D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Mei 2022

24

KULINER BALI: KANGEN MAKANAN KOREA DI BALI, COBAIN MICOCHIC

kafe korea di bali yang enak dan halal

KULINER BALI: KANGEN MAKANAN KOREA DI BALI, COBAIN MICOCHIC ~  Ada yang suka makanan Korea? Kalo gitu kita sehati 😁.  Tapi duluuuu, sebelum visit Korea Selatan, aku tuh ga pernah suka makanan ini.  Udah nyobain banyak macam resto Korea di Jakarta, termasuk daerah Wolter Monginsidi yang mana itu pusatnya kuliner negara ginseng dan kebanyakan pemiliknya expat,  tetep aja  belum nemu yang klik.

 

Awal-awal nyicipin, Korean foods itu kayak menikmati rasa yang nanggung. Gurih ga, pedes ga,  hambar juga ga. Yang paling bisa masuk palingan cuma Japchae. Sisanya bhaaay 😅😄.

 

Semua berubah di tahun 2017, yang mana kami sekeluarga memutuskan mampir ke Korsel saat mau ke Jepang. Kan mumpung dekat ceritanya, jadi tiket ga mahal-mahal amat kalo berangkat dari Jepang.

 

Hanya 5 hari di Seoul, kami kebanyakan wisata kuliner doang, dan ternyata makanan aslinya di negara asal jauuuuh lebih enak! Terutama kalo udah pake embel-embel spicy, karena beneran pedas!

 

Baca: Kuliner Seoul, Hati-Hati Jadi Nagih!

 

Jadinya begitu balik ke Jakarta, eh langsung dong balik lagi ke Wolter Monginsidi tiap kali kangen makanan Korea 😉. Karena biar gimana, walo ga seenak makanan aslinya di sono, tetep aja itu yang paling mendekati 😏

 

 

MlCOCHIC, KULINER RUMAHAN  KOREA DI BALI

Begitu juga pas ke Bali Maret kemarin. Kalo udah bingung mau makan apa, rata-rata orang Indonesia memilih makanan China yang biasanya sesuai lidah orang kita. Tapi  banyak juga yang lebih suka makanan Korea,dan  dengan semakin menjamurnya Drakor, termasuk  para idol K-pop, ga heran makanan Korea semakin mendapat tempat di hati.

 

Salah satu makanan Korea yang sekarang jadi favoritku, dan ga akan pernah absen tiap kali ke pulau Dewata, itu Micochic 😍.  Ga mungkin ga jatuh cinta begitu melihat design kafenya yang mungil, namun ditata baik dan apik.

 

Yang menarik, walaupun pemilik kafe ini merupakan pasangan Indonesia-Korea, tapi menu-menu yang disajikan merupakan menu rumahan yang terkadang malah susah ngedapetinnya di resto Korea besar, apalagi semua halal dan pastinya saaaangat mendekati rasa Korea 👍. Itu yang penting.

 

 

LOKASI MICOCHIC, KAFE KOREA RUMAHAN DI BALI

Mungkin agak susah nemuin tempatnya, karena terletak persis di pinggiran jalan, dan   sayangnya bagi pengguna mobil susah nemuin tempat parkir. Untungnya kami datang pakai motor sewaan.

 

Sebenernya pakai gmap ga akan nyasar sih, kami aja yang kebablasan karena ga ngelihat tulisan Mico yang sederet dengan toko-toko lain 😄, padahal warna dindingnya bisa dibilang beda sendiri, hijau emerald 💓. Maklumin aja, lagi ga fokus gara-gara ngegotong 2 ransel yang beratnya alaihim banget dah 😂😂

 

Alamat MICOCHIC di:  Jl Raya Pemogan  no 126B. Pemogan. Denpasar Selatan

Buka 1: 11.00 – 15.00 WITA.

Buka 2: 18.00 – 21.00

Monday Closed

 

kafe korea di bali yang enak dan murah

 

 

Sehabis parkirin motor  depan kafe, aku bersiap buka pintu, agak kaget pas tau terkunci, kirain belum buka 😁. Soalnya udah reserve melalui DM Instagram mereka di @micochic. Tapi ternyata si mbaknya ada kok di dalam dan segera datang ngebukain pintu.

 

 

DESIGN MICOCHIC YANG BIKIN BETAH

Sumpah yaaaaa, dari luar yang panasnya astaghfirullah, masuk ke dalam kafe kecil yang dingiiiiin, itu kayaaak nyeeeeees bangetttt 😍😃.. Berasa badan yang tadinya lumer, jadi beku lagi wkwkwkwk *analogi apa ini 😂

 

Sukaaaaak banget melihat designnya yang hijau segar, dan didesign chic juga estetik. Tempatnya memang kecil, hanya cukup memuat 3 meja bulat yang masing-masing bisa mengakomodasi 2 orang. Makanya reservasi dibutuhin kalau mau kesana, takutnya sedang full kan. Dapur ada di area yang sama.

