D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Apr 2020

19

FOOD TOUR MYANMAR, MAKAN SIANG DENGAN MENU RUMAHAN ;)

WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR

Hari-hari selama di Yangon kalo sedang ga ikutan open tour, kami isi dengan jalan, belanja, beli buah, bahkan nyobain nonton di bioskop CGV nya, yang berbeda sedikit dalam hal aturan dengan CGV Indonesia :D. Sebenernya yang pengen nonton itu pak suami, karena dia sering penasaran ama bioskop-bioskop di setiap negara yang kami datangin. Waktu melihat pilihan film yang sedang diputar, cuma ada 1 film Hollywood, Invisible Man, dan sisanya film lokal Myanmar yang udah pasti aku skip ;p. Herannya, saat memilih seat nih, langsung bengong  karena bagian  TERDEPAN  semuanya penuh!! Aku sampe salah mengira  itu seat paling belakang ;p.. Ternyataaa, menurut staffnya, harga tiket di sini ditentukan oleh seat. Paling depan, berarti paling murah kira-kira IDR39,000. Semakin ke belakang, makin mahal doi ;p. Termahalnya kurleb IDR180,000. Kok bioskop sana lebih mahal dari CGV Indo sih ;p. Lah itu nambah dikit lagi udah bisa nonton di kelas Velvet ;p. Jiaaahhh, salut ma ni orang-orang, rela sakit lehar karena dongak selama nonton ;p. Aku mending bayar yang lebih mahal dah, tapi mata dan leherku aman ;p.

 

Yang paling menarik dan seharusnya di contoh oleh  CGV Indonesia, sebelum film diputar, di layar bakal menampilkan gambar bendera kebangsaan dan lagu nasional negara ini bakal berkumandang. Penonton diminta berdiri selama national anthem diputar. Bagus untuk menumbuhkan rasa cinta tanah air .

 

WISATA MAKAN SIANG DI YANGON 

Balik lagi ke kegiatan ga jelas yang aku dan suami lakuin untuk mengisi waktu di Yangon ;p. Kalo sebelumnya sempet mengambil paket tour snack, kali ini aku mengambil  paket nyobain makanan yang cendrung mix antara makanan berat dan cemilan ;p. Agak lebih mahal dari yang pertama, karena totalnya sekitar IDR 1.1 juta untuk berdua.

 

Sehari sebelum hari H, Yangon Food Tours lagi-lagi mengirim email, memberitahu siapa nama guide  yang nanti menemani, Min Min Oo, laki-laki kali ini ;). Tempat ketemuannya sama, di depan gereja Immanuel Babtist deket Mahabandula park.

 

Jalan dari hotel ke Mahabandula, saat siang bolong di mana matahari lagi marah-marahnya, sempet bikin aku nyesel ;p. Tau gitu pilih dinner daripada lunch .. Apa daya udah telanjur dibooked.

 

 

MENU MAKANAN RUMAH MYANMAR

Min Min Oo ternyata ramah sekali. Di awal agak grogi, mungkin masih baru, tapi lama kelamaan, sikapnya makin santai membawa kami berdua. Tujuan pertama, makan siang di Restoran Danuphyu Daw Saw Yee Myanmar Restaurant.

 

WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR, ES FALUDA, KUE TRADISIONAL MYANMAR, MAKAN APA DI MYANMAR, FOOD TOUR MYANMAR

 

Masuk ke dalam lorong gitu, dan naik ke lantai 2. Tempanya ngingetin aku ama   restoran Padang . Jadi makanannya dipajang di etalase kaca, tinggal tunjuk mau yang mana, lalu beberapa makanan langsung dibawa ke atas meja.. Min Min Oo sangat membantu dalam hal ini, karena dia yang memilihkan menu-menu aman yang bisa kami makan. Ada 6 jenis sayuran, dan 2 jenis masakan kari sapi dan kambing.

 

WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR, ES FALUDA, KUE TRADISIONAL MYANMAR, MAKAN APA DI MYANMAR, FOOD TOUR MYANMAR

WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR, ES FALUDA, KUE TRADISIONAL MYANMAR, MAKAN APA DI MYANMAR, FOOD TOUR MYANMAR

 

Dilihat sepintas , masakan yang tersaji ga terlalu membangkitkan selera. Biasa aja platingnya.. Tapi pas dicoba, aku terpaksa menarik kembali statement barusan ;p. Karena rasanya, BENERAN GA JAUH BEDA AMA MASAKAN INDONESIA! Contohnya sayur di bawah ini. Aku mau nyobain udah rada males pas liat kuahnya yang butek, jenis sayuran ga jelas. Tapi saat diicip, langsung bingung, ini SAYUR ASEM apa yaaak?? Dan rasanya enaaaaaak! Menurut Min Min sayur ini biasanya untuk pembuka , menambah napsu makan. Bener sih, nyobain ini aja, aku langsung penasaran ama menu-menu lainnya ;p.

