D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Jul 2018

29

MERASAKAN NOSTALGIA DI THE SULTAN HOTEL

review the sultan hotel jakarta

Akhirnyaaaa, jadi juga review hotel terakhir yang menjadi persinggahan numpang tidur keluarga The Barniawan untuk 3 hari kedepan yang tersisa, Sultan Hotel and Residence.

 

Hotel ini bukan sesuatu yang asing buatku. Waktu Papa masih kerja di perusahaan Oil and Gas, di Aceh,  setiap kali training ke Jakarta, salah satu hotel yang sering jadi tempat menginapnya,  ya di  Sultan ini,  yang dulu masih memakai nama HILTON. Pasti langsung keinget ama Paris Hilton kaaan ;p.  Aku yang sering diajak, masih kebayang banget gimana hotel ini yang luasnya bisa dibilang BANGET,  dengan fasilitas super komplit,  pasti membuat jiwa setiap anak yang merasakan,  langsung girang bukan buatan.  Sensasi itu,  yang pengen aku tularkan ke para krucils saat memilih staying di hotel Sultan.

review the sultan hotel jakarta

Lobby Hotel.

Dan itu berhasil!  Saat mereka masuk  ke lobby hotelnya yang besar full marmer,  dihiasi ornamen menyambut lebaran, bernuansa Jawa  kental,  dan 2 ondel-ondel raksasa berdiri depan pintu masuk,  sukses membuat si adek dan kakak langsung heboh minta foto wkwkwkwkw.. Maklum ya bok,  mereka maniak ama boneka khas Betawi tersebut :p. Sampe-sampe tiap kali keluar hotel, ntah untuk makan ato mau jalan keluar, si adek memastikan pose dulu dengan Ondel-ondel sambil babhay-babhay mesra ;p.

review the sultan hotel jakarta review the sultan hotel jakarta review the sultan hotel jakarta

Begitu tiba, langsung check-in, ntah beruntung ato gimana,  kita sekeluarga diupgrade ke Grand Deluxe room,  gratis! Uwaaahh happylah..  Apalagi dapat kamar di lantai 10 yang berhadapan langsung ama GBK,  dan dapat fasilitas free  laundry 2 pieces per day. Seorang staff  berwajah kebapakan,  sedikit berumur,  menawarkan 4 welcome drinks ke aku, pak suami dan anak-anak. Adek langsung sumringah karena warnanya pink.  Mau apapun rasanya,  yang penting pink kalo buat dia wkwkwkwk.

review the sultan hotel jakarta review the sultan hotel jakarta

Kamar Tidur

Dibanding 4 hotel sebelumnya yang kita inapi,  jelas ini yang terluas.  Lantainya tiga perempat ditutupi karpet tebal,  khas hotel zaman dulu,  dan sebagian lagi lantai marmer yang dinginnya kebangetan :p.  Aku harus selalu memakai slippers kamar, terlebih pas subuh saat mau ke toilet.

review the sultan hotel jakarta

Ornamen kamar diperkaya dengan ukiran kayu bernuansa Jawa.  Mini fridge dengan aneka soft drink yang bebas kita minum, direfill setiap hari pula,   brankas mini,  2 mineral water (malah kadang lebih dikasihnya),  plus pemanas air dan perlengkapan kopi teh sachetan,  kimono kamar, tv cable,  wifi super kencang,  ini semua bikin aku betaaah dan ga pengen kluar kemana-mana. Sofanya ga usah ditanya,   nyaman banget  untuk duduk lama sambil nonton film dari movie channelnya.

review the sultan hotel jakarta

Melalui jendela kamar,  pemandangan GBK di malam hari dengan warna lampu berganti-ganti,  bikin mata betah memandang.

