D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Jan 2014

08

LAGI-LAGI KECEWA MAKAN DI MALANG..


Untuk sarapan pagi, kita berniat turun ke Malang. Banyak sih rekomendasi dari temen-temen supaya kita nyobain RAWON di stasiun kereta. Oke lah, penasaran juga gimana sih rasa rawon kalo dimakan di daerah aslinya. Ada banyak warung yang menjual rawon di sekitar stasiun. Temenku sendiri lupa nama warung yang dia sering makan dulu saat kuliah di Malang. Akhirnya, nebak-nebak sambil melihat warung yang kita lewati, memilih WAROENG RAWON TESSY yang keliatan lebih rame daripada warung lainnya. 
Warungnya kecil aja…

Beda ama rawon yang dijual di Jakarta, yang biasanya kuah dan nasi dipisah, di sini kuah rawon dan dagingnya langsung disiram ke nasi. Dikasih taburan toge muda, dan sambel bagi yang mau. Udah itu aja… Ga ada telur asin yang biasa diletakkan di meja sebagai pelengkap rawon. Gantinya hanya ada perkedel.. Hmm… agak aneh aja makan rawon ama perkedel.

Segini harganya kalo ga salah Rp 15,000

Begitu dicoba, duhhh, susah bilangnya nih.  Bukannya ga enak, tapi rasanya juga ga istimewa yang bisa bikin aku merem melek keenakan.  Seriously, I prefer eating Rawon at Rawon Nguling resto to eating this one. 

Mana kuahnya ga sehitam rawon biasa lagi.. Aku ngerasa kayak lagi makan soto daging yang kuahnya dikasih kecap.

Aaagghhh udah 2x makan di kota ini, dan 2x juga kecewa. Mana nih yang katanya banyak makanan pedes dan enak di sini… 🙁

BAKSO PRESIDENT
Ini bakso lumayan punya nama di Malang. Dan kata seorang temen, WAJIB COBA. Dinamakan bakso President, bukan karena ini bakso langganan president ;p. Tapi karena dulunya dibangun deket ama bioskop ternama saat itu, bioskop President ;p  Rada susah nyari restoran ini. Kita sempet muter-muter ga jelas, GPS ga berfungsi, orang-orang yang ditanya juga pada ga bisa ngasih penjelasan di mana bakso terkenal ini berada.  Tapi akhirnya, setelah usaha keras plus nelpon temen sana sini nanya kepastian lokasi, kita nemuin juga rumah makannya ^o^. Aahhh, udah laper berat. Semangkuk bakso Malang panas pasti bisa nenangin perut yang udah mengaum-aum daritadi ;p.

Lokasinya ternyata depan-depanan dengan rel  kereta api yang masih aktif. Kalo kereta sedang melintas, rasanya kayak makan di tengah gempa bumi kecil ;p Getarannya terasa banget. Tempat untuk para pengunjung yang datang lumayan luas. Bahkan sampai keluar. Sejuk, karena angin lumayan banyak bertiup di sini.

Depan persis ama rel kereta

Layaknya bakso Malang,  kita bisa memilih jenis bakso apa aja yang mau dicicip. Ada yang goreng, rebus, ato yang dibakar.  Aku memilih semuanya ;p  Bakso urat, bakso halus, tahu, bakso goreng, pangsit, bahkan ada paru ;p. Bakso bakarnya dipisah sendiri, dan dituangi semacam saus.

Mari makaaannn ^o^ …. 

Menggigit baksonya, hmm…. kenapa rasanya  seperti kebanyakan tepung daripada daging ya…  Trus, kuahnya agak hambar. Bakso bakarnya lumayanlah, saus yang dituang seperti rasa cuka empek-empek tapi lumayan enak. Bakso goreng, pangsit dan lainnya juga ga ada istimewanya. Kalo boleh jujur, aku lebih suka BAKSO MALANG CAK SU KUMIS ato BAKSO MALANG CAK UBAN yang dijual di Jakarta. Jauuuhhh lebih enak daripada bakso President ini.

Di sini juga, kita bisa memilih mau mencampur baksonya dengan mie ato buras (semacam lontong). Dan aku memilih buras, yang lagi-lagi nyesel, karena rasanya hambar.

Bakso bakarnya lumayan

Di depan kaunter, tersedia aneka cemilan yang dijual sebagai oleh-oleh atau untuk dicoba sendiri. Salah  satu yang terkenal, snack bakso. Jadi ini bakso yang diiris tipis dan digoreng garing, dicampur bumbu penyedap dengan level kepedasan bervariasi. Original, pedes, super pedes. Tapi sayang, untuk rasa   malah lebih ancur daripada semangkuk bakso tadi. Minyaknya terlalu banyak, terasa serik ditenggorokan, dan bikin mual kalo dimakan lebih dari 5 suap.  Mubazir banget yang udah telanjur aku beli. Cuma jadi onggokan sampah jadinya..