 

kafe korea di bali yang enak dan halal

 

Dinding dihias dengan beberapa pigura foto atau  kata-kata motivasi. Trus tumbuhan hijau yang bikin seger mata ditaro di beberapa pojok ruangan. Giiiiils, sukaaaaak ma designnya ^o^.  Resik!

 

Satu hal yang bikin aku betah makan di sini, pecinta buku dimanjain dengan deretan buku-buku yang boleh dibaca saat menunggu makanan atau sedang makan. Seriiuuus, udah kayak makan di rumah, feel homey sekaliiii 💚

 

kafe korea yang enak dan murah di bali kafe buku di bali

 

 

Trus, baru-baru ini ternyata ditambahin rak untuk menjual beberapa Snack Korea,  buku dan aksesoris journaling. Ofkors dong aku beli beberapa Snack Korea dan  mie instannya 😍.

 

kafe yang menjual snack korea di bali

 

 

 

MENU-MENU KOREA DI MUCOCHIC CAFE BALI

Kafe ini karena kecil, hanya dipegang oleh 1 orang staff yang merangkap segalanya. Mba Fitri namanya, buaaiiiik byangeeeet.

 

Awalnya si mbak meminta kami untuk scan menu dari barcode. Lalu sambil menunggu, setiap tamu pasti disajikan air dingin dan Snack kecil buat ngunyah sambil menunggu pesanan 😋.

 

kafe korea yang unik dan cantik untuk foto di bali

 

Menu-menu yang dijual ga terlalu banyak, tapi menarik. Apalagi mostly ini hanya menu rumahan yang banyak dimasak oleh keluarga Korea. Bukan menu-menu terkenal yang sering kita lihat di restoran  Korea biasa. Menu-menu yang familier itu tetep adaaaaa, tapi hanya beberapa, kayak Tteokpokki , mandu, Korean fried chicken. Sisanya menu-menu yang dulu sering dimasak oleh mertua  owner yang kebetulan Korean.

 

 

MAKANAN YANG KAMI PESAN…

Raka awalnya kepengin makan yang kuah-kuah, seperti bakmi. Sayangnya ga ada menu noodles di sini.

 

Terpilih deh DUGUKBAB (Rp29k), semacam sup ayam dengan mandu di dalam. Kuahnya gurih cuuuy, enaaaak sih ini. Apalagi kalo makan pas ujan-ujan 👍😍.

 

Menu Dugukbab Ini wajib cobain sih, enaaak, gurih, angettt

menu korea yang enak, halal dan murah di bali

 

Aku sendiri kepengin yang beda dan belum pernah dicoba. Ngeliat menu DEOBBAB beef (Rp39k) jadi ngiler. Ini tuh terdiri dari telur dadar  sayuran, nasi, dikasih tumisan jamur kuping, wortel, daging dan ayam fillet.

 

menu rumahan orang korea yang dijual di bali

 

Sumpaaaaah rasanya memang kayak makanan rumahaaaan😍. Sedikit pedas dari pepper. Honest review, ini tipe home cooking yang bisa banget jadi comfort food dan bikin kangen rumah . Saking sukanya menu ini, aku langsung hapalin rasanya, bahan yang dipakai, dan minta mba asisten di rumah untuk eksekusi. Hasilnya, enaaaak banget, dan jadi menu favorit di rumah kami 💚😋.

 

Kalo minuman ga banyak pilihan. Hanya ada teh pucuk dan Coca cola. Air putih kalau mau.

 

Kami juga memesan ayam goreng untuk takeaway buat dimakan di villa. Dan bener-bener ga nyesel, karena ternyata pas sampe villa kedua, itu  lokasinya udah kayak hutan, masuk ke dalam, dan jauh dari mana-mana wkwkwkwkwkwk. Jadi ayam gorengnya sangat menolong buat ganjel perut 😄

 

Ayam goreng ala Korea di Micochic. ada chipsnya juga. walo lama di jalan, kena ujan, tapi masih enak pas dimakan di villa

ayam goreng korea di bali

 

 

Baca: Melati Bali Homestay, Penginapan Murah di Bali Bertema Alam

 

Saking sukanya dengan kafe ini, dua kali kami datang ke Mico.. Sehari sebelum balik Jakarta, nyempetin kesana lagi untuk mencoba menu berbeda. Kali ini bibimbap (Rp29k) buatku, dan Odeng goreng (Rp29k) buat Raka.

 

Khusus bibimbap, sengaja minta telurnya didadar aja, karena aku ga kuat ngeliat kuning telur yang masih encer 😂.

