D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Des 2020

01

REVIEW KULINER JOGJA: TENGKLENG GAJAH

tengkleng gajah

REVIEW KULINER JOGJA: TENGKLENG GAJAH ~ Oktober yang lalukan, aku ke Solo dan Jogja yaaa, walopun tujuan utama karena Raka ada kerjaan sih :D. Cuma dari awal udah bisikin dia, ntar nginep loh pas di Jogja, secara aku pengen bangetttt kulineran di sana. Selama ini kalo ke Jogja itu cuma numpang lewat dan pulang hari, secara kami ada rumah di Solo, jadi ngapain juga harus nginep ;p. Pak suami pengennya langsung balik.

 

Tapi kali ini aku ngotot harus stay, dan langsung booking HOTEL SOFIA BOUTIQUE RESIDENCE,  juga Innside by Melia supaya Raka ga ada alasan nolak :p.

 

TENGKLENG GAJAH adalah kuliner pertama yang kami coba saat tiba di Jogja, rekomendasi dari salah seorang temen blogger Meimoodaema, yang menurut dia pasti enak dan dijamin suka ;).

 

Sebagai istri dari orang Solo, tengkleng bukan makanan asing sih, di Solo juga banyak soalnya, dan so far aku suka rasa dari kuliner berkolesterol tinggi ini. Tapiiii belum pernah ngerasain yang ala-ala  Jogja. Biasanya walo nama kulinernya sama, tapi di tiap kota ada ciri khas yang membedakan. Apalagi tengkleng yang ini memakai kata-kata ‘gajah’ segala, dan langsung ngebayangin porsi besar layaknya badan si gajah :p. Cuma suamik ku doang nih,  yang daya imaginasi beliau ga setinggi istrinya :p, sampe kepikiran, ‘ini beneran daging gajah?’.

 

Wkwkwkwkwk pengen aku keplokin rasanya. Sejak kapan daging gajah boleh dimakan??! Kalo bolehpun, aku ga bisa bayangin itu daging bakal sealot apa :p.

 

 

LOKASI TENGKLENG GAJAH

Aku ga bakal inget sih kalo harus ceritain ulang ancer-ancer lokasinya, secara masuk-masuk blusuk ke area pinggiran gitu. Tapi hari giniiii, ada GMaps kaaan, amaaaaanlaaah  :D. Walo diarahin lewat jalan-jalan kecil, Alhamdulillah nyampe :).

 

kuliner jogja tengkleng gajah

 

Alamat Lokasi Tengkleng Gajah: Jl Kaliurang KM 9.3, Bulurejo, Sleman Yogyakarta

 

Tempatnya ternyata ga terlalu kecil, lumayan gede malah,  dan syukurnya pas kami tiba di sana, ga rame dengan pembeli. Mungkin karena belum masuk jam makan malam.  Jadi ngerasa  tenaaaang ;).

 

 

MENU-MENU YANG DIPESAN DI TENGKLENG GAJAH

Bersyukur pas liat buku menu, ga terlalu banyak pilihan. Sepertinya mereka memang cuma fokus ama menu-menu tertentu. Bagus sih, malah ga pusing nentuin mau makan apa :p.

 

Beberapa menu yang dijual

kuliner jogja tengkleng gajah

 

 

Aku memesan tengkleng gajah original, lalu seporsi sate yang hanya 4 tusuk, tongseng  dan ayam goreng untuk  si ratu picky eater,  Fylly -_- .

 

Adeknya aja makan tengkleng, dia sendiri makan ayam goreng -__-

tengkleng gajah

 

Tadinya mau mesenin nasi goreng kambing, tapi sayang warung ini keabisan telur, jadi nasi goreng terpaksa diganti.

 

Yang enaknya,  nasi putih bebas diambil sepuasnya.

 

Dan untuk menu minuman, jus timun udah paling cocok buat ngurangin kadar kolesterol sehabis makan beberapa porsi kambing begini :D. Cuma para krucils dan asisten yang kepengin  jus semangka , jus jambu dan es teh manis.

 

Ini serius, jus-jusnya segeeeer semuaaaa ^o^!

kuliner jogja tengkleng gajah

 

 

GIMANA RASA TENGKLENG GAJAH??

Pesan makan di sini termasuk cepeeet loh. Dan bener dugaanku, porsinya guedee-guede untuk potongan daging dan tulang, makanya pantes disebut gajah. Aku sampe ngebayangin ini kambing triple super kali ya kalo tulangnya aja segede ini.

