D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Nov 2022

29

Rekomendasi & Review Penginapan Takengon, Menginap Di Amar Bahgie Homestay

rekomendasi penginapan murah yang cocok untuk keluarga di takengon

Rekomendasi & Review Penginapan  Takengon, Menginap Di Amar Bahgie Homestay ~ Mencari penginapan di Takengon (Aceh Tengah) itu sebenernya ga susah, karena kota ini memang tempat wisata. Dengan konturnya yang dikelilingi lembah dan danau, pastinya menjadi favorit banyak turis asing dan lokal. Jadi cukup gampang mencari penginapan, ntah itu yang murah atau mahal sekali pun.

 

Berhubung kemarin itu kami lumayan rame, ada keluarga adikku dan juga mama + asistennya ikutan, aku sengaja mencari penginapan yang berupa villa. Biar bisa kumpul ceritanya 😁. Cari sana-sini yang harganya ga terlalu mahal, dapat rekomendasi untuk menginap di Amar Bahgie Homestay, yang ternyataaaa dimiliki oleh adik kelasku dulu pas SMU 😄. Ya ampuuuun duniaaa sempiiit ya cuy 😂.

 

 

Bagian depan penginapan Amar Bahgie

rekomendasi penginapan murah di takengon

 

 

 

ALAMAT AMAR BAHGIE HOMESTAY TAKENGON

Kenapa akhirnya memilih penginapan ini, selain harga yang murah, lokasinya itu loooh, dekeet banget ama danau cyiin ❤. Memang sih ga di depannya persis, tapi dari jendela kamar aja udah bisa melihat ke danau Lut Tawar. Trus yaa, belakang penginapan itu hutan Pinus yang di atasnya lagi BUR TELEGE, yang pernah aku tulis di sini!

 

Baca: Liburan Singkat di Takengon, 5 Tempat Wisata Ini Bisa Jadi Pilihan

 

Alamat AMAR BAHGIE HOMESTAY: Jl Syiah Utama. Lr Skep no 1 & 2. Hakim Bale Bujang. Lut Tawar. Aceh Tengah.

 

Ga usah takut nyasar, karena titik poinnya udah tercantum di Gmaps kok, dan bener kali ini, ga ngawur kayak pas nyari Lentayon Cafe kemarin 😂

 

Baca: Menikmati Hidangan Khas Takengon di Lentayon Kafe dan Resto

 

 

TARIF PERMALAM MENGINAP DI AMAR BAHGIE HOMESTAY

Tolong dicatat ini harga pas kami menginap bulan Juli 2022 kemarin yaaa. Jadi mungkin ada perubahan harga.

 

 Homestay ini ada 2 tipe, yang merupakan salah satu keuntungannya . Bagi yang mau rame-rame sekeluarga bisa memilih:

 • tipe Rumah (2 kamar tidur, Ruang Keluarga, Dapur, Ruang makan dan kamar mandi).

 

Tarif  Rumah hanya Rp500,000 permalam!

 

 

Tapi kalo datangnya cuma berdua pasangan atau sendirian, mending pesan yang:

•tipe Kamar (Ruang Tidur, Kamar Mandi, TV, Water Heater).

 

Tarif kamar Rp250,000 per malam.

 

Semisal perlu extra bed, disediain kok dengan biaya Rp50,000 permalam per extra bed.

 

 Muraah kaaaan 😍.. Ini juga kenapa aku akhirnya decide untuk stay di Amar Bahgie.

 

 

VIEW DANAU DAN HUTAN PINUS DILIHAT DARI AMAR BAHGIE HOMESTAY

Seperti yang aku tulis sebelumnya, lokasi penginapan ini dekeeeet banget dengan danau. Tinggal jalan kaki. Bahkan mager sekalipun, danau tetep terlihat dari jendela kamar atau bagian atas balkon.

 

dari balkon homestay, bisa melihat ke arah danau lut tawar

penginapan di takengon yang menghadap danau lut tawar

 

 

Asiknya kalo memilih yang tipe villa, kami bisa mendapat 2 view tadi bersamaan, karena jendelanya menghadap danau dan hutan Pinus.

 

View jendela kamar menghadap hutan pinus

penginapan dengan view hutan di takengon

 

 

View jendela menghadap danau lut tawar

view penginapan di takengon menghadap danau lut tawar

 

 

 

BAGIAN DALAM & FASILITAS PENGINAPAN AMAR BAHGIE HOMESTAY

Tiba di Takengon menjelang sore, Santi, adek kelasku yang juga owner dari penginapan, langsung datang nemuin kami.

 

Serah terima kunci, trus dijelasin deh letak kamar dan semuanya.

 

Rumah ini bertingkat 2. Kamar utama di lantai bawah. Lalu ada juga dapur, kamar mandi dan ruang keluarga

 

Kamar utama, luas dan bersih

penginapan yang cocok untuk keluarga di takengon

 

 

Kamar kedua di lantai atas. Ini kamar yang aku tempati. Sengaja mama dan anak-anak di lantai bawah biar ga harus turun naik tangga yang agak curam.

