D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Sep 2022

18

CHICKEN SHACK, KAFE UNIK UNTUK SEMUA PENYUKA HIDANGAN AYAM PANGGANG!

kafe cantik dan unik di jogjakarta

CHICKEN SHACK, KAFE UNIK UNTUK SEMUA PENYUKA HIDANGAN AYAM PANGGANG! ~ Agustus kemarin, aku dengan si bestie kan ngetrip bentar ke Jogja. Ceritanya refreshing 😁. Berangkat Jumat malam, pulang Senin pagi  naik KA. Naah, si sohib punya hobi nge-gym dan makanannya dijaga bangetttt, harus yang healthy, di roasted, trus ga berlemak 😅. Beda yaa cuy ama aku yang walo rutin workout, tapi wiskul masih doyan aja 👻.

 

Cuma gapapa sih, demi bestie tersayang, bela-belain deh cari ayam roasted paling enak di Jogja, dan ketemu CHICKEN SHACK ROTISSERIE… 😍.

 

Bagian depannya, keliatan kecil, tapi ternyata ada outdoor spot di belakang

restoran unik di jogjakarta menu ayam

Masuk ke gang kecil di sampingnya untuk menuju outdoor

kafe dengan menu sehat di jogjakarta

 

 

Kalo baca-baca info, ini yang punya orang Belgia, tapi menikah dengan orang Jogja. Pas scrolling akun IG nya, sumpaaah sih, ngiler bangettttt liat aneka menu yang mereka jual ❤. Trus testimoni juga bagus-bagus, pada puas dan tempatnya itu loooh, cantiiiik dan cozy 👍.

 

Banyak mural, colorful, apik, dan bersih. Lokasinya blusuk memang ke perumahan. Sempet  ga yakin malah kalo itu tempatnya, keciiiiil banget. Tapi ternyata di sebelah kanan ada gang yang langsung nembus ke tempat makan outdoor, persis banget kayak di IG.  Berhubung kami bawa motor sewaan, jadi nanya dulu bisa parkir di mana, soalnya memang ga ada parkiran 😅.

 

Untung saat kami datang, belum ada pembeli lain, puas foto-fotonya^o^

kafe unik dan cantik di jogjakarta

roasted chicken paling enak di jogjakarta

 

 

 

LOKASI CHICKEN SHACK JOGJA

Alamatnya di sini: Jl. Tirtodipuran no 56. Mantrijeron. DI Yogyakarta.

 

Buka setiap hari 11.00am – 10.pm.

 

Oleh si staff kami diarahin parkir depan rumah orang, yang aku tebak punya si owner. Nebak ajaaa 😂. Soalnya jarang-jarang diizinin parkir depan pagar kan.

 

 

DESIGN INTERIOR CHICKEN SHACK ROTISSERIE

Yakiiiiin sih, siapa aja yang masuk kesini, pasti sukaaaa 😍. Ada gang kecil menuju area outdoor. Pas masuk, meja kursi kayu yang dicat warna-warni, dan  tersusun rapi langsung kliatan. Tapi mata auto kagum dengan lukisan-lukisan di dinding, trus banyaak tanaman-tanaman  yang bikin mata seger liat ijo-ijo, belum lagi hiasan-hiasan kayak potongan daun jendela dan becak nangkring di atas atap 😄

 

tempat asyik untuk nongkrong di jogja

 

 

Yang aku amazed ada sumur yang keliatan estetik jugaaaa, walopun udah ditutup sih, biar ga kenapa-napa. Cuma disisain tali dan  katrolnya aja 😁.

 

kafe unik dan cantik di jogjakarta

kafe dengan spot outdoor di jogjakarta

 

 

 

ANEKA MAKANAN DI CHICKEN SHACK JOGJA

Menu andalan di sini tuh  memang roasted chicken, tapi ada banyak menu lain yang bisa jadi alternatif. Kalo dilihat-lihat nih, tema yang diusung fusion antara Eropa dan Asia.

 

Seperti biasa, aku selalu galau kalo udah milih makanan 😂. Kina mah udah fix pesen roasted chicken, tapi setelah banyak mikir dan hitung kancing,  ini diaaa menu yang kami pesan 😎:

•Roasted chicken

•soup mushroom sebagai appetizer

•Vol au vent

•Aqua 2

•Jus Rosella pesanan Kina

•Jus orange punyaku

 

Tadinya, Kina tuh pengen pesen jus markisa, tapi sayang keabisan. Mau metik dari pohonnya langsung, eh belum mateng 😅😆.

 

Iyeeees, ga salah baca kok. Mereka punya pohon markisa sendiri yang sengaja ditanam merambat. Aseliiiik kereeen. Cuma minusnya, karena ditanam terbatas, jadi siapa cepet dia dapat 😂..

 

pohon markisa ditanam sendiri

kafe dengan menu unik dan sehat di jogjakarta

rekomendasi kafe unik dan cantik di jogja

 

 

 

TEROOOOS, RASA MAKANANNYA GIMANAAAA??

Mulai dari appetizer dulu, mushroom soup, alias sup jamur. Khas bule banget 😅.

 

Penyajiannya pake roti gandum dan butter segalaaaa . OMG laaaaf sangaaaat. Soupnya sendiri berwarna kecoklatan, jamur sudah diblender halus, tapi rasanya tetep strong👍. Paling mantep dimakan bareng roti gandum yang dioles butter. Celupin deh ke kuahnya , soooo yummyyy 😍.

 

Sup Jamur sebagai pembuka ^o^

kage yang menjual menu enak dan sehat di jogjakarta

 

 

Minuman yang datang kemudian, disajikan dalam gelas tinggi.  Gula cairnya dikasih terpisah. Jus jeruk yang aku pesan enak, tapi terlalu asam. Jadi mau ga mau aku tuang gula cair, baru pas.

 

Ga nyangka jus Rosella pesanan Kina, suegeeer ameeet. Asam manis rasanya. Kirain Rosella cuma untuk teh doang, ternyata buahnya bisa dijus. Must try!

 

Jus Jeruk dan Jus Rosella, suegeeeer, dan juicy!

kafe dengan menu sehat di jogjakarta

 

 

Sekarang makanan berat yaaa…..

 

Tadinya aku juga pengen roasted chicken. Cuma  karena Kina udah pesan, cari menu lain deh. Biar bisa saling coba 😁. Mutusin coba Vol Au Vent. Seporsinya terdiri dari Belgium Fries, coleslaw salad, dan Vol Au Vent pastinya. Itu makanan apaan sih?

 

Vol Au Vent, yang suka makanan creamy, pasti doyan ini. Friesnya renyaaah bangett!

kafe yang menjual menu belgia di jogjakarta

 

menu kuliner  belgia di jogjakarta

 

 

Vol au Vent aslinya itu appetizer sejenis pastry. Tapi di sini sudah termodifikasi menjadi main course. Suwiran ayam dan meatballs yang dimasak dalam kuah creamy, menjadikan rasanya guriiih, dan lembuut banget. Enaaak sih, hanya saja porsinya terlalu gede buatku, yang bikin jadi eneg kalo kebanyakan. So creamy soalnya cuy…

 

Friesnya mantep, tebeel, empuk! Ga kayak kentang goreng ala fast food yang rata-rata kurus kering 😂.

