D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Feb 2018

08

LIBURAN KE LAOS YUK!

laos shopping mall

Saat bilang mau ke Laos, banyak teman yang bertanya, ‘Emang ada apaan di sana?”

“Kotanya bagus ya? Bukannya bosenin?”

“Perasaan ga ada apa-apanya deh, Fan”

 

Dan berbagai macam kalimat underestimate lain. Sayangnya, mereka  belum tau,  semakin sering aku mendenger kalimat negatif seperti itu, semakin tertantang aku untuk datang kesana, membuktikan sendiri bener ato gak nya 😀

 

Vientiane sebenarnya hanya tempat transit sebelum kita meneruskan perjalanan ke Vang Vieng. Aku sengaja menyisihkan waktu semalam untuk menginap di kota yang masih banyak ditempeli bendera Palu Arit ini di mana-mana. Bukti sah, partai komunis masih sangat kuat di sana.

laos vientiane

aos laos

Tempat Menginap – Hotel Xaysomboun

Sesampai di Vientiane, yang kita lakuin pertama langsung bernego harga dengan para supir tuktuk, untuk menuju hotel yang sudah dibooking dari salah satu OTA terpercaya. Pastikan ya, kalo naik tuktuk di sana, harga yang disebut sudah final. Karena seringnya  harga yang terpasang di  price list, masih harga PER ORANG :D, dan membuat banyak orang terkecoh.  Kemarin sempet liat bule ribut ama supirnya gara-gara itu, wkwkwkwkwk.

Hotel tempat kita menginap di Vientiane

hotel di laos

Hotel Xaysomboun ini lumayan strategis. Berbintang 4, dan untuk ukuran negara yang sedang membangun, termasuk mewah sih. Dengan tempat tidur besar elegan bertema klasik, dihiasi  banyak ukiran-ukiran kayu menciptakan kesan etnik. Tapi yang paling seru, fasilitas jacuzzi yang ada di kamar mandi. Aku langsung mengutak-atik tombolnya, merasakan aneka semburan air berbeda untuk mandi berendam yang lebih nikmat.

hotel xaysomboun hotel xaysomboun laos

Saat check in, staff resepsionis yang melayani, langsung memberikan peta sekitar dan  menjelaskan beberapa tempat wisata terdekat yang bisa didatangi dengan… BERJALAN KAKI! Uwoow, aku dan suami langsung happylah. Itu berarti uang transport bisa ditekan ;p . Si mba front liner juga memberitahu tempat makan dan kafe enak yang katanya wajib dicoba, tapi sayang kebanyakan tidak halal, dan terpaksa harus kita coret. Teteuup kok, aku hargai saran-sarannya yang buat kita sangat terbantu 😉

 

Tempat Wisata di Vientiane

Dari hotel tempat menginap, hanya tinggal berjalan kaki mendatangi  tempat-tempat wisata seperti Monumen Patuxay, Talat Sao Shopping Mall, yang merupakan satu-satunya mall di Vientiane dan jangan lupa Pasar Malamnya yang selalu ramai.  Mengunjungi 3 tempat ini saja, sudah menghabiskan waktu seharian. Sebenernya, ada satu objek lagi, Buddha Park yang juga pengin aku datangi. Sayang, karena keterbatasan waktu, dan jaraknya yang lumayan jauh, destinasi ini harus kita skip.

 

Patuxay Monument

Bentuknya sekilas mirip dengan Arc de Triomphe di Paris, juga monumen Simpang Lima Gumul di Kediri 😀 . Ntah apa keterkaitan antara ketiganya. Jarak monumen ini dari hotel hanya sekitar 3 KM, masih oke lah ya untuk ditempuh berjalan kaki. Tertolong juga dengan cuaca yang saat itu rada sejuk dan ga bikin gerah. Di sekitaran monumen, banyak banget turis yang juga berfikir sama seperti kita, mau foto-foto ;D. Sehingga dibutuhkan usaha lebih untuk mencari spot ideal yang rada sepian ;p. Bagian atas monumen ternyata bisa dinaiki dengan membayar tiket yang ga terlalu mahal. Raka sempet naik ke atas,  dan melihat pemandangan kota . Sayang dia ninggalin kamera saat naik, dan akupun telanjur malas kalo hanya naik sendiri. Di atas monumen juga banyak penjual souvenir, tapi  dengan harga yang jauh lebih  mahal. Maklum saja, ini tempat turis.