 

Tengkleng yang pertama aku icipin. Kuahnya ringan, tapi gurih. Di dalam ada 3 potongan tulang dengan daging yang masih menempel, daaaaan ada sumsumnyaa  juga untuk diisepin :D. Fix,  si kambing grade super jumbo kalo liat gede sumsumnya :p. Enaaak banget siiiih iniiii. Dagingnya empuuuuk. Bumbu berasa ampe ke sumsum.

 

tengkleng gajah jogja

review kuliner jogja tengkleng gajah

 

Lalu Sate Kambing Bakar..Sempet heran kenapa seporsi cuma 4, dikit amaaat kupikir :p. Ternyata itu karena potongan daging udah gedong yaaa boook dari sononya :p, makan setusuk aja udah berasa di perut hahahahaha. Ini empuuuk, dan ga prengus kalo buatku.

 

Dagingnya gede sekali gigit 😉

tengkleng gajah kuliner jogja

review kuliner jogja tengkleng gajah

 

Terakhir, tongsengnya datang jugaaaa. Porsi lagi-lagi  lumayan besaaar, dan kali ini dagingnya tanpa tulang. Seruput kuahnya dulu, yang kental dan bersantan. Giiiiiilssssss, ini rasanya nikmat  paraaaahhhhh, ku sukaaaaak!!! Rasa dominan gurih, tapi dengan sedikiiiiit aja manis , dan ada pedesnya juga. Komplit!! Daging empuk, ga susah dikunyah.  Apalagi kalo kegigit cabe rawit, beuuughh  manteeeeep cuyyy berasa sengatannya di lidah :p…. Walo nasi udah abis saat itu, si tongseng ini bersih kami sikat sampai kuah trakhir hahahaha.

 

kuliner jogja tengkleng gajah

 

Paling happy, ya pas bayar :D. Untuk menu segitu banyak, cukup hanya merogoh total Rp 286,000 saaajaaah.

 

Worth it lah yaaa untuk rasa yang ‘sebesar’ gajah enaknya 😀

 

80 tanggapan untuk “REVIEW KULINER JOGJA: TENGKLENG GAJAH”

  1. Ursula Meta Rosarini berkata:

    Satenya emang segede gaban ya mbak, pantes aja cuam 4 tusuk, iya kalai kalau 10 tusuk per porsi bisa2 buat makan orang serumah itu.

    Btw aku baru liat nih tongseng penyajiannya di piring mbak wkwkkwk, biasanya kau pesen tongseng selalu di mangkuk loh hahahhaa. Seneng emang ya kalau dagingnya empuk, ga cape ngunyahnya hahaa

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku lambaikan bendera putih kalo seporsi 10 hahahahaha. Ngabisin 4 aja susah payah :p. Makan di sini emang harus rame2 mba. Jd ga mubaizr kalo ga abis :D. Krn porsinya memang porsi kluarga sih. 😉

    • Sudibjo berkata:

      mirip sop iga atau sop tulang gitu ya tangkleng, baru denger saya hehe

      kalo gajah beneran bahaya tuh haha hewan dilindungi

      • Fanny Fristhika Nila berkata:

        naaah iyaaa, iga nya yg memang dipake mas ;). cuma beda di bumbu… kalo tengkleng ato tongseng ini bumbunya lebih rempah daripada sop :). tapi samaaa enaknya ;). aku jg suka banget kalo sop iga

        • Sudibjo berkata:

          wah kalo rempahnya lebih banyak dibanding sopnya bisa kebayang sedapnya poll banget tuh

          • Fanny Fristhika Nila berkata:

            Enaaaak ini ;)! Harus cobaaa kalo ke Jogja mas. Ga nyesel deh. Asal hati2 kalo makan kambing hahahahaha. Kolesterol diinget :p

  2. Roem Widianto berkata:

    Iyaaaa, Mbak Faaaaan. Aku lihat judulnya aja juga punya pertanyaan yang sama. “Lhah, daging gajah emang boleh dimakan?”. Kalaupun boleh, aku gak bisa bayangin bakal sealot apaaaa ini dagging gajah. Kulitnya aja keras, apalagi dagingnya. XD

    Ternyata eh ternyataaaaa, yang bikin dia disebut gajah gara-gara dagingnya gede banget, mirip gajah gitu toooo. Hehehe. Kalau gini sih, jadi gak ragu lagi buat cobain. Lebih enak lagi kalau dimakan rame-rame nih. 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahahaha minta dipenjara ownernya kalo beneran daging gajah mba roem ;p..

