D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Jun 2020

01

ICIP-ICIP KULINER HALAL DI YANGON (PART 2)

ICIP-ICIP KULINER HALAL DI YANGON

Lanjutan dari cerita wisata kuliner halal di Yangon, kali ini aku share lagi beberapa resto halal yang sempet kami berdua icip-icip ;). Seperti yang aku tulis sebelumnya, resto halal yang kami temui kebanyakan bukan local food , melainkan restoran India . Untungnya nih, aku termasuk penyuka makanan India, walopun belum tertarik untuk datang ke negaranya :p. Mental belum siap hihihi…

 

So, ini dia 3 list restoran  halal yang jadi favoritku  selama di Yangon 😉

 

 

INDIAN HUT

Lokasinya masih di 27th street Downtown Yangon . Yang pasti ga jauh lah dari hotel 15th street tempat kita stayed. Kenapa milih resto ini, karena jujurnya masuk ke dalam list TripAdvisor yang patut dicoba :D.

 

WISATA KULINER HALAL DI YANGON

 

Tempatnya kecil, tapi nyaman, karena ber-AC. Ntah karena udah lewat waktu makan siang, ato memang ga banyak tamu yang datang, yang jelas saat itu sepiii banget. Rada kuatir sih, ini beneran enak ato ga rasa makanannya :p.

 

Staff yang bertugas langsung menyodorkan buku menu. Thank God, ada tulisan bahasa Inggrisnya, dan si staff juga bisa bahasa Inggris . Tapi kayaknya semua orang India ini, di manapun tinggalnya, memang bisa Inggris sih yaa :D.

 

Pesanan kami saat itu, sweet corn soup, Saffron rice 2, Indian curry special mutton dan Nan cheese.

 

Agak lama sih nungguin masakannya keluar. Udah laper berat cuuy  saat itu, karena abis pulang belanja dan udah lewat jam makan siang :p. Tapi akhirnya, satu persatu menu mulai dihidang.

 

Sweet corn soup sebagai appetizer sama sekali ga mengecewakan!! Paraaaah sih enaknyaaa !! Isian sup  ada potongan wortel kecil-kecil, pipilan jagung dan rasa cream saucenya sumpah bikin pengen nambah. Ini ga mirip soup India samasekali sih :p. Dicocolin Ama nan cheese  sebagai pengganti roti juga cocok bangetttt .

 

SWEET CORN SOUP INDIAN HUT

 

Trus mulai nyobain hidangan beratnya, nasi Saffron dan mutton curry.

 

Lagi-lagi, ga bikin nyesel mesen INI! Mutton alias daging kambing dimasak empuk, ga prengus yang terpenting,  dan bumbu karinya masih sopan, ga kayak kari khas India yang biasanya tajem luar biasa. Yang ini aku sukaaaaak! Trus disediain juga tambahan rawit  gede-gede daripada rawit di Indonesia. Aku pikir bakal ga pedes dong, ternyataaaa, pedesnya cukuuup bikin kita huuh Haah huuh Haah selama makan hahahahaha.

 

ICIP-ICIP KULINER HALAL

 

Nasi Saffron baru kali ini aku coba. Rasanya gurih sih, dan ada aroma khas memang. Dikasih taburan bawang goreng juga. Jempoool!

 

ICIP-ICIP KULINER HALAL DI YANGON

 

Kebiasaan staff di sini, dia selalu nuangin air mineral trus-trusan ke gelas kami. Baru distop setelah kami sendiri yang minta berhenti :p.

 

Terakhir nan cheese yang kami  cemilin di akhir hidangan. Walopun ga terlalu cheezy dari segi penampakan, tapi di dalam nan nya ada isian keju yang miriiip ama keju SIRENE Bulgaria yang dipakai untuk salad shopska. Yang pernah nyobain salad ini di Bulgaria, pasti tau seperti apa penampakan kejunya. Tekstur keju di nan cheese ini mirip bangettt ama keju di salad itu. Terlepas dari minyaknya yang rada banyak, tapi rasa nan ini enak!

 

NAN CHEESE

 

Kesimpulan: Rasa makanan di Indian HUT rekomen banget untuk dicoba. Rasa ga terlalu strong jadi aku yakin bisa cocok untuk lidah orang Indonesia .

