D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Des 2013

15

SELAMAT DATANG DI BATURADEN ;)

Objek wisata Baturaden terletak ga jauh dari kota Purwokerto. Dan karena geografisnya yang lebih tinggi, ga heran kalo tempat ini bersuhu lebih dingin. Tapi tetep aja,  masih belum ngalahin dinginnya  DESA WISATA KALIGUA  yang kita datangi kemarin.

 

Sebelumnya, aku sempet browsing  tempat wisata apa aja yang wajib dikunjungi bila ke  Baturaden. Dari semua situs yang kubuka, menuliskan Pancuran 7 sebagai tempat utama, kudu, harus, dan ga bakalan sah ke Baturaden kalo belum kesana ;p . Oke deh… langsung masukin ke bucket list..
Ayam berkaki 4, di dekat pintu masuk Baturaden

 

Karena tempatnya yang ga terlalu jauh, ditambah lagi kita juga ga buru-buru, check out hotel baru kita lakukan sekitar jam 11 pagi. Baru setelah itu, mengarahkan mobil menuju Baturaden ^o^.

Di pintu masuk pertama, kita diminta membayar  Rp 52,000 untuk total 6 orang. Bayi masih gratis ;p Tapi inget loh, harga segitu  belum termasuk tiket masuk wisata lainnya yang ada di dalam. Seperti tiket theater alam, tiket pancuran 3, pancuran 7, air mancur dll. Untuk memasuki tempat-tempat itu, masing-masing orang masih harus membayar antara Rp 4,000 – Rp 10,000. Mahal? Mungkin iya, tapi melihat apa yang bisa kita nikmati,  masih normal lah harga segitu 😉 .

 

Theater Alam Baturaden. 
Dibikin dalam bentuk pesawat. Sesuai namanya, kita bisa menonton film pendek layaknya di theater. Awalnya, aku pikir itu hanya replika pesawat. Tapi ternyata, bekas pesawat Fokker 28  buatan Belanda, dengan kecepatan terbang 480 KM/Jam. Terakhir, pesawat ini dipakai terbang oleh maskapai Garuda Indonesia tangal 31 Des 2006, sebagai pesawat perintis di Indonesia Timur. Sebenernya sih, masih bisa terbang, tapi mengingat jam terbangnya yang udah tinggi, langsung diistirahatkan dan diubah fungsi menjadi theater wisata alam. Dan untuk menonton  di dalam, masing-masing pengunjung membayar entrance fee Rp 5,000.

 

Begitu masuk, bau pengap yang kuat langsung menyergap, bikin aku otomatis mengernyitkan hidung. Teaternya sendiri saat itu memutarkan film tentang Nusakambangan. Seru sih, tapi hawa panas di dalam bikin  ga konsen untuk menonton filmnya. Apalagi Fylly langsung rewel karena kegerahan. Mungkin ada baiknya mereka memasang kipas angin untuk mengusir hawa panas, dan rutin membersihkan bagian dalam pesawat supaya ga pengap.

 

Air Mancur Baturaden.
Selesai menonton, dari kejauhan terlihat air mancur yang sepertinya lumayan tinggi. Dikelilingi taman hijau dan kolam ikan serta beberapa bangku untuk beristirahat. Tapi lagi-lagi, untuk turun ke bawah melalui tangga batunya, kita diwajibkan membayar Rp 5,000 per orang. Tangga batunya ga curam dan lumayan bagus. Ditata sedemikian rupa, sehingga kita bisa menikmati pemandangan hijau di sekeliling. Kolam ikan berbentuk hati dengan ikan-ikan gemuk yang berenang, air mancur yang memancar deras dan tinggi, serta air terjun kecil yang mengalir langsung ke sungai di bawah. Adem, sejuk, dan bikin betah berlama-lama. Apalagi viewnya oke banget untuk  bernarsis ria ;p.

 

Pancuran Tiga.
Salah satu sumber air panas dalam bentuk yang lebih kecil dari Pancuran 7. Dikatakan Pancuran 3, karena ada 3 sumber mata air panas yang memancar keluar membentuk kolam. Menuju kesana, kita masih harus berjalan kaki lumayan jauh. Untungnya, jalanan ga terlalu curam. Tapi tetep bikin napas ngos-ngosan. Di sepanjang jalan yang dilewati, penjual minuman dan makanan berjejer rapi setiap beberapa meter, dan menawarkan dagangan mereka ke kita-kita yang hampir semaput ini ;p .

