D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Nov 2012

29

FALING IN LOVE WITH TRAVELING, HOW COME??

Banyak orang yang nanya kenapa sih aku tergila-gila dengan traveling?  Biasanya selalu aku jawab, ‘udah hobi,’ atau ‘seneng aja ngeliat ada tambahan chop baru di pasport ku‘. Atau kalo udah bosen ditanyain, biasanya gantian aku tanya balik dengan pertanyaan yang kurang lebih sama, ‘kamu sendiri kok bisa suka si ama lagu-lagu KPop?’

Inti sebenernya adalah, masing-masing orang punya hobi atau kesenangan berbeda. Kadang orang menjadi terobsesi atau sedikit ‘gila’ jika udah menyangkut hobi mereka. Ga perlu disalahin atau memaksa mereka menjadi sedikit ‘waras’. Buatku pribadi, selagi hobi aneh orang-orang itu tidak mengganggu ku atau keluargaku, ya silahkan aja lakuin. Ga perlu dipertanyakan, apalagi didebat.

Teman atau keluargaku banyak yang ga bisa terima kalo ku jawab aku suka melihat chop negara baru di pasportku. Bagi mereka itu doesn’t make sense. Apalagi aku sampe rela ninggalin bayiku cuma karena terobsesi dengan traveling. Mungkin jawabanku terdengar ga logis, atau asal-asalan. Tapi itu merupakan 1 dari puluhan alasan kenapa aku jatuh cinta dengan travelling.

Pengalamanku dalam hal travelling mungkin masih ga ada apa-apanya dibanding ahli travelers lain, seperti Trinity (she’s my idol ^o^), atau Dina & Ryan (dari DuaRansel), yang udah visit lebih dari 50 negara. Tapi at least, aku selalu konsisten untuk mengunjungi minimal 1 negara baru (yang belum pernah aku kunjungi) setiap tahunnya.

Dan karena ini udah hobi yang merasuk ke dalam jiwa ;p, of course dong ga ada kata berat untuk mewujudkannya 😉 Mengerjakan  sesuatu yang kita senangin, pasti selalu terasa mudah pada saat melakukannya, bener ga ;)?  Trus tips nya apa supaya kita bisa konsisten nabung secara rutin untuk akhirnya bisa digunain buat jalan-jalan? Nih caranya,

1. Keinginan yang KUAT banget. Formula utama yang paling penting dari semuanya. Ibarat mau masak ayam panggang, ini ayamnya ;p Jadi tanpa itu, ga bakal terwujud deh. Aku pribadi, karena travelling itu bener-bener my passion, jadi aku ga ada keinginan lain selain ngumpulin duit untuk jalan-jalan setiap tahun. Beneran de, saking cinta nya ama travelling, aku rela ga bisa seneng-seneng selama 11 bulan, supaya tabungan bisa cukup untuk jalan-jalan di bulan ke 12 nya 😉 Bisa dibilang sih, tabungan setahun, abis dalam 3 minggu (jatah maksimal cuti tahunan ku). Ngerasa rugi? Engga tuh. Malah happpyyyyyy banget ^o^. Aku tau kok, ada sebagian orang yang ngerasa sayang, kok setelah capek-capek nabung, trus ngeliat uangnya da banyak, langsung ga pengen dipake untuk jalan-jalan. Itu wajar. Tapi pastinya, itu orang belum punya keinginan yang KUAT banget kayak yang aku bilang di atas 😉

2. Tulis list negara/kota yang mau kamu datangin untuk 5 tahun ke depan. Nah aku selalu nempelin tuh kertas yang isinya list negara-negara yang WAJIB dan PENGEN banget aku datangin 5 tahun ke depan. Tempelin di lemari pakaian, cermin, atau di mana aja yang bisa aku liat setiap saat. Gunanya apa? Itu untuk mencambuk semangat supaya ga lupa nabung buat pergi kesana. Dan supaya makin terobsesi mewujudkannya jadi kenyataan ;p Buatku supaya makin semangat, list ini aku anggap seperti TARGET kerjaan yang harus di achieve. Bukan cuma sekedar daftar tulisan doang.Kalo jangka waktunya sih, ga harus 5 tahun kedepan. 1 tahun ato even 10 tahun juga ga papa. Suka-suka kita aja kalo itu.

3. Setelah poin 2 dilakuin, 1 hal yang perlu diinget, jangan cuma ditulis aja itu list. Bagi yang belajar Ekonomi, pernah denger kan, Target yang baik itu, adalah target yang  bisa dicapai/diukur, harus jelas, untuk diri kita sendiri, dan ada batas waktu penyelesaian. Nah itu list yang udah dibikin, diliat lagi, apa negara/kota yang mau didatangin bener-bener bisa  kita datangin dalam jangka waktu yang udah ditetapin? Misalnya nih, kita mau ke Eropa, Afrika, Jepang, Amerika, dan Umroh (5 negara, untuk 5 tahun) . Tapi nabungnya cuma 1.5juta tiap bulan. Mungkin ga itu negara didatengin semua, dalam 5 tahun? Engga kan??! So harus realistis.

Diitung dulu, berapa budget yang kita butuhin untuk mengunjungi 1 negara. Browsing di web, tanya ama orang-orang yang pernah pergi kesana, buka blog-blog para travellers,atau baca buku-buku yang berkaitan dengan negara/kota yang mau kita visit. Biasanya di situ lengkap tertulis berapa budget yang dibutuhin. Tinggal kita sesuaikan, kita mau bepergian secara ‘WAH’ atau sekedar ‘BACKPACKING’.