 

penampakan kamar kedua di atas

penginapan di takengon yang murah

 

Designnya itu, naik tangga langsung ketemu kamar, ga pake pintu apapun 😄.

 

Seperti ini nih, abis tangga langsung kamar. gambar dari website Amar Bahgie

penginapan di takengon dekat danau lut tawar

 

 

Kalo bicara kebersihan, rumah dan kamar-kamar termasuk dapur dan kamar mandi, bersih banget. Jadi ga usah kuatir yaak 😘

 

ruang keluarga

homestay murah di takengon

 

 

dapur

homestay murah di takengon

 

kamar mandi

homestay di takengon dengan air panas

 

tangga dan ruang makan

villa dengan fasilitas lengkap di takengon

 

 

 

Trus bagi yang bawa mobil, ada garasi saaay, ga bakal kepikiran mobil bakal dicongkel atau apalah pas malam hari 👍 .

villa di takengon dengan garasi

 

 

 

HANYA SELEMPARAN BATU JIKA INGIN MELIHAT DANAU LUT TAWAR DARI DEKAT

Pagi harinya, sambil mencari sarapan, aku dan Raka jogging pagi menuju danau. Udaranya duingiiiiiin, enaaak banget sumpah!

 

Jalan pagi. Suasana masih dingiiin dan sepi

suasana kota takengon

 

 

Awalnya sempet nyasar, mau ke danau tapi kok nyampenya kandang kuda 😂. FYI niih, salah satu event yang terkenal di Takengon itu pacuan kuda. Diadaian 2x setahun pas February dan September.

 

Malah ketemu kandang kuda

pacuan kuda di takengon

 

Trus ketemu view begini sepanjang jalan

suasana pagi takengon

suasana kota takengon di pagi hari

 

 

 

Makanya jangan heran kalo banyak ketemu kuda-kuda pacu gagah selama di sini. Badannya besar-besar dan tinggi, beda lah ama kuda penarik delman yang sering lewat di Monas 😎.

 

Jalanan masih sepi, paling cuma lewat 1-2 motor doang. Ga sengaja kami melihat pagar menuju ke bawah yang ga dikunci. Karena merasa ini jalan pintas menuju danau, kami pun masuk.

 

danaunya udah keliatan, kami coba masuk melalui pagar ga terkunci

jalan menuju danau lut tawar

 

 

Awalnya melewati 2 patung kuda, trus ada gazebo-gazebo yang ntah masih dipakai atau ga, soalnya kusam banget. Waktu itu mikirnya ini tempat wisata yang udah terbengkalai 😜.

 

Patung kuda

wisata di takengon

 

 

Gazebo yang keliatan sepi

objek wisata di dekat danau lut tawar

 

 

Pas melihat jembatan yang mengarah ke danau, langsung deh foto-foto di sana 😎. Eh, lagi asiknya foto, datang 2 anak kecil minta tiket masuk wkwkwkwkwkwk. Kami bayar aja deh, ga mahal juga sih, cuma Rp5,000 per orang.

 

yang paling semangat minta difoto wkwkkw

view danau lut tawar

danau lut tawar

 

 

Puas melihat danau dari sini, baru deh jalan pulang.

 

Kami harus naik ke atas sini lagi (Tanda panah), untuk balik ke penginapan

penginapan dekat danau lut tawar

 

 

 

LOKASI STRATEGIS, DEKAT DENGAN TEMPAT MAKAN

Ini juga yang menjadi nilai tambah dari homestay Amar Bahgie. Lokasinya  strategis kemana-mana! Ada beberapa tempat makan yang cukup tinggal jalan kaki. Kafe kecil sih, tapi lumayan lah buat ngemil-ngemil pas malam.

 

Di tengah udara Takengon yang dingiiiin, menikmati sepiring Indomie rebus rasanya ga bisa ditolak kan 😁. Apalagi racikan si ibu penjual juga mantep. Makannya sambil liat view danau 😍.

 

dingin-dingin sambil makan indomie rebusa dan goreng😍

suasana kota takengon di waktu malam

 

View danau dari warung indomie

penginapan dekat tempat makan di takengon

 

 

 

PLUS MINUS MENGINAP DI AMAR BAHGIE HOMESTAY

Ofkors lah penginapan ini pasti ada sisi positif negatifnya. Aku jabarin yang positif dulu, baru ntar minus poinnya, supaya bisa diperbandingkan.

 

Kenapa Amar Bahgie Homestay ini aku rekomenin:

•Harga murah.

•Ada yang berupa rumah, atau kamar.

•lokasi deket banget dengan danau, bisa jalan kaki.

•Ada beberapa tempat makan dekat penginapan

•Belakang homestay hutan Pinus

•Untuk yang RUMAH, kamarnya 2 dan bersiiih.

