas turun msh aja lari2 di bawah 🀣. Kirain tenaganya udh abis hahahaha.

      Naah iyaaa banyak yg dipelajari dari sini sbnrnya. Sayang aja ga ada guide

  11. Yuni Bint Saniro berkata:

    Bener, Kak. Kalau ada guide seenggaknya kita bisa tahu gimana cerita mengenai syeikhnya. Apa karomahnya. dan lain-lain.
    Kalau nggak ada guidenya kan jadi terasa ada yang kurang.

    Atau kalaupun nggak ada guidenya. Minimal ada semacam papan informasi yang memuat cerita lengkap. Jadi pengunjung bisa baca-baca gitu.

  12. lendyagassi berkata:

    Ya Allah, kak Fan…luar biasa loh..
    Keren banget!

    Aku juga pas naik tangga ke Bromo tuh jadi tau, kebiasaanku kalo naik tangga auto menghitung jumlah anak tangga-nya. Dan ini setiap tangga yang aku naiki, selalu auto-ngitung. Jadi kayak habit gitu siih..

    Huhu..beneran aku kayanya bakalan 5 jam naik tangga ke makam Syekh Ulama Mahmud. Karena stamina ku cemen banget. Kalo uda naik tinggi tuh kan berasa oksigen juga berkurang ya.. Ini yang bikin aku semacam sesak. Padahal in syaa Allah gak punya riwayat asma.

    Alhamdulillah ada shelternya gitu ya.. meski dikasih papan iklan.
    Huhu…jadi mengurangi estetika. Kudunya iklannya juga digambarin kaya wall painting gitu ya.. biar berbaur dengan lingkungan.

    **banyak banget protesnya, ehhe…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yg Bromo aku blm naik mba. Tapi kayanya tinggi juga yaaa. Penasaran sih. Bau belerang ya kecium ga?

      Kalo naik tangga di makam tinggi, hrs pelan2 dan stabil langkahnya. Jadi ga gampang capek. Tapi memang staminaku blm terlalu bagus pas naik dulu. Pulang dari sini aku LGS rutin treadmill mba πŸ˜…

  13. Tukang Jalan Jajan berkata:

    sepadan banget dengan pemandangan dan perasaan yang didapat. Walaupun ngos ngosan tapi hati puas banget! Luamayan kalau ngebaca tulisannya, ikut ngos ngosan juga buat naek ke atas. itung itung liburan sekalian olahraga ya kak. Mumpung belum jompo semangat terus buat eksplore!

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beneeer mas. Dan jadi tahu staminaku blm sekuat itu. Pulang dari sini, aku LGS rutin cardio di treadmill 🀣. Syukurnya skr udh lebih bagus stamina dan pernapasan . Biar ga gampang ngos2an lagi

  14. Heni berkata:

    Ih..ketawa mbk pas langsung di sentil malaikat😁…itu pemandangannya emng cakep yaa pas ft yg ada gnbr pohon kering,langitnya biru banget,udah kayak mendaki gunung aja ya ada pos”nya…tpi semua terbayar ya dengan pemandangan yg indah,saya jg kayaknya gak sanggup lgi kalo buat jalan yg mendaki”soalnya nafas emng udh GK kuat,faktor u dan kurang olah raga jg iya😁…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tertolong banget Ama angin sepoi2 dan view cantik mbaaa. Kalo tanpa itu aku pingsan beneran mungkin 🀣🀣🀣.

      Naah iya stamina hrs dijaga sih. Naik ini jgn terlalu cepet, jgn juga pelan banget. Stabil aja. Biar ga gampang capek. Tapi berasa sih apalagi pas naik yg curamnya 45 derajat. Duuuh itu yg nguras emosi dan tenaga hahahah

  15. Nur Asiyah berkata:

    Wah, wisata religi sekaligus menikmati pemadangan yang indah bikin hati makin adem ya kak. Tapi dilihat jalannya lumayan menguras tenaga ya. Tapi insyaallah sebandinglah. Keren.

  16. mrhanafi berkata:

    satu catatan yang menarik dan unik untuk diketahui..

    saya berpendapat, makam yang panjang untuk menandai bahawa Syeikh tersebut orang yang sangat penting dan tinggi darjatnya..

    selebihnya hanya Allah SWT yang tahu

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ohhh jadi bukan karena badannya tinggi begitu ya bang.. melainkan Krn dianggab penting dan tinggi derajat πŸ‘. I see…. Sayang makanya, ga ada penjelasan apapun.

