D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Agu 2021

27

CEMAL-CEMIL JAJANAN PPKM: PEMPEK PALEMBANG VS PEMPEK BANGKA

CEMAL-CEMIL-JAJANAN-PPKM-PEMPEK-PALEMBANG-VS-PEMPEK-BANGKA

Cemal-Cemil Jajanan PPKM: Pempek Palembang VS Pempek Bangka ~ Selama masa PPKM berjilid-jilid ini, siapa coba yang budget jajannya jadi bengkak beberapa jilid :D? Aku, ga usah ditanya lah… Stress ga bisa traveling, bikin pelampiasan lari ke cemilan online buat menghibur hati :D. Eiiits jangan salah, walo sepintas memang boros, tapi ambil sisi positifnya, ngebantuin UMKM bener ga ;)?

 

Tapi walo jadi hobi jajan, bukan berarti  hajar bleh tanpa liat apa yang dibeli yaaa :D. Tetep dong milih-milih, dan biasanya yang berbau manis-manis, ga terlalu sering aku masukin keranjang. Anak-anak juga lebih suka jajanan gurih daripada manis.

 

Jajanan begini, sering  aku jadiin cemilan sore, sebelum makan malam. Cocok jadi temen drakoran :D. Biar kata di drakor mereka ngemilin Jajangmyeon, aneka twigim atau tteokbokki, aku mah milih yang khas negara sendiri :p.

 

 

FROZEN RISOL by Fica Kitchen

Beberapa kali mesen Frozen Risol, aku jaraaaaang banget nemu yang isiannya ragout. Kalo jenis fresh risol mah banyaaak ya, tapi dibuat Frozen rata-rata isiannya mayo dan smoked beef, sementara aku ga terlalu suka risol dengan isian mayo.

 

Makanya pas tahu Fica Kitchen ini menjual Risol beku tapi isiannya Ragout ayam, fix, langsung pengin!

 

CEMAL-CEMIL-JAJANAN-PPKM-PEMPEK-PALEMBANG-VS-PEMPEK-BANGKA

 

Oke, ini sebenernya rekomendasi  usaha kuliner dari salah seorang teman, yang dulu sama-sama sekolah di Al-Azhar Medan. Awalnya sempet ragu, ini kalo dikirim ke Jakarta bakal rusak ga, secara ragout ayam loh isiannya . Tapi thank to logistic delivery yang sekarang ini ada pilihan 1 hari sampai, pesanan Frozen Risol ku aman sampai tujuan :D. Ga rusak samasekali!

 

Packagingnya pakai Styrofoam, menjamin isi tetep bagus dan menahan dingin. Bungkusan Risol yang pertama kali  kucek, dan si risol masih setengah beku pas tiba.

 

Dari tampilan saat masih frozen, udah bisa kebayang kalo rasanya bakal enak. Kenapa, karena rapiiii lipatan risolnya, ga berantakan. Trus ukuran juga konsisten, ga ada yang besar kecil.

 

CEMAL-CEMIL-JAJANAN-PPKM-PEMPEK-PALEMBANG-VS-PEMPEK-BANGKA

 

Langsung eksekusi buat sore, setelah didiemin sampe ga keras.

 

Tadaaa…..  Ini dia bentuknya setelah jadi :D. Langsung ga sabar mau nyantep.

 

CEMAL-CEMIL-JAJANAN-PPKM-PEMPEK-PALEMBANG-VS-PEMPEK-BANGKA

 

Rasa dari risol, pas gigitan pertama, aku ga ngerasa kayak makan risol frozen. Biasanya niiiih, risol Frozen itu pas digoreng, kulitnya kering dan tipis, ga terlalu lembut.

 

Tapi RISOL dari Fica Kitchen, kayak risol fresh baru dibikin!! Kulit risolnya enaaaak, gurih, lembut, ga terlalu tipis, dan isian ragout ayamnya ga pelit, creamy! Ini daebaaaak sih buat yang bikin!

 

CEMAL-CEMIL-JAJANAN-PPKM-PEMPEK-PALEMBANG-VS-PEMPEK-BANGKA

 

Serius enaaaak!! Aku ga  keberatan untuk nyetok ini lagi, walo pengirimannya dari Medan. Toh terbukti sampai selamat ke Jakarta. Yang penting, jasa Sehari sampainya ada juga di kota penerima.

 

 

PEMPEK PALEMBANG By Fica Kitchen

Naaah ternyata selain Risol, sellernya juga menjual pempek doooong ^o^… Jangan tanya sedoyan apa aku dengan kuliner Sumatera Selatan itu, bangeeet bangettt sukanya! Pernah yaaa 2017 lalu, bela-belain ke Palembang 4 hari, ya cuma untuk muasin wiskul dari hari pertama sampe trakhir :D.

 

Dan jadi bisa ketemuan juga ama blogger femes mas Yayan  ;). Di Jakarta sih sebenarnya banyak yang jual pempek. Pertanyaannya, harus pinter milih mana yang enak, mana yang B aja. Apalagi untuk beberapa jenis pempek kayak pistel isi kates (pepaya muda) itu susah ditemuin di sini.

 

Throwback 2017 Palembang

CEMAL-CEMIL-JAJANAN-PPKM-PEMPEK-PALEMBANG-VS-PEMPEK-BANGKA

 

Para krucils pun doyan ama segala macam jenis pempek, mau yang direbus atau digoreng. Kalo si Kaka karena ga bisa pedes, jadi cuma makanin pempeknya thok. Si Adek yang selalu semangat nyocolin ama cuko.

 

Pesen 2 plastik, masing-masing isiannya 20. Lumayan banyak loh. Dalemnya ada pempek kulit, lenjer, adaan dan pempek telur kecil. Aku minta ke asisten untuk dimasak 2 versi, sebagian digoreng, tapi sebagian lagi dikukus. Makluuum ya cuy, lagi dieeeet hahahahaha. Lagian pempek mah dikukus atau  rebus sama enaknya ama yang goreng ;).

 

Yang digoreng

CEMAL-CEMIL-JAJANAN-PPKM-PEMPEK-PALEMBANG-VS-PEMPEK-BANGKA

 

Yang dikukus

CEMAL-CEMIL-JAJANAN-PPKM-PEMPEK-PALEMBANG-VS-PEMPEK-BANGKA

 

Tekstur dari pempeknya aku suka! Kenyal, ikannya berasa kok. Memang potongannya lebih kecil-kecil dari pempek lain yang pernah dicoba, tapi ga masalah, yang terpenting rasanya.

 

Paling favorit dari semua, udah  pasti adaan :D. Dari dulu jenis pempek nomor dua yang aku paling suka setelah PISTEL, selalu Adaan :D. Lebih gurih soalnya, ga cuma berasa ikan.

 

Di luar dugaan, pempek kulit yang biasanya aku ga doyan, kali ini bisa ngabisiiiin, yang berarti cocoook ama lidah :D.  Ga terlalu alot, ga amis, dan bersih dagingnya dari tulang-tulang. Beberapa kali beli pempek kulit, itu kayak ada serpihan tulang yang belum bersih. Makanya suka was-was kalo makan pempek yang bentuknya hitam sendiri ini :p.

 

Kalopun ada MINUS POIN, pempek telur kecilnya yang walopun tasty, tapi isian telurnya terlalu dikit, kurang mantep pas digigit :D. Untuk adonan mah udah pas.

 

Cumaaaa, ga lengkap bicarain pempek, tanpa menilai kuahnya ;). Kalo buatku sih, kuahnya ini penentu apakah suatu pempek itu enak, atau ga :D. Syukurnya cuko dari pempek Fica Kitchen pas buatku. Agak kental, kombinasi asam pedasnya enaaak banget.  Pas diseruput, duuuh semangkuk cuko bisa abis sendiri hahahahah.

 

CEMAL-CEMIL-JAJANAN-PPKM-PEMPEK-PALEMBANG-VS-PEMPEK-BANGKA

 

Kebiasaanku makan pempek, lebih suka kuahnya dipisah dan diminum. Jadi gigit pempeknya, trus seruput kuahnya. Buatku rasanya tastier,  daripada kuah cuko dicampur atau dicocol :D.

 

FICA KITCHEN:

WA order : 081361430793 / 085261213455

Lokasi: Medan

 

 

PEMPEK BANGKA PUTRI MALU

Dulu kirain, pempek itu hanya ada di Palembang. Tapi ternyata beberapa kota seperti Bangka dan Lampung juga punya pempek dengan ciri khas masing-masing.

 

Awal tau pempek Bangka, karena  temen kantor bawain. Dari segi penampakan, lebih simple sih daripada pempek Palembang yang banyak ragam pilihan. Pempek Bangka  cendrung mirip lenjer, tekstur lebih kenyal, dan berbeda di kuahnya yang merah, bukan cuko hitam. Pertama kali icipin, aku langsung suka!