moumen patuxay

Talat Sao Shopping Mall

Puas berfoto di monumen, langkah kaki mengarah menuju Talat Sao Shopping Mall. Mall yang penampakan antara luar dan dalamnya ternyata jauuuh jomplang. Terlihat besar, tinggi, dengan bendera Palu Arit terbentang nyata di dinding. Saat masuk, toko-tokonya hanya seuprit, terisi hanya di lantai dasar dan satu, dan ga jelas jualan apa. Masih jauuuuh lebih bagus ITC-ITC di Jakarta hahahaha. Baru kali ini aku masuk Mall dan ga kepengin belanja apa-apa ;p.

Berfoto depan Talat sao shopping mall

talat sao shopping mall

Pasar Malam

Pasar malam di Vientiane selalu seru untuk didatangi. Menuju ke sini,  kita banyak melewati bangunan-bangunan pemerintah. Bisa dibilang, ini jalan utamanya Vientiane sih, mungkin sama dengan kawasan Istana negara di Jakarta. Pantes aja jalanannya terlihat cantik, rapi dan lebih tertata daripada sisi lain Vientiane  yang agak  berdebu ;p.

Istana presiden di Vientiane

istana presiden laos

Pukul 6 sore, pasar malam sudah mulai rame. Datang deh menjelang sunset, untuk melihat alun-alun besarnya yang sering mengadakan senam sore, dengan musik jadul ala-ala senam SKJ Indonesia zaman dulu ;p. Yang jadi instruktur orang lokal, tapi yang ikutan senam malah kebanyakan bule ;p.

pasar malam laos

Kalo mau beli oleh-oleh, di sini ini tempatnya, karena barang yang dijual banyak macem, plus yang terpenting, MURAH-MURAH!! Kita beli kaos yang bahannya adem beeuddd, beli hiasan lonceng, snow ball, manisan mangga dan kiwi, magnet kulkas, sampe-sampe Raka beli kolor, wuahahahaha, saking murahnya cong ;p. Aku sempet mikir, ini pasti jatah budget untuk oleh-oleh langsung abis membeli itu semua. Tapi ternyata masih ada sisa KIP 600,000 doooong  , yang sayangnya ga bisa kita convert ke USD (kurleb sekitar USD 72), karena money changer baru buka jam 9 pagi keesokan hari, sementara kita harus ke bandara jam 6 pagi huehehehe ;p.. Ini artinya, memang harus balik sih ke Laos 😉

pasar malam laos

CUACA

Walopun Laos tidak mengalami winter seperti di negara 4 musim, tapi cuacanya menjelang November-January bisa dibilang sejuk. Suhu kadang  drop sampai ke 18 derajat, yang enak banget untuk jalan-jalan tanpa tersengat matahari. Bagi yang ga suka panas, cocoknya datang di bulan-bulan segitu. Tapi kalo ga kuat  dingin, mending datang menjelang Maret-Agustus, dan dijamin.. pulang-pulang kalian bisa tanned alami, ato sial-sialnya kena radang tenggorokan parah ;p . Pengalamanku pas ke Thailand bulan-bulan segitu ;p

 

WIFI

Ini juga yang aku cinta dari Laos. Di hotel sih WIFI nya kenceng byangeettt. Si Raka ngedonlot movie untuk ditonton di pesawat aja langsung wus wus wus… Dan asyiknya, tempat-tempat umum seperti kafe dan restaurant, WIFI di sana juga lancar jayaaaa ^o^. OMG aku senang karena bisa update-an ;p .  Sucks nya cuma wifi bandara, rada nyebelin. Kita harus register dulu, trus nonton iklan sponsornya sampe abis (ga bisa diskip), baru bisa internetan, itupun dibatasin waktunya. Untuk re-login, wajib menonton kembali iklan sponsor yang panjang dan bosenin itu, wkwkwkwkw ;p

 

 

