D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Mar 2014

14

BERCERITA MELALUI FOTO; KETEP PASS DAN BOROBUDUR

Iseng ngebongkar foto-foto lama di folder, ga sengaja malah nemuin banyak foto waktu visit Magelang dan Jogja tahun 2011 yang lalu. Sayangnya, karena saat itu aku masih belum aktif menulis di blog, foto-foto itupun hanya tinggal gambar belaka ;p Jadi penasaran, sejauh apa sih yang aku inget tentang liburan lalu melalui foto-foto ini 😉

Kalo diliat dari tanggal foto diambil, saat itu 29 Agustus 2011. Tepat 1 hari sebelum Idul Fitri, atau empat bulan setelah aku menikah. Dan ini kali pertama aku ngerayain Lebaran di kampung halaman suami, Solo.  Kita bertiga, aku, Raka dan sepupunya sepakat mau ke Borobudur dan Jogja sekedar ngabisin waktu nunggu buka puasa di hari terakhir Ramadhan ;p Kita berangkat lumayan pagi dari Solo. Karena menggunakan mobil pribadi, Rakapun sengaja melewati Sawangan sebelum nerusin ke Borobudur.  Aku yang memang belum pernah ke Borobudur, apalagi Sawangan, cuma ngikut ajalah kemana dua cowo ini pergi ;p

Jam 9an pagi kita sampai di Sawangan. Ada apa sih di sini? Ketep Pass. Tempat di mana kita bisa ngelihat beberapa gunung besar yang mengelilingi Jawa, salah satunya Merapi  yang saat itu baru meletus di bulan  October 2010. Selain tempat untuk melihat gunung, di Ketep Pass kita juga bisa mengunjungi  KETEP VOLCANO THEATRE . Di sini pengunjung bisa menonton film dokumenter tentang saat-saat gunung berapi meletus, ato KETEP VOLCANO CENTRE yang komplit tentang hal apapun mengenai  gunung berapi. Lengkap dengan miniatur Gunung Merapi ato contoh batu-batuan yang berasal dari letusan gunung. Aku yang memang menyukai museum, bener-bener betah berada di dalam. Ngebayangin gunung besar dengan lahar panas di perutnya yang siap memuntahkan bukan cuma bara api, tapi sungai panas yang akan  menerjang apapun yang dilewati, ga peduli makhluk hidup ato benda mati. Merinding rasanya…
Latar belakang Gunung Merapi 😉

 

Kadang-kadang ya,   sempet menghayal, seandainya aku punya kekuatan super yang bisa tahan terhadap api dan bisa terbang, aku pengen terbang  masuk ke kawah salah satu gunung yang  masih aktif, untuk melihat langsung aktivitas menggelegaknya  dari awal mula, sampai dia meletus. Penasaran…. 😉

Keluar dari Ketep Pass, kita  lanjut menuju Candi Borobudur. Gila yaaa, umur segini baru sempet ngedatangin Borobudur yang udah mendunia namanya… Kemane ajeee ;p  Ternyata, tempat wisata ini bisa dibilang jauh dari parkiran!! Dan…….gersaaaang bokkk…  Bayangin yaa…saat itu hari terakhir Ramadhan, dan kita lagi puasa, trus harus jalan ngelewatin jalan gersang dengan cuaca super panas ala Agustus, ditambah aku ga kuat kena sinar matahari…Oke siip, udah kayak mau pingsan ;p. Akhirnya, payung andalanpun harus keluar… Sebelum memasuki Borobudur, kita diwajibkan untuk memakai sarung, even yang udah memakai celana panjang dari awalpun tetep harus pakai. Ga masalah sih. Lagian sarungnya oke juga. Bisa dililit gitu ;p
Ga sanggub naik, mending foto-foto aja deh ;p

 

Naik ke atas candi, di tengah terik matahari yang kayaknya emang sengaja mau bikin aku batal puasa, itu udah perjuangan sendiri. Pfft… dasar emang ga pernah olahraga, baru naik segini aja aku udah ngos-ngosan.  Jadi lebih banyak duduknya sambil poto-poto deh ;p . Indonesia bangettt… Padahal ya turis-turis bule yang datang pada kuat ih naik ampe ke atas-atas.

 

Kalo ditanya, suka ga melihat candi ini? Hmmm… Candinya sendiri sih ga ada masalah. Tapi masalah banget ama penjual-penjual souvenirs di sekitar candi!! Sumpah ya, ga pernah aku liat penjual keukeuh maksa beli sampe masuk ke taraf MENGGANGGU banget!! Sekali aja kita keliatan tertarik ama barangnya, langsung deh dia ngintilin kemanapun kita pergi. Akhirnya aku  masuk aja ke dalam mobil. Raka deh yang ketiban sial terpaksa harus ngadepin ‘penjual gila’ begini. Karena kasian aja dia masih mau beli 1 barang souvenir berupa replika Candi Borobudur. Kalo aku mah ogah. Ga napsu ngelayanin penjual ga sopan begitu.
Megahnya Borobudur ^o^

 

Keluar dari candi, tujuan kita bertiga selanjutnya, Desa KinahRejo, di Yogyakarta, yang bakal aku tulis terpisah dari postingan ini ;).

Ternyata, dari foto-foto yang ada, lumayan juga yang masih bisa kuinget 😉

10 tanggapan untuk “BERCERITA MELALUI FOTO; KETEP PASS DAN BOROBUDUR”

  1. Ila Rizky berkata:

    hehehe, tangganya memang banyak, mbak. jadi harus tahan jalan kaki jauh begitu sampe puncaknya 😀 btw sekarang kondisinya gimana ya pasca gunung kelud meletus? jadi penasaran kabar borobudur kayak gimana

  2. Alfi kamal fikri berkata:

    Saya ingat dulu waktu umur saya 7 tahun ( pernah tinggal 4 tahun di jogja ) saya pernah kesini… Bermain di borobudur dikhususkan bagi para manusia bernapas kuda… sampai ngos-ngosan kalau diingat…

  3. ronal berkata:

    aku seumur-umur belum pernah ke borobudur..padahal dl pas kuliah sering main ke yogya kalau lagi libur 🙁
    pengennya kesana sama keluarga tahun ini amin 😀

  4. Gw baru kelar rute ini tadiii..tapi bete krn musim libur adoh borobudur kayak pasar tanah abang rame bingit.
    udah gt ketep pass nya jg udh kesorean..kabut…ga bisa liat apapun..hiks

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku mah pokoknya kapok var ke borobudur lagi..Cukuplah sekali itu 😀 ga akan lagi.. -_-..apalagi kalo musim liburan..hahahaha.. makin ga sanggub

  5. indiRa berkata:

    Senang banget yaa jadi Mbak Fanny…jalan-jalan teruuus…envy bingitsss dech.. Hahaha kereenn euy!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.