 

Kali ini, saking pengennya pempek Bangka , akhirnya mesen dari Pempek Bangka Putri Malu, melalui tokped. Harga ga mahal-mahal banget, cuma Rp6,000 per biji. Sengaja pilih yang rasa udang dan ikan tenggiri. Untuk kuah langsung dikasih 2 macam, cuka merah dan cuka tauco.

 

Belinya di sini

CEMAL-CEMIL-JAJANAN-PPKM-PEMPEK-PALEMBANG-VS-PEMPEK-BANGKA

 

Datangnya cepeeet, ya karena aku pilih delivery instan. Langsung diserbu orang serumah. Di sini mah, yang namanya pempek, mau Bangka atau Palembang, pasti  bakal abis dalam sekejab :p .

 

Rasanya, ga usah ditanya,  pempek Bangka ini manteeep! Favoritku yang udang, karena lebih lembut. Sepintas keduanya mirip, tapi bagi yang jeli, varian udang lebih kemerahan dibanding yang ikan tenggiri. Dari rasa, juga lebih empuk. Sementara pempek ikan cendrung chewy. Ga amis samasekali.

 

Ini yang pempek udang

CEMAL-CEMIL-JAJANAN-PPKM-PEMPEK-PALEMBANG-VS-PEMPEK-BANGKA

 

yang ini ikan tenggiri

CEMAL-CEMIL-JAJANAN-PPKM-PEMPEK-PALEMBANG-VS-PEMPEK-BANGKA

 

Sekarang, cobain kuahnya, untuk nentuin apakah pempek ini layak dijadiin langganan atau ga.

 

Untuk saus merah tauco,  aku lumayan cocok. Aroma tauconya ga terlalu kuat, jadi bagi yang ga doyan tauco, mungkin ga akan  terganggu. Rasa kuahnya perpaduan asam, manis, pedas.

 

Kiri: Cuko Tauco. Kanan: Cuko Merah

CEMAL-CEMIL-JAJANAN-PPKM-PEMPEK-PALEMBANG-VS-PEMPEK-BANGKA

 

Sementara kuah merah cuko mirip-mirip dari segi rasa, hanya minus aroma dan rasa tauco. Sedikit pedas, tapi seger! Agak bingung kalo diminta pilih yang mana, karena aku suka 2-2 nya.

 

Sama kayak pempek Palembang, makan pempek Bangka ini aku prefer dihirup daripada disiram :D.

 

 

SUMMARY, PEMPEK PALEMBANG VS PEMPEK BANGKA

Jadi siapa  juaranya dalam battle pempek ini? :D. Palembang, atau Bangka?

 

Ga bakal mau milih. Buatku ini ibarat sepasang tangan, kiri dan kanan, ga bisa dipisah hahahahaha. Cobain sendiri deh. Kalo kalian, lebih suka pempek yang mana ;)?

 

 

Tokped: Pempek Bangka Putri Malu

Lokasi: Pademangan Jakarta Utara

158 tanggapan untuk “CEMAL-CEMIL JAJANAN PPKM: PEMPEK PALEMBANG VS PEMPEK BANGKA”

  1. Omnduut berkata:

    Buahaha muncul lagi foto pertemuan itu. 2017 itu pas aku kelewat semok. Ya ampun pengen towel perut sendiri di foto itu hwhw.

    Iya mbak, kuliner Palembang ini yang berat ditinggalin. Kalau kelamaan ngetrip dan lama puasa minum cuko tuh udah menimbulkan efek sakau kalau aku buahahahahahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku iriiiii Ama kalian yg bisa makan pempek sepuasnyaaa hahahahaha. Mana murah2. Pengen ih ke Palembang lagi, naik mobil aja, apalagi udh ada tol. Tapi suami masih mikir2. Ntr kalo udh agak aman, yg pasti pengen wiskul Palembang lagiiiii 😀

  2. Tika berkata:

    Aku sebagai orang Palembang langsung ngiler liat pempek ini yaampun emang pempek di Palembang asli langsung ga ada banget saingannya. Di tempat aku sekarang aku suka bermasalah dengan cukonya dan ujung2nya minta orang rumah kirimin langsung aja ahahaha

    Btw, aku sendiri baru tau kalo ada yang namanya Pempek Bangka dan kuahnya juga beda banget ya. Emang belom pernah ke Bangka tapi baru kali ini liat. Kayaknya aku pribadi belom pernah nemuin toko yang jual ini Pempek Bangka deh

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Di JKT sih penjual pempek Bangka lumayan banyak mba. Walo kdg ada yg ga enak. Jadi milihnya hati2 :D. Tapi sekali udh ketemu yg enak, biasa langsung aku jadiin langganan :D.

      Unik sih rasanya, Krn cuma di rebus. Jadi memang kuahnya itu penentu banget. Tapi ya itulah, aku ga bisa milih antara Palembang dan Bangka. Enak 2-2 nyaaa hahahah

  3. Nella (emaknya Benjamin) berkata:

    OMG postingan beneran bikin ngiler nih mbak 🙂 pengenn jajanannya, tp mana ada ditempatku, kudu bikin sendiri haha. Yayan aku kenal teman blogger sejak lama, hari ini baru tahu nama aslinya 😀 .

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Namanya sih Haryadi Yansyah mba Nelly, cuma dipanggil mas Yayan ajaaa hahahaha.

      Iyaaa, kadang kalo udh jauh begini, ya mau ga mau hrs buat sendiri ya mba. Aku pribadi nyerah bikin pempek. Belum ngerikin ikannya wkwkwkwk. Udah paling bener beli aja.

      Btw mba Nelly, aku tuh kenapa ga bisa lagi komen di blog mba Yaa. Kotak komennya ga ada. Udah buka pake PC pun masalahnya sama. Makanya tiap kali mau bw, cuma bisa baca aja, tanpa ninggalin komen. 🙁

    • Roosvansia berkata:

      Aku bisa loh bkn pempek mbaaa hahahhaha. Tapi sekarang blm bs bikin lg krn sibuk *eaaaa belaguk bgt ya wkwkwkkwkw.

      Kalau ak blng ada lg kyknya pempek yg lbh enak dr Vico, klo ga salah namanya Candy. Ahhh jd pgn ke Palembang buat jajan pempek sekalian jalan2 wkwkwkkww.

      • Fanny Fristhika Nila berkata:

        Enaaknyoooo kalo bisa bikin mbaaa hahahah. Lebih puas. Mahal kalo beli :D.

        Aku pas ke Palembang, yg candy aku coba, Vico aku coba, semua aku coba hahahaha. Dan jujurnya bagiku semua pempek di Palembang ga ada yg ga enak hihihihi.

  4. Phebie berkata:

    Paling nggak nahan itu empek-empek kapal selam. Dimakan anget dengan bumbu maknyus 😋 postinganmu bikin ngiler sore-sore mbak. Tolong tanggung jawab…🤣

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kapal selam memang maknyuuuuus wkwkwkwkwk. Duuuh jadi mau nyari kapal selam jugaaa :D. Buat orang Palembang atau orang Bangka yang pertamakali membuat pempek ini, pantes harus selaku diinget sepanjang masa. Masakannya jadi legend sampe skr hahahaha. Aku kangen kan ke Palembang lagi. Pempek di sana murah tapi enaaaak 🙁

  5. NA berkata:

    Ya selera orang berbeza.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beneer sekali 🙂

    • Salman Faris berkata:

      Wuaaaah beneran pengen banget pempek palembangbl ini, dan ternyata beda juga ya sama pempek bangka, mungkin lebih familiar sama pempek palembang ya

      • Fanny Fristhika Nila berkata:

        Beda mas. Selama ini orang2 LBH banyak tahu Palembang yaaa , padahal banyak bgt jenis pempek ini. Ada lagi dr Lampung dan Jambi. Yg Jambi nih aku blm coba

  6. Kang Maman berkata:

    Suka sekali dengan kuliner satu ini, rasanya yang gado-gado begitu unik dan nempel di lidah.

    Tapi kalo pempek bangka, saya belom pernah nyoba mbak..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Enaaaak juga mas. Tekstur lebih empuk, dan kuahnya segeeer banget ;). Makanya aku pengen ke Bangka alasannya ya Krn pempeknya juga 🙂

      • Kang Maman berkata:

        Untuk daerah Tebet dan sekitarnya belom ada cabangnya ya mbak, kalau ada pasti rame banget tuh pempek bangka, secara Tebet itu terkenal dengan dedtinasi kulinernya.

