D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Jan 2021

12

WISATA PANTAI JOGJAKARTA: NAIK GONDOLA DI PANTAI TIMANG

pantai timang

WISATA PANTAI JOGJAKARTA: NAIK GONDOLA DI PANTAI TIMANG ~ Sehabis makan lobster di Kedai Pak Sis, aku dan Raka tuh sempet galau, enaknya sekalian  ke pantai  Timang  ga yaaaa. Udah deket bangetkaaaan, tapi karena denger-denger  harus sewa Jeep, secara  jalan menuju pantai luar biasa jeleknya, nyewa 1 Jeep ga mungkin murah. Belum lagi kluar biaya  buat naik gondola penyebrangan, yang aku  cek dari website sekitar Rp250,000 – Rp300,000 per orang.

 

Pantai Timang Gunungkidul

pantai timang gunungkidul

 

Nanya lagi dong ke staff di kedai lobster, memungkinkan atau tidak ke pantai Timang tanpa menyewa Jeep. Staffnya bilang, kalo ga sayang ama mobil sendiri, dan punya skill bawa mobil yang mumpuni di Medan penuh batu dan lumpur sementara kiri kanan ada jurang, ya monggo ga usah sewa :D. Laaah, kan jadi jipeeeer yaaaak :p.

 

Si staff langsung nawarin kami untuk coba nego dengan beberapa pemilik Jeep yang ngetem di depan kedai lobster. Katanya, “Harga yang dikasih suka bagus kok”. Raka yang lebih  tegaan kalo sedang nawar maju ke depan :D. Dan berhasil nego sewa Jeep PP + naik gondola PP untuk kami berempat, hanya dengan harga Rp550,000. Memang laaah urusan tawar menawar pak suami jagonyaaa wkwkwkwk.

 

Kami berangkat segera,  setelah makan. Jeepnya sudah dimodifikasi supaya kuat melewati jalan berbatu dan berlumpur. Apalagi sedang musim hujan. Jaraknya dari kedai lobster sebenernya ga jauuuh, tapi medannya BERAT!! Yang pasti langsung bersyukur mutusin untuk nyewa Jeep, secara si Velove bisa gembos ban nya kalo ngelewati jalanan batu lumpur begituuuuu wkwkwkkwk. Ngambek ntar mobil kesayangan pak suami kalo disuruh rodi  hahahahha.

 

ga usah nekad mobil pribadi disuruh jalan di rute begini deh

pantai timang gunung kidul

 

Trus di beberapa tempat, jalurnya 1 arah. Jadi kadang kalo ada mobil dari arah sebaliknya, ya harus saling gantian, ngalah, supaya tetep selamat.

 

Setelah lebih kurang menempuh  12-20 menit, jaraknya pendek tapi terasa lamaaaa saking  ajrut-ajruran di mobil, sampe juga di pantai Timang.  Sukaaaaa ama pantainya yang berombak tinggi, dengan deretan batu karang! Bukan jenis pantai untuk bermain air di tepian. Terlalu bahaya.

 

pantai timang gunungkidul

 

 Setelah membayar harga yang disepakati, kami bersiap menuju gondola :D. Dag Dig dug pastinya, secara walopun penyuka kegiatan ekstrem garis keras, tapi aku ga suka segala sesuatu yang  melibatkan air :D. Ga bisa berenaaaang maaaak. Kalo jatuh piyeeee wkwkwkwk.

 

Baca: Rasanya Bungee Jumping di Macau Tower, Tertinggi Nomor 2 di Dunia!

 

Pertama, pak suami dan si adek berangkat duluan. Adek duduk di depan, Raka di belakang, sambil melukin. Gondola ini bakal ditarik ke sebrang dengan menggunakan tenaga manusia! Jadi ngertiiii kaan kenapa aku serem-serem sedap pas tau :p. Langsung berharap maintenance-nya berjalan baik, tali-talinya diperhatikan setiap saat, dan para penarik tali memang sudah terlatih :D.

 

Ntar ditarik manual gini genks ama babang2nya ;p

pantai timang gunung kidul

 

Tapi off the record niiih, sepupu Raka pernah nanya maintenance-nya kapan pas kesana, dan dijawab mas nya,  10 tahun sekali dooong :o. Speechless sih, ga tau juga dia becanda ato beneran. Untung aku tahu pas udah selesai naik wkwkwkwkw. Mana ga pake pelampung dan safety belt -_-.

 

Papi ama adek berangkat duluan 😉

pantai timang gunung kidul

 

Giliranku, Fylly duduk di depan, aku di belakangnya. Setelah semua siap, si Abang mulai ngelepasin pengait gondola, daaaaaaan kamipun meluncuuuur :D. Ya ampuuuun  seruuuuu bok sensasinyaaaaa!! Ombak di bawah kliatan ganas,  apalagi pas kebanting di batu-batu besar. Trus gondolanya goyang-goyang, sesekali tersentak, kalo tarikan dari para penarik kurang singkron , hahahahahha. Pas tersentak, napas langsung ketahan gitu, ngeriiii cuuuuuy. Tapi si Fylly malah ketawa-tawa , dia titisan mamaknya kalo sedang naik wahana ekstreme sih :p

 

masih senyum sebelum meluncur wkwkwkwk

pantai timang gunung kidul

 

Yang paling nakutin, saat gondola hampir sampai di ujung. Itu keretanya jadi sedikiiit menukik ke bawah, huaaaaaaaaaa. Langsung terpana ama batu-batu di bawah! Karena bagian tali di ujung memang agak naik, so si abang-abang penarik harus sedikit mengangkat gondola, supaya kaitannya bisa disangkutkan.

 

pantai timang gunung kidul

 

Duuuh, lutut agak lemeees pas mendarat, kayak jompo awak dibuat. Pulau yang kami datangin ini hanya berupa pulau batu. Di beberapa sudut, dibangun spot-spot foto yang menarik.  Awalnya, pulau Timang untuk tempat para nelayan mencari lobster. Lalu 1997 mereka mencari cara gimana tangkapan lobster bisa dibawa ke sebrang dalam jumlah banyak. Akhirnya terpikir untuk membuat gondola.

 

pantai timang gunung kidul

 

Salah satu nelayan bersedia berenang ke sebrang, di tengah ombak sebesar itu, untuk membawa tali-tali sebagai rel gondola!! Lansung merinding pas bayangin berenangnya. Untung si bapak selamat. Karena ga mungkin naik perahu, secara pulaunya dikelilingi batu karang di mana-mana.

 

Dan lama-lama mereka terpikir untuk menjadikan gondola sebagai objek wisata para turis. Apalagi pantai Timang  belum seterkenal pulau lainnya. Feelingku sih karena akses ke sini masih susah bangettttt, harus sewa Jeep segala. Sebelum pandemi 60% turis yang datang adalah foreigners. Makanya dengan kondisi wabah merajalela, ini sangaaaat berdampak ke orang-orang sekitar pantai Timang.

