D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Okt 2017

08

WISATA KULINER PALEMBANG (PART 1)

KULINER PALEMBANG, PEMPEK PALEMBANG

Palembang!! Kota yang kulinernya udah lamaaaaa banget aku tahu dan selalu jadi favorit sejak masih tinggal di Aceh.. Semua berkat beberapa tetangga yang memang asli sana dan sering mengenalkan kami sekeluarga akan masakan-masakan khasnya seperti Tekwan, Model, juga pempek yang paling legendaris dan dikenal banyak orang. Dari situ aku jadi tau masakan asal kota sungai Musi ini, walo belum pernah nginjakin kaki kesana.

 

Mungkin, efek gabungan dari mimpi, niat dan kemauan, terealisasi juga keinginan terpendam pengen traveling dan puas-puasin kuliner di Palembang, tepat pertengahan September yang lalu. Berdua ama suami, kita seneeeeeng banget bisa nyobain banyak macam makanan Palembang selama 4 hari. Eh, tapi itu ternyata ga cukup, karena masih banyak beberapa kuliner yang belum sempet kita coba. Oke, pikir positif aja, berarti ada alasan ke suami harus balik lagi kesana untuk icip-icip yang lain 😀

 

Empat hari di Palembang, aku samasekali ga tertarik mampir ato makan di tempat-tempat kekiniannya. Di Jakarta juga banyak ;p. Fokus kita hanya mau mencoba menu khas selama traveling di sini. Walopun ada 4 jenis masakan yang ga bisa aku tulis di blog, karena 2 di antaranya kita coba saat sedang menginap di rumah Tante (Burgo dan nasi minyak), jadi ga enak mau foto-foto ;p . Dan 2 yang lainnya, hanya so-so dari segi rasa, trus failed untuk yang terakhir. Bikin aku ga mood untuk nulisin reviewnya di sini. Cukup jadi pengalaman sendiri dan ga akan mau ngedatangin tempat itu lagi kalo ke Palembang. Blacklist! ;p

 

Semua Pempek pasti enak di Palembang ^o^

Namanya aja ini kota asalnya gitu loh ;p. Kalian mau cari pempek seharga Rp 800 per butir juga ada cuy! Dan jangan kira dengan harga segitu  pempeknya terbuat dari aci semua ;p. Kalo di Jakarta sih iya ;p. Di ibukota, ketemu penjual pempek gerobak dengan harga 1000 per biji mah, langsung dipastikan rasanya ga mungkin berasa ikan, dan kuah cukonya keenceran, ga asem dan jangan harap pedes ;p

 

Tapi ini Palembang, Bung! Dengan lidah orang-orangnya yang udah kenal pempek sejak bayi, ga mungkin ada pempek rasa aci ato tepung thok di sini ;p. Aku nyicipin pempek di 3 tempat. Pempek Candy yang cabangnya ada banyak di mana-mana dan kebetulan salah satunya  deket banget ama hotel Batiqa  tempat kita nginep, Pempek Vico yang deket ama Palembang Indah Mall, dan kampung pempek 26 Ilir di mana dari awal masuk gangnya sampe ujung yang dijual cuma pempek dari harga 800-2000 an only! Gilaaaaak, aku ama suami happy to the max banget liatnya ;p  .

 

 

Pempek Candy

Pempek Candy mungkin lebih dikenal karena cabangnya yang tersebar di mana-mana. Rasa pempeknya buat lidahku yang bukan asli orang sini, juga lumayan. Kemarin itu nyobain Tekwan, otak-otak , pempek Lenggang goreng dan ditutup dengan segelas es kacang merah dingin nan nikmat. Tekwannya sih seger, sayangnya ga terlalu komplit.. Ga ada jamur kuping, bengkoang dan sedap malam yang biasa selalu ditambahkan ke dalam semangkuk Tekwan yang bener-bener tekwan ;p.. Tapi okelah, segini juga lumayan muasin kangenku yang udah lama ga makan ini.

