D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Mei 2014

18

NYERUPUT SUMSUM DI SOP TULANG SUMSUM, MEDAN

Bagi yang pernah melakukan traveling via  darat dari Aceh ke Medan, ato sebaliknya, pasti ga asing dengan  restoran Sop Tulang Sumsum di pinggiran jalan Medan-Banda Aceh. Berlokasi di Langsa, Aceh Timur, tempatnya kecil, lebih mirip ke warung, tapi yang makan selalu rame dan banyak dipajang foto-foto artis ibukota yang pernah mampir ke warung mereka. Karena dulu aku sempet lama tinggal di Aceh, jadi pastilah tempat ini udah sering banget didatangin dan  jadi favorit rest area kita sekeluarga tiap jalan darat ke Medan.

Sayangnya sejak GAM merajalela beberapa tahun lalu, bisa dibilang kita ga berani lagi naik mobil melintasi Aceh-Medan. Dan aku sempet vakum bertahun-tahun, ga bisa mencicipi sop tulang melegenda ini.

Tapi untungnya, terdengar  kabar kalo si pemilik warung membuka cabang di Medan, yang artinya aku ga perlu lagi dag dig dug untuk ke Langsa karena kuatir diculik OTK ato yang lebih parah dibunuh, seperti banyak korban sebelumnya. So, saat ke Medan Maret kemarin, niat untuk ngedatangin   sop tulang Langsa cabang Medanpun  harus, wajib, kudu aku cobain 😉

 Dapurnya ada di bagian depan restoran

Dapurnya ada di bagian depan restoran

Tempatnya jelas lebih besar daripada pusatnya di Langsa sana. Wangi sop yang menggoda indera pencium udah kehirup dari saat kita masuk. Orderanku? Udah jelaslah Sop Tulang Sumsum + Daging seharga Rp 43,000 seporsi, dengan nasi putih Rp 5,000. Untuk pembuka, kita ditawarin sepiring Otak-Otak yang ditaro di atas piring kecil. Rasanya not badlah. Lumayan untuk appetizer .

Otak-otak yang disajikan pertama

Otak-otak yang disajikan pertama

Saat sopnya datang, whoooaaaa, tulangnya masih sebesar yang aku inget, dengan sisa-sisa  daging masih menempel di tulang. Jadi bagi yang memesan sop Tulang Sumsum only (Rp 34,000), sebenernya masih bisa menikmati daging-dagingnya tanpa harus memesan tambahan daging seperti punyaku.

Sop tulang sumsum, ^o^ Puas makannyaaaa !!

Sop tulang sumsum, ^o^ Puas makannyaaaa !!

Untuk memudahkan pelanggan memotong daging-daging yang masih menempel di tulang, kita semua dikasih pisau tajam untuk memotong. Perlahan saat menyeruput kuah sop, rasanya tetep super delicious seperti  dulu ^o^!! Sop panas, seger dan gurih bangettt. Sambel untuk sop terbilang pedes. Potongan tambahan daging yang aku pesen lumayan banyak dikasih. Dan pastinya, sumsum yang siap disedot menggunakan sedotan ato dikerok dengan sendok kecil panjang. Nikmatnya sampe ke ubun-ubun ^o^!!!

Sumsumnya yang udah setengah diseruput ;p

Sumsumnya yang udah setengah diseruput ;p

Di Bogor aku pernah memakan sop sumsum di RUMAH SUMSUM, yang pernah aku review  sebelumnya (Baca di:  Kulineran Bogor). Tapi rasanya  jauh berbeda. Yang di Bogor, harga memang lebih murah, tapi rasa kuahnya sedikit hambar. Jadi untuk rasa, aku jelas menyukai sop tulang Langsa ini dibanding Rumah Sumsum.

Minuman yang saat itu aku pesen, ga pernah lain pasti juice Martabe (Markisa, terong Belanda), yang selalu aku puas-puasin tiap kali ke Medan.

Bagi yang ga suka sop sumsum, pilihan lain seperti sop daging, ato buntut juga tersedia. Sop buntut  yang kebetulan dipesen adekku, juga yummy to the max. Daging buntutnya banyak dan udah dipisah-pisah dari tulang.

Sop buntutnya, yang udah dipotong-potong

Sop buntutnya, yang udah dipotong-potong

Ah, Medan ini memang surganya makanan 😉

 

 

Alamat sop sumsum Langsa:

Jl Kol Yos Sudarso no 73, Medan Glugur.

 

2 tanggapan untuk “NYERUPUT SUMSUM DI SOP TULANG SUMSUM, MEDAN”

  1. Alvi Kamal Fikri berkata:

    Biking ngiler… kalau saya mending ditambahin daging… 😀 eh btw ada peristiwa apa di aceh -,-

    • Kalo ga mau susah2 motongin daging ditulang, emg mending yg sop daging aja :p

      Kamu masih kecil ya pas peristiwa GAM 😀 hihihihi…. dulu itu ada kelompok separatis di Aceh Fi. Suka bntrok antara TNI ama GAM. sering deh kita dgr tembak2an, trs bnyk org diculik…. salah1 temenku yg org Jawa juga jd korban penculikan… dan ga tau apa msh hidup ato ga ampe skr.. kalo kita jln darat dr aceh ke medan, mobil2 di stop ama org2 g dikenal, trs mobil diambil., Tapi kalo ketahuan yg bawa org non aceh, diculik sekalian de 🙁

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.