 

Terakhir, ayam panggang, menu utama di kafe ini… Awalnya aku pikir bakal dry, keset, apalagi Kina pesen bagian dada. Ternyata ga loooh. Masih sangat berasa juicy. Bumbunya light, ada wangi rosemary. Kalo ga doyan dada, ada juga bagian paha atas.

 

roasted chicken paling enak di jogjakarta

 

Seporsinya disajikan dengan sambal. Boleh pilih antara sambal terasi, atau sambal matah. Kina pilih yang terakhir, dan sama sekali ga salah, karena sambal matah mereka, TER DE BEST dari semua sambal matah yang pernah aku cobaaaa 👍😍.

 

Ayam bisa dipilih seperempat, setengah atau seekor. Sayangnya, belum include nasi, sambal atau aneka side dishes. Jadi harus dipesan terpisah. Variannya banyak sih, mulai dari coleslaw, crunchy Salad, Belgium fried, sauteed baby potatoes, nasi putih atau Apple compote.

 

kafe murah dan enak di jogja

 

 

Di luar ekspektasi, ayam panggang tipe bule ini cocok beneeeer dicocol ke sambal matah.

 

kuliner western yang wajib dicoba di jogjakarta

 

 

Ga ngertiiii kenapa ini sambal matahnya bisa ga oily 😍😍. Aku tuh picky banget untuk urusan sambal matah. Paling ga suka kalo terlalu berminyak, dan bawangnya berasa mentah atau langu.

 

Nah,  sambal matahnya Chicken Shack ini SAMASEKALI GA ADA MINYAK, tapiiii  rasa bawang ga langu blaaas 👍. Pas disuap, aroma dari daun jeruk yang diiris tipis langsung kecium, segeeer. Pedesnya pas!

 

Saking enaknya, aku yang mulai eneg makan Vol Au Vent yang terlalu creamy, akhirnya ikutan pesen sambal matah, dan dimakan bareng dengan vol au Vent tadi. Surprisingly, rasanya much much better 😍. Pedas dan gurih…

 

sambal matahnya JUARAAAAAK!!!

restoran di jogja yang menjual sambal matah enak

 

 

Jujur jadi agak nyesel kenapa ga pesen Ayam Suwir Samal Matah sekalian. Yakin banget pasti enak kalo sambal matahnya juarak beginiiii…

 

Next time harus coba berarti …

 

Total harga yang kami harus bayar hanya Rp205,000. Relatif lah yaa murah atau mahal. Tapi dengan rasa yang memang enak, buatku worth it sih .

 

Total yang kami habiskan berdua

kafe enak dengan atmosfir rumah

 

 

 

PLUS MINUS CHICKEN SHACK ROTISSERIE JOGJA

Banyakan positif nya pastiiiii…. Dimulai dari:

•rasa makanan enak-enak

•harga masih terjangkau

•tempatnya cantiiiiik beuuuut iniiiii 😘😻.

•Kami makan jam 1an siang, di outdoor, tapi saking banyak pepohonan dan hiasan , ga berasa panas sih. Angin sepoinya masih berasa

•staff yang melayani ramah-ramah dan bisa menjelaskan menu.

•toiletnya bersih, dan dihias dengan banyak foto di dinding.

 

toiletnya bersih dan ditata cantik

kafe cantik dan cocok untuk kumpul di jogja

kafe yang banyak bulenya di jogja

 

 

 

Sementara minus yang kami rasain:

•ga ada tempat parkir, atau keciiil banget. Ga kebayang kalo bawa mobil. Soalnya ini daerah perumahan. Untungnya karena kami tamu pertama,  ama  staff diizinin parkir di depan rumah sebrangan dengan chicken Shack.

 

Udah,  gitu doang minusnya 😎😄.

 

Jadi summarynya, udah pastilaaaah aku sangat rekomendasiin tempat lucuuuk ini ke semua chicken lovers, atau sekedar mau icip-icip aneka menu Asian kayak Pho Vietnam, ayam suwir, atau menu-menu bule dengan resep Belgia yg sudah disesuaikan dengan lidah Indonesia. Yang pasti, JANGAN LUPA PESEN SAMBAL MATAH, seriuuuus geees itu enaaaak bangetttt 😍😍👍👌

 

 

115 tanggapan untuk “CHICKEN SHACK, KAFE UNIK UNTUK SEMUA PENYUKA HIDANGAN AYAM PANGGANG!”

  1. Yudichu berkata:

    Tempatnya adem ya kayanyaa, penasaran rasa ayam panggangnya ihhh enak kayanya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Enaaaak mas. Juicy banget, ga kering samasekali. Ini bakal aku dtgin lagi kalo ke Jogja sih

      • Turis Cantik berkata:

        Tempatnya bagus banget ya mbak. Save dulu dah. Ih aku banyak banget save rekomendasi mbak fani, kapan jalannya yak hahaha

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Hahahahahaha, sama kayak aku, banyak list kukiner di Tangerang, baru dikiiiiiit yg aku coba mba 🤣. Jauh banget hahahah. Padahal enak2 kayaknya kuliner di sana

  2. Siti nurjanah berkata:

    Ya, ampun ini tempatnya estetik banget (tapi konsepnya sedikit mengingatkan aku sama museum kata di belitung)
    Kalau baca deskripsi yang agak terpencil lokasinya, kira-kira akan mudah dijumpai ga ya.
    Cozy tempat dan hidangannya pun terlihat nikmat. Udah gitu harga yg dibandrol cukup bersahabat
    Mungkin next saat singgah ke jogja lagi ada kesempatan mampir ke sini

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo tempatnya sih gampang mba dicari. Krn di gmaps ada kok. Cari aja chicken shack. Map nya ga salah. Tapi parkirannya itu yg susah 😂. Cuma kalo utk makanan, ini enaaaak 🤤👍👍👍

  3. Lisdha www.daily-wife.com berkata:

    Waaaah iya sih mbaak…sumurnya kok jadi tampak estetik. Padahal kalo di rumah, sumur gitu jadi tampak ketinggalan zaman. Apalagi kalau sumurnya kuno, tampak horor deeh hihihi.

    Aku nekat baca ini pas siang2 dan belum maksi. Kan nekat tuh namanyaaaa… auto laperrrr.

    Kalo kesitu brati hindari bawa mobil endiri atau risiko parkir jauh yak?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo mobil agak susah mba . Hrs di depan rumah orang 😂. Tapi motor agak mudah laaah. Kec kalo parkirannya udh banyak 😅.