Tekwan di pempek Candy. Enak tapi gersang banget, isiannya -__-

kuliner enak di palembang, pempek candy, pempek palembang

Sementara Otak-otaknya, sedikit beda dari otak-otak Jakarta yang sering aku coba. Bentuk dan tekstur. lebih panjang , padat dan tebel. Tapi sausnya bukan kacang , melainkan saus racikan sendiri yang rasanya manis, pedes ,seger karena ada selintasan  rasa jeruk. Cocok banget jadi temen otak-otaknya. Ga kerasa, seporsi langsung abis dilahap :D.

Otak-otak dengan sausnya yang asam, manis seger

kuliner palembang, pempek candy, otak-otak candy

Cuma pempek lenggang goreng yang rasanya menurutku  ga terlalu istimewa.. Ini seperti pempek yang digoreng dengan telur.. Enak, tapi ya ga bikin aku sampe nagih-nagih gimana ;p . Masih enakan otak-otaknya , juga  es kacang merah, yang sueeger , manisnya pas dan susunya juga ga bikin eneg.

Lenggang Goreng di Pempek Candy

pempek candy, kuliner di palembang

Es Kacang Merah di Pempek Candy

es kacang merah palembang

 

Kampung Pempek di Kampung Ilir 26.

Nah, kalo mau cari pempek murah meriah tapi masih lumayan rasanya, cari di sini nih, Kampung Pempek Ilir 26. Dari ujung ke ujung semuanya cuma ada kedai pempek.  Kita memilih makan di pempek Lala yang pengunjungnya lebih rame daripada warung lain. Sistem makan di sini udah disediain sepiring pempek campur, kayak adaan, lenjer, kulit dan isi telur. Tapiiiii karena sebutirnya cuma 1000, jangan ngarep dapet yang gede ya bok ;p.. Pempeknya bisa dibilang mini lah… Tapi kan karena seribu per butir, mau pesen sampe 3 piringpun, harganya belum bikin jadi bangkrut kok ;p.. Kuah cukonya aja nih yang menurutku  sedikit kurang pedes dan kental.. Padahal udah ditambahin cabe ulek ijo, masih aja kurang mantep pedesnya ;p

Kampung Pempek ilir 26, ujung ke ujung hanya ada pempek

pempek murah di palembang, kampung pempek

Sebutirnya cuma Rp 1000

kampung pempek ilir 26, pempek murah palembang

pempek murah palembang, kampung pempek, pempek lala

Pempek panggang mini

kampung pempek ilir 26, pempek lala

Tempatnya yang kecil dan rame

pempek murah di palembang, kampung pempek ilir 26

kampung pempek ilir 26

Pempek VICO

Terakhir Pempek Vico, yang mana aku sempet ketemuan ama blogger hitz mas Yayan alias Omndut yang memang berdomisili di Palembang. Daaaaaaan, walo sempet ragu makan di sana karena menurut temenku rasanya biasa banget, tapi ternyata menurut lidahku yang ga susah disenengin ini, rasa pempek Vico malah jauuuh lebih enak daripada Candy ;p

Ketemuan ama Blogger mas Yayan ^o^

pempek paling enak di palembang

Tekwannya seger , panas dan mantap.. Tetep sih ga pake irisan bengkoang, jamur kuping dan sedap malam, tapi rasa kuahnya gurih endeuusss , plus butiran tekwan yang kenyal-kenyal lembut. Aku baru tau kalo cuko pempek itu enak banget dicampur ke kuah tekwan ato model. Ini diajarin ama sepupu Raka yang memang asli Palembang.. Awalnya kupikir, masa sih cuko pempek dicampur ke kuah tekwan gitu.. Apa rasanya yaak??? Ternyata malah bikin lebih enak dan pedes! Toh cuko nya ini juga asam manis pedes kan . Jadi seolah nambahin kecap asin, jeruk nipis dan kecap manis gitu ke kuah tekwan ;D

Tekwannya enaaaaak ^o^!