 

Penampakan Bibimbab sebelum di aduk

menu korea yang enak halal dan murah di bali denpasar

 

 

bibimbab micochic setelah diaduk, enaak!

kafe korea yang enak dan murah di bali

 

 

Odeng goreng mirip rasa pempek deh. Bedanya yang ini dicocol ke saus merah khas Korea. Porsi gede, jadinya Raka ga bisa ngabisin. Sementara aku kekenyangan bibimbab 😂. Duuuh sayang banget. Padahal enaaak, seriuus!

kafe korea yang menjual odeng di bali

 

 

 

HARGA MENU DI MICOCHIC

Ga bikin kantong jejeritan  dijamin 😎. Sekarang aku paham kenapa nilainya juga tinggi di Gofood, karena selain porsi mengenyangkan, harga juga murah!

 

Kisaran harga sekitar Rp29k – Rp59k only!  See…. Ga mahaaal, dan porsinya percaya deh, ngenyangin! Pembayaran juga bisa pakai e-wallet atau transfer langsung ke rekening. Aku pilih yang kedua waktu itu.

 

Ditambah servis dari mbaknya yang baguuuuus bangettttt. Ramah, dan mau ngebantuin kami foto-foto di dalam dan luar kafe. Hahahahah. Luar biasa loooh mbak 😘. Mengingat si pak su bawel banget kalo udah minta difotoin, bisa ngulang berkali-kali wkwkwkwkw.

 

Si mbak nya sumpah baiiiik banget mau fotoin berkali-kali :D.

kafe korea di bali yang enak dan halal kafe korea yang wajib dicoba di bali kafe korea yang cantik untuk foto di bali

 

 

Laaaaf laaaaf makan di sini 💙. Untungnya Juli kami sekeluarga bakal ke Bali lagi naik mobil. Aku udah pastiin  untuk mampir ke Mico pas di sana. Cuma lagi mikir aja, enaknya naik grab car kali yaa. Secara kalo bawa mobil pribadi bingung markirnya, ga ada space 😕. Liat ntar aja deh…

 

 

SUMMARY

Buat para orang Bali ataupun kalian yang merencanakan datang ke Bali buat liburan atau apalah, suka makanan Korea, cari yang halal, ini cocok banget buat dicoba. Rasa enak, murah, tempatnya nyaman nget ngeeeet, bikin betah duduk lama-lama 😍😘

78 tanggapan untuk “KULINER BALI: KANGEN MAKANAN KOREA DI BALI, COBAIN MICOCHIC”

  1. Ursula Meta Rosarini berkata:

    Mba aku baru aja mikir pas liat foto di motor di depan cafe, ini siapa yang motoin? Niat amat gitu foto di motor di pinggir jalan hahha, ternyata mba Fitri servisnya all out ya, warbiasah sekali.

    Tempatnya emang keliatannya kecil tapi nyaman bgt kayaknya ya mba, penataannya juga bagus. Kalau harganya sgitu terjangkaunya sih emang pasti ramai ya mbak, ratenya juga pasti bagus.

    Lidahku ampe skrg blm sreg ama makanan korea mbak, udah cobain dr yang di pinggir jalan ampe yg di mall, tetep aja ga sreg, manis, pedes ama gurihnya masih aneh gitu di lidahku, apa ini artinya aku harus segera ke korea biar merasakan langsung di tempat aslinya? wkwkkwk, semoga deh ya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bisa jadi mba, kayak lidahku 🤣🤣. Harus cobain aslinya dulu, trus langsung kesengsem hahahahaha. Aku sukaa sih yg mico chic ini. Pas rasanya. Tapi sedih aja pas mba Eno bilang tutup dulu 😭

      Ntr ke Bali ga bisa nyobain lagi 🙁

  2. Nurul Rahma berkata:

    Ini kafe mb Creameno kan ya?

    Keceee bgt, aduuh aku auto ngilerr pengin coba semuaaa
    Semoga next bs bikin kafe cabang ke-2 yg lebih gedaaa dan parkir gampil

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mbaaaa kafenya mba Eno. Aku seneeeeeng bisa nyobain juga akhirnya, tapi abis itu sedih pas dibilang mba Eno bakal tutup Krn mba Fitri pindah ke kerjaan lain 🥹. Ga bisa mampir lagi deh kalo ke Bali. Padahal belum puas nyobain semua menu

  3. thya berkata:

    entah kenapa ya lidah ku tuh masih sulid adaptasi sama makanan2 korea. atau mungkin aku nya yang belum nemu makanan korea yg bener2 enak kali yaa.. hihi..