•Ada garasi dengan pagar, aman.

•Suhunya dingiiiin kalo malam

•ga perlu AC, serius udah dingiiiin

•ga ada nyamuk karena faktor udara sejuk

•viewnya bisa melihat danau

 

 

Nah, sementara minusnya nih…

•Saat kami datang, pintu kamar mandi di bagian yang RUMAH ga ada kunci. Jadi harus ketuk dulu jangan asal buka, takutnya ada orang mandi 😂. Semoga aja sekarang udah ada kuncinya yaa

•Air panas ga konsisten, kadang nyala, kadang mati. Aku pribadi ga masalah karena airnya sejuk tapi masih yang enak buat mandi. Bukan yang sedingin es.

•Nah karena ini deket danau juga hutan, kadang niih di kamar mandi suka ada bayi luwing. Tau luwing ga ya?😃. Yang binatang keciiiil tapi kakinya banyak. Cuma ini bayinya, jadi lebih kecil. Bagi yang takut serangga mungkin agak takut. Tapi ga banyak sih. Tinggal siram air.

•Ga disediakan handuk ya.. rata2 villa kan memang begitu

•Ga ada toiletries juga. Bawa sendiri

•Pas kami datang, di dapur ga ada sabun cuci piring. Jadi sempet beli dulu di warung 😁

 

 

Itu doang minus yang aku rasain. Sepele sih, ga mempengaruhi keseruan kami menginap di sana. Kalo ditanya lagi masih mau stay di situ atau ga, ya maulaaah. Sisi positifnya masih lebih berat daripada yang jelek ✌❤. Ditambah pula service luar biasa ramah dari Santi(owner-nya) selama kami di sana 👍

86 tanggapan untuk “Rekomendasi & Review Penginapan Takengon, Menginap Di Amar Bahgie Homestay”

  1. Avizena+Zen berkata:

    Wahhh homestaynya murah ituu. Kamarnya juga bersih.

    Pemandangannya bagus banget (bikin males balik JKT ya Kak?) wkwkwkkw.

    Karena udah sejuk, di homestay ga ada kipas angin/AC juga gpp y, aman.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Betoool mbaaa 🤣. Tau kaaan Yaa aku ga kuat tidur tanpa AC. Tapi kalo memang udah dingin kyk di Takengon ini, aku ga ada masalah. Yg penting pokoknya dingin. Aku lebih komplain soal dingin kamar drpd water heater 😂

      Issh iyaaa, males pulang banget ke JKT setelah ngerasain Takengon 🤣

  2. wak Lat berkata:

    air panasnya sama seperti di guesthouse di bromo wak inap kemaren, kadang nyala kadang mati.., menjengkelkan kann., huhu

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah permasalahan di beberapa tempat di Indonesia ini, Trutama kota2 di luar Jakarta, itu listrik yg ga stabil Wak. Jadi seperti water heater suka nyala idup. Dulu pas ke Dieng, homestay nya lebih parah. Airnya sedingiiiiin es!! Dan ga ada water heater. Jadi pemilik homestay ngerebusin air secara manual 😅. Untungnya kalo Takengon, air ga sedingin es. Jadi aku msh kuat mandi walo tanpa pemanas.

      • Hastira berkata:

        Indah ya, nginapdengan view yang bagus memang sesuatu banget. Apalagi dekat dengan banyak daerah wisata jadi mantap

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Beneer mbaa. Krn Deket kemana2. Lagian Takengon kota kecil. Jadi gampang lah kalo mau kemanapun

  3. ya nabi salam alaika berkata:

    Widiiih….ini tempat liburan yang aku cari2 , pemandangannya aajib. terkadang jika tempat2 yang baru aku kunjungi tak seindah ekspetasi , mudah2 referensi nya sesuai kenyataan, yuk liburan…..

  4. Heni berkata:

    Aku koq ga nyangka ya ternyata Aceh itu cakep,banyak tujuan wisatanya.berarti udaranya mirip”di Lembang ato Malang GT kah mbk?.dulu yg keinget hnya gempa Aceh…semua bangkit kembali yaa.btw aku sempet liat list perjalanan mbk..koq Lampung kelewatan ya mbak..di sini jg bnyk tempat buat di kunjungi loh..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ga semua Aceh mbaa 😁. Yg dingin ya Takengon ini. Krn dataran tinggi. Tapi Aceh lainnya, kayak Banda Aceh, Sabang, Aceh Utara, Aceh timur, itu panaaas. Aceh barat dan Aceh Selatan aku blm tahu Krn blm pernah kesana.

      Yg dulu kena tsunami juga ga semua Aceh. Aceh Utara dan Takengon ga kena saat itu.

