D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Okt 2013

05

BEBEK CETAR MENGGODA DI BEBEK KALEYO

Restoran yang pusatnya di Cempaka Putih ini, sebenernya udah agak lama berdiri. Tapi baru kali ini aku nyempetin  datang, itupun setelah dibujuk oleh teman kantor yang semangat banget ngeyakinin aku,  kalo menu BEBEK CETAR nya , wajib dicoba!! Pedes, bikin jontor bibir ;p. So I thought, Ok,  if the taste as spicy as that, I definitely must try it.
Cabang baru yang dibuka persis di samping yang pertama

 

Tiap kali melewati restoran ini, yang ga begitu jauh dari rumah, 1 yang pasti, tempatnya ga pernah sepi. Apalagi malam minggu. Membludak sampe harus waiting list. Tapi ntah kenapa, pas aku datang kemarin, yang kebetulan juga malam minggu, tempat ini masih terlihat ‘ga begitu rame’ seperti hari-hari biasanya, which was very good, then we  got  a table directly. Ga mikir lama, udah pasti menu yang kupesen bebek cetar yang direkomendasiin temen kantor. Sementara Raka memilih BEBEK RICA-RICA. Untuk minum, aku tertarik dengan ES CINCAU nya, yang terlihat segar menggoda waktu melihat meja sebelah yang juga memesan menu yang sama  ;p

 

Pelayanan di sini termasuk cepat dan sigap.. Poin positif pertama yang langsung terlihat.. Terbukti kita ga perlu nunggu lama dilayani, begitu juga saat menanti  orderan makan dan minumnya. Lumayan cepat.

 

Es cincau ku datang pertamakali. Disajikan dalam gelas kaca tinggi, dengan cincau  hijau  yang dipotong besar-besar. Dituangi santan yang dicampur gula merah. Saat diseruput, not bad lah.. Rasa manisnya pas, hanya cincaunya bener-bener terasa hambar. Wangi pandan ato rasa khas dan gurih cincau sedikitpun ga terasa. Tapi rasanya tertolong saat diminum bersama kuah santannya.
Es cincaunya biasa…

 

Ketika makanan kita tiba, ga sabar rasanya mau mencicip. Untuk bebek cetarnya, bener-bener terlihat menggoda.. Bumbu pedas gurih berwarna kecoklatan dituang ke atas  bebek yang dipotong beberapa bagian. Bagian  atasnya diberi taburan bawang goreng. 2 potong ketimun dan daun kemangi jadi pelengkap lauk bebeknya. Dan begitu dicoba…rasa hangat dari sambel si bebek langsung menyerbu mulut… Daging bebeknya lembut, ga terasa amis, dan gurih. Saat itu aku masih menunggu ledakan rasa pedas dari si sambel cetar.. tapi udah sampe 7 suapan, kenapa rasa pedasnya belum menyengat juga ya ;p. Padahal itu sambel udah merata aku campur ke nasi. Tetep, sampe suapan terakhir pun, aku masih belum ngerasain ‘bibir jontor’ seperti yang temenku bilang ;p  Jadi menurutku, bebek cetar nya memang enak dari segi rasa, sambelnya juga terasa sedikit pedas, tapi belum sanggub bikin aku nangis kepedasan sampe repot ngelapin hidung ama tisu saking pedasnya ;p So…level pedas si bebek cetar, buatku  masih  biasa aja.
Bebek Cetar yang masih belum cukup CETAR PEDASnya ;p

 

Sempet nyobain bebek rica-rica punya suami, again,  ga terasa pedes buatku. Even suami yang ga begitu tahan pedes pun, juga ga ngerasain sengatan rica-rica dari sambelnya. Walo ga bisa dipungkiri, dari segi rasa, bebeknya terasa empuk, dengan sedikit lapisan lemak yang gurih dan nikmat 😉
Bebek Rica-rica

 

Overall, aku masih maulah datang lagi ke tempat ini sesekali.. Walopun udah ga ngarepin akan mendapat  sambel pedas membahana seperti yang temenku bilang . Apalagi harganya  lumayan terjangkau, hanya Rp 19,500 untuk si bebek rica dan cetar, udah sebanding banget ama rasa yang kita dapet..;)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.