KULINER PALEMBANG, PEMPEK PALEMBANG

Aneka pempek di Vico juga jempol banget rasanya! Yang aku suka pistel dengan isi pepaya muda.. Uwoooow, favorit!! Isian katesnya gurih dan krenyes-krenyes. Size pempek di sini juga mantep. Ga terlalu kecil jadi makan beberapa potong aja udah kenyang 😀

Aneka pempek di VICO

pempek enak di palembang, pempek enak palembang

pempek vico

Tapi yang paling terkenal dari Vico itu, sebenernya es kacang merah 😉 . Kita sampe rela nungguin es kacangnya karena baru tersedia sekitar jam 11an siang, sementara dari jam 9.30 kita udah di sana ;p. Rasanya itu loh yang beda ama es kacangmerah lain. Lelehan susu kental manis putih dan coklat, es serut yang lembuuuuuut banget, dan pastinya kacang merah yang gurih, empuk dan banyak di dasar gelas… Agghhhh, berasa pengen balik lagi ke Palembang ;(

es kacang merah paling enak di palembang, pempek vico

Itu tadi baru Pempek dan Tekwan doang yang kita icip. Masih banyak kuliner Palembang lain  yang sempet kita coba, tapi sepertinya bakal aku tulis di part 2 minggu depan, supaya ga terlalu panjang  😉

 

 

*Bersambung… 

108 tanggapan untuk “WISATA KULINER PALEMBANG (PART 1)”

  1. Sulis mengatakan:

    Bener, es kacang merahnya bikin ngiler mba..sueger bgt kayaknya..

  2. Meriskapw mengatakan:

    Aku baru tau sedap malam bisa jadi makanan. Dulu pernah dibawain tekwan sama mbak kosan tapi ya cuma tekwan sama kuah aja jadi gak tau isian tekwan yang sebenarnya itu gimana 😀

    Bisa buat Oleh-oleh tuh kalau cuma seribuan, gak bikin tekor, hehe

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      sedap malam sering dijadikan tambahan sop ato pempek mba :D.. enak deh rasanya..ga komplit kalo tekwan tanpa sedap malam ;p

  3. fika anaira mengatakan:

    referensinya sukses membuatku harus ke Palembang hahaha

  4. April Hamsa mengatakan:

    Asyiiikk kenyang makan pempek di sana. Iya ya mbak, eman2 kalau mengunjungi suatu kota tapi gak makan makanan khas daerahnya. Sekalian membandingkan rasanya dengan yg di Jakarta. Hihihi yg kata mbak, kebanyakan aci-nya 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      itu kalo yg murah doang mba ;p… kalo resto pempek asli palembang di jakarta ada jg kok yg enak :D.. tp ya itu, sebutirnya lumayan mahal hahahah

  5. Dita Indrihapsari mengatakan:

    Aaaaakkk aku mupeng sangat, Ya Allah malem-malem gini jadi laper.. Ampun mba Fan udah 4 hari masih kurang juga kulinerannya, yah.. haha.. 😀 Penasaran aku sama pempek 1000an-nya itu.. Kalo ke Palembang mesti coba, aah.. Eiya antara Vico sama Candy aku kenapa juga lebih suka Vico, yaa..

  6. Hastira mengatakan:

    kalau aku lg ke palembang sukanya pempek candy

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      sebenernya ini selera sih ya mba :).. ada yg suka candy, tp ada juga yg bilang pempek lain lbh enak 😀 buatku mah, yg ptg pempek aja lah ;p

  7. Vico emang fav banyak orang termasuk aku karena cukonya paling mantabbb haha.

    Itu yang di blacklist apaan? Yang sebelumnya mau ajak aku ketemuan di situ ya? Haha jadi kepo.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hahahaha iya ternyata memang mantap vico.. tp kalo ksana lagi aku mau coba yg lain mas…

      iyaaa, yg aku blacklist resto s*rinande itu.. duuuh banyak yg bilang enak, termasuk alm cumilebay.. pas aku ksana, kok ya pindang ikan belidanya, sumpaaah mas, amiiiis byangetttttt.. duuh ga deh.. aku lgs mual2 makannya..

      • Mungkin gak ya, RM Sa*****de yang didatangi beda dengan yang om Cum datangi?
        RM ini emang ada beberapa tempat (yang namanya mirip-mirip tapi ntah dipunyai pemilik yang sama atau nggak).

