D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Okt 2020

06

REVIEW RASA: ENTOG RICA

entog rica

Masih tentang makanan-makanan yang aku pesen selama masa stay at home, kali ini  tertarik ama kuliner rumahan yang sempet dipublish seorang temen di IG Storynya. Penampakan sih, seperti Kalio dengan bumbu melimpah dan potongan daging yang sukses bikin mulut basah dan perut kriuk-kriuk baru ngeliat doang :p. Baca nama kulinernya, tertulis ENTOG RICA. *Neguk liur, ngebayangin makanan pedes berempah.

 

Yang aku tau, Entog itu sodaraan ama  bebek, walopun belum yakin wujudnya yang mana. Googling dulu dan akhirnya paham, mana yang disebut dengan Entog :D.

 

Si entog ginuk-ginuk

entog rica

 

Aku langsung komen di Storynya, iseng nanya itu dijual ato ga, kok kliatannya menggoda sekali :D. Dan mungkin karena banyak permintaan serupa, temenku tadi, akhirnya membuka PO bagi siapa yang mau ikutan pesen dan ngerasain lembutnya daging si entok dibalut aneka rempah rica-rica.

 

Aku, jelas dunk, ikutan mesen :D. Ga mau ketinggalan pastinyaaaa. Sekaligus pesen  2 pax biar weekend ga usah masak :p.

 

 

HARGA ENTOG RICA

Satu bungkusnya  Entog rica dihargai Rp80,000. Dagingnya cukup untuk 3x porsi makan. Karena anak-anakku ga doyan makanan begini, jadi yang makan cuma aku, suami dan asisten, cukup banget!

 

 

KIRIMNYA PAKE APAAN?

Delivery melalui gosend yang lokasinya di Cijantung. Lumayan jauh sebenernya ke Rawamangun, tapi ya sudahlaaah, udah pengen bangetttt :p.

 

 

PACKAGING RAPI DAN RAPAT

Begitu paket sudah ditangan, langsung seneng ngeliat cara membungkusnya yang rapat dan terseal baik. Jadi minyak dan bumbu si rempah-rempah ga akan merembes keluar. Taukaaaan, kuliner begini sering banget minyak dari bumbu merembes kemana-mana.

 

Dibungkusnya rapi dan aman, jamin ga tumpah

entog rica, kuliner khas indonesia

 

Sengaja  buka 1 porsi dulu, karena takut ga abis dan nyisa.

 

Dan ternyata bener, seporsi cukup banget buat kami tanpa harus nambah.

 

ENTOG RICA, kuliner indonesia

 

Saat dipanaskan, duuuuh itu aroma bumbu langsung bikin bersin-bersin saking merasuk banget cabe-cabenya hahahahah. Aku udah kuatir aja bakal terlalu pedes.

 

 

JADI RASA ENTOG RICANYA GIMANA?

Begitu sudah dipanaskan, makin ga sabar melihat bumbu yang melapisi daging entog, cepet ngambil nasi anget, dan melumurkan si bumbu kecoklatan ke atas nasi.

 

Nasi dan bumbunya doang, udah nikmat 😀

review rasa entog rica

 

Beuugh, rasa gurih, sedikit manis dan pedas menyatu,wangi daun jeruk, yang bikin  yakin, ngegadoin pake bumbunya aja udah pasti enaaak!!

 

Beberapa potongan daging agak terpisah dari tulang saking empuknya :D. Tekstur daging Entog ternyata beda ama bebek. Kalo bebek kan agak alot, nah si entog ini lembuuut syekaliiii dan tebel dagingnya. Tulangnya aja lebih gemuk dari tulang bebek. Poin terpenting, ga kecium bau khas bebek yang suka anyir tuh. Seandainya ga ada tulang dan aku ga tau itu entog, aku bakal mikir ini daging sapi dengan tekstur lebih halus, dan warna dagingnya juga gelap.

 

entog rica

 

Bumbu ricanya pas, ga terlalu pedes, ini seharusnya si adek bakal doyan sih. Tapi karena dia udah kenyang makan sore, jadi ga tertarik lagi pas disuruh nyobain entog rica.

 

Nah, bagian paha  yang enak banget diisepin :p. Apalagi kayak ada bagian sumsum gitu, walopun ga bisa kesedot, tapi bumbunya lumayanlah berasa :D.

