D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Agu 2014

29

WEDANGAN MODERN vs WEDANGAN TRADISIONAL

1. WEDANGAN OMAH LAWAS

Solo itu identik ama warung wedangan. Mulai dari wedangan kaki lima yang tenda-tenda, ampe yang bergaya modern. Terakhir ke Solo Desember 2013, wedangan modern yang lagi happening saat itu, WEDANGAN TIGA TJERET (Baca reviewnya di SINI). Dan layaknya jamur di tempat lembab, beberapa restoran baru bertema wedangan, ikutan muncul di  Solo, salah satunya  bernama… OMAH LAWAS .

Rada takjub ngeliat tempatnya.  Gueeedeee bangetttt.. Mana yang datang selalu rame, terlebih jam makan. Denger cerita dari orang-orang sini, tadinya ini  rumah biasa yang ditinggali orang pribumi. Tapi mungkin karena kegedean kali ya, dijual ke orang Cina Solo dan dijadikan tempat wedangan modern.

Sayangnya nih, pas kita datang sekitar jam 7.30 malam, semua hidangan utamanya udah abis!! Yang kesisa cuma wedangan (minuman) dan cemilan-cemilan kecil. Itupun ga kesisa banyak.

Iseng berkeliling ke seluruh bagian restoran, aku jadi tau kalo  beberapa bagian rumah dijadikan 1 area tempat makan. Sampe-sampe bagian samping  yang aku tebak dulunya patio ato ruangan untuk kumpul-kumpul, juga dijadikan restoran. Beberapa bagian dalam rumah bahkan  disulap untuk tempat  lesehan. Jadi beneran, tempatnya besar dan so spacious.

DSC05473 DSC05474 DSC05475 DSC05481 DSC05492 omah lawas

Karena saat itu udah malem,  ortu , om dan tanteku lebih memilih something  yang anget-anget, dan pilihan jatuh ke  WEDANG ALA OMAH LAWAS. Sementara aku prefer yang manis-manis dingin, seperti ES SODA CARAMELLO dan Raka yang sedang batuk, lebih memilih COKLAT HANGAT.

Untuk kue kecilnya, hanya ada JUADAH APOLLO. Ada sih semacam Risol, dan pisang goreng gitu.. Tapi rugi  banget ke wedangan modern yang dimakan cuma pisang goreng ;p

Minuman ala OMAH LAWAS nya, menurutku masih lebih enak daripada yang di TIGA TJERET. Semacam minuman herbal yang di dalamnya ada`campuran aneka rempah, seperti adas, daun cengkeh, butiran cengkeh, kayu manis, jahe, dan ntah apalagi yang mereka celupin ke dalam. Yang di OMAH LAWAS ini, rasanya masih bisa ketelan. Ada manis, tapi tetep hangatnya jahe kerasa. Tapi wedangan serupa yang dijual di TIGA TJERET, bener-bener ga sanggub diteguk. Jamu banget rasanya. Mana rada pahit.. -__-

wedangan omah lawas

Lalu ES SODA CARAMELLO , lumayan enak walopun ga spesial juga. Bayangin aja  es soda gembira biasa, cuma yang ini ditambahin caramel, bikin rasanya jadi lebih seger.

es soda caramello

Terakhir JUADAH APOLLO yang kita cobain, lagi-lagi biasa ,ga  istimewa 🙁 . Sama  kayak apollo lain yang banyak dijual di Solo. Ini kue ketan, di dalamnya diisi coklat, dibakar, dan dituangi susu kental manis sedikit. Dengan rasa yang  gurih manis, dan kenyal-kenyal dari ketannya. Ga termasuk kue favoritku sih ;p

juadah apollo

Bicara soal harga, Omah Lawas ini termasuk murah lah. Secara tempatnya  jauh lebih bagus dan gede dari kaki lima, walopun rasanya so-so. Tapi ga ada salahnya kesini   kalo mau nyicipin 🙂

Wedangan Omah Lawas

Lokasi: Jl DR Supomo no 55, Solo

 

 

 