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Mungkin di sana ada juga mas, tapi aku memang jrg eksplor daerah Tebet secara jauuuuuuh dari Rawamangun :D. Msh LBH Deket pengiriman dari Pademangan hahahah

  7. Bayu Kurniawan berkata:

    Ihh kebetulan kah?? Aku baca ini juga abis makan Pempek Cik Dewi. pempek super murce langganan orang2 dikomplekk.. sebiji harganya 3000 aja.. enakkk banget.. tapi ya itu Ruameee.. 😁 jarak dari rumah sebenrnya dekat. Naik motor 3 menit aja nyampe.. cuma karena rame. Seringnya tak gojekin.. wkwkw 😅

    Tos dulu lah mba. Walaupun budget jajan agak membengkak di PPKM ini. Ya setidaknya dengan ini kita bantu2 UMKM ya.. 😁

    Aku malah baru dengar pempek bangka. Dan sambelnya unik ya.. dan aku setuju kalau Cuko pempek itu penentu apakah pempek enak atau nggak.. hehe 😆😆 aku pernah iseng bikin pempek pakai ikan air tawar sama Bikin cuko sendiri. Ya hasilnya lumayan lahhh buat pengalaman 😁😅. Haha meskipun lebih prefer pempek yang beli.. hehe

    Btw itu resolnya sungguh Wah.. Risol isi Rougut paling enak emang. Pernah juga nyoba bikin ini. Tapi pas bikin kulitnya gagal 🤣🤣 jadi tak improve pake kulit lumpia.. hahaha.. jangan diketawain lohhh mba.. 🤣🤣

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kulitnya memang susaaaaah bay. Kliatan aja mudah yaaa. Aku kalo liat mamaku bikin risol, kok kayaknya gampang banget, trus rasa kulitnya enaak, gurih, lembut, berasa telurnya ga main2.

      Tapi giliran bikin sendiri, ga deh… Sayang telur, buang2 aja, hasilnya gagal wjwkwkwkwk.

      Makanya aku prefer beli. Udh paling bener, biar ga mubazir hahahahah.

      Ntr kalo ke JKT, cari deh pempek Bangka. Jakarta banyak yg jual. Trutama Jakarta Utara. Di sana banyak penjual nya.

      Ada 1 langgananku selain yg putrimalu ini, tapi tempatnya warung, jelek, trus ga online kan keseel hahahaha. Dulu rutin beli pas msh ngantor.

      Muraah tuh pempek tetanggamu. Tapi tetep dibandingin Ama yg di Palembang, aku cukup shock pas Nemu pempek 1000an, bahkan ada 500. Kirain bakal tepung banget, ternyata ga jugaaaa hahahahaha. Iri oh Ama yg tinggal di Palembang, tiap saat bisa makan pempek

  8. Agustina Purwantini berkata:

    Wuaduuuh potonya menggiurkan semua. Hahahaa … Lalu, aku terinspirasi jajan pempek di Malioboro.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku belum pernah makan pempek di Jogja. Soalnya selama inikan slalu cari makanan khas nya :D. Yg aku tau juga cuma pempek ny Kamto kalo ke Jogja mba 😀

  9. Sulis berkata:

    Mba…gagal fokus sama cabe yang buat lalapan. Rata2/biasanya pada make cabe rawit yang masih hijau…mbak fanny levelnya yang udah merah, besar pula.

    Empek2 …tak kira cuma ada 1 versi, dari palembang doang, yang cuko nya pedes-asem dan berwarna coklat itu .. ternyata bangka pun punya empek2 to..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah itu Krn keabisan cabe rawit ijo mbaaa :p. Supaya tetep ada pedesnya, jadilah cabe rawit merah dipake hahahahah

      Enaak loh pempek Bangka. Harus cobain. Walopun agak susah memang nemuinnya. Tapi untung di JKT udah banyak, Trutama di Jakarta Utara. Kayaknya di situ para perantau Bangka banyak tinggal 🙂

  10. Kang Nata berkata:

    Ngak cobain Pempek Selam Mbak ?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Nah kalo itu fav suami, bukan fav ku hahahaha. Tapi aku doyan yg kecil2 mas, giliran cobain yg kapal selam gede, ntah kenapa ga begitu suka. Aku LBH milih adaan dan pistel kalo buat pempek

  11. Thessa berkata:

    Aku juga sukaaa bgd pempek. Di kulkas selalu sedia pempek beku buat siap digoreng anytime klo kepengen. Hehehe.. dulu pesen pempek candy langsng yg dr palembang, sekarang udag nemu pempek Khaira di bintaro yg rasanya cocok. Trus mereka jg punya tekwan yg jd favorit anak2ku 😁
    Nah yg pempek bangka mba fanny boleh jg nih dicoba, apalagi bs pesen lewat tokped. Makasi rekomendasinya ya mba..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Samaaaaa, pempek itu buatku juga cemilan wajib ada di kulkas hahahaha. Anak2 doyan, akupun suka. Kuahnya aja ada banyak di kulkas gara2 tiap pesen, ga pernah abis. Kayaknya kami sekeluarga memang LBH suka pake kuah pmepek itu dikit aja :D. Ga pernah sampe yg kebuang hahahaha

      Aku udh lama juga ga pesen pempek yg LGS dr Palembang mba, sejak di JKT ada langganan. Jadi lebih suka pesen yg JKT ini aja. Tapi jangan tanya kalo sdg di Palembang, bisa penuh bagasi wkwkwkwk

  12. Aprillia berkata:

    Enak banget aku suka empek empek jenis apapun padahal bukan wong palembang yak hahah emang ngangenin sii rasanya untung skarangmah uda byk yg jual online juga yaa

  13. Khanif berkata:

    wah aku suka banget kayaknya sama risolnya, enak banget kayaknya ya mbak, isianya tu bikin enak banget di lidah :D.. btw aku belum pernah lho makan pempek, di tempatku tu jarang yang jual oempek, mungkin ada tapi aku yang ga ngeh 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Waaah khanif, hrs coba kalo ketemu. Tapi memang sih Nif, kdg susah nemuin yg bener2 enak. Kebanyakan kalo yg pake gerobak di JKT, itu kebanyakan tepung drpd ikannya. Jadi alot. Tapi kalo Nemu yg enak, itu rasa ikannya pasti kuat dan kenyal teksturnya. Kuah nya juga menentukan banget. Kamu di mana stay nya skr?

  14. Fitri A berkata:

    Aku juga penyuka empek2 banget mbak. Kayaknya kalau beli gak cukup satu juga deh hehe. Apalagi yang tipe kapal selam. Auto nambah!

    Lihat postingan ini jadi ngiler.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo kapal selam itu suamiku :D. Dia doyan banget. Tp aku LBH suka yg versi mini, drpd yg gedenya mba :D. Mungkin Krn kapal selam ga bisa dikukus yaaa, JD aku ga terlalu suka. Makanya LBH milih adaan ATO pistel 😀

  15. Hicha Aquino berkata:

    Semuanya sungguh bikin ngiler. Hebat juga ya, bisa import dari Medan tapi tetap fresh.

    Aku baru tau pempek Bangka dengan kuah merahnya karena postingan kk Fanny. Kirain dulu semua jenis pempek sama aja, mau dari Palembang atau dari daerah lainnya.

    Aku juga kurang cocok sama pempek kulit. Belum nemu yg pas, seringnya berasa alot. Terus, untuk pistel pernah nyobain sekali buatan ibunya temen. Tapi lupa juga isinya apa. Apa semua pistel itu isinya pepaya muda ya kak?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku ga tau kalo ada isian lain, tp semua pistel yg aku coba isinya pepaya muda nesy :D. Hrs ditanya Ama orang Palembang asli apa ada isian lainnya.

      Ada banyak macam pempek ini. Msh ada lagi pempek Jambi dan Lampung. Lampung aku pernah coba, tapi Jambi blm. Makanya ga bisa compare di sini 😀 . Tapi katanyaaaa Jambi punya lbh enak. KATANYAAAAA sih 😀

  16. Mega berkata:

    yang enak pempek jambi mbakk (YEEE GIMANA SIH)

    HAHAHA… aku baru tahu kalau ada kuah merah kayak pempek bangka itu. jadi penasaran. sejak nikah sama orang jambi dan ngerasain pempek yang di kota jambi, aku jadi lebih suka pempek jambi karena lebih berasa rasanya. tapi memang, penyajiannya sama kayak pempek palembang sih (cuko biasa), jadi mungkin ga ada ciri khas 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahahah kalo kata om ku yg pernah dinas di Jambi, dia juga bilang gitu mbaaaa. Tapi masalahnya Krn aku blm pernah cobain, JD aku ga bisa compare. Cuma pastinya aku bakal cobain kalo ntr bisa ke Jambi. Soalnya ga Nemu yg jual pempek Jambi di JKT

  17. indah AiJ berkata:

    Aduh pengen makan mpek mpek juga deh. Hemmm kemrn smpat masuk mall tapi langgananku yang jual mpek mpek puulang kampung entah kapan balik. hiksss. tambah ngiler liat postingan kakak ini. sambil membaca bawaannya ngiler

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku tuh suka iri loh Ama orang Palembang yg bisa setiap saat makan pempek hahahaha. Temenku kalo udah cerita pempek udh kayak makanan wajib kayaknya :D. Pas ke Palembang dulu, aku puas2in mba.

