D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Apr 2012

15

WISATA KULINER JAWA TENGAHAN ^O^ 23 DESEMBER 2011

DAY 1 

Solo = Wisata kuliner. Kayaknya ga pernah cukup 3 hari untuk mengeksplore kota cantik nan murah meriah ini. Selalu saja ada kuliner yang ga sempet dicicipin tiap kali balik ke sini.

 

Karena ada tambahan 1 hari libur setelah natal, we decided to visit Solo by car. Berangkat Jumat malam, jam 21.30. Berharap kondisi jalan ga semacet pas lebaran kemarin, di mana kami terjebak 25 jam untuk menempuh Jakarta – Solo.

 

Ternyata kali ini, tidak selama itu, tapi tetep saja,  butuh 18 jam dari yang normalnya hanya 13 jam. Nikmatin aja de 😉

 

Jam 8 pagi, sampai di Pekalongan, cari restoran yang buka untuk sarapan. Karena Pekalongan terkenal dengan SOTO TAUTO nya, aku langsung semangat nyari restoran yang menjual itu.

 

Satu restoran yang keliatan ramee banget, langsung jadi inceran. Tapi pas mau parkir mobil, eh si penjaga langsung bilang, “maap Pak. Udah habis”. Wuaaahhhh.. Baru jam 8 pagi loh. Dari jam berapa bukanya ni resto? Pak suami muter lagi dan bertekad harus nyobain Soto Tauto pokoknya. Ketekunan  memang slalu berbuah manis ;p. Again, ketemu restoran yang rame dan juga menjual Soto Tauto. Langsung pesen 2 porsi, komplit ama nasi & teh panas.

 

Soto Tauto

 

Dinamakan Tauto karena soto ini ada campuran tauco. Kuah nya asem-asem seger, agak kehitaman karena pake kluwak. Dagingnya juga ga pelit. Sambelnya pedes. Nikmat! Pokoknya kalo lewat Pekalongan, wajib coba sih 😉

 

Melanjutkan perjalanan, sampai Semarang, hujan lebat turun gila-gilaan. Jalanan di depan jadi kabur yang membuat mobil-mobil harus menyalakan lampu & tidak bisa berjalan kencang. Air meluap deras dari parit-parit di kiri kanan jalan. Untungnya parit dan selokan itu bersih dari sampah-sampah, jadi aliran air tidak terhambat.

 

Menjelang siang, tiba di Salatiga, mampir ke  SOTO RUMPUT yang udah jadi langganan sejak dulu. Soto bening biasa, dengan taburan daging, kuah jernih, tapi gurih banget, ditambah taburan  tauge yang juga enak. Harga seporsi + nasi cuma RP 5,000. Duh kapan Jakarta pernah semurah ini ya. Yang bikin unik, restoran ini mengundang sekumpulan penyanyi keroncong yang menyanyikan lagu-lagu tradisional Jawa secara live. Suara mereka bagus, dan sama sekali tidak menganggu orang-orang yang makan di sana.

 

Soto Rumput

 

Finally… Sampai di Solo ^o^. Rumah papa mama ada di pusat kota, daerah Kauman. Deket mau  kemana-mana. Daerah situ jajanannya juga banyak. Dijamin nginep seminggu aja, timbangan  naik drastis ;). Kami baru datang, belum-belum udah disuguhin   es krim durian murni ^o^. Segelasnya cuma Rp3,000 doang. Hiks…hiks.. Ancurlah dietku.. Udah murah, enak pula ^o^

 

Es Durian

 

Rasa duriannya kerasa banget. Pakai topping  biji delima yang nge-pink itu, plus tape hijau. Seger!!

 

Trus mama udah nyiapin roti semir Merani, sate ayam, dan tengkleng.. Duhhh perut masih penuh, tapi icip-icip boleh lah ;p

 

Malamnya, kita makan di warung lesehan mba Endang. Jualannya Nasi Liwet, Pecel Tumpang Koyor, Ceker Ayam, dan Gudeg. Dari semua itu, aku penasaran ama NASI PECEL TUMPANG KOYOR nya. Pesen seporsi + SEMUR CEKER AYAM  ;). Rasanyaaaa… Sedeeeep ^o^. Pecel biasa, hanya saja dituangin koyor; bagian otot sapi yang mirip kikil. Lembut, gurih, aku tambahin irisan cabe rawit supaya makin semriwing  😉

 

Nasi Pecel Tumpang Koyor

 

Semur Ceker juga enak. Kuahnya mirip kuah semur, encer tapi rasanya lebih strong ;). Saking lembutnya, daging ceker bisa mudah lepas dari tulang. Nilainya 10 out of 10 deh ^o^. Yang makan di sini juga banyak. Dari tadi mba Endangnya ga brenti ngelayanin pengunjung.