      Naaah iyaaa, sampe sumur dan becak aja bisa kliatan estetik di sini. Sukaaaaa Ama designnya, terlebih rasa makanan. Serius ENAAAK. Aku bakal DTG lagi sih nyobain menu lain kalo ntr ke Jogja

    • Tika berkata:

      Kak, rosella tuh buah atau bunga sih? Atau ada buah dan bunganya juga? Selama ini aku mikirnya rosella tuh bunga

      • Fanny Fristhika Nila berkata:

        Aku aja selama ini mikirnya itu bunga mba, ternyata ada buahnya Yaa 😄. Dan enaaak dibikin jus. Sukaaa deh aku

  4. Lisdha www.daily-wife.com berkata:

    Waaaah iya sih mbaak…sumurnya kok jadi tampak estetik. Padahal kalo di rumah, sumur gitu jadi tampak ketinggalan zaman. Apalagi kalau sumurnya kuno, tampak horor deh hihihi.

    Aku nekat baca ini pas siang2 dan belum maksi. Kan nekat tuh namanyaaaa… auto laperrrr. Untung uda masak…ya walo rasanya pasti jauh beda sama yg dibaca wkwkwk.

    Kalo kesitu brati hindari bawa mobil sendiri atau risiko parkir jauh yak?

    • Sandra Hamidah berkata:

      Duh mba roosted chicken pasti enak dan lembut menggoyang lidah apalagi ada sambal marahnya pasti mantapp banget jadi ngiler bacanya, pgn ke Jogja tapi belum booster heheh

      • Fanny Fristhika Nila berkata:

        Oh iyaaa wajib booster skr Yaa. Aku memang ohs booster Krn udh banyak plan traveling mba, 😁 drpd ntr susah pas di bandara dan Negara2 tujuan, mending booster deh 😄

        ENAAAK ini chicken roasted nya. Kalo ke Jogja cobain deh mba. Tapi kalo kata temenku yg orang Bandung, di sana juga ada Belgian roasted chicken, namanya volcano.

  5. Avizena+Zen berkata:

    Sambal matahnya juara ya padahal ini di Jogja, bukan Bali.
    Cantik banget tempatnya, makanannya enak pula. Harganya setara lah dengan rasa makanan dan pengalaman kulineran di sana.

    Aku penasaran ama aneka side dishnya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah samaa mba. Cuma Krn aku ga pesen roasted chicken, jadinya ga bisa cobain semua juga 😄. Icip2 yg punya temen. Ntr kalo aku ke sana lagi, mau cobain semua side dish deh 🤣.

  6. Kang Nata berkata:

    Suasananya kayak kita makan dihalaman belakang rumah sendiri yah. Ayam panggangnya, mmm bikin ngilerrr,hahaha…..

    Kalau saat makan, ba tiba hujan begimane yah,hahaha…..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sbnrnya aku juga mikir gitu mas. Apalagi yg indoornya keciiiil banget. Kayaknya ga cukup deh kalo hrs di pindahin ke indoor pas ujan 🤣. Atau mungkin mereka udah nyediain penutup kali Yaa, jaga2 hujan 😁

  7. Yuniari Nukti berkata:

    Jogja punya kayak gini, gak nyangka aja. Jauh banget dari kesan tradisionalnya. Menurutku tempat ini cocok buat ngerayain ulang taun berdua-bertiga aja gak banyak-banyak setelahnya nongkrong sampe lama terus foto-foto. Aku klo diajak ke situ betah deh mbak warnanya aku banget ngejreng-ngejreng, haha..
    Oya gagal fokus sama becak yang nangkring di atas atap haha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Samaaaa. Aku kalo ada event kluarga kecil, mau bgt rayain di sini. Apalagi kliatan homey cozy gitu tempatnya. Berasa kayak di rumah sendiri 😄. Menunya juga ga biasa , ga yg khas Jogja banget

  8. Khanif berkata:

    ayam panggangnya enak banget kayaknya mbak, langsung pengen otw jogja, kebetulan aku mau kesana minggu depan kalo gak ada halangan 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaaah cobaiiiiiin ke siniii nif. Serius ENAAAK sih. Harga juga masih oke utk yg potongan personal 😘

  9. Myra (Jalan-Jalan KeNai) berkata:

    Kalau hanya lihat dari foto, saya mikirnya Vol Au Vent kayak sedikit. Malah yang ayam panggang kegedean hihihi.

    Tapi, kalau rasanya terlalu creamy, meskipun porsi sedikit juga bisa bikin saya keblenger, sih. Untuk ayam juga saya kurang suka bagian dada. Makanya mungkin jadinya saya melihat ;umayan gede porsinya. Nah, kalau memang juicy apalagi sambal matahnya enak, bisa jadi saya juga bakal semangat ngabisin ayamnya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Banyak mba porsinya. Kliatan kecil aja di foto 😁. Makanya aku eneg begah ngabisin. Mana kalo creamy gini, bagusnya dimakan panas2. Kalo udh dingin suka bleneg 🤣

      Kalo yg ayam ada bagian paha kok kalo ga suka dada 😄. Walopun yg dada ga kering juga sih

  10. lianny berkata:

    Tempatnya unik banget ya, warna warni pulak. Nih anak sulungku kalo diajak ke sini pasti bakal asyik motret sana sini hahaha.
    Parkirnya kalo mobil susah ya, jadi mungkin harus parkir agak jauhan terus jalan kaki?

  11. ainun berkata:

    bener bener hidden gems ini
    ga nyangka di gang kecil bisa ada tempat sekeceh ini. Di Jogya ini bener bener out of the box, halaman rumah aja kadang bisa jadi cafe gemes, unik unik pokoknya
    ngeliat poto makanannya aja udah ngiler hahaha
    aku juga kurang terlalu sukak sama sambal matah yang terlalu berminyak mbak, kadang cuman icip punya temen aja, padahal overall sambal matah ya enak, cuman males sama minyaknya 😀
    tapi kalau nemu yang pas gitu perpaduannya, ya abis abis aja

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah iyaa, nyegrak bgt di tenggorokan kalo oily sangat ya mba. Cobain deh ntr, beneran ga terasa minyak yg ini. Bisa JD kata temenku bener, pake minyak zaitun, JD ga rasa minyak

  12. Reyne+Raea berkata:

    Jogja ini memang nggak mobilable banget ya Mba Fan, banyak tempat bagus, tapi parkirnya nggak ada, hahaha.
    Kecuali luar kota.

    Btw saya salah fokus liat sumur, kalau siang malah cantik tuh, estetik, kira-kira kalau malam, mbak kuntinya nggak keluar ya dari situ, wakakakakkaka.
    Sumur gitu seringnya horor sih, tapi keren banget disulap jadi estetik.

    Cuman saya tuh, nggak tahu karena perasaan aja kali ya, kalau ada yang aneh-aneh kerasa Mba, kayak waktu di Jogja, kita mampir makan di ayce yang katanya baru buka, tempatnya kuno dan mirip-mirip ini, cuman disulap jadi jejepangan gitu.

    meskipun kami ke sana siang bolong, entah kenapa rasanya tuh kurang nyaman aja, kayak berasa aneh, kayak tempat itu full, padahal ya waktu itu nggak rame-rame amat.

    kamar mandinya juga serem rasanya, sampai saya nggak berani ke kamar mandi biar kata kebelet, wkwkwkw.