      iyaaa saking gede2 porsinya, jadi berasa kayak daging gajah :D. tapi ga alot blaaaas, malah empuk enak ;p. wajib coba kalo ke jogja mba 😉

  3. Satria Mwb berkata:

    Tengkleng Gajah…🙄 😳 Saya pikir daging Gajah benaran ternyata daging kambing yang potongannya besar2…Melihat gambarnya saja saya sudah bisa tebak pasti enak banget nih…Cuma saya pribadi kalau makan daging kambing yang ada kuahnya seperti sup gitu lebih nyaman dirumah….. Kalau ditempat makan terbuka walaah bisa blepotan mulut gw.🤣 🤣 🤣 Kan Daku orangnya jaga-image .🤣 🤣 🤣 🤣

    Nah kalau disuruh memilih pastinya aku lebih memilih sate kambing meski besar2 hayoo deh kalau makan ditempat masih tidak masalah..🤣 🤣 🤣 Bikin ngiler satenya tuh mbak Fans….Cuma saya Nasi goreng daging kambingnya habis yaa… Kalau ada pasti enak karena aku suka nasi goreng daging kambing.😊😊

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      kenapa kalian para cowo langsung mikir itu daging gajaaah siiik hahahahahaha ;p. memang bener yaaa, daya imaginasi cewe itu lbh tinggi hahahaha .

      haiiissssh, jangan jaim2 kalo makan begini mas ;p. biarkan aja belepotan, ntr dilap ;p. udah makan pake tangan kalo tulang2 dan sumsum gini ;p. emg ga boleh jaim hihihihi.

      naah satenya enaak memang, aku msh kebayang ih empuknya… iyaa sayang banget nasgor kambingnya ga ada. tapi at least kalo nasgor kambing aku msh bisa makan di kebon sirih ;p

  4. Eya berkata:

    Di Bandung ada juga nih Tengkleng Gajah tapi aku ga tau apakah sama dengan yang Mba Fanny ceritain ini apa enggak.

    Terus reaksiku sama doong kayak suaminya Mba Fanny pas pertama lewatin rumah makan Tengkleng Gajah ini “hah ini dari daging gajah? Emang gajah boleh dimakan?” wkwkwkwkwk

    Duh aku jadi pengin makan perkambingan nih Mba 😅

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      eh serius ada di bandung? tapi aku ga tau ini ada cabangnya ato ga , krn pas kesana di resto ato buku menu ga tertulis ada cabang. harus dicek dulu ini cabang yg sama ato sekedar pakai nama yg sama :D.

      hahahahaha kalian yaaa, bisa2nya kepikiran itu daging gajah wkwkwkw.. pasti kamu aquarius juga #eh ;p. kambing itu emg enaaaaak ya mba.. akupun paling sukaa makan daging kambing, walo skr udh harus hati2 ;p

  5. Frisca berkata:

    Wadooow baca ini malem-malem air liurku langsung keluar kak!!!😅😅 Ke Jogja aku cuma pernah sekali dan ga kulineran di sana karena cuma lewat sebentarrr… Kapan-kapan emang musti explor Jogja jugak yaak… Itu tengklengnya menarik bingitt. Aku pernahnya coba tengkleng yang di Solo. Rasa kuahnya mayan endull..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      yg di jogja agak beda tuh mba.. kamu harus cobaaa! 😉 enaaak yg di jogja ini.. aku suka sih.. tengklengnya lebih gurih.. jogja makanannya masih banyak yg menarik untuk di eksplor. apalagi skr udah banyak yg pedes2 😀

  6. Icha Afriza berkata:

    kalau kesini saya pasti bakal kalap pesen juga dan berakhir dengan dibungkus bawa pulang karena gak habis. Jadi pengen nyoba tengkleng gajah, apa sesuai dengan selera saya yang agak pemilih ini.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo makan di sana, beneran harus rame2 sih mba :D. karena porsi semuanya guedeeee hahahahaa. aku sih suka yaaaa.., rasanya memang agak beda ama tengkleng solo, tapi sama enaknya

  7. Eryvia maronie berkata:

    Wow.. Mbeekkk.. Hahaha.
    Gede banget ya potongannya.
    Saya langsung bayangin kambingnya segede apa tuh ya.

