D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Agu 2018

12

BEGAH KEKENYANGAN MENCOBA SATE AFRIKA

SATE AFRIKA LA PIAZZA KELAPA GADING

Semua bermula karena membaca review mba Myra Anastasia  tentang sate Afrika yang Ramadhan lalu dia coba. Aku yang pada dasarnya gampang tergoda tiap kali tau kuliner unik yang belum sempet dirasa,  langsung penasaran ingin mencicipi seperti apa sih rasanya. Terlebih lagi,  lokasi sate yang dimaksud terbilang deekeeeet banget ama rumah dan ga terhalang ganjil genap yang sekarang  ini bikin stress tiap mau keluar rumah :p.

 

Sate Afrika H.  Ismail Coulibaly

Bagi yang berdomisili di kawasan Kelapa Gading dan Rawamangun, pasti ngerti Venue La Piazza yang nempel ama Mall Kelapa Gading.  Yeeesss,  lokasi sate Afrika ini ada di kawasan ex La Piazza yang sekarang ini berubah jadi tempat jual beli mobil.  Rada takjub,  karena trakhir yang aku inget,  kayaknya masih ada bioskop 21 di lantai atasnya :p.  Udah berubah total duuunk ternyata.  Tapi di bagian bawah sepanjang jalan,  aneka restoran yang memang udah ada dari zaman dulu,  masih tetep berdiri.  Salah satunya ya sate Afrika ini.

 

Sebenernya sih,  sebelum membaca review mba Myra,   aku pernah dikasih tau teman kantor keberadaan sate ini yang menurut rekomendasinya amat sangat perlu dicoba :p.  Dia bilang,  rasa daging dombanya empuuuk,  ga prengus dan sambel cocolannya juara.  Udah dibilangin gitupun,  aku masih belum tergerak untuk kesana,  karena mikirnya,  sate mah di mana-mana rasanya sama bukan?  :p. Mungkin karena sudah melihat beberapa fotonya dari blog JalanjalanKenai, jadilah aku, suami dan mama, langsung  tergoda untuk ikut mencicip rasa dagingnya yang hieetz, sambil  sekalian makan siang.

 

Tempatnya Kecil Dan Padat

Rumah makan ini menempati 1 ruko yang bisa dibilang sempit. Persis di pinggir jalan, yang mana sepanjang jalannya hanya ada warung-warung makan saling berdempet. Pas kita bertiga datang,  tamu-tamunya belum begitu banyak, sehingga masih tersisa  beberapa meja kosong yang agak jauh dari panggangan.  Tapi sebenernya ,  panggangan sate di sana  sudah dibuat sedemikian rupa sehingga asapnya ga akan mungkin menebar ke arah meja tamu.  Jadi ga usah kuatir baju dan badan bakal berbau arang :p.

SATE AFRIKA LA PIAZZA KELAPA GADING SATE AFRIKA LA PIAZZA KELAPA GADING

Kekurangan  paling mencolok dari tempat ini,  tumpukan barang-barang yang seharusnya ga terlihat oleh tamu, digeletakin di area para pengunjung. Galon air, tumpukan kardus air mineral, pisang tanduk yang belum diolah, bawang bombay, sampe helm juga ada. ;p . Kesannya jadi ga rapi dan berasa semrawut. Tapi posthink ajalah yaaaa…  Si bapak emang kekurangan tempat banget kayaknya,  makanya bahan-bahan baku tadi  terpaksa ditumpuk di depan :p

SATE AFRIKA LA PIAZZA KELAPA GADING SATE AFRIKA LA PIAZZA KELAPA GADING

SATE AFRIKA LA PIAZZA KELAPA GADING

 Service Dari Para Staff

Nah,  ini rada berbeda dengan  yang dirasakan mba Myra..  Kalo dia ngerasain staffnya sedikit  cuek dan mahal senyum,  aku kok kebalikan :p.  Mungkin karena kami datang pas baru buka,  tamunya belum banyak-banyak amat ,  staff yang melayani  masih baik,  ramah,  dan mau repot-repot  menjelaskan  menunya :p.  Malah ada yang sampe becanda ama mama mertua :p . Saking ramahnya, pas dia melihat  aku mengambil beberapa foto, malah ditawarin untuk foto-foto ruangan lain 😀 . Moodnya masih seger kalik yaa, hihihi…

