D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Jun 2013

27

JALAN-JALAN DI MANILA

Tiket ke Manila, Phillipines, ini udah lama aku beli. Gara-gara tertarik ama promo AA dari Singapura ke Clark yang lumayan murah saat itu, langsung deh, kartu kredit keluar untuk ngebooking ;p Tinggal cari pesawat promo juga dari Jakarta ke Singapura, yang biasanya sih lumayan sering banget. Dan voilaa… aku dapat promo Garuda Indonesia untuk Jakarta – Singapura PP berdua. Tapi seperti yang pernah aku ceritain dulu  di SINI, akibat salah memperhitungkan waktu mendarat dan take off antara GIA dan AA, terpaksalah tiket pergi AA dan GIA ini harus dicancel :(. Gantinya aku dapet tiket promo lain, Cebu Pacific yang langsung terbang ke Manila dari Jakarta, dan lumayan murah juga. Masalahnya cuma, Cebu selalu berangkat pagi-pagi buta sekitar jam 00.30 WIB, tapi itu berarti, kita bisa tidur sepanjang perjalanan, dan nyampe sekitar jam 5.30 pagi waktu Manila. Ga rugi di waktu sih kalo ku bilang. Jadi kita bisa langsung mengeksplore kota Manila dari hari pertama datang, pagi-pagi 😉 Perbedaan waktu antara Manila – Jakarta, 1 jam, lebih cepat di Manila.

Let’s get out from airport and explore the city culinary ^o^. Sebelum lupa, tujuan utamaku ke Manila ini cuma untuk wisata kuliner. Dari awal aku emang ga tertarik ke tempat-tempat wisata seperti Intramuros, Santiago Fort, Gereja San Agustin ato Katedral Manila. Udah terlalu banyak diceritain juga di blog-blog lain ;p

USD yang kita bawa dituker di moneychanger, bagian ARRIVAL HALL. Ini saran dari salah satu blogger yang sering ke Manila, mas Febry Fawzi, yang bilang rate di sana lumayan lebih bagus daripada moneychanger lain di luaran. And he’s right 😉 Saat itu kita dapet rate P 42.40 per USD1 (as date of 20th of June 2013)

Dari airport, sesuai panduan mas FebryFawzy’s blog, gimana cara naik Jeepney ke EDSA station, kita berdua pun berhasil dengan selamat mencapai EDSA ;p. Lumayan mudah kok. Jadi begitu keluar pintu airport (bagian arrival hall), langsung jalan ke kiri arah parkiran. Begitu ada pintu keluar dan terlihat semacam bangunan aneh setengah kubah gitu, nyebrang deh, jalan ke arah kiri lagi, dan di depan ada semacam patung binatang-binatang ato monumen gitu, yang berarti kita tinggal menunggu sampe jeepney dengan tujuan  NICOLS-BACLARAN  lewat. Bilang aja ke supirnya, kita mau turun di EDSA station MRT, dan tolong dikasih tau kalo sudah sampai di sana. Selama ini sih supir-supir jeepney yang kita tanyain bisa bahasa Inggris, dan mereka ga keberatan untuk kasih tau kalo jeepney nya udah sampai di tujuan yang kita cari. Biaya dari bandara ke EDSA station cuma P8. murah banget.
Jeepney jurusan NICOLS-BACLARAN

  Karena hari masih pagi, kita pun milih sarapan di KFC yang kebetulan udah buka. Padahal niat hati mau cari Jollibee, tapi karena perut udah keroncongan banget, dan masih males nyari-nyari, KFC pun jadilah untuk ngeganjel sementara ;p. Lagian menunya juga pasti ada beda dengan KFC Indonesia toh. Ga ada salahnya nyobain different menu  of KFC Manila 😉 Dan semua cerita tentang kuliner Manila yang kita coba, bakal aku tulis di post yang terpisah.