 

Menurutku, worth it sih Rp80,000 untuk seporsi entog rica. Entog lebih mahal dari bebek, dan rempah-rempah yang dipakai untuk memasak bumbu, juga banyaaaak.

 

Cuma sempet nih, ay ketipu pas ngegigit ‘daging’,  ternyata lengkuas wkwkwkwkwk. Antara laper ato mata tua, beda tipis :p. Tipuan yang sering terjadi kalo sedang makan rendang :p.

 

 

 

Pesen dari IG: @arumpsunaryo

 

94 tanggapan untuk “REVIEW RASA: ENTOG RICA”

  1. ursula meta rosarini berkata:

    Hahahha sampe googling segala nyariin entog, di kampungku Purwokerto banyak mbak yg pelihara entog, tp di sana namanya mentok (bacanya kaya baca mentos, diganti k aja), di sana juga terkenal bgt rica2 mentok, saking lamanya ga makan ini jadi lupa rasanya, tp seingetku lebih enak daging entog daripada bebek.

    Makan rica ini sama nasi panas mantep banget ya mbak, ga perlu tambahan ini itu lagi udah enak.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ohh beda nama aja ya mba. Naah berarti kuliner ini sbnrnya khas Purwokerto kali yaaa. Krn di sana juga banyak kan yaaa. Ntahlaaah, aku ga pernah nanya juga temenku ini asalnya dr mana. Bisa jd org purwokerto 😀

      Enaaak siiih ini. Duuh aku sukaaa makanan kaya rempah begini. Apalagi daging entoknya empuuuk. Pgn pesen lagi 😀

    • Djangkaru Bumi berkata:

      Ke Kampun saya aja, nanti saya yang masakin 😀

  2. Rosanna Simanjuntak berkata:

    Hahaha, asli aku langsung ngakak pas di bagian ini:

    “… si entog ginuk-ginuk!”

    Iya, entah kenapa kalau baca ginuk-ginuk, merasa geli kebangetan.
    Please don’t ask me, why?

    Lalu langsung ngiler pas lihat foto nasi putih pulen dan entog rica.

    Btw,
    Habis berapa piring nasi kemarin, Fan?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahahah agak sedikit diluar porsi normal yg biasa aku makan sih wkwkwkwk, tp masih terkontrol dan terkendali mba :p. Biasanya aku lgs balas dendam dengan workout LBH lama hahahahaha.

      Lucu sih entognya, kdg agak ga tega kalo liat ini. Montok banget dagingnyaaa 😀

  3. bara anggara berkata:

    lengkuas sering bgt sukses menipu orang-orang yaa.. aku malah pernah dulu beli rendang dibungkus, eh isinya lengkuas wkwkwk,, untung warung makannya deket dan bisa ditukar..

    kalau entog ini di kampungku dulu banyak, malah lebih banyak dari bebek jadi lebih sering makan entog daripada bebek pas masa kecil dulu.. tapi aku gak doyan kalau dibikin rica-rica soalnya gak suka pedas hehe..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Krn aku baru nyoba rica2, jd blm bisa bilang kalo dimasak menu lainnya mas :D. Ada yg bilang masak cabe ijo enak juga, ato digoreng. Ntr lah jd pengen nyobain di tempat aslinya 🙂

  4. Ike Lawbers berkata:

    Ya ampuuuun, menggoda banget, baca ini pas lagi laper2nya sist 😀

    Btw, aku blm pernah nyobain daging entong ini. Dagingnya empuk yaaaaa….
    Ternyata beda sama bebek. Emang klo daging bebek aga2 alot gitu, tapi, kalo yg pinter masaknya bisa empuk. Katanya si.