  17. Phebie berkata:

    Kok dapat ide sih mba untuk wisata religi yang ini, penasaran darimana inspirasinya. Aku juga kadang suka napak tilas tokoh-tokoh sejarah tapi yang biasanya sudah banyak didengar dan masih umum-umum. Kecuali nenek moyang. Tapi bisa dicontoh ini idenya…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bukan ideku mbaaa 🀣🀣. Ini mah papaku yg ngajakin. Soalnya papa suka wisata religi gini. Makanya tiap kami DTG diajakin ke pesantren lah, ke makam lah πŸ˜‚. Aku boro2 keingat Ama wisata religi

  18. Marina - The Spice To My Travel berkata:

    Wah Alhamdulillah bisa naik dan turun dengan aman Mbak Fanny!
    Amsyong juga ya kalau nemenin naik lagi 2x, lihat tangganya aja udah ngos-ngosan aku ni πŸ˜‚

    Harus semangat kalau udah sampe terus masa ngga jadi naik wkwk, lucu juga sih suami mbak Fanny, sudah diteminin jauh-jauh, sampe tempat langsung berubah haluan πŸ˜† Disini mbak Fanny yang memang sabar ya jalan-jalan penuh drama. Kebayang sih mbak soal anak-anak mbak yang ngambek, persis banget sama anaknya tanteku.. duh ampun kalau ngambek, harus diturutin karena ego mereka yang tercemar wkwk 😝

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bukan suamiku mbaa, tapi papaku 🀣🀣. Pak suami ga ikut ke Barus, dia udh balik Jakarta hahahahaha.

      Papa dulu pernah naik kesana. Tapi Krn skr udh tua, jadi ga naik lagi. Tapi gantinya aku yg disuruh naik πŸ˜‚πŸ˜‚.

  19. herva yulyanti berkata:

    Mba ih aku langsung lemas baca 1250 anak tangga wkwkwk aku deg2an juga tapi akhirnya sampe puncak juga ya mba, duh sedih banget ya yg sampe meninggal pas turunnya memang yah harus hati2 gitu..aku ya baca ini aja bayanginnya wes cape dengkul rasana kek mo copot wkwk..tapi terbyarakan dengan view yang keren pisan

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      1250 tangga yg grojogan Sewu itu ENAAAK mba. Krn banyak pohon. Lah di Barus ini walo 1000 tangga tp gersang, trus curam 🀣🀣. Jadi rasanya 2x lipat hahahah. Iyaaa memang hrs hati2 Krn safety nya blm terlalu bagus sih

  20. Kang Nata berkata:

    Hebat ui, udah berani naik turun tangga setinggi itu. Naiknya sekitar jam berapa ya Mbak ? Saya ngebayangin, seumpama di puncak ngak ada orang jualan minuman dan kita haus , Mmm….pasti bakal ngak kuat naik ya. Kecuali, naiknya pakai baling – baling bambu, hihi …. πŸ™‚

    Saya juga membayangkan, seumpama tidak ada orang yang naik keatas, gimana ya nasib penjual di pos 1 – 3 ?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Penjualnya cuma di pos 1&2 mas. Pos 3 ga ada.

      Aku tuh ga itung berapa lama naik. Kayaknya berasa lamaaaaaaa. Tapi pas aku nungguin anak2 naik ke atas Ama asisten, itu cuma 45 menit loh ternyata. Jadi seharusnya aku pun sekitar itu juga πŸ˜„

  21. Reyne+Raea berkata:

    Saya liat di IGS, ngos-ngosan dong, pegimana yang rasakan langsung, hahahaha.
    Salut banget sih sama orang-orang yang niat ziarah itu, kayaknya hampir semua makam tempat ziarah umum gini, luar biasa ya perjuangannya sampai makam.

    Saya penasaran sebenarnya, pengen sesekali ikutan wisata ziarah, karena jujur ya Mba, seumur-umur saya belom pernah sama sekali wakakaka.

    Padahal ya di Surabaya kan ada makam Sunan Ampel, itu dekat rumah om saya, tapi nggak pernah sama sekali saya mampir, di makan Sunan Giri Gresik juga, dulu sering banget bolak balik di depannya, nggak terpikir sama sekali mau mampir, karena liat track ke makam juga naik.

    Etapi nggak se luar biasa track ini si Mba, kayaknya kalau saya, udah menyerah duluan deh, di tangga Bromo aja rasanya ga sanggup sampai atas, apalagi kek gini.