      Takengon miriiiip Ama Lembang dan malang kalo suhunya, malah menurutku yaaa lebih dingin mba. Makanya aku sukaa banget kesana. 😁

      Itulaaah malah Lampung aku blm pernah , padahal Deket Ama Jakarta. Justru yg deket2 banyak yg belum nih 🤣

  5. Matius Teguh Nugroho berkata:

    Takengon ini Aceh kan ya? Aceh ini salah satu destinasi impian di Indonesia. Baru tau daya tarik utamanya danau, cakep banget suasananya mbak. Cakep-cakep yang masih alami gitu.

    Memang kalau di akomodasi murah, air panas yang nggak konsisten jadi kendala 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mas, Aceh tengah. Agak jauh dari Banda Aceh, tapi kalo dari Aceh Utara Lhokseumawe, lebih Deket sih. Bagi yg kuat panasnya Aceh, mendingan ke Takengon, sejuuuk soalnya.

      Naah iya, terkadang masalah water heater ini suka macet, mati idup gitu, atau ada jam2 nya. Tapi aku memang ga terbiasa mandi air hangat Yaa, jadi ga terlalu masalahin. Cuma ini jadi penting kalo stay nya di negara yg sedang winter 🤣

    • Tika berkata:

      Enaknya kalau ada dapur sih bisa masak air buat mandi misal water heathernya bermasalah hehe

      • Fanny Fristhika Nila berkata:

        Beneeeer. Kalo terpaksa bisa masak air. Tapi serius sih, airnya ga dingin2 amat. Msh dinginan air di Dieng. Makanya yg di Takengon ini aku kuat mandi tanpa heater mba

  6. ainun berkata:

    kalau viewnya aja kayak gini aku bakalan betah liburan kesana. Kayaknya daerah Aceh atau takengon ini emang sejuk ya mbak
    penasaran sama takengon, sering baca dan jadinya keinget terus sama namanya.

    kalau soal vila, harganya udah terjangkau banget itu, murahh bener, dan dapet vila yang luas, kamarnya juga luas,lumayan bersih juga, terawat juga.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku nyesel cuma 2 malam mba. Krn memang Takengon itu beda Ama daerah Aceh yg lain. Apalagi dia dataran tinggi. Aku yg memang lebih suka dingin drpd panas, jelas lebih milih Takengon 😄. Betaaah banget. Ga usah ber ac tapi udh duingiiin kalo malam

    • Khanif berkata:

      Murah meriah yah, apalagi ini punyanya adik kelas mbak fanny, pasti di kasih diskon pas nginep kemaren 😀

      Viewnya mantap kali sih, bikin betah berlama-lama disana 😀

      • Fanny Fristhika Nila berkata:

        Sayangnya ga nif. Krn aku baru tau dia adik kelas setelah bayar fee nya. Awalnya yg aku kontak itu ternyata suami dia 😊. Jadi dari awal blm tahu kalo yg punya adik kelas. So itu Hrg normal

  7. Mbul Kecil berkata:

    Kudanya gagah gagah banget ya mba fanny hihihi…kuda takengon sehat dan cakep 🐴

    Aku tau dong luwing…kaki seribu kan ya…kalau babynya ga takut sih…tapi kalau yang gede aku takut

    suasana villa adik kelasnya mba fanny kelihatan homey banget…nyaman apalagi extra bednya berlimpah..cocok kalau ramean ke sini..apalagi harganya murah banget..

    udah dapat pemandangan hutan bukit dan lembah banget. Aku baca ini langsung kebayang angin pagi berdesir syahdu gitu en mienya tentu aja ga bisa nolaq hihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha iyaaa, aku aja betah, ga pengen pulang dari siniiii 🤣❤️❤️. Suka bangettt Ama takengon, Trutama karena sejuknya itu. Mau kemana aja perginya, ttp view danau akan selalu kliatan. Itu yg bikin makin suka. Kebayang aja kan not, bangun2, langsung Diksh pemandangan danau 😍😁. Ga nolak sih aku stay di sini

  8. anies berkata:

    personally, saya suka homestay sebegini. besar dan luas untuk family ramai.

    cantik homestay nya. scenery pun cantik… harap-harap ada rezeki saya menginap di sini suatu hari nanti

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aaamiiin, insyaallah bisa kesini nanti Kak Anies ❤️. Ga jauh pun dari Malaysia kalo Aceh 😊. Takengon ini daerah Aceh yg sejuk. Karena kebanyakan kota2 lain di Aceh panas, dan pantai. Takengon termasuk yg unik, karena berupa dataran tinggi.

      • anies berkata:

        memang dekat dah. tapi tulah. duitnya tak dekat pun hahahaha…

        personally saya suka suasana kampung berbanding bandar.

        barangan pun lebih murah.

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Betuuul, saya juga lebih suka yg daerah kota kecil begini, tak mahal semuanya. Apalagi kalo dicompare dengan harga Jakarta. Jauh sangat …

          • anies berkata:

            betul! harga di bandar contoh, hotel 3 bintang, sama dengan harga sewa sebuah homestay. kadang boleh dapat lgi murah!