SATE AFRIKA LA PIAZZA KELAPA GADING

Dan Rasa Makanannyaaaa……

Uhuuuy,  ini yang bikin ga sabar.  Mana belum sarapan dari pagi,  jadilah kita bertiga rada kalap :p. Aku memesan sate domba bagian shortloin (Rp 65,000) yang ada lemaknya gitu.  Semua yang berlemak bikin rasa makin enaaak yeeeee kaaaan :p.  Si pak suami memesan paket nasi dan sate domba (Rp 85,000), sementara  mama lebih memilih Iga Bakar  (Rp 80,000) dengan pesan-pesan, “bantuin aku ngabisin yoo” ;p .

SATE AFRIKA LA PIAZZA KELAPA GADING SATE AFRIKA LA PIAZZA KELAPA GADING SATE AFRIKA LA PIAZZA KELAPA GADING

Minumnya aku tertarik jus jeruk murni seharga Rp  25,000,  yang ternyata beneran murni ;p,  tanpa gula,  tanpa es dan kayaknya cuma perasan jeruk doang ga pake tambahan air :D.  Wkwkwkwkw,  agak di luar dugaan,  karena aku pikir bakal dikasih es.  Enak sih sebenarnya,  tapi rada asem :p.  Jadi minumnya sambil mejem-mejem mata. Terpaksa pesen tambahan minum es Teh tawar untuk mendinginkan tubuh bagian dalam ;p

SATE AFRIKA LA PIAZZA KELAPA GADING

SATE AFRIKA LA PIAZZA KELAPA GADING

Ketika makanan datang, dari platingnya,  aku mah udah pengen ngegrauk rasa-rasanya :p.  Lapeeer cuy.  Sepintas ga kliatan gede,  tapi ternyata dagingnya padaaaat. Yang shortloin pesananku terdiri dari 3 potong daging.  Kalo iga bakarnya 2 potong.  Sate afrika di H.Ismail Coulibaly  ini, bentuknya tidak ditusuk-tusuk, tapi memang sudah dipotong-potong besar. Keunikannya,  daging dimakan dengan pisang Loco,  dan bukan dengan nasi!  Makanya aku pesen sekalian pisangnya.  Ga tau ini pisang diapain,  bentuk boleh hitam tak menarik, tapi rasanya,  OEMJIIIIIII,  uenaaaak loooh.  Maniiiis,  ga berminyak dan teksturnya ga lembek,  tapi juga ga keras.  Pas!

SATE AFRIKA LA PIAZZA KELAPA GADING

Cara makan sate ala orang Afrika,  daging dipotong,  lalu dimakan bersamaan dengan bawang bombay yang udah diiris-iris, cocolin ke sambalnya yang gurih pedas, trus ditambah segigit pisang Loco.  Maaa meeeeeen,  ini mah bukan enak lagi,  tapi lueeezat bikiiiin nagiiih!!  Dagingnya itu empuuuuk, ga bau kambing/domba, trus walo hanya dibumbui minimalis,  tapi justru mengeluarkan rasa asli dari si daging.

 

Ketika menggigit bawang bombay, aku merasa ada rasa berbeda.  Biasanya,  ga doyan banget dengan aneka bawang yang masih mentah gini.  Bawang putih kek,  merah ato bombay,  aku bakal makan kalo udah dimasak.  Tapi kenapa pas melihat suami ngegigitin si bombay,  jadi kepengin :p.  Di sini tuh  rasa bombaynya sedikit pedas , seger,  dan bau bawangnya ga menyeruak!  Pentingggg! ;p

Yang aku rasain saat memadukan daging gurih , dengan bombay nan crispy dan seger, sambal  dan pisang manis, ini semua malah menjadi team sempurna saat  dikunyah bersamaan. Buatku yaaaa,  manis dari pisang malah menghilangkan  rasa eneg yang sering dirasakan kalo mulai begah karena kekenyangan daging. Saranku,  skip nasi,  dan pilih pisang Loco  untuk teman makan satenya.  Yang ga suka bombay,  beneran deh,  coba dulu mengigit bombay yang disajikan bareng sate,  dijamin   sensasi makan satenya jadi jauuuh lebih enak.