    btw, tempatnya estetik banget mbaaa, cucok buat ngonten.. wekekek

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ini kayak aku dulu mbaaa 😄. Susah adaptasi makanan Korea. padahal Jepang malah gampang2 aja. Krn memang rasa Korea yang di Indonesia kebanyakan ga otentik kayak aslinya di negara asal. Begitu tahu asalnya mereka suka pedes, aku tuh langsung suka Ama Korean foods

  4. anakdomba.id berkata:

    Selalu pengen nyobain bibimbap tapi gak pernah berani karena takut gak suka. Ntar udah beli taunya kebuang 😅

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ini juga makanan yg aku butuh waktu buat suka mas. Krn bibimbab yg aku coba pada beda2 rasa wkwkwkwkkw. Walopun akhirnya ketemu yg paling pas sih, salah satunya yg micochic ini. Pernah juga Nemu yg ga cocok di lidah pas makan di Korea resto lain. Abisnya kalo racikan saus merahnya ga pas, aneh rasanya

  5. Devina Genesia berkata:

    Uda masukin list niihh kalau ke Bali mau mampir kesiniii.. Mbaa, rencana bulan Juli aku jugaa mau ke Bali hhha. Waah Mba mau naik mobil ituu mampir ke daerah mana dulu atau langsung ke Bali?
    Btw ngeliat ayam gorengnya enak buat dimakan sambil nonton drakor nihhh. Saking jauh coba kalau deket bakalan sering order dehhh.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku sediiih tapi Dev, pas tau mico tutup 😭😭. Jadi ga bisa mampir lagi deh.

      Planning sih mau bablas, tapi kayaknya suami ga bisa deh 🤣. Jadi transit dulu di Surabaya Dev. Trus besoknya baru deh LGS ke Bali. Soalnya udah ada tol yg langsung ini, jadi LBH cepet kan.

      Nah pulangnya bingung mau transit di Banyuwangi atau Surabaya lagi. Banyuwangi bagus2 juga wisatanya

  6. lianny berkata:

    Wah mbak asisten pinter ya Fan bisa eksekusi bikin masakan korea berdasar instruksimu 🙂
    Kalau di keluargaku yang paling suka masakan korea itu anakku yang paling gede. Aku taunya cuma tteokpokki dan korean fried chicken aja.

    Itu odeng goreng sekilas mirip singkong goreng 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Itulah kenapa aku sayang banget Ama dia hahahahhaa. Makanannya enaaaaak 👍👍👍. Dan dia jago duplikasi mba.

      Eh iya jugaa, setelah liat ulang mirip singkong 🤣. Tapi teksturnya lebih mirip pempek adaan mba hahahaha

  7. Kestrel berkata:

    So envious to see the both of you riding around in your super bike. How nice to jump onto a motor bike and zoom around, no traffic jams! I regret I never got a motor bike license cos I would be a real Hell’s Angel!! Restoran Korean ini nampak sangat “cozY.” I like the Picasso prints in the book corner. Not many restaurants here have books to read while waiting for food. Saya suka makanan Korean especially their noodles tetapi kadang-kadang adalah sikit pedas. Bibimbab is my favourite nad it is always too much and I have to share it.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Karena kalo di Bali pakai mobil, traffic jam nya tak kuaaaat kak hahahahaha. Haruslah pakai motorcycle. Biar bisa lebih cepat kalo nak kemana2 kan 😄.

  8. Leyla Hana berkata:

    Kafenya cozy banget ya Mbak. Makanannya keliatan enak-enak. Harganya masih aman nih. Yang telur dadar itu sering ada di drakor wkwkw.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaaa, menu2nya simple tapi enaaaaak 😄. Makanya aku seneng makan di sini mba.

      Yg bibimbap yaaa, hihihi dulu aku pengen makan ini juga gara2 sering ngeliat di drakorn😍😄

  9. Aprillia Arifiyanti berkata:

    Keren kaya perpus yak menunya juga dijamin enak kalau makanan Korea mah seru dilidah pedes manis asem gimana githu hihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beneeer, rasa Korean foods itu banyak macam memang. Manis, pedes , gurih semua ada 😄

  10. Mugniar berkata:

    Wah menarik, di Bali, makanan Korea halal, makanan rumahan pula. Dekorasi tempat makanan juga keren, bikin betah ya. Saya jadi penasaran. ^__^

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mba biar, akupun suka karena menunya kebanyakan menu rumahan di Korea. Jadi kan suka penasaran menu rumahan di sana kayak apa. Kalo ngeliat dari Drakor kayaknya enak bgt kan yaaa 😄😄

  11. Ariefpokto berkata:

    Menarik juga konsep Cafe Rumahan Korea, kaena selama ini restoran Korea selalu “bising” dengan identitas kekoreaannya. Sah sah saja sih menunjukan jati diri sebagai resto Korea, tapi konsep rumahan seperti ini tampak refreshing. Bibimpapnya tampak enak dengan harga yang amat terjangkau

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beneeer. Aku lebih suka yg konsepnya rumahan gini. Jadi berasa di rumah juga, berasa bikin betah Krn kayak di rumah sendiri. Sukaaaa …

  12. Syarifani berkata:

    Aakkk.. pengen sekali ke Michochic 😍😍😍

    Nemuin masakan Korea yang rasanya pas di lidah orang Indonesia itu susah ya mba. Pernah coba beli di Kimchi Go rasanya kurang pas di lidahku. Jadi agak enggan mau coba beli masakan Korea di tempat lain.