 

Bentuknya memang ga jelas, tapi rasanya SAYUR ASEM bangetttt! ;p

WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR, ES FALUDA, KUE TRADISIONAL MYANMAR, MAKAN APA DI MYANMAR, FOOD TOUR MYANMAR

 

Lalu ada beberapa sayuran yang baru pertamakali aku liat, kayak kacang yang ditumis bumbu kuning . Beberapa menu rada familier seperti kangkung yang dimasak dengan jamur.

 

WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR, ES FALUDA, KUE TRADISIONAL MYANMAR, MAKAN APA DI MYANMAR, FOOD TOUR MYANMAR

 

Myanmar juga mengenal lalapan. Ditaruh dalam piring besar, lalu ditengahnya ada mangkok sambal. Rasa sambalnya  unik, langsung keinget ama sambal gandaria buatan almarhum Babysitterku. Asam kecut tapi pedaaas! Naga-naganya, ga bakal  ada masalah kalo harus tinggal lama di Yangon ini ;p.

 

Sambel untuk lalapan, enak, pedes, dan asam segar

WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR, ES FALUDA, KUE TRADISIONAL MYANMAR, MAKAN APA DI MYANMAR, FOOD TOUR MYANMAR

 

Next ke kari, ini menu yang paling mantep dari semua! Kari  sapi lebih pedas, mirip bangetttt ama kari daging di Sumatra. Sementara yang kambing rasanya cendrung gurih tapi kaya akan rempah.  See…. rasa makanan mereka ga jauh beda ama Indonesia.

 

WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR

 

Puas makan dan kenyang, Min Min Oo menawarkan permen bulat yang dia bilang biasa dikunyah oleh orang lokal sehabis makan. Aku coba pastinya, dan hampir mau ketawa, karena rasanya plek ketiplek ama gula merah hahahaha.

 

WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR, ES FALUDA, KUE TRADISIONAL MYANMAR, MAKAN APA DI MYANMAR, FOOD TOUR MYANMAR

 

 

ES FALUDA

Makanan selanjutnya, karena jelas kami semua masih kenyang, diputuskan hanya mencoba minuman segar di salah satu restoran yang berlogo HALAL … Aku ama Raka langsung mutusin, makan malam bakal nyobain di sini aja :D. Nama restonya Innwa. Minuman yang dipesan datang, dan aku ga sabar mau coba icipin karena melihat tampilannya yang seger banget.

 

WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR, ES FALUDA, KUE TRADISIONAL MYANMAR, MAKAN APA DI MYANMAR, FOOD TOUR MYANMAR

 

Dalam segelas Faluda, ada cendol, agar-agar jelly yang dipotong kotak, disiram santan dan sirup , lalu atasnya dikasih topping es krim dan puding susu. Rasanya jelas manis, tapi ga kemanisan. Ini minuman bener-bener ngilangin panas dan gerah kota Yangon yang kelewatan :D. ..

 

WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR, ES FALUDA, KUE TRADISIONAL MYANMAR, MAKAN APA DI MYANMAR, FOOD TOUR MYANMAR

 

 

TEA LEAVES SALAD @ PANSODAN SCENE ART CAFE

Menu ketiga, lokasinya rada jauh dari tempat kedua . Min Min Oo ngajakin kami menyusuri jalan yang menurut dia sekitar 30 menit jalan kaki.. Aku mah sebenernya ga masalah 30 menit jalan kaki. Tapi inget, ini siang bolong, yang mana matahari Yangon ga ada yang ngalahin teriknya wkwkwkwkw .. Tapi ya gimana lagi, secara masih kenyang juga, jadi jalan kaki sedikit mungkin bisa menurunkan tumpukan makan siang barusan ;p.

 

Kali ini tempatnya lumayan  unik.. Guide kami bilang, kafenya  banyak didatangi oleh para remaja dan kami berdua pasti suka,  yang bikin aku hampir ngakak, hellooowww, memangnya kamu pikir berapa umur kami berdua? ;p. Saat sampai di lokasi, aku langsung yakin  ga bakal bisa nemuin tempat ini tanpa bantuan guide lokal. Terletak di lantai 3 sebuah bangunan kumuh, dan aku sempet kepikiran, “Ini remaja mana yang mau kencan di gedung bobrok serem kayak gini??!”. Tapi ternyataaa, bagian dalam kafe didesign artistik dan samasekali ga terlihat suram seperti luarnya.