 

Total harga yang harus kami bayar: MMK 25,630

 

 

INNWA

Keesokan hari, sepakat untuk nyicipin restoran halal lain yang sempet kami liat pas perjalanan pulang ke hotel. INNWA. Unik sih namanya, dan kali ini menu yang paling diusung itu sandwich, burger dan es krim.

 

INWWA KULINER HALAL DI YANGON

 

Kalo Indian Hut kemarin sepi luar biasa, di INNWA justru sebaliknya. Ruameee bahkan sampai ke lantai dua :).  Beruntung kami masih dapet tempat duduk walo nyempil ke dinding.

 

KULINER HALAL YANGON

 

Karena ga pengen spekulasi Ama menu yang bukan jagoan, jadi kami memesan cheese chicken burger, club sandwich, Myanmar milk tea dan honey orange juice. Sebenernya pengen sih pesen es krim, tp mengingat cuaca panas bangettt, takut kena radang tenggorakan .

 

Yang bikin sedikit BT, karena pesanan kami lamaaaa datangnya. Yang pertama datang minuman, dan Myanmar milk tea disajikan dalam gelas keciiil sekaliiiiik. The best pointnya, rasa milk teanya ueenaaak byangeeet  :D. Makin  cepetlah dia abis diminum :p. Sementara juice honey orange pantes dikasih bintang 5. Asem manis dan airnya pas  ! Tapi ya ituuuuu,  kami harus minum dikit dikiiiiit, supaya ga duluan ludes karena makanan masih belum datang :p.

 

MILK TEA MYANMAR

WISATA KULINER HALAL YANGON

 

Sesuai tebakan milk tea Raka langsung abis. Sementara makanan belum ada kabar juga. Baru setelah 30 menitan lebih, makanan datang, yang terdiri dari 4 potong sandwich dengan ketebalan lumayan . Ada sekitar 5 lapisan yang dioles mayo, lalu dikasih selada, telur, keju dan daging asap. Untuk sausnya sedikit asam namun creamy. Ga terlalu spesial dari segi rasa. Walo harus diakui ini ngenyangin bangettt.

 

INWWA KULINER HALAL DI YANGON

 

Burger Raka masih lebih lumayan. Hanya  kentang gorengnya coret deh, terlalu kering dan tipis. Burger yang dijual hanya ayam, ga ada beef atau lainnya. Kalau menurut penjelasan guide Barbara yang nemenin saat Snack Tour, itu karena masyarakat Myanmar menganggab sapi sebagai kendaraan yang nantinya akan membawa mereka di dunia kematian. Karena itu sapi seperti anggota keluarga, dan beberapa resto tertentu tidak menjual daging sapi. Kalaupun ada, harganya pasti lebih mahal dari daging yang lain.

 

INWWA KULINER HALAL DI YANGON

 

Setelah menghabiskan makanan, aku cuma bisa bilang kalo rasa minuman yang dijual worth it untuk dicoba, tapi makanan B aja. Ga bisa dibilang ga enak juga, yang penting halal toh :D. Tapi aku mau banget datang lagi kesana hanya untuk minum atau icipin es krimnya

 

inwwa

 

 

NILAR BRIYANI

Restoran halal  terakhir yang kami coba, masih berbau Indian resto, yang menyajikan nasi briyani.  Pengunjungnya sampe antriiii. Mau di lantai atas dan bawah penuh ama pembeli. Beruntung kami masih dapet kursi. Staff yang melayani begitu tahu kami bukan orang Myanmar, langsung menjelaskan beberapa bumbu pelengkap di atas meja dalam bahasa Inggris, semacam pickles dan abon cabe.

KIRI:Acar/pickles; KANAN: abon cabe

NILAR BRIYANI KULINER HALAL DI YANGON

 

Karena andalannya nasi briyani, jelas Raka pesen itu, lengkap Ama es kacang untuk minuman. Tapi aku lebih memilih soup kentang keju dan butter nan 😉

 

nilar briyani

 

Nasi briyani Raka sesuai dugaan gede porsinya. Untung pesen 1. Soal rasa sih mantullah .. Nasinya lembut  bangetttt, dan bumbu rempahnya pas. Ga terlalu strong,  trus ditambahin ama abon cabe yang disediain di atas meja, makin gurih, dan pedes. Kalo picklesnya ga doyan.. Aaseeeeem ;p. Ga ketelan coy, dilepeh ke tisu jadinya..