  18. Imawati Annisa berkata:

    Ngiler nih, Mbak. Saya suka saya sukaa. Haha. Empek2 kayaknya mau dari palembang atau tempat lain tetep endeus deeh. Saya pernahnya nyobain pempek yang dari Palembang dan Lampung, kebetulan waktu kuliah teman-teman yang asal sana suka bawain buat oleh-oleh. Kalo pempek Bangka belum pernah, tapi penampakannya enak juga yaa..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bener mba, mau dari manapun asalnya, buatku kalo namanya pempek, udah pasti enaaaaaak hahahaha. No debat lah. Itu pasti ludes kalo udh tersaji di meja :D. LGS diserbu anak2

  19. Liswanti berkata:

    Sebagai penggemar pempek, baca ini auto ngiler aku mba, mau pempek Palembang atau Pempek Bangka aku selalu suka. Andai deket bisa beli nih.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ya kaaaan, akupun ga bisa milih mba :D. Blm lagi ada pempek Jambi dan Lampung. Itupun samaaa enaknya

  20. Nur Asiyah berkata:

    Sama kak, kukira Pempek itu dari Palembang aja. Apapun modelnya ya kusebut seperti itu. Ternyata ada dari daerah lain juga ya. Jenisnya pun macam-macam. Liat foto-fotonya jadi ngiler,, hhmmm

  21. Andie berkata:

    Baru ini sih denger pempek bangka dengan kuah seperti itu… Worth to try ini!

    Oiya mbak, kalau risoles gitu, aku rekomendasiin Verina Risoles deh.. Itu risoles paling enak menurutku.. Sepertinya ada buka cabang juga di Jakarta mbak..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ok siiip, ntr aku cari, verina risoles Yaa. Intinya sih, aku kalo risol isi ragout udah selalu doyan mas hahahah

  22. Nurul Mutiara R.A berkata:

    Well, well, kalau urusan Pempek, karena belum pernah nyoba yang khas Bangka jadi tentu saja aku milih yang dari Palembang. Eh beneran lho, aku doyan pakai banget Pempek Palembang sampai pernah beli banyak beuttt mbak.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Toooos kitaaa. Ini makanan yg ga akan pernah bosen dimakan kapanpun ya mba. udah kayak makan nasi wjwkwkwkwk

  23. Yoga Akbar S. berkata:

    Risol smoke beef yang ada mayones itu kalau makan lebih dari tiga saya kira akan bikin enek. Pengalaman beli 4 (satunya kan 2.500), enggak pernah habis dimakan sendiri. Berbeda kalau isi ayam. Lima juga sanggup. 😀

    Karena belum pernah coba selain yang Palembang, enggak bisa nentuin. Saya juga termasuk yang kurang doyan makanan terbuat dari ikan. Ehehe. Tapi sungguh baru tau ada kuah merah dan pakai tauco. Saya kira kuah pempek ya cuko hitam itu doang.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Akupun kalo risol yg mayo, cukup 1 Yog, lebih dari itu blenek hahahahah. Tapi kalo yg ragout, bisa lupa diri :D.

      Kalo ga terlalu suka ikan, aku ragu kamu bakal suka yg Bangka. Krn rasa ikannya LBH berasa, secara yg Bangka di kukus/rebus. Tapi buatku rasanya msh enak sih , Trutama yg udang. Kalo kuahnya memang yg paling beda.

      Soalnya pempek Lampung dan Jambi kuahnya sama kayak Palembang

  24. Endah April berkata:

    Ya ampun mba Fanny aku beneran nelen ludah pas lihat foto risolnya. :))) Mana belum makan dari pagi, combo banget nih baca tulisan mba Fanny tentang makanan. xD

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha penyuka risol isi ragout juga ya mba ;). Makan risol itu bisa lupa Ama semua. Tau2 udah abis banyak hahahah

  25. Ika Puspita berkata:

    Aku juga bbrp hari lalu tumben2an kangen makan pempek. Trus aku pesen online dong. Nggak tanggung2 langsung beli 300 ribu dan langsung tandas dalam 2 hari aja. wkwkwk. Meski begitu, rasa kangen makan pempek kok masih menggebu-gebu, tapi kalo beli yg di Semarang kayak ada yg kurang

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahahah aku juga kalo udah beli yg langsung dr Palembang, itu langsung beli banyaaaak mba. Mikirnya biar ga rugi onkir :p. toh bisa di kulkasin kan. Ga akan bertahan lama kalo pempek sih. Bakal cepet ludes itu. Cemilan anak2 pas weekend ini

  26. Tika berkata:

    Gak akan nolak kalo ada yang ngirim semuanya. (Woiii, sapa yang mo ngirimin elo juga?)

    Risol, pempek, mo bangka mo palembang, mo tetangga sebelah, pasti ludes kalo di sini mah 🤤

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkwkwk toooos lah kita mba. Pempek itu ga ada kata ga enak kalo di rumahku. Mau pempek abang2 yg LBH banyak tepung, juga ludes kalo di sini :p

  27. Nasirullah Sitam berkata:

    Tim Pempek kalau aku ehhehehhe.
    Kadang ada kawan dari sumatera, nanti pas balik ke Jogja bawa makanan dari sana. Saya paling suka itu ahhahahahh

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Samaaaaa :D. Akupun kalo udah pempek bisa lupa Ama makanan pokok wkwkwkwkwkw. Seharian makanin pempek doang

  28. Muna Hidayat berkata:

    Oalah. Ada juga toh Pempek Bangka wkwk Taunya Pempek Palembang doang.
    Jadi pengen cobain deh entar masuk wishlist habis kelar diet hehe.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Malah ada pempek Lampung dan Jambi juga mbaaa :D. Yg Jambi nih aku belum cobain. Katanya enaaaak.

      Akupun sbnrnya lagi diet mba hahahahah. Tapi lebih ga makan nasi sih. Perasaan dulu naikin badan sekilo aja susah banget, skr kok Yaa ngwrasain juga susah turun -_-. Metabolisme ku makin lambat sepertinya

  29. gustyanita pratiwi berkata:

    hwaaaaa…godaan iman hihihi

    mba fanny aku apal banget kalu risol sukanya rougut hihi…kalau aku tetep risol mayo smoked beef telor…biar makncozz pas digigit..btw memang bentuk lipatannya rapih dan konsistain ya eim…ga gede sebelah atau kecil sebelah…creamnya juga mantab

    kalau pempek ga usa ditanya aku suka banget…malah baru tau ada pistel isi kates? wow kek gimana tuh

    tapi terpaling favorit kalau oempek aku suka kukit kakakak…ya karena garing tipis

    tapi pempek bangka unik banget ya ada cuko tauco dan merah segala beda ma oalembang punya

    fix anggap aja drakoran sambil maem tteokboki tapi ini juga enakkk hihihihi..ga kalau dari si kue ikan korea

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah, kalo mayo sih aku msh mau makan, tapi cukup 1 nit. Agak eneg abis itu. Cuma kalo ragout bisa abis banyaaaak :p.

      Cobain deh yg isi kates, itu enaaaaaak. Tapi memang susah nyarinya kalo di JKT ini. Hrs pesen di Palembang kalo aku LG pengen pistel.

      Ama pempek keriting, aku juga suka tuh. Tapi hrs di kukus. Keriting kalo digoreng malah aneh hahahaha.

      Yg Bangka juga enak, cobain nit. Kuahnya itu loh, asam seger.

  30. Nia Haryanto berkata:

    Aduh pempek, udah lama nih gak makan. Huhu soalnya di sini gak ada yang enak. Jadinya kudu beli online di Shopee. Btw, ini juga lagi nunggu nih pempek. Lama nih. Lihat ini jadi ngiler. Btw, aku belom pernah nyoba pempek Bangka deh. 😁

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mba Nia tinggalnya di mana? Eh aku kalo ga salah ada baca di fb, yg kemudian packaging kuah pempeknya pecah ya mba? Duuuh kalo bener sayang bangt :(.