 

Bisa ngapain aja di pantai timang??? Bisa puas foto ;p

pantai timang gunung kidul pantai timang gunung kidul

 

Pokoknya sih, kalo ke pantai Timang, yang paling diincar itu ya naik gondola, atau jembatan gantung semisal ga berani naik si gondola. Biaya lebih murah untuk jembatan gantung. Tapi kurang menantang adrenalin buatku :p

 

yang warna biru di belakang, itu bagian dari jembatan gantung

pantai timang gunung kidul

 

Di pulau ini, banyak nelayan yang memancing. Pas di sana aja,  beberapa kali nelayan saling teriak pas kail terkena ikan. Gede-gedeeee loh, bukan ikan ecek-ecek doang. Malah sempet nelayan di sebrang teriak-teriak manggil temannya, karena kail dia menangkap ikan yang guedeeeee dan butuh bantuan. Itu nelayan di pulau langsung lari mau membantu, dan 3 ORANG SEKALIGUS  lompat naik ke gondola, sambil ditarik oleh temen-temennya. *Bengong ngeliatnya.  Gilaaaaaa, aku langsung kuatir robooh wkwkwkwkwk. Beberapa lari lewat jembatan gantung. Dan memang ikan yang ditangkap seberat 20kg !!!

 

pantai timang gunung kidul pantai timang gunung kidul

 

 

Ini ikan yang ditangkap 20 kg, tapi kok ga tega ya liat kait di mulutnya 🙁

pantai timang gunung kidul pantai timang

 

 

Sukaaaaaak banget ke pantai Timang ini. Walopun anginnya luar biasa kenceng yang bikin rambut ga nyanteeee, tapi view-nya cuakeeep. Bisa memandang jauh  ke lautan lepas yang ombaknya menggelora, batu-batu besar di bawah seakan siap menghancurkan perahu ato apapun yang terlempar ke atasnya. Merinding.

 

geli juga insang diliat dari deket giniiii 😀

PANTAI TIMANG GUNUNG KIDUL

 

Agak galau sih antara masih pengen balik, atau ga. Mengingat maintenance-nya tadi, sedikit meragukan wkwkwkwk. Yaaa, secinta-cintanya aku Ama kegiatan ekstreme, tapi aku selalu mastiin safetynya nomor 1. Lah kalo ga jelas, ya mundur ….

 

PANTAI TIMANG GUNUNG KIDUL PANTAI TIMANG GUNUNG KIDUL

 

 

Jadi kalo kesana lagi, mendingan makan lobster ajalaah… 😀

 

pantai timang gunung kidul pantai timang gunung kidul

133 tanggapan untuk “WISATA PANTAI JOGJAKARTA: NAIK GONDOLA DI PANTAI TIMANG”

  1. Thessa berkata:

    Udah penasaran sama cerita lengkap gondola ini sejak mba fanny post di instagram 😍
    Pak suami jagoo bgd yaa ngeo nyaa 😂😂
    Aku ngebayangin ngeri2 sedaap. Kayanya aku klo sama anak2 ga akan berani naik deh mba. Apalagi sambil liat karang2 n ombakny yg gede2 gt 😆😆 Aku makan lobsternya juga aja lah.. hehehe..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah akupun cukup sekali mba. Yg penting udah tauuuu :D. Tapi view lautnya bagus kok. Jd foto2 pasti puas jugaaa.

      Kalo dia dari dulu terkenal LBH suka sadis kalo nawar wkwkwkwk. Makanya tiap traveling, pas bagian shopping itu tugas dia yg nawar :p

  2. Yasinta Astuti berkata:

    Mbak Fanny ini keren banget yaa pantai Timang, aku baru tau ini di Jogjakarta, wisata yang ga biasa. Tapi agak mual ini ngebayangin ajrut-ajrutan di jalan pake jeep, puyeng ga ya. Pokoknya tentang wisata Yogya ini mau aku liatin ke paksu juga buat referensi kalau nanti jalan ke Yogya, oh iya kalau bawa anak di bawah 5 tahun ga rekomen tapi ya ke sini ?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Anakku umurnya 4 THN mba :). Boleh kok. Mereka bisa didudukin di depan, dipeluk ortunya. Kalo yg ini, ajrut2an nya msh oke, ga separah pas Jeep Merapi. Itu LBH goyang hahahaha.

  3. Bayu Kurniawan berkata:

    Pas awal di segmen seafood itu *ceillah bahasanya… wkwkwk smpet mikir “gondola di jogja??” Hmmm dimana itu yak…

    Terus artikel ini rilis. Ternyata Pantai Timang yg saya juga baru dengar. Hehe. Dan WOW….. hahaha.

    Kayanya kalau saya naik gondola bakalan ditolak atau malah saya yg ciut. Soalnya yah gimana yah. Itu talinya pke tambang yah mba?? Saya pasti mikirnya udah yg nggak2. Apalagi bawahnya laut deras gtu…

    Daya tarik pantai ini sepertinya naik jeep sama gondola itu yah Mba Fanny..? Naik jeep smpe ke pantai butuh berapa lama mba?

    Pantai timang ini nggk ada area pinggir pantai yg ada pasirnya itu yah mba?

    Saya iri banget sama skill nawar. Dari dlu pling nggk bisa nawar. Dlu tuh kalau ikut ibu ke pasar nawar harganya suka bikin kaget.. dri harga 50 ditawar 20.. hahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Msh mending kalo mikirnya tali tambang, pas running man Korea DTG dan syuting, dibilangin talinya tali jemuran wkwkwkwkwkkw. Kocaaak banget pas liat ekspressi si aktornya :p.

      Iya mas, talinya ga jelas apaan sih, antara tambang ato jemuran. Tp seru ajaaa , bagi penyuka adrenaline rush :D.

      Krn kit tujuannya naik gondola, jd ga dibawa ke bagian tepi pantai yg berpasir. Itu beda rutenya :p. Bisa aja kalo mau kesana. Tp aku ga mau. Pengennya si gondola.

      Suamiku jago kalo nawar, dan sadis hahahah. Aku udh nyerah kalo urusan begitu, ga tegaan. Makanya slalu ksh ke dia :p

  4. Sudibjo berkata:

    waduh kerekannya masih manual yahh.. coba nanti pake mesin, mungkin bakal lebih banyak orang yg dateng

  5. Lia The Dreamer berkata:

    Kak Fanny, dengkulku lemes lihat Kakak naik gondola nggak pakai pelampung 😂. Seingatku, aku pernah nonton reality show Korea yang naik gondola ini dan mereka pakai safety jacket, jadi aku kaget waktu lihat Kakak naik tanpa safety jacket 😂 berarti antara tim reality show yang bawa sendiri atau perlakuan terhadap foreigner berbeda 😂
    Tapi seru juga kayaknya naik gondola ini wkwkw. Walaupun aku nggak yakin bakal naik/nggak mengingat maintenancenya dan safetynya 😂 udah lemes duluan wkwkwk
    Btw, ikannya gede banget ya, Kak! 😍 Ternyata di arus yang kencang seperti itu malah banyak ikan besar-besar.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Itulaaah Liaaa… Akupun heran kenapalah ini ga ada pelampung. Giliran nonton si running man, dipakein. Tapi dr awal mereka memang ga nawarin loh. Bisa jd pelampungnya bawa sendiri hahahahaha. Ato hanya bule yg diksh :p.

      Kalo org lokal kebanyakan ga peduli kali hihihi.. mikirnya, mau jatuh juga bagian bawahnya karang, ga bakal ngaruh pake pelampung 🤣

      Kalo soal maintenance aku msh blm yakin yaa. Bisa jd sodaranya Raka yg nanya, itu kena prank dr si pekerja pantai timang :p. Mereka suka nakut2in memang.

      Itu di bawah lautnya banyaak bgt ikan dan lobster Li. Makanya pak sis juga buka kedai lobster sekalian :D.

      • Lia The Dreamer berkata:

        Walah, memang sih kalau jatuh ke bawah karang semua jadi nggak ngaruh pakai pelampung 🤣 *jadi horor bayanginnya*

        Wkwkwk semoga beneran prank, Kak. Kalau 10 tahun 1x baru dibenerin sih, jadi horor banget 🤣.

