D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Mei 2020

17

ICIP-ICIP KULINER HALAL DI YANGON (PART 1)

sate jeroan halal myanmar

Aku dan suami sebenernya bukan tipe yang terlalu strick soal makanan saat sedang traveling. Prinsip yang kami pegang cuma 1, yang penting bukan pork saat memesan makanan di negara yang memang bukan mayoritas muslim. Beda cerita kalo jalan-jalannya di negara yang mana muslim menjadi mayoritas, pastilah mencari restoran ato warung makan yang bener-bener halal.

 

Nah saat ke Yangon  February lalu, aku sempet kepikiran sih bakal rada susah mencari halal food di sana. Makanya  sempet booking 2 trip kuliner untuk mencoba snack kaki lima dan food tour yang menyajikan makanan khas Myanmar yang aman untuk kami coba. Walaupun ternyata setelah sampai di sana, dan melihat lokasi hotel, ternyata deket banget ama komunitas muslim Myanmar yang artinya makanan halal juga banyak tersebar. Tapi bukan halal food yang khas Myanmar ya, kebanyakan sih kuliner India dan Melayu 😀

 

Kali ini,  aku bakal cerita, usaha kami berdua bela-belain nyari kuliner halal di Yangon , yang tidak pakai bantuan guide  😉

 

 

PENANG RESTO / PINYA RESTAURANT

Nama ini keluar dalam mesin pencarian Google sebagai resto halal yang lokasinya ga terlalu jauh dari hotel, di 29th street, sementara hotel tempat kami stayed di 15th street, kurleb 1.7 KM.  Jalan kaki palingan sekitar 10 menit lah. Arahnya juga ditunjukin melalui Gmaps. Aku pikir, bakal gampang nemuin tempatnya, tinggal ngikutin arah dari GPS. Kenyataannya, ntah titik lokasi yang salah, atau memang tidak terupdate di Gmap, atau kami berdua yang salah membaca peta, yang pasti restaurant ini tidak sesuai dengan titik di peta ;p.

 

Baru ketemu tempatnya, itupun setelah bertanya beberapa kali dengan orang lokal, dan yang bikin gondok, nama restaurannya beda banget ama yang tertera di Google! Lokasinya ternyata terletak di blok sebelah.  Ini mah mau nyari sampe kaki lepas ga bakal ketemu cuy ;p. Nih yaaa, nama di Google: Penang Restaurant. Tapi plang yang terpasang: Pinya Restaurant. Yang mirip cuma hurup P  doang dan  foto restaurant yang memang sama seperti yang tertera di Google wkwkwkwkw.

 

PENANG RESTAURANT ATO PINYA RESTAURANT

PINYA RESTAURANT, RESTORAN HALAL YANGON

 

Bersyukur buku menu yang dikasih masih ada bahasa Inggrisnya, jadi kita ga ngeraba-raba banget nebak menu yang tertulis. Harga yang tertera sebenernya ga bisa dibilang murah, tapi ga terlalu mahal juga. Masih itungan wajar karena ini beneran restaurant walopun kecil. Karena namanya Penang, aku pikir bakal menyajikan kuliner khas pulang Penang, tapi ternyata lebih ke Chinese Food yang halal 🙂

 

pinya restaurant

 

Karena belum tau rasanya bakal sesuai lidah ato ga, kami pilih menu yang aman dulu. 2 porsi nasi putih, Malaysian style steamed beef dan tumis kailan. Minumnya, cukup mineral water. Saat menu datang, bersyukuuuur banget-banget cuma pesen itu, secara porsinya aja guedeeee! Bisa untuk 4 orang kalo memang makannya ga banyak. Aku perhatiin selama di Yangon, menu makan di manapun, memang porsinya BIG. Kelihatannya, orang sini  terbiasa makan dengan porsi lumayan banyak.

 

Malaysian style steamed beef

menu pinya restaurant

 

Padahal saat staffnya ditanya, seporsi itu bakal cukup untuk berapa orang, dia bilang hanya untuk 1 orang karena tidak terlalu gede. Hellloooowwww, dikit darimana ini mah ;p.  Jadi kalo sedang main kesana, mending sharing lah supaya ga mubazir kebuang. Terlepas dari porsinya yang gede, kami berdua  lumayan sukaaak dengan rasa makanannya!

 

Untuk steamed beef, potongan daging banyak dan dibentuk cube. Rempah-rempah yang digunakan bikin rasanya jadi mirip kari daging. Gurih! Sementara tumis kailan, ga beda dari tumis kailan yang biasa dipesen di restoran Sunda ato chinese resto. Sayurnya seger kries, dibumbui pas. Cuma karena akutu ga terlalu suka jahe, dan sempet kegigit cincangan kecil jahe di tumisannya, agak sedikit hati-hati ngunyah potongan selanjutnya ;p. Tuuuh kan, makanan sini memang mirip-mirip ama makanan kita :D. Jadi ga bakalan susah deh cari makanan yang sesuai lidah orang Indo di Yangon ini.

 

Tumis kailan

tumis kailan menu pinya restaurant

 

 

Total semua makanan minuman yang harus dibayar MMK7,665 (kurleb IDR80,883)

 

 

KFC MYANMAR

Sebenernya KFC di sana belum ada status halal sih, tapi mereka juga ga menyediakan menu porky, so aku masih mau nyobain makan di sana sekaligus ngebandingin enakan KFC Indo ato Myanmar :D.