Stadion GBK dari jendela kamar

review the sultan hotel jakarta review the sultan hotel jakarta

Kamar Mandi

Seperti hotel-hotel lama,  selalu ada bath tub  di kamar mandinya. Ini jelas membuat para krucils betah mandi tanpa disuruh,  tapi langsung dramah saat diangkat.  Selain bath tub,  ada juga shower room yang terpisah, juga toilet dan cermin serta meja panjang untuk meletakkan peralatan mandi.

review the sultan hotel jakarta review the sultan hotel jakarta

Aneka Menu Sarapan

Hari pertama, takjub saat turun ke restauran,  karenaaaa penuh hahahaha.  Tapi yang bikin salut,  itu para staff restauran,  termasuk supervisornya, sigap luar biasa,  langsung mengeluarkan meja-meja dan kursi cadangan di space yang masih kosong.

review the sultan hotel jakarta

Variasi makanan,  komplit dimulai dari aneka roti,  Japanese corner, Korean Corner,  dimsum corner, sandwich corner,  aneka keju,  steamboat corner,  traditional food,  aneka juice,  salad,  buah,  aku sampe ga inget saking banyaknya.  Yang pasti,  3 hari sarapan,  kita puas ganti-ganti menu 😀

review the sultan hotel jakarta

Servicenya Gimana?

Kalo ada yang paling juara dari hotel ini,  itu Service dari para staff  yang ga cukup dikasih 2 jempol doang.. Mungkin jempolku, jempol suami dan jempol anak-anak , baru cukup . Mereka konsisten memberikan service ramah, baik, sangat helpful, dan respon cepet saat diminta bantuan. Dan itu bukan hanya dari staf-staf resepsionis depan, tapi juga securitynya yang di basement parkiran, yang jaga di depan pintu masuk atau bagian-bagian lain dari area hotel, tukang sapu yang kita lewatin aja selalu menyapa ramah pas berpapasan! Ini sih, yang bikin aku langsung ga mau pulang selama  nginep di sana. Terkesan dengan keramahan semuanya. .

Playground Anak-Anak

Bagian terpenting dari hotel ini,  dan salah satu faktor utama kenapa anak-anak betah,  itu karenaaaaa ada playground mini yang walo simple tapi sangat membuat anak-anak happy! Slide,  swing,  see saw, itu doang.  Tapi beneran,  bikin para kiddos  tiap sore nagih minta main kesana.  Sebenernya ada 2 playground,  yang mana 1 nya lagi agak lumayan jauh tapi lebih banyak permainan.  Hanya sajaaaaa,  pas kami kesana,  permainannya ga terlalu keurus.  Kayak perosotan dan ayunan,  itu  basah dan ga mungkin di mainin.  Kecuali aku mau ngelapin ntah pake apa supaya seluncuran dan dudukannya kering,  sehingga anak-anak bisa bermain di situ,  which was aku ogah banget sih :p.  Truuuuus, lokasinya agak terpencil buibuk ;p.  Mana ada pohon gedenya huahahahaha.  Sereeeem :p.  Jadi aku dan anak-anak batal main ke playground yang itu.

Playground yang kurang terawat

review the sultan hotel jakarta review the sultan hotel jakarta

Playground yang lebih kecil tapi terawat

review the sultan hotel jakarta

 

Swimming pool

Untuk swimming pool,  letaknya jauuuh.  Lebih deket ke tower yang untuk residence daripada tower hotel.  Sumpah ini mah olahraga banget menuju ke sana :p.  Saking besarnya area hotel ini!  Bentuknya ga spesial sih,  cuma persegi biasa,  tapi gede memang.  Jadi kalo tujuannya untuk berenang mah,  puas banget.  Aku cuma sempet nemenin anak-anak sekali,  dan besok-besoknya males,  karena jauhnya tadi :p.  Papinya sajalah yang menemani,  dan si mami bisa leyeh-leyeh dikamar sambil ngemilin kue lebaran.

review the sultan hotel jakarta

Fasilitas Lainnya

Yang sempet ketangkap oleh mata, pas jalan-jalan ngelilingi area yang memang gueeede dan luaaaas byangeet itu, ada banyyyaaaaak sekali lapangan tenis (yang sempet keitung 6), ditambah lapangan basket, belum lagi tempat fitnes  dengan banyak peralatan, itu aja aku hitung ada 2, tempat futsal, track jogging… duuuuuuh ini seminggu di sana aku langsing beneran sik ;p. Ga semua bisa aku puterin karena takut nyasar  hahahahaha. Tapi untuk pecinta olahraga, bakal puas  kalo nginep di sana 😉

Jalan-jalan sore sekalian Jogging di area the Sultan

review the sultan hotel jakarta review the sultan hotel jakarta

Fasilitas Olahraga

review the sultan hotel jakarta review the sultan hotel jakarta review the sultan hotel jakarta review the sultan hotel jakarta

 