        Aku sendiri belum pernah nyobain satupun. Tapi termasuk yang terkenal emang, bahkan acaranya Pak Bondan pernah ngeliput di sana.

        Sayang banget, ikan Belida dimasak gak bener kayak gitu ya.

        • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

          Beda mas. Yg di datangin ama mas cumi yg pusatnya. Nah aku yg deket bandara itu loh. Ga tau deh satu cabang ato kebetulan sama nama doang.. Pokoknya ga puas lah.. Aku jd pgn nulis ceritanya wkqkwkk

  8. Mugniar mengatakan:

    Jadi ngilerr Mbak Fan :))

    Berarti kalo ke Palembang, biar ke warung-warung biasa saja ya buat cobain mpek-mpek krn rata2 enak di sana ya

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      bener mba… kalo budget ketat, mnding ke pempek yg di kampung pempek ini.. puaaaas bgt makannya :D.. enak juga kok

  9. Vika mengatakan:

    Hmmm pempek candy ngangenin.. dulu saya d palembang 5 bulan mba.. kenyang banget makan pempek disana.. apalagi es kacang merahnya enak banget.. sayangnya disini jarang ada yang jualan

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      kamu di mana toh mba? kalo di jkt untungnya aku ada langganan resto pempek yg sama enaknya kayak di palembang.. ntr deh aku tulis reviewnya yaa 😀

  10. keke yohanes mengatakan:

    Mmmmm…. bikin aku ngiler, fan

  11. nur rochma mengatakan:

    Baca sampai habis itu serasa ikutan makan. Sayang nggak kenyang. Duh, senang ya bisa ketemuan sama Onmdut.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      seneeeeeng :D… dan mas yaya ramah banget lagi.. :D.. moga2lah bisa ke palembang lagi dlm waktu deket mba.. masih blm puas kulinerannya

  12. Rach Alida Bahaweres mengatakan:

    Aku belum pernsh mencoba yang lenggang gorengnya mba. Kayaknya di Jakarta jarang terjual ya mbaa. Duh es kacang merahnya benebran bikin ngiler euy

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      ada sih resto pempek di jakarta yg enak mba… dan lengkap jualannya… ntr yaa aku tulis reviewnya..;)

  13. Nikmal Abdul mengatakan:

    Aku belum pernah nyoba Lenggang Goreng. Walaupun kata Mbak ga bikin nagih, tapi aku penasaran aja sama rasanya.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      kalo blm coba sih, memang wajib harus coba pas ke sana mas ;p.. setidaknya biar tau rasanya 😀

  14. Klo ga di palembang, 1000 perak dapetnya pempek dos wich is tepung mua bentuknya seibu jari thok, wkkkkk…..klo di palembang 1000 perak pemprknya segede gaban n dijamin puasssss, cukonya kentel pedesnya haucek #walo slama ini qu cuma dipinginin paksu yg sering bulak balik dines palembang #trus ceritanya qu pingin dibawa jln2 ke sono jg ,mb faaan 😂😂
    Nah yg sering dibeli paksu ku itu yg candy dia punya pemprk, bentuknya imut imut, terus sekerdus isinya busnyak, aih ku jadi pingin order, tp tunggu bisa mam cuko lagi hahaaaa
    Klo lrnggang aku boom pernah makan, kok bentuknya kayak telor dadar ya mb fan? Rasanya gimana tu?

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      kalo yg harga 1000 di palembang ga gede sih nit… tapi kecil2, cuma setidaknya ttp ikan…

      iya kalo lenggang goreng bntuknya kayak telur dadar.. jadi pempeknya diselimutin telur :D.. buatku sih biasa yaaa.. tp ma cobain lenggang yg lain kalo ke palembang lagi

  15. Sandra Nova mengatakan:

    Akhirnya memberanikan diri buka postingan ini hahahaha dan bener kan nyesel 😀 terus terang aku blm pernah nyobain tekwan hahahah ntah kenapa selalu malas, tapi liat tekwan yg dipoto ini kayaknya seger banget!! apalagi mpek2nya, itu pempek panggang & es kacangnya duh pengen hahahah ((pengen semuaaah)). Musti sabar2 nih nungguin bayi bisa diajakin jalan2 -_-“