    Koles-nya tinggi gak si? Pengin banget nyobak. 80rb utk 3x porsi makan, sesuailah. Gak mahal 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo melihat dagingnya gelap, berarti tinggi mba :p. Apalagi dimasak pake santan hahahahaha. Jd jgn banyak2, sesekali ajaaaa :D. Akupun udh inget umur, jd kalo makan begini ga berani sering2 😀

  5. Gustyanita Pratiwi berkata:

    mba fan ga tau entog tah tadinya, hihi di kampung halamanku aku piara mbaa, yang jantan biasa dosebut basor

    memang dia wuled aslinya, tapi tergantung pakan, klo yg empuk kayaknya sih karena dah dipresto yak

    sekilas ini aku emang ngerasa mirip rendang sapi andai ga ngliat judulnya..

    tapi jauh jg ya dari cijantung, deket rumah mbah aku klo di situ mba

    etapi klo pas ngunyah ginian sering kleru ngegletak lengkuas juga aku sering mba wkwkk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bisa jd yaaa dimasak lama ato presto makanya empuk bangetttt. Abis baru pertama kali ini aku nyobain entog nit. Mungkin bener juga kata mas satria, dia males makan ini Krn keraaaaaas bangett pas coba dulu wkwkwkwkwk.

      Wuih kenapa nama si jantan beda lagi :D. Lucu deh , Basor :D.

  6. Farah Salsabila berkata:

    kak, aku gak suka postingan ini karena bikin aku ngiler!!! wkakakaka XD
    ya Allah kak aku nelen liur beneran lohh! hahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkwk maaaapkeuuun far. Aku memang suka makan :p. Eh kamu tulis dong kuliner Bangka. Itu juga bikin ngileeeer semuaaaa tauuuuk 😉

  7. Arum berkata:

    Ya ampun ak ngiler loh baca ini

  8. Rudi Chandra berkata:

    Malam-malam malah jadi ngiler gara-gara liat ini.
    Ngebayangin entog rica dan bumbunya yang dibalur ke nasi hangat, uuh.. pasti mantap betul tuh rasanya.

  9. Eya berkata:

    Lihat entog tuh jadi inget jaman kecil kalau liburan ke rumah Mbah, mainnya sama entog 😀

    Kalau lihat daging entog enggak kelihatan kayak daging bebek yang lebih menyerupai ayam yaa? Ini kayak lihat daging sapi rica-rica aja gituu atau mirip rendang, soalnya beberapa tulangnya enggak kelihatan. Aku belum pernah nyobain daging entog, tapi baca deskripsinya Mba Fanny kayaknya malah lebih enak dari bebek yaa?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa kalo seandainya tulangnya dilepas, aku bakal pikir ini sapi. Krn teksturnya mirip kesana mba. Yg pasti beda banget Ama bebek. Sukaaa aku :D.

      Bumbunya sih memang yg paling juaraaa :D.ngabisin nasi bangetttt hahaha

  10. Agus warteg berkata:

    Baca endingnya jadi senyum, kadang memang susah membedakan antara daging sama lengkuas.😂

    Lihat gambarnya memang bikin ngiler, pantesan mbak Fanny langsung pesan. Harganya juga ngga terlalu mahal, asal jangan sering pesan saja.😂

    Daging entog ternyata lebih empuk dari bebek ya mbak. Sama daging ayam empukan mana mbak?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Jgn sering2, kolesterol ntaaaar hahahahah.

      Kalo perbandingannya Ama ayam, Ama empuknya mas. Tp beda bgt. Krn ayamkan putih dagingnya. Smntara si entog ini bnran kyk daging sapi. Dagingnya gelap. 😀

  11. Eryvia maronie berkata:

    Saya baru tau ada unggas namanya Entog.
    Kalo saya lihat, mungkin saya sebut bebek juga, soalnya murip banget.

    Trus saya jadi penasaran doNk sama rasanya… Hehe.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Entog, mentog, bebek, blengong itu semua sodaraan mba hahahahah. Dan bentuknya mirip tapi beda. :P. Akupun kalo disuruh liat sekilas mungkin bakal bengong juga ngebedain :p

  12. Devina Genesia berkata:

    Hhhaa mbaaa kocak banget ternyata itu lengkuas yaa. Kadang emang lengkuas bisa menjelma seperti daging 🤣

    Bumbunya enak bener kayanyaaa. Cuma karena aku kurang suka bebek, jadi mungkin kurang suka entog jugaa 😂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hihihi, itulaaah. Tp minta si penjual misahin lengkuas ga mungkin juga :D. Diapun pasti siwer bedain daging dan lengkuas pasti :p.