    Setelah pulang, saya mau nulis reviewnya, kan cari data dulu tuh, baru deh ketauan, itu ternyata mantan bangunan lama yang dibiarkan lama mangkrak dan kosong, trus direnovasi jadiin resto.

    Dan liat fotonya ketika belum direnovasi itu, rada merinding dong.

    Gara-gara itu jadi agak gimana gitu sama tempat nuansa jadul, padahal sebenarnya malah unik dan estetik ya.

    Btw, akoh ngiler sama ayamnya Mba, sampai udah terpikirkan besok mau ke pasar beli dada ayam, wakakakak.
    Mau sok-sok dipanggang di teflon, saking ngilernya.

    Btw lagi, berbeda sama saya nih Mba, justru saya suka sambal matah yang berminyak, tapi minyak kelapa ya, yang baru, bukan minyak bimoli wakakakaka.

    Orangnya orang Sulawesi paling sering makan sambal matah, namanya sambal mentah sih, saking kebanyakan orang sana nggak bisa makan kalau ga pake sambal, jadinya kalau nggak sempat bikin sambal, ya tinggal iris cabe, bawang, tomat, trus disiram minyak sama kasih jeruk, duh enyaakkk.
    Apalagi kalau pakai tomat di Sulawesi itu, ada yang tomat mengkerut Mbak, jarang saya nemu di Jawa, itu enak banget buat saya, karena dagingnya tebal, rasanya kres kres gitu, manis asem dikit pulak, duh cocok pokoknya bikin sambal mentah.

    Lalu akoh lapar malam-malam, wakakakakak.

    oh ya, menurut saya harganya normal sih Mba, kalau baca emang rasanya enak, tempatnya juga unik banget, udah pantas banget harganya segitu.

    Itu 1 ekor 76K, sama lah dengan ayam panggang di sini kalau pesan pakai grab, wkwkwkw.
    Tapi kurang enak sih di sini, rasanya manis doang 😀

    Btw lagi lagi, noted buat tulisan ini, bisa jadi referensi kalau ke Jogja lagi 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku beruntungnya memang ga bisa ngerasain, ga bisa ngeliat juga, jadi masih bisa santai Rey 🤣. Kalo bisa ngeliat mungkin udah ketakutan Mulu mau pergi2 hahahaha.

      Aku liat sumur ini aja, LGS mikir Ama sumur di rumah papa. Itu di dalam rumah, di jadiin meja. Jadi ditutup atasnya, trus kasih kaca, kasih taplak 🤣🤣. Kalo orang yg bukan tinggal di sana, pasti dikira meja beneran. Padahal sumur, dan msh ada air di bawahnya 😄.

      Pernah ada sih yg bilang rumahku ada ‘penjaga’ nya, tp ga ganggu. Jadi kami mah santai aja 😁.

      Aku juga suka sambal matah yg pake minyak kelapa. Wanginya khas. Tapi sambal matah yg ini kalo kata temen blogger yg suka masak, feeling dia pale minyak zaitun, makanya minyaknya ga berasa, Krn zaitun kan light banget yaaa.

      Itulah kenapa aku sukaaa kalo traveling ke timur. Orang2 di sana pecinta pedas, sama kayak Sumatra 🤣

      • Reyne+Raea berkata:

        waahhh iya ya, pernah liat story Mba Fanny tentang sumur itu.
        Jujur serem amat sih ya, masa ada sumur dalam rumah, ditutup pula, yang mana konon kalau kayak gitu malah bikin serem.

        Tapi bener sih Mba, kalau kita udah terbiasa, bahkan ada di samping kita juga nggak kerasa, wakakakak.

        Dulu tuh waktu STM, saya dengan kakak tinggal di rumah yang sebelahnya tuh kuburan dong Mba, jadi berasa kamar kita, sebelahnya kuburan.

        Maklum orang Buton zaman dulu, kalau ada anggota keluarga meninggal, dimakamkan dekat rumah saking sayangnya.

        Lama-lama, meninggal yang lain lagi, dimakamkan di situ, lah jadilah makamnya banyak.
        Tapi anehnya, Alhamdulillah kami nggak pernah ada diganggu sesuatu, bahkan jangankan diganggu, kami ngerasa takut aja enggak.

        Padahal, kami cuman berdua di rumah itu, karena mama kan tugas di desa.
        Dan waktu STM, kakak saya sekolah SPK, dan ada waktu dia kudu praktik di RS sampai malam, dan saya dong tidur sendiri, padahal di samping, makam wakakakaka.

        Nah di tempat tinggal kami sekarang ini, aslinya juga serem Mba, terutama depan ada pohon mangga yang sering bikin anjing tetangga melolong malam-malam, tapi biasanya kalau saya udah ngerasa agak aneh, saya ajak si kakak ngaji, biasanya jadi kerasa biasa lagi.

        Mungkin serem sih tapi kami udah terbiasa, jadinya ya gitu 😀

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Aku sih sebenernya pake prinsip, kita sharing rumah GPP, tapi jangan ganggu yaaak 🤣🤣. Baik2 aja , ga usah pake nampakin diri segala hahahha.

          Jadi udh biasa banget Rey. Dan ga pernah merinding juga. Ada yg bilang kalo sampe merinding bisa jadi makhluknya jahat 😂. Aku percaya klmereka juga ga bakal ganggu asal kita baik sih 😁

  13. Nasirullah+Sitam berkata:

    Daerah sini dan Prawirotaman memang tempat favorit bule buat kumpul. Lihat foto dari awala langsung kepikiran, kayaknya ini sekitaran Tirtodipuran atau Prawirotaman. Dan benar hahahahahhaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ohhh pantes mas, Krn pas aku kesana memang banyak bule2 lagi jalan . Baru tau di sana ternyata ada daerah2 yg banyak bule nya yaaa.