    Saluutttt…

    Etapi, emang yang menariknya, sampai atas kita kayak nemu surga gitu ya, bagus banget pemandangannya πŸ˜€

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Dan tau ga Rey, pas lagi nyaris pingsan naiknya, ada serombongan ibu2 manula turun dari atas, dan ngomong ke kami, ‘hayoooo kalian pasti bisa. Bagus banget loh di atas’ 🀣🀣🀣🀣

      Kek mana coba aku puter balik πŸ˜…. Nenek2 aja sanggub wkwkwkwkw

      Bromo aku blm cobain. Tapi kalo liat fotonya, ga curam sih kayaknya Yaa. Curaman si tangga Barus πŸ˜‚. Yg bikin tangga dulu staminanya dewa banget kayaknya hahahahah

  22. Fitri Apriyani berkata:

    Mbak, aku gak gak bisa bayangin sih gimana capeknya naik ke sana. Kayaknya walaupun diiming2 apa pun aku gak mau dah haha. Soalnya banyak dan curam gitu tangganya. Salut sm Mbak Fani bisa berhasil smpe atas wkwk.

    Tapi memang pemandangannya bagus banget sih ya. Aku penasaran knp makamnya harus ditaruh di atas bgt gitu ya? Hehehe.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Itu yg menjadi misteri mba πŸ˜‚. Atau2 jangan zaman dulu itu tempat kuburannya blm berupa bukit tapi msh daratan landai. Cuma mungkn ada gempa atau pergerakan bumi lain yg bikin terbentuk bukit, mana tau kaan 🀣. Aku penasaran bgt memang. Seandainya bisa balik ke masa lalu Yaa, biar bisa liat sejarahnya

  23. Nursini+Rais berkata:

    Wow … 1000 anak tangga? Luar biasa. Jadi ingat naik tangga ke kuil Batu Cave di Malaysia, yang konon cuman 270an (kalau tak salah ingat). Itupun bikin si nenek ini dua kali istirahat. Terima kasih telah berbagi informasi, ananda Fanny.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tangga batu caves itu saya juga pernah naik bunda, lumayan sih memang ngos2an jugaaa hahahaha. Apalagi waktu kesana bawa anak yg msh kecil, jadi minta gendong dia 🀣🀣

  24. Supriyadi berkata:

    Langsung muter lagu Pink Flyod ga tu haha. gegara tangganya yang tinggi menjulang ke angkasa. Betul kak, kurang informasi yang didapat karena tidak ada guide dan sebagainya jadi membuat perjalanan kali ini penuh dengan rasa penasaran. salam

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beneeer, coba kalo ada guide yg bener2 paham sejarahnya, setidaknya aku pengen tahu kenapa makamnya dibuat sepanjang itu

  25. Agus berkata:

    Waduh, mbak Fanny yang sering olahraga latihan barbel dan Yoga saja bisa ngos-ngosan, apalagi aku yang tiap hari cuma nongkrong doang.πŸ˜‚

    Lebih mirip uji nyali mau ngunjungi makam Syekh Papan Tinggi ya mbak, naik tangga sampai 1000 buah, mana curam lagi. Aku aku udah nyerah lah.

    Turunnya juga mesti ati-ati, takutnya seperti pengunjung itu ada yang jatuh dan meninggal.😱

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha iya mas, aku jadi rutin treadmill biar stamina bisabterjaga next time ketemu yg begitu2 lg 🀣🀣. Serius napas ga kontrol pas naik ke atas πŸ˜‚.

      Sayangnya safety di sana kurang sih memang. Harusnya tangganya dibuat LBH aman, jadi yg naik ga merasa pusing

  26. Syarifani berkata:

    Udah lama ngga wisata ke makam, aku salut sama yang bawa jenazahnya bisa naik gitu gimana caranya ya ngga jatuh. Zaman dulu kan pasti naiknya ngga pakai tangga, tapi masih berupa bukit gitu.

    Tapi hebat si kakak adik bisa naik cepet. Jangan remehin energinya bocils kalau lagi semangat gitu mbaa. Si mba ya hebat bisa ngikutin kakak beradik. πŸ‘πŸ»πŸ‘πŸ»

    Februari nanti ada si bocils ada wisata ke makam Sunan Giri sama Sunan Maulana Malik Ibrahim lagi. Naik tangga juga, bedanya banyak orang jualan disekitarnya. Alamat kudu dibriefing dari sekarang biar ngga tantrum minta ini itu πŸ˜‚ Mana handle 3 bocils pula

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kadang aku tuh pengeen bgt bisa melihat masa lalu hanya demi tahu gimana sih cerita sejarahnya yg begini ini 🀣. Penasaran kan mbaa, apalagi kalo informasinya ga lengkap gini.