  31. Siska Dwyta berkata:

    Wah saya belum pernah nih pesan frozen Risoles (di daerah saya sebutnya risoler, hehe). Liat penampakannya di atas berasa pengen ngemil juga hihi.

    Oh ya kalau pempek saya jarang makan sih jadi gak tahu juga ternyata selain pempek palembang yang terkenal itu ternyata ada juga ya pempek khas Bangka dan Lampung. Jadi penasaran juga nig sama rasanya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo ada yg frozen gini, aku seneng Krn bisa tiap saat makan risoles :D.

      Malah sbnrnya ada pempek lambung dan Jambi juga mba. tapi aku blm cobain yg Jambi. Kalo Lampung enaaaak. Ga jauh beda Ama palembang

  32. lendyagassi berkata:

    Haha…gak bisa milih banget kalau diminta milih antara pempek Palembang atau Pempek Bangka.
    Kalau keduanya enak, pasti jadi kaya kak Fan, kanan-kiri.
    Hehhee.. bikin nagih banget ya…

  33. Ade UFi berkata:

    waah kayaknya saya kudu cobain pempek bangka nih. Secara kuahnya lain dari biasanya. Pempek buat saya mantab atau tidak itu dari cukonya, adonan pempek ga enak tapi kalau cukonya muantab, bisa berubah jadi enak.. hahaha…

    Saya belum pernah cobaik pempek bangka ini. Dan baru tau kalau pempek bisa dibuat dari udang. Beneran nih asli kepo. Cari aaah…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Betuuuuuul mbaaa hahahaha. Asal kuahnya mantep, rasa pempek pun bisa JD mantep :D.

      Hrs cobain deh yg Bangka. Beda banget rasanya. Apalagi yg Bangka ini di kukus/rebus. Dan kuahnya asem segar. Mungkin awal2 memang berasa aneh, tp lama2 aku sih suka banget

  34. snydez berkata:

    kemaren dikasih pempek bengkulu.. jauh dari rasa pempek palembang

  35. Ursula Meta Rosarini berkata:

    Duh mbak, aku suami dan anak pun secinta itu sama pempek mbak, sumpah suka banget. Tapi aku sendiri sukanya kapal selam doang, kalau paksu suka semua.

    Btw mbak, aku malah baru tau ini masak pempek dikukus hahaha, jadi ga garing dong wkwkwk, aku taunya selama ini dogoreng doang hahahha, atau kalau ada air fryer lebih aman kali ya, karna kan tanpa minyak, tapi aku ga punya alatnya hahaha.

    Kalau mudik ke lampung akupun ada pempek langganan di daerah Metro mbak, menurut aku itu pempek paling enak sih di sana. Pengen bgt nyobain langsung ke kota asalnya sebenernya, tapi belum kesampaian hiks hiks, belum pernah ke Palembang.

    di deket kosanku dulu di Kelapa Gading juga ada pempek yg enak, tapi bukanya pagi sampe sehabisnya, kadang jam 6an sore udah abis, jadi kadang pulang kerja udah tutup. Lokasinya di sampingnya sekolah Tunas Gading.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo kelapa gading fav ku Sanjaya mbaaa, di daerah boulevard, tapi lewatin mall. Itu enaaaaak cuma sebanding Ama harga hahahah. Aku makan di sana , tapi agak rame sih waktu itu, abis sejutaan hahahah. Cm ga nyesel Krn emmang enaak.

      Beberapa jenis pempek kayak pistel dan keriting ii sbnrnya ga boleh digoreng. Merusak rasa :p. Tapi bagi orang non Palembang mungkin ga tau, atau LBH suka goreng. Cm Krn aku memang terbiasa nyobain pempek di kukus, secara dulu tetangga kiri kanan orang Palembang semua, jadi dari mereka aku tahu cara masak pempek di kukus :D.

      Kalo airfryer aku ga suka mba, soalnya ga bgs juga, makanan di masak dgn panas tinggi gitu, nutrisinya ilang hahaha. Ga oily memang, tapi percuma kalo nutrisi nya gone :p. Udh paling aman di kukus.

      Lama2 Krn aku memang udh ngurangiiiin banget gorengan, jadi udh biasa :D. Justru makan yg goreng, perut LGS ga enak :D.

  36. Ike Lawbers berkata:

    Halo mba Fan, sehat sll bersama fams iyaaa…

    Aku baca ini di soreh, langsung perutku meronta-ronta🤣
    Bagaimana nggak? Disuguhi jajanan macam ini bikin ngilerr…

    Mba, aku dong doyan banget ma risoles, dan lihat tekturnya risoles yg direview mba Fan yakin enakk…

    Terus, pempek Bangka ikan tenggiri, aku sering dipaketin temen dari Bangka.. tapi sayang udah gak bisa nikmati kuah cukonyaaa karena lambung bermasalah, alhasil, aku nikmati dg kecap😭 oh tlong😊

    Thanku mba Fan atas yg sudah meracuni diriku lagi🤣

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Haaai mba Ike. Mba sehat juga kaaaan ;).

      Samaaaa lah kita, risol itu memang cemilan pualiiiiing cocok buat segala suasana :D. Ga pernah bosen makanya. Kadang aku makan ini pas hari di mana bisa cheating diet :p. Soalnya gorengan sih. Aku udh ngurangin banget gorengan
      . Seandainya risol bisa dikukus kayak pempek, udah aku kukus itu hahaha

  37. Mugniar berkata:

    Mbak Fanny … kita sama, kalo masak pempek, ada yang digoreng dan ada yang direbus wkwkwk. Saya suka merasa bersalah kalau kebanyakan makan gorengan makanya untuk mengurangi rasa bersalah, ada pempek yang direbus wkwkwk.

    Asyiknya ya bisa sampe fresh makanan frozen-nya meski dari Sumatera. Alhamdulillah jasa pengiriman sekarang sudah canggih jadi bisa mengobati rasa bete.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Toooos kita. Memang sih yg digoreng lebih enaaaak. Tapi setelah terbiasa makan pempek di kukus, aku malah agak ga bisa yg gorengan :D. Perut udah terbiasa Ama yg dikukus hahaha

  38. herva yulyanti berkata:

    aku dulu punya atasan orang Bangka dan setiap dia pulang atau ibunya datang ke Bandung bawa pempek Bangka dan rasanya enak..jadi kangen pengen makan pempek juga kalau aku ga bisa bedain jeh mba kuahnya wkwkwk pokoknya kayak sama padahal beda yah :p

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo yg Bangka bukannya kuahnya merah ya mba .. aku yg ga bisa bedain itu pempek Lampung, Palembang dan Jambi. Krn kuahnya sama2 cuko hahaha. Dan bingung deh pilih yg enak, secara buatku sih enak semua kalo udah menyangkut pempek 😀

  39. Naia Djunaedi berkata:

    Mbak, udah pernah pempek Gaby di Bekasi? itu enak lho.. Btw 50rb dapet 10pcs itu langka lho, biasanya pasti tembus harga 85rb an, makanya aku kaget bisa dapet 10pcs. Aku suka banget pempek kulit.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Pernah doooong ;). Dulu pas aku masih sering on duty di cabang kantor Bekasi timur, aku pasti pesen pempek Gaby lewat OB mba :D. Enaaak memang. Cuma aku ga pernah makan di tempat. Penasaran juga. Lumayan jauuuh soalnya hahahah

  40. Agus berkata:

    Wuaaa, jadi ngiler semuanya nih, pengin risol dari Fica Kitchen, pengin pempek Palembang juga, sama pempek Bangka.

    Itu risol dari Palembang juga ya mbak, tapi masih empuk ya, padahal dikirim jarak jauh ya, untungnya sekarang ada ekspedisi yang bisa sehari sampai, jadi kalo pesan makanan tidak tahu basi karena kelamaan.

    Pempek disini juga ada yang jual sih, cuma bentuknya agak beda, harganya juga beda sih cuma 5.000.

    Pempek Bangka beda ya, warnanya cerah gitu mirip pink.😄

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Dari Medan mas dikirimnya. Bukan Palembang :p.

      Yg pempek Bangka Krn terbuat dari udang, makanya agak pink :D. LBH lembut juga, drpd yg terbuat dr ikan.

      Sbnrnya ga jauh beda sih mas, di sinipun pempek yg kayak adaan juga sekitar itu. Kecuali kapal selam yg emmang mahal Yaa :D.

      • Agus berkata:

        Memang kalo kapal selam agak mahal mbak, maklum bikinnya susah, apalagi kalo kapal selamnya itu pakai tenaga nuklir, mahal banget itu.😆

        Oh dari Medan kirimnya dan cuma sehari, itu kayaknya pakai pesawat kirimnya ya, kalo mobil tidak mungkin sampai.