 

WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR, ES FALUDA, KUE TRADISIONAL MYANMAR, MAKAN APA DI MYANMAR, FOOD TOUR MYANMAR

 

Dibangun menjadi 2 tingkat, furniture dan aksesoris ruangan terkesan homy karena banyak material kayu. Belum lagi hiasan-hiasan yang terpajang, aneka topeng, dan piano di sudut. Juga disediain peralatan untuk menggiling Tanaka, bedak dingin yang selalu dipake orang lokal.

 

WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR, ES FALUDA, KUE TRADISIONAL MYANMAR, MAKAN APA DI MYANMAR, FOOD TOUR MYANMAR

WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR, ES FALUDA, KUE TRADISIONAL MYANMAR, MAKAN APA DI MYANMAR, FOOD TOUR MYANMAR

 

Min Min Oo yang memilih menu. Milk tea dan salad daun teh. Aku jujur langsung mengerutkan kening pas denger namanya. Daun teh yang aku tau, enaknya cuma untuk diseduh menjadi minuman. Ini dijadiin salad?? Hmmmm… harus dicoba dulu ;p.

 

WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR, ES FALUDA, KUE TRADISIONAL MYANMAR, MAKAN APA DI MYANMAR, FOOD TOUR MYANMAR

 

Seporsi lumayan gede. Cukup banget untuk bertiga. Terdiri dari irisan kol, tomat, kacang kedelai, daun teh, perasan lime, cabe, semua dicampur merata. Makannya pake bawang putih mentah dan cabe rawit. Aku cobain sesendok, dan ga yakin bisa suka dengan rasanya. Susah ngedeskripsiin yang aku rasain. Ada gurih dari kacang kedelai, segar dari lime, tapi sepet dari daun teh mungkin.. Cuma pas aku gigit barengan dengan cabe rawit, rasanya bisa better ;p. Tapi bawang putih aku ga nyentuh, ga doyan kalo mentah gitu.

 

WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR, ES FALUDA, KUE TRADISIONAL MYANMAR, MAKAN APA DI MYANMAR, FOOD TOUR MYANMAR WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR, ES FALUDA, KUE TRADISIONAL MYANMAR, MAKAN APA DI MYANMAR, FOOD TOUR MYANMAR

 

Di kafe ini kami duduk agak lama, karena memang masih rada kenyang dan gerah. Lagian tempatnya serius bikin adem, padahal ga pake ac , hanya mengandalkan kipas dan angin sepoi yang masuk dari jendela.

 

WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR, ES FALUDA, KUE TRADISIONAL MYANMAR, MAKAN APA DI MYANMAR, FOOD TOUR MYANMAR WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR, ES FALUDA, KUE TRADISIONAL MYANMAR, MAKAN APA DI MYANMAR, FOOD TOUR MYANMAR WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR, ES FALUDA, KUE TRADISIONAL MYANMAR, MAKAN APA DI MYANMAR, FOOD TOUR MYANMAR

 

 

 KUE-KUE TRADISIONAL MYANMAR

Puas duduk , kali ini kami diajak naik taxi  menuju tempat selanjutnya. Kata Min Min, menu trakhir bakal berupa kue-kue manis khas Myanmar. Naaah, aku penasaran tuh seperti apa  kue-kuenya.

 

Tempat yang kami datangi langsung ngingetin aku dengan tempat grosir kue-kue basah di Blok M pas pagi-pagi. Jadi kue-kue basah beraneka warna dan semuanya kliatan menarik dipajang di etalase kaca, dipisahkan antara kue manis dan kue gurih. Sepintas aku ngeliat bentuknya ga jauh beda ama kue-kue di Indonesia. Dan si guide memberitahu bahan baku utama kue-kue ini kebanyakan dari tepung beras.

 

WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR, ES FALUDA, KUE TRADISIONAL MYANMAR, MAKAN APA DI MYANMAR, FOOD TOUR MYANMAR WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR, ES FALUDA, KUE TRADISIONAL MYANMAR, MAKAN APA DI MYANMAR, FOOD TOUR MYANMAR

 

Aku mempercayakan Min Min untuk menentukan  kudapan.. Sementara Raka langsung memilih tempat duduk.

 

WISATA KULINER MYANMAR, MAKANAN RUMAH MYANMAR, WISATA KULINER HALAL MYANMAR, ES FALUDA, KUE TRADISIONAL MYANMAR, MAKAN APA DI MYANMAR, FOOD TOUR MYANMAR

 

Lumayan banyaaak yang dipesen, sampe aku ragu bakal bisa ngabisin semua ato ga. Secara perut masih kenyaaaaang ;p. Kira-kira ada 6 jenis kue dalam 3 piring. Aku perhatikan, kue-kuenya ga beda jauh dengan Indonesia. Dan pas dicoba, fix laaaaah, ini persiiiiis ama rasa kue serabi Notosuman Solo, onde-onde, nagasari, wajik dan lupis . Hahahahahaa..

