D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Mar 2013

07

PEDAS ITU MANTEBH

Terlahir dari keluarga Batak (asli ;p), dan besar di Aceh, aku jadi terbiasa dengan makanan pedas. Kayaknya, apapun jenis makanannya, mama cendrung membuatnya dengan sentuhan pedas yang menggigit ;p. Rasanya makan sesuatu yang ga pedas, seperti pake kemeja tanpa bawahannya, alias, ada yang kurang buatku ;p. Terlebih sekarang, setelah meninggalkan Aceh dan merantau ke Jakarta, bertemu jodoh orang Solo, yang kebetulan tidak bisa makan pedas, membuatku mau ga mau harus membiasakan diri demi suami. Tapiiiiii, bukan berarti aku stop mencintai pedas 😉

Berburu aneka sambal, ato makanan pedas lain, melalui jalan-jalan kuliner, ato searching thru Mba Google, jadi pilihan. Ada yang rasa pedasnya sesuai level pedasku, tapi ada juga yang engga. Walopun kadang-kadang, tiap makan di restoran misalnya, aku selalu bilang ke pelayan, “Bikin yang pedas”, tetep aja hasilnya, ‘masih belum membakar’ lidah.. Cuma kilik-kilik doang lah ;p. Masakan mama memang nomor 1 ^o^

So far, restoran yang menyajikan rasa pedas yang aku suka, Warung SS (singkatan dari Spesial Sambel).  Pertama kali nyobain di Depok. Nah, itu sambel PEDAS, yang enak menurut kriteriaku. Rasanya membakar, ingus ampe keluar-keluar ;p, bibir jadi merah merekah, tapi tetap ada rasa gurih dari lauknya (waktu itu aku pesan ayam goreng untuk teman nasi). Jadi bukan asal pedas, seperti salah satu restoran di daerah Kebonjeruk (ga usah sebutin nama), yang menu utamanya bebek. Sambel yang disajikan memang pedas menyengat, tapi hanya pedas tok!! Ga ada rasa gurih, asin, ato apapun.. Even bebeknya juga ga terasa apa-apa. Pedas yang begini a big No No banget.. Yang ada jadi ga bisa nikmatin makanannya kan..

Sambel kedua yang jadi favoritku, Sambel Udang Bu Rudy, yang dari Surabaya. Itu uueenaaakkk bangett sebagai pelengkap nasi kuning, ato nasi uduk. Waktu restorannya buka cabang di daerah Kelapa Gading, Boulevard, aku bener-bener senang, karena ga begitu jauh dari rumah. Tapi ntah kenapa mereka tutup dan balik ke Surabaya. Padahal makanannya enak, yang makan di sana juga banyak, dan harganya murah ^o^.. Ntahlah… Ibu Rudy nya pasti punya alasana sendiri untuk itu. 😉

Nah, sambel ketiga kesukaanku saat ini, Sambel Teri Mpok Ella ^o^. Awal taunya, pas baca twitter @sarseh, yang kasih endorsement untuk sambel @terimpokella ini. Penasaran deh pengen coba. Apalagi yang jual, berani claim kalo produk mereka tanpa MSG dan pengawet, dan terinya juga yang berkualitas baik. Pesen lewat SMS, aku putusin untuk nyoba 1 dulu. Variant yang HOT 😉 . Harganya murah, cuma RP 35,000, plus onkir ke Jakarta, jadi totalnya RP 41,000 sajah.. Tapiiiiii pas minta tolong suami buat transfer kesana, ntah dia lagi ga fokus, ato sibuk banget, uang yang ditransfer kok malah RP 1,200,000, hahahaha… Begitu sadar, agak sedikit panik aku coba hubungin si pemilik rekening, inform kalo uang yang ditransfer kebanyakan. Minta direfund lah kelebihannya 😉

Jujur ya, agak kebat-kebit waktu itu, karena ini pertama kali aku pesen ama dia, dan belum tau samasekali tentang olshop yang 1 ini. Tapi, thank you God, pemiliknya, Mba Sintya, baik dan helpful banget. Dia bahkan keluar malem-malem, mencari ATM, untuk ngecek dan langsung refund uang suamiku saat itu juga ^o^. Dari situ, aku ga ragu untuk masukin olshop ini ke dalam list trusted olshop langgananku 😉

Okay, back to Sambelnya, begitu datang, langsung ga sabar mau nyicipin. Ternyata bentuknya pasta gitu. Jadi mirip Rendang, minus dagingnya. Botolnya ga gede banget, tapi juga ga kecil. Seukuran botol selai kacang ukuran sedanglah. Cara makan yang paling nikmat menurutku, nasi panas yang masih mengebul, plus campur dengan sambel teri ini, diaduk rata, lalu makan. Ga usah pake apa-apa dulu… Rasanya guys, TOBH TOBH TOBH Buuangeettt ^o^. Nasi panas, dengan sambal gurih, sedikit hot di langit-langit mulut dan teri yang kriyes-kriyes pas digigit, jadi ga  pengen nambah lauk lain. Walopun aku yakin, sambel ini tetap MANTEB dimakan dengan kerupuk, ayam, ikan, tahu, tempe ato empal.
Nasi Panas & Sambel Teri
Nah, untuk tingkat kepedasannya, jujur nih, buatku yang PENGGILA PEDAS, level kepedasan sambel teri ini, dari skala 1-10, cuma 5. Soriii mba Sintya, but I’ve to be honest 😉 Tapiii, itukan tingkat pedasnya menurut seleraku (“,). Kalo soal RASA, seriuussss, harus dicoba ^o^. Cuma buat suamiku yang ga tahan pedas, sambel ini sih udah cukup bikin dia megap-megap ;p

Keuntungan lain dari sambel teri ini, selain enak, tahan ampe 1 bulan setelah dibuka. Supaya awet sih, aku selalu masukin ke kulkas. Trus pas mau dimakan, dibiarin sebentar ampe agak lembut, lalu tuang ke nasi panas, dan dipanasin lagi pake microwave, supaya sambelnya juga PANAS 😉
Sambel Teri Mpok Ella

Karena aku juga traveler yang rutin jalan-jalan setiap tahun, membawa sambel ini sebagai teman nasi, amat sangat membantu. Pertama, bisa menghemat uang makan ;p. Kedua, bisa jadi teman nasi saat lagi traveling ke negara yang sulit menemukan makanan halal. Praktis…Masalah nasinya, tinggal beli di restoran Cina ato India , yang kayaknya tersebar di seluruh penjuru dunia de ;p

Sedikit masukan aja untuk si mba Sintya, next time aku mau pesen lagi sambel terinya, boleh dibikinin variant baru yang ‘Super Duper Pedas Membahana‘ ga Mba? 😉

Udah ah, jadi laper tau nulis review makanan begini ;p. Mau makan dulu pake sambel teri + nasi putih panas ^o^… Selamat makan semuaaaaa 😉

=============================
ps. SMS order Sambel Teri Mpok Ella: 081908265223
      Twitter: @terimpokella
      Variant:
Hot:         RP 35,000
Classic:    RP 25,000

ps lagi. Ini bukan blog berbayar  😀 . Aku hanya mereview makanan yang menurutku emang enak dan layak untuk dicoba 😉

 

2 tanggapan untuk “PEDAS ITU MANTEBH”

  1. Rullah berkata:

    Jadi laper haaaa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.