 

Untuk harga, harus diakuin agak mahal. Tapi dengan daging seenak  dan sebanyak itu,  sebanding banget sih ama yang harus dibayar.  Lagian kalo datangnya rame-rame, pesen aja yang family paket seharga Rp  320, 000,  tapi cukup untuk sharing sekeluarga.  Karena serius, single portionnya aja gueeede.  Sedih aku dan Raka malah nyisain makanan karena ga sanggub ngabisin.

SATE AFRIKA LA PIAZZA KELAPA GADING SATE AFRIKA LA PIAZZA KELAPA GADING

Mama sempet ngobrol dengan koki  restoran,  yang aku ga yakin apa dia si H Ismail ownernya?  Orangnya ramaaah banget, penampilan seperti layaknya orang Afrika dan sepertinya sudah lama  di Indonesia mengingat aksen bicara udah seperti orang Indonesia asli, alias FASIH. Dari dia, aku jadi tahu, kalo  sate Afrika yang dia jual ini aslinya dari Mali,  salah satu negara di benua Afrika sana.

SATE AFRIKA LA PIAZZA KELAPA GADING

Perut kita bertiga terasa penuh,  tapi nikmat.  Lupakan tempatnya yang ga rapi,  ga pake AC,  ato terlalu kecil.  Karena dengan rasa daging dan pisang Loconya yang lezat begitu,  aku ga bakal keberatan untuk balik lagi kesana kalo kangen sate domba :p

 

 

 

Sate Afrika H Ismail Coulibaly

PINTU TIMUR LAPIAZZA

SEBRANG GEDUNG PARKIR 1

134 tanggapan untuk “BEGAH KEKENYANGAN MENCOBA SATE AFRIKA”

  1. Larasati Neisia berkata:

    Sumpah mupeng, kek gimana rasanya makan daging domba sama pisang loco itu pasti menarik.. aku langsung nyari ini mba di Bandung ada apa nggak yang jual :))

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Soalnya di jakarta ada 2 yg jual ini, beda2. Tp nth napa aku lbh suka yg di klp gading. Kalo yg di daerah karet sudirman rasanya aneh mba. Kalo ke jkt, wajib coba lah, tp yg di klp gading ini aja ato di pusatnya di tanah abang :p

  2. Ohh jadi cara makan sate orang afrika seperti itu tohh.. pake pisang..
    Mesti banget dicobain nihh

  3. Aku liatnya aja udah kenyang, mbak. Baru tau juga La Piazza udah nggak ada sekarang. Btw, ada kemungkinan dia udah tau pendapat orang-orang tentang kejutekannya, makanya mungkin dia berbenah diri, hehe.

    Tapi aku juga pernah punya pengalaman, sih. Ibu-ibu warung pecel deket kosanku itu jutek banget kalo sama bosku (di kantor lama dulu) dan sama beberapa pengunjung lainnya juga. Tapi sama aku ramah-ramah aja. Mungkin karena aku ganteng. #abaikan

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahaha iya mas. Kayaknya krn aku dtg msh pagi, jd mereka msh blm moody melayani pengunjung. Krn memang slalu ramee :p

  4. Meriska Putri berkata:

    Menggoda banget dagingnyaa.. Tak pikir tadi pisangnya itu buat cemilan ternyata dimakan pakai daging 😀

    Tapi pernah denger emang orang Afrika kebiasaan makan pakai pisang. Indomie pun dimakan sama pisang

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hmmmmm, kalo daging aku jd kebayang rasanya. Tp indomie kok ga masuk ya hahahahaha. Kayak apa itu kalo dimakan ama pisang :p. P kalo sampe di indonesia ada yg jual aku bakal coba mba 🙂

  5. Hanny Nursanty berkata:

    Aduuuh mba fanny bacanya bikin ngecessss banget, jadi pingin nyoba kapan2

  6. Edwina berkata:

    Aku belum pernah coba sate afrika ini. Kayaknya enak banget, mbak. Apalagi dimakan sama pisang dan cocolin sambal.

  7. Bobby Ertanto berkata:

    aku klo domba mikir2 dulu deh kak.. Wong dikasih nasi putih plus telor dadar aja udh senang dan kenyang

  8. aqied berkata:

    membacanya kok aku jadi kepengen ngiler juga ya. Tapi beneran baru tau kalo makan daging sama pisang.