    Satenya juga bikin ngiler.

    Kalo daging kambing sih yang penting dagingnya empuk dan aromanya udah gak menyengat, saya hajar aja.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha ga bau kok mba yg inii :D. Enaaak dijamiiiin. Apalagi bumbu2nya banyaaak. Aku aja pgn balik lagi ke sini pas ke Jogja nanti. Nagih Ama rasanya

  8. Anggun Josie P berkata:

    Aku sih udah nebak nama gajahnya karena ukurannya yg besar. Karena udah sering tau nama² menu makanan yg unik² gitu mbak haha

    Btw gimana perbedaan rasa tengkleng Jogja dan solo nih mbak? Aku pernah nyobanya yg solo soalnya nih hehe
    Klo Jogja biasanya dominan manis makanannya. Berlaku untuk tengkleng ya jg kah?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yg solo itu aku ga terlalu doyan Krn penampakannya suka serem mba. Pernah aku dapet bagian pipi, dan msh ada gigi nyaaaa wkwkwkkwk. Ya ampun shock. Trus pernah jg dpt bagian Idung. Jadi geli sendiri hahahaha.rasa kuahnya LBH light, ga banyak bumbu. LBH enak Jogja yg gurih sih, dan penampakan dagingnya LBH aman :p. Ga manis kok rasanya.

  9. Farah berkata:

    ya ampun kak, kalau emang semua makanan & minuman yang ada di review postingan ini cuma 286, itu termasuk kelas nggak mahal loh kak menurut aku, apalagi yang porsi jumbo gini. soalnya kalau makan di mall sendiri aja udah mau 100 rebu, porsi b aja, rasa juga bukan yang wah

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Apalagi kalo rame2, ini makin berasa murah. Aku suka makany kalo kuliner di Jogja ini far. Semua serba murah ;). Porsi gede2.

  10. febridwicahya berkata:

    Mba Fan di Jogja sudah merasakan tengkleng Gajah, saya yang lama di Jogja saja belom pernah makan nih tengkleng yang hits itu wkwkw

    nga suka pertengklengan soale wkwkw

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Banyak kok temen2ku yg org Jogja blm pernah kesini juga :p. Eh tapi selain tengkleng ada sate dan tongseng mas. Enaaak jugaaaa ;). Aku mau kesana lagi ntr pas dec akhir. Kebetulan stay Jogja lagi.

  11. Lia The Dreamer berkata:

    Wadaw~ makanannya kambing semua, Kak 🤣🤣 eh, tapi awalnya aku mikirnya juga sama, apakah makanan ini ada sangkutpautnya dengan sesuatu dari gajah? Ternyata ukurannya yang kayak gajah 🤣. Aku kira ada part tubuh gajah di dalamnya #plakk
    Btw, satenya menggiurkan, Kak Fanny 🤤🤤🤤

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkw dan setelah baca komen2 kalian, ternyata ttp lebih banyak orang yg mengira ini daging gajah hahahahha :p. Sedikit yg lgs ngeh kalo porsinya lah yg Segede gajah :p.

  12. dodo nugraha berkata:

    mbaa. Itu jadi beneran daging gajah atau cuma namanya doang sih? aku ra mudeng hehee

  13. Nurul Sufitri berkata:

    Duuuh itu satenya 4 biji aja kelihatan eksklusif ya hehehe 🙂 Tebel dagingnya. AKu sih belum pernah nyobain tengkleng. Ga berani juga icip sih hahahah. AKu kalo tongseng juga milihnya daging ayam atau daging sapi yg ga pakai gajih wkwkwkwkwkwk 🙂 Murah ya makan sebanyak itu hepi2 bener deh mbak Fanny 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah kalo kambing EMG udh harus hati2 sih ya mba. Akupun ga mau sering2. Jd kalo udah makan ini, biasanya bbrp hari ke depan ga akan nyentuh kambing2 dulu 😀

  14. Djangkaru Bumi berkata:

    Sesama orang solo, saya tepatnya Klaten
    Tongseng kayaknya menjadi menu yang dikangeni
    Dulu pernah di jogja selama lima tahun, dan mengenal banget menu ini. Tapi belum pernah mencicipi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tongsen Ama tengkleng sejujurnya LBH enak tongseng, mungkin Krn bumbunya LBH kental dan berasa :D. Tapi tengkleng gajah ini aku doyaaan, Krn kuahnya enak juga penampakan daging ga serem :p. Yg di solo serem soalnyaaa hhhah

  15. nyi Penengah Dewanti berkata:

    Ngiler aku mbaak kapan terakhir kali makan sate dan tengkleng hahaha. Kangen pengen makan itunlagi. Tapi belum sempet bepergian jauh. Beli sate kudu di Comal setengah jam ke sana. Ini pernah diulas banyak youtuber. Amu pernah nonton dan sukses ngiler. Sekarang dipamerin mbak Fan lagi huahhh

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mba, Comal apaan :D??