      Eh tapiiii bisa diganti Ama ayam kok Dev , kalo ga suka bebek dan Entog gini. Tp sbnrnya bedaaa loh rasa mereka berdua :p. Seriuuuus LBH enak si entog

  13. renov berkata:

    Aduhhh, ini aku berkunjung ke IG dirimu sekalian nulisin wish list mau order apa aja kalau lagi di Jakarta. Plus suka share sama sahabat yang keluarganya tinggal di sana, jadi dia juga bisa orderin buat emak bapaknya.

    Thy yaa- Berguna banget reviewnya, jadi aku ngga usah nyari nyari deh. Makasih ya.

    Btw bisa dibisikin nggak nama IG nya?

  14. Lia The Dreamer berkata:

    Salah banget melipir ke sini malam-malam. Kak Fanny emang jagonya membuat orang ngiler ya 🤣
    Itu bumbunya sih membuat ngiler banget ya! Dicampur sama nasi aja udah enak, pasti rasanya gurih banget ya 🤤
    Aku belum pernah makan daging entog Kak, jadi penasaran gimana teksturnya. Nanti kapan-kapan kalau nemu menu entog, mau cobain ah 🤭
    Terima kasih racunnya Kak Fanny 🙈

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahha ntr kalo ada yg jual Entog coba beli Lia. Tp dimasak yg banyak bumbu gini. Beuughhh nasi bisa lupa udh makan brp piring wkwkwkwkwk.

      Enak kok dagingnya. Kalo pinter masaknya, empuk berasa.

  15. Bayu Kurniawan berkata:

    Ihhh udah lama banget nggak liat Entog.. wkwkwk
    Baru tau juga entog bisa dimakan.. wkwkwk
    Berhubung bukan pecinta daging bebek dan sejenisnya,, Tapi yg ini sepertinya enak kalau dagingnya diganti daging ayam.. eheheh

    saya waktu kecil pernah ketabrak hewan ini pas dia lagi terbang.. dan sakit banget.. Awalnya saya pikir dia nggak bisa terbang, tapi dia bisa terbang dalam rentang waktu hitungan detik dan susah ngarahin badannya. biasanya terbang karena terpaksa kalau kata bapak saya. Jadi, dia terlahir bukan untuk terbang.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Waaah aku baru tau Entog bisa terbang wkwkwkwkwk

      Dia bisa dimakaaaan mas, kan saudara Ama si bebek :p. LBH enaaak dagingnya, beneraaan.

      Duuuh aku ga kebayang itu rasanya ketabrak Entog hahahahah. Wajar kamu jd trauma :D.

  16. Reyne Raea berkata:

    Mbaaa, saya jadi ingat dulu waktu belum kuliah, saya nganggur kan pas lulus STM, saya pelihara ayam dan bebek.
    Terus kaerna bebeknya 3 jantan 1 betina, pas lebaran 2 jantannya dipotong, dan kayaknya jenis entog ini, di sana namanya bebek manila kalau nggak salah.

    Sama mama kami masak bumbu sate belanga, tapi pedes, ya kayak rica-rica tapi bumbu sate sih.

    Harusnya sih enak, apalagi bumbunya meresap, tapi karena itu bebek yang selalu saya rawat, jadinya bahkan cicippun saya enggak suka 😀

    Padahal kalau liat dagingnya memang beda sih ya kayak bebek-bebek biasanya, lebih lembut

    Seporsi 80ribu itu normal banget Mba, orang kalau di sini ayam juga kadang 60rebo hahaha.
    Dan liat bumbunya dibaluri nasi putih itu kok jadi ngiler ya Mba? meski awalnya agak nggak tertarik karena mirip makanan padang hahaha.
    Tapi pas berbaur dengan nasi malah terasa ngilerrrrr 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ternyata Rey, nama lain si entog ini memang Manila, kata mas satria :D. Duuuh banyak amat nama aliasnya yaaa, Entog, mentog, Manila .. yg trakhir kok beda bangetttttt hahahahahha

      Eh aku juga ga bakal mau makan mungkin, kalo aku yg ngerawat mereka Rey. Mana tegaaaa :(. Itu lah sbnrnya alasan aku ga mau pliara ternak. Takutnya pas giliran dimasak, jd ga tegaan. Kalo memang hewan ternak, ya udhlaaah ga ush dipliara, beli ajaaa :D. Ntr malah ada ikatan batin.