        Ombak yang kencang malah bawa banyak ikan dan lobster ya. Pantas juga lobster di sana lebih murah-murah 🤭. Kalau ingin puas makan lobster, harus banget ke sini wkwkwk

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Pokoknya kalo ke Jogja, jgn lupa ke sini Li. Setidaknya makan lobster ato udangnya. Liat video si Kwang Soo abis naik gondola, dia makan udang batu gitu. Ya Allah aku ngences lagi liat dia makaaan hahahahha.

  6. Akbar S. Yoga berkata:

    Saya pikir ibu-ibu yang nawarnya suka sadis, ternyata lebih jago suaminya toh. Memang sayang sih pakai kendaraan pribadi di rute model gitu.

    Saya yang baca aja kaget, Mbak, proses MT-nya bisa sampai 10 tahun. Di mana-mana mah 6 bulan sampai 1 tahun sekali kudu ada pemeliharaan, pemeriksaan, dst. Seawet-awetnya tiga tahun sekali lah ya. Hitungan sewindu, apalagi dasawarsa rasanya lama banget. Haha.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Eh tapi aku ga terlalu percaya juga Yog. Kayaknya sepupu Raka kena prank deh Ama orang2 pantai timang hahahaha. Ditakut2in gitu. Krn mereka terkadang suka iseng, kayak pas narik talinya. Suka disendat2in, supaya LBH berasa adrenalinnya kata si supir Jeep.

      Jd kok rasanya maintenance-nya ga selama itu deh :D. Gila mereka kalo beneran hahahaha

  7. CREAMENO berkata:

    Woooow, saya pernah lihat pantai Timang ini di variety show Korea mba, dari situ taunya tapi nggak pernah berani untuk ke sana. Seram bangetttt soalnya, lihat deburan ombak sampai muncrat-muncrat membasahi baju host yang menyebrang 😂 hahahahahaha.

    Salut saya sama mba Fanny, bisa naik gondola hahaha. Kalau saya mungkin sudah pingsan di tengah jalan 🙈 OMG. Eniho, saya salfok sama nama mobil mba, dikasih nama VELOVEEEE. Cuteeeey! 😍 hihihihi. Dan anak-anak mba sepertinya memang punya bakat pemberani dari mba, sebab biasanya anak kecil yang penakut nggak akan mau naik gondola yang menyeramkan (apa ini saya doang, ya?) 😂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku juga nonton running man itu pas ke sini mba hahahhaa. Ya Allah kocaaak, pas liat muka si Kwang Soo waktu dibilangin talinya terbuat dari tali jemuran hahahahahaha.

      Eh justru aku nyeseeel pas aku kesana ga ngerasain ombak Segede itu. Lagi kalem banget airnya. Ga sampe setinggi dan kena ke gondola :p. Seruuu banget itu yg pas running man, ombaknya gilaaa hahahaha. Itu yg aku cari mbaaa ;).

      Semoga kalo ksana lagi, pas sdg tinggi deh ombaknya hahahaha

      Iyaaa kami dr dulu selalu kasih nama ke mobil2 :D. Mobil lama pak suami, diksh nama Vivi. Yg kedua ini Velove. Selalu cewe pokoknya hahahaha. Tapi mungkin kalo nanti beli mobil yg garang dan gagah, ksh nama cowo deh 😀

  8. Tari lestari berkata:

    Duh dek??? Saya lihat gondalanya kok ngeri – ngeri sedap gitu ya, kalau saya ada disitu saya pilih makan – makan lobster atau makanan laut lainnya aja .🤫🤭🤭🙏🙏🙏

  9. Siti Faridah berkata:

    Asik nih liburan bersama keluarga. Aku kok salah fokus dengan ikan yang ukurannya besar itu ya, Mbak. Foto-foto liburannya cakep-cakep banget nih. Nice picture pokoknya, Mbak.

  10. rezkypratama berkata:

    itu ngeri banget naik gondolanya,
    kalau talinya putus bisa…..
    dibawahnya lautannya kayak gitu
    ngeri

  11. Roem Widianto berkata:

    Menantang adrenalin banget, Mbaaaaak 😆. Tapi kalau aku sendiri kayaknya gak bakalan berani naik gondolanya deh. Soalnya aku takut ketinggian 😱. Eh, tapi kalau jembatan gantung juga sama-sama gak berani ding. Soalnya kan tetep aja menantang ketinggian. Mana di bawah banyak batu karang. Ah, emang penakut aku, Mbak.😔

    Tapi walaupun begitu tetep pengen ke daerah sana sih, Mbak. Pengen makan lobsternya pak sis.🤩

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha lobsternya wajiiib!! Jgn sampe lupa Roem. Nagiih nyobain lobsternya yg empuk, tebel dan manis :D.

      Tp kalo ke pantainya tanpa naik gondola bisa kok. Stidaknya bisa foto2 ntr ;). Krn view-nya cakeep, ke lautan luas gitu

  12. Hastira berkata:

    di jogaja memang abnyak oantai ya beberapa sdh aku kunjungi dan ini belum , bisa berikutnya

  13. Himawan Sant berkata:

    Memang ketjeeeeh beuuud kan kawasan pantai GunKid, kaaak .. , hahhaha.
    Gegara lihat pantai Timang aku jadi keingetan gagal nyobain naik gondola, soalnya saat itu hujan angin.
    Sedih mode ON 🙁

    Yqag aku rada herman, *eh heran lihat jalurnya ke arah pantai Timang ini kok berbeda dengan jalur yang kulalui, ya ?.
    Saat itu rute yang kulewati ngga gitu jauh dari jalan beraspal.
    Apa beda jalur kali ya ?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Itu berarti kamu msh harus balik kesana mas him ;). Haruuuus cobain gondolanyaaa. Blm lagi di sebrang ciamiik deh foto2nyaa :D.

      Wktu itu bulan apa, sampe anginnya kenceng? Dec kmrn lautnya LG tenaaaang. Ga serem kayak pas running man syuting di sana hahahahha

      Eh ga tau deh kalo rute nya. Mungkin memang ada rute lain ya mas. Aku sih Krn berangkatnya dr kedai lobster itu, ya jd dari arah sana.

  14. Grosir Tahu Bakso berkata:

    itu naik gondola apa ngga takut ya?, tapi bagus pemandangannya.

  15. Farah berkata:

    kak fan aku penasaran sama gondolanya itu, di belakang (punggung) ada nggak penahan punggungnya? soalnya ngeri ngeri sedep kalau kejungkang kak 🤣

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Penahan punggung gimana? Yg bener nempel? Ga adaaaa hahahaha. Insyallah ga far :p. Kan ada pegangan tangan hihihi

  16. Agus Warteg berkata:

    Wah seram juga naik gondola di pulau timbang mbak, tapi sensasi itu yang bikin ketagihan ya.

    Menurutku memang yang bikin sepi pulau timang karena akses jalan kesana yang susah, mana berbahaya lagi. Kalo aku disuruh sewa jip 500 ribu, mendingan ngga jadi deh, enakan ke tempat lain saja.🤣

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwk iyaa bener. Aku aja sempet ga pengen, pas tau hrs sewa Jeep :p. Tapi dipikir udh sampe sana ga ke pantainya, sayang juga :D.