Menuju Pancuran 3

 

Langkah sempoyongan berubah jadi semangat, setelah pos masuk ke Pancuran 3 terlihat. Biayanya Rp 7,000 per orang. Hanya tinggal jalan sedikit untuk sampai di Pancuran yang dicari. Dan, 3 buah pancuran, mengucurkan air panas belerang yang sedikit berasap ada di depan kita. Aku coba memasukkan tangan untuk merasakan seberapa panas airnya. Jiaahhh, lumayan juga!! Dasarnya memang ga suka mandi dengan air panas sih.  Tapi yang bikin heran, Fylly  kuat dan langsung minta main air di dalam kolam ;p

 

Ga jauh dari sana, sebuah kursi panjang yang diletakkan di depan parit berair panas, seolah manggil-manggil dan ngegodain badan yang memang sudah pegal ini. Yup, itu tempat pemijitan umum menggunakan belerang. Jelas aku dan Raka ga pengen ngelewatin enaknya pijitan si mas melenturkan kembali kaki dan tangan kita. Biayanya murah… Hanya Rp 25,000 per orang, per 30 menit.

 

Pijitan si mas di kaki terasa sedikit kuat, tapi enak. Kaki-kaki kita dilumurin semacam lumpur yang sebenernya adalah belerang yang mengendap dari sumber air panas. Tapi aku sempet teriak kaget, waktu si mas tanpa aba-aba peringatan, menyiran dan mencuci kakiku yang berlumuran krim belerang dengan air panas di dalam parit. AAAgggghhhhh!!!! Kayak kebakar rasanya… Walo ga bisa dipungkiri, lama-lama kulitku  tahan dengan suhu panas airnya.

 

Selesai pijat, kita berdua mencari tahu bagaimana caranya pergi ke Pancuran 7. Penjelasan si mas malah bikin kita bengong. Guys, itu tempat legendaris masih jauh menanjak  2 KM-an lagi. Sumber air panas di sana juga jauh lebih panas dari yang Pancuran 3. Bukannya kenapa-kenapa ya. Tapi ini kaki baru dipijit, masa udah dibikin pegel lagi nanjak  keatas. Lumayan jauh bow ;p Naik mobil sih bisa. Tapi jalannya jadi lebih jauh. Sekitar 8 km-an, itupun masih harus turun ke bawah berjalan kaki, dengan jalan yang sedikit curam, sejauh kurleb 300 meter ;p. Turunnya sih ga masalah, naiknya itu pas pulang ;p. Dan dengan berat hati, kita putusin untuk ga ngelanjutin perjalanan ke Pancuran 7 ;p

Pancuran 3

 

So, sisa waktu dihabiskan dengan melihat-lihat pemandangan alam, juga sempet menonton atraksi remaja lokal yang melompat ke dalam air dari atas tebing, jika dibayar Rp 5,000. Aku sempet kuatir mereka bakal luka ato jatuh terkena bebatuan di bawah, tapi sepertinya yang dikuatirin malah girang banget kalo disuruh lompat ke air ;p.

 

Untuk Fylly, ada`banyak juga wahana-wahana yang bisa dimainkan gratis. Ayunan, jungkat jungkit, atau perosotan yang dibuat dari karet. Walo ujung-ujungnya, aku jadi ikutan cape ngawasin dia yang kesenangan main di tempat-tempat begitu 😉 . Tapi demi anak, siapa sih yang bisa nolak asal mereka happy ;)…

 

5 tanggapan untuk “SELAMAT DATANG DI BATURADEN ;)”

  1. cumilebay.com berkata:

    Beberapa kali lewat tapi ngak perna mampir hehehe. Btw ada pesawat, gimana bawa nya kesana ?? haha sayang banget kalo ampe bau pengap dan panas, mungkin harus di kasih sirkulasi udara dan AC 🙂

  2. fahmianhar berkata:

    terakhir ke Baturaden jaman SD kelas 4… yaawoh so last year :’) tapi dari foto-fotonya kayanya nggak banyak perubahan mbak….

    itu cara naikin pesawatnya dipotong jd bbrp bagian & dirangkai ulang dg di las, kaya yang di taman kyai langgeng magelang 🙂

  3. udah lama gak ke baturaden nih, kangen pake banget 🙁

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.