D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Mei 2020

17

ICIP-ICIP KULINER HALAL DI YANGON (PART 1)

sate jeroan halal myanmar

Aku dan suami sebenernya bukan tipe yang terlalu strick soal makanan saat sedang traveling. Prinsip yang kami pegang cuma 1, yang penting bukan pork saat memesan makanan di negara yang memang bukan mayoritas muslim. Beda cerita kalo jalan-jalannya di negara yang mana muslim menjadi mayoritas, pastilah mencari restoran ato warung makan yang bener-bener halal.

 

Nah saat ke Yangon  February lalu, aku sempet kepikiran sih bakal rada susah mencari halal food di sana. Makanya  sempet booking 2 trip kuliner untuk mencoba snack kaki lima dan food tour yang menyajikan makanan khas Myanmar yang aman untuk kami coba. Walaupun ternyata setelah sampai di sana, dan melihat lokasi hotel, ternyata deket banget ama komunitas muslim Myanmar yang artinya makanan halal juga banyak tersebar. Tapi bukan halal food yang khas Myanmar ya, kebanyakan sih kuliner India dan Melayu 😀

 

Kali ini,  aku bakal cerita, usaha kami berdua bela-belain nyari kuliner halal di Yangon , yang tidak pakai bantuan guide  😉

 

 

PENANG RESTO / PINYA RESTAURANT

Nama ini keluar dalam mesin pencarian Google sebagai resto halal yang lokasinya ga terlalu jauh dari hotel, di 29th street, sementara hotel tempat kami stayed di 15th street, kurleb 1.7 KM.  Jalan kaki palingan sekitar 10 menit lah. Arahnya juga ditunjukin melalui Gmaps. Aku pikir, bakal gampang nemuin tempatnya, tinggal ngikutin arah dari GPS. Kenyataannya, ntah titik lokasi yang salah, atau memang tidak terupdate di Gmap, atau kami berdua yang salah membaca peta, yang pasti restaurant ini tidak sesuai dengan titik di peta ;p.

 

Baru ketemu tempatnya, itupun setelah bertanya beberapa kali dengan orang lokal, dan yang bikin gondok, nama restaurannya beda banget ama yang tertera di Google! Lokasinya ternyata terletak di blok sebelah.  Ini mah mau nyari sampe kaki lepas ga bakal ketemu cuy ;p. Nih yaaa, nama di Google: Penang Restaurant. Tapi plang yang terpasang: Pinya Restaurant. Yang mirip cuma hurup P  doang dan  foto restaurant yang memang sama seperti yang tertera di Google wkwkwkwkw.

 

PENANG RESTAURANT ATO PINYA RESTAURANT

PINYA RESTAURANT, RESTORAN HALAL YANGON

 

Bersyukur buku menu yang dikasih masih ada bahasa Inggrisnya, jadi kita ga ngeraba-raba banget nebak menu yang tertulis. Harga yang tertera sebenernya ga bisa dibilang murah, tapi ga terlalu mahal juga. Masih itungan wajar karena ini beneran restaurant walopun kecil. Karena namanya Penang, aku pikir bakal menyajikan kuliner khas pulang Penang, tapi ternyata lebih ke Chinese Food yang halal 🙂

 

pinya restaurant

 

Karena belum tau rasanya bakal sesuai lidah ato ga, kami pilih menu yang aman dulu. 2 porsi nasi putih, Malaysian style steamed beef dan tumis kailan. Minumnya, cukup mineral water. Saat menu datang, bersyukuuuur banget-banget cuma pesen itu, secara porsinya aja guedeeee! Bisa untuk 4 orang kalo memang makannya ga banyak. Aku perhatiin selama di Yangon, menu makan di manapun, memang porsinya BIG. Kelihatannya, orang sini  terbiasa makan dengan porsi lumayan banyak.