    Tapi kalo di Michochic ini udah approved sama lidah orang Indonesia. Aku ngiler sama dugukbabnya.
    Mandhunya nampak enak sekalii, seger kuah gitu.
    Ngga afdol rasanya kalau ngga nyobain semua menunya ya mbaa.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Akupun ga semuanya pas nyicipin menu Korea ini mba. Ada banyaaak resto Korea yg aku coba di Jakarta, dan sedikt yg rasanya approve buat lidahku. Memang harus milih2 bangeeeet. Karena rasa makanan mereka menurutku ga bisa langsung disukai gitu. Kadang harus beberapa kali nyobain. Kayak bibimbap, aku butuh beberapa kali coba sampe akhirnya bisa suka banget 😄

  13. Kang Nata berkata:

    Ternyata dibulan Maret’22 udah mulai jalan – jalan ke luar pulau yah Mbak, asik dong, hehehe. Palagi di bulan juli nanti mau ke Bali lagi, tambah asekkkk dong,hehe.Ohy, pengalaman menginap di Vilanya mana Mbak? Ngak cobain nginap di vila-nya Mbak Eno ? Selamat liburan. 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku ga tau vilanya mba Eno apa mas 🤣. Ga enak kalo nanya juga . jadinya aku cari villa sendiri. Tapi memang keseruan traveling itu salah satunya pas milih2 penginapan 😄

  14. Rudi Apriadi berkata:

    Dugukbak kayaknya ajib tuh, dipadukan dengan nasi hangat dan juga bawang gorenh di atasnya, jadi ngiler. Apalagi setelah kenyang bisa baca buku sembari chil menikmati suasananya ya hehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      ENAAAK yg DUGUKBAB. Pokoknya ga bosen2 nyicipin menilu di micochic mas 😄👍. Apalagi murah tapi platingnya aja diperhatiin bangettt

  15. lendyagassi berkata:

    Aselii…cantik banget cafenya.
    Dan itu yang bikin jatuh cinta sama tampilan makanannya.
    Asa beda banget sama yang aku beli di warung-warung ala Kokorean gitu, hahaha..
    memang beda yaa.. kalo uda orang Korea asli yang menyajikan, meski rasanya mengikuti lidah orang Indonesia.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Nah iya mbaaa, walopun agak sedikit modifikasi, supaya bisa masuk ke lidah kita, tapi rasanya tetep ENAAAK!. Dan taste Korea nya masih dapet bangeeet. Makanya aku seneng pas makan di sini. Apalagi kafenya beneran ngikutin Ama suasana Korea, di mana kafe2 di sana kebanyakan memang kecil tapi apik

  16. tukang jalan jajan berkata:

    Asli banget, tempatnya estetik dan menyenangkan dan seru buat dikunjungi. banyak spot menyenangkan untuk bersantai plus foto foto cantik. Belom lagi makanannya yang terlihat enak dan menggoda selera. pengen ikutan seruput plus ngunyah ngunyah. sweeedeppp

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mas, tempatnya ini yg awalnya bikin aku tertarik utk datang. Karena memang estetik bangeeettt, walopun mungil. Tapi ownernya jago bikin supaya ga kliatan sumpek dan menarik. Ditambah makanan juga enak, pas lah jadinya 👍

  17. Hermansyah berkata:

    Ke bali sama makan makanan Korea dua-duanya belum pernah, entah kenapa daripada bali saya lebih suka Lombok. Kalau makanan Korea lihatnya aja udah aneh dan ngga selera buat makannya.

    Warna cat kafenya bikin betah banget, hijaunya itu segarrr banget di mata

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ada beberapa menu yg memang harus dicoba dulu baru bisa suka. Mungkin utk pemula yg belum pernah makan Korean foods samasekali, bisa dicoba dari aneka BBQ mereka mas. Dan itu pasti enak.