 

Semur Ceker

 

Kenyang makan,  jalan-jalan bentar keliling Solo Baru. Tempat paling elit di Solo. Rumah-rumahnya mirip daerah Pondok Indah, tapi kebanyakan kosong. Pemiliknya orang-orang Jakarta semua kali ya ;p? Kabarnya rumah pak Harmoko, mentri penerangan jaman orba dulu, habis dibakar massa di sini, saat kerusuhan 98 kemarin.

 

Puas keliling, kami mampir ke SHE-JACK Susu Segar. Tempat wajib ini mah, harus datang tiap ke Solo. Raka bilang, ga ke Solo kalo ga mampir ke She-Jack ;p. Aku pesen SUSI alias susu segar + syrup (Susi=Susu Sirup) dan Owol-Owol keju coklat. Semacam pisang bakar, dituangi susu kental plus taburan keju dan coklat. Ueennnaakkkk..

 

She Jack

Susu She Jack

 

DAY 2.

Kami mau ke Tawangmangu dan Sarangan ^o^. Tempat ini ibarat Lembang, sejuuuk, dengan objek wisata  air terjun di Tawangmangu, namanya Grojogan Sewu. Jalan ke sana ga begitu macet. Kira-kira 1.5 jam lah.. Udara sangat mendukung, sejuk-sejuk mendung gitu ;p.

 

Sebelum naik ke atas, sarapan dulu dong, nyobain Kupat Tahu Malang yang kata Mama, enakk ^o^..Potongan tahu, lontong, mie, sedikit kacang dan telur dadar, disiram dengan kuah kecap, bener-bener menambah selera makan.

 

Kupat Tahu Malang

 

Kenyang makan, siap lanjut perjalanan. Makin ke atas, hawa semakin dingin. Selesai urusan parkir, aku melihat banyak kuda-kuda untuk disewa. Harga beragam, mulai dari Rp100,000 naik sampai air terjun, atau Rp30,000 hanya ke pintu masuk. Tergantung tingkat kepintaran negosiasi masing-masing orang. Aku dah lama ga naik kuda, kok kayaknya ni kuda oleng-oleng ya… Hahahaha… Perasaanku aja sih, tapi ngerasa kayak mau kejungkel ke depan tiap kudanya berderap sedikit. Trus, sempet-sempetnya, nih kaki kram begitu turun dari kuda. Sakitnya ampun .. Keliatan banget ga pernah olahraga ;p.. Di sini papa mama ga mau ikut turun. Katanya udah ga kuat naik turun ke bawah

 

Kuda Ke Grojoga Sewu

 

Tiket masuk ke airterjun Rp6,000 per orang. Khusus foreigner Rp 19,000. Kalau si foreigner nitip beli ama orang lokal, ketahuan ga ya?

 

Ok, untuk sampai ke air terjun, masih harus menuruni tangga batu ke bawah. Kanan kirinya ada hutan kecil gitu, tapi hati-hati, karena monyet-monyet di sana rada bandel. Suka ngambilin barang-barang kepunyaan pengunjung. Jadi bagusan dipegang erat-erat  barang bawaannya.

 

 

Awalnya aku masih semangat. Lama-kelamaan kok ga nyampe-nyampe ya? Tangganya ada lagi, ada lagiiii mulu… Untungnya nih… jalur masuk dan keluar dipisah. Kalo ga, pusing deh harus desak-desakan.

 

Begitu sampai di bawah, deru air terjun jelas terdengar. Ternyata, selain air terjun juga ada sarana outbond gitu, seperti flying fox, swimming pool, dan mini rafting. Beberapa kios yang menjual cendramata dan makanan berjejer rapi. Orang-orang bisa menyewa tikar untuk duduk-duduk di kawasan outbond.

 

Grojogan Sewu

 

Tapi frankly speaking…. air terjunnya…. in my honest opinion, biasa aja ternyata. Jauhhh lebih bagus air terjun di Curug Cikaso Ujung Genteng . Ini alasannya: .

 

a. Walopun tempatnya indah, but I thought, It’s so crowded inside. Terlalu rame… Aku ga bisa bener-bener nikmatin keindahan airterjun, karena orang lalu lalang di depan dan belakang

b. Air terjunnya hanya ada 1 dan sekedar turun ke bawah., lalu mengalir membentuk sungai-sungai kecil. That’s it. Kalo di Curug Cikaso, air nya terjun dari 3 tempat , dan membentuk danau kecil dengan air yang hijau jernih, baru mengalir ke bawah masuk ke sungai Cikaso. Indah….

c. Ga sebanding capek yang dirasain, dengan apa yang  dilihat. Harus turun dan kemudian naik lagi 1250 anak tangga, dan cuma ada airterjun dengan banyak banget pengunjung….. Gosh…Ga menarik samasekali. Setidaknya bagiku yaaa. Trus pas naik ketemu palang hijau besar yang bertuliskan ‘Selamat anda telah turun dan menaiki 1250 anak tangga. Semoga tambah sehat dan sukses’

 

 

Pantes aja lama bener nyampenya ;p..