      Di Bekasi ada tempat tengkleng dan sate klathak baru, cabang dr Jogja. Naah aku penasaran mau cobain ;). Lumayan, kalo kangen klathak jogja, bisa makan di sana

  16. Desri Desri berkata:

    langsung auto ngiler pas lihat rawitnya mba hihi sama kerupuk atau emping ya makin mantap.

  17. Mei Daema berkata:

    hua mba Fannn, ini adalah tengkleng gajak favorit aku selama tinggal di Jogya, aku suka banget, yang tengkleng gorengnya, wuah enak banget. harganya juga murah banget menurut saya, 1 porsi bisa berdua cuman 40 ribuan. kalau ke Jogja lagi ini adalah makanan wajib yang aku kunjungi.

    jaraknya memang lumayan sih dari flatku yang ada di KM 4 lingkungan UGM, tapi suka dibela-belain, dan rela makan jauh-jauh karena memang rasanya worth it banget, meski kadang harus sampai mengantri bisa 2 jam kalau pas lagi ramai

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah 19 dec kan aku ke Jogja lagi Mei, aku mau mampir lagi ke sini dan coba menu lainnya :D. Kalo awal2 aku maunya coba yg original dulu. Ntr selanjutnya baru deh cobain yg goreng dan rica2 😀

  18. Merida berkata:

    Aku sama nih dengan suaminya, Mbak. Pas baca judul langsung muncul pertanyaan, “beneran nih pake daging gajah?” Wakaka. Ternyata enggak, ya. Hanya porsinya yang jumbo ternyata. Melihat dari foto-fotonya aku yakin banget kalau suamiku bakalan betah nongkrong disini. Hahaha.

  19. Siska Dwyta berkata:

    Ternyata menu2nya ada kata Gajahnya itu karena porsinya yang besar ya duh Mbak liat postingannya di atas pagi2 gini beneran bikin lapar deh apalagi ku belum pernah coba yg namanya tengkleng ini

  20. lendyagasshi berkata:

    Aku jadi teringat dengan Babe rahimahullah.
    Beliau asal ke Solo gak pernah lupa kulineran dan Tengkleng-lah yang selalu dipilih.
    Enak banget yaa, kak Fan…hangat di perut.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tapi kalo tengkleng solo beda sih mba. Jujurnya aku LBH suka tengkleng Jogja ini :D. LBH gurih dan dagingnya LBH bersahabat hahahaha

  21. PIPIT berkata:

    Mbak Fanny, beberapa waktu lalu aku makan sate kambing langganan dan g tau kenapa punggungku pegel-pegel kek abis nguli. Terus jadi parno sendiri. Dan kemarin pas ke Tulungagung, kami mampir ke salah satu tempat sate terkenal di sana, namanya sate Pak Kuwat. Sate plus gule kambing, walaupun nyisain setusuk. Pulangnya, pas malam di kos. Buset punggungku rasanya kayak habis nguli lagi. Fix, kalau ke Jogja mampir ke sini, mau pesen ayam aja. Sekilas info dari saya XD

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mbaaaa, mnding kamu cobain sate ratu aja yg dari ayam :p. Ga usah kesini kalo cm makan ayam hahahahaha…

      Itu hrs udah mulai perhatian berarti :p. Aku kalo udah ada tanda2 kolesterol, lgs deh stop makanan begini bbrp hari. Balik dulu ke clean eating 😀

  22. Agus warteg berkata:

    Wah baca ini jadi pengin nyoba tengkleng gajah juga, soalnya bikin lapar mbak.

    Pantesan dinamakan gajah, soalnya porsinya besar besar ya. Kambingnya sebesar apa ya tulangnya bisa Segede itu.

    Biarpun sate cuma empat tusuk tapi karena gede gede jadinya puas ya mbak. Ada juga tongseng nya, komplit deh.