 

Malaysian style steamed beef

menu pinya restaurant

 

Padahal saat staffnya ditanya, seporsi itu bakal cukup untuk berapa orang, dia bilang hanya untuk 1 orang karena tidak terlalu gede. Hellloooowwww, dikit darimana ini mah ;p.  Jadi kalo sedang main kesana, mending sharing lah supaya ga mubazir kebuang. Terlepas dari porsinya yang gede, kami berdua  lumayan sukaaak dengan rasa makanannya!

 

Untuk steamed beef, potongan daging banyak dan dibentuk cube. Rempah-rempah yang digunakan bikin rasanya jadi mirip kari daging. Gurih! Sementara tumis kailan, ga beda dari tumis kailan yang biasa dipesen di restoran Sunda ato chinese resto. Sayurnya seger kries, dibumbui pas. Cuma karena akutu ga terlalu suka jahe, dan sempet kegigit cincangan kecil jahe di tumisannya, agak sedikit hati-hati ngunyah potongan selanjutnya ;p. Tuuuh kan, makanan sini memang mirip-mirip ama makanan kita :D. Jadi ga bakalan susah deh cari makanan yang sesuai lidah orang Indo di Yangon ini.

 

Tumis kailan

tumis kailan menu pinya restaurant

 

 

Total semua makanan minuman yang harus dibayar MMK7,665 (kurleb IDR80,883)

 

 

KFC MYANMAR

Sebenernya KFC di sana belum ada status halal sih, tapi mereka juga ga menyediakan menu porky, so aku masih mau nyobain makan di sana sekaligus ngebandingin enakan KFC Indo ato Myanmar :D.

 

KFC masuk pertamakali ke Myanmar 2015, setelah status SANCTION alias embargo mereka dicabut. Dan melihat tempatnya sering rame di beberapa cabang yang aku datangin, aku ambil kesimpulan warga lokal sini lumayan suka dengan rasanya ;p

 

Saat kesana, aku tertarik dengan menu yang ga ada di KFC Indonesia. Fried chicken dengan guyuran saus seafood! Kirain saus kekuningan di atas ayamnya itu keju, ternyata bukan.  Agak kecewa sih karena aku penyuka keju banget.

Kirain pake saus keju ;p

kfc yangon myanmar

 

Pas dicoba rasanya, agak aneh, kombinasi rasa manis, asin, sedikit asam, jujurnya bikin aku agak eneg. Ayamnya sendiri lebih enak dari KFC Indo, karena daging bagian dada lebih juicy dan moist, ga kering kayak yang sering aku cicip di negara sendiri. Cuma saus cocolan mereka mirip banget rasanya ama Indofood saus Bangkok, manis asem gitu .  Sebagai pelengkap, mereka juga menyajikan nasi, hanya kualitasnya ga standard. Pas makan di cabang deket hotel, nasi nya pera, agak keras dan kering. Tapi saat makan di salah satu mall, lembut-lembut aja sih ;p.

KFC Myanmar lebih enak ayamnya, daripada yang punya Indo ;p

menu kfc yangon myanmar

 

Keunikan lainnya dari KFC Yangon, aku perhatiin yaaa, orang lokalnya menggunakan sendok dan garpu plastik yang disediakan di counter untuk memakan ayam. Ga ada satupun yang memakai tangan kayak kami berdua hihihihi. Sempet diliatin tapi bodoamat ;p .  Yakaliiii aku motongjn ayam pake sendok plastik. Kepotong ga, patah iya. Kecuali  kayak KFC Vietnam yang menyediakan  garpu dan  pisau stainless. Itu baru bener :p. Lagian iklannya  KFC sebelum corona merebak, finger licking good kan ;p.