          • Fanny Fristhika Nila berkata:

            Beneer kak. Saya baru mau pakai hotel kalo hanya dengan keluarga inti, suami dan anak. Tapi kalo dah keluarga besar, mendingan homestay lah atau villa.

          • anies berkata:

            kalau datang dengan keluarga besar, sememangnya tiada pilihan lain melainkan homestay. hotel hanya berbaloi untuk keluarga kecil. plus, kalau lapar, makan di luar, tak terasa belanjanya banyak. compared dengan homestay, ada dapur dan peralatan lain. jadi boleh masak sama-sama dan sekaligus mengurangkan perbelanjaan

          • Fanny Fristhika Nila berkata:

            Iyeeees beneer banget. Kalo udh kluarga besar, supaya ga terpisah2 dan bisa kumpul malam2, udh paling bener pilih villa atau homestay yg cukup. Drpd hotel kan 😅. Aku personally LBH suka hotel kalo hanya berempat dengan suami dan anak2 kak

  9. Dewi Nuryanti berkata:

    Takengon salah satu tempat yg indah di Aceh tp sayangnya kurang tertangani dg baik. Apalagi pasca pandemi ini. Temenku ada yg di sana&dari dia aku tau klo Takengon indah tp kurang dpt perhatian. Aku blm jd jadi ke sana,br sampe Langsa doang xixixi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Biasanya memang gitu mba. Tempat2 yg lebih terpencil, jarang dpt perhatian. Diutamain yg kota besar 😅. Sayang memang, padahal potensi Takengon bagus bgt buat wisata

  10. mrhanafi berkata:

    Homestay kalau di Malaysia disebut sebagai enap desa hehehe

    Bagaimana pun tempat ini nampak cantik banget dan pasti puas hati untuk stay over night

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Saya lupa istilahnya dalam bahasa Melayu 😅. Enap desa yaaa. Tx Abang..

      Tempat nih memang cantik lah, dan affordable sangat . Pasti senang stay di sana.apalagi view-nya juga indah

      • mrhanafi berkata:

        Ya betul…enap desa…namun sudah terbiasa juga guna homestay kerana ia sudah familiar dalam minda kebanyakkan orang

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Kalo di sini kadang disebut stay di rumah warga, bang. Tapi kepanjangan, jadi memang lebih enak homestay aja 🤣

  11. Reyne+Raea berkata:

    Murmerrr banget Mba, 1 rumah 500rebo, 2 kamar, fasilitas lengkap pulak.
    enak banget tuh 😀
    Bisa rame-rame, tinggal tambah ekstra bed.

    Apalagi lokasinya bikin mupeng ya, viewnya bisa liat danau, dan dekat danau juga 😀
    Yang bikin betah kalau lagi nginap di tempat wisata gitu, kalau lokasinya dekat ke mana-mana, bisa jalan kaki kalau pagi, apalagi kalau dekat danau, kebayang deh sejuknya.

    Btw Mba, saya sampai googling apa itu luwing, ternyata yang kaki seribu ya, biasanya banyak tuh kalau musim hujan, atau daerah rawa.
    Tapi nggak berbahaya kok, cuman geli aja liatnya 😀

    Oh ya, btw Mba Fanny mah juarak, saya kalau di tempat kek gini, kayaknya ga sanggup mandi ga pake air panas, daerah tinggi gini udah kek Batu, dan kalau di Batu kerasa banget airnya dingin banget, harus pake air hangat saya mah 😀

    Dan yang bikin happy kalau lagi stay gitu, di tempat yang dingin, rasanya ga bisa melewatkan santapan per mie an ya, apalagi kalau beli di luar itu, ga tau kenapa diraciknya kok enak banget, kalau masak sendiri, nggak bisa seenak itu hahahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kelebihan homestay ini memang di harga dan luasnya. Kalo bawa keluarga enak banget jadinya. Bisa sharing juga. Jadi lebih murah. Makanya aku pilih tempat ini. Trus pas tahu Deket danau, makin seneng Rey. Bisa jalan kaki doang pula. Yg biasanya males olahraga keluar, jadi semangat kali itu 😄

      Iyaaa luwing itu kaki seribu hahahaha. Tapi yg ini anaknya kok. Jadi kecil. Aku mah ga takut kalo ini. Asal jangan sampe lintah 🤣🤣🤣.

      😄Tapi yg ini airnya memang ga dingin banget kayak Dieng Rey. Kalo Dieng aku ga kuat. Udh kayak air di negara yg sedang winter. Kalo yg Takengon masih bisa ditahan dinginnya. Jadi heater mati hidup juga okelaah.