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Wkwkwkwkk si mas Agus ini pengen digetok memang 🤣. Nabung seumur iduppun, kurasa aku tetep ga mampu beli kapal selam nuklir mas 😂

  41. Agus berkata:

    Betul juga ya mbak, mungkin memang boros kalo sering beli jajanan, tapi UMKM jadi terbantu.

    Kadang aku keliling kampung lihat orang jualan agak kasihan soalnya sepi. Pernah jam 1 beli siomay orangnya kesenangan, katanya aku pembeli pertama, padahal ia dagang mulai jam 8 pagi. 🙁

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah yg beginiii nih mas, yg aku suka ga tega :(. Kdg pun kita beli hanya utk bantu dia kan. Tapi rasanya pas dia seneeeeng banget, langsung kitanya ikutan happy kan :). Kemarin juga ada ondel2, aku KSH, padahal cuma 5rb Krn cuma itu yg ada di tas. Eh, dianya girang banget, bisa buat beli makan katanya. Padahal 5rb bisa gorengan doang palingan :(.

  42. Sandra Hamidah berkata:

    Pagi-pagi ngiler liat makanan. Klo risoles aku suka jualan mba waktu zaman kuliah soalnya mamaku jago bikin makanan gitu cuma rogout istilah baru buat aku. Btw pempek aku juga suka, di Bandung yang terkenal tuh pempek DU alias Dupatiukur deket UNPAD. Cuma mba menurut aku rasa pempek tuh kayak sama semua, akutuh ga bisa bedain mana yg pake ikann asli atau cuma terigu doang. Makanya aku penasaran pempek Bangka rasa udang, pas ke Belitong juga ga sempet nyoba pempek nya huhu… Klo dibandingkan ama topoki aku lebih suka pempek karena topoki tuh kayak cilok menurut aku hehehhe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Oh yg mba jual itu isi smoked beef dan mayo Yaa? Kayaknya kalo beli risol di Bandung kebanyakan isinya itu :).

      Aku sih masih suka yg isi mayo , tp ga bisa banyak :D. Agak eneg aja. Jadi cukup 1 :D. Beda kalo isian ragout hahahaha.

      Aku bisa sih bedain mana yg ikannya banyak, mana yg banyakan tepung :D. Tapi sejujurnya mba, aku suka semua kalo pempek, mau tepung ATO ikan hahahaha.

  43. Satria Mwb berkata:

    Kalau yang ini mah nggak usah ditanya lagi keduanya kesukaan gw banget…🤣 🤣 🤣 Baik Risolis atau pempek sejak gw kelas 2 SD sudah doyan banget. Telebih pempek, Nggak meski dari palembang pun aku tetap suka. Dulu malah pernah waktu ke Bandung dikasih pempek buatan Bandung tetapi rasanya Wooww!! Menakjubkan.😁😁 Jadi Pempek atau Risol memang sudah jadi Favorit gw dari dulu.😁😁

    Bahkan baca postingan ini gw langsung pas makan siang cari pempek.😁😁

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku yg pempek gerobak abang2 aja suka mas, apalagi yg beneran pempek hahahaha. Pokoknya itu termasuk makanan yg ga akan bosen dimakan kapanpun dimanapun hahahahah

      Blm lagi variasi lain dr pempek kayak laksan, celimpungan dll, aku bisa ga pulang sih kalo ditinggal di Palembang :p.

      Risol mungkin Krn udh LBH dulu familier Yaa. Apalagi di JKT banyak, walo yg Frozen aku jrg Nemu yg enak. Makanya pas Nemu yg enak isi ragout pula langsung seneng.

      Kalo di JKT, risol kesukaanku yg di jual Ama Suisse bakery di Gajahmada tuh mas. Hrs pagi sih belinya, jam 12 siang biasanya udh raib semua hahahahah

  44. Rivai Hidayat berkata:

    Pas baca di bagian risol, jadi ikut mikirin betapa susahnya packaging makanan agar tetap fresh setelah pengiriman.

    Di jambi juga ada pempek. Kurang tahu apa bedanya dengan yang palembang.
    Kalau di kalbar kemarin ada kerupuk basah. Bentuknya kayak pempek. Termasuk aroma ikannya. Cuma cukonya pakai sambel kacang.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Betuuul mas. Packaging makanan itu susaaah. Karena kalo ga hati2 bisa basi, yg ujung2 customer complain. Ga bisa sembarangan. Makanya banyak seller langgananku yg cuma mau jualan dalam kota. Ga mau sampe luar kota walo ada logistik sehari sampai. Krn dia ga mau ambil resiko barangnya rusak.

      Kerupuk basah aku pernah denger, tapi blm coba. Kalo dr penjelasan mas, aku bisa suka sih. Apalagi kuah kacang . Sedaaaaap itu

  45. renov berkata:

    Risoles dan pempek sama sama makanan favoritkuuu nih. Kalau risoles pernah bikin sendiri, tapi kalau pempek belum pernah dan pasrah aja dengan order di kota sebelah palingan kalau udah kepengen banget.

    Aku baru tau pistel isi daun kates nih. Penasaran pengen nyobain.
    Gitu juga sama pempek bangka. Belum pernah nyobain hahaha. Penasaran nyobain yang udang dan saos tauco nya uy

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Eh bukan daun kates mba, pait dong ntr wkwkwkwkkw. Isinya kates di serut. Pepaya mudanya itu :D. Kadang dicampur ebi. Jadi lebih gurih. Biasanya kalo pempek asli Palembang, pasti ada yg jual pistel

  46. Nanik K berkata:

    Mbak …
    Saya menelan ludah lihat foto risol dari Fica kitchen setelah digoreng dan mbak belah.
    ya ampun pingin gigit akutuh,hehe.

    Mbak kalo orang sini sukanya pempek yang cukonya nggak pedas dan nggak asem banget, hehe. Mungkin karenalidah Jawa yak, apa2 suka manis dan asin.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah keanyakan pempek yg aku coba di Jawa juga gitu. Cukonya udah disesuaikan Ama lidah Jawa :D. Aku sih skr udah terbiasa mba, tp kako Nemu kuah yg pedes, memang lebih suka 🙂

  47. Lia Yuliani berkata:

    Belum pernah cobain pempek Bangka. Aku dulu ada langganan temenku yang jual pempek Palembang enak banget, sayang sekarang engga jualan lagi. Jadi pengen deh cobain kedua pempek di sini.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Duuuh sayang mba, kalo ga jualan lagi. Kalo di sana ada yg jual pempek asli Bangka, cobain deh. Kuahnya yg bjkin beda 😉

  48. Peri Kecil Lia 🤸‍♀️ berkata:

    Kak Fanny, sama kayak akuuuu. Aku meskipun bukan orang Palembang/Bangka tapi aku juga suka sama pempek 🙈 paling suka kalau ada taburan ebi yang kayak serbuknya di atas pempek, itu bikin gurih sama asin, makan pempeknya jadi lebih mankyus 🙈. Waktu Kak Fanny beli pempek online ini, dapat taburan ebi keringnya nggak?
    Kak Fanny pribadi paling suka pempek yang varian apa? Kapal Selam/Lenjer/lainnya? Btw, aku belum pernah cobain pempek dikukus dan aku malah baru tahu kalau ada cara makan pempek dengan dikukus 😂 Aku pikir biasanya digoreng aja wkwk #norak

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Eiiitsss jangan salah. Utk pempek khusus pempek keriting dan pempek pistel, itu ga boleh di goreng ya Li :D. Pantang. Krn mereka cuma layak di kukus/rebus hahahah.

      Aku sukanya pistel yg isi kates/pepaya muda. Itu jarang banget dijual di JKT. Aku hrs pesen ke Palembang langsung biasanya. Trus kedua sukanya adaan.

      Sayangnya pas pesen pempek iniga diksh ebi nya. aku juga sukaaa ebi yg ditaburin itu :D.

      Skr ini aku sdg diet Li, makanya utk pempek aku LBH seneng dikukus supaya ga oily :D. Awalnya mungkin aneh, tapi lama2 biasa. Malah aku ga terlalu suka yg digoreng Krn perut JD masalah hahahaha.