  9. Nasirullah Sitam berkata:

    Rata-rata tempat makan kecil tapi ramai itu memang enak makanannya mbak ahahhaha
    Entah kesannya memang seperti menurutku.

  10. ikrom berkata:

    aku belain2 ke sini soalnya liat postingan njenengan di FB
    kutahan komenku dulu gak afdol kalo gak di mari wkwkw
    allah pisang sama bombai jadi satu sama domba
    aku kok penasaran
    lagian meski item gitu penampilannya tapi kufeeling itu enak banget
    gpp lah tempatnya kecil penting laiff

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahaha akupun awlnya udh mikir, bakal opooooo rasanya ini :p. Ragu2 mau gigit, tp kok ya setelah makan, kebablasan huahahahahaha. Sampe begah gitu. Hrs coba sih mas 🙂

  11. Mba klo aku ngliat pisang tanduk ngejogrog gitu makah sweneng artinya dokumentasi di blog bakal lengkaaaap mulai dari raw matrialnya wkkkkk..

    Ah pantes kpn hari liat mb myra posting sate ini juga,

    Hmmmm…pisang loco ini maksudnya loco itu tanduk yg tadi bukan si mb

    Esnya pure asli pantes mahal, tp sedep masem gitu aku bayangine huhu, pengen

    Shortloin, baru tau bagian ini loh aku, keliatannya si enak, iyalah bagiku baik domba ato kambing rasanya juara aja ketimbang daging lainnya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaaa, mba myra sukses bikin aku ngiler :p. Dan ga rugiii kesana. Iya nit, itu pisang tanduk. Dan bisa yaaa rasanya muaniiis bangettt. Sumpah deh rasa2 pgn aku beli pisang mentahnya. Tp ga boleh hahahaha :p. Mama sempet nanya ama kasirnya 🙂

  12. Gustyanita berkata:

    Klo aku kebalikan dirimu mbaaa
    Aku mlh suka bgt makan bawang merah mentah, krancy pedes n kraus2…hihi

    Dulu tuh aku suka kubek2 sapa aja blogger yg pernah nulis review sate afrika, lantarannya karena aku terinspirasi abis liat liputan kuliner di tipi, kok bisa sate tp bentuknya ga ditusuk trus dimaemnya pke pisang, kn aneh, trus kupenasaran dong…mlh yg di tipi itu dimaeme pke mayones klo ga salah inget

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Itu yg di karet kalo ga salah yaaa. Aku prnh coba sate afrika lain di deket wtc sana, tp ga seenak ini. Kalo ga slh iya pake mayo. Malah aneh 🙁

  13. jefferson berkata:

    Wah, menarik menarik. Kulinet antimainstream di Jakarta, gak jauh-jauh amat di kelapa gading. Bisa bikin kenyang pula wehehehe. Yang bikin pun langsung dari malinya ya? Dan itu owenrnya juga? Keren! Jarang-jarang sih kepikiran untuk menyantap kuliner Afrika.. harus dicoba nih, bosen sama hotpot :”)

  14. Hihihi, akhirnya cobain juga. Enak kan yang ini sate afrikanya? Saya juga pengen balik lagi ke sini 😀

  15. Hastira berkata:

    jadi penasaran dengan rasanya

  16. Aku cerita tentang ini ke suami, katanya kami pernah makan sate afrika di seputaran Tanah Abang..dulu banget, tapi dasar aku kok lupa yaaak bagaimana modelnya hahaha
    Tapi lihat ini jadi mupeng ke sini, itu karena padanan domba dan pisang plus bombay, kebetulan suka ketiganya.
    Kalau masalah tempat, kayaknya penampakan asli begini jadi makin bikin lahap makan. Kelaiatan aslii. Kalau terlalu rapi malah, curiga yang di belakang bernatakan..kwkwkw

  17. wah satenya potongannya besar besar mantap nih
    enak mana sate indonesia apa sate afrika ya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beda mas rasanya. Masing2 punya rasa enak tersendiri :p. Kalo afrika cendrung lbh minimalis dr rasa, tp rasanya berasa kaya krn dimakan dgn pisang, sambel dan bombay. Semenetara sate indo dr dagingnya udh kaya bumbu :D. Aku suka 2-2 nya

  18. Sandra Hamidah berkata:

    Mbaaaa kau ngacay bacanya, sebagai org yg ga terlalu suka sate karena rasanya sama jadi penasaran nih gausah jauh2 ke Mali yes hehehhe

