D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Des 2013

14

WISATA KALIGUA, BUMIAYU….INDAH & TERLUPAKAN..

Akhirnya, planningku untuk wisata ‘KELILING JAWA’ naik mobil bersama keluarga, bener-bener terealisasikan. Berangkat tanggal 29 November, dan kembali lagi ke Jakarta tanggal 11 Desember, kita sukses melewati puluhan kota dari Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Jogjakarta, visited 12 kota, dan stayed hanya di 4 kota, dengan homebase Solo 😉 .

Awal menyusun itinerary tempat-tempat yang akan dikunjungi, aku udah kepikiran untuk singgah di kampung Babysitternya Fylly, di Bumiayu. Jujur aja, ini kota baru aku denger pas nerima si babysitter ini bekerja di rumah ;p. Bumiayu…..gile, aku ampe buka peta untuk tau di mana lokasi kota ini sebenernya, yang ternyata masih masuk ke dalam kabupaten Brebes, Jawa Tengah.

Itupun setelah tau, aku tetep belum keingetan untuk datang ke objek wisatanya. Pokoknya datang kesana hanya untuk silaturrahmi ama keluarga si Mba Ningsih, babysitterku ini. Tapi dia malah ngasih tau kalo di desanya ada objek wisata alam Kaligua, dengan Goa Jepangnya yang terkenal. Whooaaa…langsung deh masuk ke list yang harus dikunjungi ;).
Pemandangan sepanjang jalan yang kita lewati
Kita berangkat jam 7 pagi dari Jakarta. Melewati Cirebon, sempet juga ngerasain tol nya Bakrie yang super duper jelek jalannya, trus mahal pula!! Serasa naik kuda ngelewatin tuh jalan. Duit doang yang dipikirin, kualitas jalan nomor seribu deh ;p . Sampai di Brebes, masuk ke kota Tonjong, lalu Bumiayu, kemudian terus aja sampe desa Karanganyar (bukan Karanganyar di Solo loh;p).
Selamat datang di Desa Karanganyar Bumiayu 😉

Untuk menuju rumah Mba Ningsih ini, perjalanan masih berat ..Sampai kota Bumiayunya sih lancar dan mulus ya… tapi menuju desanya, jalanan rusak parah dan sempit. Nanjak ke atas pula..Aku ampe heran, kok ga nyampe-nyampe ya ;p… Berasa jauuuhh bener naik keatas. Tapi 2 hal yang aku suka, pemandangan yang kita lewati masih asri, hijau dan alami. Dan karena ini daerah tinggi, jelas udaranya dingiiiinnn ^o^.
Jalanan menuju rumah mba Ningsih…

Untungnya jalan menuju rumah udah bisa dilewati oleh mobil, walopun amat sangat sempit dan hanya cukup untuk 1 mobil searah. Bersyukurlah masyarakat di desa ini belum banyak yang punya mobil, sehingga kita ga ketemu dengan sesiapa saat naik ke atas. Udah ngebayangin mundur di jalan sempit, nanjak berkelok gitu soalnya… serem bokkk…

Suasana desa yang masih sepi, asri dan hijau, dengan suara-suara ternak yang sesekali terdengar, bener-bener jadi obat yang nenangin pikiran. Air di desa inipun luar biasa jernih dan DINGIIIINNNN ^o^. Gosh, I wanna live there!! :(.
Ntah gunung apa yang menjulang di kejauhan itu. Tertutup awan saat kita datang, baru keliatan menjelang pulang

Barulah setelah 2 jam-an istirahat, kita lanjut menuju objek wisatanya yang ternyata masih JAUUUUHH di atas sana ;p. Sekitar 16 KM lagi dari desa Karanganyar.

Dan jalannya, jauh lebih sempit, lebih berkelok dan sedikit lebih jelek dari jalan yang kita lewati pertama. Agghhhhh, pantesan aja ni objek wisata ga pernah kedengeran. Siapa yang mau tamasya ke desa terpencil begini dengan fasilitas jalan super bobrok??! Tapi, kita ga mau nyerah… Walo masih belum jelas itu objek wisata ada di mana, karena setiap plang penunjuk yang kita lewati selalu menuliskan kalo tempatnya masih di depan.. Ntah di depan mana ;p..

Semakin mendekati objek wisata, jalanan untungnya semakin mulus. Dan akhirnya, terpancang di depan kita, baliho bertuliskan, SELAMAT DATANG DI OBJEK WISATA KALIGUA 😉

Tiket masuk per orang Rp 8,000, udah include masuk ke semua tempat wisata, tapi belum termasuk tips kalo kita menyewa guide untuk masuk ke Goa Jepang. Masuk ke dalam, pemandangan segar perkebunan teh langsung menyambut ^o^. Bukan cuma itu, kebun wortel, kebung jagung dan bunga-bungaan, bikin mata yang sepet kecapean langsung seger ;).