Kesanku untuk Laos, terutama Vang Vieng dan Vientiane, ini negara yang bikin aku ga keberatan untuk balik lagi kesana :). Apalagi masih ada Luang Prabang yang belum kita datangin. Nanti, pasti, aku bakal balik lagi,  sekalian mengajak anak-anak untuk melihat alam Laos yang luar biasa indah  :).

laos laos

LINKS ABOUT LAOS:

Menikmati Vang Vieng dari Atas Balon Udara

Wisata seharian di Vang Vieng

Kuliner halal di Laos

Wisata ekstreme di Vang Vieng

Hotel Strategis di Vang Vieng

125 tanggapan untuk “LIBURAN KE LAOS YUK!”

  1. Jadi pengen ke Laos. 😄
    Padahal banyak yang bilang negara ini kurang rekomendasi, tapi kayaknya menarik juga traveling ke sini.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      wiiiih, yg bilang ga bagus mah, perlu ditanya, dia beneran udh ke laos ato cuma “katanya-katanya” ;p. ato jangan2, dia sukanya kalo traveling itu melihat negara maju, dengan mall mewah.. ya jelas aja ga cocok kalo ke laos ;p..

  2. Lia Harahap berkata:

    Kalau aku sih mau-mau aja ke Laos, cuma kadang suka bingung di sana transportasinya naik apa? Itu aja sih. Makanya aku baru mau jalan ke negara-negara Asean yang sistem transportasinya udah banyak kayak KL, SG, dan Bangkok.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahaha, kadang ya mba, itulah serunya kalo pergi ke negara2 yg belum maju ;p.. tapi buatku mba, kalo kita bisa survive di jakarta dengan segala transportasinya yg amburadul, yakinlah, kita bisa survive di negara2 lain ;p.. laos mah enak.. banyak tuktuk di sini.. malah gampang kemana2 😉

  3. Andika Machmud berkata:

    Dari pertama juga mikir, kenapa milih Laos untuk berlibur? Nggak pilih yang lain aja, yang mungkin lebih maju, terus sudah rame gitu.

    Tapi, tanpa disadari inilah sisi uniknya tulisan ini, baru pertama kali baca orang liburan ke Laos. Dan cara penyampaiannya saya suka banget. Kayak ngalir aja gitu.

    Mungkin yang perlu di acungi jempol adalah wifi yang ada di Laos kayaknya, untuk ukuran download 1gb-an biasanya makan waktu berapa? Terus tatanan kota disana lebih teratur nggak?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      sebagai pecinta traveling, aku suka datang ke semua tempat mas :).. yg modern, yg maju, yg masih terbelakang, yg baru selesai perang… aku suka semuanya.. buatku selalu ada yg menarik dari semua destinasi.. ga mungkin suatu negara itu jelek semua.. :).. yg penting pinter2nya kita aja menikmati . kayak waktu di manila, aku ga suka krn macet dan kulinernya ga enak buatku… tp ternyata sisi menariknya, 2 jam dari sana aku nemuin wisata waterfall restaurant yg menarik banget… kita makan di tengah2 aliran air terjun.. sepatu harus dibuka, airnya bersih dan sejuk… unik kan.. pasti ada kok wisata menarik di semua tempat kalo kita memang mau cari tau 🙂

  4. Gifta berkata:

    Saya pertama kali dan sekali-kalinya ke Laos itu awal 2015. Cuaca panas dan kering. Menginap di guest house yang cukup bagus dan menghabiskan 7 hari dengan gak kemana-mana karena memang sedang dalam business trip dan tiap keluar diliatin banget karena kami berdua pake kerudung 😁

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      waaaah sayang banget ga sempet kemana2 ya mba … padahl kotanya menarik untuk dijelajahi :D.. apalagi yg daerah luang prabang dan vang vieng.. berarti msh harus kesana lagi mba 😉

  5. Saya belum pernah ke Laos. Kalau denger Laos, cuma ingat pelajaran waktu sekolah dulu, kalau itu salah satu negara Asean hihihi..
    Semoga next ada kesempatan bisa berkunjung ke sana (“,)