      • Reyne Raea berkata:

        wakakaakakak, jangankan peliharaan sendiri ya Mba, bahkan sampai sekarang, seingat saya kayaknya belom pernah saya makan sate kelinci.

        duhhh Mbaaa, membayangkan lucunya si kelinci itu, bulunya yang cantik, trus disembelih, astagaaaa semacam ngeri plus kasian sendiri 😀

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Kalo kelinci, sampe skr aku ga mau Rey. Terlalu ga tega kalo itu. Buatku kelinci itu hewan peliharaan, bukan ternak. Jd sampe kapanpun aku ga mau makan dagingnya. Kalo bebek itu ternak. Jd walopun dia lucu, Yo wislaah… Asal aku g ikut pliara.:p

  17. RIFAN JUSUF berkata:

    Whoa whoa menggoda sekalii mba..
    belum pernah makan entog, terakhir makan bebek pun kapan entah lupa. wkwk sepertinya ini menjadi ide kalau pengen jajan lauk karena saya bosan sama ayam mulu. 😀

    saya menikmati banget deskripsinya, mbak fanyy..
    yaaah, jauh dari kotaku. pengen pesen juga padahal wk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ntr kalo ke JKT mas cobain. Eh tapi Entog rica ini banyaak dijual di daerah Jawa tengah. Trutama Purwokerto. Mungkin kalo kamu kesana bisa sekalian nyari ;). Malah enak di tempat asalnya kan 😉

  18. Evi berkata:

    Aku baca tentang entog rica ini sampai terngiler-ngiler lho Mbak. Habis tahunya selama ini cuma entog goreng..Daging entog yang empuk itu emang enak ya dibumbuin rica nan meriah seperti ini..:)

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku blm pernah coba tuh kalo digoreng :D. Ntr ah kapan2. Tp rasanya aku bakal LBH suka dibumbuin banyak rempah gini mba :D.

  19. Himawan Sant berkata:

    Howaaa .. jauh juga yak deliverynya dari Cijantung ke Rawamangun.
    Kena ongkir berapa sejauh itu, kak ?.

    Di Magelang juga resto berkonsep pendopo Jawa makanan khas Entog gitu, kak.
    Lokasinya di tepian sawah dan pernah diulas di stasiun tv.

    Ngomongin makanan mendadak jadi laper lagi nih 🤭

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kmrn itu aku pake aplikasi delivery yg sdg promo, jd murah mas :D. Tp kalo ga, lumayan sih memang. Mnding beli banyak supaya ga rugi onkir :p

      Isshhh ngebayangin tempatnya pengen ih datangin. Enaaaak banget makan, sambil liat view gitu. Bisa nambah napsu makan ya mas 😀

  20. Yoga Akbar S. berkata:

    Sejak kecil saya diajarin perbedaannya. Kalau bebek yang lehernya panjang, sedangkan entok pendek. Haha. Di kampung dulu tetangga sebelah sempat melihara.

    Asli, itu baru lihat fotonya sungguh bikin ngiler, Mbak.

    Entah saya udah pernah coba makan daging entok atau belum. Kalau beli sendiri seingatnya saya belum deh. Terus jika memang enggak anyir dan sekilas mirip sapi, kayaknya pernah waktu itu dikasih sama temannya Ayah. Meski belum sepenuhnya yakin, karena bisa aja itu daging bebek dengan pengolahan yang baik. Yang saya ingat jelas, pedasnya mantap. Makan pakai nasi nambah seporsi. Sayangnya saya lupa, enggak sempat tanya itu beli di mana.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ok, aku jd tau skr bedainnya base on leher :p. Tapi susah nih klo mereka sdg sendiri2. Aku agak bingung juga leher pendeknya itu seberapa hahahahah. Kecuali kayak angsa yg memang lehernya panjang banget :p. Kliatan jelas itu mah :D.

  21. Ririsnovie berkata:

    Nah kan, tiap kali ke blog ini selalu baca sambil nelen ludah. Jadi ingat masakan almarhumah mbah di kampung, entog rica.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Isshhh enak tuh mba. Bikinan Mbah sendiri pastii jauuuuh LBH enak. Moga2 resepnya diturunin ke keluarga yaaa 😀

  22. Syarifani Mulyana berkata:

    Sama nih, sering salah makan makanan yang bumbu tebel gini, kirain daging taunya lengkuas. Wkwkwk

    Jelas ngabisin nasi nih..