  19. zata berkata:

    ya ampuuunnn, aku pengen banget nyobainnnn… Pisangnya itu lho menggoda banget. Maklum aku pisang goreng addict, hehehe…

  20. Yessi Greena berkata:

    mencoba membayangkan rasanya makan pisang campur sate…jadi penasaran kan, mba…tanggung jawab! hahahahah… 😀

  21. Reyne Raea berkata:

    Mbaaa… saya sudah sering berkunjung ke blog ini, dan berakhir penyesalan, mengapa kok bacanya pas malam kayak gini.

    SAYA KAN JADI LAPARRRRR BANGET hiks.
    Tapi sumpah menarik banget mba, gak cuman liat fotonya, baca cocolannya bikin ngilerrrr hiks.
    Bahkan meski ada tampilan yang kurang enak dilihat, tetep saja saya ngiler baca dan liat fotonya hiks

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tampilan pisangnyakah? Walopun wrna makanan ini cendrung hitam, tp sumpah itu ga gosong dan ttp enak 😀

  22. vika berkata:

    hihihi biasanya suka pake nasi ini malah pake pisang ya kak fanny, baru tau aku.. kirain sate afrika harus coba ke afrika hahaha ternyata di kelapa gading juga ada ya? hehehhee potongan dagingnya bikin ngiler, apalagi es jeruknya.. tapi mahal juga ya harganya, sebanding dengan rasanya

  23. Lia Lathifa berkata:

    Aku telaten bacanya mbak, sambil ngebayangin semua rasa di lidah. Aku pun gak suka bombay mentah, tapi kata mbak ternyata enak, jadi makin penasaran.. Asli ngecesss

  24. Akbar S. Yoga berkata:

    Pernyataan “rasa sate di mana-mana sama” itu menurut saya emang nggak tepat, sih. Udah beberapa kali cobain sate ayam di sekitar rumah bedanya kentara banget, Mbak. Dari potongan dagingnya, cara bakar, terus bikin bumbu, dan terakhir tentu campuran sambalnya. Ketika udah ketemu yang sreg, ya beli di situ terus. Hehe. Lalu, bagi saya ada nilai plus buat tukang sate yang masih pakai daun pisang buat alasnya. Nggak langsung kertas nasi gitu. Itu entah kenapa harumnya betul-betul bikin beda. 😀

    Apalagi kalau sate lainnya kayak sate domba yang Mbak Fanny cicipi dan ulas ini. Syukurlah kalau enak. 🙂 Habisnya, paling males kalau beli yang bau kambing atau dombanya begitu santer, enek bisa-bisa. 🙁

    Lalu kalau mau skip nasi, tapi saya nggak begitu doyan pisang masalahnya. Kayaknya akan tetep maksain pakai nasi, sih. Indonesia banget. XD Lagian, saya bener-bener nggak bisa langsung makan buahnya. Wqwq. Yang udah diolah dulu jadi pisang goreng, piscok, atau yang ada di menu pun kayaknya nggak bisa banyak-banyak. Selera lidah saya ini rasanya menyebalkan.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwk kamu samaaa kayak suamiku :p. Diapun rada susah lidahnya diajak adaptasi ato nyoba hal2 aneh. Kalo emg sudah suka ama sesuatu, ituuuu mulu yg dicoba :D. Makanya utk sate ini dia ttp pesen pake nasi :p. Walopun sempet sih nyobain gmn rasanya kalo makan pake pisang. Yg dia bilang, ‘biasa aja’. Halaaah.. Wong enak kok :p

  25. DiCapriadi berkata:

    Sayang, aku ga suka daging domba, tapi keknya kddu nyoba sih. Hehe

  26. Bella agmia berkata:

    Waaaah hahaha pengen aku juga, kesana akh kepo wkwkwkwk….
    Btw h. Ismail itu orang Afrika asli ya? Wah wah kebetulan aku juga suka daging domba/kambing apalagi yg ada lemaknya emang paling gurih. Hmmm jadi ikut merasakan bacanya.. penasaran euy

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo dr namanya kyknya emg org sana mba. Kokinya itu aju yakin dari sana sih. Tp mungkin udh lama di jkt. Fasih banget soalnya