  6. Vika berkata:

    Keren banget sii mba fanni ku satu ini. Hobinya traveling terus ya mba.. kalau aku kapan ya hehe btw itu hotelnya keren ya.. nuansanya berbeda dari hotel hotel d Indonesia. Dan pengen banget kapan2 mengunjungi kesana, biar bs beli oleh2 yang murah meriah dan jalan2 terus xixix thanks for share ya mba fanny

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      itulah yg aku suka kalo ke negara2 yg ga terlalu turis.. krn semua masih serba murah :D.. jd jalan2 juga lebih hemat mba vika ;D

  7. Vanisa Desfriani berkata:

    jadi pengen ke laos gegara liat postingan mbak yg vang vieng itu, sama pengeen, naik balon udara!

  8. Handy berkata:

    pakai bahasa apa mbak disana? memang vang vieng banyak hiburan kalo saya baca cerita mbak, tapi ibukotanya ini juga wajib gk dikunjungi?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      ibukotanya sebenrnya ga jelek kok.. tempat wisatanya ada beberapa.. kotanya sendiri rapi mas.. jd bolehlah didatangin walo menurtku ga ush lama2… ttp lebih menarik vang vieng dan luang prabang :).. bahasanya kmrn aku pake inggris trus.. dan mereka ngerti

  9. Catet, tuktuk itu harga per orang…
    Hotelnya keren, khawatir kelamaan berendam enggak jadi jalan kwkwkw
    Itu mirip memang sama yang di Paris dan Kediri..suka banget orang bikin arc d triomphe yaaak!
    Baiklah Laos keren! Dan dari cerita Mbak Fanny, Laos masuk bucket list saya…yeaaay!

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      eh tapi ini tuktuk yg di laos ya mba, harga per orang… kalo tuktuk di thailand seingetku itu udh harga total 😀

      laos keren kok… kalo mau wisata murah, ke vang vieng … kalo mau wisata alam, ke luang prabang.. kalo wisata city tour, ya baru ke vientiane 😉

  10. Kang Nata berkata:

    Keluar negeri nich mbak…..asyekkkkk…. disana murah2 ngk oleh2nya mbak.:)

  11. Nita Lana Faera berkata:

    Saya kalau nggak tau tentang tempat wisata di suatu daerah ya mending nanya, ketimbang nyinyir gitu, haha… Rasanya tiap daerah ya ada aja lah tempat yang bisa dikunjungi. Tuktuk nya rempong juga ya kudu jelas2 nanya harga, haha… Untunglah tempat wisatanya cuma jalan kaki ya, mba, jadi hemat duit juga. Wifi nya dipaksa nonton iklan dulu ngeselin juga emang dah, haha…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      naaah iya mba.. aku sebel kalo ada orang yg suka underestimate duluan, tp ga ada niat samasekali utk melihat apa yg dia bilang itu bener ato ga.. dulu prnh ada temen yg bilang Turki jelek.. yaelaaaah, belum prnh ksana aja udh bilang jelek.. ternyata dia bilang jelek, krn abang iparnya ditugasin ke ankara, trs cuma melihat seputara hotel dan tempat kerja.. ya pantes lah jelek… blm prnh ke istanbul, pamukkale, cappadocia yang indahnya kebangetan ..

      makanya kalo belum pernah kesana, setidaknya at least baca dulu kek yaa.. biar ga kliatan amat bodohnya ;p

  12. indra saputra berkata:

    Keren.. Mungkin Nanti bakalan cari tahu lebih dalam tentang Vientiane. Jujur, saya aja baru dengar deh nama itu.. Hehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      ini memang bukan tempat wisata yg mainstream ;p.. tp seru kok kesana… apalagi kalo tujuannya mau nenangin pikiran

  13. meel berkata:

    Waaa, dari jaman kuliah aku kepingin banget travelling ke negara-negara Indocina, kayak vietnam, kamboja, laos, tapi kok yaa bertahun-tahun nggak kekumpul2 duitnya. Abisnya nabungnya nggak bisa fokus suka kegoda ajakan traveling yang lain-lain. wkwkw… mbak fanny suka gitu juga nggak sih?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      sini aku kasih tau resepnya… yg paling penting itu, kita nya sendiri harus bener2 tergila2 ama traveling ;p.. krn buatku traveling itu wajib, kudu, harus setiap tahun mba.. makanya niatku utk nabung kuat banget.. malah begitu gajian, 60% gaji lgs aku pindahin ke tabungan khusus traveling yg ga bisa diutak atik kecuali pas udh saatnya hrs diambil. krn memang traveling yg paling utama buatku, jd ga terlalu tergoda ama lain2nya… 🙂

  14. evrinasp berkata:

    Jarang orang yang ke sana soalnya mbak jadi underestimated duluan, belum ngehits banget kaya negara lainnya, tapi saya juga termasuk penasaran sama negara2 yang tidak ramai dikunjungi orang

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      bener… makanya kalo dibilang jelek ato bosenin, aku malah makin pgn datangin ;p.. dan terbukti kan ternyata laos ga bosenin samasekali 😉

  15. Nurul Sufitri berkata:

    Wiih ke Talat Sao Shopping Mall hihii masa sih bagusan ITC di Jakarta? Padahal kelihatan bangunannya tinggi dna besar gitu ya. Hihihihi jadinya mb Fanny ga berselera belanja. Ada lambang palu airtnya hehe.. Mendingan makan2 aja dengan berjalan kaki..tapi sayang ga halal ya yang deket hotel 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      bangunannya doang yg gede mba ;p.. dalamnya sumpah kecil banget hahahahha … tapi beneran enak jalan kaki di vientiane ini.. soalnya trotoar lebar, mobil ga banyak, jd asik jalannya .. mana cuaca lg sejuk pula

  16. Adi Pradana berkata:

    Asik banget. Btw, itu konsep pasar malemnya beda g sama yg ada di indonesia. Ada wahana2 gitu.

  17. dewinielsen.com berkata:

    Keren ya mbak….saya juga pelisiran ke tempat2 yang unik dan yang nggak touristy ….btw, suka outfitmu mbak 😉 cakeep

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      iya mba.. kdg aku malah ga tertarik k tempat yg terlalu touristy, kecualiiiii di sana ada wisata ekstremnya… kayak jepang, krn banyak rollercoaster ekstreme aku ga prnh bosan balik ke sana.. tapi kalo tempat yg terlalu turis, dan ga ada wisata ekstreme, cukup sekali aja aku dtgin ;p.

  18. Hotelnya cakeeeps Mba Fanny.. Ya ampun itu di mol pun masih dipasangin bendera palu arit.. Kalo di sini udah dibayar pastinya yaa.. 😀 Tapi ciyusan itu mol-nya cuma ada satu mbaaa? Kok aku jadi sedih.. hihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      semua bangunan ditempelin palu arit wkwkwkwkwk … kapan lg aku bisa foto ama begini kalo bukan di laos hahaha..

      ciyuus mba, cuma 1.. ;p.. dan untung 1, aku jd ga tergoda belanja ;p

  19. LunarV2 berkata:

    Kayaknya daerah disana kental banget sama Komunisnya ya, kira2 waktu yang pas buat kesana bulan apa ya ?

  20. inna riana berkata:

    wah baru tahu Laos seperti itu. Asyik juga ternyata ya 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      asik kok mba, kalo mau cari wisata yg tenang, murah, ga macet pas jalan, ya laos ini sih… cocok nenangin pikiran 🙂

  21. Aaaahhh Laooossss, udah lama negara ini jadi inceran. Justru karena katanya nggak ada apa-apa itu sih, aku jadi tertarik. Bukan karena tertantang, tapi berarti kotanya tenang dan damai. Mungkin kayak Bandar Seri Begawan.

    Menarik ya negara komunis kayak Laos ini. Baru kali ini aku liat foto-foto bendera palu arit hahaha.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      tadinya aku malah mau beli kaos gbr begitu, tp dipikir2 drpd tercyduck , ga jadi aja hahahaha ;p

      nah kita sama mas.. kalo denger negara yg ga terkenal, malah aku makin tertarik utk datangin. krn penasaran, ada apa di sana..