Selesai sarapan, karena toko-toko masih banyak yang belum buka, kita iseng nyobain MRT Manila, lalu turun di station-stationnya, naik lagi, begitu seterusnya. Kalo menurutku pribadi sih, MRT mereka ga sebagus MRT Singapura, Malaysia ato Thailand. Station-stationnya agak kusam, bedalah ama  station-station MRT di 3 negara yang aku sebutin di atas. Tapi untungnya bersih. Kusam di sini cuma dalam artian dinding yang sepertinya perlu dicat ulang. Terus keretanya juga ga terlalu panjang ya. Jadi tetep aja penumpang yang naik desak-desakan banget kayak penumpang Transjakarta. 3 hari aku di Manila, belum pernah sekalipun ngerasain duduk di MRT, selalu berdiri ;p .  Tapi biar bagaimanapun, at least Phillipines udah lebih maju dari Jakarta yang even belum punya MRT samasekali ;p

Yang agak bikin pusing lagi, mereka ga nyediain peta jalur MRT untuk turis, seperti di Bangkok, ato tertulis di dalam keretanya pun juga ga ada. Jadi bener-bener cuma andelin apa yang dibilang ama supir MRT (yang lebih sering ga jelas pengucapannya) ato kita sering-sering melihat ke jendela saat kereta mau berhenti , untuk melihat nama station yang dilewati. Jangan sampe kelewatan soalnya ;p

Hasil yang aku dapet dari naik turun MRT di Manila ini, aku jadi tau kalo berhenti di AYALA station, kita bakal bisa jelajahin  deretan mall Glorietta 1-5 (agak-agak mirip ama Mall Kelapa Gading  gitu deh, yang berjejer dari 1 ampe ntah berapa saking banyaknya). Di sini juga ada SM Department Store yang lumayan gede, dan komplit. Ada banyak juga deretan kafe ato stand-stand kecil menjual berbagai macam minum ato makanan.

Trus kita iseng turun di CUBAO Station, dan menemukan ARANETA center. Katanya sih ini pusat komersial yang besar di daerah Quezon, Phillipines. Denger-denger luasnya  sekitar 35 hektar, dan ada banyak mall juga di dalam, termasuk Coliseum  Araneta yang menjadi pusat dari komplek ini. Aku nemuin banyak penjual baju seperti  ITC di Araneta ini. Tapi ga tertarik untuk beli, karena model-modelnya juga biasa, dan ga ada suatu ciri  khas Phillipines di baju-baju yang dijual. Baju begitu mah, di Jakarta juga banyak ;p

Selain MRT , aku juga nyobain moda transportasi lainnya di Manila. Taxi, salah satu angkutan umum yang juga kita coba. Awalnya sih ga ada niat naik taxi dari hotel kita di Quezon city ke Mall of Asia yang deket Manila Bay sono. Tapi apa daya, karena hujan deres banget, dan aku males basah-basahan ato kena percikan air dari jeepney ke baju, jadilah kita nekad naik taxi walo jaraknya jauh ;p Tapi diitung-itung setelah sampai, ga mahal juga kok. Cuma abis P250 dengan jarak tempuh kurang lebih 25 menit, udah pake macet lagi. Taxi di Manila denger-denger emang ada yang suka ‘nakal’. Dalam arti mereka ga mau pake argo, dan langsung nembak penumpangnya aja. Apalagi kalo dia tau orang asing. Tapi guys, walopun ada taxi-taxi yang begitu, tips kita berdua sih, dari awal mau naik, si Barney (my hubby) udah wanti-wanti ke supirnya , harus pake argo. Dan kebanyakan oke kok. Kalo ada yang ngeyel ga mau pake argo, ya udah tinggalin aja. Cari taxi lain. Kalo bisa cari taxi yang ada tulisan “METER SEALED AND TESTED“. Argonya udah aman biasanya. Bukan argo kuda yang larinya kenceng banget ;p
Mall of Asia

Kadang-kadang kalo udah capek seharian keluar, mau balik ke hotel jalan kaki dari station MRT terdekat, kok males ya ;p Jadi deh kita tetep naik Taxi, yang walopun biayanya cuma P50-70 doang, kasih de ke supirnya P100. Itung-itung tips ;p.

Oh iya, nyetopin kendaraan apapun di Manila ini sama aja kayak di Jakarta. Ga harus di halte. Awalnya aku masih ragu-ragu kalo mau nyetopin bis, jeepney, tricycle (becak)  ato taxi di jalan. Takutnya kayak di Singapur yang harus di halte gitu. Tapi ga masalah tuh nyetopin even di tengah jalan juga ;p. Bener-bener de Manila ini ibarat kembar identik ama kota Jakarta. Bedanya cuma di sifat kali ya. Kalo orang-orang Manila ini cendrung lebih taat aturan daripada Jakarta (ato tepatnya seluruh Indonesia ;p) Seperti aturan dilarang merokok, itu bener deh aku jarang sekali melihat orang-orang merokok di tempat umum. Di jeepney yang sama dengan angkot aja ga ada 1 pun yang merokok. Coba kalo angkot di Jakarta. Jiaahhh, ga supir, ga penumpang, mana mau peduli ama asap rokok nya yang ganggu orang di sebelah.