  14. Hastira berkata:

    Wah full warna sekali kesannya ceria jadi makan lebh enak. Wah serba panggang aku paling suka

  15. Ghina Rahma berkata:

    aku ngikutin banget donk kemarin di igsnya mba fanny pas jalan jalan ke jogja kemarin.. beneran itu lihat list harganya sungguhlah sangat terjangkau, apalagi kalau kata mba fannya rasanya enak-enak, berarti beneran enak nih. nanti kalau balik jogja lagi aku kudu ke sini nih.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mbaaa, cobain deh kalo ke Jogja ntr. Makanannya enak2 kok. Aku aja masih penasaran banget Ama menu2 mereka yg lain. 😍

  16. Peri Kecil Lia berkata:

    AAA aku jadi penasaran sama sambal matahnyaa! Gimana bisa coba nggak ada minyaknyaa 😱 soalnya selama ini sambal matah yang aku pesen selalu ada minyak dan kadang too oily, ngerasa nggak sehat makannya 🤣 padahal suka sambal matah.
    Selain sambal matahnya, aku penasaran sama jus rosella! Ini aku baru denger, jadi penasaran sama rasanya 🤣. Vol au Vent juga aku baru denger >.< kalau di foto kelihatan porsinya kecil, tapi ternyata banyak ya, Kak? 😂.
    Penyajian Mushroom Soupnya juga khas bule bangettt hahaha. Berasa kayak lagi makan di Eropa ini mah dari suasana sampai masakannya 🤣

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah kata temenku yg jago masak, bisa jadiiiiii sambal matahnya pake olive oil makanya ga berasa berminyak Li. Soalnya olive oil kan memang beda yaaa Ama minyak biasa. Aku pikir bener juga sih. Tapi itu baru dugaan doang 🤣. Saking beneran aku ga ngerasain minyak sih 😅. Penasaran banget jadinya.

      Aku aja baru tau Rosella ada buah hahahahha. Kirain cuma daunnya aja yg dibikin teh , 😁

      Memang beda kalo resepnya ngikutin ala bule. Rasa nya pun JD kebule2an 🤣. Makanya aku lebih milih menu barat, Krn yakin pasti enak. Chef nya dr sana 😄

  17. Naia Djunaedi berkata:

    Berarti kalo kesana mending pake grabcar aja kali ya kalo ramean..

    seneng banget liatnya banyak mural kece.. hehehehe

  18. Ria berkata:

    dengan pesanan sebanyak itu, menurutku affordable sih… kebayang di Jakarta kaaaaan. baru pesen 1 minuman sama makanan, udeh bagus kl totalnya sekitaran 100K… Ini sdh dpt makanan dan minuman yg ok, tempatnya juga cute banget… Simpen ah… siapa tau bs ke sana 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo Jogja mah harga masih ramah kantong ya mba 🤣. Makanya kita sebagai orang JKT, seneng datang ke tempat2 kayak Jogja, solo beginh. Masih murah2 bangeeeeeet.

  19. NA berkata:

    Berwarna-warni bangunan lama jadi ceria.
    Berbaloi datang walaupun tempat letak kenderaan terhad.
    Pasti kena datang lagi kan untuk cuba menu lain.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Pastinyaaaa 😄😍😍. Menu2 lain banyak yang belum dicoba. Kaka kalo ke Jogja, wajib datang kemari. 👍

  20. Bety Kristianto berkata:

    lah dia yang orang Jekardah udah sampe sinih. aku yang penunggu jogja baru tahu hahaha. kudet akutuh. lah emang jarang jajan sih ..
    Btw mantrijeron dan sekitarannya emang area bule mba. ada juga prawirotaman itu bule semua isinya. no wonder banyak resto and cafe yang nyajiin menu barat kek gitu.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Oalaaaah panteeees pas kesana banyak ketemu bule jalan memang 😅. Trus tamu2 di sini pun kalo malam banyakan bule mba. Ternyata memang daerahnya yaaa

  21. Endah April berkata:

    Ya ampuuun tempatnya cantik banget mba Faaan. Coba ah ke sini nanti kalau ke Jogja, pingin coba pho sama apa sih itu namanya yang creamy, hahahaha susah namanya. xD Tengkyuuu mba Fanny tulisannya. <3

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Vol au vent 🤣🤣. Akupun pas baca susah juga ngucapinnya hahahah. Si mba staff yg ngajarin 😄. Enak sbnrnya, tapi kayaknya kalo porsi makan ga banyak, yg vol au vent itu berdua aja, biar ga eneg Krn creamy 🤣

  22. rivai hidayat berkata:

    Salah satu yang manfaat ketika mengikuti blognya mbak fany, yaitu dapat cerita tentang kuliner. Jujur aku baru tahu makanan vol au vent. belum pernah makan atau melihatnya dalam daftar menu. Tapi aku tahu kalau makanan creamy sebaiknya segera dihabiskan. Kalau kelamaan rasanya malah jadi semakin “berat” dan bikin eneg.

    tampilan tempatnya mengajak para pengunjung makan dengan santai dan ga perlu kaku. Selain itu, pengunjung juga diajak untuk menikmati suasana tempat makan.
    Tampilan ayamnya sangat menggoda mbak fanny 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Betoooool sekali. Kalo udh creamy2 begitu, cepet2 deh harus habis. Kalo ga bakal eneg banget. Dan sebisa mungkin porsi jgn gede. Yg ini jujur aja buatku terlalu gede 🤣. Mungkin bagi yg makan nya banyak ga yaaa. Aku agak susah ngabisin 😅.

      Kalo ke Jogja coba mampir ke sini mas. Serius deh enak2 👍

  23. Ursula Meta Rosarini berkata:

    Wahhh ini sih aku bisa sibuk bgt foto2an kalau tempatnya kaya begini mbak, gonta-ganti baju kalau perlu hahahha.

    Ini kafe ga cuma tempatnya aja yg estetik tapi peralatan makannya estetik juga ya mbak, piring jago, sama cangkir enamel lurik juga, platingnya juga cantik.

    Kayaknya emang perlu bgt dicoba kalau di Jogja, apalagi suamiku suka bgt sambal matah ama minuman rosela juga mba, tp emang biasanya es rosela dingin biasa, blm pernah kayaknya nyobain yg di jus. Pasti enak seger sih, soalnya aku suka juga minumal rosela.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku baru tau loh Rosella ada buahnya mba 🤣. Kirain cuma daun nya doang yg dibikin teh 😁. ENAAAK ternyata. Asam segar. Teh Rosella aku kurang doyan soalnya.

      Naah cocoook kalo suka foto2, wajib mampir sini 🤣. Tapi sbnrnya lebih enak siang atau sore. Kalo malam vibe nya beda aja kali Yaa, walopun mungkin LBH rame malam

  24. mrhanafi berkata:

    wah unik sungguh tempat ini..

    pasti makanan juga sedap

  25. Yonal Regen berkata:

    Asli tertarik banget dengan desain interiornya yang artistik banget dengan segala painting dan muralnya, apalagi pas liat gambar yang ayam itu LOL banget, kreatif pisan.
    Makan enak di tempat yang ditunjang dengan suasana cozy kaya gitu pasti nyaman dan menikmati banget ya. Keren Jogya memang

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bangeeeet ,, makanya aku ga pernah bosen tiap balik ke Jogja . Selalu ada yg unik kalo ke sini. Kulinernya juga banyak yg baru2 , dan ga harus Jogja bangr

      • Yonal Regen berkata:

        Jogya asli memang ngangenin banget, kulinernya beragam pula, tak harus melulu tentang gudeg dan bakpia, varian lainnya banyak juga, dari yang tradisional sampai western. Lengkap, ya

