D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Agu 2013

17

MURAH MERIAH DI WAJIR SEAFOOD

MURAH MERIAH DI WAJIR SEAFOOD ~ Masih di hari yang sama setelah mengganyang appetizer dimsun di TENDA NELAYAN, kami langsung mengarah ke Wajir Seafood yang jaraknya ga begitu jauh ;p. Kali ini untuk main course. Hihihihi… ;p

 

Wajir Seafood

 

Ini warung seafood kaki lima yang sama famousnya dengan Restoran Nelayan yang kami datangi barusan. Alasannya, apalagi kalo bukan karena seafood yang dijual enak, tapi tetap dengan  harga terjangkau. Lokasi boleh kaki lima, namun dibarengi pelayanan cepat, dan rasa tentunya…sedaaaap!!

 

Tempat makan ini dijamin selalu penuh, apalagi saat jam makan. Sayangnya metode  booking ga diperbolehkan di Wajir. Sistemnya, siapa cepat, dia yang dapat kursi duluan ;). Kemarin bisa dibilang kami beruntung  pas datang, karena ada serombongan keluarga yang baru selesai,  jadi mejanya bisa langsung ditag. Kelebihan lain, area diningnya ada yang di pinggir jalan dan sebagian semi outdoor. Jadi ga begitu gerah saat makan.

 

Selalu Rame…

Tapi servisnya tetep cepet. 😉

 

RASA MAKANAN DI WAJIR SEAFOOD

Menu yang kami pesan nasi putih, udang goreng nestum, tumis kangkung belacan, tomyan seafood, bawal bakar, cumi goreng telur asin, udang goreng telur asin, dan aneka jus seperti martabe, sirsak dan semangka. Banyaaak ya cuy wkwkwkwkw…

 

Untuk pembuka, semua pada pengin icipin  tomyam seafood lebih dulu. Dihidangkan dalam mangkuk besar yang cukup buat  kami ber-7. Kuahnya santan berwarna merah kekuningan, dengan potongan  udang dan cumi yang banyaaaakkk, dan…… CABE RAWITTT ^o^. Gosh….ini mah favoriiitku bangettt… Bayangin yaaa,  kuah asem segar, ceplusan dari cabe rawit pedas membahana, dengan kuah yang masih mengepul panas. Itu bener-bener naikin appetizing!

 

Lebih tepatnya, Tomyam Cabe rawit 😉

 

Begitu tomyam seafood habis,  beralih ke makan berat yang lain 😀

 

Udang goreng nestum. Ini sumpaahhhhh delicious to the max lah!!! ^o^. Nulis ini jadi mau lagiiiii. Nestum yang merupakan sereal untuk sarapan, kali ini dimasak dengan udang, dilumuri mayonaise yang legittt, dan ada potongan cabe rawit merah dan ijo yang menggigit di dalam. Udangnya juga gemuk-gemuk, bikin gigitan pertama langsung nagih 😉

 

Di sela-sela Nestum, ada rawit yang menggigit

 

Tumis kangkung belacan, sebagai pelengkap serat, juga enak. Tekstur masih seger dan crispy. Ditambahi potongan udang yang membuat gurih. Kuah tumisnya, mengundang buat disendokin sampai ludes tak bersisa ;p

 

Tumis kangkungnya, mantebh

 

Ikan bakar-nya lumayanlah. Tapi masih lebih enakan IKAN BAKAR MASTO kemarin. Dagingnya sih lembut, tapi bumbunya ga meresap sampe ke dalam, hanya di permukaan ikan saja. But not a big prob, secara sambel terasi yang pedas menutupi semua kekurangan si ikan bakar.

 

Ga seenak di Masto kemarin

 

Cumi goreng telur asin….Juaraaaa ini mah^o^!!! Selalu suka dengan semua hidangan yang pakai bumbu telur asin ;). Cuminya ga alot, lembut saat digigit, dan bumbu telur asinnya super mantep! Ga terlalu asin, pas.

 

Cumi goreng telur asin

 

Udang goreng telur asin, ga jauh beda ya ama cumi. Tapi aku cendrung lebih suka hidangan cumi. Yang udang enak sih, tapi ribet ngupasin kulitnya ;p. Asiknya nih, di piring ada banyak potongan kuning telur asin yang gurihhhh bangett.