    Bisa kirim luar Jakarta ngga ya?

    Pengen nyoba juga. *lap iler

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ntahlah kalo luar JKT mba :). Takut rusak juga sih yaa, secara inikan pake santan. Ntr aja kalo sedang ke JKT, mesennya 😉

      Makanya kalo udh makan rendang, akutuh merhatiin banget dulu, itu lengkuas ato daging wkwkwkw

  23. Satria Mwb berkata:

    Menila atau Entog ( bebek ) Memang kalau bisa memasak atau meraciknya pasti akan menghasilkan daging yang empuk. Meski saya pribadi sedikit kurang suka dengan daging Menilai, Karena setiap memakannya selalu keras. Jadi selama makan daging Menila jarang dalam porsi banyak karena trouma akan kerasnya.🤣 🤣 Justru malah bumbunya yang lebih saya nikmati.😊 Ketimbang dagingnya.

    Yaa bisa juga karena saya kurang suka daging Menila, Jadi setiap disuguhkan yang ada dipikiran saya pasti dagingnya keras. Sebenarnya tidak juga kali yee cuma karna sering kebawa perasaan jadi begitu Haahaaaa..🤣 🤣

    Jadi saya kalau disuruh memilih daging Menila sama Jengki mungkin saya akan memilih Jengki, Karena rasanya sudah pasti gurih seperti Ati Onta.🤣 🤣

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkkwkw berarti sbnrnya tergantung yg masaaak yeeeee :p. Kalo EMG ga pinter, keraslah si daging itu hahahaha. Untungnya yg aku coba empuuuk banget mas.

      Eh btw ya mas sat, kalo pilihannya jengki Ama Entog, aku juga milih jengkiiiiiiiii hahahahahaha. Itu makanan favorittt tauuuu. Ya Allah kangen jengki balado bikinan OB kantorku. Pudeees enaaaaaak. Duuuh aku kau pesen lagi ah. Sbnrnya diapain aja aku doyan sih. Semur, rendang ato balado jengki. Enak aja dimasak apapun yaaa 😀

      • Reyne Raea berkata:

        Saya belom pernah makan jengki, penasaran rasanya, meski kata orang jadinya bau ya hahaha.
        eh si kang sat bahkan udah makan ati onta yak, bukan dagingnya, malah atinya 😀

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Issshhhh hatiiii2 omong begini. Bakal kecanduan wkwkwkwkwkk. Aku dulu mati2an ga mah nyentuh jengki. Gilirn nyobain buatan OB ku, sampe dia bilang pup dan kencing dijamin ga bakal bau, Krn udah dia olah sedemikian rupa, aku coba deh. Dan ternyataaaa uenaaaaakkk wkwkwkkwkwk. Tapi, liat siapa yg bikin jg rey.kalo ga pinter masaknya, ada kemungkinan bau sih 🙂

  24. nasirullah sitam berkata:

    Heeee, langsung beli ya mbak. Enak itu rica-rica entog, pedas-pedasgimana gitu hahhahahah

  25. Hastira berkata:

    wah aku belum pernah makan entog , jd peansaran

  26. Sri widiyastuti berkata:

    Belum pernah makan Daging Bebek apalagi entog. Ternyata kalau dimasak bener dagingnya empuk juga yaa.

    BTW ngikik pas Bagian salah makan lengkuas haha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Enaaak kok mba ;). Apalagi kalo pinter masaknya. Jd bau hanyir juga ga berasa. Tp setelah ngerasain Entog, aku LBH suka ini drpd bebek 😀

  27. lendyagasshi berkata:

    Aku jadi inget menu di salah satu rumah makan sunda, burung Malon.
    Rasanya selembut itukah?
    Uww…itu bumbunya bikin ngileerr, mantap jiwa~

  28. Thessa berkata:

    Yaampun jd inget dulu aku punya peliharaan bbrapa entog. Hehehhe.. Di tempatku dulu malah banyaknya entog mba, justru bebek biasa yg lehernya lbh panjang jarang ada.
    Enaak ya Mba kayanya dibumbu rica gt 😍 Pedes2 yummy.. Klo ditempatku khas nya di cabe ijo, nama menunya Itiak Lado Mudo. Pernh nyoba ga Mba Fan?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Waahhh itiak lado mudo yg khas Padang yaaaa??? Pernah dengeeeer, tp blm coba. Pas ke Padang trakhir ga sempet mau banyak kuliner. Duuh padahal kuliner Sumbar mah enak2 semuaaa

  29. Ghina berkata:

    aku juga ndadak googling nih, karena kukira sama mbak. Selama ini tahunya kan yang dijual itu bebek aja yaaa. Ih, ternyata emang sizenya entog ini gede2 ya mbak. Itu dulu tetangga rumah ada yang melihara. mentog nyebutnya.