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      san, di jkt resto pempek yg aku paling suka itu di pempek sanjaya.. di karet ada, di klp gading ada.. menurutku yg rasanya sama kyk di palembang cuma itu ;p.. cobain deh

  16. Ucig mengatakan:

    Ah menikmati setiap kata sambil bayangin pempek, tekwan, es kacang merah. Aku suka banget tekwan, segerrrr. Udah lama juga nggak makan makanan khas ini. Klo di sini harga seribu udah pasti yaa aci2an mba fan :))
    Ini berduaan aja sama pak suami? Anak2 mana 😛

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      ini honeymoon ama suami mba ;p… kita lg pengen berduaan ;p..

      itulah, kalo di jakarta mah, pempek 1000 udah pasti aci hahahah

  17. Fiberti mengatakan:

    Terima kasih info kuliner pempeknya mba. Belakangan ini makan empek-empek tapi main hajar saja nggak tahu itu dari mana…Astaga itu es kacang merahnya tinggi sekali…:))

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      iyaaa, es serutnya memang dibikin tinggi mas ;p… segerlah rasanya itu..apalagi kalo panas2 kan

  18. Ety Abdoel mengatakan:

    Puaaas ya Mba, bikin aku mupeeng, aaah.
    Duh, kebayang aroma cuko dan kenyal gurihnya tekwan.

  19. Ami Hamni mengatakan:

    rasanya pengen banget itu pempek nya ami balurin sambel
    nanti istirahat, jadi pengen nyari tukang pempek yaaa meskipun gak seenak pempek palembang 🙁

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hahahaha… eh tapi di jkt ada loh pempek yg enaknya sama kyk di palembang mba… ntr deh aku tulis di blog restonya 😉

  20. Mei Mei mengatakan:

    Thanks for sharing, kak =D
    di Jakarta aja aku sering jajan pempek. Kalo di Palembang mungkin tiap hari aku coba’in di setiap tempat deh buat di’compare..
    wuaah aku pengen coba pempek langsung di Palembang jadinya..

  21. Nurul Sufitri mengatakan:

    Mpek2 lenggang goreng keliatannya kayak telur dadar ya, mbak Fanny 🙂 Kalau mpek2 candy keliatan penampakan mepk2nya haha. Palembang emang terkenal makanan khas yg gurih2 asem seperti mpek2 itu. Duh minuman esnya menggunung gitu. Bikin dahaga kita mencair bagaikan es mencair 🙂 Mantap bangetas dah!

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      iya, kalo lenggang mirip telur dadar karena dibungkus telur gitu :D.. tp paling puas yg vico lah mba

  22. Nasirullah Sitam mengatakan:

    Tetep pekempek paling jos hehehheheh

  23. Titik Asa mengatakan:

    Saya pernah dua kali ke Palembang. Terakhir saat pernikahan keponakan saya tahun lalu.
    Sayang saya gak sempat berwisata kuliner, tapi sempat makan juga di warung perahu di sekitar jembatan Ampera. Sayangnya saat itu hujan lebat, jadi tidak sempat terdokumentasikan.

    Ngiler lihat foto es kacang merah diatas. Seger banget dinikmati saat udara panas ya mbak…

    Salam,

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      bangeeeet mas ;p… pokoknya aku hrs kesana lagi.. masih banyak banget kulinernya yg blm dicoba 😀

  24. herva yulyanti mengatakan:

    ya ampun mba Fanny puas banget dah tu makan pempek dan aku setuju klo disini juga kebanyakan aci wkwkwk harganya 1000 tapi aci doank klo di sana 1000 juga uda aseli pisan pempek 😀
    Pempek ni favoritnya suami aku kasian klo disini adanya cuman pempek abal-abal rasanya juga yah begitulah 😀
    baiklah next ditunggu ada apa dengan kuliner Palembang selain pempek 🙂

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      paling puas memang makan pempek di kotanya langsug mba ;p… seminggu juga masih kurang hahahaha