      Itu diaaa, masih jadi misteri kenapa Indomie di warung2 lebih enak rasanya drpd bikin sendiri 🤣🤣🤣

  12. NA berkata:

    Murah dan bersih penginapan paling utama.
    Kawasan strategik.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Setuju. Bersih buatku penting. Ama service sih. Mau sebagus apapun kalo servicenya jelek, bhaaay

  13. Prananingrum berkata:

    Viewnya bagus ya mbak dari kamar bisa liat danau, kamarnya luas bgt ya, kyknya enak ya bgn pagi terus jalan2 ke deknya,

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bangeeet mba. Aku aja ga pengen pulang. Seandainya rumah di sana 😄😄. Ga males olahraga pagi jadi nya 🤭😍

  14. Syarifani berkata:

    Itungannya murah itu mba sewa villa, enak ya ngajak keluarga besar nginep situ.
    Cuma kalau kamar mandinya pakai dudukan bukan jamban agak lebih menyenangkan yha.. hehe

    Kalau ke Aceh kudu mampir kesinii

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ini kalo almarhum mama mertua msh ada, beliau ga bakal bisa pake toilet jongkok. Aku mungkin ga akan stay di sini. Untungnya mamaku masih bisa pake.

  15. Mayuf berkata:

    Wah suka nih sama suasana kaya gini

  16. DiCapriadi berkata:

    Nginep di sini emang cocok buat healing keluarga ya, selain penginapannya luas, pemandangan dan spot buat healingnya banyak, jadi keluar penginapan tinggal lelarian menikmati suasana dan pemandangannya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beneer mas. Enakan rame Ama kekuarga kalo stay di sini. Udara dan view-nya mendukung banget. Anak2 juga pasti suka Krn sejuk. Blm lagi wisatanya banyaaaak.

  17. Istiana Sutanti berkata:

    murah bangeeettt 500 ribu per malam OMG, ini full rumah gitu kan yaa? yaampuunn. mana tempatnya kayanya enak. aduh, bacain blog ini dari kemarin jadi pengen ke Aceh dah beneran, ahahahaha.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa mbaaaa, full rumah 2 kamar yg 500rb. Murah bangettttt kan. Makanya aku seneng di sini. Bisa rame2 pula. Lokasi strategis. Udh pas pokoknya.

      Hayuuuj datang ke Aceh mba. Pilih Takengon kalo sukanya yg sejuk2

  18. Ariefpokto berkata:

    Cocok banget buat staycation sama keluarga menikmati pemandangan hutan pinus dan danau yang indah. Nyaman dan fasilitas nya komplit juga sih. Bookmarked dulu

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bangeeet mas. Sesekali main ke Aceh mas, pilih Takengon ini. Bedaa Ama Aceh lainnya. Belum lagi udaranya sejuuuk, enaak jadi walo lama2 di luar

  19. Arif berkata:

    Kelihatannya nyaman ya

  20. Cemil berkata:

    Ya ampun murce banget vila dgn pemandangan danau segitu. Minusnya jg masih bisa dimaklumi itu mah. Ohh di sana dingin cuacanya ya, atau krn sdg musim hujan?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Takengon memang dingin mba. Bukan Krn musim hujan juga. Karena lokasinya dataran tinggi. Jadi suhunya bisa drop ke 15 dercel

  21. Peri Kecil Lia berkata:

    Untuk fasilitas dan pemandangannya, penginapan ini murah banget sih, Kakkk!! Terus karena di hawanya dingin jadi ga takut nyamuk meski dekat hutan pinus yaaa.
    Btw, nggak heran kalau di sana banyak bayi luwing, luwing ini masih lebih bersahabat dibanding kelabang 🤣 kalau luwing jalannya pelan, kalau kelabang kan jalannya cepet yak, aku jauh lebih takut dengan kelabang 🤣.
    Untuk anak-anak yang minta biaya tiket di tempat dekat danau itu, pungli, Kak? 😂.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaaa, luwing jalannya lambat. Dan ga gigit. Kalo diganggu, dia cuma ngelingker. Beda Ama kelabang 🤣. Makanya aku berani kalo luwing doang.

      Sukany kalo nginep di tempat dingin, ga ada nyamuk. Makanya enak. Ga puyeng pake obat nyamuk segala.

      Ntahlah pungli atau bukan hahahahah. Atau mungkin memang wisatanya masih jalan kali Yaa. Cuma kami DTG pas masih tutup jam. Anak2nya sih baik Li. Jadi kami ga masalahin. Apalagi kemudian mereka bantuin utk ngusir anjing yg duduk di dermaga. Soalnya Raka takut banget Ama anjing 🤣🤣🤣.

  22. Djangkaru Bumi berkata:

    Dengan ukuran kamar seperti itu
    tergolong murah banget lo
    pemandangan yang indah, jadi betah dah

  23. Ekaduwih berkata:

    keren banget sii lokasinya … jadi mau holiday kesana ajak pasukan nie … mereka pasti suka yaaa

  24. lendyagassi berkata:

    Kak Fan, jago banget nulis rekomendasi villa.
    Aku pikir yah, Takengon ini di Thailand loo.. Huhu, karena pelafalan namanya mirip bahasa Thai. Ternyata di Aceh Tengah.
    Aku belum pernah ke Aceh.. Rasanya deket dari Medan (kalo di peta), hhehehe, ternyata gak sedeket itu juga ya..