 

Tapi aku suka, toh ini menunjukkan memang banyaaak kesamaan antara Myanmar dan Indonesia dari segi makanan :). Namanya aja beda, tapi rasa kebanyakan sama.

 

 

Berakhir sudah trip mencoba beberapa makanan kali ini, dan aku lagi-lagi puas dengan service dari Yangon Food Tours. Yang kita coba kali ini memang ga sebanyak saat mencicip snack kaki lima beberapa hari sebelumnya. Tapi aku maklum karena tempatnya kebanyakan restoran dan bukan tepi jalan. Toh rasa yang kami icip  semua enak,  dan unik khusus untuk tea leaves saladnya :D. Yang beginiiii nih, bikin pengen balik lagi suatu saat nanti  ;).

 

 

 

Cerita lain di Yangon Myanmar:

1. Mencicipi Snack Kaki Lima Khas Myanmar

2. Seminggu Tanpa Pindah di 15th Street Downtown Yangon

3. Wisata Setengah Hari di Yangon, Bisa Kemana Aja?

76 tanggapan untuk “FOOD TOUR MYANMAR, MAKAN SIANG DENGAN MENU RUMAHAN ;)”

  1. Agus warteg berkata:

    Ternyata memang banyak persamaan antara Myanmar dan Indonesia dalam hal makanan ya. Dari sayur asem, kari sapi yang mirip kari Sumatera, daging kambing juga gurih dan renyah.

    Kalo ngomong es faluda kok mirip es kembang pacar ya kalo disini, cuma bedanya itu sepertinya santannya banyak sekali.🤭

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Waaah es kembang pacar?? Krn aku blm coba, jd ga bisa ngebandingin :p. Menarik deh nama minumannya ;).

      Tp santan di es faluda ini enak rasanya. Ga terlalu gurih, tp ada manisnya. Jd balance mas 😉

      • Agus warteg berkata:

        Iya, mirip es kembang pacar, memang rasanya manis cuma santannya ngga banyak, orang harganya segelas 5 ribu.😊

        Kue kue tradisional Myanmar sepertinya masih kalah banyak dengan jajanan di pasar sini ya, kalo disini banyak sekali, serabi, misro, wingko babat, pepais, Apem, bolu kukus, combro, dodol, enting enting, gemblong Abang, gethuk dll.😂

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Jgn disamain semua mas :p. Ntr g ada kejutan lagi icip2 makanan di sana kalo semuanya sama dgn kita :p

      • Agus warteg berkata:

        Asyik dapat komentar pertama, biasanya sudah nomer 50an keatas.😁

        Di Jakarta juga ada yang jual kok kata temen saya, sagu mutiara nama bahannya. yang kecil-kecil itu lho warna putih merah dan ijo.

  2. Nasirullah Sitam berkata:

    Makanannya mirip-mirip dengan Indonesia hahahhha. Jadi kuliner beneran itu mbak.
    Yang jelas, salut buat suamimu mbak. Tetap sarungan hahahaaaa

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahah miiriiip banget kalo dr segi rasa Ama beberapa makanan kita mas. Cuma tampilan aja mereka ga terlalu naikin selera :p.

      Si Raka sampe nyesel, kalo tau di Yangon pake sarung, dia ogah bawa celana hahahah

  3. Yossie berkata:

    Mbak, itu harga tour sudah termasuk ongkos dan makanankah? Atau makan harus bayar lagi?

  4. Titik Asa berkata:

    Wah itu luar biasa banget di bioskop, Mbak. Sebelum film main, di putar dulu lagu kebangsaan ya. Salah satu metode negara mereka untuk tetap menghidupkan jiwa kebangsaan pada rakyatnya.

    Menu makan yang disajikan benar-benar mirip disini. Ada sayur asem, kangkung. Oh iya itu sambalnya sambal apa Mbak? Apa sambal terasi?

    Terakhir kue-kuenya… Wajik, onde-onde, lupis…mirip banget dengan disini ya.

    Salam,

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo sambelnya aku beneran ga tau terbuat dr apa. Ada sih di bilang Ama guidenya, tp jujur aja aku ga nangkep juga itu apaan hahahaha. Yg pasti rasanya asam pedes mas 😉

  5. Rosanna Simanjuntak berkata:

    Senangnya bisa bareng kesayangan menjajal kuliner di negeri orang.

    Btw,
    Berarti mirip-mirip yah Fan kuliner kita dengan Myanmar.
    Sama-sama wong Asia kali ye.