 

nilar briyani kuliner halal yangon

nilar briyani

 

Pas menuku datang, supnya itu tipe yang kental  dan creamy dengan rasa  cheese cream kuat, tapi untung ga bikin eneg. Trus ditambah kentang yang dibuat kayak perkedel. Jujurnya ini enak parah, tapi porsinya kebanyakan  untuk aku sendiri. Sementara Raka ga doyan sup begini. Terpaksa kentangnya cuma bisa ngabisin 1 :p. Butter nan udah paling bener  dimakan  barengan Ama sup krim. Kenyang gilaak pokoknya abis makan di sini :p.

 

nilar briyani kuliner halal di yangon

butter nan

 

Paling suka dengan service yang diberikan staff yang dari awal melayani kami. Selesai makan, dia nanya gimana rasa makanannya, dan apa yang kurang. Aku bilang rasa makanan jempol bangetttt tapi sekaligus minta maaf karena ga bisa ngabisin kentangnya, secara porsi mereka too much buatku, untungnya si staff bisa ngerti. Secara jujur aja langsung ngerasa ga enak kalo sampe nyisain makanan 🙁

 

nilar briyani

 

 

Kalo disuruh pilih mana yang terenak di antara 3 resto di atas, aku bakal pilih yang Indian HUT. Tapi memang harganya lebih mahal dibanding 2 resto lainnya :). Tapi kalo sedang di Yangon dan memang suka makanan India, saranku sih, cobain semuanya ;).

 

 

 

Cerita Selama di YANGON:

Liburan di Yangon February – Maret 2020

70 tanggapan untuk “ICIP-ICIP KULINER HALAL DI YANGON (PART 2)”

  1. Alid Abdul berkata:

    Restoran nomor dua kok rasanya seperti resto fast food pada umumnya haha. Itu mah mending tehnya secangkir gitu, coba ke India beneran. Di emperan gelas tehnya kadang seiprit kek gelas arak hahaha.

    Rasa safronnya kerasa nggak? Betewe penasaran harga nasi safronnya. Lah wong safron sejumput harganya bikin pingsan 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahahah resto no 2 memang lbh ke fast food mas.. cuma krn ada logo halal makanya aku cobain ;p.

      uwaaaaah lbh nyesek itu kalo gelasnya cuma seiprit ;p. naaah kalo yg saffron, masalahnya ini pertama kali aku nyobain nasi saffron, jd jujurnya aku ga bisa bilang apa rasanya berasa ato ga.. yg aku coba ini memang enak, tp ntah itu krn saffronnya, ato krn bumbu lainnya hahahaha. jd aku ga bisa ksh penilaian dulu kalo soal saffronnya mas 😀

  2. Bara Anggara berkata:

    aku sejauh ini kurang cocok sama makanan india2an, tapi kalau beli bakal tetep diabisin juga sih karena sayang kalau nyisa 😀 .. nah makanan2 india yg di luar indonesia aku jadi penasaran apakah aku bakal cocok atau nggak sama rasanya.. pas ke singapur nyobainnya makanan vietnam tapi kurang cocok juga.. kayanya lidahku hanya cocok utk makanan indonesia, western dan jepang aja deh wkwk..

    amazed sama servis di restoran nilar briyani yang menanyakan rasa makanan, seingetku ngga pernah dilayani seperti itu seumur hidupku 😀

    -traveler paruh waktu

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahaha, makanan india memang bukan makanan yg gampang untuk disukain kok mas.. krn rempahnya kali yaaa. suamiku jg susah adaptasi ama makanan india.. apalagi dia org solo yg makanannya cendrung bukan kaya rempah kayak sumatra.. tp pelan2 dia mau sih nyobain secara istrinya doyan hahahah..

      • Bara Anggara berkata:

        bener sih, aku orang sunda, masakan padang aja kurang cocok karena banyak rempah.. orang mah pada suka nasi padang, aku cenderung kurang,, kalau sesekali bolehlah 😀 , tapi kalau sering duh maboook..