      Semoga sih ekonomi cepet pulih, jadi pendapatan para nelayan dan pemilik Jeep bisa lancar lagi mas. Bule2 bisa datang lagi dan main. Kebanyakan memang bule sih yang kesana

  17. Donna Imelda berkata:

    Hihihi aku bacanya ikutan deg deg serrrr. Udah lama sihbtau soal gondola di Pantai Timang ini, tapi baru tau kalau itu dioperasikan secara manual banget xixixi. Bener2 mengandalkan kekuatan dan ketelitian manusia. Tapi so far kayaknya mereka andal ya secara ceritanya fine-fine aja.
    Nah soal ikan yang panjang itu, aku nyebutnya Ikan Layur dan sekarang udah gak pernah makan lagi karena gak pernah nemu. Padahal enak banget itu ikan meski hanya digoreng doang dan dicocol sambal.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Amat sangat manual mba :D. Apalagi kalo yg narik masih baru, wkwkwkwkw. Berdoalah tarikannya ga tersendat2 hahahaha.

      Oh namanya ikan layur? Aku pikir ini ikan pedang, abis mulutnya panjang gitu. 😀

  18. Rosanna Simanjuntak berkata:

    Wah, jadi perawatan gondola sekali 10 tahun ya, buahahaha.
    Mak jang. Ngeri-ngeri sedap juga ya.
    Bahahaha.
    Tak jadilah.
    Makan lobster ajalah.

    Baidewei, subway,
    Setuju untuk safety reason, menurutku , minimal harus ada life jacket lah minimal ya.
    Meskipun, di bawah batu-batu ganas yang menganga.

    Btw, ikan 20kg itu, mungkin buat jadi fillet ikan kali ya, mba
    Sempat nanya apa nama ikannya, Fan?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa, walopun mungkin ga terlalu berguna, secara bawahnya batu karang hahahahaha. Tp kan jd ngerasa aman :D.

      Foto2 aja mba, ga usah nyebrang, itu juga udh asik. Krn view-nya luas kok.

      Naah itu ikannya ada dikshbtau nama, tapi aku lupa wkwkwkwk. Udah ngebayangin ikan bakar aja soalnya :p

  19. Ikrom berkata:

    waah ini adrenaline junkies banget
    aku masih antara ya dan engga ke sini mbak
    pobia ketinggian soalnya
    tapi baca ceritanya menarik banget mbak
    pasti semriwing
    biasanya kaki si yang bikin gemetaran hehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo takut ketinggian memang agak susah mas :D. Jangan dipaksa. Walopun awalnya duluuuu kenapa aku suka ketinggian, itu Krn takut juga kok. Ini salah satu caraku menaklukkan rasa takut, dan malah ketagihan 😀

  20. Visya berkata:

    Seru banget Mbaak. Hihi naik jeep ke pantai. Selama ini aku sekali kalinya naik jeep itu ke Bromo.

    Trus baru tau ada gondola d pantai wkwk selama bisa ini lihat cuma pantai lepas gitu aja

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mungkin Krn timang ga bis direnangin juga pantainya, jadilah gondola yg tadinya utk nangkep lobster dijadiin wisata :D. Seruuu mba. Wajib coba kalo suka adrenaline rush gini

  21. Anton Ardyanto berkata:

    Keren Fan. Sensasinya pasti ngeri ngeri sedep eta mah.

    Istriku mah pasti pilih ditinggal daripada ikut naik 😂😂😂. Padahal suami dan anaknya sukak banget sama yang kayak ginian.

    Biasanya sih kita kalah. 😂😂 Kalo kita kesana udah pasti ga bakalan pernah naik gondola itu. Pasti brenti di makan lobster 😂😂

    Foto ikannya bagus tuh Fan. Ga bisa ngebayangin beratnya narik tuh ikan. 🙄🙄🙄

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beneeer mas, ngeri2 tapi nagiiih hahahah. Sbnrnya istri kalo ga mau naik gondola, msh bisa foto2 ke sana. Ada spot khusus yg hanya utk turis yg ga mau naik gondola ato jembatan. Berbayar tp g mahal. Dan view-nya memang cakep walo ga bisa turun ke pantainya mas 😀

      Itu yg narik ikannya aja smpe rame2. Saking beratnya dan ikannya ngamuk hahahah.

  22. dodo nugraha berkata:

    Aku kalo coba naik gondola macam itu, ngeri ngeri sedap yaa mbak, serem seepertinya hahaaa

  23. Vida Zenitha berkata:

    Aku suka kalau tempat wisata beneran ada warga yang sedang melakukan kegiatan, rasanya seru aja gitu ngeliatin orang dgn kegiatan lain yg sangat berbeda dgn yg aku lakukan sehari-hari. Apalagi pemandangan dan pengalaman bermain di Pantai Timang sebagus ituu, jadi kepingin berkunjung jugaa hihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beneeeer. Aku juga seneng kalo ke tempat wisata yg msh warganya terlibat gini. Selain membantu perekonomian mereka , tempatnya juga msh alami biasanya

  24. Justcherry berkata:

    Wpuw… keren wisata gondola nya mbak Fanny beserta keluarga..
    Aku suka sama pantai.. kalau wisata ekstrem nyebrang pakai gondola begini meaki takut tapi penasaran juga ya mbak.. apalagi kalau melintas di tengah -tengah di atas ombak.. sensasinya pasti ngeri-ngeri sedap…hehehe..
    Hebat anak-anak nya mbak Fanny pada berani ya, tapi biasa masih anak-anak ngak pernah ada rasa takut ya? Lain halnya dengan orang dewasa kayak kita.. sering deg-degan takut jantungan..
    Aku pernah lewat jembatan gantung di atas sungai rasanya… deg-dega kayak mau jatuh..habis itu kapok..
    Mungkin karena aku takut ketinggian..
    Pemandangan pantai Timang ini..ketje banget..nggak rugi bisa dapat foto-foto dengan view yang keren.
    Ikan yang ditangkap nelayan seberat 20 kg itu apa ikan cucut kali ya mbak? Moncongnya panjang..
    Pantai-pantai di Yogyakarta memang ombaknya gede-gede ya karena termasuk laut selatan.
    Makasih mbak Fanny sudah berbagi cerita dan pengalaman wisata naik gondola di pantai Timang gunung kidul. Pengalaman yang seru dan mengasyikan.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mba yg moncongnya panjang mah keciiiiil. Yg 20 kg itu yg mulutnya dibuka lebar. Itu bukan cucur kayaknya. Gede bangetttt, dan mulutnya ga panjang.

      Anak2ku mungkin Krn udh terbiasa melihat maminya main extreme rides , jd merekapun udah ga takut :D. Si Kaka yg paling mirip aku kesukaannya. Dia udh ga sabar mau bungy jumping di macau begitu berat dan tinggi bdn sesuai 😀

      Seruuuu kok mba pantai timang dan gondolanya ini. Kalopun ga mau naik gondola, bisa foto2 aja, dan ada spot foto khusus yg berbayar 🙂

  25. Sandra Hamidah berkata:

    Ampuuuun seru banget baca ceritanya mbaa tanteku pernah kesana tapi ga cerita detail kek gini ikut merinding juga hahhaha tapi view nya cakep semoga akses nya semakin mudah yahhh

  26. Ike Lawbers berkata:

    Akhirnya lanjutan cerita dari kedai pak sis dirilis juga. Aku penasaran dari kemarin😊

    Mba Fan, view lautnya bagus bangeeeet…

    Tapi, jln menuju tempat wisatanya juga penuh perjuangan. Lewati benatuan, lumpur n jurang…

    Aku rada2 mrinding mba, pas baca yg naik gondola itu. Aku orangnya penakutan😊

    Lautnya yg begelora… ombak ya mba? Asyik memang, tapi, aku mesti pikir 2× kalo ke situuu…

    E, tapi, pas liat yg lagi mancing itu, hatiku meronta2 ingin ke sana. Bagus sekaaaalilah…

    Mba, ikannya tuh loh, guede amir… aku baru pernah liat ikan yg mangap segitu guede😅

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha kalo takut gondola, naik yg jembatan gantung aja mba, tapi 2-2 nya naikin adrenalin sih :D.