2. WEDANGAN PAK YO/KEMIN

Kalo kemarin  aku udah nyobain wedangan modern OMAH LAWAS, esok harinya kita sekeluarga jadi pengen nyicipin warung wedangan lain yang lebih tradisional. Wedangan 1 ini udah lama banget berdiri di Solo. Kata mama mertua yang memang asli Solo, warung ini berdiri  sejak 1970an. Masih tetap berbentuk angkringan dan tenda tapi dengan rasa makanan yang ga kalah dari wedangan modern. Malah kalo mau jujur, aku lebih suka yang tradisional ini 😉

pak yo kemin

Letaknya di jalan Yosodipuro 53, Solo. Beneran cuma tenda kecil, yang palingan hanya bisa menampung  segelintir orang. Tapi karena tiap malam pengunjungnya lumayan rame, si pemilik warungpun membuka tikar untuk lesehan di depan kantor dekat dengan tendanya. Pilihan lauk seperti  aneka sate ati ampela, telur puyuh, sate daging, kepala ayam, usus, kikil dan banyak lagi lainnya, ditambah gorengan seperti pisang, sosis Solo, tahu, bakwan, risol, juga  juadah Apollo yang sepertinya udah jadi ciri khas ‘makanan selalu ada’ di tiap warung  wedangan.

DSC05519 DSC05521 DSC05528

Nasi yang dibungkus dalam kertas coklat beralaskan daun, terasa gurih dan enak. Sambelnya juga lumayan pedas, diselipin  dalam sela-sela daun pisang. Porsinya kecil sih, sesuai nama yang sering disebut nasi kucing. Tapi aku jadi lumayan kenyang karena lauk yang diambil kebanyakan ;p. Sosis Solonya mantep. Gede dan gurih banget isian dalamnya. Begitu juga aneka sate yang kita minta untuk dibakar. Potongan besar, bumbu meresap sampe ke dalam, sehingga dagingnya empuk dan ga ada yang terasa hambar.

DSC05518 DSC05517

Jadi sepertinya, ga salah dong tulisan yang tertera di banner depan angkringan, yang bertuliskan “POKOK’E MANTEP”. Karena aku lumayan puas nyicipin nasi dan lauknya yang udah enak, murrrahhh bangetttt pulak ;).. Ahhhh, surganya Solo ini….

Si Ibu lagi bakar kue Apollo

DSC05527

10 tanggapan untuk “WEDANGAN MODERN vs WEDANGAN TRADISIONAL”

  1. Beby berkata:

    Aaaaak.. Mauuuuuk.. T_T

    Kak, aku ngiler lah sama sate usus, telor puyuh, dllnya itu.. Padahal masih pagi iniiih.. Nyari di manaaaaah? -_-

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahaha, ga taulah kalo di Medan Beb… di JKT aja udh jarang bgituan…kalo kamu ke solo, puas deh nemu warung angkringan gitu 🙂

  2. ronal berkata:

    warung wedangannya gede ya mba..segede warung sederhana di jakarta 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      yg ini bnran besar mas 😉 Aku aja ga sempet liat semuanya saking trlalu bnyk… jd cuma yg sekitaran depan aja…:)

  3. alvi kamal berkata:

    Pernah nyoba wedangan sekali dan rasanya kayak jamu -,-
    Anget-anget ditenggorokan…ngak kebayang deh itu campuran cengkeh, kayu manis, jahe dll… emang suka wedangan ya kak..?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Gak Alfi, aku tuh sbnrnya ga doyan minuman yg ntah apa aja dimasukin kedalamnya ;p Yg mesen ortu kok ;p Aku mah nyobain..tapi kmrn itu rasanya masih bisa diterima lidah lah..ga ancur2 amat ;p

  4. Fahmi Anhar berkata:

    4 tahun hidup di solo, yang debess ya wedangan/hik nya emang… tapi kalau aku seneng yang masih tradisional mbak. dulu favorit spot nongkrong itu di wedangan ngisor prau STSI Jebres. tapi nggak tau sekarang masih ramai/nggak

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Samaaa mas. yg tradisional memang lebih enak kok 🙂 Aku jg lbh suka yg itu ..Yg modern sekedar nyobain ajalah…biar tau 😀

  5. Jalan2Liburan berkata:

    ngebayangin minum wedangan sekarang keknya enak bgt, kebetulan di luar rumah sekarang lagi cloudy dan dingin 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mba… minuman gini emg lebih enak kalo diminum di tempat2 dingin sbnrnya.. Rada kurang pas kalo di Solo secara udaranya lumayan panas ;p..mungkin itu jg yg bikin aku ga terlalu suka minuman gini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.