      • Liii berkata:

        Oyaaa?! Astaga, aku baru tahu lho kalau jenis itu memang harusnya direbus 🤣. Mungkin karena aku lebih seringnya beli yang kapal selam jadi nggak ngeuh dengan varian lain 😂
        Yang isi pepaya muda malah aku juga baru tahuu!! Ini belum pernah aku temui selama ini aku makan pempek sih 😂
        Kapan-kapan aku harus cobain pempek dikukus sih, penasaran gimana rasanya wkwkwk

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Kalo orang Palembang ngeliat pempek keriting dan pustel di goreng, mereka langsung nebak itu pasti bukan orang asli hahahahah. Krn mostly Palembang asli makan yg 2 jenis itu di kukus ato rebus :D. Aku sendiri LBH suka di kukus setelah ngerasain Li 😉

  49. Kestrel berkata:

    OM Goodness, Fica Kitchen is making me so hungry. I like the “pempek,” saya fikir “goreng lebih sedap tetapi kukus lebih sihat.” Kalau ada “pempek goreng” saya boleh makan banyak sampai melutup!” Saya sering makan makanan ini bila menunton TV.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Waaah kak kestrel tau juga pempek yaaa :). Soalnya saya ga pernah ketemu pempek pas di Malaysia dulu. 4 tahun di Penang, tak pernah liat pempek seller. Akak pernah coba di mana?

  50. Nurul Sufitri berkata:

    Wah, soal mpek2 mah aku juga doyan bangeeeed donk hihihi 🙂 AKu suka kapal selam, kulit, ah semua suka deh. Kuah cuko bisa pedes banget atau standar. AKu biasanya makan mpek2 disiram kuah langsung, mbak. Biar si kuah masuk ke pori2 mpek2nya, nyezzzz gitu pas digigit wkwkwkw. Yang Palembang atau Bangka menurutku sama2 enak, pasti ada cita rasa khas masing2, ga bisa milih juga sih, binguuuung 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah disiram langsung juga enaak kok mba :D. Iya Yaa, bisa masuk ke semua pori2 pempek wkwkwkw

      Aku pun susah milih kalo udah berkaitan Ama pempek. Semua doyan sih, Ampe yg keriting pun aku suka. Orang2 banyak ga suka Krn dibilang LBH amis. Tapi aku ttp suka. Dikukus Trutama.

  51. Eni Martini berkata:

    Mba, aku tuh suka banget sama semua menu yang berbahan dasar pempek wkkwwkk. Pokoknya mania deh, paling suka yang dari bangka dengan cuko hitam nan memesona..nampol pedesnya gitu. Duh, lupa diet

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Samaaaaa lah kita mba. Hahahah pempek itu ga akan bosen kan dimakan kapanpun :D. Selalu enaaaaak. Ya ampun aku tuh jadi pengeeen bgt ke Palembang lagi hanya utk makan pempek hihihi… Seminggu juga ga puas nyobain kuliner Palembang

  52. Farah Salsabila berkata:

    Kak faaaannn Farah penasaran sama yang toko di medan ituuuy soalnya Farah masih di medan juga nih belum pulangggg 😀
    Btw jadi rindu pempek kakkk 🥺

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahah hubungin no wa nya aja utk order far. Ada di tutup nya itu ;). Soalnya dia ga pake medsos memang

  53. Retnawati Mohd Yusof berkata:

    wow Risol nya nampak enak!
    ini kayak apa ya klu di msia?
    roti isian ayam , luar disalut telur sama crumble bread, kan?!

    Makan panas2 mmg asik 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bukan roti kak, kulitnya itu dari tepung dan telur. Sepintas mirip pancake tapii tipiiiiiis sangat. Lalu baru diisi pakai ayam creamy, dan dibalur breadcrumb ;). Goreng deh.. enaaak. Sebagian ada juga yang membuat fillingnya dengan veggies atau smoked beef dan mayo.

      • Retnawati Mohd Yusof berkata:

        OOoooo kulitnya dari tepung dan telur…
        menarik ni, pingin dicoba buat sendiri hahha kalau rajin 🙂

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Bahan utamanya ikan atau udang kak. Barulah dicampur tepung :D. Saya sendiri tak bisa masaknya, complicated lah hahahaha

  54. nanieydotcom berkata:

    Risol tu tempting.. Lain lain tak pernah makan …

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Pempek memang lebih familier di sini, saat saya studied Kat Penang 4 THN, saya juga tak pernah tampak ada yg jual pempek 🙂

  55. Azhafizah MN berkata:

    Aduh, tengok risol intinya banyak puas hati makan. Pempek juga makanan sedap. Sedar sedar habis dimakan. Sedap sedap menu dari Fica Kitchen.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahah betuuuul kak. Kalo makan risol tuh, suka tak inget diri, tau2 1 pax pun habis , diet hancuuur lah hahahah

  56. thya berkata:

    auto ngiler liat pempek.. kalo aku selama PPKM ini lebih sering jajan dimsum sama eggroll. sebenernya aku tuh juga suka bangeeet banget pempek mbaa.. tapi sayangnya daerah rumahku belum nemu yang pas di lidah. aku paling sukak pempek di pasar kemis deket rumah mertua, tapi sayang sekarang udah tutup.. huhu..

    sungguh, mba fany selalu menebar racuuunnn.. kemaren ngeracunin mangga alpukat, alhamdulillah akhirnya aku kebagian juga mbaa.. hehe (maap oot) 😀

    btw, pengen juga ah cobain pempeknya. menggoda bangeetttt.. 😀 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku kalo udh kangen pempek yg enak, LGS pesen dari Palembang mbaaa hahahah. Ada temen yg stay di sana. Dia kirim pake paket yg sehari sampe juga. Amaaaan. Dan udh pasti enak ;).

  57. Andrie K. berkata:

    Ihh pempek palembang favorit aku bangettttt, walaupun ak tinggal di bangka belitung tapi kalau dibandingkan dengan palembang, gak bisa move on dari situ hhu

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Waaah malah suka yg versi Palembang ya mas :). Tapi kalo buatku, iri lah Ama kalian yg di Bangka dan Palembang, bisa tiap saat nikmatin pempek enak dan murah 🙂

  58. Santi Dewi berkata:

    wkwkwk… bener mba stres banget gak bisa jalan2 pelampiasannya ke makanan 🙂 Tapi aku belum pernah nyobain pempek bangka

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ih cobain mbaaa. Unik rasanyaa. Apalagi Krn dikukus gitu jadi ga ngerasa bersalah makannya hahahha. Tapi memang sausnya sih yg bikin beda

  59. riza firli berkata:

    aku suka banget ini mpek-mpek , apalagi mpek mpek bangka cuko merah!

  60. Matius Teguh Nugroho berkata:

    Awal bulan September ini Ara juga ngajakin aku makan pempek di Vico. Sebagai Team Vico, menurut Ara, Vico adalah pempek terenak di Palembang.
    Aku doyan pempek, tapi belum suka signifikan, jadi belum bisa peka juga dengan perbedaan rasanya hahaha.

    Jadi inget pempek di Bangka yang kucoba di tahun 2018, tulisan ini membuatku bernostalgi dengan 2 destinasi di negeri sendiri.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo di Palembang jujur aja aku binguuuuung di suruh milih mana yg enak. Lah buatku pempek harga 500 sebutir aja enaaak di sana hahahahah. Duuh aku kangen Ama Palembang…

      Naah aku tuh juga pengen ke Bangka hanya utk kulineran. Udh baca kulinernya enak2 banget

  61. PIPIT berkata:

    Kalau Kak Fanny ngegas jajannya, aku berusaha ngerem karena jujurly, akika takut badan melebar. Baru sebulanan terakhir nyetok wafer sama astor demi hasrat ngemil, walaupun ngunyahnya paling banter 2 atau 3 gitu. Wkakaka…

    Dari semua makanan, aku rindu pempek palembang. Jaman kuliah, temen-temen sumsel pasti bawa pempek, jadi bisa ngerasain pempek asli sono, duh enaaak apalagi cukonya. Sekarang kalau mau pempek agak tricky, ada yang pempeknya enak tapi cukonya g sip, ada yang xo xo lah cuman karena PPKM tutup 🙁

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Pit, ini badanku juga melebaaaaar sbnrnyaaa Hahahhaa. Makanya aku skr LBH terkontrol dan ada jdwal makan. Jajan itu cuma hari Minggu. Jadi ga bisa sembarangan lagi. Pokoknya ini berat bdn harus turun ke angka semula hihihi. Syukurnya mulai terbiasa sih badan. Jadi skr agak ngerem kalo makanan udh terlalu banyak. Paling aku icip doang jadinya. Sisanya diabisin pak suami, anak2 dan asisten hahaha

  62. Fira berkata:

    Aduuuhh mbak Fanny emang jagonya bikin ngiler..kalau mau cari-cari rekomendasi kukiner melipir ke blog ini aja deh 🙂

    Risol sama Pempek aku suka, tapi untuk pempek ngga yang ditahap suka banget kaya mba Fanny sih tapi ya doyan. Kalau mba kayaknya udah jadi makanan favorit ya, karena “biasa aja” sama pempek akhirnya ngga punya list pempek favorite/langganan…cuma pernah makan pempek yang menurut aku enak banget ya pempek palembang yang merk Candy itu.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha iyaaaa, kalo aku pempek udh kayak makanan jiwa hihihi. Pempek candy aku pernah cobaaaa dong ;). Emang enak. Tapi sbnrnya, semua pempek di Palembang maH enak semuaaa awkwkwkwkwk

  63. Shovya berkata:

    Bener banget, Mbak. Kita yg budget jajannya nambah tuh bisa bantuin UMKM untuk tetap bertahan (pembelaan hihi)

    Wah, aku juga suka risol dan pempek, macam-macam ya mbak jenis Pempeknya.. disini paling banter ya pempek lenjer atau kapal selam huhu.