Juga tentang penggunaan plastik di Manila, karena aturan UU nya udah keluar,  mereka samasekali tidak boleh menggunakan ato menjual plastik sebagai alat membawa belanjaan, otherwise penalti yang lumayan gede bakal dikenakan. Belanja apapun aku di Manila, mereka selalu ngasih paperbag untuk membawa barang-barang. Jadinya supaya praktis juga, aku beli deh tas-tas kain yang sekarang ini banyak dijual di supermarket-supermarket Jakarta, tapi harganya lumayan mahal. Sementara di Manila harga 1 tas begitu, dgn kualitas bagus lagi, cuma P30. Malah ada yang cuma P19. Tergantung supermarket yang menjual. Pantes aja orang-orang di Indo masih belum terbiasa memakai tas-tas begini sebagai ganti plastik. Lah UU nya aja belum keluar, dan tasnya sendiri dijual dengan harga lumayan mahal. Mana ada yang mau beli, kalo mereka masih bisa dapetin plastik  dengan gratis.

Balik lagi ke angkutan umumnya, kita nyobain tricycle ato becak mesinnya Phillipines. Ini mirip sih ama becak motor di Medan. Tapiiiii, gileee kecil banget ya dalamnya ;p. Hahahahaha…papa mama mertuaku yang tinggi besar ga bakal cukup kali 1 becak berdua. Tapi seru naik ini ^o^. Apalagi kalo supirnya udah mulai ngebut. Wuuaahhhh aku langsung panik gara-gara ga bisa ngeliat ke depan, terhalang ama kacanya yang burem, trus lagi klakson saut-sautan, belum lagi mikir kalo sampe nabrak apalah dari depan, duhh ini penumpang di dalam pasti bahaya deh ketusuk ama besi-besinya yang di beberapa bagian ada mencuat tajam begitu. Ga tau deh apa semua becak  begitu, ato cuma becak yang aku naikin doang. Rata-rata biaya naik becak ini kisaran  P50 – P150 tergantung jarak dan kemampuan menawar 😉
Becak Mesin

Selain itu, cobain juga naik bus untuk pergi ke daerah-daerah yang sedikit jauh ato di luar Manila. Bis-bis di Manila itu lumayan  bersih dan bagus kok. 3x aku naik bus luarkotanya, dan lumayan puas. Pertama waktu kita mau pergi ke Villa Escudero di San Pablo City, menggunakan bus Jac Liner, yang nyaman, bersih, AC dingin dan drivernya pun hati-hati membawa kendaraan.Ga serampangan dan kebut-kebutan kayak bus di Indonesia. Pulang dari San Pablo ke Manila pun, kita dapet bus yang lumayan, namanya DLTB bus, walo AC nya sumpah dingin banget ga bisa dikecilin. Trus sempat juga naik bus Five Star dari Manila ke Clark.

Kekurangannya cuma 1 menurutku. Bus-bus antarkota ini mengizinkan penjual-penjual makanan dan minuman naik untuk menjajakan jualannya di dalam bus. Emang sih ga sampe lama ato banyak gitu. Penjual-penjual ini naik 1 per 1 , lalu kalo emang ga ada yang mau beli, meraka akan turun  lalu diganti ama penjual yang lain. 1 hal ini cukup bikin bus jadi lebih lama sampai tujuan. Belum lagi mereka juga menaik dan menurunkan penumpang dari pinggir jalan. Duuhhh persis deh kayak Indonesia ;p. Kalo tentang tiketnya, bervariasilah ya.. Tergantung jenis bus dan jarak tempuhnya.

Namun, meski Manila selangkah lebih maju dalam hal MRT nya, tapi tetep, macetnya masih merajalela di sini. Aku sempet ngerasain stuck di jalan saat naik bus dari San Pablo ke Manila selama 2 jam !! Bis kita cuma  jalan sedikit demi sedikit saking macetnya. Bayangin aja jarak yang cuma 3 km, bisa ampe 2 jam??!! Gosh, separah-parahnya Jakarta, aku belum pernah ngerasain macet segitu lama. Padahal jarak San Pablo –  Manila itu bisa ditempuh 2.5 jam only. Tapi kemarin kita ngabisin waktu 4.5 jam di jalan dan itupun setelah kita nyerah dan mutusin untuk turun di halte MRT terdekat dan melanjutkan ke Quezon city naik MRT.