 

BTW itu pendapatku loh yaaa. Selera orang kan beda-beda. Bisa jadi aku datang di waktu yang salah. Lagi musim liburan juga, ga heran  visitorsnya banyak banget.

 

Sesampai di atas, aku langsung membeli kipas tanpa nawar. Lagian cuma Rp2,000, apa yang mau ditawar cuy hahahaha. Hawanya emang dingin, tapi bagi orang yang baru mendaki 1250 anak tangga, it was soooo hoottt and humid….;p

 

Ga nyangka ketemu papa mama lagi makan gorengan di warung. Duduk deh kita ikut makan & minum. Tempe mendoannya enak banget.. Adonan tepungnya gurih, tempenya lembut. Barang-barang souvenir yang dijual, lumayan murah. Aku beli hiasan lemari dari kaca-kaca gitu.. Harganya cuma RP10,000 per 3 barang.. Trus batik daster untuk mamaku di Medan. Lumayannnn… ada juga yang dibawa pulang untuk kenang-kenangan dari Tawangmangu.

 

Perjalanan kami masih lanjut ke Sarangan. 15 KM dari Tawangmangu. Udah masuk daerah JawaTimur sih. Makin ke puncak Tawangmangu, udara makin dingin, dan kabutnya turun.

 

Wuuaahhhhh paling suka suasana gunung saat kabut turun Seandainya ada rumah di daerah ini..#ngayal..

 

 

Udah ngebayangin pensiun bisa hidup tenang tanpa polusi kayak Jakarta. Sampai di Telaga Sarangan, asyyyiiikkk…udaranya masih dingin. Dan telaganya sendiri ternyata lumayan besar. Kita bisa sewa perahu boat dengan bayaran Rp40,000 per perahu atau Rp 100,000 untuk 3x muterin danau. Murah kan…

 

Ada tulisan di pinggir danau, kalau kedalamannya sampai 1240 meter. Hahahaha… 1 KM lebih? Duh…jangan sampe tenggelam deh. Ga bisa berenang soalnya . Kita naik perahu ber4, ama drivernya. Minus mama, karena ga mau ikut.

 

 

Mulai keliling danau naik speed boat, seru…^o^ Danau ini lumayan besar, jadi 1 puteran udah puas banget..

 

Turun dari perahu, kami makan lesehan di tikar. Dingin-dingin begini, enak kali ya makan bakso panas plus Wedang ronde. Murah, cuma Rp8,000 dan baksonya banyak. Rasa sih biasa, tapi karena cuaca dingin dan emang laper, jadi terasa enak. Puas….puas…. Capek memang.. Tapi semua terbayar dengan keindahan alam Sarangan dan sejuknya Tawangmangu.

 

 

Sesampai di Solo, hari sudah sore menjelang magrib. Mau mampir ke rumah Bude Pati, tapi karena orangnya lagi ga ada, mama ngusulin untuk nyoba SATE KERE YU REBI’, dulu sebelum pulang.

 

Hehehe.. penasaran kan?? Asal mulanya ni sate, dagingnya bukan daging ayam atau sapi biasa. Tapi dari jeroan-jeroan sapi seperti, limpa, paru, usus, ginjal, babat dan kawan-kawannya. Karena dulu itu jeroan lebih murah daripada daging sapi, of course yang beli kebanyakan orang-orang kalangan bawah. Makanya tercetus nama SATE KERE..

 

Sate Kere Yu Rebi

 

Tapi itu dulu. Sekarang mah harganya sama aja dengan sate sapi biasa. Aku bukan pencinta jeroan. Tapi nyicipin makanan yang masih asing dan aneh, itu wajib buatku .Ternyata….enak loh…Yang bikin nagih itu bumbu kacangnya. Pedes, seger, dengan kacangnya yang masih crunchy. Mmmm..enak..enak. Jeroannya juga gede-gede dan ngenyangin banget. Jadi deh, malam itu kami ga makan lagi karena kekenyangan. Siap-siap tidur karena besok pagi berangkat lagi, back to Jakarta.

 

DAY 3.

 

Planning pulang jam 10, mengantisipasi macet karena besok udah harus kerja. Pagi jam 8  sarapan dulu SOTO TRIWINDU, yang kata mama lumayan terkenal di Solo. Rame yang makan di sana. Jadi soal rasa,  udah terjamin.