  18. Dawiah berkata:

    Membaca sambil makan atau makan sambil membaca itu saya mbak. Akhirnya suka lupa sudah makan berapa banyak apalagi kalau yang dibaca menarik.
    Ah, jadi mau ke nih ke Micochic kafe deh. Semoga bisa ke Bali dan berkunjug ke kafe ini.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Samaaaaa, akupun gitu mba. Udah kebiasaan dari kecil, kalo makan ya sambil baca 🤣. Ga enak aja makanya kalo ga baca gitu. Tapi beda pas makan Ama temen2 yaaa. Kalo gitu ga mungkin sambil baca, ntr dikira ga niat kumpul2 🤣

  19. Hastira berkata:

    wah makanan korea, pernah diajak sekali sama anakku makan makana korea dis ebuah mall tapi ternyata lidahku memang lidah jawa banget jadi kurang suka. Masih suka makanan jepang seperti ramen dan udon.Btw, tempatnya nyaman sekali ya betah nongki lama2 ini sih

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Krn memang makanan Korea di Indonesia banyak yg ga sama rasanya kayak aslinya mba. Aku pun butuh lamaaaa untuk bisa suka Ama Korean foods. Sample akhirnya jadi suka skr 😄. Japanese foods LBH gampang disuka memang

      • Sandra Hamidah berkata:

        Ahhh noted banget mbaaa oh jadi makanan sana aslinya lebih enak ya, jujur aja chinese food lebih friendly klo korean food agak hambar menurut aku heheu jdo pengen coba kesini deh ❤️ btw sama nih suamiku juga bawel klo ada foto yg blm Perfect wkwmkw ditunggu ya petualangan di Bali selanjutnya

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Jujurnya Chinese food itu enak Krn micin yg mereka Pake 🤣🤣🤣. Sementara Korean foods memang ga suka micin 😄. Tapi lama2 aku suka sih Ama rasa Korean ini. Jadi terbiasa juga walo less micin 😁. Lagian kalo dibanding Korut , makanan Korsel jauh LBH berasa mba 😄

  20. Nasirullah Sitam berkata:

    Sekarang aku kalau dolan bareng istri mulai mengikuti ritme istri, tidak bisa asal kuliner lagi ahahhahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha suamiku juga gitu. LBH banyak ngikutin aku mas. Tapi kalo dia Nemu yg bagus, dia KSH tunjuk dulu ke aku, mau cobain ga 😄

  21. Khanif berkata:

    suka banget sama warna cat nya, bagus yaa, tempatnya juga nyaman banget, ada beberapa buku yang bisa di baca saat nunggu pesenan.. ini memang konsepnya kayak perumahan gitu ya mba

    duh kalo makanan korea ga usah milih-milih sih, udah enak semua kayaknya, paling suka yang dugukbab, enak dimakan pas suasana dingin ujan kayak beberapa hati ini 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Akupun awalnya ga terlalu suka warna cat hijau yg begini nif. Tapi setelah liat langsung dipakai di cafe mico, kok bagus yaaaa hahahahha. Malah jadi suka warnanya. Gelap, tapi ga bikin gelap di dalam ruangan. Malah jadi enak mata, mungkin Krn hijaunya segar yaaa 😘

  22. mrhanafi berkata:

    yang penting halal dan sedap..

    tempat yang selesa juga main perannan

  23. Satria Salju berkata:

    Wooww!! Keren abis mbak.👍👍

    Kalau gue paling males nyari2 alamat atau cafe bawa2 Ransel pake motor memang nyebelin banget, Jalan pelan berat dan oleng, jalan ngebut kalau nggak kebablasan yaa kelewat jauh.🤣🤣🤣

    Dan untuk MUCOCHIC CAFE di BALI kalau saya lihat menunya memang bisa bikin kenyang, ditambah suasana dalamnya juga sangat alami dan bisa bikin betah untuk berlama2 disana, meski tata ruang mejanya hanya untuk dua orang.

    Malahan saya pikir harganya diatas kisaran 200K ternyata uuwwoooww!! Cuma 59K kalau dekat gue bisa beli nih tiap hari.🤣🤣🤣

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah kebayang sih mas, kalo naik motor cari tempatnya sendirian, pasti susah. Ini aja bbrk kali pak suami harus muter balik Krn bablas, atau pas sinyalnya ga kuat, jadi gmap nya ga jalan wkwkwkwkw.

      Iya nih, aku pikir awalnya bakal mahal, apalagi menu Korea di reatoran Korea rata2 muahaaaaal. Tapi si mico ga. Cuma sedih aja aku Krn ownernya mutusin tutup :(. Jadi ga bisa mampir lagi ke sini taip ke bali

    • Fira berkata:

      Pas liat desain kafenya koq aku kaya sering liat di instagram ya..tapi instagram punya siapa ya?? Sampai ada yang komen kalau ini kafe mbak Eno, aku koq ngga kepikiran sama sekali yaa. Padahal mba Fanny kasih clue lumayan banyak salah satunya yg punya menikah dengan orang Korea..