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          uwaaaahhh mas, aku pikir selama ini kamu org padang loh, krn kayaknya banyak cerita soal padang di blog :).. aku kalo makan kuliner padang keseringan juga ga bisa.. bukan karena rasa ga enak, tp inget umur aja, kolesterolnya itu ;p

  3. yossie berkata:

    Kenapa setiap ngeliat Nan selalu ngeces ya hahaha… cuma aku sama suami pasti sukanya dicelupin ke kuah kari. Beberapa kali cari tempat makan halal kalau traveling sering ketemu juga resto India. Dan kami pasti pesannya mutton curry secara bedua suka banget makan kambing. Template banget hidupnya hihihi..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      nan itu memang ga boleh diskip kalo ke resto india.. apalagi nan kejuuuu, hahahahah favoritku bangettt itu mba ;). mau dimakan gitu aja, ato celupin ke kari, selalu enak ya

  4. Agus warteg berkata:

    Sepertinya semua orang India bisa bahasa Inggris mungkin karena negara mereka bekas jajahan Inggris ya, tapi di Indonesia yang bisa bahasa Belanda malah jarang.😂

    Wah gimana masaknya ya, itu mutton atau daging kambing tapi ngga bau prengus. Aku kadang malas makan daging kambing karena bau prengus, tapi yang utama sih karena bokek.

    Wah, Innwa malah rame ya, beda dengan restoran Indian Hut yang sepi. Mungkin lebih cocok sama selera orang Myanmar makanan di restoran Innwa.😃

  5. Nasirullah Sitam berkata:

    Mungkin kalau aku di sini bakal lebih banyak berusaha menyicip kopi hahahahah.
    Kalau dilihat sekilas memang mirip dengan di Indonesia untuk beberapa kulinernya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hihihihi, sayang aku ga banyak nyobain kopi mereka… terlalu suka ama milk tea hahahahah…

  6. CREAMENO berkata:

    Ihihi sama dong kita mba, suka makanan India 😂 eniho rata-rata orang India sepertinya memang bisa bahasa Inggris karena salah satu bahasa utamanya Inggris setau saya mba 😆 tapi meski begitu, kadang saya tetap nggak paham bahasa Inggris mereka karena ada aksen Indianya 🙈

    Duuuh lihat foto muton kambingnya jadi penasaran mau coba, saya kalau makanan India mostly yang dipilih ayam lagi eh ayam lagi 😂 ohya, Nasi Saffronnya juga mau cobaaakkk. Looks delicious banget sih mba buat mupeng deh 😆 hahahah by the way, saya paling bete kalau minuman dikasih duluan sambil menunggu makanan, karena pasti sama seperti mba, jadi habis cepat 😂 tapi saya baru sadar dari cerita teman saya, itu juga salah satu strategi resto katanya, biar customers nanti pesan minum lagi saat makanan datang hahahahahaha ada-ada saja 🙈

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      kalo mereka udah mulai merepet cepet, di situ aku baru ga ngerti hahahaha. nasabahku di kantor banyaaaak bgt yg org india soalnya mba… salah satu nasabah yg paling disebelin krn bawel hahahaha. tp yg baik juga adaaa, walo dikit hihihihih..

      iya sih, aku prnh denger itu strategi marketing memang ;p. kadang2 sih aku memang bakal pesen lg, tp kdg males hahahaha.

    • Reyne Raea berkata:

      waahhh ketauan yak kalau yang bahasa inggrisnya keceh, saya malah lebih suka bahasa inggrisnya orang India, soalnya sama cadelnya kayak saya pakai bahasa Inggris, eh asal jangan dicampur dengan bahasa India sih hahaha.
      Saya jadi ingat film Angrezi Medium di mana orang India ke Inggris, terus pakai bahasa Inggris sepotong-sepotong yang mengakibatkan mereka membenarkan pertanyaan polisi bahwa mereka berdagang drug, padahal ya obat herbal wakakakakak

      • Fanny Fristhika Nila berkata:

        itu filmnya kok bikin penasaran ;p.. aku kebayang lucunya sih, kalo bahasa inggris ga nyambung gitu hahahaha. ntr aku cari ah rey filmnya ;p… sebenernya aku jg lbh nangkep bhs inggris org india walopun aksennya suka tebel… mungkin krn nasabahku kebanyakan india yaaa, jd udh terbiasa dengerin aksen mereka… yg asli bule malah aku suka bingung hahahahahha… apalagi kalo bule rusia.. ampuuuuun dijeeee, dia ngomong apa suka ga mudeng hahahaha

  7. Lya berkata:

    Selama jalan2, kuliner emang kudu ga boleh dilewatkan. Sayang kalau sampe ga ada icip-icip.