 

Lucunya lagi,  di restoran fast food chain yang mengutamakan self service , kami berdua terbiasa ngeberesin sendiri sisa-sisa  makanan, dan membuang sampahnya di tempat yang disediakan. Tapi sepertinya itu belum berlaku di KFC Yangon ;p. Karena pas aku membuang sampah makanan di trash bin, staffnya langsung lariiii loh, dan minta maaf gitu, sambil bilang tamu ga perlu buang sendiri karena itu tugas dia ;p.  Go greennya juga kurang, karena masih menggunakan sedotan plastik :(. Sayang sih…

 

harga kfc myanmar

 

Total 2 paket KFC di sini, kami harus membayar sekitar MMK7450. (IDR78,615)

 

 

SATE  JEROAN ALA MYANMAR

Saat sedang ikut snack tur dengan guide Barbara yang pernah aku tulis di sini, di kawasan kuliner depan Mahabandula Park, aku tertarik dengan 1 stand yang menyajikan sate dengan belanga besar berisi kuah  di bagian tengah meja. Barbara menjelaskan itu biasanya sate jeroan babi, tapiiii ada juga penjual muslim yang menjual sate jeroan sapi halal. Dia nunjukin stand mana aja yang menggunakan sate jeroan sapi dan ada logo halal di kedainya. Kami berdua langsung niat untuk nyicipin di lain waktu saat sedang tidak ikut tour.

 

sate jeroan myanmar halal

es cincau myanmar

 

Keesokan malamnya, aku langsung ga sabar untuk mencicipi sate yang dimaksud. Penjualnya wanita-wanita India muslim yang menggunakan hijab. Cara pesan makan di sini, tinggal ambil aja sate-sate yang dimau, dan kuah gurihnya bakal ditaro dalam mangkuk dan disediakan saus sambal terpisah. Tusuk sate jangan dibuang, karena hitungannya nanti bakal pertusuk. Pertusuk biasanya dihargai MMK100 (IDR1,055) .

 

sate jeroan myanmar halal

 

Selain sate, mereka juga menjual bihun goreng. Aku yang tertarik nyobain rasanya, langsung memesan 1, dan saat itu juga menyesel saat melihat cara si ibu meracik pesanan. Jadi bihunku, diambil langsung dengan TANGAN TELANJANG, dikasih bumbu seperti kacang, lalu diremas dengan penuh cinta memakai tangannya yang eksotis kecoklatan. OMG Tuhaaaan, semoga dia udah cuci tangan dulu wkwkwkwkwkwkw. Mau cancel, kok ya ga enak hahaha.

 

Bihun yang diaduk dengan tangan penuh cinta ibuknya ;p

bihun myanmar

 

Rasanya, enaaak sih. Cuma beneran aku langsung membayangkan hal lain saat menyuapkan bihun tadi suapan demi suapan ;p. Supaya ga mual kalo inget cara bikinnya hahahahhaa. Minuman yang kami pesen semacam es cincau, yang rasanya manis dan asem. Segeeer! Overall,   rasa sate dan semuanya memang enak. Murah bangetttt pula.. Tapi ya ituuuu, kalo perutnya suka sensitif, jangan coba deh , takut kumat hahahahaha

 

Masih ada restoran-restoran lain yang kami coba dan terjamin kehalalannya. Tapi supaya ga terlalu panjang, aku tulis di tulisan berikutnya yaaaa ;). Ciaao….

 

 

 

 

CERITA LAIN  TRIP MYANMAR FEBRUARY 2020: 

Seminggu Tanpa Pindah di  15th Street Downtown Yangon Hotel

Mencicipi Snack Lokal Khas Myanmar

Food Tour Myanmar, Makan Siang Dengan Menu Rumahan

Wisata Setengah Hari di Yangon, Bisa Kemana Aja..