  25. Dila Augusty mengatakan:

    Pempek yang huruf awalnya C itu emang kurang cetar ketimbang merek lainnya ( yang terkenal ). Cuman dia paling banyak dibawa ya, klo di bandara pasti berderet tuh yang bawa. Padahal merek lain lebih gurih

    Tapi klo dikasih juga gak nolak… Hahaha

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      iyaaa, ternyata biasa ya mba.. masih banyak yg lainnya lbh enak… dan aku blm sempet nyoba yg pempek lain.. yg katanya lebih enak malah.. memang hrs dtg lagi ke palembang 😀

  26. Dian Restu Agustina mengatakan:

    Suka pempek entah dari kapan..apalagi barengan es kacang merah..mertua lewat nggak sadar dah..hahaha

    Candy dan Vico ada juga di Jakarta kan ya Mbak..Tapi beda nggak tuh rasa yang di sini sama negerinya:D

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Eh, masa sih candy ama vico ada di jkt mba?wkwkwkwk aku ga tau ih…. selama ini yg ada pernah pesen online doang…

  27. deddyhuang.com mengatakan:

    wah, semuanya dicoba ya.. yayan guide yang oke kan 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      sayangnya ga bisa lama ama mas yayan.. cuma ketemu di vico.. next nya kalo ke palembang lagi mau puas2in kulinernya mas 😀

  28. Wian mengatakan:

    Wiiiii bener2 wiskul ini sih namanya. Entah kenapa aku udh agak bosen makanin tekwan sama pempek. Krn selalu dpt kiriman dr mertua. Tp klo ke palembang sih kayanya wajib nyobain y. Secara palembang kan daerah asalnya pempek.

  29. Zalfaa Azalia mengatakan:

    waah kok lucu ya mba.. ada yg namanya pempek candy hehe.. kedengerannya imut-imut gitu
    Pasti rasanya juga imut-imut bikin seneng yg makan, hehe..

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hihihihi, nama pempek2 di sana memang kebanyakan pake nama.. ada pempek lala, noni, vico, dll.. 😀 mungkin yg candy, dulunya pecinta candy-candy ;p

  30. Helena mengatakan:

    Pempek 1000? Pantesan tiap hari Wong kito makan Pempek. Lha murah gini. Eh malah katanya Candy itu biasa aja tapi terkenal namanya

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Nah iyaaaa, candy sebenernya biasa aja mba.. masih ada yg lebih enak lagi di sana :D.. eh tapi ini juga tergantung selera masing2 yaaa.. krn di candypun, rame pengunjungnya 🙂

  31. Yessi Greena mengatakan:

    mau pempeknyaaaa…nggak tau ya kalau yang asli palembang rasanya beda aja. padahal udah banyak yang jual pempek dimana-mana kan sekarang.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Iya mba, akupun ngerasainnya beda antara pempek sana, ama yg dijual di kota lain :D. Pdhl kdg ada embel2 asli palembang :p. Ttp beda. Apalagi hrgnya juga jauh hahahahah

  32. Aya mengatakan:

    Kemarin baru nonton vlog org bahas pempek, skrg saya baca ulasanmu, Mbak. Ibarat hidup saya ini cuma mampir, menikmati, tp gak ikut makan. Ngiler, sedig kalau diceritain mah, wkwkwkw.

    Oya, konon cukonya lebih enak di sana ya, drpd di rumah makan yg kita temui di kota2 lainnya.

    Eh seriously harganya segitu??? Kenyang2 lah saya kalau di sana wkwkwk

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Iyaaa cuko asli palembang itu memang beda mba. Digadoin gt aja enak kok hahahaha.. Pedes, asem nya pas. Trs kental pula.. Mantap pokoknya

  33. Akbar S. Yoga mengatakan:

    Masih ada apa yang harganya 800? Hahaha. Mantap! Di Jakarta mah yang harga 2.000 aja juga banyakan acinya, Mbak. Kebangetan. 🙁