      Akupun baru sekaliii liat ikan Segede itu, apalagi yg baru ditangkep.itu aku ngeliat sendiri pas ditarik butuh bbrp orang utk bantuin. Udah kebayang seger nya ikan bakar, liat ikan begini 😀

  27. Rudi Chandra berkata:

    Ombaknya ganas uy.
    Tapi kayaknya seru naik gondola sambil liatin ombak ganasnya.

  28. Nasirullah Sitam berkata:

    Jalannya masih kayak dulu, enaknya sekarang ada jeep. Dulu pakai motor supra ke sana ahahhahaha. Yaowoh, kalau ingat tahun 2013 pas ke sana sepi buanget

  29. Ria berkata:

    rada2 tertarik, tapi ke sini mah enaknya rame2 sama temen ya biar patungan ongkos…. Tapi pas tau perawatannya 10 thn sekali… arrrr, errrr…, itu seriusan apa pranking doang sik?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Anggab aja prank mba. Bule2 banyak yg naik sebelum pandemi hahahahha.

      Seruuuu, iyaa enaknya rame2 ini sih.

  30. lendyagasshi berkata:

    Gak kebayang sensasi naik gondola.
    Jauh banget dari gondola yang biasa di liat di Venice yang romance. Alih-alih romantis, malah sangat memacu adrenalin yaa…
    Tapi mashaAllah, sungguh menjadi sumber mata pencaharian masyarakat sekitar banget yaa…kak Fan.

    Anak-anak pada berani euuii~
    Kereen.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkk jgn disamain Ama gondola Venice mbaa, bumi dan langit hahahhaha.

      Kami sekeluarga memang doyan banget yg berbau adrenalin rush gini. Makin ekstreme, makin semangat 😀

  31. Mei Daema berkata:

    hua selama saya di Yogya mau ke sini ga jaid mulu mba Fan, padahal udah berkali-kali sama teman berencana ke sana eh selalu ga jadi, padahal terkenal banget ya Pantai Timang ini. Katanya naik gondolanya tanpa alat safety gitu wow banget pastinya mba Fan, hua mupeng, jalannya juga offroad ya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Seruuuu, terpuaskan rasanya adrenalin ku hahahahha. Kapan2 kalo ke Jogja lagi Mei. Tp serunya rame2 memang. Perginya naik gondola, pulangnya jembatan 😀

  32. Agung Pushandaka berkata:

    Waduh, bahaya juga itu gondolanya mbak. Apalagi cuma disangga oleh tiang-tiang dari kayu atau bambu ya. Apalagi di bawah itu kan laut lepas, ombak besar dan karang yang tajam. Plus saya lihat, pengunjung tidak diberi jaket pelampung atau helm saat menaiki gondola.

    Perawatannya 10 tahun sekali pula. Fix saya tidak akan mau naik gondolanya. Haha.

    Siapa tahu tulisan dan review ini dibaca oleh pemerintah setempat atau pelaku wisata yang bisa menyediakan infrastruktur yang lebih baik demi keamanan dan kenyamanan wisatawan.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahaha yg kocaknya mas, pas nonton running man Korea yg prnh syuting di sini. Jd aktornya juga serem pas mau naik, apalagi pas diksh tau talinya dari tali jemuran wkwkwkk. Itu lucuuuuu ekspressi mukanya hhaahahah .

      Yg parah, pas dia dtg ombak LG kenceeeeng. Sampe berkali2 mengguyur gondola. Ya ampuuun aku pgn bgt ngerasain ombaknya setinggi itu. Pas aku DTG rada kalem

  33. Reyne Raea berkata:

    Nggak Mau!
    Waktu liat videonya udah gemetaran, baca ini udah nyaris ngompol sayanya hahahahhaha.
    Astagaaa 10 taun sekali?
    Bisa iya sih ya Mba, mengingat orang Indonesia itu, luar biasa hebatnya, bahkan para bule mengakui kehebatannya, kayak di proyek ya, kalau bukan karena sekarang K3 itu udah masuk yang namanya syarat SNI atau semacamnya (lupa namanya apa sih, perusahaan yang safetynya bagus itu), kayaknya pekerjanya bahkan ngelas nggak pake penghalang apa-apa dong, termasuk kegiatan ekstrimnya gini.
    Tapi Alhamdulillah ya, jarang tuh kita dengar ada hal-hal yang nggak diinginkan 😀

    Meskipun demikian, tidaaakkkk hahaha.
    Palingan yang suka gini paksu dan si kakak, saya mah udah tuwir, nggak kuat jantungnya, hahaha.
    Mau bawahnya aer kek, nggak bisa renang, lah itu karang bookk 😀

    Tapi ikannya menarik Mba, pas masih segar pula, ikan karang pula, itu enak banget Mba, baik di bakar atau di sup 😀
    Lezatos! kebayang kulitnya aja gurih kenyal 😀

    Cuman memang lebih amis hihihi 😀

    Oh ya, btw para krucil gimana Mba di Jeep? kayaknya kok kegoyang-goyang banget ya.
    Medannya itu mengingatkan jalan tembusan ke Bromo, bikin deg-degan, udah kecil, jalanan rusak plus jurang pulak 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah itu sbnrnya yg 10 THN kata sepupu Raka loh yaaa :p. Aku pribadi ga nanya memang. Ga pengen tau sepertinya, takut mundur wkwkwkw.

      Naaah iyaaa, bawahnya itu bukan hanya air, tapi karang, lah kemampuan berenang ku bisa diadu Ama batu, lgs kelelep pas masuk, ya wassalam. Ga kebayang kena karang sekalian :p. Itu aku mikir sih, bapaknya yg pertama kali bawa tali2 ke sebrang, keturunan ikan apa yaaa, berenangnya udah kayak duyung mungkin :p.

      Ga salah memang seafood di gunkid itu enak2, lah lgs dibawa dr pantai gini. Masih suegeeeeer. Mamaku juga palingan kucurin jeruk nipis Rey, biar ga amis. Duuuh aku kangen sumpah seafood di kampungku 🙁

      • Reyne Raea berkata:

        hahahahaha, memang orang-orang yang tinggal di dekat laut gitu Mba, kayaknya udah terlatih sejak kecil.
        Udah biasa dihempas ombak, dan kayaknya udah semacam menyatu ama ombak, kan sebenarnya kalau kita sering ada di suatu tempat, jadi tau karakter ombaknya, meskipun bayanginnya itu loh, dihempas ombak ke batu karang, langsung glek deh hahahahaha

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Itulaaah , aku salut Ama orang2 yg tinggal daerah laut gini. Aku sih orang pesisir juga, tp seumur2 tinggalnya di kota hahahahahha. Dulu pas di Aceh itu Deket laut juga, tp laut yg tipe ga bisa direnangin Rey, Krn ombak tinggi, dan sering ambil korban. Makanya dulu ga berani ke pantai di Aceh , kec utk piknik doang Ama keluarga.

          Sibolga juga pantai, tp aku emoh mandi di sana :p. Udh gede, dan aku benciiii kalo kena pasir basah hahahahaha. Perasaan kayak ga luruh2 dr badan walo udh dicuci.