    Nah, yang paling enak itu kalo makan di solo atau Yogyakarta itu harganya murah ya mbak. Itu kalo di Jakarta bisa dua kali lipat harganya ya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Betuuuuul mas. Jgn tanya dah kalo Jakarta :p. Mana kadang rasanya ga sesuai pula :p.

      Msh LBH murah solo lagi, tapi Jogja masih okelaaah utk harga2, karena aku cendrung bandingin dgn harga Jakarta juga ;p.

      Iyaaaa ini Krn porsinya gede2 makanya disebut gajaaah :D. Jd kalo makan di sini jgn sendirian :p. Yg ada begaaah

  23. Gustyanita Pratiwi berkata:

    Allohuakbar…pak suami aku suka nih klo modelannya ada sumsumnya gini…mana tu tengkleng gedenya segajah lagi ya hihi…tapi bukan gajah beneran loh ya wkwkkww

    gajah pan dilindungi wkwkwkk

    oiyaaa mba fan di solo rumah kosong apa ada yang ninggali…enak banget kalau pas ke solo ada transitan hahahha

    eh itu fylly kayak anakku cwwe picky eater alamak aku mpe puyeng soalne anaku mamnya keringan gitu, sayur buah ga mau huhu

    trus minumane aku kebayang jus timun segerrr…

    takbookmark dulu mbak fan, sapa tau pas pulkam aku mlipir solo dan sekitarnya 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa melipirlah ke Jogja nit :D. Ini enaaaaakkkkk banget tengklengnya. Beda Ama tengkleng solo, yg LBH seram kadar kolestnya wkwkwkwkwkwk.

      Aku sempet shock pas makan tengkleng di solo, dikasih bagian pipi yg ada giginya gituuuu hahahahha. Kan geliiiii. Trus kemarin ke solo, diksh bagian Idung, ampuuun dah :D. Kalo Jogja msh kalem, bagian2 yg udah biasa diliat :p.

      Ada tetangga nit yg jagain rumah. Dan dia sesekali juga bersih2. Kita bayar lah utk bantu2 jagain :p. Dan boleh pake rumah juga kalo memang kedatangan tamu mungkin, dan kamar si bapak kurang. Yg ptg pokoknya rumah bersih ajalah 😀

  24. Akbar S. Yoga berkata:

    Disebut gajah karena porsinya gede-gede toh. Boleh juga tuh cara penamaannya. Haha. Tapi waktu pertama baca post IG Mbak Fanny, saya pikir itu juga daging gajah tau. XD

    Seporsi cuma empat tusuk pun saya kira saya enggak akan sanggup ngehabisin. Kalau itu kan wajar ya dagingnya jumbo. Yang normal aja kadang saya makan 2-3 tusuk udah nyerah. Entah kenapa kurang suka makan kambing. Ehe.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kenapalaaah kalian para cowo slalu mikir yg tersurat selaluuu hahahahaha. Aku pikir si Raka doang yg mikir ini daging gajah :p.

      Kalo ga suka kambing, mungkin bakal susah payah ngabisinnya :D. Tp pecinta kambing, seneng ini :D. Aku Krn udah mulai ngurangin kambing Krn usia, makanya ga mau terlalu banyak Yog. Takut pusiiiing :p

  25. bayu kurniawan berkata:

    Saya juga mikir mba. Ini daging gajah beneran atau nggak… Yah gimana orang nggak mikir orang dari namanya sama gambarnya aja udah ada unsur gajahnya… wkwkw
    Saya baru nggeh kalau Tengkleng Gajah itu dari daging kambing.. Hmmm satenya menggugah selera bnget…

    Smpe skarang belum pernah ngerasain makanan ini.. Next kalau ke Jogja pengen juga ahh… Jogja emnk surganya kuliner yah… 🙂 hehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwk samaa aja nih kayak suamiku :p. Cm mas kal El yg mikir ya kayak aku, ini pasti porsi gede :p.

      Naah iya mas, Jogja itu ngangenin Krn banyaaaak kulinerny. Trus variannya banyak, mulai dr yg gurih, pedes, manis semua ada.. jd bisa muasin semua selera 🙂

  26. Kal El berkata:

    Pas baca judulnya memakai kata gajah saya berpikir pasti menu makanan yang disajikannya itu berukuran jumbo seperti gajah dan ternyata memang benar.