      Iyaaa, temenku juga bilang tenaga anak kecil itu justru banyak, JD mereka ga disangka malah kuat kalo hal2 manjat begini.

      Semangaaaaat mba πŸ˜„. Handle 3 bocah naik tangga ditambah banyak jajanan pasti ga mudah πŸ˜…

  27. Astria Tri anjani berkata:

    Ya Allah, tangganya memang menguji nyali ya mbak. Saya kalau naik ke situ kayaknya ndak mampu deh. Soalnya naik bukit yang nggak seberapa tinggi aja udah berasa mau abis nafasnya, efek nggak pernah olahraga mungkinπŸ˜…
    Saya tadi juga mikir itu makamnya kok bisa ada di puncak bukit gimana bawanya ke atas? Dan kok panjang banget….
    Sayang belum ada cerita lengkapnya ya mbak, tapi pemandangan dari atas bagus banget sih…. 😍

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku aja bingung zaman dahulu kala apa tenaga orang2nya pada kuat bgt, atau tempatnya yg dulu ga setinggi ini 🀣. Mungkin aja Krn faktor alam, jadi menurun tanahnya sebagian, jadi kuburnya di puncak bukit gitu . Wallahualam ya mbaa πŸ˜…. Sayang memang ga ada guide yg paham ceritanya

  28. Reffi berkata:

    Jadi inget saat aku menjelajah area candi Gedong SOngo, sampai candi kelima, nyerah akhirnya ga lanjut. Mikir, ini orang kerajaan zaman dulu apa nggak mati ngangkat batu ke bukit? wkwk. Kata papaku yang suka sejarah, makam ulama dan raja zaman dulu kenapa kok sering ditaruh di gunung atau bukit karena dianggap posisi mereka itu tinggi di tengah masyarakat. Jadi kaya disesuaikan kastanya. Salfok juga sama keterangan usia wafat Ustadz Rukunuddin, 102 tahun euy.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku pun mikir yg sama mba. Orang zaman dulu kuat2 kayaknya yaaa. Tapi bisa jadi, lah makanannya aja msh sehat banget 🀣. Kemana2 jalan kaki. Jadi wajar kalo kuat angkat jenazah sampe ke atas bukit itu sih 😁

  29. Ria berkata:

    hahahha, kebayang gak outing ke sini, terus harus pasang banner kantor. Kalau aku lagi mikir, itu turunnya bisa gak menggelinding aja dari atas ke bawah? Naik tangga memang amit2 beratnya… Tapi turun tangga juga sama aja menderitanyaaa… Kyknya aku bakal bentar2 brenti pas naik turun tangga.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkwk gelinding ke bawah udah kayak bola ya mbaaa 🀣🀣. Kalo manusia bisa auto berubah jadi bulet, aku mau sih wkwkwkwk.

      Betuuuul, turun tangga juga siksaan sbnrnya. Apalagi kalo punya masalah di lutut, ampuuuun

  30. Djangkaru Bumi berkata:

    Saya aja juga heran
    kok bisa makam berada di posisi tinggi seperti itu
    apa kemungkinan dulunya area atas itu adalah sebuah pemukiman
    wah kalau saya nyerah dah, naik bisa. turunnya sudah kehabisan tenaga
    harusnya dibuatkan penginapan ya, jadi pulangnya bisa esok hari demi menstabilkan atau mempulihkan tenaga dulu
    wah itu bank, promosinya kok ya niat banget

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo menurut temen2, mereka bilang makam para ulama memang biasa ditato di tempat tinggi, karena status nya mas. Jadi tanda bahwa mereka dihormati gitu 😁

  31. justi berkata:

    Ya Alloh pengen banget akuuuh wisata yang banyak naik naik tangga gini…hahahha…

    dan pemandangan di atas terbayarkan setelah berlelah lelah ria naik tangganya ya mba…aku ngakak dong pas papa mba fan bilang ga naik padahal yang ajak ke sana beliau hahahhaha…dan anak anak mba fanny ternyata sampai atas juga meski ama asisten mama..hihi…keren banget. Aku sih tapi kalau ke sini dah yakin yang disuruh naek aku…wkwkkwk…paksu nunggu di bawah mbil ngangon bocah hahahahaha…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah iya nih mba, si papa cuma pengen ngenalin aku ke makamnya, biar liat semdiri 🀣. Tapi aku kuatir juga kalo papa naik, takut ga kuat , maklum udh tua juga πŸ˜….