Golden Rock Pagoda, Batu Yang Menolak Gaya Gravitasi Bumi

48 tanggapan untuk “ICIP-ICIP KULINER HALAL DI YANGON (PART 1)”

  1. Alid Abdul berkata:

    Di Yangon emang gampil banget nyari kuliner halal, banyak etnis India muslim yang bermukim di sana. Jadi banyak kuliner-kuliner khas India-Moslem seperti Biryani dll. Btw Raja Mughal terakhir juga diasingkan ke Yangoon, dan makamnya ada di kota tersebut. Dulu pas kunjungan pertama sempat berziarah ke makamnya. Tapi klo kota lain agak susah nemu yang bener-bener halal. Yang penting nggak babi aja ehehe. Typo strict yak seharusnya 😀

    Aku ngerasain juga pas di KFC, kelar makan naruh sampah ke tempatnya, buru-buru dikejar mbaknya dan doi minta maaf hwehehehe. Paling ajaib KFC di Kamboja dong, mereka pake SENDOK GARPU PISAU BENERAN bukan mainan plastik mhuehehehe.

    Nah yang jerohan aku beneran nggak berani jajan, padahal ngidam. Nggak lihat satupun yang ada tulisan halal, dan udah keder duluan lihat jerohan babi. Jadi nggak kepikiran nyari-nyari lagi.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      iyaaaa di 27-29th street itu pusatnya yaaa kuliner india muslim :D.. jadi gampang banget sbnrnya cari makan yg aman di sana … iyalaah mas, drpd ga makan samasekali krn nyari yg halal bener, aku mah yg ptg bukan babi aja deh ;p.. disuruh bawa ricecooker ato rendang dari indo, maap laah, berat2in hahahaha..

      eh itu kfc kamboja mirip vietnam berarti yaa pake sendok garpu pisau beneran… sayang aku ga nyobain kfc kamboja pas kesana

      akupun kalo ga diksh tau ama guide tur sebelumnya, ga bakal tau ada yg halal penjual sate ini mas ;p.

  2. Nasirullah Sitam berkata:

    Sate jeroannya mengingatkanku angkringan di Jogja ahhahahaha.
    Pas lihat foto-fotonya di facebook, saya mikir, ini sate apa ya.
    Street food memang menggoda mbak. Doanya pasti pulang-pulang tidak mules ahhahahahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahahaha untung perutku udh kebalan… pak suami nih yg rada sensi perutnya.. tp bersyukur dia ga sakir perut balik dari sana ;p

  3. Reyne Raea berkata:

    ya ampoonnn ngakak bacanya dari atas! Tapi serius ya Mba,hal yang paling berkesan dari traveling itu sebenarnya adalah dengan mengenal kebiasaan dari negara lain ya.
    kayak makan kaefsi pakai sendok? ya ampoonn itu maah cucok buat anak saya.
    Si kakak tuh makan penyetan pakai sendok garpu, kelebay an mamaknya nurun ke dia tapi selebay-lebaynya saya, kalau makan penyetan ya pakai tangan, demikian juga makan kaefsi 😀
    Terus, kirain cuman di Indonesia yang masih jarang makan terus beberes sendiri, di sana malah terlihat sangat aneh hahaha

    Terus yang keliling-keliling cari Penang Resto, mengapa coba ya nggak ada yang edit itu namanya 😀

    Dan porsi makannya waoo banget, saya suka banget makan sayur, tapi ngabisin sayur seporsi gitu, yang ada kembung juga perut qiqiqiqi.

    dan juga Mbaaa, itu mba-mba yang jualan sate, kirainnn cuman di Indonesia ada yang jilbaban pake lengan pendek gitu hahahaha.

    Kalau saya kayaknya mau aja makan satenya, tapi nggak mau liat bikinnya 😀

    Oh ya, dan menurut saya, nggak mahal-mahal amat sih Mba, apalagi kan di luar negeri hihihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahahah dari smeua kfc yg pernah aku coba nih rey, kfc myanmar ini yg paling ajaib sih ;p… sendok garpunya plastik soalnya , gimana cara kepotongnyaaa hahahahha… tp dimkalumin sih, negara yg blm lama terbuka untuk luar, jd mungkin masih blm terbiasa dgn yg namanya self service 😀 masih selalu dilayani..

