D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Jul 2013

10

KREMES-KREMES AYAM GORENG

2 hari berturut-turut aku membeli ayam goreng kremes untuk lauk makan siang. Lagi pengen aja nyobain yang kering-kering. Selama ini lebih suka makan yang berkuah kalo untuk lunch.

Penasaran ama restoran kecil AYAM GORENG IBU DJAGAT, yang baru dibuka (ga baru-baru banget sih, cuma belum sempet aja kesana), yang sepertinya lumayan rame, berarti rasanya ga parah-parah amat ;), aku ama suami langsung ikutan beli.
Palangnya Cukup Gede

Yang makan di sana waktu kita datang kebanyakan anak sekolah. Menunya biasalah, ayam goreng kremes sambel ijo, ato yang paketan ditambah sayur lalap, sayur asem, plus tahu/tempe. Ayamnya juga ada yang kampung, ato yang biasa. Harga sih standard ayam goreng. Rp 11,000 an sampai Rp 18,000 untuk paket yang ayam goreng kampung. Kita berdua milih yang paket, tapi ayam biasa. Dari dulu aku ga suka ama ayam kampung yang kata orang dagingnya lebih manis lah ;p Hahahaha…sama aja. Malah kurus begitu, ga doyan.

Untuk minum aku memesan es kelapa muda campur cincau. Begitu makanan minumannya datang, mmmm…kelihatan menggugah nih. Langsung cicipin ^o^
Paket Ayam Biasa + Tempe Cuma Rp 17,000

Sayur asemnya yang aku sruput lebih dulu. Dan rasanya,  A BIG NO banget. Asemnya sih pas, tapi kok terasa amis ya. Aku ga tau itu amis dari mana. Apa ketumpahan minyak dari bekas gorengan ayamkah ;p? Yang pasti, cuma 2 suapan, dan aku ga mau ngabisin.
Sayur Asemnya Parah

 Ayam gorengnya, digoreng kering, tapi begitu dagingnya disobek, lembut dan putih di dalam. Enak 😉 Yang gini nih, ayam goreng yang aku suka. Ga kering dagingnya. Tempe gorengnya, yang biasa aku ga begitu doyan, kali ini habis. Ga berasa anyep kayak tempe goreng biasa. Crunchy luarnya, dan enak bumbu gorengnya. Gurih ga terlalu asin.

Nah sambel ijonya nih, yang kurang nendang. Ga begitu pedes. Tapi sambel ijo emang jarang ada yang pedes sih. Sambel merahnya not bad. Kalopun ada minus point, itu karena minyaknya terlalu banyak. Awalnya, pas ayamnya dicocolin ke sambel, ga begitu pedes kalo untukku. Akhirnya, aku campur aja sambel merah tadi merata ke nasi ;p Trus ayamnya dicocolin pake sambel ijo, dan dimakan bersama nasi. Rasanyaaa… jadi ennaaakkkk ^o^ Pedesnya dapet, ayamnya empuk dan lembut, dan rasa bumbunya pun terasa. Sambel ijo yang biasanya aku ga begitu doyan, tapi kali ini bener-bener masuk untuk dimakan barengan dengan sambel merahnya. Sensasi gurih sambel ijo, plus pedasnya si merah. Minum pake es kelapa muda cincau, jadi maknyuuss banget. Keremesnya juga enak. Dicampur merata ke nasi supaya ada kriuk-kriuk gurih saat makan.
Sambel Ijo Ibu Djagat
Sambel Merahnya Enak, Tapi Terlalu Berminyak

Es kelapa muda cincaunya sih, biasa ya. Ga terlalu istimewa. Sama aja kayak es kelapa muda umumnya. Cuma yang ini dicampur cincau.
Es Kelapa Muda Cincau

Jadi intinya, aku masih mau kok, balik lagi untuk makan di sini 😉

Ayam goreng kedua yang dicoba keesokan harinya, AYAM GORENG KREMES MONGGO. Nyobain yang cabangnya deket ama kantor, di Rawamangun. Tetep pilih menu paket yang sama, ayam goreng kremes, nasi, sayur asem, dan tempe goreng. Dan rasanya?

Ok, sambelnya jelas lebih pedes dan ga seberminyak di IBU DJAGAT (plus point pertama). Tapi untuk ayamnya, aku prefer ayam goreng Ibu Djagat ya. Kalo yang di Monggo ini, dagingnya ga putih dan berasa kering, walopun crunchy luarnya. Karena sambel yang pedas dan enak aja, aku jadi masih bisa lahap makannya. Tempe gorengnya juga ga seenak Ibu Djagat. Berasa hambar. Trus potongannya tebel gitu lagi. Aku ga doyan tempe yang dipotong terlalu tebel gini. Makin berasa anyep ;p. Tapi plus point yang kedua setelah sambal, sayur asemnya ga seamis di tempat sebelumnya. Yang di Monggo ini rasanya seger. Asemnya pas, juga ada sedikiiit rasa pedes untuk penambah selera 😉
Ayam Goreng Kremes Monggo
Paket Ayam + Sayur Asem

Jadiii, buatku pribadi sih, 2 restoran ini punya kelebihan kekurangan masing-masing. Yang Ibu Djagat, ayamnya enak, tapi sambalnya kurang. Sebaliknya Monggo, sambalnya enak, ayamnya yang kurang ;p. 2 komponen ini, ayam dan sambal, itu penting banget sebagai penentu enak tidaknya restoran ayam goreng ;). Kalo aku sih, salah 1 nya ga enak, masih bisa ditutupin  ama yang lainnya. Kalo 2-2 nya yang ga enak, baru deh, aku ga bakal mau datang  lagi untuk kedua kali ;p

Alamat Restoran Ibu Djagat:
JL.Balai pustaka Rawamangun (Samping bebek goreng H.Slamet)
Jakarta Timur.

Alamat Restoran Ayam Goreng Monggo:
Alamat dan Cabang

3 tanggapan untuk “KREMES-KREMES AYAM GORENG”

  1. cumilebay.com berkata:

    Aku perna yg ibu djagat tp beneran sambel nya bukan gw banget. Ngak nendang 🙁

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.