    Wah, hanya 80 ribu sepiring penuh gitu mh worth it banget mbak. Tinggal beli dan rasa serta harganya standar tu udah bener2 memuaskan banget. Kemarin aku nyoba bikin seblak sendiri terus rasanya nggak itu nggak puas sih, mending beli dan ranaya enak, kan puas tinggal hap aja. haha *curcol

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sebagai org yg ga bisa masak, mendingan memng beli ajaaa mba :p. Ga mubazir kebuang kalo gagal wkwkwkwk.

      Naah iyaa, banyak org nyebutnya mentog di beberapa daerah tertentu. Tp ada jg yg nyebutnya Entog. Tergantung daerah sih yaaa :). Bentuknya mah sama ajaaa 😀

  30. Djangkaru Bumi berkata:

    Memang dagingnya lebih gemuk dari gari daging bebek
    Wah saya jadi ingat kalau pulang kampung
    Saya dipotongkan entok , satu ekor habis sendirian.
    Rasanya mantap
    makan jadi nambah
    Entok dibalut dengan aneka rempah rica rica, saya kok jadi ingin beli juga

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Jd memang yaaa dagingnya LBH banyak dan gemuk dr bebek mas.. aku jd suka bangettt Entog setelah ngerasain sendiri. Rasanya daging bebek lgs terlupakan wkwkwkwk

  31. Dedew berkata:

    Ngiler lihat entog ricanya full of bumbu yaa, dan sedikit terharu lihat foto entog yang masih hidup dan gendut hihihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku kalo sampe liat yg msh hidup juga ga bakal tega mba. Jd ga pengen makan. Makanya kalo udah daging2an gini, jgn sampe deh aku liat proses sembelihannya 🙁

  32. Dodo Nugraha berkata:

    Pakde ku memelihara entog juga mbak. Kalo tiap lebaran, pasti mkan ketupat pake rendang entog. Hahahaa

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aiiishhhh enak bangettttt :). Setelah tau rasa Entog, aku jd ga terlalu doyan bebek mas :). Tapi sayang Entog memang jrg dijual sih di sini. Ntr aku minta temenku entognya dimasak kari ato rendang ah 😀

  33. Justcherry berkata:

    Pertama aku mikir entog itu apa ya? Ternyata eh ternyata maksudnya mentog saudara sepupuny bebek..wkwkwk..kalau di Jawa disebut mentog mbak.hehehe..
    Tampilan entog bumbu rica ini sukses mengguggah selera. Oh ternyata entog ini beda rasanya dengan bebek ya? entog dagingnya empuk dan lembut.. Hmm enaaak.. Makasih info nya mbak Fanny..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah iyaa ternyata akupun baru tau kalo Entog itu disebut mentog Ama beberapa daerah di Jawa. Tp sebenrnya sama aja :). Iyaaa mba, rasanya beda Ama si bebek. Ini beneran LBH enak dgingnya dan tebel.

  34. Zam berkata:

    aduuh.. ini sepertinya enak sekali.. daging entog ini memang ngga biasa ditemukan.. 🤤

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Susaaahhhh hahahaha. Di JKT ga banyak juga, dan mahal pastinya.murah si bebek, tp ya itu dagingnya jauh LBH enak Entog 🙂

  35. Nurul Sufitri berkata:

    Wah, iya ya mbak, entog itu aku juga agak buram penampakannya kayak apa hahahaha 🙂 Oh gitu ya sekilas kayak daging sapi aja ya 🙂 Apalagi diolahnya enak gini jadi ga amis. Wkwkwkwkwk yoi deh suka ketipu tau2 lengkuas ya dikira dagingnya hahaha 🙂 Mungkin bisa request kapan2 biar super hot rasanya.