    Jadi kangen sama temen kantor yang kampungnya di Palembang. Dulu, setahun sekali pasti pesta pempek karena dia bawa oleh-oleh buat temen-temen. Pempek yang memang asli Palembang mah beda deh. Ehehe.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Masiiih hahahahahha. Aku aja takjub loooh, dan rasanya ga aci samasekali :p. Palembang pokoknya kota yg paling aku senenglah dr hal kulinernya

  34. Ria mengatakan:

    ebuset, nunggu es kacang merah di Vico dari jam 09.30 itu bener2 niat yaaaah… padahal makan pek mpeknya pasti gak selama itu :))))) Percaya pasti lebih enak drpd yg beredar di Jakarta… ngecesss liat foto2nya

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Hahahahahaha.. Abis suami yg bilang es kacangnya harus coba :p. Ya aku penasaran kan mba. Untung pesawat msh lama tuh. Jd kita keburu lah nungguin es kacangnya :p

  35. Jalan-Jalan KeNai mengatakan:

    Sebelum nikah, saya gak pernah lho makan pempek Palembang. Paling pempek ala-ala abang-abang pinggir jalan. Trus diketawain ma suami. Kalau pempek palembang, cukonya gak begitu hahaha. Tapi memang iya, sih. Kalau cuko pempek palembang, digadoin juga enak. Dan pantesan aja mereka katanya biasa aja menjadikan pempek sebagai menu sarapan

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Iyaaa… Di sana mah orang2 makan pempek setia saat mba :p. Akupun bakal sama kali kalo tinggal di palembang.. :D. Cuko mereka emg bedaa.. Digadoin aja enak gitu :p

  36. Anindita Ayu mengatakan:

    Kalo lagi ke Palembang, buatku sih sarapan makan siang makan malam menunya pempek semua hihihi ^^

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Beneeer. Hahahahah kalo aku disana, sepertinya aku bakal puas bgt kali yaaa makanin pempek dan sodaranya itu :p

  37. Firda Winandini mengatakan:

    ngiler banget liat es kacang merahnya, difoto aja keliatan segeerrr.. Oh iya pas ke Lampung beberapa minggu lalu aku pernah cobain makanan khas palembang juga, namanya Mie Celor Mbak hehe.. Kayanya kalo makan langsung di Palembang bakal kerasa lebih enak kali ya hehehe

  38. Ratna Dewi mengatakan:

    Impian banget nih ke Palembang dan makan pempek disana. Selama ini makan pempek candy dan vico karena dibawain teman, oleh-oleh dari Palembang jadi kurang nendang rasa Palembangnya, hahaha.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Hihihi… Ajakin suami mba kalo cuti.. Puaaas banget kalo ke palembang mah. Makanannya juara bener

  39. Dee - HDR mengatakan:

    Kalo travelling ke suatu daerah memang gak boleh ketinggalan ya agenda icip icip kuliner setempat 🙂

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Wajib kudu harus! :p. Aku kurang tertarik wisata lainnya, kec ada yg sesuai hobiku. Kalo ga ada, berarti cm wiskul doang yg aku lakuin di tempat itu mba

  40. Pipit Widya mengatakan:

    Ya Alloh, aku suka pempek. Serius pempek di sana murah bangeeettt.
    Mba, aku penasaran ama cerita yg bikin ga happy. Sapa tau bisa dijadikan pelajaran dan referensi buat ga ke sana.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Hahahahah, ntr deh aku bakal tulis juga yaa.. Hrsnya hari ini, tp aku ada kerjaan lain huaaaaa 🙁

  41. iKurniawan mengatakan:

    Wah…Palembang ini kulinernya beda-beda tipis ama lampung kayaknya
    empek-empek masih jadi yang favorit
    hihihii

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Nah iyaaa, aku dgr lampung jg ada pempeknya kan. Tp blm prnh coba mas.. Kapan2 kalo ke lampung aku mau makan pempeknya. Di bangka juga ada mas pempek khas sana..