  27. evrinasp berkata:

    kalau lihat penampilan sate dan pisangnya, rada kurang sreg karena terkesan biasa begitu, tapi ternyata rasanya enak ya, maaa meeeen yang ditulis mbak fanny sampe panjang begitu hehe, sayangnya aku gak terlalu suka sama daging domba atau kambing, tapi penasaran dengan rasa pisangnya, secara pecinta buah-buahan 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Pisangnya mah dimakan gitu aja juga enak mba. Kalopun ga mau dagingnya, pisangnya aja deh yg dipesen, ama sambel makannya 🙂

  28. CatatanRia berkata:

    Aku merinding liat jus jeruknya kental gitu hihihi unik ya sate afrika jadi berasa diafrika gak mba?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Merinding inget asemnya ya mba hahahaha. Iya nih, rasanya agak asem. Mana ga dingin. Personally aku ga trlalu suka jeruk yg terlalu murni ginu. Dikirain bakal ada es :p

  29. rike berkata:

    Haduuuuhhh foto-fotonya bikin ngiler malam-malam ini mantap banget mbak fanny jadi pengen nyobainnnnnn

  30. Latifika Sumanti berkata:

    Pernah liat acara kuliner di tv menampilkan makanan unik ini. Asli ga kebayang gimana makan sate bareng pisang. Ternyata…. Enak ya mba?! Hihihi, btw ownernya totalitas banget ya menghadirkan koki asli Afrika

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bangeeeet. Aku malah ketagihan hahahah. Rasanya jd unik dan kaya rasa. Manis, gurih, pedas nyampur jd 1

  31. farida berkata:

    waduh aku kan jadi penasaran pingin nyobain 😛

  32. dekcrayon tata berkata:

    bayangin minum jeruk murni tanpa es kok ngilu sendiri ya hahaha. btw aku jadi pengen pisang goreng lihat pisangnya

  33. adi pradana berkata:

    Mupeng banget nih, apalagi kalo dagingnya empuk. Pasti nikmat.

  34. Aku termasuk orang yang males nyobain makanan yg rada aneh2. Sate maunya cuma sate ayam, daging lain belum pernah coba sih, denger namanya aja sudah rada2 gimana gitu hahahaha.
    Tapi ini keliaatannya enak ya dan unik. Kalo pisangnya aku pasti mauuuu 😀

  35. rizka nidy berkata:

    Waaah bikin ngilerr… Aku pernah nyobain sate domba afrika tapi yang di Gajah Mada. Tapi kok kayaknya lebih menarik yang ini ya.
    Aku baru ngeuh kalau masakan Afrika kayaknya emang ciri khasnya pakai pisang dan bawang bombay gitu ya. Soalnya Ayam Afrika di Kebon Sirih juga gitu penampilannya.

  36. Nita Lana Faera berkata:

    Harganya mantap juga ya mba, haha… Tapi karena sate domba mungkin ya. Alamakkk makannya pake pisang ya, haha… Nggak pake nasi atau lontong. Saya nggak doyan loh bawang bombay mentah gitu. Harus dicoba kayaknya ya, haha… BTW saya baru tau mba kalau Lapis sekarang udah berubah.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Harus cobaaa mba nitaaaa. Pisangnya enaaaak banget. Manis beneran, dan trnyata cocok dimakan ama daging gitu. Dan bombaynya seger. Aku yg ga suka, malah jd sukaaaa :p

  37. Mugniar berkata:

    Wuaah saya yang baca jadi penasaran 😀
    Tapi itu Mbak Fanny makan bagian lemak-lemaknya? Wuih … gak takut gemuk? 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa dong, lemaknya justru yg enak hahahah. Aku malah pgn gemuk mba. Udh makan gmn juga, ttp aja ga gemuk2

  38. travellingaddict berkata:

    bikin ngiler liat potongan dagingnya yg besar2

    -travellingaddict.com

  39. Agus berkata:

    baru denger ada yang namanya sate afrika
    mungkin karena item kali yah?