      Ga nyesel sih naik ke atas ini. Aku jadi tau view-nya cantik parah, dan jadi tau kalo ada makam sepanjang itu πŸ˜…πŸ˜„. Sayang aja ga ada guidenya.

  32. Lia Lathifa berkata:

    Kak, keren deh kamu berhasil sampai di atas dan ngasih view yang bagus banget. Oiya makasih banyak juga udah ngajak nanjak virtual walau cuma baca dan liat fotonya, tapi aku berasa ikut ngos-ngosan dan kayanya sama puyengnya, wkwk. Secara aku tuh agak takut ketinggian dan kurang olahraga, lengkap uhuy. Kemarin naik tangga halte transjakarta aja aku engap πŸ˜†

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku kalo ga naik nih tangga 1000, mungkin ga bakal ngeh juga kalo napasku pendek sebelumnya mbaaaa 🀣. Gara2 ini, aku JD fokus Ama cardio pas udh sampe JKT, biar ga gampang ngos2an.

  33. Jaey Borneo berkata:

    Aku jadi ikut ngos2an bacanya, soalnya takut sama ketinggian, mana sebagian tangganya ga punya tempat pegangan. Tapi untungnya putus2 ya bukan tangga semua, masih ada jalan2 berkelok utk naik keatas.

    Dikasi lift bagusnya itu, biar aman, ga usah lift yg mahal, yg sebisanya aja wkwk.

    Pemandangannya bagus seperti destinasi2 di film kartun, tapi sayang gada penjelasannya, mgkn sdh lama banget jadi gada yg tau sejarahnya.

    Kuburannya sebagisan panjang sebagian pendek, kemungkinan, kan org jaman dulu itu selain tubuhnya tinggi usianya juga ratusan dan ribuan tahun, kemungkinan yg pendek2 itu evolusinya yg sdh memendek setinggi kita2 dijaman skrg.

    Itu juga pemakaman yg satunya lagi juga bagus pemandangannya, ada rumput2 hijau.

    Papa nya sdh bosan mgkn naik ke atas sdh sering jadi dibawah aja πŸ˜…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mas jaey, lift seadanya itu mksdnya yg dikerek pake tangan 🀣🀣🀣??? Hahahaha. Malah serem aku mas, mending olahraga aja naik manual wkkwkwkkwwk.

      Naah iyaa, informasinya sayang ga ada nih, jadi kayak berasa kurang , cuma bisa nerka2. Padahal kalo ada guidenya, pasti menarik sih. Aku aja banyak pertanyaan ttg siapa Syeikh Mahmud ini πŸ˜„

  34. Anggita R. K. Wardani berkata:

    Kalo ngga salah Barus ini diperkirakan tempat islam pertama masuk ke Indonesia ya? Keren nih mba bisa jelajah alam sekaligus wisata religi di sini

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaaah kalo masalah Islam masuk pertama kali dr mana, aku blm baca lagi mba. Yg pasti memang di Barus banyak bgt ulama2 yg nyebarin agama Islam. Makanya makam para ulamanya juga paling banyak di sini

  35. Puji Wahyu Widayati berkata:

    Keren banget deh bisa naik 1000 tangga saya udah pasti nggak sanggup mbak, 500 anak tangga aja sesak napas. Kalau pas ke Grojogan Sewu turunnya aja sih naiknya pakai mobil soalnya beneran nggak sanggup mbak udah gempor dan nafas pendek.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku udh lama juga ga ke grojogan Sewu mba πŸ˜…. Jadi penasaran apa msh sanggub atau ga 🀣. Kayaknya ntr kalo mudik ke solo mau datangin lagi ah