      naaah gimana itu cara ganti namanya di google yaaak hahahahaha, akukan rada gaptek soal gituan rey :D. kasian juga orang2 lain yg tertipu kalo pake itu gmaps ;p

      pokoknya kalo makan di myanmar mah porsi gedeeee. jd bisa berdua dah. ga usah pesen masing2 seporsi , ga bakal abis, kec kalo memang porsi makan gede

      eh, di indo aku justru jrg loh liat jilbab tp lengan pendek… yg banyak, jlbab tp baju ketat hahahahha.

      kalo jilbab tp lengan pendek itu malaysia paling banyak aku liat ;p

  4. Agus Warteg berkata:

    Google maps memang kadang begitu, aku pernah pakai maps untuk pergi ke tempat rekreasi. Setelah lama kok belum nyampe, ternyata kelewatan, jadinya musti puter balik. Mendingan tanya orang saja lebih jelas.

    Wah karyawan KFC nya bagus juga tuh, mau buang sampah saja ada yang ngurus, harganya juga lumayan cuma 7450 saja buat dua ayam, udah ada pajaknya juga 5%, ayam chicken satu disini juga Rp 7000. (Pura pura ngga tahu aja 🙈)

    Wow, orang India juga ada yang jualan sate di Myanmar ya, kirain saya cuma orang Madura saja yang jualan sate.😊

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      iyaaa kadang akupun suka nyasar kalo pake gmaps, apalagi di negara2 yg blm terlalu bagus arahnya ;p.. masih suka nyasar daah…

      mungkin krn negara ini masih baru berkembang sih ya mas.. makanya self service blm jd kebiasaan yg familier ;p.. beda ama negara maju.

      adaaa dunk org india jual sate ;p, walopun jeroan hahaha

      • Agus warteg berkata:

        Aku bolak balik kemarin kesini tapi komentar lain tidak kelihatan, yang ada cuma komentarku. Kirain aku yang pertama komen.

        Eh, ternyata komentar nomer empat setelah mbak Rey.😂

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          hahahahaha, apa krn blum aku approve semua komennya kali :D. makanya blm kliatan semua 😀

  5. Hastira berkata:

    asyik juga kalau ada makanan halal

  6. yossie berkata:

    Waduh itu bihun, boleh gak ngambil sendiri aja tanpa diambilin ibunya? hahaha..
    Bagian jeroan itu khas banget ya, belum pernah liat yang kayak gitu. Mana gendut-gendut ususnya. Rasa kuahnya seperti apa sih? Kok aku ngebayanginnya macam empal gentong

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahahaha kalo tau di awal, aku malah ga mau pesen mbaaa ;p. apa daya udh telanjur liar wkwkwkwk. untung enak rasanya ;p

  7. Matius Teguh Nugroho berkata:

    Hihihi, karakter negara berkembang banget ya apa-apa masih dilayani, bersyukur di sini udah mulai digalakkan self service.

    Kalo ada sendok garpu stainless steel, aku akan pake itu buat makan ayam, putri solo memang. Tapi kalo sendok garpunya plastik, yhaaa mending pake tangan 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      naah iya, pas dpt sendok pisau garpu beneran kayak vietnam, aku juga pake.. tp kalo plastik, drpd rempong yeee makannya, mdning tangan laaah bodoamat diliatin hahahaha

      bener mas, negara ini blm lama juga kan terbuka untuk negara2 lain setelah lama di sanction. dimaklumin aja kalo masih blm biasa self service . kasian juga ntr satffnya jd banyak berkurang

  8. Roem Widianto berkata:

    Yaampun, Mbak, ngakak banget waktu baca yang bingung muter-muter cari alamat restoran pakai GPS eh ternyata nama restorannya beda dengan yang tercantum di GPS. Kyknya kalau gak tanya orang sih gak bakalan nemuin tempatnya tuh. 😆