 

Udang goreng telur asin, dengan potongan kuning telur asinnya yang banyakkk ^o^

 

Jus yang dipesen semuanya seger-seger. Martabe alias marqisa terong belanda, dijus  dengan posisi markisanya di bawah, dan terong Belandanya di atas. Aduk dulu sampai merata supaya mixing rasanya sempurna. Agghhh pengen lagiii..

 

Martabe, markisa, terong Belanda

 

Udahlah, tempat ini recommended banget didatangin kok. Kalau kalian sedang ke Medan, pengen makan seafood yang enak dan murah, datang aja ke Wajir Seafood, dijamin  puas, dan tersenyum bahagia keluarnya dari sini ;).

 

Tapi yang bikin miris,  ada satu restoran seafood, berdiri di samping WAJIR, menggunakan nama “Pondok Wajir”, dan tak ada satupun pembeli. Duuhhh ngenes sih. Cuma yaa, tuh rumah makan ga kreatif juga ah. Niru-niru nama Wajir begitu. Nambahin kata ‘pondok’ di depannya doang. Aku pribadi sih, males makan di tempat yang cuma bisa niru -_-.

10 tanggapan untuk “MURAH MERIAH DI WAJIR SEAFOOD”

  1. Evi berkata:

    Sayang ya kalau tidak boleh sistem booking, mungkin karena rame ya mbak. Kasihan juga tamu-tamu yang sudah datang tapi meja di booking dan orangnya belum datang, kan jadi sia-sia. Secara aku juga penggemar cumi telur asin, baca tentang makanan kegemaran ini bikin aku ngiler. Ntar malam ajak suami ke seafood tenda di Alam sutera ah. Tapi kalau hujan baru beralih ke Bandar Djakarta Alam sutera 😃

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaa, kalo udh ruameee begini pasti deh mereka ga mau sistem booking. Pokoknya siapa cepet aja :D.

      Makanya kalonudh kesini aku males mba jam makan :D. LBH parah antrinya hahahah

  2. Aprillia berkata:

    Wanjirr namanya WAJIR hehe ga kukuku liat menu seafood model gini auto nambah terus asal ga pas lagi hamil sii hehe

  3. Mei Daema berkata:

    mba fan aku suka banget dengan namanya seafood, hua lihat tumis kangkung balacannnya beneran aku nelen ludah kayaknya enak banget pengen ih lihatnya, duuuh, pengen makan tomyam seafoodnya juga, ya Allah beneran deh leher aku sampai mangap lihatnya, kangen dah lama ga makan keluar nikmatin makan seafood

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Samaaaaa 😄. Akupun udah lama nih ga makan banyak seafood beginj. Kangeeen deh Ama Medan . Apalagi kalo ke Sibolga, seafood di sana LBH enak lagi Mei, daerah pesisir soalnya.

  4. Siska Dwyta berkata:

    Seru juga ya makan di warung seperti Wajir Seafood ini. Jadi siapa cepat dia yang dapat tempat duduk, eh tapi itu kan sebelum pandemi ya. Di masa pandemi seperti sekarang apa masih tetap penuh gitu atau pengunjung dibatasi?

    Btw ngenes juga yah kalau menemukan tempat makan dengan yang satu rame satunya sepi padahal punya nama yang rada mirip cuma emang gak kreatif aja ya pilih nama restauran yang sama apalagi jaraknya juga bersebelahan gitu

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha aku udh 3 THN ga balik Medan mba, udh lama banget gabtau kabar si wajir ini :D. Kangen sih. Kalo kesana lagi pasti wajir yg aku datangin duluan. Mau cek sekalian msh serame dulu ATO ga 😀

      Ya kaaaan, kalo aku, jelas ga mau pake nama mirip gitu. Apalagi jualannya juga sama. Hrs tampil beda dong 😉

  5. lendyagassi berkata:

    Mantap banget menu di Pondok Wajir.
    Ngiler banget liat tomyam seafood. Porsinya juga waah…bisa buat sekeluarga besar ini yaah..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.