    Dengan jeli, sewa villa ini memang nyaman banget.
    Bayangannya kalo travelling ke kota besar, sewa apartemen gitu ya.. Kosongan, tapi semua fungsi ruangan sudah nyaman banget digunakan apalagi bersama keluarga besar.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya juga yaaa, agak mirip pelafalan bahasa Thailand 😄. Ini di Aceh mba. Tepatnya Aceh tengah. Dan dataran tinggi. Mungkin orang2 LBH tau kopi Gayo, cuma sedikit yg tahu kalo Gayo itu nama daerah di Takengon juga.

      Dari Medan 9 jam lah naik mobil. Makanya aku mampir dulu ke Lhokseumawe, baru besoknya jalan lagi ke Takengon. Biar pak suami ga capek 😁

  25. Rivai Hidayat berkata:

    Sepertinya semua penginapan di takengon menghadap ke danau laut tawar.
    ketika jogging rasanya gimana mbak fanny..? apakah merasa mendapatkan banyak udara bersih dan segar dan seketika merasa otak bekerja lebih baik…? kemarin aku jalan kaki di tawangmangu pas pagi hari. Saat itu merasa otak merasa segar. Mungkin seperti itulah…hehehhee

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ga gampang ngos-ngosan mas 😂. Kalo panas kan ceper banget capeknya. Tapi Krn di sana dingin, enaaaak. Mau lari lama juga hayuk ajaa 😁.

      Kota wisata no 2 yg aku suka si Takengon ini. No 1 nya masih Dieng . Krn lebih dingin wkwkwkwkwkw . Pokoknya kalo aku mah gampang, asal dingin aku suka 🤣

  26. rezkyra berkata:

    kirain daerah mana takengon y mbak, ternyata di aceh lokasinya.
    jadi makin penasaran wisata di sumatera ini, kok kayaknya seru abis

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Seruuuu mas. Hayuuuk laaah jelajah Aceh. Bagus2 tempat di sana. Kalo sukanya pantai, datangnya ke Sabang. Tapi kalo yg dingin, ya Takengon ini

  27. Nur+Asiyah berkata:

    Suka sama tempatnya. Tapi ada luwing di kamar mandi ya huhuhu. Misal yang mampir satu dan langsung tau, okelah. Kalau yang datang lebih dari satu dan tahunya pas proses mandi hhmmm. Aku enggak suka, wkwkwk.

  28. Nursini+Rais berkata:

    Bayi luwing? Baru ini bunda tahu luwing yang kakinyabanyak. Mungkin di kampung bunda hewan ini tidak ada. Ulasannya bagus tempatnya eksotis.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ada pasti bundaaaa. Soalnya di sumatera ini banyak kok. Cuma mungkin namanya beda di tempat bunda. Kalo di Aceh aku nyebut nya luwing 🤣

  29. Nurul+Sufitri berkata:

    Secara umum, Amar Bahgie Homestay ini oke banget, sesuai dengan harganya. Senangnya, kebersihannya terjaga banget yaaa walaupun tampak sederhana 🙂 Dekat2 ke mana2 pula, termasuk jajan, ke danau dll. Murah banget itungannya rame2 per malam cuma 500K. Iya sih kalau udah dingin banget, ga pake AC ga masalah. Water heater juga angot2an panasnya ga apa2 ya hehehe. Cakepnya, ada garasi mobil juga jadi tenang nginep di sini.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bener mba Nurul. Aku ga pernah masalahin stay di homestay begini, yg penting bersiiiih dan Deket kemana2 aja. Garasi udh jadi nilai plus buat mereka.

      Seneng sih , bisa Nemu penginapan murah tapi bagus begini. Hayuuuk DTG ke Takengon mba. Beda dari Aceh lainnya👍

  30. Fajarwalker.com berkata:

    Liat view luarnya kok langsung keinget Swiss ya? Apa jangan-jangan Aceh ini memang sejatinya adalah miniatur Swiss ya, hehehe

    Aku langsung kebayang gitu pengen ngajak keluarganya homestay kesana. Pasti suasananya masih Asri banget dan jauh dari hingar bingar keramaian. Homestaynya juga sepertinya lumayan nyaman, meski ga begitu estetik buat difoto-foto, hehehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Banyak penginapan di sini mas. Tadinya aku mau yg bentuknya segitiga, dan beneran di pinggir danau. Tapi ternyata ga bisa nampung banyak orang. Jadinya batal. Makanya di sini. Kalo cuma cari yg murah dan bersih, ini udh pas banget. Kalo mau cari yg estetik bisa di hotel atau villa pinggir danau.