    Ngomong-ngomong, kyk nya asik ya, Mbak, wisata kuliner di Myanmar. Itu sate jeroan udah bikin aku ngiler nih. Maklum aku suka banget sama jeroan. Eh, tapi makan jeroan gak boleh banyak-banyak ya, gak sehat. Hanya saja sayang banget cara penyajian mie nya berasa kurang higienis. 🙈

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      bukan kurang hieginis mba, tapi memang ga higienis samasekaliiii wkwkwkwkwkkw… tapi udah telanjur mesen, aku ttp makan sih ;p.. untung enak…

      akupun udh ga berani kalo terlau banyak jeroan. yg ptg bisa nyobain aja ;p

  9. Farah Salsabila berkata:

    Ngiler banget liat nya 🤤. Boleh nih kalau mampir ke myanmar beli makanan kayak yg di atas 🤤🤤🤤🤤

  10. Michael David berkata:

    Wah enak-enak ya..
    Tapi entah kenapa kok mataku selalu tertuju ke KFC aowokwowkwo.

  11. Akbar S. Yoga berkata:

    Budaya makan KFC pakai sendok dan garpu plastik ini saya baru tahu, sih. Ada-ada aja. Mau pakai yang stainless juga saya pastinya pilih menggunakan tangan, yang penting sudah cuci tangan dengan bersih dan pakai sabun. Terus buang sisa makanan sendiri juga masih jadi tugas stafnya, bahkan dia sampai minta maaf. Sedih juga belum ada yang memulai program untuk buang sampahnya sendiri.

    Eh, murah juga itu setusuknya seribu. Jadi pengin jajan begituan. Saya pas baca bagian bihunnya langsung gimana gitu. Saya sih enggak masalah dia buatnya pakai tangan langsung atau pakai sarung tangan gitu, selama rasanya enak dan enggak lihat proses bikinnya. Kalau sampai melihat kayak Mbak Fanny, ya jelas timbul rasa enek. Wahaha.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      wkwkwkwkwk naaah itu yog.. seandainya aku ga tau cara ngeraciknya aku ga bakalan kepikiran ;p. tp krn sempet ngeliat, kan jd gimana gituuu yaa …

      tapi aku bisa maklumin kalo myanmar blm mulai yg namanya self service. toh mereka jg blm lama terbuka untuk dunia luar :). masih adaptasi mungkin

  12. Ridsal berkata:

    Wah jadi tergoda nih. Semoga pandemi ini segera berakhir, jadi bisa ikut mencobanya..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      aaamiiin…. akupun sedih banget iini masih belum bisa traveling mas … udah terlalu lama dan belum ada kejelasan kapan bisa pergi secara normal

  13. Haryadi Yansyah | Omnduut berkata:

    Aku termasuk yang nggak terlalu ketat juga soal makan. Walau nggak ada label halal, selagi bukan babi atau satu restoran yang menjual menu babi, modal bismillah aja 🙂

    Aku jadi penasaran nyobain KFCnya mbak. Secara memang KFC ini dipengaruhi banyak sama lidah lokal. Kayak KFC India misalnya yang dimasak kari muahahahaha.

    Ya ampun pingin ke Myanmar, dan ntar kalau ke sana aku tahu bakalan makan di mana dari postingan ini. Makasih udah sharing pengalamannya 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahaha aku penasaran nih ama kfc india… secara kari aku suka sihh. itu yg bikin aku lbh suka ama kfc daripada mcd ;p.. krn masing2 negara beda sesuai budaya masing2… dan rasanya juga beda2 😀

  14. thya berkata:

    haha.. seru banget si mba kulinerannya..

    steamed beefnya mirip-mirip rendang gitu penampakannya, tapi ternyata lebih ke kare ya rasanya..

    terus kfc ternyata menunya di setiap negara ada yang beda yaa.. ku kira sama semua. btw, lebih aneh mana, kfc saos seafood atau saos cokelat? hahaha..