Tapi herannya, hellooooo, ini kenapa pengunjung sepertinya cuma kita doang yak? Hahahaha….Ga terlihat 1 pun pengunjung lain yang sedang berwisata seperti kita. Goa Jepangnya masih terletak lebih tinggi. Dan begitu sampai, again, mobil kita satu-satunya yang parkir di sana ;p. Enaknya, kita ga terganggu ama pengunjung lain. Tapi sialnya, karena pengunjung cuma kita, si guide yang harusnya ada untuk menemani turis-turis yang mau masuk Goa, memutuskan untuk libur, mungkin karena ga nyangka bakal ada rombongan keluarga kita datang untuk masuk ;p

Goa Jepangnya hampir samalah kayak Goa Jepang di Bukittinggi. Di dalamnya ada ruangan tahanan, komando, ruang sidang, dapur, senjata dll. Tahun 1980an dimasuki oleh masyarakat untuk mencari barang-barang peninggalan Jepang, dan tahun 1995 baru dibuka untuk umum. Hanya saja, goa ini ga sepanjang goa Jepang yang di Bukittinggi sana.
Ga bisa masuk, foto tetep wajib ;p

So, kita harus terima hanya bisa foto-foto di depan terali Goa Jepang, lalu naik untuk menikmati hijaunya kebun teh dan melihat air terjun Kaligua. Ga begitu spesial sih air terjunnya. Debit airnya kecil dan sekilas mirip aliran air doang yang turun ke bawah…
Air terjun dikejauhan..
Kebun Teh Kaligua ^o^

Udara di atas sana, lumayan dingin, walo masih bisa ditahan. Tapi untuk Fylly, mungkin belum terbiasa dengan hawa dingin begitu, langsung gemetaran pas keluar dari mobil ;p. Terpaksa kita jaketin..
Adem, dingin, seger….

Puas foto-foto di atas, kitapun turun dan sedikit komplain dengan petugas tiket di bawah, kenapa si guide Goa ga siaga di tempat. Dan jawabnya, ……

“Oh maaf Bu, kita ga nyangka bakal ada tamu hari ini. Biasanya tempat-tempat wisata di sini buka Sabtu Minggu aja. Hari lain selalu sepi.”

Gubraak….

Dear Menteri Pariwisata, coba tolong wisata Indonesia jangan cuma Bali doang yang diurus. Dan aku yakin seyakin-yakinnya, kalo banyak orang di luar sana, yang even ga pernah mendengar nama Kaligua ;p…

 Other photos:
DSC03156 DSC03161 DSC03188 DSC03189 DSC03190 DSC03193 DSC03195

8 tanggapan untuk “WISATA KALIGUA, BUMIAYU….INDAH & TERLUPAKAN..”

  1. cumilebay.com berkata:

    sayang banget ngak ada guide nya yg menemani dan batal deh tuch masuk gua nya 🙁

  2. dwi berkata:

    Belum pernah kesanaaa.. tapi penampakan mulut goanya hampir mirip sama Goa Jepang yang di Bukittinggi dan Bandung. Kalo lebih deket ke Bandung, coba aja main ke Dago Pakar 🙂

  3. Febri Dwi Cahya berkata:

    Yah, nggak masuk goa jepang ya :’ padahal kayaknya serem itu mbak dalemnya 😀

    Tapi tetep keren dan nyenengin ah mbak itu wisatanya :d

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      iya nih, nyeseelll…. suka bgt aku ama desanya… sejuuuk ^o^..airnya itu, hihhhh, dingin banget… udh kebayang mandi pagi pake air sedingin itu

  4. Nas Rull berkata:

    Ada lagi nih yang share Wisata kaligua bumiayu.. Saya sendiri tau kali gua dulu pas “study tour” bener ga ya tulisannya 🙂 sd lupa klas brapa dan waktu smp juga ke situ lagi tapi jujur ga bosen main kesitu .. terahir 2015 tempatnya udah rapih ga kaya dulu cari tempat parkir aja susah .. maju terus argo Wisata kaligua Bumiayu..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ya ampun sampe lupa aku prnh ksana. Soalnya mba asisten yg dulu kampungnya di bumiayu udh ga kerja di aku :D. Bgs bgt yaaa tempatnyaaaa..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.