    Semoga suatu hari nanti bisa bolang bareng kesayangan seperti ini.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Rata2, miriiip makanan mereka Ama kita mba. Tdnya aku pikir bakal beda Krn Myanmar bisa dibilang LBH jauh dr indo. Smntara kuliner Vietnam dan Laos dan Kamboja aja beda Ama kita. Surprise sih Myanmar beda sendiri 🙂

  6. Hastira berkata:

    penasaran juga dg kuliner di sana

  7. emanuella aka nyonyamalaa berkata:

    Kirain rasa sambal hijaunya itu kaya sambal ijo padang Kak Fan, ternyata asam ya…. Hihihi penasaran banget. Btw itu harga bioskopnya nyentrik ih. 😁 Untung aku sukanya tengah tengah….

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahah aku pun ga nyangka itu sayuran bisa berasa sayur asem :p. Dari penampakan ga banget soalnya 😀

  8. Rudi Chandra berkata:

    Ada beberapa menu unik yang cukup bikin penasaran seperti salad daun teh, es faluda dan kacang tumis bumbu kuning.

    Tapi selebihnya cukup familiar buat lidah Indonesia, artinya kalo traveling ke sana nggak bakal sulit buat nyari makanan yang pas.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyeeees, sbnrnya makanan mereka ga jauh beda Ama kita. Cuma tinggal nyari mana yg aman dan bebas babi :D. Itu yg sulit soalnya. Secara banyak yg ga bisa bahasa Inggris.

  9. Eryvia Maronie berkata:

    Seru banget ya wisata kuliner kayak gini…

    Baca tentang sayur butek itu terus ngebayangin rasanya yang kayak sayur asem saya langsung ngencesss deh!

  10. Ifa berkata:

    Kak tapi kafenya artsy ya meskipun creepy :’)

    Es Faluda kayanya aku bakal suka banget deh segeeer ada es krimnya. Restorannya juga kocak itu kaya ke RM Padang. Tapi mahal banget kak berdua 1.1 juta tuuuh lumayan banget!

    Aku selalu suka baca blognya kak Fanny karena banyak tempat wisata yg anti mainstream kaya korut

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaa rada creepy yaaa :p. Mungkin Krn banyak topeng2 itu dan penuh barang vintage . Jd kesannya kayak rumah tua yg penuh dgn makhluk halus hahahahah..

  11. Herva Yulyanti berkata:

    Mba Fan, aku kok sama yah pas liat mmm sepertinya B aja nih masakan ga menarik yah platingnya wkwkwk..
    tapi akhirnya pas cicip enak untunglah ga nyesel juga sih bayar 1,1jt soale wkwk..
    Dan aku ngakak itu yang permen bola2 fix gula merah tapi ko putih yah?

    Seru sih mba Fan, aku baru tahu juga di sana nonton bioskop bayarnya tergantung kursi pernah aku nonton krn penuh kebagian paling ujung palg depan akhirnya tidur wkwk sakit leher..

    Ga penasaran lagi ini sih Myanmar rasa Indonesia ya mba karena banyak kesamaannya..semoga bisa jug ke sana nih

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwk ga rugi2 amatlah mba, bayar segitu :p. Yg rasanya agak aneh cuma si tea leaves salad itu doang, tp ketoling Ama tempatnya yg paling nyaman :p.

      Tp bioskop mereka sepi bangettt. Yg penuh serius cuma barisan paling depan. Eh tp ada 2 org pacaran yg sempet di tengah sih :p. Aku rasa sengaja di situ supaya ga diganggu hahahaha

  12. Rivai Hidayat berkata:

    itu harga termahal bioskop hanya berdasarkan posisi tempat duduk saja atau ada service yang lain mbak…?aku kalau disuruh bayar dengan harga termahal pasti ga mau. Lha di Indonesia aja kalau mau nonton aja nunggu hari senin/selasa yang harganya lebih murah..wkwkwkkwk

    lihat menu pertama langsung kepikiran warung padang dan warteg. Semua dikemas dengan cara yang sama…hahhahaa. lihat beberapa makanan emang terlihat kurang menarik, kari sapi berasa lihat rendang 😀

    jajanannya seperti jajanan di indonesia, dengan rasa kearifan lokal myanmar. Sungguh unik ada paket tour yang khusus untuk mencicipi makanan lokal. Apalagi kalau diisi dengan cerita sejarah tentang makanannya. Pasti lebih seru dan asyik.

    Cafe yang artistik dan santai menjadi pilihan anak muda untuk nongkrong. 😀
    makasih cerita tentang kulinernya mbak. Tepat dibaca ketika makan siang 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Adaa mas Vai.. setidaknya yg tengah ke belakang dpt selimut kok wkwkwkwkwk . Jadi nontonnya ga ush kedinginan :p. Soalnya aku liat penonton yg rada ke belakang, dapat selimut gitu :p.