    kalo sate jeroan mah fix aku gak doyan.. ngeliatnya aja auto mual.. hihi..

    ohya, bihunnya dimakan gak tuh, ada citarasa tangan penjualnya yaa..? mehehehe..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      ga ada yg mendingan mba ;p.. saus coklat eneg ga cocok ama ayam, saus seafood aneh bangetttt ;p.

      menu kfc itu beda2 setiap negara… dan aku juga beda2 favoritnya ;p. kalo untuk kentang misalnya, aku lbh suka kfc malaysia, krn ada potato cheesy wedges yg di Indo ga ada…

      pasti aku makan mba, krn udh teanjur pesen, ga enak ama penjualnya kalo ga ngabisin ;p

  15. Hendi Setiyanto berkata:

    haha mungkin itu bihunnya biar rasanya lebih makjleb gitu makanya harus diaduk menggunakan tangan. btw memang ngebayangin makan ayam goreng pakai garpu plastik, ribet…keburu laper dan yang ada emang garpunya yang patah hihihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahha bisa jadiii ada rahasia di tangan si ibu yg bikin rasanya lebih enak wkwkwkww…. yaaa kan, makan kfc pake sendo garpu plastik mah nyusahin bangetttt ;p

  16. Adie Riyanto berkata:

    Nyobain makanan di resto negara yang mayoritas bukan Muslim gini memang harus hati-hati sih. Biasanya memang saya nyari kawasan Muslim.

    Sayuran sebenarnya lumayan aman, asal gak dikasih minyak yang kadang mengandung babi.

    KFC di Asia Tenggara tinggal Myanmar aja yang belum. Kayaknya yang bumbu saus seafood gitu di Indonesia mulai ada deh. Salted egg sebutannya. Hehehe. Tapi saya kurang suka.

    Jeroan apalagi. A big NO. Mengurangi banget deh pokoknya konsumsi jeroan itu. 😷🙏

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      rasanya 100% beda ama yg salted egg kfc indonesia mas. aku pernah coba yg itu… lbh enak yg salted egg.. yg seafood sauce ini anehh bangettttt

      jeroan pun aku mulai ngurangin, tp blm bisa 100% ;p. sesekali masih makan tp inget porsi aja 😀

  17. Sabda Awal berkata:

    Penang dan Pinya hah jauhh banget mbak dari namanya, pasti susah ketemunya…

    overall kalo aku baca2 kayaknya memang murah2 ya disana, misal menu di resto pertama cuma bayar 80k untuk makan ber 2 apalagi porsinya gede,

    gitu juga sama kfc nya, 78k, dapat 3 ayam, nasi, air mineral n soda, kalo di indo paket besar 1 aja harganya hanpir 40k,

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      iyeeees, itulah yg aku suka dari negara2 asean ini.. rata2 masih muraaaah.. apalagi myanmar blm lama lepas dari sanction.. makanya kotanya masih berusaha membangun banget.. so, apa2 di sana still murah2 lah 😀

  18. RIa berkata:

    astagah, aku lg ngebayangin staff-nya panik takut diomelin bos krn ada TURIS BOOOOK buang sampah sendiri :))))

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahahahha kurasa juga gitu… jgn2 dia ditegur kali ya kalo kliatan ama bos nya ;p. tapi bakal aku jelasin ttg sistem self service kalo sampe bos nya marah ;p

  19. lianny hendrawati berkata:

    hahaha jadi gimana nasib si bihun, habis Fan? Mending gak liat cara bikinnya ya ini hahaha.
    Dan yang ayam KFC itu, emang bisa ya makannya pakai garpu sendok plastik? Paling cocok memang makan pakai tangan. Atau bisa sih, ayamnya dipotong kecil2 dulu pakai tangan, baru makannya pakai sendok *tetap aja harus pakai tangan 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      ya abiiis mba ;p. aku tuh paling ga suka nyisain makanan kecuali rasanya bener2 ga ketelen ;p.