  34. nyi Penengah Dewanti berkata:

    MasyaAllah kalian ini keluarga petualang ya, hahaha bisa seru gitu kalau aku berani nggak ya wakkaakak
    Tapi kalau nggak dicoba ya bikin penasaran ya Mba. AKu belum pernah coba nih. Semoga ada kesempatan, dan itu semoga ada perbaikan lebih baik hahaha agak serem

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah kami memang suka yg ekstreme2 mbaaa ;). Rasanya hidup itu kurang kalo ga mencoba segala sesuatu yg ekstreme begini hahahahah

  35. ursula meta rosarini berkata:

    Mbaaa, aku susah bgt mau komen dimari, seolah browser langsung down kalau lg kirim komentar hiks, sedih.

    Aku udah lama banget penasaran sama pantai ini, tp masih ragu kalau masu kesana mba soalnya suamiku takut ketinggian, ga yakin dia berani naik gondola kya gini, kalau aku sih udah aku pastiin aku suka hihihi.

    Btw ikannya itu gede bgt yaalah, antara sedih dan seneng aku liatnya, seneng karna nelayan dpt ikan yg pasti itu buat mata pencaharian mereka, tp sedih juga ya kalau ekosistem laut berkurang wkwkwk

    Btw lagi biaya naik gondolanya brp mbak? nego juga?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Biaya 550rb itu udh include smuanya mba, udh Ama Jeep, dan gondola PP . Tapi hrgnya memang beda2, tergantung provider. Dan di sana ada banyaaak provider utk wisata naik gondola ini. Jd bisa cari dan saling compare.

      Aku sendiri cm nyoba di 1 tempat, yg depan kedai lobster. Jd ga tau hrg lainnya.

      Btw, browser ya lgs down gimana ya? Kalo tulisan lgs hilang, itu sbnrnya Krn masuk moderasi sih. Jd ga ilang. Dan aku pasti cek spam setiap buka blog, supaya komen temen2 yg nyasar bisa lgs aku kluarin 😀

  36. Ririn Wandes Melalak Cantik berkata:

    Melihat foto-foto liburan kakak tuh membuatku rindu banget mau menjelajah juga. Beberapa kali pengen main kesini tapi bayangin naik gondola itu kok kayak serem-serem gitu. Suasananya masih bagus ya kak,belum terlalu dirusak oleh manusia kayaknya nih. Btw,itu bapak yang berenang kok ekstrim banget mba,melihat airnya aja uda degdegan aku tuh. Wuih,suami mbak pinter nawar nih bisa dapat harga lebih murah yah,kayaknya kalo mau solo gak cocok kesana ya mba,hikss

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Jangan solo Rin. Mending ada temennya, jd bisa LBH seru. Apalagi bisa sharing cost juga.

      Itu si bapak kayaknya hidup nya udh lautan dr kecil yaa, berenangnya udah kayak ikan kali hahahahah. Aku baru liat ombaknya aja udh jiper hahahaha

  37. ursula meta rosarini berkata:

    mba, tadi pagi aku udah komen dimari, kenapa ilang hiks

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mba metaaaa, semua komen yg masuk pasti di moderasi dulu, dan aku buka blog itu seminggu sekali, tiap Selasa hahahahaha. Jd bukan hilang, kalo belum muncul berarti aku blm buka blog :D.

  38. Djangkaru Bumi berkata:

    Perjalanan yang sangat menyenangkan
    Saya kalau soal tawar menawar nyereh deh
    Punya perasaan tak tegaan
    Saya naik jembatan gantng saja deh, naik gondala kok kayak serem gitu, terlalu menantang. Takut jantung lepas

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Akupun begituuu mas :p. Ga tega kalo nawar. Makanya males belanja di tempat yg hrs nawar. Kalo udh kesana, pasti deh aku ajakin pak suami 🙂

  39. thya berkata:

    Fixed aku gak berani naik gondola di pantai timang.. hihihi *cupu..
    btw, pak suami pinter banget nawarnya yaa.. padahal kalo semisal biayanya 250k per orang aja udah 1 juta sendiri ya buat naik gondola.. sadis sih tembus 50 persen.. wekekek..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Dia kalo nawar ga pernah pake hati mba wkwkwkwkw. Dari dulu tiap kami trveljng, tugas menawar itu pak suami :D. Aku tinggal keluarin dompet kalo udh done. Tapi dulu kami pernah dibilang CRAZY pas nawar barang di Vietnam hahahahhaha. Trus diusir , itu kocak banget sih.

  40. Ibrahim Anwar berkata:

    Tapi masih enak pakai mobil offroad ajrut-ajrutannya. Saya pernah ke lokasi yang ekstrim ddan pakai city car. Aduh muka saya sudah pucat sekali karena beberapa kali bebatuan mentok gardan.
    Seru!

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kasiiiaan mas naik mobil pribadi :p. Aku sih emoh :D. Ya mending sewa Jeep nya laah. Tapi memang seru pas ajrut2an itu 😀

  41. Rivai Hidayat berkata:

    Mbak fany…aku suka ceritanya 😍😍

    Tahun 2013 sudah dikasih tahu temanku tentang pulau timang, tapi lumayan jiper juga liat gondolanya. Khawatir dengan peralatan yang digunakan. Kemudian belum kepikiran buat mencobanya.

    Luar biasa kalau mbak fany dan keluarga berani. Apalagi anak-anak juga berani nyeberang..hahahaa

    Kalau teman2ku perempuan malah pada jago nawar mbak. Aku cukup diam aja. Biar mereka aja yang nego..wkwkwkwkwk

    Oyaa mbak fany, coba susur goa mbak. Di goa buniayu, sukabumi. Ada goa yang bentuknya vertikal. Jadi mesti repling dulu ke bawah baru susur goa. Nanti bisa lihat aliran sungai bawah tanah dan melihat gelap abadi.

    Selamat mencoba mbak fany 😆😆😄

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Itu aku pernah dengeeer goanya, tp blm kesana. Naaah yg gituuu tuh yg aku suka mas. Pengen bangetttt. Kayaknya ntr ajakin suami aja kalo kesana. Ga yakin anak2 udh bisa. Ada bagian gelap abadi??? Uwaaah lgs excited aku bayanginnya hahahahha

      Anak2 sih Krn ngeliat ortunya berani, mereka ikut berani hahahaha. Tapi seruuu kok memang :D. Walopun aku sbnrnya berharap ombaknya bisa setinggi kayak waktu Kwang Soo dari running man naik ini. Itu sampe kuyup Krn ombaknya LBH tinggi dr gondola. Seruuu banget. sayang pas aku kesana ombaknya kalem hahahah

  42. Bang Ancis berkata:

    Wah.. saya tertarik dengan Gondola itu. Pasti merinding ketika meayang ke pulau seberang…

  43. Nurul Sufitri berkata:

    Kalau Desember lalu aku jadi jalan2 ke Jogja, tadinya aku kepengen mampir ke Pantai Timaang ini naik gondolanya 🙂 Ternyata bikin super deg2an ya mbak, semua berkecamuk jadi satu hahahaha. Filly malah ketawa2 tuh udah bener deh titisan mamahnya wkwkwk berani ya. Serem juga 10 tahun sekali baru dilakukan perawatannya hahaha…Boleh nih, tulisannya aku share ke suamiku. Btw foto2nya cakep kelihatan background-nya indah. Yang cekrekin siapa? Apa mas2 gondolanya?

