D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Des 2013

23

SERU-SERUAN CAVE TUBING DI GOA PINDUL

Sebelumnya aku udah denger kalo di Jogja ada banyak wisata cave tubing. Dan makin tertarik untuk nyobain waktu sepupu Raka  yang baru balik dari Goa Pindul , nyaranin kesana.

Apaan itu cave tubing? Jadi, itu semacam wisata menggunakan BAN DALAM untuk menyusuri sungai di dalam goa. Dan di Jogja, ada banyak sekali goa-goa seperti itu. Goa Pindul yang terletak di daerah Gunung Kidul, dapat ditempuh dari Solo sekitar 2 jam-an. Kita melewati Wonosari, dan bukannya kota Jogja yang malah akan membuat jaraknya lebih jauh kalo harus lewat sana. `Agak sedikit bingung menemukan daerah ini. Sepupu Raka sendiri ga  mmberikan info jelas mengenai lokasinya. Plang arah menuju goa ini juga ga banyak terlihat. Untungnya beberapa penduduk lokal bisa memberitahu kita. Walopun tetep aja harus nanya berkali-kali.

Semakin mendekati lokasinya, jalan yang kita tempuh semakin sempit. Jalanan sepi, sebelah kiri dan kananpun hanya menampilkan pemandangan hutan dan sesekali  rumah penduduk. Bingung. Kita salah jalan lagi ga ya? Tapi akhirnya ada juga plang yang bertuliskan GOA PINDUL di satu sisi jalan. Hanya sajaa….. baru mengikuti jalan beberapa ratus meter, tiba-tiba ada 3  cowo yang melambai-lambaikan karton bertuliskan GOA PINDUL juga dengan arah panah belok kanan, masuk ke jalan setapak sempit yang bisa dibilang hancur. Kita ragu, stop sebentar, tapi salah satu cowo yang melambai-lambaikan karton tadi, naik ke motornya, dan memberi isyarat ke kita untuk membuntuti dia. Serem banget ga sih??! Bisa aja kan dia rampok yang sengaja menjebak. Mana jalannya sepi dan rusak. Tapi Raka, seperti kebiasaannya yang selalu berpikiran positif ke semua orang, “kayaknya dia orang baik-baik deh. Mukanya ga jahat. Lagiankan kita rame di mobil. Dia cuma sendiri.”

Duh…polosnya suamiku pffttt… Pas kita mulai melewati rumah-rumah penduduk, langsung deh Raka berhenti sebentar untuk tanya apa bener jalan yang kita ambil ini arah ke Goa Pindul? Dan untungnya dibilang, iya ^o^ Berarti tuh orang bener-bener ngarahin kita. Pertanyaan selanjutnya, berapa biaya yang dia minta karena nge-guide kita sampe tujuan? Ga mungkin gratis kan 😀

Dan setengah jam kemudian, kitapun sampai di tempat wisata Goa Pindul ;). Mas yang tadi mengarahkan kita, langsung mengantar ke loket tiket. Dia sendiri hanya meminta bayaran seikhlasnya untuk jasa menunjukkan jalan tadi. Rada nyesel juga udah berpikiran jelek ;p.

Biaya untuk cave tubing + rafting, per orangnya hanya Rp 75,000. Kalo hanya mau cave tubing aja tanpa raftingnya, hanya Rp 35,000. Terus  pake jasa fotographer, bisa motret sepuasnya + dikasih CD, biayanya Rp 180,000. Dan kitapun memilih paket tubing+rafting+foto ;). Total berdua habis Rp 330,000. Mama, papa, Fylly dan babysitternya ga ikutan dan memilih duduk-duduk aja sambil makan di warung-warung yang banyak terdapat di sana.

Setelah memakai pelampung, kita  naik ke mobil bak untuk menuju goa nya. Mas Eko sebagai fotographer kita dan 1 bapak guide juga ikut di dalam mobil. Sampai di lokasi goa, kita memilih ban yang mau dipakai, berjalan kaki sedikit sampai pintu masuk goa yang berair, dan langsung duduk santai di atas ban. Guide kita yang nantinya akan menarik tali di ban kita supaya lebih cepat bergerak.