  22. ayunovanti berkata:

    Aku mungkin salah satu yang bertanya “di Laos ada apa?” hehe, tapi ada rasa penasaran juga pastinya karena kan kita sama-sama negara Asia Tenggara. Penasarannya lebih ke budayanya, seperti kebiasaan dan tradisi masyarakat dalam hidup sehari-hari. Gimana mbak rasanya naik tuktuk?? aku jadi keingetan naik jeepney 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      jeepney di manila kan 1 mobil rame2… kalo tuktuk, 1 tuktuk utk sendiri ato segrup.. kec kalo memang ada yg tujuan sama, dan mau sharing cost 😀

  23. Kalau lihat foto-fotonya kayaknya suasana di Laos jadi berasa ditarik ke jaman 80-an hihihi. Ternyata di Laos lumayan dingin, ya? Kirain saya panas kayak di Jakarta gitu 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      beneeeeer.. kayak zaman dulu deh mba berasa ;p.. laos dingin menjelang nov-feb gitu… kalo udh masuk ke musim panasnya, denger2 lbh panas dr jkt ;p

  24. Edwina berkata:

    Iya nih, mbak kepikiran aja trip ke Laos. Tetapi, menarik juga menelusuri tujuan wisata yang underrated. Ngasih pengalaman yang berbeda.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      beneeer.. aku suka dtg ke negara2 yg kurang terkenal justru . krn penasaran ada apa di sana … kalo udh terlalu banyak orang, malah ga begitu menarik, kecuali di sana ada wisata esktremnya ;p

  25. haha jadi inget senam SKJ zaman sekolah dulu 😀
    Banyak barang-barang murmer di pasar malam ya, irit dompet 😀
    Ada mainan2 nya juga nggak seperti pasar malam di indo?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahaha iyaa. aku lgs inget beneran ama SKJ mba ;p.. mainan yg kayak odong2, ato komidi puter gitu yaa? ga ada kalo itu.. yg ada paling mainan anak2 kyk boneka, lego dan sejenisnya itu lah 😀

  26. Helmy Satria berkata:

    Kulihat2 kaya bandung ya mbak

  27. Anis Hidayah berkata:

    Hahaha, itu nggak jelas dalam pasar jualan apa, mungkin mbak Fanny gak tahu bahasa laos, jadi ya gitu. Eh tapi malah ada efek sampingnya lho mbak kalau mbak Fanny nggak kepingin belanja dalam mall itu, duitnya teteup utuh,,,, 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      bukan masalah aku ga ngerti.. slama ini kalo belanja di negara2 yg bahasanya bukan inggris, aku jg ga ngerti.. tp niat belanja ttp gede.. lah kalo di mall laos ini, barangnya beneran ga menarik.. baju, tapi modelnya oldies banget ;p.. males lah.. mending aku belanja di mall jakarta 😀

  28. Nurul Sufitri berkata:

    Hotel Xaysomboun ini klasik ya…anteng deh mandi di jacuzzi nya hihiii 😀 Anakku aja kalo kita nginep di hotel pasti demen mandi lama2 hehe. Patuxay Monument ternyata ga jauh dari hotel ya hanya sekitar 3 km aja dan bisa naik ke atas juga. Eh tapi sayang kamera mb Fanny ga dibawa 🙁 Iya nih kayak Simpang Lima Kediri..

  29. Ahh senang sekali baca ceritanya.. Sangat ingin ke Laos, dan baca cerita ini jadi makin pingin hehe…

  30. Mugniar berkata:

    Mbak Fanny, kemampuannya mendokumentasikan perjalanan dalam bentuk cerita keren, deh … selalu komplit. Jalan-jalan serunya jadi terasa sama pembaca. Keep writing 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku dipuji ama blogger yg tulisannya sendiri udh merambah ke media2, kayak dpt durian runtuh sih :D. Tengkiuuuu mba niar.. Makin semangat nulis pastinya 🙂

  31. Setuju!
    Memang tempat wisata itu selalu ada plus minus.
    Tinggal gimana kita menikmatinya.
    Seperti kata pepatah,
    “Happines is a way of travel, not a destination”