Aggghhh, ketika tiba waktu checkout,  jujurnya rada ga rela :D.  Meski ini hotel lama,  tapi segala fasilitas yang ada, service yang kita rasain, itu semua nimbulin perasaan betah dan berat untuk pulang. Bahkan Fylly beberapa hari setelah kembali ke rumah , masiiiih aja nyeritain gimana dia seneng saat bermain di ‘hotel dekat kantor Papi’ ;p. Dia tahunya begitu, hotel ini deket kantor papinya. Memang ada beberapa minus poin untuk Sultan hotel . Seperti furniture yang memang berkesan oldies, playground yang 1 nya ga terlalu terawat, tapi semua itu mah ga mempengaruhi kepuasan kami karena ketutup dengan semua plus poinnya yang lebih banyak :D.

 

Jadi….. Masih mau  nginep di sana lagi?? Tentuuuu duoooong 😉

62 tanggapan untuk “MERASAKAN NOSTALGIA DI THE SULTAN HOTEL”

  1. Paling bikin seneng tuh mbak, klo karyawan/petugas hotel OMG sampai tukang sapu juga ramah. Berkesan dihati jadi pengen balik lagi yaa 🙂 . Anaka2 drama saat disuruh udahan mandi juga terjadi pada anak2ku mbak 😀 untung aja summer sampai jam 10 malam baru selesai juga ga masalah sih, tp ya kerjaanku ga ada habisnya krn nungguin krucils berendam.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      iyaa mba… kalo nemu hotel yg pegawai2nya ramaaaah gitu, aku lgs keingeeet.. ga penting apa hotelnya tua, ga berbintang, ato jelek, asalkan service staffnya itu loh… yg bakal lgs inget kalo mereka ramah2 🙂

  2. Maria Soraya berkata:

    hotel ini memorable untuk keluargaku, karena papaku event organizer, blio berkali2 bikin event seminar dan rapat di hotel sultan … ini hotel tua tapi teteup oke punya dan yg terpenting strategis kemana2

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      kalo dulu keluarganya sering nginep ato bikin acara di Hilton/the sultan, pasti lgs memorable memang ama hotel ini… aku aja yg masih kecil ingetttt banget gimana kita dulu sekeluarga seneng kalo nginep di sana :)… aku sampe punya pikiran mau nostalgia lg ke beberapa hotel2 lama yg dulu sering aku dan keluarga inapin pas kecil mba :)… sai pan pacific, kartika chandra, arya duta, borobudur, hotel indonesia :D.. pgn tau aja apa masih sebagus dulu 🙂

  3. Ga nyangka hotel sekelas sultan, servicenya ramah ya mb, takirain klo uda bintang 4 bakal cuek, e ternyata ga ya hihi
    Aku beda ma fylly n bobsky yg suka ondel ondel, aku mlh takuuut hahaa

    E punya cerita, dulu Ku seriiing liputan di sultan, pas masi gawe di jkt, karena waktu masi gadis naeknya buswe, jadi kan aku sambungnya jln kaki, aku bingung dong liwatnya mana, e taunya ada jln tembus yg blakang halte pas ada gerbang, tp bener gardennya luaaaaaaaaas bgt…ga cuma interiornya hihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahaha, kamu dulu pasti ditakut2in yaaa ttg ondel2 ;p… aku krn slalu bilang ke anak2, ondel2 itu boneka baik hati yg berwajah seram hahahah ;p. makanya mereka seneng banget ama ondel2.

      eh dia udh turun yaa bintang 4? krn kemarin ditulisnya msh bintang 5… kalo memang turun, aku rasa karena furniturenya masih jadul kali ya nit… dan taman depannya ituu loooh, kayak semak belukar yg kalo masuk dari samping kalo ga salah… kalo masuknya dr depan GBK, iya terawat rapi 😀

  4. Nisya Rifiani berkata:

    Asyique banget di-upgrade roomnya, jadi puas bener ya nginep di sini…
    Klo aku blog-walking ke mba fanny, kayaknya banyak ulasan tentang hotel ya… Aku pun lagi belajar nulis tentang hotel, blog mba fani jadi salah satu referensiku. Alhamdulillah bisa belajar nulis dr ulasan2 nya mba fani