  42. shenisa mengatakan:

    Pertama kali ngrasain pempek asli Palembang saya dan suami sepakat emang kalo asli Palembang enak banget. sampai-sampai kalo beli Pempek yang nggak asli Palembang, kita nggak mau. Beda jauh rasanya…hehe

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Utk skr aku jg bilang begitu. Eh tp lampung dan bangka juga punya pempek khas mereka loh mba :). Tp aku blm prnh coba. Jd blm berani bilang kalo pempek palembang apa udah yg terbaik ato blm 🙂

  43. lianny hendrawati mengatakan:

    Palembang itu terkenal es kacang merahnya ya? Tauku cuma pempek2 aja
    Ini lagi pistel isi pepaya muda, aku baru denger pistel, apaan itu? 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      makanan palembang lain, yg jauh lbh enak dr pempek masih banyak :D.. pempeknya aja msh banyak jenis yg blm aku coba.. kalo pistel bentuknya mirip pastel.. tp kulitnya pempek, dan isian dalamnya serutan pepaya yg masih muda… dimakan pake kuah pempek juga

  44. dewinielsen.com mengatakan:

    Mbaaak. aku itu lagi ngeliatin lapaknya Candy ama Vico loh. Mau beli pas pulkam nanti. Jadi yang lebih enak itu Vico toh?

  45. Sandra mengatakan:

    Mantaff, pengen coba deh pempek di kota aslinya, tfs Mba Fan 🙂

  46. swastikagie mengatakan:

    Baru tau kalau sedap malam suka ada di tekwan, kalau lainnya emang suka ada di tekwan. Duh sore menjelang malam begini baca pempek bikin….kepengen.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      iya mba, biasanya tetanggaku yg orang palembang malah suka pakein sedap malam di tekwan… kalo untuk dijual mungkin jarang yaa, utk nekan biaya 😀

  47. Shovya mengatakan:

    Luar biaso, surganya pempek ini mah, aku sebagai penggemar pempek mupeng banget liatnya 😀 ada gitu pempek harga Rp. 800-, dan rasanya enak? wow banget.. oh iya, kalo dipalembang ada kampung pempek, di Banjarmasin ada kampung ketupat loh hihi dari ujung ke ujung jual ketupat semua setiap hari 😀 tiap daerah punya ciri khas nya masing-masing ya ^_^

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      itulah kenapa aku suka menjelajah makanan khas tiap daerah.. pasti slalu ada yg unik dan berbeda dengan daerah lain kan 😀

  48. Nathalia DP mengatakan:

    Lg gerah bgt di sini, pasti seger minum es kacang merah

  49. Nita Lana Faera mengatakan:

    Kulinernya aja ampe 3 babak ya, Mba, hahah… Bener2 kulineran terus ya di Palembang. Pempek dan tekwan, iya sih sayang banget ya kalau ke sana ga icip yg bener2 dari daerahnya. Es kacang merah kayaknya juga jadi menu khas di sana ya, karena Mba Fanny makan di 2 tempat ada itu juga. BTW murah2 banget ya ada yg 800 sampai 1000. Pempek memang paling enak itu di kuahnya juga, pedas dan kental. Wow ketemuan Om Duut juga ya.

  50. Turis Cantik mengatakan:

    Aku benci siang pas lapar mampir ke sini uhuhuhuhu Kalau saja hanya ada mpek-mpek di dunia ini, aku tak kan keberatan makan mpek-mpek tiap hari hahahahaha makanan terenak di dunia

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      buahahahahah, kita kok sama yaaak ;p.. akupun rasa2nya ga keberatan makan pempek tiap hr.. toh bisa dimodif jd burgo, celimpungan, laksan dll hahahaha

  51. evrinasp mengatakan:

    waktu ke palembang, aku bolak balik makan di empek2 candy mbak, hampir tiap hari kudu wajib ke sana, empek2nya sama tekwannya maknyussss, duh jadi pingin empek2 lagi

  52. Lidha Maul mengatakan:

    wuah.. masih pagi udah ngeliat pempek. Pas di palembangnya pulak. Sedih, saya jadi mau pempek beraneka ragam juga

  53. Amallia Sarah mengatakan:

    Ah enak semua makanan khas Palembang ini. Paling enak lagi makan di Palembang nya hehhee. Doyan semua aku heheh

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.