Pffttt….#tariknapaspanjang… Kayaknya kunjungan ke Batu dan Malang ini bener-bener kesalahan besar. Ato aku aja yang sial banget ga bisa nemuin makanan enak di sini?

Alamat Bakso President
Jalan Batanghari no 5. Malang

10 tanggapan untuk “LAGI-LAGI KECEWA MAKAN DI MALANG..”

  1. Alfi kamal fikri berkata:

    Saya baru satu kali makan rawon. Jadi belum tau manilai rawon. Untuk baksonya yang dibakar kelihatannya enak tapi yang di goreng kok kelihatannya cuma tepung

  2. Rossi berkata:

    Kalau ke Malang cuma makan gitu2an mah mainstream dan emang ga istimewa banget. Soalnya the real hidden treasure di kuliner Malang memang bukan di makanan lokalnya, tp justru di Chinese foodnya. Ada beberapa yg istimewa, macam sate klenteng oro2 dowo (the best pork satay in the city), baikut oro2dowo, mie gajahmada, bubur agus daerah wilis. Untuk jenis bakso mungkin bakso samut dan gundhul, bakwan dan bakso subur daerah langsep (semuanya hidangan ‘Bak So’ asli, alias ‘B2’ sesuai etimologinya; sayangnya ga ada menu bakarnya).

    Mau cari makan enak triknya lumayan gampang. Liat aja customernya. Aturan tak tertulis, semakin banyak dari etnis Tionghoa makan di situ berarti memang top rumah makannya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahaha…. siip..itu prinsipku dr dulu mbak ;).. Mmakin banyak chinese yg makan di sana, berarti tuh restoran makin enak ;).. aku slalu prcaya dr dulu kalo lidah org china itu hebat 😀 Next kalo ke malang, aku bkl cari jenis2 makanan lain nya deh 😉

  3. Sophia Mega berkata:

    Kalau Rawon Tessy memang terkenal dengan rawon yang kuah bening. Ya setiap rawon di setiap tempat punya spesialnya masing-masing, mungkin aja yang nggak cocok di mbak, cocok di orang lain hehe 😀 Kan selera orang beda-beda, kebetulan saya pribadi lebih suka rawon dengan kuah yang bening dibandingkan kuah yang lebih hitam 😀

    Saran aja sih mbak, kalau pribadi saya kurang srek kalau mengomentari makanan dengan sebegitunya, apalagi yang harus mubazir dan onggokan sampah :”””D Correct me if I’m wrong sih. Saya hanya beropini juga layaknya Mbak yang beropini dengan kuliner di Malang. Saya orang Malang jadi agak sedih baca post ini :”)

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Saya ga maksud menjelek2kan mbak.. saya cuma nulis berdasarkan apa yg saya rasa… saya minta maaf kalo ada yg tersinggung.. tp kalo dibaca semua review kuliner yg saya tulis, kalo enakpun akan saya puji dgn tulus juga :).. sayangnya, saya kemarin blm dpt yg pas dgn selera saya pas ke malang.. tapi bukan berarti saya kapok ke malang.. saya sadar kemarin itu saya hanya sbentar di malang.. jdinya blm bnyk kuliner sana yg saya icipin.. next kesana, saya bakal jelajahin lbh bnyk kuliner2 yg enaknya..

  4. miyosi berkata:

    mbaaakk, wah beneran nih, sepertiny emng pas dapet yang gak passss
    hiksss
    jadi sedih bacanya
    smoga nanti ada kesempatan buat ke malang lagi daan mendapatkan guide yang tepat trus diajak ke tempat2 yang beneran keren termasuk kulinernya 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      iya mbak, ini krn waktu yg terlalu singkat jd ga bisa bener2 muterin malang :(.. aku percaya kok masih bnyk bgt kuliner enak di sana, cuma aku blm sempet nemuin.. ntr balik ke malang harus deh agak lamaan dikit 🙂

  5. Aha, tahu gitu jalan sama saya aja kalau di Malang, hahahaha. Dari dulu gak pernah merekomendasikan Bakso President, terutama untuk kuliner bakso. Mending Bakso di Jalan Solo atau Bakso Bakar Cak Man jl. Diponegoro. Begitu pun rawon. Kalau es krim Oen memang relatif, beberapa suka dan beberapa kurang pas, tergantung teman yang diajak seleranya bagaimana.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.