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      sebenernya, aku lbh sering ttg kuliner mba dan jalan2… tapiiiii krn beberapa bulan ini sedang ga bisa jalan, jadinya aku review hotel hahahahahahaha. syediiih akutuh…. lg pgn jalan tp ga bisa -__-. alhamdulillah kalo bisa ngebantu mba :). aku jg seneng baca blogmu krn banyak ttg makanan ;p.. akukan hobi makaaaan 😀

  5. Turis Cantik berkata:

    Paling kena dihati tuh masakannya enaaaaaak kalau nginep di the sultan dan staff hotelnya ramah banget

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      iyaaaa, makanannya aku jg sukaaaaak :D. udahlah banyak macem, enak2, dan stiap mulai sedikit, lgs ditambah lagi… jd ga ada yg namanya sampe keabisan.. top lah semua pegawainya

  6. Akbar S. Yoga berkata:

    Anakmu berani sekali sama ondel-ondel, Mbak~ Zaman saya sekecil itu, saya kayaknya malah takut ondel-ondel atau badut. 🙁 Mungkin karena ucapan orang tua yang menakut-nakuti. Jangan main jauh-jauh, nanti diculik ondel-ondel. Mereka kesannya jadi jahat di mata saya. Bahkan saya sempat mengira mereka monster. Syukurlah pas SD mulai sadar kalau itu cuma boneka besar dan dalamnya ternyata orang. Wqwq.

    Kalau rasa minumannya pahit apakah dia tetep suka yang pink, Mbak? Haha. Tapi nggak mungkin juga, sih. Warna merah muda itu sendiri pas dilihatnya udah terasa manis. 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahahaha, kalo anak2ku krn dari dulu dibilang ondel2 boneka baik hati yog ;p. makanya sampe skr kalo nemu ondel2 histeris gitu :D.. terutama yg cowo nih.. kalo ada ondel2 lewat deket rumah, lgs heboh minta duit buat ksh ke ondel2 :p wkwkwkwkw…

      kalo pahit dia lgs ngelepeh hahaha.. pokoknya dia liat wrnanya pink dulu.. semua barangnya begitu… aku sbnrnya ga masalahin, cuma agak kuatir aja, krn anakku itu cowo -__-

  7. Edwina berkata:

    Mbak, nggak nyangka hotel lawas tetapi service-nya prima. Underestimate duluan karena kesannya The Sultan nggak keurus, setiap hari aku ngelewatin soalnya. Trus, asik banget bisa minum isi mini fridge sepuasnya, mungkin karena kamarnya Grand Deluxe kali ya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      bagian luarnya memang menyeramkan mba ;p.. krn kayak hutan ga terurus yaaaaa. tapi dalamnya baguuuuus :D.. dan servicenya jempolan… kayaknya mereka memang harus perbaikin yg bagian depan itu sih…

  8. Mugniar berkata:

    Huaa, bisa beruntung begitu ya, upgrade ke Grand Deluxe? Kamarnya memang oke banget, ya Mbak. Paling asyik lagi karena ternyata service-nya juara. Top deh.

  9. Anugrah Reskiani berkata:

    Wahh seru sekali. Paling berkesan memang sevicenya yah 🙂

    Btw, Salam kenal kak 🙂

  10. Eryvia Maronie berkata:

    Hotel tua emang kesannya wah ya. Kamar gede, lantai berkarpet, bahkan karyawannya pun rata-rata udah tuwir juga, hehe…
    Tapi kalo hotel tua yang masih terawat itu udah jarang ada.

    Salut deh sama manajemen Hotel Sultan ini yang masih memperhatikan kualitas 👍

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      bener mba.. jaraaaang loh ada hotel tua yg masih bagus.. jd kayaknya aku lbh seneng nginep di sana daripada hotel sejenis yg servicenya ga seramah mereka walo lebih modern ;p

  11. Sandra Hamidah berkata:

    Oh namanya ganti ya mba, seru ya pemandangan nya kalo malem😊

  12. herva yulyanti berkata:

    Mba Fan, kupinjemin juga nih jempolku wkwkwkw liat postingan ini aja ku bisa merasakan semua yang mba ceritain pasti ni hotel keren bangets ditambah foto-fotonya juga udah kebayang nyamannya nginep disini.

    jadi pinisirin tarifnya mb?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      aku ga tau yg grand deluxe yaaa.. krn aku di updgrade pas kesana… tapi kamar biasa yg aku pesen itu kurleb 900rb an mba… tapi benerlah ga rugiiii ama semua service dan fasilitasnya 🙂