 

Soto TRIWINDU

 

Sotonya suegeeer banget. Kuah bening, ditambahi jeruk nipis, trus sambel , wahhh… manteppp!!

 

Side dishnya ada paru, tempe goreng, kikil dan Lentho.

 

Lentho

 

Lentho ini agak keras di luar, tapi lembut di dalam. Ada campuran kelapa dan kacang. Tapiiiii…. berhubung aku ga suka kelapa, so…ga doyan ama Lentho nya

 

Lanjut beli oleh-oleh untuk orang kantor dan rumah. Pertama ke pasar baru, beli snack ceker ayam buat pak bos di kantor, dan kaka ipar di rumah.

 

Keluar dari kios, mama pengen nyobain Es Dawet Selasih. Wajib coba katanya. Penasaran dong. Tapi karena baru makan soto, kita pesen 1 untuk ber-2 aja deh. Rasanya…. bener lohhhh NIKMAT… Yang beli es dawetnya ga berenti-brenti dan mereka semua rela minum sambil berdiri. Semangkok cuma Rp5,000. Ada rasa manis, gurih dari cendol, dan rasa sedikit asin dari santan. Selasih bikin es dawetnya makin semriwing begitu diteguk. Btw kios bu Darmi ini juga pernah didatengin pak Bondan loh.

 

Selesai ngedawet, kami keluar. Kasian Raka ama Papa ditinggal di mobil. Lanjut lagi ke TokO Orion  buat beli cemilan-cemilan kecil. Tadinya mau beli roti semir Orion di sini. Untuk perbandingan aja, enakan mana roti semir Merani dan Orion. Tapi sayang, rotinya baru mulai dijual jam 2 siang. Ga bisa dong… Kompensasinya, cukup beli snack-snack kering seperti Rambut Nenek, Pie keju, dan cemilan-cemilan khas Solo yang aku ga begitu tau namanya.

 

Terakhir, baru deh  mampir ke toko Merani yang famous banget dengan ROTI SEMIR nya. Sumpah, aku jatuh cinta ama roti ini. Lembut banget, trus bagian tengah roti diolesin Roombutter yang tipis dan manis. Jadi bayangin aja, lembutnya roti, bercampur dengan wangi dan manisnya krim… Mmmmm… Nagih bangetttt roti ini ^O^  . Untuk belinya lumayan susah. Keabisan muluuu.. Ini aja dipesenin ama Mama dari hari Jumat. Dua plastik untuk temen kantorku yang nitip, dan 1 nya lagi buatku. Nyesel banget mesen cuma segini. Next time ke Solo, harus pesen yang banyak. Roti Semir ini bisa bertahan sampe 5 hari.

 

Soto Semir Merani

 

Perjalanan pulang lumayan lancar. Macetnya ga parah dan masih normal lah. Kami makan siang di Semarang. Seperti biasa sebelum nyampe,  googling dulu apa sih makanan terkenal di Semarang selain Lumpia dan Bandeng Prestonya itu

 

Pilihan jatuh ke NASI GORENG BABAT PAK KARMIN di daerah Gajahmada. Seporsi Rp17,000. Lumayanlah, cuma pedesnya masih kurang. Padahal aku udah wanti-wanti bikinin yang pedes banget. Tetep aja masih berasa manis. Untuk porsi dan babatnya cukup  banyaaak. Ga ngecewain makan di sini.

 

Nasi Goreng Babat Pak Karmin

 

Bicara soal kuliner di Solo dan Jawa sekitarnya, aku memang perlu spare waktu yang lebih lama daripada cuma 3 hari doang. Terlalu banyak macem masakan khas masing-masing daerah. Yang pasti, next year,  bakal luangin waktu untuk keliling Jawa ama pak Suami, dan mencicipi makanannya 😉

 

 

 

6 tanggapan untuk “WISATA KULINER JAWA TENGAHAN ^O^ 23 DESEMBER 2011”

  1. Fahmi berkata:

    sumpah, kuliner jawa tengahnya bikin ngiler plus laper~~ kesalahan bacanya pas sebelum makan siang gini :p

  2. Salim Sadja berkata:

    Di Solo banyak menunya. setiap hari/3x makan bisa bda menu.

    Mulai dari yg fresh seperti trancam, urap dan lainnya. sampe yg makanan yang sudah “busuk” seperti sambel tempe bosok, gatot dan lainnya.

    “Sugeng Rawuh ing Kutha Solo”

  3. Red Campred berkata:

    es krim duriannya murah bangetttttt,,,,mau mau mau….beli di Solo sebelah mana tuhh kak???

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.