  36. ainun berkata:

    ngakak pas bagian banner Bank Indonesia, kayaknya kantorku ga mau kalau pasang iklan di pemakaman mungkin ya πŸ˜€
    ini kayak naik ke Kawah Gunung Bromo, tapi kayaknya lebih banyakan ini.
    Panas terik naik tangga plus ngos-ngosan, beneran bikin berkunang-kunang mbak, kuncinya berdoa hehehe

    view dari Pos 1 aja udah bagus ya dan beruntung ada yang jualan minuman juga.
    aku salut sama penjual yang berjualan di tempat wisata yang aksesnya bisa dibilang “agak susah”, apalagi harus ditambah sambil bawa kotakan minuman atau snack.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Itu diaaa mba. Jadi kdg wajar kalo mahal. Lah bawanya aja capeeek. Tapi yg di papan tinggi ini hrgnya msh wajar sih. Ga yg digetok bangeeet. Kayaknya mereka udh biasa naik turun di sini πŸ˜„

  37. dewi apriliana berkata:

    waah tangganya bikin keder.. pernah ke Grojokan Sewu ya mbak.. Kota saya dekat dengan Tawangmangu itu. Cuma satu jam naik motor.
    Kompleks makamnya epic banget. Pas lihat fotonya yang gerbang terbuka trus kliatan kompleks makamnya itu jadi keingat novel secret garden. Bedanya ini isinya nisan bukannya tanaman bunga

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kampung suamiku di solo mba, dan tiap lebaran selalu ada pertemuan keluarga besar di Tawangmangu πŸ˜„. Makanya aku sering kesana. Hahahaha iyaa yg komp makamnitu ga kliatan makam sih. Apalagi namanya mahligai. Aku pikir apaan 🀣

  38. Nita Lana Faera berkata:

    Hahahahah ngakak sepanjang bacanya. Jadi inget pas naik tangga di St. Paul Melaka. saya ngap2an naik tangga, trus anak2nya teman lari loh naik tangganya. Anak2 emang kuat sih. Itu Bank Indonesia kalo emang buka cabang, saya mau dah kerja di situ, hahah… Sebulan kerja, langsung pake baju ukuran S dah saya saking susutnya lemak naik turun tangga.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkwk, ya ampuun aku ga mau mbaa 🀣🀣. Jam berapa berangkat dr rumah itu hahahahah. Trus yg dilayani dedemit jangan2 hahahahah

  39. Nunung berkata:

    Waah lumayan tinggi banget ya mbak. Seribu anak tangga coba. Eh tapi kebanyakan para ulama emang dimakamkan di ketinggian. Beberapa kali pas kecil ikut ziarah wali songo dan para wali makamnya harus naik tangga kayak gitu.

    Nggak semua sih, tapi Beberapa

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah iyaa Bbrp malam ulama katanya memang tinggi. Yg aku denger itu sebagai bentuk penghormatan mba..makanya aku pengen bgt ada guide yg paham kalo ke tempat begini

  40. Rach Alida berkata:

    Aku berharap banget bisa ke sini. Syeikh tinggi banget ya kalau panjangnya sekitar 7- 8 meter. Dan emang deh sepakat banget kalau ke sini sebaiknya ama tour guide. Tapi baiknya juga ada info juga disana. Karena ga bisa juga mereka nemanin terus atau pas bisa

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ternyata kalo kata temen2, bukan tinggi badannya segitu mba, tapi Krn Syeikh itu dianggab orang yg dihormati makanya kuburannya dibuat tinggi dan panjang.

  41. Rudi Chandra berkata:

    Barus, salah satu tempat yang dari masa kuliah jadi destinasi impianku. Soalnya selama kuliah di jurusan pendidikan sejarah, sering ngebahasa Barus sebagai salah satu tempat asal mula masuknya Islam ke Nusantara.

    Tapi sampai saya pindah dari Medan, tempat ini masih belum kukunjungi dan masih sebatas angan-angan.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Oh jadi memang masuknya Islam ke Nusantara awalnya di Barus ya mas?

      Kapan2 harus kesana..memang jauh sih, tapi worth it lah πŸ˜„. Staynya di sibolga aja

  42. Naia Djunaedi berkata:

    Duh, jadi pengen kesana. Btw aku boleh minta salah satu fotonya buat lukisanku gak sih mbak? Hihihi ngarep

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mba naia, silahkan loh. Ntr bilang aja ke aku mau foto yg mana mba. Aku kirim email biar gambarnya jelas. Kalo di sini kayaknya ga bisa diperbesar deh

  43. sulis berkata:

    ya ampun sampe ada yang meninggal gara-gara tangga… aku mikir berkali-kali kalau urusan naik tangga mba. Nah, kalau tawangmangu adem yaa..jadi memang agak tersamarkan capeknya. Ini mirip2 makam raja Imogiri… Kalau sudah naik, mikir nanti turunnya.. πŸ˜€