  44. Aqmarina - The Spice To My Travel berkata:

    Waa seru banget mbak bisa ke pantai Timang ini! Aku dari dulu tinggal di jogja tapi ngga pernah kesana, tapi sekarang udah ngga di jogja jadi pengen banget kesini haha

    Duh itu pasti dag-dig-dug sewaktu naik dan di goyang-goyang diatas karang-karang dan ombak-ombak ganans.. ngga bisa ngebayanginnya, apalagi sekeluarga naik semua haha
    Salut sekali dengan anak-anak mbak Fanny yang malah senang dan berani semua.. memang sudah ada titisan dari mbak Fanny 😂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah aku bersyukur anak2 juga berani, Krn targetku nanti mau ajakin mereka bungy jumping sekeluarga ke Macau mba :p

      Waah sayang ga coba pas msh di Jogja. Aku seneeeeng sih tempatnya ini. Msh berkesan alami dan blm rame pula. Ga kebayang juga kalo sampe rame, Krn pulaunya seuprit :p

  45. Martin Karakabu berkata:

    mbak Fanny, adu ngeri bangat si travelling mbak Fanny sekeluarga kali ini. Jujur pemandangan indah bangat tetapi sensasi ombaknya dan bebatuan yang ada sungguh menciutkan nyali euuu… Travelor ekstrim garis keras hehhee (minjam kata – katanya mbak Fanny) saja agak ciut mana bisa saya hehhee, kalau sendiri si oke – oke saja, istri dan anak saya pasti ribet hehhee…

    Tetapi oke bangat tempatnya mbak, oh ya lupa salam buat si kakak, rambut gimbalnya oke bangat, rastaman…^^

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkwk ga gimbal rambutnya mas, kusut kena angin itu hahahahha .

      Aku memang suka adrenalin rush dr ketinggian begini. Rasanya seperti hidup sih. Cm aku benci kalo adrenalin rush yg menyangkut air kayak diving. Itu serem, dan buatku bawah laut LBH ngeri drpd bagus. Selera orang beda2 yaaa

      Aku LBH milih bungy jumping berkali2 drpd disuruh diving. Aku suka melihat dunia dr atas mas. Rasanya kayak terbang, beda kalo di air.

      • Martin Karakabu berkata:

        Hehehe maafkan daku mbak Fanny

        Dunia kita memang berbeda, saya bukan tidak suka air karena bagi saya air adalah simbol kebebasan, dia mengalir suka – suka (semaunya) itulah kebebasan versi saya, namun bagi saya alam adalah segalanya. Apalagi saat ini saya hidup di Jakarta alam adalah hal yang paling saya rindukan. Berkemah di hutan memiliki sensasinya tersendiri namun. Baik air alam, dan gunung itu sendiri semuanya adalah unik dan kita adalah ciptaan paling unik menurut saya, jadi sah saja jika mbak lebih tertarik pada ketinggian daripada indahnya lautan dari dalam air. Pilihan saya adalah alam (hutan belantara) bukan karena saya tarzan tetapi itulah indahnya perbedaan…

        Duh kok jadi curhat hehhee.. semangat selalu mbak, salam buat si kecil yang ganteng itu…

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Hahahahaha iya mas, ga kayak Tarzan kok :D.

          Intinya, kita mencintai alam dari sisi favorit masing2 :D. Walopun aku blm bisa nikmatin pantai, tapi aku ikut sedih kalo melihat pantai kotor Ama sampah plastik, apalagi kalo denger hewan2 kayak penyu, paus dll, mati karena keracunan sampah olastik yg termakan :(. Aku jg ga pengen laut kita jd kayak begitu.

          Pengennya manusia ini jgn serakah lah Ama alam. Ambil secukupnya, jgn sampe hutan malah gundul. Jd kayak Kalimantan yg kebanjiran parah :(. Aku ga kebayang kalo hutan Kalimantan aja sampe begitu, apa kabar dengan pulau2 lainnya 🙁

  46. Anggraeni Septi berkata:

    wow sungguh perutku kaku rasanya mba, padahal nggak ngerasain sendiri, cuma baca doang wkwk :p Aku kagak berani dagh, meskipun gratis 😀 *sape lu juga ngajakin gratisan 😀 Nawar harga sukses besar nih. Btw anak-anak mba Fanny pemberani semua, hebat dagh. Salut 😀 Orangtuanya juga nyontohin berani, jadi mereka juga nggak cemen (eh itu aku lah si cemen :p) Ini rencana mau kemana lagi mbak? Ayuk ayuk ditunggu cerita2nya 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah blm ada rencana mbaaaaa. Nunggu vaksin dulu wkwkwkw. Kemarin itu kan sbnrnya Krn pak suami kerja, jd aku nebeng :p. Lah selagi dia ga pergi2 urusan kantor, aku ga kemana2 juga :p.

      Si Kaka yg paling mirip aku utk soal kenekatan. Kalo adkny masih suka ragu2 hahahah. Tp pelan2 mau aku latih supaya berani. Targetku pengen bungy jumping sekeluarga di Macau hahahahaha

  47. Didut berkata:

    Wow, lumayan juga ya ratenya buat naik Gondola ini.
    Hebat mau mengorbankan uang segitu buat merasakan sensasinya, kalo aku keknya cuma akna stop makan lobster aja maksimal hahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yaaaaa mas, akunya pecinta adrenalin rush sih :D. Bungy jumping yg LBH gila harganya aja aku jajal hahahahaha

  48. rahmabalci berkata:

    taunya pantai timang justru dr acaranya running man korea yang dpt tantangan naik gondola ini, dulu masa studi di jogja belum begitu dikenal, apalagi sosmed jg blm eksis, tapi keren ya meski ngeri2 sedap…, eh tapi waktu acara running man kayaknya diitambahin safety belt gitu deh..warna item, tapi difoto ini beneran engga ya, apa buat kepentingan acara aja krn yg datang aktor korea.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku rasa kalo utk bule ato WNA, mereka lgs pake belt dan safety measure lain. Giliran org lokal, jd anak tiri wkwkwkwk. Ato mereka kira, kalo org lokal LBH nekad kali yaaa. Toh sehari2 paling suka ngelanggar aturan :p

  49. iidYanie berkata:

    Gak kebayang itu mas2nya bikin gondola dan nyambungin kabelnya gimana padahal ombaknya gede2 ya, tapi emang jadinya unik gondolanya, hanya ada di Indonesia kali ya hihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Akupun ga kebayang mbaa 😀 blm lagi uji cobanyaaa. Siapa coba yg dijadiin tikus percobaan hahahahah. Sereeem bayangin pas awal2 mereka bangun ini.

  50. renov berkata:

    Wadawwww itu maintenance gondola tiap sepuluh tahun sekali, bikin jantung berdegub kencang. Padahal kalau dari tahun 1997 udah bisa kali ya dimodernisasi, mungkin dibantuin sama pemerintah juga karena sudah jadi objek wisata si pantai Timang ini. Apalagi nggak ada tali pengaman apapun. Duh.

    Pulau Timang ini baru aku tau sekarang, selama ini tempat yang aku datangi selalu mainstream uy.
    Yang paling menarik buat aku disini naik Jeepnya, si Aa pasti suka banget kalau urusan offroad mah.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah itu. Kayaknya dr Pemda blm ikut ambil bagian yaaa. Beneran msh dikelola pribadi . Makanya sampe skr, ya gitu2 aja. Mungkin kalo udh dikelola yg bagus, safety nya pasti LBH diperhatikan ..