  36. lianny hendrawati berkata:

    Aku juga pernah tuh gigit lengkuas, kirain daging, ketipu haha 😀
    Duh barusan aja baca nasi goreng udah bikin ngiler, apalagi lihat yang ini, makin menggodaaa. Ini nih bisa ngabisin nasi banyak, makan dengan bumbunya aja kayaknya udah enaak ya. Aku belum pernah makan daging entog.
    Si adek sudah bisa makan yg ada pedes2nya dikit ya Fan? Anakku paling kecil, udah SMA, tapi gak bisa makan pedes, ada rasa pedes dikiiiit aja dia udah kepedesan, gak mau makan. Jadilah aku hampir gak pernah masak pedes di rumah. Kalau lagi pengen makan pedes, ya bikin sambel buat dimakan sendiri haha.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mba, aku ngajarin anakku makn pedes dari usia setahun :p. Sebagai anak Batak, dia hrs terbiasa Ama pedas hahahaha. Mungkin Krn ortunya ga suka pedas jd kebawa ke anak2 mba sih yaa :). Ga salah juga sih :p. Toh selera orang beda2. Aku Krn dibiasakan dan terbiasa Ama makanan pedas, secara di Sumatra makanannya cendrung pedas.

  37. Ria berkata:

    hahahah, lengkuas sama jahe itu memang selalu menipu… entah udah berapa kali ketipu terus pas akhirnya kegigit…yaaaa pedih nian hati ini :))))
    Aku pikir entog sama bebek itu sama, mungkin entog ini lebih montok dagingnya ya daripada bebek

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sepupuan mereka mba, ga sama :p. Lehernya ternyata beda kalo menurut temenku hahahahha.

      Iya nih, paling sebel kalo udh ketipu lengkuas :p. Tp disuruh singkirin ga mungkin jg. Lah kadang mamaku pun suka siwer matanya disuruh misahin lengkuas hihihi

  38. Roem Widianto berkata:

    Wah, kalau aku juga pernah gitu, Mbak Fan. Aku biasanya saking semangatnya ambil potongan daging yang paling gede, ternyata pas digigit lengkuas bukan daging. Lebih ngenes lagi kalau daging lainnya udah diembat sama orang-orang. Artinya aku gak kebagian daging sama sekali.🤣

    Ngomong-ngomong aku belum pernah makan entok nih, Mbak. Jadi pengen cobain juga 🤤

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahahah iyaaa, tengsin bgt tuh, kalo di acara, semua daging udh diambil, eh yg keikut Ama kita malah lengkuas wkwkwkwkwk. Sebeeel yaaa kalo gitu :p

  39. Asep Rohimat berkata:

    Wah entog alias bebk mantep nih, apalagi Bebek Ali… hihi

    Nice post

  40. sulis berkata:

    disini namanya mentok mba..itu unggas yang klo jalan genit. Klo di Medan dulu memang apa nyebutnya mba Fan? He eh, harganya memang mahal karena katanya dagingnya mirip daging sapi (aku blm pernah makan :-)) Jarang sih yang jual mba… di desa pun jarang kok yang memelihara. Tidak se massif ayam…yang hampir tiap rumah punya klo tinggal di pedesaan.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Laaah Krn selama ini aku taunya bebek, jd ga prnh tau kalo ada hewan namanya mentok mba pas di Medan dulu wkwkwkkwkw. Baru tau ya setelah pesen iniii wkwkwkwk

  41. Rach alida berkata:

    Dulu pernah nyoba pas di Banyumas kalau nggak salah. Enak karena pedes banget. tapi terakhir ke sana ya belum sempat juga

  42. PIPIT berkata:

    Kalau ditempatku namanya rica-rica mentog.
    Jadi keinget, dulu pas kerja di Mojokerto, ada warung kecil deket mall di daerah Benpas, dia jualan rica-rica mentog gitu dan lumayan rame tempatnya.
    Waktu itu makan ditempat, surprisingly puedes!! Mana tempatnya kecil, jadi pedes mulut, gerah di badan pula soalnya panas. Tapi enak.. hahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Nah aku belum nyobain yg versi pinggir jalan mba. Ini aku LG di solo dan aku liat banyaaaaak yg jual juga. Jd penasaran sih 😉

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.