D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Okt 2013

05

ANTARA PEDAS DAN AMISNYA SOP IKAN WAHID HASYIM

Oke, sebenernya aku ga begitu suka ikan ;p. Kecuali… ikan yang dibakar ato salmon sashimi. Tapi dimasak sop, dipindang, digulai, digoreng ato disteam, agak-agak mikir dulu sebelum nyicipin. Bukannya kenapa-napa, tapi bau amisnya cendrung lebih kuat kalo dimasak dengan cara lain selain bakar (“,). Iya sih… tergantung yang masak juga. Kalo emang jago mah, enak-enak aja rasanya.

Jadi ceritanya, 2 minggu yang lalu, kita berempat (aku, Barney, Deva dan Anto) muter-muter nyari makanan murah meriah, setelah capek muterin toko di ITC Mangdu, cuma untuk ngeredeem voucher minuman Cha Story yang bakal expired besoknya ;p. Dan tercetuslah, SOP IKAN depan hotel Cemara di daerah Wahid Hasyim, Jakarta Selatan. Tapi secara, aku dan Anto ga doyan ikan, kita berduapun mesen menu lain yang samasekali ga berbau ikan di sana 😉
Bagian depan warung

Tempatnya ternyata tenda kaki lima. Kecil banget bisa dibilang. Sebelum mesen, suamiku sempet ngeliat ikannya dulu, supaya tau sizenya kecil (supaya bisa mesen masing-masing seporsi), ATO, cukup gede (supaya bisa sepiring berdua ama Deva;p ) ? Tapi ternyata ukurannya lumayan juga. Setiap porsi bakal dikasih 1.5 potong  ikan Kuek. Aku dan Anto sih, milih untuk mengorder ayam goreng plus nasi aja ;p

Pesanan kami yang lebih simple, tersaji duluan. Nasinya lumayan banyak loh. Rasa ayamnya sebenernya ga istimewa. Enak… tapi sama aja kayak ayam goreng lainnya. Cuma aku sukaaa sambal  ayamnya yang pedes dan banyaaakkk ^o^. Makanan pedas itu selalu bikin acara makan lebih lahap 😉
Ayam goreng dan sambelnya yang pedes

Saat sop ikan pesanan Barney dan Deva datang, wwhoooaaa…. kita surprised karena ternyata lumayan gede saat tersaji di piring. 1.5 potong ikan, disiram kuah sop yang masih panas mengepul, dan banyak potongan tomat, sayur sop dan seledri di atasnya. Dari tampilan sih, langsung bikin laper. Tapi kita cicip dulu rasanya…
Seporsi sop ikan yang lumayan gede

Ternyataaa… sesuai duagaanku, bau dari ikannya kuat banget, alias FISHY ato AMIS ;p . Tapi rasa kuahnya sendiri PEDAS!! Mantep sebenernya..Kalo aja daging yang dipakai bukan ikan, mungkin aku bakal suka. Tapi itukan menurut seleraku yang emang bukan pecinta ikan ;p

Buktinya, si Barney dan Deva, lahap benerrr menyeruput kuah sop dan mengganyang ikannya, ampe hanya tersisa tulang belulang dan seledri ;). Pedesnya mantep, ikannya lumayan banget untuk 1 orang, dan daging ikannya walo amis, tapi lembut dan gemuk. Lagipula, kalo udah terbiasa ama bau amisnya, lama-lama juga jadi ga berasa, apalagi rasa kuah yang pedes sebenernya bakal nyamarin bau amisnya setelah beberapa lama. Sampe-sampe si penjual nawarin, kalo pedesnya masih kurang, boleh tambah lagi cabenya. Tetep aja, yang bukan pecinta ikan, ga bakal doyan dengan menu ini. Jadi aku bener-bener cuma ngerekomendasiinnya ke orang-orang yang memang penyuka segala jenis ikan, terlebih yang dimasak sop 😉

Untuk harga, bisa dibilang murah banget!!!! Porsi lumayan gede plus nasi yang banyak, hanya Rp 24,000. Rada kaget pas dikasih tau cuma segitu. Apalagi ini kan daerah Selatan yang makanannya biasa MEHEL-MEHEL  walo cuma kaki lima ;p

Jadi…yang suka ikan, bolehlah dicoba warung SOP IKAN yang 1 ini (“,)

2 tanggapan untuk “ANTARA PEDAS DAN AMISNYA SOP IKAN WAHID HASYIM”

  1. turiscantik.com berkata:

    saya beberapa kali ke tempat ini cuman sayang ngak sempet foto jd bingung mau reviewnya hahahha ikanya emang enak banget lembut saat dikunyah dan nggak amis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.