    Tengkleng baru tau nama makanan ini walau sudah beberapa kali ke Yogyakarta tapi belum pernah makan tengkleng.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaaah ternyata kamu normal mas hahahahah. Abisnya rata2 ternyata pada mikir yg sama kayak suamiku, mikir itu daging gajah 🤣

  27. Diani Sekaring berkata:

    30 taun hidup aku belom pernah nyobain sama sekali yang namanya tengkleng, soalnya nggak begitu doyan kambing. Tapi emang kuliner di Jogja itu puas banget sih, rasanya enak, porsinya besar dan harganya murah meriah.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Betuuuul mba. Puaaas bgt dah kalo ke Jogja itu. Ragam variasiny banyk. Dr yg gurih, manis Ampe pedeees :D. Dan senengnya semu msh murah 🙂

  28. Riza Firli berkata:

    ih aku pernah mampir kesini 4 tahun lalu di rekomendasiin sama temen pas main ke Jogja..
    sumpah aku suka banget dan mikir kemaren pingin kesana lagi nanti *eh nemu blog ini

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Duuuuh aku g nyesel blusukan kesini mas, serius suka bgtttt Ama rasa tongseng dan tengklengnya.pertwngahan Desember aku mau ke Jogja lagi, nah udh niat mau ke tengkleng gajah kembaliiii :D.nagih ih

  29. Ratna Dewi berkata:

    Sering diceritain sama tukang sayur tempat biasa aku beli, dia kalau pulkam selalu kesini dan rame. AKu juga penasaran tapi pulkam kemarin nggak sempat kesini. Masih takut sih lebih tepatnya buat kesini karena masih pandemi.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mba, apalagi ada si baby. Akupun kalo udh keluar Ama anak2, itu jd rempong sbnrnya Krn banyaaaak printilan yg dibawa. Tp gimana lagi, gpp lah. Syukurnya si krucils udah rada gedean jd udh gmpang diksh tau

  30. Rivai Hidayat berkata:

    hiks, tengkleng. Menu yang selalu aku minta ibuku masak kalau ada stok daging lebaran pas idul kurban. Ga pernah ketinggalan menu tengkleng…hahahhaa

    Nama tengklengnya unik mbak fanny, biasanya dikasih nama penjualnya. eh ini malah dikasih nama gajah. Apalagi tengkleng selalu identik dengan solo, bukan jogja…hehhee
    oyaa mbak fanny, itu lomboknya dipisah yaa? soalnya kalau ibuku biasa masak tengkleng selalu dicampur saat masak..hehehehe

    Sate kambing 1 porsi isinya 4 tusuk, sate buntel 1 porsi kadang isinya cuma 1 atau 2 tusuk. Tapi sangat mengenyangkan..hehehhe
    kalau ada daging pada sumsum, aku biasanya juga ngisep sumsumnya. Apalagi kalau semuanya berhasil diisep. Momen isep sumsum itu memang tidak ada duanya yaa mbak…hahhahahhaa

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah iyaa, awalnya aku jg tau tengkleng itu dr solo, bukan Jogja. Tp kayaknya masing2 EMG punya sendiri, dan rasanya sbnrnya beda juga. Secara pribadi, walo aku solo, tp aku LBH suka tengkleng Jogja :D. LBH gurih aja

      Sayangnya kalo sumsum ini favoritnya banyak mas :p. Jd suka keabisan hahahaha. Untungnya kmrn dapet, tp ga banyak. Jd rebutan deh Ama Raka wkwkwkwk.

      Cabe rawit ya diiris Ama si penjual trus lgs dia tabur. Aku pikir bakal dimasak juga, ternyata ga. Tapi ya sudahlaah , yg ptg tetep enak 🙂

  31. Cerita Bang Ale berkata:

    Tempatnya bersih ya mbak dan ngak rame jadi tetep makan enak dengan nyaman.

  32. Ike Lawbers berkata:

    Enak banget kelihatannya…
    Menantang, dan antik namanya..
    Sepintas dikira orang menunya pasti daging gajah😊
    E#taunya daging kambing…

    Karena aku n paksu tak suka daging kambing, jadi mungkin pilihannya ayam goreng..

    Terus, aku suka semua jus, hehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahahah, agak sayang kalo kesana cm pesen ayam mba :D. Tapi aku ngerti kambing itu ga semua orang suka memang :D. Mungkin Krn bau prengusnya. Eh tapi daging kambing ini ga bauuu loh 😉

  33. ainun berkata:

    ngebayangin mba fanny waktu makan aja udah ngeces ya
    aku belum pernah makan tengkleng, soalnya daging kambing nggak doyan doyan banget, kecuali waktu sakit pernah dicekoki sate kambing 😀
    kalau bapakku dan orang rumah tau ada makanan seenak ini pasti langsung babibu, cuman ya ga bisa banyak banyak porsinya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hihihi ga semua orang bisa suka kambing sih memang :D. Tapi aku sendiri mulai utk membatasi mba, udh inget umuuuur wkwkkwwkwj.