      Takengon cantik banget memang. Apalagi kalo liat dari atas view-nya..

  31. Ade UFi berkata:

    Luwig = kelabang. Saya sempet mikir tadi luwig apaan ya? Pas dijelasin.. Ooo kelabang.. Xixixi…

    Kalau lihat foto2nya sih macam rumah2 di pedesaan bogor daleeem. Villa yg masuk banget ke dalem.

    Kalau dateng serombongan emang enak di rumah sewa ya. Harganya murah banget 1 rumah 500rb. Ekstra bed cuma 50rb.. Secara di puncak.. Dududu. Di daerah sih ya. Jadi semua buat yg tinggal di ibukota keliatan murah. Pengen juga deh ke Aceh tapi ga punya tujuan.. Xixixi..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaa kelabang mba. Aku terbiasa nyebutnya luwing 🤣.

      Datang aja buat liburan mbaa. Aku pun di Aceh udh ga ada sodara atau apa. Memang murni cuma mau liburan thok kesana 😄.

      Apalagi Krn Takengon yg aku datangin beda dengan Aceh lain. Krn sejuk dan dataran tinggi.

      Naah iyaa, kalo rame2 bareng keluarga gini, prefer sewa rumah aja. Drpd hotel JD banyak yg dipesan.

  32. Enny Dudukpalingdepan berkata:

    Dengan suguhan pemandangan indah kayak gitu, tarif homestaynya bisa dibilang terjangkau banget. Apalagi kalau rame-rame kan. Ada dapurnya pula, bisa masak-masak yang nggak ribet. Senang deh kalau warga lokal memanfaatkan rumahnya untuk penginapan wisawatan dengan harga yang affordable. Semoga makin menarik banyak wisatawan untuk kesana ^^

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bener mba. Kalo ketemu homestay yg bersih, bagus, lokasi strtageis dan murah pula, seneeng banget. Kita ga masak sih kemarin, Krn kasian juga mama capek. Jadi ya sudah makan di luar trus aja, yg penting mama happy 😄

  33. Ria berkata:

    wah, dari luar aku kira penginapan di luar negeri loh… Lokasinya asik juga, dan harganya oke banget… Tapi toiletnya masih yang jongkok ya? Agak susah sepertinya nih kalau bawa2 manula

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hutan Pinus di belakang memang bikin auranya JD kayak di LN Yaa , 🤣.

      Naah ituuu kekurangannya. Untung mamaku msh bisa pake toilet jongkok mba. Tapi kalo mertua msh ada, mereka ga bisa. Sayang memang, Krn kebanyakan orang manula udh susah pake jongkok yaa

  34. Nanik Kristiyaningsih berkata:

    Baru tahu kalo Takengon itu nama daerah di Aceh, awalnya saya pikir nama daerah di Thailand loh, mbak.
    Pokoknya kalo Mbak Fanny yang milih dan rekomendasi salah satu hotel atau homestay, yang pasti saya pingin ikutan staycation di sana, hihi.
    Mbak request nih, boleh difotokan salah satu keseruan pas di homestay kah?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Takengon memang jrg dibicarain, padahal kopi Gayo itu asalnya dari sana. Orang2 LBH tau kopinya drpd nama kota penghasilnya 😄. Padahal Takengon cakep bgt mba. Apalagi buat yg penyuka tempat dingin. Pasti LBH cocok ke Takengon drpd kota Aceh lain

      Di homestay memang kami biasanya utk tidur aja mba,atau sekedar ngobrol Ama kluarga, ga bikin acara2 yg seru 😂.

  35. Agus berkata:

    Ternyata di Aceh banyak juga tempat wisata ya mbak seperti hutan Pinus dan danau Lut Tawar ini.

    Murah meriah ya villanya, cuma 500k per malam, enak lagi dua lantai. Mana posisinya pas ,bisa lihat danau, bisa lihat hutan. Dekat rumah makan lagi.😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Buanyaaaak mas wisatanya kalo takengon 😄. Mana sejuk pula udaranya. Makanya aku betaah banget kalo kesini.

      Beruntung juga nemuin villanya, murah tapi bersih. Yg penting itukan 😄. Bisa kumpul rame2 Ama kluarga jadinya

  36. Nita Lana Faera berkata:

    Iya kalo rame2 mending villa ya. Suasananya homey banget ya, serasa nginap di rumah aja. Pemandangannya cakep banget ya, kayaknya sejuk pula. Enak siang2 main di sini. Anak2 bisa lihat kuda juga. Menyenangkan liburannya, Mba Fanny. Mama papanya juga jadi senang ya, liburan bareng cucu.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Papa ku ga ikut yg ke Takengon ini mba, ga bisa ninggalin toko . 😄

      Memang, kalo udh rame2 gini, enaknya sewa villa aja deh ga repot Ama yg lain2 , dan bisa kumpul yg terpenting.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.