      Harganya murah ya, dan makanan nya pun keliatan enak dan porsi juga banyak.
      Sayang sekali, kayaknya ngga ada kesempatan buat cobain krn kafenya udah mau tutup ya.

      • Fanny Fristhika Nila berkata:

        Itulah mba, sedih sih pas mba Eno bilang bakal tutup kafenya 😣. Kalo ke Bali jadi ga ada yg bisa aku datangin secara rutin lagi. Tapi mungkin mba Eno memang punya consideration sendiri Yaa. Semoga aja ntr ada kesempatan utk buka lagi, jadi mba Fira bisa coba 😘

  24. Naia Djunaedi berkata:

    wah keren.. aku juga penggemar makanan Korea, mbak, paling suka bibimbap sama japchae. Kebalikannya aku ya, aku suka banget kuning telor yang lumer di bibimbap.. hehehe..

    Kalo pengalaman suami yang 2x dinas ke Korea, pas kali kedua dia kesana bawa sambel sachet sama boncabe. Dia bilang memang lebih enak jajanan pinggir jalan gitu, tapi kesempatan buat jajan itu agak susah karena makan juga sudah dijadwalkan langsung dr pemerintahan sana. Jadi dibawanya ke resto2 besar gitu, entah perbedaannya kayak apa. Dia bilang gak pedes, cenderung hambar. Yang enak malah pas di resto bahari karena bisa makan sashimi yg super seger, kalo di Jakarta kan susah ya.. hehehehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah iyaaa restoran bahari di Korea itu enak2 sumpaaaaah. Aku juga sukaaa. Seafood mereka segeeeer. Aku mau coba lagi kalo ntr ke Jeju nih. Kan pulau Deket laut, jadi pasti seafood ya lebih seger2 mba 😄😍😍

      • Naia Djunaedi berkata:

        hooh bener mbak, di Jeju enak banget makanannya.. katanya suami.. wkwkwk.. Aku dikirimin foto sashimi dkk aja ngiler banget..

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Yaaaaa kaaaaaan. Duuuuh apalagi itu kota pesisir. Jadi pasti makanannya enak2 dan fresh Trutama seafood. Ga sabar ih aku kesana mbaa . Suami business trip ke Jeju?

  25. Yonal Regen berkata:

    Makanan khas Korea didukung dengan desain tempatnya yang chic pula, mantap sekali kayanya ya.
    Seru sekali kalau melihat-lihat seri perjalanan Mbak Fanny dengan Mas Raka. Kompak Selalu
    Semoga Micochic buka cabang di mana-mana, biar bisa pesan online kalau ada di kota sekitar kita, bikin penasaran sekali menu-menunya, apalagi sudah ada label halalnya, kan jadi ga was-was

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo label halal mico belum ada mas. Tapi semua bahan dipastiin aman utk muslim. Ga pakai alcohol, lard ataupun pork 👍

  26. Mei Daema berkata:

    selalu suka kalau mampir ke blognya mba fan niy, selalu detail ulasannya, mau makanan, mau destinasi wisata, atau appaun. Dan aku belum cobain micochic ini mba Fan, pas ke bali beberapa kali belum pernah ke sini. semoga kalau ke Bali lagi bisa nyobain ini. atau nanti pas ke korea lagi bisa nyobain langsung dari si negara aslinya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sayangnya kalo ke Bali, ga bisa makan di sini lagi Mei, ownernya mau tutup dulu 😭. Sedih aku, mana enaaak,cakep tempatnya tapi malah mau tutup. Tapi memang dari awal dibuka, sebenernya supaya bisa ngasih mba pegawainya income lain Krn bisnis villa di Bali sempet turun sejak pandemi kan. Nah sekarang staff nya mau balik lagi ke kerjaan awal. :(.

  27. Vicky Cahyagi berkata:

    Unik juga masakan Korea sudah di Bali, melihat suasana kafe homy dan cozy banget, dengan warna minimalis tapi modern. Biasanya masakan korea pedas-pedas. Thx ualasanny

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yg ini ga terlalu kok mas pedesnya. Pedes yg masih bisa diterima lidah lah 😄.

      Naah suasana cafe yg homey gini yg bikin aku suka bangetttt

  28. Rivai Hidayat berkata:

    Belum ke sana, tapi kemarin mbak eno bilang kalau micochic tutup..hiiks

    Suka dengan warna hijau yang dipilih dan desain interiornya. Di dalamnya ada rak buku, dan berbagai ganmbar lainnya
    Apalagi kaca depan yang masih terlihat dari luar. Jadi kalau ada yg lewat bisa kepikiran untuk singgah

    Menu rumahan emang beda dengan menu-menu makanan di resto korea mbak…?
    Aku selalu kepikiran makanan rumahan rasanya beda dengan banyak menu yang dijual di resti atau teman makan.