  40. Kisah Foto berkata:

    tampilan luarnya kurang menggoda ya kak, item mana gede2 lagi… Tapi penyajian dan cara makannya yang unik dan rasanya bikin nagih ini kayaknya sukses bikin aku ngiler pengen nyoba kak hehehe 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahaha makanya jgn judge by cover only :p. Hrs dicoain mas, biar ketagihan :). Aku aja mau lagiiiu

  41. Sri berkata:

    Ikut penasaran gimana rasa daging sama pisang jadi satu dikunyah bareng. Beneran baru ngerti kalo org afrika makannya begitu. Hihi

  42. lindaleenk berkata:

    Ngeliat porsinya, aku bakal pesen satu porsi aja buat berdua
    ga sanggup ngabisinnya :))

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Setujuuuu. Porsinya gede. Krn aku ga tau makanya pesen 1-1. Tau gitu, aku pesen 1 berdua ama suami :p

  43. Sulis berkata:

    Tadi aku mbayangin satenya pake tusuk gitu mba…tapi ternyata nggak ya.. Potongan dagingnya gede2 banget ya mba.. itu klo plus nasi, pasti dah kenyang banget

  44. ichapista berkata:

    Waduh gak kebayang makan daging pakai pisang, enak banget, Mba?

  45. Himawan Sant berkata:

    Sate khas Mali, Africa penyajiannya memang ngga pakai tusuk layaknya kayak sate Indonesia ya, kak ?.

    Aku dulu pernah mau mampir resto Africa yang di sekitar Tanah Abang, dekat Sarinah Thamrin. Kalo ngga salah seingatku di Kebon Kacang.
    Tapi saat itu rame banget ngga kebagian kursi, jadinya batal nyicipin.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Jangan2 itu yg pusatnya mas. Krn dia punya pusat di tn abang.. Tp memang aelalu rameeee :p hrs coba kalo ksana lg

  46. Prima Hapsari berkata:

    Aku belum pernah ngerasain makan sate Afrika apalagi pake pisang, di Jogja adanya sate domba mbak, googling ah kali aja ada sate Afrika disini

  47. enny luthfiani berkata:

    Wadaw, ngiler banget bacanya. Unik ya mba jadi penasaran nyobain makan daging domba pakai pisang 😀

  48. Yosa Irfiana berkata:

    Mbak Fany, beneran ya, bentuknya terkesan tidak menarik, tapi aku baca tulisan mbak fani sambil nelen ludah sendiri cobaaa… Unik banget cara makannya, sate tapi enggak sate, trus dimakan pakai pisang. Duh besok kalo ke jakarta bisa mampir sini ya mbak. Hehehe.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaa mbaaa.. Hrs cobaa :). Seriuss enaaak. Aku jd ketagihan. Pisangnya itu maniiiis, jd pas saat dimakan ama daging yg gurih, trs bombaynya seger 🙂

  49. Pertiwi Soraya berkata:

    Setelah makan barulah kuta sadar kalau Memang yang dijual bukan tempatnya ya kan Mbak. Gak peduli tempatnya kayak apa karena rasanya membutakan mata wkkk😁

  50. ajeng veran berkata:

    Aku pikir ini semacam warung kaki lima pas lihat si bapak dengan kepulan asap itu. Hehe… tapi, wow… Sepertinya memang enak banget ini soalnya tetap didatangi dan walau dengan kondisi sedikit nggak rapi gitu tetap ada pelanggan.

  51. Eka berkata:

    Aku suka daging kambing tp ga suka bawang. Hikss gimana mo makan ni sate ys

  52. Dyah berkata:

    Dulu pernah makan sate Afrika yang di dekat Karet. Enak! Iya, pertama mikir: makan daging pakai pisang apa enaknya? Ternyata, setelah dicoba, enak banget.

  53. Hilda Ikka berkata:

    Huaaaah padahal kalo dilihat dari penampilan, pisangnya nggak menarik blas 😁 *anaknya visual ini* 😂
    Sumpah sumpah jadi penasaran kan aku, harus masukin list kalo ke Jakarta ngunjungin ini. Semoga ada rezeki buat ke sana. Suamiku pasti suka, secara kami berdua penggemar daging kambing/domba.
    Oya, sebenernya kami lebih suka daging kambing/domba yang masih ada sedikit aroma ‘mbek’-nya, lebih sedep aja gitu 😁

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      waah kasih tau aku kalo ke jkt yaa.. aku ajakin kesana ;)… ini deket rumahku kok … aku pribadi ga terlalu ribut kalo dombanya msh prengus… ttp suka sih ;p… tapi kebetulan yg ini baunya memang berkurang jauh dr kambing biasa 😀