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Bangeeeet. Itu yg bikin ga bisa bosen Ama Jogja. Terlalu banyak ragam. Makanannya banyak jenis. Manis ada, pedes ada, gurih ada. Komplit jadinya

  26. Satria Mwb berkata:

    Aku kira CHICKEN SHACK KAFE di Bali ternyata di Yogyakarta. Eeh tapi bener lho nuansa tempatnya seperti dibali. Atau mungkin berapa kali postingan blog ini banyak menampilkan tentang Bali jadinya saya tersugesti dengan gambar2nya.😁😁

    Dan tampilan ayam panggangnya juga sedikit berbeda dari ayam panggang pada umumnya. Jadi terkesan bukan ayam panggang karena berada dimangkuk. Dan yang bikin menarik ada sebuah gambar yang menampilkan Katrol Timba, apa mungkin dulunya itu bekas sumur keramat kali yee mbak fans.🤣 🤣

    Kalau masalah tempat parkir nggak dimana2 sih yang namanya Cafe jarang punya lahar parkir yang begitu luas dan lebar.😁😁

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo yg di mangkuk bukan ayam panggang mas, itu ayamnya di guyur saus creamy. Yg ayam panggang punya temenku. Itu ENAAAK.

      Iyaa, aku memang lagi nyeleseiin tulisan2 ttg Bali, baru ntr pindah ke postingan traveling berikutnya. Tapi Krn Bali udh mulai ngadat mau nulis apa, aku beralih dulu ke cerita2 pas di Jogja 😄. Biar msh fresh. Ntr mungkin mau nulis yg traveling Medan dan Aceh dulu

  27. Nita Lana Faera berkata:

    Ada juga, Mba, rumah orang yg boleh dipake untuk parkir. Tentunya si pemilik resto udah izin, dan ada something yang dikah, haha… Entah uang sewa atau dalam bentuk makanan. Dari depan gak kelihatan makan resto yak, kayak kedai pulsa aja. Suasananya lebih untuk bule yg pingin merasakan suasana kampung ya. Karena yg punya orang Belgia juga sih ya. Itu sambal matah not oily mungkin pake minyak zaitun.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah bisa jadi ya mba, pake minyak zaitun. Aku ingat2, zaitun kan ga terlalu minyak memang. Krn aku rutin minum 1 sendok tiap pagi. Bagus buat kulit dan jantung.

      Tapi memang manteeep sih sambal matahnya. Yg terbaik ini 👍👍

  28. Jane+Reggievia berkata:

    Mba Fannyyy, aku salfok nama bestie-nya kok sama kayak sahabatku dari kecil, hauhaha.

    Btw, ini mah muraaaaah banget! Belum kena tax yaa kayaknya sama nggak ada service. Mana makanannya enak-enak. Ini ceritanya makanan bule tapi piringnya tetep ala endonesiah yaa, si ayam jago, hahaha. Kita sama banget Mba suka mushroom soup yang rasanya strong! Entah kenapa aku suka banget wangi jamur ketemu butter, beuhhh menggugah selera banget! 🤤

    Aku juga kurang suka olahan ayam panggang/roasted itu karena teksturnya yang cenderung dry. Tapi kalau berasa juicy berarti ngolahnya oke, yaa. Mba Fanny pernah coba CHicken Run di Bali nggak? Rasanya mungkin suka deh 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Setelah aku cek lagi, eh iyaa ga ada tax 🤣. Pantes muraaah. Sbnrnya agak bingung Ama restoran yg ga LGS kenalin tax di billing. Mereka sebenernya bayar pajak atau ga wkwkwkwjwk

      Beluuuum Jane… Chicken run blm coba. Ntr ah, aku save dulu, kalo ke Bali lagi di datangin deh . Naah iyaa chicken roasted itu suka kering kan. Makanya aku biasanya ga suka pesen itu. Tapi kalo Nemu yg juicy, langsung favorit sih ❤️❤️❤️👍

  29. Ekopriantoblog.id berkata:

    Tempatnya seru sih itu…tapi yang menjadi perhatian saya yaitu sumur. Biasanya sumur kalau memang tidak dipakai akan terlihat seram…tapi kalau dikelola seperti ini malah jadi kelihatan eksotis hhi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Apalagi ini sumurnya di tutup kok mas. Jadi makin ga serem 😄.

      Di rumah ortu ku di Medan, sumur malah dalam rumah 🤣🤣🤣. Di tutup atasnya, dijadiin meja hahahaha

  30. Syarifani berkata:

    Wii, asikk kulineran di Jogjaa.
    Jarang-jarang nemu menu ayam panggang di Jogja.
    Biasanya nyari yang lemak bersantan macam gudeg, tongseng, dan kawan-kawannya.
    Enak nagian dadanya juicy gitu soalnya ngga suka bagian dada yang kering.
    Terus bumbu ayam panggangnya meresap sampai ke dalam kah mba?
    Tempatnya juga ngga disangka, di luar terlihat kecil begitu masuk ke dalam gang langsung gede.
    Asikk buat mamam bareng teman-teman.
    Harganya udah termasuk pajak ya berarti?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo di billing, ga ada ditulis pajak mba 🤣🤣🤣. Pokoknya udh LGS nett aja hahahaha.

      Iyaaa kaan, ayam panggang itu sudah cari yg juicy. Biasanya kering bagian dada. Tapi yg ini enaaaak. Dan bumbunya meresap kok pas aku cobain dikit punya temenku. Apalagi dicoccol Ama sambal matah, manteeep mba 👍👍

  31. Tukang Jalan Jajan berkata:

    wihhh nemu aja sih kak cafe unik yang full colorfull begini. Bikin good mood sekaligus semuanya juga sesuai, bertemakan ayam. heheheh ada ayam dimana manaaaa…. duh ngiler deh ama ayam panggangnya. sungguh sedep mantep. cakep warnanya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Dari internet mas 😁. Browsing ayam panggang di sana, yg paling meyakinkan ya si chicken shack ini 😄

  32. Mei Daema berkata:

    pertama lihat langsung auto love dengan tempatnya mba Fan, vintage yang colorful banget, memberi kesan ceria, dan hangat meskipun keliatan tidak begitu luas ya. Wajib banget nyobain kalau mau ke Jogja ini mah. Seru banget tempatnya buat kumpul. Apalagi variasi menu ayamnya sangat banyak ya. Dan dengan banyak menu hanya Rp. 205 ribu saja worth it banget ya mba

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bangeeet Mei. Sukaa ih Ama warna2 colorful gini Krn memang bikin kesan ceria. Makanya kalo udh ketemu tempat wisata yg colorful, aku tuh bisa betah banget 😄. Suka aja liatnya

  33. DiCapriadi berkata:

    Konsep cafe nya keren nih, jadul tapi color full. Makanannya juga ngga aneh-aneh. Next kalau ke Jogja kudu gass makan di sini.

