D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Agu 2013

25

ANEKA CEMILAN KAKI LIMA SIBOLGA

Saat ke Sibolga kemarin, kita sempet ngerasain puasa terakhir, di mana setiap sore pasti banyak sekali jajanan kaki lima yang menawarkan dagangannya untuk berbuka puasa. Sambil keliling kota naik becak motor, kitapun berhenti di satu tempat, ntah jalan apa, yang banyak sekali tenda menjual aneka cemilan.

Herannya, saat itu aku lagi kepengen banget ngerasain pisang goreng yang dimakan pake pulut ketan. Tapi nihil. Kata salah satu penjual, yang jualan pisang goreng udah tutup karena mau lebaran. Ya udah deh, batal ngerasain pisang goreng dan pulut ketannya.

Jalan punya jalan…kok ya aku malah ketemu penjual mi kuning besar, yang disiram pake kuah kacang. Whoooaaaa… itu jajanan favorit saat masih di Aceh ^o^. Langsung histeris  deh ngeliatnya. Udah lama banget ga makan ini. Ga tanggung-tanggung, kita langsung beli 7 bungkus untuk dimakan sekeluarga. Jadi mie nya ini berwarna kuning dan lumayan besar. Biasa disebut mie lidi. Karena saat masih mentah, bentuknya seperti lidi, hanya saja berwarna kuning. Mienya digoreng dengan bumbu rempah, termasuk merica yang bikin rasanya pedas di perut. Lalu dituangin kuah kacang yang gurih dan legittt, plus kerupuk merah putih. Kalo masih kurang pedes, boleh ditambah  cabe merah ke dalamnya ;). Harganya hanya Rp 6,000, padahal porsinya gedeee. Murah gilaaakkk ^o^
Mie kuning dengan bumbu kacang
Tempat dagangan si penjual

Bongkol. Ini makanan kampung yang aku suka banget bangettt… Terbuat dari tepung beras yang dicampur daun suji dan air pandan supaya wangi. Makin mantep dan menggoda kalo kuah santan manisnya dicampur dengan durian dan dibungkus dalam daun pisang. Rasa gurih dari bongkolnya, berpadu dengan santan yang lembut dan aroma durian yang manis, mmmm…nikmat (“,). Ga cukup hanya makan sebungkus. Lebih enak lagi dimakan dalam keadaan dingin, sluurrppp…Mama termasuk yang paling jago bikin kue kampung ini. Oh iya, di Jawa ada juga makanan yang mirip begini. Beda dimodifikasinya aja ;). Namanya Jongkong.
Bongkol
Manis, gurih dan dinginnn.

Sate Padang ayam. Ntah kenapa, sate Padang sangat terkenal di Sibolga. Kalo kita mau beli sate, tapi hanya menyebutkan kata “sate”, si penjual akan berasumsi kalo itu adalah sate Padang. Tapi untungnya kebanyakan sate Padang yang aku beli di sana, rata-rata enak kok. Bumbunya itu pedeessss ^o^. Disesuaikan ama lidah orang Sumatra yang pecinta pedas 😉 Tapi bedanya ama sate Padang biasa nih, dagingnya itu bukan sapi, tapi ayam. Truuussss, kecil yooo 🙁 Jadi ga puas gigitnya. Padahal kuah bumbunya udah mantep.
Sate Padangnya enak, sayang dagingnya keciilll

Sate kacang daging ayam. Walo mayoritas sate yang dijual adalah Padang, tapi bukan berarti sate kacangnya ga ada. Cumaaaaa, sumpah booo, pantes aja orang-orang di sini semua suka sate Padang, lah wong rasa sate kacangnya ancooorr minah beginiii..hahahaha, dari foto aja, itu penampakan udah bikin ga napsu. Dan pas aku coba, berani taruhan, yang bikin pasti lagi galau antara mau masak bumbu sate Padang, ato sate kacang ;p. Jadilah rasanya, bumbu kacang, tapi ada campuran bumbu Padang. Konsepnya berantakan 😀 Kapok makannya.. Mana dagingnya piyik-piyik banget lagi..hufft..
Sate kacang, dengan sedikit sampuran Padang ;p

Bakso Solo. Jauh-jauh mudik ke kampung, ntah kenapa tetep aja warung bakso aku masukin. Sebenernya di Sibolga ini ada warung bakso yang cukup melegenda. Bakso Pak Min namanya. Dasar lagi ga mujur, pas aku datang kesana, itu bakso udah tutup karena mau lebaran 🙁 Sebagai gantinya, ada warung bakso pondok Solo yang ga sengaja kita  temuin pas lagi jalan ke arah bandara di Pinang Sori. Rasanya not bad. Enak kok. dan cabe rawit uleknya, cakep pedeesssnyaa ^o^. Kuah baksonya gurih dan jernih. Ditambah tetelan lemak yang bikin cita rasanya makin menggoyang lidah ;). Bolehlah dicoba..
Bakso warung pondok Solo
Warung Pondok Solo di Sibolga

Ayam penyet. Di warung yang sama, ternyata juga menjual ayam penyet komplit. Bedanya ama ayam penyet Jakarta nih, kalo di sana pake lalapan daun kemangi ama kol, dan tahu ato tempe. Tapi di Sibolga, ayam penyetnya ditambah potongan tahu, dan URAP ^o^ Kesukaankuu.. Urapnya enak lagi. Bumbu kelapanya mantep dan ada rasa sedikit pedas, tapi ga berlebihan. Ayam kampungnya juga juara. Empuk dagingnya, tapi tetep garing kulit luarnya. Si tahu goreng ga kalah menggoda. Lembut seperti tahu susu. TOP!!!
Ayam penyet

Intinya, Sibolga ini kaya akan macam kuliner. Datang ke Sibolga square nya aja, itu ramai banget penjual kaki lima yang berdagang ampe malam, ato coba datang ke arah Pandan, deket laut, di sana ada banyak warung seafood di pinggir pantai. Sayangnya pas aku kesana, warung-warung itu banyak yang tutup, again, gara-gara lebaran. Padahal ntah kapan lagi aku bisa ke Sibolga ini 🙁

 

2 tanggapan untuk “ANEKA CEMILAN KAKI LIMA SIBOLGA”

  1. cumilebay.com berkata:

    mie kuning besar aku pera nyobain, enak banget dan aku suka. Waktu itu makan ama gorengan + rawit juara banget

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.