  54. Ayasso berkata:

    kok dibanding makanannya, aku salah fokus sama…. es jeruknya! kayanya segerrr banget! *telen ludah*

  55. Chusniardi berkata:

    Duh salah baca beginian pagi-pagi belom sarapan. Ngiler banget dagingnya, cakep warna coklatnya. Porsi banyak dengan harga 80rb an aku rasa worth banget, yah anggap lah setara sama steak 100 gram lah. Kalo kondisi cacing perut lagi pada demo minta sembako, trus pesen ga pake nasi tapi pake pisang, apa kenyang mbak Fanny?

  56. Ranny berkata:

    Hooo asli baru tau ini Fan, sate Afrika. Rupanya dagingnya pakai daging domba, ya. Sama cara makannya itu yang beda dengan kita. Penasaran akutu sama pisang itu hahahah, beneran deh itu pisang jenis apa sama diapain gitu sampai nggak berminyak banget plus gurih.

    Wajar ya harganya, soale domba agak susah kan ya nyarinya. Recomended dah ya nih tempat. BTw, pagi gini ke artikel ini jadi lapar hiks

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      enaaaak ran yg ini… apalagi dimakan pake pisang, duuuuh itu ternyata cocok banget daging ama pisang trus sambel :).. kalo ke jkt kamu harus coba deh

  57. Euisry Noor berkata:

    Duh, aku jadi tergiur nih… Pengen coba kayak apa sate Afrika. Tapi kalo aku gak terlalu suka kalo byk lemaknya, hehe…

  58. fika anaira berkata:

    mba selalu dapat aja referensi makanan yang unik-unik wkwkwkwk… Bawang bombaynya banyak jadi ingat kayak makan makanan ala India yah yg selalu ada bawang bombay

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      tapi aku ngerasa beda rasanya mba ama yg india punya hahahaha… yg ini ntah napa lbh enak, pdes dan ga nyengat banget bau nya itu…

  59. ayunovanti berkata:

    Biasanya pisang kayak gitu (ternyata namanya loco) aku nemuinnya di tempat-tempat yang jualan ronde (pinggir jalan), emang enak banget, meski pas awal liat bentuknya kurang meyakinkan, hehehe. Tapi aku nggak ngebayangin makan daging domba sama pisang, hmmmmmmm, butuh nyobain langusng kayaknya, hihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      harus cobaaaa ;p… krn ternyata emang enaaaak dan unik mba rasanya ;).. apalgi kalo pake sambalnya itu loh

  60. nyonyakece berkata:

    Mbak, aku kok ngiler sangat ya hahaha.. keknya belon ada ini di Surabaya. Duh, pagi-pagi pas laper, pas buka ini.. perutnya langsung gemeteran hahaha..

  61. innaistantina berkata:

    di jogja juga ada, jadi pengen coba nih! mungkin harus bener-bener kosongin perut dulu ya mb sebelum makan sate afrika ini

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      kyknya begitu mba :D.. porsinya ngikutin porsi org afrika ;p.. tp yg d jogja mungkin beda owner yaa :).. krn yg di jkt ini cuma ada 2 cabang menurut pemiliknya, di tanah abang dan di gading..

  62. Amanda ratih berkata:

    Astaga porsinya hag..hag..hag, pantesan aja gimana nggak kenyang bngt itu mah 😀

  63. Rahma balci berkata:

    mba fanny itu cuma domba aja ya ga ada sapi gitu hehe..duh saya dr dulu penasaran sama sate afrika, pas mudik pengen ajak suami makan tapi mikir lagi kıta berdua bukan pecinta makan dagiing kambing domba dan sodara2nya hehe, penasaran perpaduan sm pisangnya,btw dulu bukannya di tanah abang jg ada ya..kalau ga salah

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      kyknya memang cuma domba mba ;p… tapi enaaak kok, ga ada bau kambingnya ;p.. iyaaa ini pusatnya di tanah abang mba… yg di klp gading ini cabang :D… aku prefer di gading krn lbh deket

  64. wah salah nih liat posting beginian jam segini, bikin laperr. Mantapp reviewnya mbak, detil banget

  65. enaknya, liat-liat gambarnya bikin ngiler banget. Bisa dicoba nih sate afrikanya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.