  34. Rudi Chandra berkata:

    Kalo gitu Raka dan saya punya satu pikiran Mbak, aku pikir itu pake daging gajah. 🤣

    Tapi liat menu-menunya emang bikin ngiler sih, apalagi buat pecinta daging kayak aku, beuh… Langsung laper liatnya.

  35. Reyne Raea berkata:

    huhuhuhuhhu MAAAKKKK… ANAKMOOHH LAPAARRR!!! hahahaha.
    Ngapaaaiiinnn sih saya baca tulisan makanan gini di jam sekarang, di saat godaan ngemil melanda?

    Ngilerrrr uii Mba hahaha.
    Sip daaaahhh, sukaaa kalau baca review makanan yang masih dekat Jatim, kalau begini mah ada lah kemungkinan bisa nyasarin ke sana meski nunggu waktu yang tepat.

    Jadi ingat terakhir ke Solo, bingung mau makan di mana, pun juga di Jogja, dan tebak kami makan di mana?
    MEKDIH! hahahaha

    Ya Allaaahh, membayangkan gurihnya itu daging yang ada tulangnya, masha Allaaaahhh, kulapar.
    udah ah, gawat ini, takutnya saya otewe dapur bikin mi rebus *lah?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku ga berhasil bujuk suami utk lanjut trus ke Surabaya pas 19 DEC besok :D. Padahal sbnrnya kan tinggal bbrpa jam lagi. Akupun penasaran mau eksplor kuliner Surabaya Rey.

      Trakhir kesana ga banyak yg aku coba. Blm puas.

      Ya ampuuuuun sayang bgt ke solo makan mekdih doangggg hahahaha. Harusnya kamu hubungin aku, biar aku rekomendasiin :D. Tapi kayaknya kuliner solopun udh banyak bgtt yg aku coba. Sampe kdg kalo ke solo, bingung mau kemana lagi hahahaha

      • Reyne Raea berkata:

        Ayooo explore makanan Surabaya Mba, abis itu tulis dan baru deh saya datangin, wakakakak.
        Saya sejujurnya nggak ppunya banyak perbendaharaan explore makanan, bukan tipe yang suka nyoba-nyoba, tipe setia kami mah.
        Makanya kalau baca rekomendasi Mba Fanny itu, langsung saya catat, tau banget deh selera Mba Fanny itu terpercaya banget, jadi kan kalau mau nyoba udah tahu pasti enyaaakkk 😀

        Bahkan biarpun saya baca mengenai mangut lele yang tempatnya kurang bersahabat itu, suatu saat kayaknya saya juga bisa jadi bakal ke sana, hanya karena kepo terbayang review Mba Fanny hahahaha

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Ini masih jadi targetku bangeeeetbrey. Krn biar gimana aku LBH cocok Ama masakan Surabaya yg pedas sih :D. Tapi ya itu , aku malah jrg ke kota ini. Trakhir kesana udh lamaaaa banget.

          Ntr kalo ada kesempatan THN depan, aku pasti tulis kompliit 😉

  36. Nita Lana Faera berkata:

    Kalo makan sendirian saya bakalan galau itu, antara tongseng atau tengkleng, haha… Tengkleng gajah karena porsinya pun gajah ya. Enak ini, gak usah pikirin kolesterol lah, haha…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo aku LBH suka tongsengnya kalo hrs milih 1 mba :D. Krn tongseng LBH gurih rasanya :D. Dan jg LBH kental. Kalo tengkleng enak jugaaa, tp kuahnya tanpa santan.

  37. Imawati Annisa berkata:

    Wahh langganan saya nih tiap ke Jogja, dari jaman rumah makannya sepi dan tempatnya kecil, sekarang sudah luaaass dan lebih nyaman. Hehe, mantap memang rasanya..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ohhh aku baru tau malah dulu pertama kecil dan sepi. Kalo skr iya udh nyaman mba. Ini termasuk tempat yg bakal aku dtgin lagi kalo ke Jogja sih, saking sukanya 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.