    Ulasan yang menarik mbak fanny. Semoga lancar perjalanan ke bali di juli 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sama mas, sediiiiih pas dibilang mico tutup 😭. Aku jadi ga bisa mampir lagi. Padahal udah niat mau ajakin anak2 makan di sana.

      Krn memang sebagus dan seenak itu kok makanannya.

      Menu2 di restoran Korea, aku ga pernah liat kayak DEOBBAB , sementara itu ada dijual di tempat mba Eno 😄. Makanya ini memang cendrung menu rumah, beda Ama di resto Korea yg kebanyakan jual menu yg lebih menjual.

  29. Farah Salsabila berkata:

    Hwaaaa baru aja kemaren makan korean food jadi ngiler lagii 🤣

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya niiiih, aku juga kangen Ama kimbab, deobab, ntr balik Jakarta langsung minta asisten bikin DEOBBAB 😁

  30. riza firliansyah ardasy berkata:

    wah masakan korea makin populer ya..aku juga demen beberapa masakan dan jajanan korea.
    Bali udah ramai lagi ya, makin seru! harga makanannya juga lumayan worth it kalau liat dari porsinya juga

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bali makin banyak kuliner baru. Pas kesana seminggu tetep aja berasa kurang mau cobain semuanya mas 🤣

  31. Nita Lana Faera berkata:

    Mba Fanny kalau pesan makanan, macamnya banyak juga ya, haha… Saya agak susah kalau makan cukup banyak dalam waktu cepat. BTW saya pun kurang doyan bibimbab dengan telur yang mentah. Biasanya diceplok setengah matang sih 😀

  32. ainun berkata:

    waktu nyari Micochic, aku juga kebablasan beberapa meter.
    cat ijonya cantikkk, suka, adem gitu liatnya
    next time pesennya by DM nih :), kemarin belum sempet beli hehehehe

  33. Nurul Sufitri berkata:

    Mbak Fannyyyyy, waaah kafe kecil dengan pelayanan maksimal dan makanannya yang aduhaiii ini 🙂 Seru ya abis motoran masuk ke dalamnya yang ber-AC. Cantik amat tempatnya, walaupun mungil hihihi. Harga makanan dan minumannya itungannya terjangkau alias murah ya. Porsinya mengenyangkan kayaknya. Ada yang sekilas mirip martabak telor tuh yang namanya Deobbab Beef. Ada yang kayak risoles juga dll. Catettt tandain kalau kapan2 ke Bali harus mampir ke Micochic ah.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sayangnya cafe ini ternyata udah tutup beberapa Minggu lalu mba :(. Sediiih aku. Padahal tempatnya memang baguuuus, nyaman, bikin betah dan enak makanya. Tapi ya gimana lagi, udah keputusan ownernya 🙁

  34. Dodo berkata:

    Waah, ini kafe nya mbak Eno. Lihat di Instagram. Keren sekali ya mbak. Pasti betah berlama-lama di sana. Tapi sayang sekali yaa mau tutup ya.
    btw itu makanan Korea di kafe itu halal kan mbak?

  35. Ririn Wandes Melalak Cantik berkata:

    Tulisan yang tertera pada kaca depan tuh udah mencerminkan resto Korea ya. Kata sapaan yang khas banget bisa terdengar di telinga Indonesia saat nonton drakor. Ulala deh,desain interior pun sudah buat betah berlama-lama di dalam ya,kak. Lihat penataan yang rapi gitu pasti nambah mood makan bertambah. Hmmm, apalagi makanan lezat cocok di lidah semakin mendukung buat makin nyaman berada disana. Meskipun belum makan ke Korea kayaknya boleh juga main ke Bali aja nih coba ke Micochic.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bangeeet. Ownernya pinter deh ngedesign. Bikin tempatnya honey dan bikin betah. ditambah Ama rasa makanan yg memang enak, sebenernya ini kayak bgt jadi besar 👍

  36. Akbar S. Yoga berkata:

    Saya termasuk baru tahu kalau kafe itu milik Kak Eno. Saya soalnya sempat ngikutin di Story kalau kafenya bakal tutup.

    Harganya betul-betul terjangkau ya. Saya kira di Bali tuh harga mayoritas makanan pasti di atas 50k.

    Lihat foto dugukbab langsung pengin makan yang kuah-kuah. Lihat di kafe itu ada koleksi bukunya juga bikin mupeng. Pasti selalu saya kasih nilai plus untuk kafe-kafe yang menyediakan buku. Haha.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya nih, sayang bangetttt 😭😭😭. Padahal serius kafenya asyik, makanan enak, harga murah, ya ampuuun kurang apalagi cobaaaa 😔. Makanya aku sedih pas tahu ditutup 🙁 .

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.