      Ikutan trip makanan ini lumayan seru sih :p. Apalagi jd tau ttg makanan lokal mereka yg ga jauh beda Ama kita :D. Setidaknya kalo lama stay di Myanmar , rasanya ga bakal terlalu kangen Ama masakan indo :p

  13. Bara Anggara berkata:

    harusnya di Indonesia juga diterapkan kaya di sana ya pengaturan harga tiket bioskopnya.. asli gak enak kalau apes dpt kursi paling depan.. harganya sama tapi kualitas kenyamanan nonton jauh berkurang, hufff…

    Di Indonesia pernah juga nonton harus berdiri dulu dan nyanyi lagu kebangsaan, pas film Soekarno, 😀 .. Itu pun orang2 gak langsung berdiri, harus ada yg mentrigger dulu baru deh pada berdiri semua…

    Wuiiih kalau tinggal lama di Myanmar juga kayanya betah2 aja ya soalnya rasa masakannya mirip2 di Indo, mulai dari kudapan2nya sampai makanan besarnya wkwk..

    -Traveler Paruh Waktu

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaa aku tau tuh, sempet pernah di indo disuruh berdiri dulu pas nonton film t itu jg Krn film yg berkaitan Ama kebangsaan. Seharusnya utk semua film ya mas, biar rasa bangga tanah air ttp ada. Skr mah kebanyakan org2nya suka bangga2in budaya luar yg jelas2 jauh dr kita.

      Setujuuu, kalo tinggal di Myanmar mah, ga ush takut kangen Ama masakan indo :p. Miriiip.

  14. lendyagasshi berkata:

    Waah…Vietnam harganya warbyasak yaa…
    Apa pendapatan per-kapita masyarakatnya tinggi?
    Kalau di Indonesia, ini semacam masakan Ampera yaah…Bumbunyaa…mantap.

  15. Reyne Raea berkata:

    Kalau dari segi penampilan saya suka yang kafe itu Mba, baru mau nanya, itu panas nggak? mengingat di luar fanaasshhh dan kayaknya kok itu nggak pakai AC, tapi ternyata malah sejuk ya.
    Mungkin saking di luar panas banget kayaknya hahahaha.

    Btw, itu penampilan makanan pertama, mengingatkan makanan di warung-warung dekat kampus ITS dulu, sekarang nggak tahu masih ada atau enggak 😀
    Dan memang sekilas mirip masakan padang ya.

    Tapi kerennya, tampilan biasa, rasa luar biasa 😀
    Nggak rugi dah.

    Dan kalau secara keseluruhan, saya tertariknya sama esnya dan jajanannya Mbak, kok berasa jajanan depan kompleks ini mah, tapi dikasih tulisan sono hahaha. Pas juga di puasa gini, banyak banget nih jajanan kayak gini, hanya memang saya takut belinya, karena orang-orang pada desak-desakan belinya.
    Liat ini kok jadi ngiler, mau beli tapi takut, etdaaahhh 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo dari segi rasa nih, yg paling enak menu pas makan di resto pertama :p.

      Tapi tempat yg paling unik dan nyaman, jelas cafe yg penuh barang vintage Rey :D. Walopun menunya rada merem-merem mau nelen hahahaha.

      Naaah pas liat kue2 mereka, aku lgs geleng2 juga, ini mah kue di indo cuma sampe sini dikasih nama lain ;p. Plek ketiplek mirip dan dari rasa juga sama. Aku curiga nenek moyang kita Ama mereka itu samaaa hahahahaha.

      • Reyne Raea berkata:

        hahahaha, kalau liat dari penampakan fisik memang mirip ya, budaya juga sedikit mirip, kayak sarung itu, di Indonesia juga banyak yang pakai sarung.
        Bahkan bedak dinginnya juga.
        Apalagi makanannya mirip, namanya aja yang ebda mungkin menyesuaikan lokasi masing-masing 😀

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Makanya aku sempet kaget, Myanmar ini banyaaak kemiripannya Ama kita. Tadinya kupikir dia bakal mirip ke Laos ato mungkin Kamboja. Tp malah ga. Jangan2 nenek moyang mereka org Indonesia juga :p.

  16. CREAMENO berkata:

    Saya waktu pertama kali coba makanan Myanmar juga berpikir kalau menu makanannya hampir mirip sama makanan Indonesia mba, meski namanya beda ~ waktu itu saya sempat makan kari daging, terus sayur miripppp banget sama capcay abang-abang pengkolan, bahkan nasi gorengnya juga nggak jauh beda sama nasi goreng abang-abang 😀

    Dari foto-foto di atas, saya jadi penasaran sama rasa salad daun teh. Mau coba, seaneh apa rasanya 😂 sama seperti mba, saya juga taunya daun teh untuk minuman, baru ini ada yang menjadikannya menu camilan 😆

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Khusus yg tes leaves salad, itu unik memang mba :p. Bukan rasa yg bisa langsung disukai dalam sekali suap hahahaha. Mungkin harus coba bbrp kali baru bisa suka :D.