    Tp menarik ya mengenai urusan daging sapi dan sapi sebagai kendaraan dunia kematian… Kok malah jd merinding 😬

    Info menarik mbk, tp ttp nasi briyani the best lah klo di aku🤤

  8. Blogger Medan - Ririn Wandes berkata:

    Aku pun makin pengen main ke Yangon nih sebab sudah masuk list tapi belum kesampaian. Masakan India kalo aku ada yang suka dan enggak terutama kalo terlalu bau rempah gak tahan. Aku paling tertarik tuh es kacangnya pasti seger dan manis banget yakk. Hmm,btw memang orang India kayaknya udah melatih diri untuk bertahan di negara orang makanya belajar Bahasa Inggris juga ya,kak.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      duluuuu pas ke vietnam, aku makan di resto india yg menjual menu south and north… itu jujur ga bisa masuk rin.. aneh bangettttt rasanya. itu makanan india yg aku ga suka deh.. krn biasanya aku fine aja ama makanan mereka 😀

  9. Rizka Edmanda berkata:

    Belum pernah ke Yangon tapi ini salah satu destinasi wisata impian saya di Asean, semoga suami mau diajak kesana

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      semoga nanti kalo wabah udh hilang, bisa khatamin negara2 asean ya mba ;). menarik banget kok negara2 ini sbnrnya..

  10. Roswitha Jassin berkata:

    Seru juga ya di myanmar, semoga setelah covid aman bisa traveling lagi dan ke myanmar

  11. Eryvia maronie berkata:

    Saya sih gak terlalu suka makanan India soalnya aroma dan rasa rempahnya kuat banget.

    Indian Hut itu logonya kayak Pizza Hut yaa, heheh..

  12. nyi Penengah Dewanti berkata:

    Makanan yag aneh-aneh pingin aku coba Mba wkkwkw
    gemes banget liat makanan yang belum pernah aku makan sebelumnya
    dan tampilannya sederhana banget gitu ya.
    Kapan ya bisa main sampai jauh ke yangon.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      semoga nanti bisa kesini mba ;). cobain semua kuliner2nya yg unik tapi enaaak ;). dari dulu hobiku memang nyicipin kuliner yg aku blm prnh rasain.. walopun mungkin rasanya aneh, tp yg ptg udh ga penasaran untuk coba 😉

  13. lendyagasshi berkata:

    Oh…kalau Yangon, makanan India ini uda yang paling aman yaa…?
    Halal gitu..
    Kalau makanan aslinya, masih harus waspada sama kehalalannya?

    Akuuda paling sebel kalau pesen makanan, yang duluan keluar malah minumannya. Terus pas mau makan, beneran aja…si minuman uda abis duluan.
    Kan yaa…makan juga jadi kenyang minum.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      yaaaa kaaaan. apalagi kalo minumannya enak hahahaha. bakal pasti deh cepet abis, dan ujung2 harus pesen minum lagi ;p

  14. Roosvansia berkata:

    Aku paling ga suka makan kari. Bumbunya ga masuk di rasaku mba. Krn yg udah2 terlalu sentronggg. Tp kayaknya ini blh dicoba ya. Walau entah kapan aku bs kesana hahahha.

    Btw milk teanya ga ada jual saset yaaa. Ahhh aku suka banget teh pake susuuu.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      adaaaaa… kmearin oleh2 yg paling banyak aku bawa dari myanmar, ya milk tea nya mba ;). temen2 kantor lgs pada doyaaaan :D.

  15. Penggemuk Badan berkata:

    Wah enak juga kalo banyak kuliner halalnya 😀

  16. Reyne Raea berkata:

    Mbaaa.. itu gambar paling bawah bacanya gimana tuh? hahahahaha.
    Btw sayapun secara penampilan paling suka yang paling atas tuh. udah membayangkan banget bagaimana lezatnya sweet corn soup, secara bahkan soup jagung buatan sendiri udah terasa enak, apalagi yang dikasih creamy gitu nyam-nyammmm.
    Nan cheese-nya juga enyaakkk kayaknya, meski karinya penampilannya agak gimana gitu hahahaha.
    Emang rata-rata kari modelnya gitu yak, itu lucu juga tempatnya ada kupingnya hahahaha.