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beneeeeer. Makanya buatku sbnrnya semua tempat itu bisa jd wisata yg asyik kok. Tinggal dr kitanya aja mau menikmati dengan cara apa 🙂

  32. Wian berkata:

    Tempat tidurnya lucuuuu. Kaya tempat tidur raja2 di dongeng. Hahaha..
    Waduh, harga tuktuk yang tertera biasanya utk 1 orang? Yaiyalaahh pasti bakal ribut pas turun klo gak deal dari awal.
    Klo kata aku, dari tampak depan, mallnya gak kaya mall mba.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha ga kliatan mall yaaa :p. Aku tau mall krn udh dikasih tau sih :p. Tp pas msk ke dalam, ituuu baru ga kliatan mall :p. Di ilang pasar lbh cocok 😀

  33. Waah selama ini ga pernah kepikiran untuk liburan ke Laos. Tapi ternyata seru juga yaa <3
    Thank you for sharing mbaa hihihi.

  34. indah nuria berkata:

    I love Lao PDR! Another interesting country to visit!

  35. Nathalia DP berkata:

    Ga ikut senam skj? Hihi…

  36. Yasinta Astuti berkata:

    Laos indah dan menarik ya mbak. Jarang ada yang traveling ke Laos ( Apa aku jarang baca tentang destinasi negara ini aja kali ya ) padahal banyak hal yang menariknya juga ya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Banyaaak mba :). Asia tenggara sebenernya indah2 sih negaranya. Yg asyiknya, makanan mereka ga jauh amat ama kita. Jd bisa ketelan :D.

  37. rahmah berkata:

    laos aman ga sih mba klo traveling bareng anak?bagus juga yak klo diliat2 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Amaaaan mba. Kmrn itu beneran aku ga ngerasa takut apapun walo mereka komunis. Ga nemu scam juga kyk di vietnam. Asik banget lah kotanya

  38. Amanda ratih berkata:

    Dari dulu Laos emang terkenal minim pariwisata *katanya* tapi ternyata banyak juga ya mba destinasi pariwisatanya, termasuk yang dirimu tracking ekstrim kemaren tu di Laos juga bukannya ya? kayaknya bukan minim pariwisata, tapi minim blogger yang ngulas ini di blog wkwkwk…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yessss.. Yg benernya kurang banyak yg ngulas. Krn wisata mereka banyaaaaak bngt ternyata. Ini aja aku blm sampe luang prabang. Iyaaa yg zipline itu juga di laos Nda 🙂

  39. Herva Yulyanti berkata:

    salfok sama talat sao shopping mallnya mba Fan padahal dari luar tampak megah dan wah yak ealah pas masuk zonk ga jadi belenjong malah belenjong di pasar malam y mba Fan..btw sumvah sampe beli kolor mba?mursida tapi kualitasnya gmn mba? wkwkwk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      wkwkwkwkw beneran mbaaa… kalo kata pak suami, enak2 aja dipake hahaha. dia mah yg ptg gitu… nyaman dan murah ;p..

  40. Idris Hasibuan berkata:

    Laos memang bukan menjadi destinasi yang populer bagi pelancong Indonesia, tapi menarik juga ya destinasinya mba

  41. Hendi Setiyanto berkata:

    patuxay ini mungkin wajar ya berada di sini, karena kalau ga salah laos juga menjadi jajahan perancis, eh iya atau ga sih? oh ya…pas ke sini apakah masih terlihat bangunan2 kolonial yang tersisa? kayaknya cantik2 banget deh kalau ada (maklum pecinta bangunan tua)

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      naaah itu, aku jg ga tau deh mereka bekas jajahan siapa.. tp jd pgn cari tahu mas… kalo bangunan tua ga banyak.. jalan yg aku lewatin sih ga kliatan yaaa..

  42. wallacetror berkata:

    wah liburan ke Laos pasti seru banget tuh mbak

  43. Tuxlin berkata:

    Laos kalah populer ya dibandingkan dengan negara lain di asia tenggara. Tapi bagus juga tempatnya, memiliki ciri khas tersendiri… Semoga nanti bisa ke sana juga 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      iyesss… kalah populer.. padahal kalo kesana itu paling asyik krn semua masih serba murah!! 😀

  44. Anisa AE berkata:

    Dari dulu penasaran sama negara ini. Karena gak ada lautnya sih katanya, jadi penasaran gitu, hehe.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      iya mba, ga ada laut di sana… mungkin itu jg yang bikin aku seneng, krn jd ga panas2 amat hahahah

  45. Anisa AE berkata:

    Seru banget yaa, jadi pingin liburan ke Laos juga nih.