  13. Sandra Nova berkata:

    Sultan ini hotel kesayangan mantan bos aku hahahah, tiap dateng dari DC selalu nginep di sultan, dia bilang meski hotel tua tapi dia suka & servicenya ramah dibanding hotel yg sebrang kantor 😀 dan biasanya kalau lagi baek dese suka bayarin makan all you can eat di Peacock resto XD

    Bagusnya sekarang udah renovasi pula, jadi ngga terlalu tua & dirimu beruntung bangeeeet dapet kamar di upgrade hahahahah.. paling seneng kl dapet kamar yg diupgrade #pecintaupgradean

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      naaah iyaaaa, servicenya memang yg paling berkesan san :D.. udah cepeet, ramaaah banget. walo aku kdg ga tega, krn kebanyakan udh tua hahahaha…berarti nih hotel juga mempertahankan staffnya yg tua2 ya.. yg tua2 ini yg paling ramah soalnya… trus securitynya kan banyaaaak, saking gedenya nih area hotel.. nah aku pernah nyasar, tapi dibantuin ama bpknya.. trus sama anak2 juga ramaaaah, diajakin bercanda…

      hal kecil2 gini nih yg bikin kita tetep keinget yaaa 😀

  14. Nurul Sufitri berkata:

    Aiiiiih… The Sultan Hotel ini dulunya dikenal dengan nama Hilton yach. Aku pernah nih ada acara di sini. Lapangan tenisnya ada 12 untuk acara tennis open 2018 turnamen internasional itu loh 🙂 Mantap ya anak2 sampai betah banget. Playground nya nyaman, kolam reangnya luas meskipun jalanya ajak jauh. Salut sma seluruh karyawan hotel yang ramah bahkan hingga ke tukang sapu. Makanannya pasti enak2 ya mbak Fanny eeehhmmmm ) 3 hari mah kuraaang wkwkwkwk.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      jiaaaah mba malah lbh apal jumlah lapangan tenisnya ;p. hahahaha. aku yg ngitung aja sampe jd lupa saking banyaknya… beneran ih aku ga tau kalo dipake juga utl tennis open wkwkwkwkwk..

      memang kurang mba 3 hari di sana ;p. betaaaah banget… semuanya oke nih hotel

  15. Tips berkata:

    Bagus hotelnya

  16. Heri berkata:

    Terakhir menginap di Sultan, tahun 2008, sudah lama memang. Hanya kalau membaca review di atas, sepertinya hotel Sultan tidak banyak berubah, yang paling saya ingat adalah: waktu sarapan ada menu kerang mentah, yang ditetesi lemon (pertama kali mencoba, dan kok enak), dan sinyal esia yang amnburadul (generasi milenial bisa jadi tidak familiar dengan brand ini)

  17. Amallia Sarah berkata:

    Salah satu incaran aku kalau stay cation di Hotel adalah gimana pemandangan di luar nya saat malam hari? Ini hal wajib kedua, setelah playground dan swimming pool. Kalau bagus pemandangannya, biasanya aku menghabiskan waktu sepanjang malam sama suami sambil ngobrol ringan di teras kamar hotel mbak. Ya sambil ngomongin masa lalu, dan masa depan anak nantinya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      walo bukan poin utama, tapi setujuuu, aku jg seneng kalo pemandangan dr jendela hotel bagus ;). itu poin pus banget sih

  18. Abis ngikutin rangkaian perjalanan hidup nomaden dari hotel ke hotel, seru banget ya mbak… Tiap hotel punya ceritanya masing masing.

    Drama mbak mbak pulang kampung ngga serem lagi deh..

    Hotel yang ini juara banget ya mbak pelayanannya :”))

  19. Ya ampun seru banget, kamarnya bagus. Tempatnya juga bisa buat berfoto kece komplit
    Menunya endes-endes semua ulalala mba mauuuuu

  20. Lusi berkata:

    The Sultan itu yang punya Marshanda bukan sih itu? Baru nyadar, emang ya hotel jaman sekarang banyak yg nggak berkarpet. Dulu kami selalu kecewa kalau sampai kamar nggak berkarpet. Sekarang udah siap mental hahahaaa.