    Terus sama sup kentang keju itu Mba, emang saya paling suka sih soup creamy gitu, apalagi kalau memang enak. kok jadi berasa lapar yak, jadi pengen browsing resep soup creamy gitu buat dicobain, meski rasanya udah terbayang amburadul hahahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      jangaaan tanyaa rei, aku jg ga ngerti itu tulisan bacanya apaaa hahahaha…

      iyaa yg corn soup itu emg enaaak parah siiih… ga eneg pula… itu yg nyesel banget cuma pesen 1 sih ;p.. sbnrnya aku niat mau balik lg nyobain sebelum pulang, tp malah ga sempet… kalo yg kentang keju, itu juga enak, tp terlalu banyak malah eneg..

  17. Meriska Putri berkata:

    Ada bedanya gak mbak Myanmar tea sama Thai tea?

    Mirip-mirip di India gitu ya, sapi dianggap hewan suci. Eh bener kan ya di India juga gitu? 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      thai tea cendrung terlalu manis kalo buatku mba.. kalo myanmar tea ga.. pas aja gitu… trus tehnya berasa ada sepet2nya.. 🙂 aku suka yg begitu..

  18. Nurul Sufitri berkata:

    Sweet corn dan mutton itu kelihatan maknyuzzzzzz 😀 Seru jugaya resto kecol kayak gitu di Yangon eh ada AC nya hihiihi seneng dong ya. Bener ya gitu orang India ada di mana2 pada bisa berbahasa Inggris. Semua foto makanan yang dipajang sama Mbak Fanny tuh bikin pembaca pada ngiler deh pokoknya. Ada jajanan kaki limanya juga, resto besar, kecil kompliiiiit deh.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      sup jagungnya memang yg terbaik , da beeeest ;p

      sebisa mungkin kalo traveling akutu adil mba, makan di tempat murah ada, yg mahal juga ayuuuk ;p. biar bisa tau beda makanannya 😀

  19. Bang Day berkata:

    Agak tenang yah mba kalo ketemu petugas atau staf di negara lain yang bisa bahasa inggris. Urusan bisa lebih lancar

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      komunikasi lgs lancaaaaar ;p. ga usah capek pake bahasa isyarat mas hahahah

    • Farah Salsabila berkata:

      Jadi ceritanya ini wisata kuliner Myanmar rasa India ya kak hehehe,

      Tapi emang orang orang Myanmar mirip orang India ya kak tentang ‘si sapi’, mungkin krn kepercayaan nya itu kali ya

      Jujur kak, salfok sama bangunan di atas INNWA :p

      • Fanny Fristhika Nila berkata:

        Bangunan2 di sana mah memang sempit dan Padet gitu mba :p. Sampe bingung kadang bisa betah apa yaaa :D.

        Untungnya sblm nyobain makanan halal, udh sempet diajak nyicipin makanan yg khas Myanmar ya :D.

  20. Dyah berkata:

    Boleh dicatat, nih. Siapa tahu suatu saat ntar berkesempatan ke Myanmar. Btw, di sana banyak orang India, ya?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      ada beberapa areanya yang memang pusatnya india mba.. jd semacam india town gitu :). tapi sebenernya wajar kalo india banyak di sana, krn kalo liat di peta, lokasi myanmar dan india itu tetanggaan 😀

  21. lianny hendrawati berkata:

    Makanan india aku gak terlalu suka karena aroma rempah dan rasanya biasanya kuat banget, kurang cocok dengan lidahku haha. Tapi nan belum pernah coba, kayaknya enak deh, jadi pengin cobain nan cheese.

  22. Khanif berkata:

    kayaknya gw lebih ke restoran yang pertama deh, lebih enak dilihat gitu makananya dari foto :D.. kan memang cuma bisa lihat di foto kan :D, di restoran ke dua sepertinya memang lagi rame ya?, jadi pesanan datengnya lama, tapi kalo gw sih jajan di warung nunggu lama gitu udah males banget, gw tinggal ke warung lain wkwkwk :V

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      yg pertama memang paling enak juga, tp lebih mahal :D.

      naaah biasanya aku mah males mas ama resto yg lamaaa byanget gini… tp masalahnya udh dibayar di awal,ya ga mungkin ditinggal pergi hahahah ;p

  23. The Dreamer berkata:

    Waduh, salah nih melipir ke sini pagi-pagi, soalnya jadi bikin ngiler 😂

    Roti nan-nya kok bikin ngiler 😂

    Aku juga takut makan makanan India karena takut terlalu strong rempahnya huahahah.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      tapi kujamin, resto india di Yangon ini ga terlalu kuat kok rempahnya :D.. masih bisa masuklah untuk yg ga terlalu suka rempah 😀