 

KFC masuk pertamakali ke Myanmar 2015, setelah status SANCTION alias embargo mereka dicabut. Dan melihat tempatnya sering rame di beberapa cabang yang aku datangin, aku ambil kesimpulan warga lokal sini lumayan suka dengan rasanya ;p

 

Saat kesana, aku tertarik dengan menu yang ga ada di KFC Indonesia. Fried chicken dengan guyuran saus seafood! Kirain saus kekuningan di atas ayamnya itu keju, ternyata bukan.  Agak kecewa sih karena aku penyuka keju banget.

Kirain pake saus keju ;p

kfc yangon myanmar

 

Pas dicoba rasanya, agak aneh, kombinasi rasa manis, asin, sedikit asam, jujurnya bikin aku agak eneg. Ayamnya sendiri lebih enak dari KFC Indo, karena daging bagian dada lebih juicy dan moist, ga kering kayak yang sering aku cicip di negara sendiri. Cuma saus cocolan mereka mirip banget rasanya ama Indofood saus Bangkok, manis asem gitu .  Sebagai pelengkap, mereka juga menyajikan nasi, hanya kualitasnya ga standard. Pas makan di cabang deket hotel, nasi nya pera, agak keras dan kering. Tapi saat makan di salah satu mall, lembut-lembut aja sih ;p.

KFC Myanmar lebih enak ayamnya, daripada yang punya Indo ;p

menu kfc yangon myanmar

 

Keunikan lainnya dari KFC Yangon, aku perhatiin yaaa, orang lokalnya menggunakan sendok dan garpu plastik yang disediakan di counter untuk memakan ayam. Ga ada satupun yang memakai tangan kayak kami berdua hihihihi. Sempet diliatin tapi bodoamat ;p .  Yakaliiii aku motongjn ayam pake sendok plastik. Kepotong ga, patah iya. Kecuali  kayak KFC Vietnam yang menyediakan  garpu dan  pisau stainless. Itu baru bener :p. Lagian iklannya  KFC sebelum corona merebak, finger licking good kan ;p.

 

Lucunya lagi,  di restoran fast food chain yang mengutamakan self service , kami berdua terbiasa ngeberesin sendiri sisa-sisa  makanan, dan membuang sampahnya di tempat yang disediakan. Tapi sepertinya itu belum berlaku di KFC Yangon ;p. Karena pas aku membuang sampah makanan di trash bin, staffnya langsung lariiii loh, dan minta maaf gitu, sambil bilang tamu ga perlu buang sendiri karena itu tugas dia ;p.  Go greennya juga kurang, karena masih menggunakan sedotan plastik :(. Sayang sih…

 

harga kfc myanmar

 

Total 2 paket KFC di sini, kami harus membayar sekitar MMK7450. (IDR78,615)

 

 

SATE  JEROAN ALA MYANMAR

Saat sedang ikut snack tur dengan guide Barbara yang pernah aku tulis di sini, di kawasan kuliner depan Mahabandula Park, aku tertarik dengan 1 stand yang menyajikan sate dengan belanga besar berisi kuah  di bagian tengah meja. Barbara menjelaskan itu biasanya sate jeroan babi, tapiiii ada juga penjual muslim yang menjual sate jeroan sapi halal. Dia nunjukin stand mana aja yang menggunakan sate jeroan sapi dan ada logo halal di kedainya. Kami berdua langsung niat untuk nyicipin di lain waktu saat sedang tidak ikut tour.

 

sate jeroan myanmar halal

es cincau myanmar

 

Keesokan malamnya, aku langsung ga sabar untuk mencicipi sate yang dimaksud. Penjualnya wanita-wanita India muslim yang menggunakan hijab. Cara pesan makan di sini, tinggal ambil aja sate-sate yang dimau, dan kuah gurihnya bakal ditaro dalam mangkuk dan disediakan saus sambal terpisah. Tusuk sate jangan dibuang, karena hitungannya nanti bakal pertusuk. Pertusuk biasanya dihargai MMK100 (IDR1,055) .

 

sate jeroan myanmar halal

 

Selain sate, mereka juga menjual bihun goreng. Aku yang tertarik nyobain rasanya, langsung memesan 1, dan saat itu juga menyesel saat melihat cara si ibu meracik pesanan. Jadi bihunku, diambil langsung dengan TANGAN TELANJANG, dikasih bumbu seperti kacang, lalu diremas dengan penuh cinta memakai tangannya yang eksotis kecoklatan. OMG Tuhaaaan, semoga dia udah cuci tangan dulu wkwkwkwkwkwkw. Mau cancel, kok ya ga enak hahaha.

 

Bihun yang diaduk dengan tangan penuh cinta ibuknya ;p

bihun myanmar

 

Rasanya, enaaak sih. Cuma beneran aku langsung membayangkan hal lain saat menyuapkan bihun tadi suapan demi suapan ;p. Supaya ga mual kalo inget cara bikinnya hahahahhaa. Minuman yang kami pesen semacam es cincau, yang rasanya manis dan asem. Segeeer! Overall,   rasa sate dan semuanya memang enak. Murah bangetttt pula.. Tapi ya ituuuu, kalo perutnya suka sensitif, jangan coba deh , takut kumat hahahahaha

 

Masih ada restoran-restoran lain yang kami coba dan terjamin kehalalannya. Tapi supaya ga terlalu panjang, aku tulis di tulisan berikutnya yaaaa ;). Ciaao….

 

 

 

 

CERITA LAIN  TRIP MYANMAR FEBRUARY 2020: 

Seminggu Tanpa Pindah di  15th Street Downtown Yangon Hotel

Mencicipi Snack Lokal Khas Myanmar

Food Tour Myanmar, Makan Siang Dengan Menu Rumahan

Wisata Setengah Hari di Yangon, Bisa Kemana Aja..

Golden Rock Pagoda, Batu Yang Menolak Gaya Gravitasi Bumi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.