  34. Matius Teguh Nugroho berkata:

    Tempatnya sih aku biasa aja ya, tapi tertarik KARENA ENAK dan BELGIAN ROASTED CHICKEN! Beuh, di Bandung juga ada langganan Belgian Roasted Chicken deket kost, namanya Volcano. Aku sama temen-temen kantor kadang makan bareng di sana sambil ngebir. Kalo Ara udah sehat mau ajak ke sini ah.

    Nggak nyangka banget nggak ada parkiran blas. Mungkin better ke sana naik ojol ya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Utk motor sih masih bisa mas, kalo mobil yg susah. Naah iya, coba ajakin Ara kalo ntr udah enakan. Aku sukaaaaa ayam Panggang Belgia nyaaa 😍😍. Ntr cobain pake sambal matah deh.

      Ayam panggang ala bule gini aku doyan Krn walopun less rempah, tapi juicy nya, dan aroma nya khas banget. Ga nyangka cocok di makan Ama sambal matah

  35. Mugniar berkata:

    Duh terbit air liurku lihat foto sambelnya dan baca testimoni sambalnya juara … secara saya penyuka sambal matah juga. Tempat yang ada di suasana gang atau yang sempit ternyata bisa jadi nyaman juga ya kalau didesainnya estetik begini, Mbak Fanny.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Salut Ama owner dan yg bikin konsep nya. Krn berhasil banget bikin pembeli betah, blm lagi makanan yg memang enak 👍

  36. Dawiah berkata:

    Mbak Kina sampai hitungin kancing karena begitu bingungnya pilih makanan, hahaha. di bagian ini saya senyum-senyum loh Mbak, maaf yah.
    Saya kalau ke sini mungkin akan seperti Mbak Kina juga, pusing memilih menu yang nampaknya enak-enak semua. Saya mengamati foto-foto makanan yang disajikan tetapi sering gagal fokus ke pemandangan di belakang makanan, indah banget mbak. Harga Rp. 205000 itu rasanya cukup ramah dengan semua kenikmatan lidah dan mata kok.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kina itu temenku yg ikut mba, kalo yg nulis blog ini mah Fanny 🤣.

      Aku selalunya suka galau kalo milih makanan di resto, atau tempat makan yg pilihannya banyak. Berasa mau cobain semua, tapi sadar diri Ama kapasitas perut 🤣

  37. Reffi berkata:

    Aku sukaaa makanan tipe begini. Ayamnya kelihatannya keset, terus aku pecinta roti dan segala berbau jamur wkwk. Makasih rekomendasinya mbak 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah samaaa. Aku kalo menu jamur, mau diapain aja sukaaaaa 😍😍😍. Jamur tuh enak deh diolah jadi apapun. Bikin gurih kan

  38. Dedew berkata:

    Langsung kubintangi nih say, biar kalau ke Jogja mampir ke sana, anakku penyuka ayam kayaknya bakal suka banget, penasaran au apa itu namanya hehe, kafenya Nyeni banget ya..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya , cobaiiiiin mbaa dew… ❤️❤️. Enak2 menu nya… Aku penasaran Ama ayam suwir sambal matah nya 🤤

  39. lendyagassi berkata:

    Sebenernya suasananya mengingatkanku akan cafe sederhana macam di kartun Vivo, gitu gak sih?
    Hehhe, aku baru kali ini baca kak Fan nulis, “Jus Orange punyaku” ((hahhaa, ini bikin kaya lagunya Yovie “Kamu untukku, bukan untukmu.. Dia milikku, bukan milikmu..”))

    Btw,
    Iya sih yaa..
    Kalau makan semua menunya pasti kenyang, tapi suka penasaran sama menu lain. Kalau take away, yakin rasanya gak se-authentic pas makan di tempat.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bener mba. Makanan kalo dibawa pulang gitu, apalagi di penginapan ga ada microwave, rasanya jadi ga terlalu enak. Makanya LBH suka makan di tempat ajalah.

      Hahahahah bisa aja inget tuh lirik lagu 🤣. Lagu fav ku juga kebetulan 😁

  40. Nur+Asiyah berkata:

    Duh, kangen liburan ke Jogja. Aku juga suka sama ayam panggang. Kayaknya bakal oke kalau makan di situ. Penasaran sama jus rosella juga. Belum kebayang rasanya kalau dia jadi minuman jus, hehe.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wajib coba kalo ke Jogja mbaaaa. Seriuuus makanannya enak2 🤤🤤. Aku sukaa pokoknya. Aku aja baru tau kalo Rosella bisa dijus dan ada buahnya 🤣

  41. Sibayukun berkata:

    Suweerr baca ini pas jam makan siang.. asli bikin terngiler-ngiler 🤤🤤 Ayamnyaa busett langsung ngipnotis mata. Duhh yaa… sambal matahnya juga 😍… ya ampunn udah lama bnget nggk makan sambal matah 😁.. terakhir makan sambal matah tuh udah setahun yg lalu dehh 🤔😂

    Ehh aku ya baru tahu kalau Rosella bisa dijus. Aku biasanya nyetok rosella dan itu nggk pernah aku apa2in sih selain di seduh bikin teh.. wajib cari resepnya sih ntar.. 😁..

    Besok bulan November rencananya aku ya mau mudik ke temanggung.. pngen ke Jogja sekalian karena Brili ngajakin *kalau nggak mager 🤣* semoga semisal jadi ke Jogja bisa mampir sana buat icap, icip. Tapi kalau bawa mobil susah dong ya parkirnya.. 🤔 ahh pikir nanti 🤣

    Maaciw Mba Fann..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wajiiiib ke Jogja lah baaaaay 😂😄😄😄. Hayuuuuuuk kesana Ama brili. Trus mampir sini, Ama SATE RATU… Sumpaaah enaaaaaaak. Itu 2 resto wajib datang dan divisit tiap kali ke jogjaaa 😁.

      Pake motor aja ntr. Atau gocar bay. Kalo motor masih gampang kok

  42. Nurul+Sufitri berkata:

    Serbuuuuuuuuu!!! Sebagai pencinta menu serba ayam, aku harus mampir ke Chicken Shack Cafe nih. Suami dan anak2ku juga doyan ayam diapain aja hahaha 😀 Ini tempatnya kecil nyempil ya di JOgja. Berarti kudu parkir agak jauh trus jalan kaki. Atau amannya naik motor aja. Desain interiornya cantik dan unik. Rafa bakalan demen diajak ke sini kan dia nyeni orangnya hahah. Harga cukup terjangkau ya. Duh ntar pas ke Jogja, catetttt nih baca ulang lagi deh 😀 TFS mbak Fanny.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo motor masih mudah parkirnya mba. Tapi mobil agak susah, aku ga ngeliat parkiran soalnya. Jadi mnding motor atau grab/go car.