      • Reyne Raea berkata:

        Nah iya kan, bahkan di kebun teh di Indonesia, nggak ada tuh camilan dari daun teh, kalau minuman banyak, hahahaha.
        Ini malah dijadikan salad 😀

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Naaaah ituuuu. Indonesia yg penghasil teh aja ga prnh bikin salad dari daun teh ya Rei :p.

          Unik sih memang rasanya, ada sepet sepet teh yg biasa. Tp ini bukan rasa yg bisa sekali suka as dicicip sih. Kayaknya butuh waktu bbrp kali nyicip baru bisa suka :p

  17. Jalan-Jalan KeNai berkata:

    Yang bagian atas display makanannya udah kayak di warteg, ya hahaha. KAlau banyak yang mirip dengan makanan Indonesia, berarti gak kangen-kangen amat sama masakan Indonesia saat jalan-jalan ke sana kali, ya 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah iyaaa, kalo makanannya gini mah, ga ush terlalu kangen Ama masakan indo. Krn banyaak yg mirip :D.

  18. Bang Day berkata:

    Sekilas kayak ada tumis kangkung… bener ya?

    Nuansanya masih seperti warung makan nasi rames di tanah air ya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaaa memang ada tumis kangkung mas :D. Pokoknya makanan rumahan di sana miriiip lah Ama menu di indo 😀

      • Yofara berkata:

        Yaampun lepetoo kangen banget makan lepeto. Salad daun teh itu org Myanmar nyebutnya lepeto Mba. Favorit aku itu hahaha Sampe skrg kalo Omku yg tinggal di Yangon pulang aku mnt bawain kemasan jadinya jd tinggal aku racik di rumah. Hm terus Faluda ice cream itu ada nama Myanmarnya apa ya aku lupa. Yaampun baca-baca trip Mba jadi ngingetin sama masa2 aku tinggal di Myanmar dl. Kangen :”

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Waaah jd tau nama lainnya :). Guideku ngasih nama dlm BHS Inggris mungkin supaya aku ngerti kali yaa :D.

          Tapi jujurnya aku blm bisa bilang suka Ama rasa salad daun teh ini :D. Kayaknya hrs nyobain berulang baru bisa terbiasa dgn rasanya 😀

    • Bang Day berkata:

      Makanan rumahan pastinya bikin lebih betah. Makanan hotel paling lama 3 hari aja terasa enak, abis itu kita dah flat aja

  19. innaistantina berkata:

    Wahhhh salut dengan budaya harus muter lagu kebangsaan dulu sebelum bioskop dimulai. Indonesia harusnya gitu tuh, biar nasionalisme terasah dan makin dalem, gak dikit-dikit budaya luar mulu yang dibanggakan, hiks

    Btw, itu makanannya kulihat-lihat menu di etalasenya macam resto padang. Hiyaaaaa ini mah saya yang kangen makan padang setelah sekian lamaa

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah iyaaa, jgn dikit2 biru budaya luar yg jelas2 jauh beda Ama kita.

      Rata2 semua temenku yg liat, juga pada bilang kok mirip resto Padang mba hahahah

    • Reyne Raea berkata:

      Lah kebayang nasi PAdang jadinya, mau beli tapi parno kalau keluar-keluar, dekat sini ada warung Padang yang enak menurut saya, sayang udah berbulan-bulan nggak bisa beli makan di situ, pun juga mereka ga daftarin gofood sih

      • Fanny Fristhika Nila berkata:

        Waah malem2 bayangin nasi Padang, akupun jd laper, apalagi td buka puasa Ama makan malam cuma dikiiit hihihi

  20. febridwicahya berkata:

    Wadaw, ku melihat makanan-makanan myanmar yang mba fan tampilkan, kayaknya ngga beda jauh sama indo yaaaak 😀

  21. thya berkata:

    salah banget nih siang-siang, lagi puasa baca beginian.. hihi..

    btw, rumah makan myanmar mirip banget warteg di Indonesia yaa. sistemnya touchscreen, tinggal tunjuk-tunjuk langsung diantar ke meja. haha..
    menu-menunya juga gak beda jauh ya sama di Indonesia, cuma nama-namanya aja yang beda ya mba fan?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah iyaaa sistem touch screen :p. Naah cuma beda nama mba. Makanya aku ttp perlu guide utk ksh tau itu menu apaan. Kebanyakan owner restonya ga ngerti Inggris 😀

  22. Kresnoadi DH berkata:

    Asli mbaaak itu yang pertama beneran mirip restoran padang doong. Hehehe. Tapi di sana makannya pake tangan apa sendok mbak? \:p/

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ada yg tangan juga :D. Tp kemarin guidenya pake sendok Krn ngikutin kita berduanya yg pake sendok garpu duluan :p.