Di dalam goa, ada banyak stalaktit dan stalakmit yang masih aktif. Walopun bentuknya ga seindah seperti yang ada di goa Gong Pacitan, tapi lumayanlah. Panjang goa sekitar 300 meter kalo aku ga salah inget. Dibagi menjadi beberapa zona; terang, remang-remang, dan gelap abadi. Di bagian zona gelap abadi, terlihat banyak kelelawar masih menggantung di atas langit-langit goa. Bercak-bercak hitam dan coklat di atap goa dihasilkan oleh kencing kelelawar yang memang mengarah ke atas. Kedalaman sungai dalam goa sekitar 4 meter. Walopun pakai pelampung, tapi aku tetep ogah untuk turun dari ban.
Antrian masuk ke Goa Pindul
Bercak-bercak kencing kelelawar
1mm dari stalaktit & stalakmit ini terbentuk selama 10 tahun.

 

Ada 1 bagian di dalam goa, yang batuan atasnya masih meneteskan air. Dipercaya kalo seorang perempuan melewati  bagian bawahnya, menengadahkan muka, dan terkena percikan air di wajahnya, bakal awet muda ;). Sementara untuk yang laki-laki, ada batu berbentuk penis yang katanya sih bisa bikin ‘kuat’ kalo dipegang ;p hahaha…

Batu Penis ;p
Tetesan yang bisa bikin awet muda ;p

 

Keluar dari goa, semua orang  bisa memilih naik ke atas melewati tangga, ato lewat tali sambil bergaya bak Spiderman ;p. Aku dan Raka, jelas memilih cara tali.

Naik keatas ala Spiderman

So, selesai sudah cave tubingnya. Bagi yang ingin melanjutkan rafting, akan naik lagi ke mobil bak menuju sungai Oyo. Kali ini perjalanan agak jauh. Melewati jalan super duper jelek, persawahan, lalu masih harus berjalan kaki sambil membawa ban menyusuri jalan tanah dan bebatuan. Agak sedikit curam dari yang pertama. Tapi begitu sampai, sungai berarus pelan terlihat di depan mata. Lagi-lagi ban kita ditarik oleh bapak guide. Menyusuri sungai sambil melihat pemandangan sekitar. Jujur ya, agak sedikit membosankan sebenarnya. Beda ama rafting yang pernah aku coba di Sukabumi (baca : DI SINI ). Tapi aku suka sungai Oyo ini, warnanya ga coklat seperti sungai kebanyakan, dan yang terpenting BERSIH!!
Jalan yang kita lewati menuju sungai Oyo
Turun dari mobil, masih harus jalan kaki lumayan jauh 😉
Sungai Oyo 😉

Barulah mendekati ujung rute rafting, ada sebuah air terjun kecil yang banyak dituju peserta lain untuk membasahkan diri di bawahnya, termasuk kita berdua. Raka bahkan meloncat dari ketinggian 8 meter di tempat yang udah disediakan.
Menyusuri sungai Oyo
Air terjun  kecil di ujung rute rafting

Selesai rafting, kita berjalan sedikit menuju mobil bak yang tadi membawa kita. Tapi sebuah tulisan langsung menarik perhatian.
*Pembayaran nanti di sekretariat ;p

Hahahaha, ada aja ya cara menarik pengunjung ;p Kita sempetin makan minum juga di sana. Rasanya mah biasa banget. Tapi aku bener-bener heran ama cara menghitung makanan dan minumannya. Hanya based on trust doang!! Apalagi yang bawa rombongan besar. Bisa aja kan ngaku makan 3, padahal sebenernya 10. Tapi terserah si pemilik warung sih. Mungkin jualannya juga cuma iseng-iseng doang, bukan untuk nyari duit ;p.

Kembali ke tempat kita membeli tiket di awal, aku langsung mandi dan membersihkan diri di kamar mandi yang banyak tersedia. Cukup membayar Rp 2,000 saja, dapet toilet bersih, airnya juga jernih dan dingin.

Aaaahh…. jadi ketagihan abis nyobain cave tubing ini. Tapi berharap kalopun ngerasain lagi di tempat lain nanti, moga-moga arusnya bisa lebih kuat dan menantang 😉

4 tanggapan untuk “SERU-SERUAN CAVE TUBING DI GOA PINDUL”

  1. alfi kamal fikri berkata:

    wah biasanya gua sepi.. tapi gua pindal sepertinya berbeda… Sepertinya menyenangkan.. tapi dengar-dengar pernah Overload ya..?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.