Saran aja nih, kalo emang nabungnya tiap bulan cuma bisa sedikit (misalnya 1.5 juta perbulan), bikin list negara/kota yang ga semuanya merupakan negara/kota mahal. Sisipin disana beberapa negara/kota yang biaya hidupnya masih murah. Misalnya, Vietnam, Thailand, atau kota-kota di Indonesia. Jadi target list yang udah ditulis tadi diganti menjadi: Tahun pertama Vietnam, Tahun ke2 Thailand, Tahun ke3 Jepang, Tahun ke4 Laos, dan Tahun ke 5 Eropa (ini sekedar contoh). Nah kalo begini, asal kamu beneran disiplin dalam menabung, ke 5 negara itu bisa didatangin semua dalam 5 tahun.

4. Bikin rekening khusus yang memang cuma untuk travelling, dan ga bisa diutak atik. Kalo perlu nih, pake sistem yang akan mendebit uang (gaji) mu secara otomatis setiap bulan, uantuk dipindahkan ke rekening khusus tadi. Gunanya debit otomatis ini, supaya kita ga lupa juga untuk nabungnya, dan ga ada alasan lagi untuk nunda-nunda 😉 . Malah kalo di bank itu ada sistem denda untuk debit otomatis yang ga bisa jalan karena rekening tidak mencukupi, lebih bagus lagi tuh. Jadikan kita makin terpacu supaya tetep rutin nabung dan memastikan uang direkening asal selalu ada. Supaya menghindari denda.

1 lagi ya, jangan pernah bikinin ATM atau akses Internet Banking untuk rekening khusus jalan-jalan ini. Maksudnya ya supaya ga terlalu mudah kepake ;p

5.  Kartu Kredit. Ini bisa dibilang si udah wajib ya. Gunanya ya untuk jaga-jaga kalo seandainya kartu debit mu lagi ga ada dana, padahal ada promo yang bagus banget dari maskapai A. Misalnyaaa lohhh 😉 Tapi intinya Kartu Kredit emang harus digunain sewajarnya. Jangan untuk boros-borosan. Yang ada ntar nabung untuk jalan-jalannya gagal, karena uang nya dipake untuk bayar cicilan kartu. Kalo bisa nih, bikin kartu kredit yang punya kerjasama langsung ama maskapai penerbangan yang sering kita pakai. Yang begini biasanya banyak keuntungan yang bakal didapet. Mulai dari harga diskon sampe reward poinnya yang bisa dituker ama voucher  untuk penerbangan berikutnya.

Yang penting juga nih, cari kartu kredit yang bisa digunain worldwide. Biasanya sih memang kartu-kartu kredit yang diterbitkan oleh bank asing, atau bank-bank lokal yang emang udah terpercaya dan besar. Tapi kalo bisa sih, jangan gunain kartu nya saat lagi di luarnegeri. Kecuali keadaan memaksa. Bukan apa-apa, tapi rate convertionnya lumayan jelek ;p

6. Begitu ada tawaran promo yang keren banget dari maskapai penerbangan ato travel fair etc, langsung aja deal. Jangan kelamaan mikir. Masalah biaya-biaya lainnya, ntar aja dipikir lagi ;p .Karena syarat utama travelling itu kan at least ada tiket PP, hotel/hostel tempat nginep dan pasport (kalo emang tujuannya keluarnegri). Sisa biayanya untuk makan dan transportasi disana udah ga begitu besar lagi 😉 . At least kalo tiket pesawat udah ada, kita jadi semangat untuk nabung buat persiapan di sananya supaya itu tiket ga angus.

7. Sering-sering baca tentang hal-hal yang berbau traveling atau join segala macam milis, twitter, ato facebook kepunyaan para travellers yang udah beken ato punya nama 😉 . Trust me, membaca blog-blog para ahli travellers itu, ato hanya melihat foto-foto perjalanan mereka, itu aja udah bikin ngences saking pengennya pergi kesana. Ujung-ujungnya bisa ngebangkitin semangat untuk terus nabung.

Oke, itu beberapa tips yang mungkin bisa memacu kita trus nabung untuk travelling ke tempat-tempat asing di luar sana. Percaya deh, bagi yang baru memulai first time travelling nya, pasti langsung ketagihan begitu yang pertama sukses.

Buatku, travelling itu segalanya. Obat yang bisa ngilangin semua stress, sakit ati, atopun kejenuhan tingkat tinggi akibat bekerja. Travelling juga mengajarkan ku melihat sisi lain dunia yang berbeda dari yang biasanya aku liat. Mengajarkan bahasa dan budaya baru, memperbanyak teman dari penjuru dunia, dan membuat ku sangat-sangat mensyukuri ciptaan Tuhan yang super indah. Bayangin saat kita bisa melihat Ka’bah dari dekat, ato Blue Mosque yang agung di Istanbul, Gereja Notredamme yang cantik di Ho Chi Minh city, Angkor Wat yang luas di Kamboja, atau gedung-gedung bekas pengeboman NATO di Serbia. Rasanya ga bisa diukur dengan apapun. Even materi seperti rumah, mobil etc, ga membuat ku merasa puas seperti kalo habis travelling. Bagiku, pengalaman itu lebih berharga dari apapun juga 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.