  23. Indah Juli berkata:

    Menarik juga ya, berarti nggak bakal kelaparan ya kalau ke Myanmar ini, secara rasa makanannya mirip dengan Indonesia.
    Rempah-rempahnya jangan-jangan mirip juga ya, seperti jahe lengkuas gitu.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Harusnya sama mba :). Krn rasa makanannya aja berasa banget rempah kayak di kita :D. Aku ga nyangka sih, Krn kirain mereka LBH mirip ke China ato Laos. Ternyata malah mirip ke Indonesia yg jaraknya LBH jauh

  24. Bibi Titi Teliti berkata:

    Ternyata menu makanan di Myanmar mirip sama Indonesia yah, itu dari tampilan aja udah mirip banget kayak masakan Padang yang bersantan gitu hehehe.

    nah lho, kalo nonton bioskop harga tiketnya kok bisa beda gitu yah berdasarkan posisi duduk? hahaha
    Berarti sistemnya siapa cepat, bisa dapet yang murah yah hehehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha ga usah takut keabisan nonton di sana mba. Kalo kebiasaan netizen indo, pasti pilih duduk yg belakang minimal tengah :p.

  25. Nita Lana Faera berkata:

    Iya ih suasana restonya macam resto Padang yang kursinya tinggi2 dan meja putih, hahah… Trus yang di piring pun macam rendang yang banyak minyaknya. Yang paling menggoda selera itu esnya. Jadi pingin nyoba bikinnya, kalo es krimnya tinggal beli aja. Wah semakin semangat deh nabung buat ke Myanmar. Kulinernya kayaknya unik2. BTW yang cemilan itu kuah item, kirain pempek.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahah bukan mba nit. Kalo sampe di sana ada pempek juga, waahhhh beneran bakal jd negara yg paling aku suka itu :p.

  26. Gustyanita Pratiwi berkata:

    Ya ampun heran aku pas cerita bioskopnya hihi, ternyata seat depan lebih rameee ya gegara harga murah hahahaha, tapi emang auto pegel sih klo nonton di seat depan, aku malah ga bisa blas, soale ga keliatan hahahha

    Tapi keren sebelum film diputer ada lagu kebangsaan dan disuruh berdirinya

    Klo makanannya, dari segi tampilan yang ada di foto memang ada kecenderungan agak pucat ya, tapi untung aja pas dicobain sama kayak masakan Indo hahahahahha

    Penasaran ama yang mirip gula jawa, dan salad ada daun ehnya, kayaknya sih nano nano dan aku kurang bersahabat ama rasa daun teh hahhaha

    Yg terakhir kue kueannya lumayan menarik secara ada mirip kayak jajan pasar sini yang otomatis akupun doyan hiihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Akupun ga bisa kliatan kalo duduk paling depan nit. Kebayang pusing banget sih itu hahahaha. Ga deh, mending bayar lebih tp tempat duduknya nyaman.

      Utk yg tes leaves salad, aku rasa memang susah untuk bisa suka :p. Suamiku blasss ga doyan. Aku sendiri masih bisa nelan, asal dicocol Ama cabe rawit hahahahaha. Kalo ga pake itu, sepertinya ga bisa suka juga mba

      Memang aneh sih rasanya ;P. Butuh waktu utk bisa suka

  27. Ranny berkata:

    Selalu suka baca dah liputan kulinermu, Fan. Bikin ngiler dan informasinya banyak. 😀 Kalau dilihat sekilas emang rada mirip ya sama masakan Indonesia. Itu kafenya unik banget dah, sukak liat interiornya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bangeeet miripnya. Aku sampe takjub sendiri, padahal jarak Myanmar ke negara kita LBH jauh. Makanya ga nyangka kalo banyak kemiripan soal makanan

  28. Ridsal berkata:

    Jadi pingin nih, semoga saya bisa kesini kak biar bisa cerita kuliner di Myanmar 🙂

  29. lianny hendrawati berkata:

    Lihat foto yang paling atas berasa seperti makanan2 di Indo Fan *mendadak kebayang warteg dan nasi padang hahaha. Ternyata makanan di sana memang mirip2 di Indo ya.
    Pengin nih cicipin kue2 tradisionalnya:)

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah memang makanan mereka ga jauh beda lah mba Ama makanan kita :D. Miriiip banget

  30. fika berkata:

    sekilas penampilannya memang menunya kayak Indonesia. Aku juga suka banget nyobain kuliner lokal gini mba 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku selalu penasaran pgn tau rasa semua kuliner dari tempat2 yg aku datangin mba. Untungnya lidah ku gampang Nerima masakan baru :p. Kecuali kalo memang rasanya aneh bangetttt, ya pasti ga cocok biasanya. Tp ttp bisa aku icip dikit sekedar tau rasanya kayak apa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.