  21. Wah keren banget kamarnya mbak. Paling suka sama kamar hotel yang punya sofa sama coffee table sendiri, jadi ga mesti duduk di ranjang terus. Playground nya bagus, cuma sayang yah kesannya kotor, banyak sampah daun. Padahal asik kayaknya tuh nge galau di ayunan bawah pohon, sapa tau kesurupan. Hahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      playground yg gede memang rada horor dan ga keurus ;p… saking gedenya area hotel ini sih mas.. tapi overall mah, ini puaaaas banget nginep di sana

  22. nur rochma berkata:

    Penting banget buat nyari yang ada plaugroundnya karena bawa anak-anak kecil. Duh lapangan olah raganya banyak ya. Buat olah raga sekalian momong anak-anak. Puas lihat viewnya..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      beneeeeer. anak2 ini yg paling penting itu mba ;p… mau hotel secanggih apapun, kalo mereka ga bisa main2, ttp aja rewel

  23. Liana berkata:

    wah, pengalaman yang seru ya mbak.
    hotelnya asyik, kamarnya keliatan luas, makanannya enak dan fasilitas lengkap.
    jadi penasaran mau coba nginep di sana juga 😀

  24. Nita Lana Faera berkata:

    Mba Fanny sedari kecil udah diajak nginap di hotel mewah, jadi ada semangat yang luar biasa ya untuk cari duit, biar anak2 juga merasakan yg sama. Rezeki orang keren ini mba, dapet room yang di-upgrade, hahah… Kamarnya mewah banget ya lengkap dengan bathroom-nya. Old style-nya menunjukkan suasana yang berkelas ya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      walo furniture banyak yg old, tapi krn dirawat, service ttp konsisten, bikin hotel tua ini ttp selalu di hati mba :D. di mana2 service nomor 1 yg paling dicari dan diinget kan ;)??

  25. Wuah dapat upgrade hotel juga 😀
    Para staff yang ramah memang bikin betah nginep di hotelnya ya, apalagi jika menu makanannya komplit dan fasilitas hotelnya juga banyak. Senangnya!

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      bener mba… biar gimana yg bikin kita trus keinget itu pasti krn servicenya.. makanan enak mah semua hotel biasanya enak 😉

  26. Lina W. Sasmita berkata:

    Uwooo kece banget ya Hotel Sultan. Kece luar dalam. Duh kamar luas gitu bisa main bola atau main sama anak-anak sambil gelundungan di lantai haha.

  27. Ria berkata:

    wooow, keramahan staff itu memang masuk poin penting ya mbak… Dulu kantor pernah ada acara di sini, makanannya uenaaaak… Jadi mupeeeeng setelah liat review ini

  28. Latifika Sumanti berkata:

    Terus aku jadi kepo, jadi ownernya beda lagi donk mba kalo namanya ganti? Diakuisisi gitu ya? Jadi siapa lah sekarang ownernya? *pertanyaan anti mainstream. Haha

    Keliatan banget dari tulisannya mba Fanny puass banget nginep di sini 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahaha aku jg blm browsing siapa pemilik barunya mba ;p. tapi pokoknya service di hotel ini tetep juara

  29. Jadi ingat Februari lalu mba saat berkunjung ke sini. Saya suka makanan tradisionalnya.. nyammm..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hotel berkelas yg tetep punya tempat di hati orang2 yg pernah stay di sana ;).. service mereka dan makanannya juara

  30. Reyne Raea berkata:

    Ternyata semua hotel Hilton emang dibeli oleh managemen hotel lain ya, di Surabaya juga.
    Padahal hotelnya terkenal gede-gede.

    Keren banget deh nginap di hotel yang servicenya bagus, dan kayaknya untuk interiornya hotel lama itu jauh lebih unik dan berkelas ya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      beneeer mba.. aku ngerasain yaaa, dari beberapa hotel lama dan baru, ntah kenapa staff di hotel lama itu lbh sopan dan servicenya lbh ramah :). makanya seneng nginep di sana dan ini alasan aku ga bosan balik lagi

  31. Kayaknya terakhir saya menginap di sana sekitar 15 tahun yang lalu. Masih ingat aja, waktu itu ada teman dekat di kantor yang resign. Trus, rame-rame booking kamar di hotel ini. Seru! Setelah itu gak pernah menginap di sini lagi. 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.