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa saking curamnya Mbaaa 😭. Dan kadang pegangannya aja ga ada. Gimana coba ga pusing pas liat ke bawah. Wajar sih ada yg kliyengan sampe jatuh mana mataharinya sengit bangettt. Suka silau jadinya

  44. Nurul+Sufitri berkata:

    Wadoooooh, baca cerita ini dan melihat foto2 anak tangganya yang buanyak dan curam, aku ikutan ngos2an wkwkwkwkwkwk πŸ˜€ 1.000 looooh dan pastinya lama nyampe atas. Belom lagi pas turun bisa kunang2 mata haha. Hebat keponakan mbak Fanny yang usianya baru 6 tahun kok kuat ya. Bocil2 sama asisten coba naik juga dan emang deh aneh tapi nyata kan…anak2 malah lebih kuat fisik dan mentalnya dibandingin orang dewasa πŸ˜€ Makam Syeikh dan pengikutnya walaupun kecil…bikin penasaran ya. Menyebarkan agama Islam di sana…tentu butuh perjuangan dan pengorbanan. Jalan2 yang mengedukasi nih, keren mbak … Love bangeeeddd πŸ™‚

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahaha 1000 tangga yg akhirnya berhasil ditaklukan. Tapi aku ga mau naik lagi Mbaaa, cukuplah sekali wkwkwkwkw. Kec kalo tangganya dibuat ada pegangan, dan banyak pohoooon 🀣. Sumpah deh panas banget pas naik hahaha

  45. Rosanna Simanjuntak berkata:

    Alhamdullillah, mampir sini akhirnya!

    Selamat woi, sudah ke Papan Tinggi.

    Itu di kampung suamiku yang asli Barus.

    Aku kayaknya sudah lebih satu kali, tapi belum sampai 10 kali.
    Hihihi.

    Suka sama viewnya, akutu.
    Tetap juga ngos-ngosan sih, but it’s fine for me.
    Aku tetap excited kalau diajak ke sini.

    Jarang-jarang soalnya ada destinasi seperti ini di Balikpapan.

    Btw,
    Fanny sudah ke Pantai Karang Baruskah?
    You should explore that as well.
    Berjalan kaki mengelilingi pulau Karang.
    Aku sudah tuliskan pengalamanku di sana, search by ‘pulau karang’ ya.

    Ada juga air terjun Dolbug, Pulau Pane, Pantai Kade Tigo dengan ikannya yang segar!
    I’ve been there as well.

    Seems, it’s been a while, aku ga mampir sini ya.

    I will be back in another post.
    Insya Allah

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Samaaaa mbaaa, aku tuh sukaaa banget dengan view dari atasnyaaa ❀️❀️. Sbnrnya itu sih yg bikin ttp semangat untuk naik. Apalagi anginnya sepoi2.

      Pantai karang Barus belum lagi. Kemarin itu hanya ke makam aja. Trus balik Sibolga.

      Ntr kapan2 kalo ada kesempatan kesana lagi, aku coba utk liat2 pantainya. Barus kota pesisir kan Yaa. Yg aku suka ddengan kota pesisir nih, ikannya banyaaaak, dan segar2 πŸ˜„

  46. Lidhamaul berkata:

    Haduuh, bisa-bisanya aku yg baca ikutan lunglai ya wkwkw.
    Aku gak tau grojogan sewu, pernahnya ke coban sewu…itu turunnya enak, kembalinya lemah lutut. Sama kayak ke lembah Kampung Naga, enak banget turun tangganya, gak curam. Eh pas naik, mau pingsan.
    .
    Dulu aku gak paham kenapa kuburannya ulama-ulama itu ada yg ditaruh di tempat yang tinggi. Kan capek gitu loh bawanya. Ternyata ada alasannya biar orang-orang yg punya niat macam-macam dan negatif, gak mudah datanginnya.
    Nih aku juga penasaran kenapa beberapa tokoh ulama atau raja di masa lalu itu kuburannya panjang ya. Jadi pengen cari tahu alasannya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah ada yg bilang kenapa panjang, itu salah satu bentuk penghormatan juga mba. Ada lagi yg bilang di dalamnya itu ga hanya jenazah ulama tapi juga Bbrp barang. Aku agak kurang percaya yg trakhir ini, soalnya dalam Islam aja ga ada dianjurkan masukin barang ke dalam kubur 🀣. Ntahlah mana yg benar

  47. Arinta Adiningtyas berkata:

    Lhoo, Mbak Fanny pernah sampai Grojogan Sewu? Aku di Solo, Mbak.. Kapan-kapan kalau main ke sini lagi, bisa meet up kita insya Allah… πŸ™‚

    Btw, di Boyolali ada Bukit Sanjaya yang curam seperti itu juga, tapi jumlah anak tangganya cuma 250. Seperempatnya doang. Tapi waktu ke sana, rasanya aku mau pingsan juga. Padahal lokasinya termasuk dingin, ngga sepanas jalan menuju makan Syeikh ini.