    Oh iya, bener ga ya kalo pempek kapal selam tuh isian telurnya yg asli Palembang pakai telur ayam? Soalnya disini isian nya telur bebek 😆 temen yg dari Palembang kaget pas makan pempek kapal selam disini kok pake telur bebek, katanya 😆

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo masalah telur, aku ga pernah tahu itu ayam ATO bebek mba hahahahahha. Tapi bisa jadi, kalo yg bilang orang Palembang aslinya :D. Di JKT lumayan banyak sih varian pempek. Kecuali utk jenis tertentu aja yg susah. Tapi setidaknya ga cuma kapal selam, adaan lenjer lah 😀

  64. Yonal Regen berkata:

    Hwah saya pun baru tahu kalau ada jenis pempek bangka, dulu, dikiranya pempek itu hanya jenis palembang saja. Luar biasa kaya ternyata kuliner Indonesia

  65. Reyne Raea berkata:

    Astagaaaa, baiqlaahh, saya jadi pengen pempek nih hahaha.
    Saya jarang makan pempek Mba, pernah terakhir kali makan tuh pas hamil, makan pempek duh sapa lagi ya namanya tuh, pempek Farina kalau ga salah, yang ada di semua mal kayaknya.

    Tapi seingat saya rasanya gimana ya? B aja atau memang karena saya ga biasa ya?
    Pernah juga kakak ipar saya bikin, lebih enak malah, hahaha.

    Mungkin karena ga biasa aja kali ya, jadinya seleranya menyesuaikan hal-hal yang biasa 😀

    Btw, sejak PPKM, rajin jajan usaha UMKM sebenarnya amat sangat membantu yang terdampak PPKM 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kayaknya aku pernah denger juga pempek Farina Rey. Iyaa, ini banyak di mall seingetku. Tp aku blm pernah coba.

      Kamu hrs datang ke Palembang, dan nyobain aneka pempek di sana. Beuugh Rey, alamat bakal ga mau pulang wkwkwkwkwk. Aku 4 hari di sana, ga puas, pengen makan lagi pempek dan kuliner lainnya 😀

  66. ainun berkata:

    wahhh meetup sama Omnduut ya waktu itu
    aku kira pempek juga cuman ada di Palembang mbak, kalau di jember ya pempek yang dibuat orang lokal sini.
    waktu itu lagi pengen makan tapi yang nggak kenyang, akhirnya pesen pempek dan emang udah lama banget nggak makan pempek
    dannn sekarang liat post pempek lagi, kayaknya bakalan pesen lagi nih hahaha

    boleh juga tuh pempek dikirim via toped, listtt

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaaa, pas di Palembang mas Yayan ngajakin ketemu :D. Baik banget diaaa sampe bawain kerupuk Palembang yg enak itu..

      Kangen banget Ama Palembang pokoknya mba. Kalo kesana lamaaan deh, biar puaaaas hahahah

  67. Rifia Nisya berkata:

    Aku tahunya pempek aja. Semua pempek aku makan..
    Di kotaku ada kedai pempek palembang terkenal, dan aku suka banget makan di sana.
    Kalau pempek bangka, belum pernah nemu sih, apalagi di jogja…
    Kita sama loh, mba, kalao makan pempek cukonya dipisah, dan harus buanyak cukonya, biar bisa “diminum”.
    Walau sering makan pempek dengan kuah pisah, tapi aku juga doyan kalo cukonya dicampur…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wahahahah tooos kita nis:D. Enaaak kan kalo di hirup gitu. Puaaaas rasanya :D. Pedesnya juga lebih nampol :D. Ntr kalo kamu ke Jakarta hrs cobain yg pempek Bangka. Ato coba di Bangka sekalian 😀

  68. Jane Reggievia berkata:

    Aslii, tiap kali liat liputan kulinernya Mba Fanny di Instastory akutu suka ngiler sendiri, hahahaha. Btw, Mba Fanny pernah coba belanja di Tokopedia Nyam nggak? 😀

    Kebetulan saudara mertuaku itu orang Lampung dan sering banget bikin pempek sendiri. Tekstur dan bentukan pempeknya persisss kayak pempek bangka yang Mba Fanny share di atas. Terus, uniknya kapal selam mereka bukan diisi telur, tapi kelapa! Awalnya aneh banget tapi lama-lama kok endes juga 😂

    Aku juga susah nemu pempek enak, padahal bukan orang Sumatera asli harusnya sih pempek mana pun ok. Tapi ternyata lidahku rewel juga picky soal pempek wkwkwk. So far, cuma ada satu yang enak di Bogor, nggak jauh dari rumah. Suka beli kerupuk tenggirinya juga buat dicelup-celup ke cuko 😆

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Jane, maksudnya ini tokopedia ada features baru NYAM, ato nama tokonya di tokped Nyam ? Soalnya aku cari ga ada 🤣. Penasaran ih pempek diksj kelapa gimana itu… Jadi pengen coba

      Eh aku yg bukan orang Sumatra Selatan, juga ga bisa bilang pempek semuanya enak. Banyak juga yg aku rasain biasa bangetttt. Trutama cuko nya. Kdg udh Nemu yg pempeknya enak, eh cuko nya paling sering failed. Jadi ga banyak juga pempek fav ku. Kec pas ke Palembang kemarin, itu kayaknya enak semua hahahaha

  69. Euisry Noor (isrinur.com) berkata:

    Aku belum pernah coba pempek Bangka. Jadi penasaran setelah baca ulasan disini. Kayaknya enak, apalagi aku suka udang, pengen coba pempek udangnya.
    Kalo pempek Palembang aku gak terlalu ngefans, tapi cocok2an tergantung rasanya, hehe. Ada yg aku jajan pempek tapi biasa aja, ada juga sih yang menurutku juga enak. Beda2 gitu

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bener mba. Rasanya pasti beda2. Kecuali memang pada dasarnya ga suka ikan, kayak temenku, itu dia mau yg model gimanapun, ga bakal dibilang enak hahahahaha.

  70. Rahma balci berkata:

    kalo dr rasa tetep mirip mpek2 palembang sm bangka ya, tp model kuah cuko nya beda diwarna merah, belum pernah kayaknya nyicip versi bangka, dulu mudik 2017 kyknya belum populer delivery order gofood gitu, blm serame skrg, enak nya di indonesia mou order makanan variasinya banyak, disini ya gitu lahhh modelnya ga jauh2 dr fastfood, roti2an,daging2an yg bumbu minimalis. dulu pernah dibawaan temen mpek2 candy, katanya terkenal di palembang, kuoh cukonya kental banget, dikit jg kerasa banget jdnya cm dicocol2 ga dicampur, mpek2 kulit ikannya yang menurut saya enak.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Rasa nya yg Bangka tp lebih kenyal mba. Cuma kalo yg udang lembuuut . Trus mereka ga ada yg digoreng. Kalo Palembang kan mostly digoreng. Enaak sih ini. Ntr kalo mba mudik ke Indonesia, cobain deh ;).

      Pempek candy aku pernah coba. Naaah iya kuahnya kental banget. Aku sih msh suka, tp pempek lain ada yg LBH enak dari itu :D.

  71. Furisukabo berkata:

    Eh buset, mesennya jauh uga kak dari Medan. Tapi untung sampai dengan selamat juga yak….

    Ngelesnya kak Fanny bisa aja, jajan untuk membantu umkm hihihi bener banget tuh kak. Buat ningkatin perekonomian juga yak hehehe

    Pempeknya juga menanarik tuh kak yang bangka. Nanti coba order juga ah pas stok pempek di kulkas sudah abis hehe
    Makasih kak rekomendasinya. Duh tiap ke sini tuh pasti ada aja yang pengen dicobainnnn 😝

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hihihi, niat awal memang bantuin, tapi Krn enak, ya udah jadiin konten secara msh blm bisa nulis jalan2 hahahaha

  72. Yudichu berkata:

    Wah mau pempek palembang atau bangka saya suka semuanya, penggemar berat haha. Jadi pengen ish!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.