  24. Turis Cantik berkata:

    holla mbak fani ? heheheh sangat menggiurkan bet deh neh liat fotonya. kayaknya aku bakalan suka banget deh sama makanan di yagon walaupun agak jorok ya hahahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      ini jorok dalam arti kebersihannya, ato kandungannya yg santan dan jeroan mba ;p? kalo di resto2nya bersih banget kok.. yang kaki lima baru liat2 dulu.. tapi memang kalo kandungan makanan banyak santan

  25. febridwicahya berkata:

    ya ampon, makanannya selalu dan selalu menggodai jiwa raga mba ._.

  26. Gustyanita Pratiwi berkata:

    Eh mba fanny berarti uda pernah trip ke bulgaria ya ? #tadi baca pas bagian ngejelasin salah satu ingredients menu yang mirip di bulgaria hihi

    Makanan india? Aku juga sukaaaaa, terutama pas ngejelasin nan cheese, kok rasanya lidahku kek turut merasakan asin asin gutihnya ya hihihi

    Es jeruk yang di resto kedua bikin pengen nyrupuuuut, saking teksturnya kentel ga encer cuer, geeerrrrrrr banget pastinya, tapi sayang makanannya luama ya, hampirbsetengah jem jadi minumnya kudu diirit2 karena gelasnya sacimit hahahahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Udaaah :D. Kan dulu mertuaku diplomat di Bulgaria 4 THN.jd sempet ngwdatangin beliau waktu msh di sana 2010 😀

  27. Ria berkata:

    aku gak terlalu suka makanan India tapi selalu suka sama naan 🙂 apalagi cheese naan, gak bakal nolak dah saiah ^_^ *lap iler*

  28. Yoga Akbar S. berkata:

    Kalau restoran nomor dua itu enaknya cuma menu minuman, berasa tempat nongkrong yang cocok buat ngobrol lama dan sebatas pesan camilan. Sejauh ini kalau di Jakarta juga sering kayak begitu sih. Menu utamanya jarang yang minat karena mahal doang dan kurang enak, tapi minumannya mantap.

    Rupanya mereka juga punya pemahaman tentang sapi yang jadi kendaraan di alam sana ya. Kalau di kita kan dengan berkurban terus diolah jadi makanan, di sana justru sebaliknya–enggak dimakan.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyeeeees resto 2 itu cendrung tempat nongkrong doang Yog, jadi makanannya juga ga yg khas daerah sana :D. Tp lumayanlah setidaknya burgernya halal :D.

      Beda2 sih ya pemahaman agama masing2 tempat. Tp kayaknya pemahaman Budha yg menganggab sapi akan jd kendaraan di ‘dunia sana’ itu beda Ama pemahaman temenku yg juga Budha di sini. Ntahlah, Krn aku sendiri ga ngerti ttg Budha, aku ga pengen juga nanya terlalu detil kalo udh menyangkut topik sensitif Yog :).

  29. Nita Lana Faera berkata:

    Saya baru tau, mba, kalau di Myanmar ternyata sapi juga termasuk hewan yang diagungkan ya. Macam di India juga. Jadi penasaran dg milk tea-nya, apa macam di Malaysia juga ya, haha… Ternyata asal udah suka masakan India, cari kulineran halal pun jadi cukup mudah. Datangi aja resto India mamak 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Milk tea Myanmar itu tehnya sepet mba :D. Dan rasanya ga terlalu manis. Bagi yg suka teh jenis begitu, pasti doyan ini. Kalo yg Thailand Ama Malaysia cndrung manis soalnya 😀

  30. Michael David berkata:

    Yang Indian Hut bikin ngiler sih. Tapi entah kenapa saya kok lebih suka curry yang rasanya barbar ya :v.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Curry yg rasa barbar itu piye toh mas hahahahha. Yg kuat bangetttt rempahnya yaa :D. Kalo masalah kari, aku ttp LBH suka kari Sumatra sih. LBH mantap dan pas 😀

  31. Open Trip Kawah Ijen berkata:

    jadi pengen trip ke yangon..
    kuliner nya oke juga

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Oke kok kuliner di sana. Mendekati Ama makanan Indonesia yg banyak pakai bumbu rempah. Mereka juga 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.