Aku pernah baca di suatu blog, tapi sorriiii, beneran lupa sumbernya, yang mengatakan kalo orang Phillipines ini suka mandi dan sangat menjaga kebersihan. And you know what, I think it’s absolutely true. Bayangin aja, sampe hari terakhir aku di Manila dan Clark, ga ada, aku ulangi, GA ADA 1 pun orang-orang yang tercium bau badan  ayo keringet, even , saat desak-desakan di MRT. Orang-orang yang berpapasan dengan kita, hampir semuanya tercium wangi, ntah itu wangi parfum ato shampoo. Yang lucunya sih, wanginya sering sama antara 1 orang dengan orang yang lain. Dan….ssstttt…sepertinya Pantene jadi merk shampoo yang paling laku di sini ;p. Abisnya, seringkali aku slalu menghirup wangi shampoo yang 1 itu, apalagi kalo sedang berdiri di belakang cewek Pinoy. Kalopun orang-orang ini ga tercium wangi parfum, tapi at least ga tercium bau badan samasekali juga. Jadi seneng deh ga usah kuatir semaput kalo lagi desak-desakan di MRT kayak sarden dalam kaleng, ato kalo lagi naik bus, dan tiba-tiba  penjual yang beraneka macam ini naik menawarkan jualannya, mereka pun, samasekali ga bau 😉

Tentang cuaca, dari tanggal 20-23 Juni kemarin, cuaca di Manila dan Clark sepertinya sama seperti Jakarta yang mendadak hujan lalu panas. Tapi kalo lagi panaspun, aku rasa tidak semenyengat cuaca di Jakarta ato Bangkok misalnya. Mengingat aku tipe orang yang benci panas, dan samasekali ga tahan dengan panas matahari yang sering sting the skin. Tapi kemarin itu, aku bener-bener ga terganggu dengan matahari Manila, yang berarti panasnya masih bisa aku tahan ;p

Anyway, overall aku ga mendapat kesan yang bener-bener bikin aku tertarik untuk datang lagi ke Manila ato other parts of Phillipines. Mungkin karena terlalu mirip dengan Jakarta ato karena pengalaman-pengalamanku yang sempet ga enak di negara ini ;p Tapi apapun, pengalaman di Manila dan Clark menambah wawasanku tentang negara yang seperti kembar identik dengan Indonesia ini, sekaligus menambah chop paspport negara ke 11 yang aku kunjungi sampai tahun 2013 🙂

11 tanggapan untuk “JALAN-JALAN DI MANILA”

  1. cumilebay.com berkata:

    Aku juga pake pantene lho hahahaha. Manila mmg hampir sama kayak jakarta tapi manila punya BENCH yg barang2 nya murah meriah n CD daleman nya warna warni gw suka banget hahahaha

  2. Anonymous berkata:

    Manila…cukup sekali untuk selamanya…..bosaaaan

  3. Joshua Gk berkata:

    Dapet ticket ke Manila by AA berapa duit ya ?Hehehe

    http://www.travelshroom.com 😀

  4. Kemarin itu lg promo….tp mendingan nunggu cebu pacific promo aja… hrgnya jauh lebih murah..lgs dr JKT lagi.. kalo naik AA turunnya di Clark…bukan Manilanya…trs suka di cancel mendadak…udah pernah digituin mereka huhhh 🙁

  5. Rudi Hartono berkata:

    tanggal 4-7 feb besok mau kesana. ada tips atau masukan ke saya kah?

    • Kalo cm jln2 d manila, jgn brharap kota ini nyaman untuk jln2 lah.Plek plek bgt mirip ama Jkt :p Mendingan main ke san pablo, ato kota2 sktrnya.

      Tapi kalo ttp mw ke Manilanya, banyakin bawa uang aja.murah2 PUOOLL barangnya ^o^

  6. Rudi Hartono berkata:

    mhn masukannya mbak, tgl 4-7 feb sy berkunjung ke manila. tks

  7. di san pablo ada apa mbak?? mas rudi.. saya juga di manila tanggal 4 s.d 5feb.

  8. febry fawzi berkata:

    Horee.. senang arahan dari saya ternyata bisa diaplikasikan, Fan.
    Ihiy, baca ini jadi mau balik lagi..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.