    Mantap deh Mbak Fanny, akhirnya bisa mengalahka diri sendiri. πŸ™‚

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Suamiku orang solo mbaaa, jadi kalo mudik ke solo πŸ˜„πŸ˜„.mba di solo di mananya ? Aku di Slamet Riyadi. Deket Ama museum batik itu. Boleh nih kapal2 kita ketemuan kalo aku mudik πŸ‘πŸ˜

  48. diary Novri berkata:

    ((tangga durjana)) haha, antara ngakak dan takjub aku bacanya.. duh, sepanjang itu kl aku udah nyerah mba fanny..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Oengwn jyerah, tapi malu Ama anak2 yg kuat Mbaaa 🀣🀣. Lagian penasaran juga di atasnya kayak apa πŸ˜„

  49. Satria Salju berkata:

    Emang banyak yang bilang perbatasan Aceh dan Medan itu banyak kisah sejarah tentang para ulama dan syeh, Mungkin termasuk yang di Si Bolga ini kali yaa meski saya juga kurang tahu dan belum pernah kesana.

    Mungkin simpang siurnya tentang informasi Syeikh Mahmud biasanya sang juru kuncinya juga sudah lama wafatnya jadi kemungkinan jadi banyak orang yang mengira-ngira saja.

    Tempatnya sih cukup Natural banget meski harus berjibaku dengan tangga yang cukup curam. Dan kalau saya lihat dari gambar terkesan seperti awal mendaki gunung lama-kelamaan semakin tinggi dan tinggi.😁😁

    Uniknya lagi itu makam Syeikh Mahmud panjang bangat kira2 berapa tingginya itu orang. Apa mungkin keturunan orang arab eropa jadi memang tinggi. Bahkan katanya orang dulu juga tinggi2 yee.😁😁

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Nah dulukan ada cerita kalo nabi2 dulu tinggi2 kan mas. Makanya aku mikir apa si syeikh setinggi itu juga. Udh terlalu lama sih berlalunya.

      Cuma ada yg bilang lagi kuburannya panjang sebagai tanda penghormatan. Embuhlah mana yg bener 🀣

      Iyaa mas sat, ini mah udh kayak mendaki gunung tapi pake tangga 🀣🀣🀣. Gilingan yg bikin… Apa ga ngos2an juga Yaa πŸ˜…

  50. rezkypratama berkata:

    beneran brarti ya, orang dulu itu tingginya tinggi banget kayak raksasa,
    itu 7 m udah kayak lebar jalan raya aja ya.
    seneng banget bisa wisata religi
    hehe
    plus lihat pemandangan

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tapi ada yg bilang juga kuburannya panjang bukan Krn tinggi orangnya mas, tapi memang kalo ulama begini dulu selalu dibuat panjang kuburnya, menandakan dia orang terkemuka. Ntahlah mana yg benar πŸ˜…

  51. inialutarfus berkata:

    Serasa lagi hikking jadinya mana pemandangan cakep banget, btw jadi kepikiran kenapa kuburannya jauh di atas bukit ya? itu waktu di tandunya dulu pasti berat ya, gak kebayang

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Karena ini udh lama banget mba, jadi aku mikirnya, dulu lokasi makam ini masih nyatu dengan tanah di sekeliling, belum berupa bukit. Bisa jadi Krn ada pembangunan makanya daerah sekitarnya dikerok dan dibangun . Makanya lokasi jadi lebih rendah drpd makam. Itu tebakanku aja loh yaaa πŸ˜„.

  52. abam kie berkata:

    Ya, ampun! Ngak larat saya menaiki anak tangga yg sebegitu banyak. Cuma mampu melihat pemandangan dari bawah aje…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sebenernya saya pun ga sanggub bang, tapi paksa diri, Krn ponakan saya yg masih 6 THN sanggub 🀣🀣🀣🀣. Jadi berasa malu kalo ga kuat hahahahah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archives

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archives

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.