  46. Tika berkata:

    Swru banget kalau bisa jalan-jalan ke sini, tapi kapan yaa.

  47. Rizal Hidayat berkata:

    eh….negara ini punya laut ga sih?????

  48. vika berkata:

    Kapan yaa akuke laos mbak Fanny, ngiler nginep d hotelnya ciamik banget, ditambah pasa malamnya keren yaa.. jadi pengen hiks

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Akupun pgn ksana lg. Duit laos KiP kemarin msh sisa banyak :p. Sayang kalo ga dipake. Di money changer ga bs dituker sih

  49. Anindita Ayu berkata:

    Lalu tertarik untuk mengunjungi Laos. Ah kalo aku sih ke mana aja oke hehe

  50. Misu Pinku berkata:

    Suatu hari nanti harus bisa ke sini nih.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      harusss :D. laos itu asyik banget negaranya… di sana itu seolah2 semua berjalan santai 🙂

  51. Amallia Sarah berkata:

    Berendam di jacuzzi emang bikin rileks ya mbak, apalagi sambil menghirup aromatherapy.. Bikin nyaman dan fresh lagi pasti. Eh ngmg2 aku Jadi pgn ke Vietnam nih mbak, belum kesampaian dari dulu.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      vietnam aku blm kesampaian yg hanoi, sapa dan halong bay.. harus sih kesana lagi :).. trakhir cm HCMC nya aja

  52. ikrom berkata:

    wah ada bendera palu arit di mana-mana
    aku suka
    eh hehehehehe
    yang penting internet mayan kenceng ya mbak

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beneeeer mas. Biar komunis gitu, internet di sana kenceng :). Dan ada banyak di tempat umum

  53. Ary berkata:

    Keren bgt mb jd pengen kesana, minta info nya mb. He. He. He

  54. Sandra Hamidah berkata:

    Bersih ya mba, prinsipku sih kemanapun sama bebep pasti asik aja hhahaha

  55. Bara Anggara berkata:

    Kotanya kaya klasik gitu yaa.. Kaya Indonesia tahun berapaaa gitu hihiihi..

    -Traveler Paruh Waktu

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah iyaaa :p. Msih blm bgitu maju, tp suasananya jd adeem, nyaman dan ga bising mas 🙂

  56. Hilda Ikka berkata:

    Aku sama sekali nggak pernah kepikiran ke Laos lho Mbak. Anti-mainstream banget nih destinasinya. Itu hotelnya kece berat, aku kok tertarik buat staycation begitu, buat honeymoon ekekekek

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      karena buatku, negara2 asean yg blm aku dtgin itu cuma laos, myanmar dan timor leste :D.. makanya kemarin harus bisa tuh ke laos :D..

  57. Fika berkata:

    Wah,,,jadi semangat ke Laos nih Mba, terima kasih ya Mba..
    rencana saya mau kesana bulan Agustus ini…
    hehehehe…
    bisa tanya2 kah Mba?

  58. ainun berkata:

    wish list ke luang prabang nih mbak, someday i will ehehe

  59. Latifika Sumanti berkata:

    Kayanya aku baru baca tulisan The real travel blogger deh… Hihi. Setuju mba, kalo emang passion nya di travelling mah negara apapum dikunjungi, krn pasti ada yang bisa dinikmati. Mungkin harus ditambah info perbandingan harga2 disana mba, mau tau aja klo dibandingkan sama Indo gimana, secara sama2 masih berkembang

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ok siip, next mungkin aku bakal tulis perbandingan harga yaaa. Tp yg laos ini lumayan murah2 banget, walo msh kalah murah dibanding vietnam :). Aku senengnya kalo traveling ke negara2 baru berkembang, asia pula, harganya pasti murah2 banget

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.