      Nah apalagi kalo si Abang suka seni, pasti betaaah 😄😄. Seriuus enaaak menu2 nya. Jgn lupa coba sambal matah 😘

      • Nurul Sufitri berkata:

        Aku baru ngeh ternyata rosella bisa dijus juga hahaha..kirain buat ngeteh doank 😀 Itu pohon markisanya cuma ada di atas ya? Kasian teman mbak Fanny kepengen eh kehabisan wkwkwkwkw. Tempatnya unik, asyik, walaupun hanya bisa didatengin kita pakai motor ya. Menu ayam emang ga ngebosenin. Oh ya, kayaknya sekarang ini aku juga lebih pilih makanan ga melulu digoreng, kalau perlu dipanggang aja hihihi biar lebih sehat ga kebanyakan pakai minyak.

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Iyaa, sayang pas datang , malah keabisan si markisa 🤣. Padahal aku penasaran juga mba. keren sih mereka, sampe buahnya di tanam sendiri. Kalo ke Jogja lagi aku harus DTG lagi kesana, cobain menu yg lain.

          Sambel matahnya belum terlupakan 😅😄

  43. Bede berkata:

    Mb Fany dapat aja tempat kece buat makan ya.

  44. boghaisan berkata:

    pertama baca, aku langsung suka lihat tempatnya, bagus dan nyaman banget, menu nya juga cocok buat semua umur, wajib jadi wishlist pas ke Jogja.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mba, ini cocok utk semuanya. Menunya juga beragam. Dan anak2 pun pasti doyan. Wajib datangin kalo ke Jogja

  45. Nursini+Rais berkata:

    Sambal matah? Hm …. Terbayang sambal matah ikan tukai buatan Emak. Ha ha … Makanannya bikin ngiler, Penulisnya hebaaaatttsss

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aduuuuh pasti enaaaak bangt ya Bundaa 😍🤤. Kalo bikinan emak atau ahlinya,, dijamin lah pasti manteeep

  46. Retnawati+Mohd+Yusof berkata:

    Kedainya memang nampak cosy gitu. Kalau di malaysia lebih kurang mcm kedai hipster hehe.. Lama betul tak jejak jogja.. Harus masuk list juga ni kalau diizinkan ke sana hehhe0

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Di Jogja sekarang banyaak sangat kafe baru dan jenis makanan yg unik2 untuk dicoba kak. Tak selalu manis saja. Jadi bagi yg suka pedas pun, atau gurih, ada semua. Kalo dulu memang mostly manis

  47. Akbar S. Yoga berkata:

    Dari menu yang dipesan, Vol au Vent (yang namanya agak susah dibaca maupun dihafal) ternyata paling mahal ya.

    Saya enggak terlalu suka sambal matah, sih (karena dari beberapa yang pernah dicoba, pasti banyak minyak dan mungkin kurang cocok aja makan bawang merah masih kayak mentah dan jadinya enek gitu), tapi dari gambar di sini kok kelihatannya beda ya. Apalagi ada penjelasan enggak oily. Hm, semoga aja suatu hari nemu sambal matah yang oke juga deh. Biar penilain terhadap sambal matah bisa berubah. Haha.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yang ini seriuuuus bedaaa Yog. Karena akupun benci matah yg bawangnya masih mentah banget dan berminyak 🤣🤣. Ga bakal aku sentuh itu.

      Pas nyoba ini beneraaan seger, ga oily dan bawangnya ga langu 😄. Wajib sih kamu coba dulu. Bisa jadi cocok 😁😄

  48. momtraveler berkata:

    Prawirotaman emang tempatnya kece ya mbak soalnya jujugannya para bule jadi mo nyari apa aja pasti ada di situ dan tempatnya juga kece2. ini asli tempatnya nggemesin banget ya harus masuk wishlist ah kalo ke jgja lagi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah aku baru tau kalo Prawirotaman itu banyak bule mba. Pantesan memang yg seliweran rata2 bule 😁. Ternyata memang tempatnya yaaa.

      Haruuus cobain sih kalo ke Jogja. Enak dan murah. Aku suka suasana dan makanan2nya.

  49. Wida berkata:

    tempatnya cantik dan makananya kayaknya enak banget deh ini, yang paling seru mangkok dan piringnya pakai jago

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Niat bangeeet ga sih ownernya. Semua diperhatikan. Mulai dari design, toilet sampe mangkuk dan gelas. Makanya bikin betah mba. Hrs ke sini pas ke Jogja 😘

  50. Azhafizah berkata:

    Wahhh menarik sekali resto Chicken Shack Kafe ni. Memang unik, bertemakan hiasan lukisan ayam yang comel dan cat warna warni. Dah pasti saya akan ambil gambar di entrance yang ada lukisan ayam tu. Seronok ya datang sini dan menikmati suasana cafe yang cantik. Makanan pun diletakkan dalam pinggan mangkuk legend.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo suka ayam, Kaka mesti coba chicken shack ini. Memang sedap. Di tambah pula tempatnya yg cozy kan

  51. Furisukabo berkata:

    Aku kok ya agak bingung sama varian menunya ya hahaa Dari ayam panggang, jadi ada vietnam pho. 😅 Kaya ga ada nyambungnya gitu hehe

    Buat harga menurutku agak mahal nih padahal ini di Yogya yang biasanya harganya murah-murah ga sih kak? Apa sekarang di Yogya uda begini harganya? Tapi kalo dibanding sama ukuran “cafe” Jakarta sih ya masih oke lah ya heheheh

    Tempatnya sih cakep abis deh. Artistik dan pas liat ada gambar vietnam pho, aku tu mikir, kok ada gambar itu, ini kan tempat jualan roasted chicken, eh ternyata emang ada di menunya juga hahaha

    Terus markisa yang terbatas karena nanam sendiri lucu juga loh kak hahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sepintas memang ga nyambung menunya. Tapi mereka bilang ini fusion antara Asia dan Eropa mba. Makanya ada roasted chicken ALA barat, tapi ada juga menu Asia dan Indonesia. Aku blm coba memang pho nya. Tapi kalo kata yg udh makan, enak sih. Segeeer 😄. Makanya kalo ke Jogja lagi, aku hrs datangin tempat ini buat nyobain menu lain

      Kalo soal harga, aku selalu bandingin Ama Hrg JKT sbnrnya. JD msh murah lah.
      Tapi memang Hrg Jogja itu ga semurah dulu sih. Yg murah itu sbnrnya solo mba. Bukan Jogja. Jogja udh termasuk mahal sbnrnya. Bbrp kali makan di sini, ga murah2 amat.

  52. mbul kecil berkata:

    restonya colorfull banget
    dan ga sangka minumannya mba kina yang merah itu rosella wekkekkk…dulu aku sering ketemu taneman ini pas masih di bogor…kadang dibikin teh

    aku kalau ayam juga ga suka bagian dada…karena kebanyakan daging….kalau paha suka karena lebih kecil dan kulitnya banyak wkwkwkkw…kalau sambal…sambal matah aku sih yes

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku ga suka dada itu Krn cendrung kering. Makanya pas Nemu ayam yg bagian dadanya bisa juicy itu aku doyaaan nit. Berarti pinter ngolahnya. Cobain deh kalo ke Jogja ntar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.