      duuuh 2x kerja yaaa kalo disuwir2 dulu ayamnya, trus disendokin hahahahha.. mending lgs tangan daah ;p

  20. Gustyanita Pratiwi berkata:

    Wahahahah, mba faaaan aku jadi ikut ngebayangin bihun goreng dengan taste remetan tangan telanjang, hiyahiyahiya, mamnya jadi sambil merem ga mba wakakkaka

    Emang sih beberapa kali liat street food di channel yutuber yang ngulas jajan kaki lima ala indian street food banyak juga yang mengolah makanannya by tangan telanjang sih ya hihihi, mungkin sudah habitnya

    Oiya aku bayanhin banget seporsi makan di resto pertama yaampyun super bigsize, bener kebayang kenyangnya hahah, pak suamiku malah kebiasaan klo pesen banyaaaak bener padahal aku tahu kapasitas lambung kami kadang ga sanggup kalau ngabisin banyak menu dengan porsi big hahahm tapi tetep aja kebiasaan dia tuh makanya sering juga akhirnya kubungkus buat dibawa pulang >_____<"

    Owalah, kfc di sana sausnya bukan saus tomat atau cabe sachet atau botolan kayak di sini ya mba, sepemijiran ama dikau aku pas nebaknyabitu cheese , e sayangnya bukan ya, dan ayamnya aku berarti seneng yang di sini andai disurugph milih kfc sini atau sana, soale aku ga suka ayam yang digoreng lembek dan masih merah muda, aku sukanya yang beneran mateng dan garing hihihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahah aku makannya sambil bayangin yg lain pokoknya :p. Ga kemakan kalo inget tangan si ibu nit :p

      Naaah kebalikan Ama pak suami tuh. Kalo Raka justru LBH suka liat dulu porsinya, kalo kecil baru pesen lagi. Sementara aku suka pesen lgs banyaaak hahahaha. Padahal walopun dibungkus, seringnya ttp ga kemakan pas sampe rumah. Ya udh ga enak juga kan :p

  21. Nita Lana Faera berkata:

    Penang ke Pinya jauh juga ya bedanya, haha… Kirain menu Malaysia, ternyata Chinese ya. Kalau saus KFC-nya macam saus keju, ternyata bukan ya. So far saya makan saus2 gitu rada eneg, kecuali saus sambal aja. BTW tusukannya banyak macam juga, ada babat dan cukup murah juga. Kalo bihun pake tangan, haha… jadi inget waktu itu ada bule yang ngomentarin video penjual burger masak tanpa sarung tangan, trus dijawab sama warga sana, “It’s ok cause after pee and poop, they wash hands by water, not tissue” haha…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ekwkwkwkwkwk yaaaa ampuuun itu jawabannya epikkkkk banget :p. Nyindir para bule yaaa yg cebok pake tisu hahahahhaa.

  22. kartika berkata:

    wuih aku penasaran yang sate jeroan itu dimasaknya kek apa? bumbu ungkep kuning kayak disini kah? soalnya dari penampakan kok mirip2 ya sama sini

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      ga tau deh bumbu apa mba, krn ga terlalu berasa hahahaha. tp untungnya ga bau sih . biasa jeroan kan suka bau yaa

  23. sari berkata:

    haduhhh aku gak kebayang kak, bihun yang diobok2 pakai tangannya si mbak. secara aku ini suka parno orangnya, jadi suka ribet sendiri wkwkwk, apakah itu salah satu cara memasak di myanmar, atau cuma mbak itu saja yang berkreasi seperti itu? kalau jaman corona kayak sekarang ya nehi nehi ya wqwqsar

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahhah untung pas kesana corona blm heboh mba :D. itu aja aku udh geli2 sedap mau ngabisin kwkwkwkw, unik lah pengalaman makan di sana.. yg jualan bihun semua begini sih ;p

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.