      Walopun aku ga bisa bayangin juga kalo tempat ini rame. Soalnya pulaunya aja seuprit hahhahah

  51. Lisa Maulida R berkata:

    Hihihi, ini nih yang syerem keliatan dari fotonya. Naik gondola yang dibawahnya air laut yang keliatan arusnya masya allah. Waktu saya lihat foto gondola, auto mikir sayanya mbak, gimana cara ngehubungin kabel-kabel tali si gondola yak xD. Walau syerem tapi langsung fresh ya mbak 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Itulaaah, akupun ga kepikiran gimana caranya mereka nymabungin itu tali2 hahahaha. Menantang maut banget yaaa. Apalagi si bapak hrs berenang ke sebrang. Sereeem aku

  52. Ghina berkata:

    gagal fokus sama plat mobilnyaa, di jogja tapi mobil jeepnya berplat AD, hihi

    ini seru banget sih, mayan juga ya mbak itu negonya bisa sampe 550.000 buat berempat. Sepi juga ya nampaknyaa, jadi bisa bebas sepuasnya selama di sana. itu ngiler banget liatin ikannya gede-gede bangeet, antara ngeri dan kagum liatnyaa

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Eh jujur yaa mba, aku tuh suka kebalik2 loh plat AD Ama AB. Yg mana punya Jogja, yg mana solo hahahahhaa. Kdg aku sampe liat google dulu mana yg bener hahahhaha.

      Suamiku memang jagolah kalo nawar :p. Kdg sampe tega hahahaha. Malah aku yg suka ga enak :p

  53. ainun berkata:

    dulu waktu berita kemunculan pantai Timang ini muncul dengan gondola-nya, jadi buat list pengen naikin gondola nya, liat orang orang foto sepertinya seru, tapi aku bayangin dulu itu gimana pas nyampe tengah, bener yang dibilang mba fanny, ngeri ngeri sedap oii, lemes kaki palingan ya
    si kakak berani ya mba, malah ketawa tiwi hehehe.
    kayak aku kalau naik rollercoaster malah ketawa liat temen teriak teriak

    tapi kalau udah ke pantai timang dan nggak nyobain nyebrang rasanya kok kurang ya. ehhmmm nyebrang atau enggak nih hahahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Harus naiiiik dooong mba, hahahhaa . Sayang udah di sana :p. At least kalo ga naik gondola, naik jembatan deh. Sensasi adrenalinnya dapet juga. Tapi aku kepengen pas ombaknya tinggi tuh, sampe bisa melampaui gondola. Itu seru kayaknya, pas running mas syuting. Ombaknya tinggi banget :p

  54. Zam berkata:

    dari pas rame pantai ini, aku ngga minat dengan gondolanya karena safety-nya itu.. 😅

    salut dengan keberanianmu dan keluarga, mbak! 👏

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Prinsip ku, makin serem, makin aku coba hahahahha. Eh tapi ga berlaku utk aktifitas air2 ya :p. Hanya utk ketinggian 😀

  55. morishige berkata:

    Buat lewat jalan tanah berbatu kayak gitu, kayaknya memang mobil kota nggak kuat, Mbak. Sekali waktu saya pernah ke satu pantai di selatan Bali dan ternyata jalannya masih tanah berbatu kayak gitu. Dari jauh kelihatannya bisa dilewati. Jadi kami lewati aja pakai mobil. Di tengah jalan, semua akhirnya turun kecuali yang nyopirin. 😀

    Pantai Timang ini memang legend. Salut sama Mbak Fanny yang berani nyeberang pakai ‘gondola’ yang diservis 10 tahun sekali. Hehehe…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkwk, untung aku taunya pas udh selesai naik mas :p. Kalo sebelum, mungkin jiper juga hahahahaha.

      Itu jalan yg aku foto, blm yg terparah. Yg batunyablbh gede2 Ama berlubang LBH banyak, ada lagiii hahahaha. Memang hrs sewa Jeep kalo kesana. Kasian mobil pribadi 😀

  56. Banyu Akasa berkata:

    Jadi kangen banget ke Jogja. Menikmati alamnya. Menikmati semilir angin di pantai. Sambil merenungkan ide-ide untuk karya yang selanjutnya.

    Terima kasih sudah berbagi yah.

  57. Dinilint berkata:

    Aku lihat pas mbak Fanny posting ini di story instagram. Seneng deh baca review-nya di blog.

    Aku lihat gondolanya kok ngeri-ngeri sedap yaaa. Aku termasuk orang yang meragukan tingkat keamanan gondola di pantai timang. Ehehehe. Tapi kok kayanya seru nyobain nyebrang pake gondola di sana.

    Aku kok makin penasaran ini gimanaaaa.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tapi kalo berani, cobain ajaaa mba. Seruuuu kok. Setidaknya jd tau dulu rasanya kayak apa. Sayaaaang kalo udh DTG tapi ga nyebrang 😀

  58. kartika berkata:

    astajimmmm, bacanya aja deg2an mbakkkk hahahahaha

    aku sudah pernah dengar soal gondola ini, tapi suer nggak berani mampir hahaha. Kebetulan teman jalan juga pada ngeper juga hahaha jadi blum sampai lah kesana *payahyaaa 😛

    tapi membaca ceritanya mbak Fanny lumayan terobati lah, dan bersyukur nggak ke sana hahaha segitu penakutnya akutu.. mungkin karena badanku juga gede ya, jadi asli parno banget wkwkwk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkwkw, ato lewat dr jembatan gantung mba ;). Ga seseram gondola. Aku pgn naik jembatan ah kalo kesana lagi :D.

      Setidaknya kalo kesana tp ga naik gondola, makan lobster aja, wajib kalo itu

  59. Intan Rastini berkata:

    Ya ampun itu rasanya bagemane mbak di dalam Jeep dengan medan ekstrim semi offroad? Gajluk-gujlak nggak sampai kepentok atap Jeep? 😀
    Dengan medan tepi pantai berbatu tebing gitu, ya wajar ikan-ikan yang ngumpul di sana ikan-ikan besar yang tahan banting, arus dan gelombang ya mbaak. Hahaha syukur deh bisa menikmati wisata Pantai Timang dengan aman dan selamat sampai tujuan hingga pulang bisa menceritakan kembali di Blog, sepadan kan dengan adrenaline rush-nya waktu itu?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaaa arusnya gila begitu, jd yg bisa nyangkut cuma ikan2 kuat dan besar hahahaha.

      Rasanya seruuuu mba :D.

      Ajrut2an malah bikin aku dan anak2 ketawa :p.

      Sebanding banget lah Ama adrenalinnya hahahah

  60. Nita Lana Faera berkata:

    Saya duduk sendirian aja bakalan gemeteran dengkul, apalagi sambil megangin bocah gitu, haha… Kakak sama adek hebat2 banget sih, nak. Gak nyangka ternyata ditarik manusia ya, kirain macam mesin atau alat apalah. Wajar sih mahal juga. Ide mereka aja udah terbilang mahal. Di tengah pandemi gini pastinya berimbas juga dg income abang jeep dan gondola ya. Ikannya maknyuss raksasa banget. Seru juga sih Mba Fanny walau pastinya gemeteran, haha…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahaha iyaaa, aku Krn serem liat ombak dan baru2 karang di bawah mbaaaa :p. Ga kebayang kalo sampe jatuh hahahahah.

      Tapi serulaaah. Wajib sih cobain kalo kesana. Sayaaaang kalo ga 😀

  61. Tanza Erlambang berkata:

    keren dan kreatif Gondolanya…pasti asiik.
    ikannya gede banget…..

    Thank you for sharing beautiful photos

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha memang mas. Idenya kreatif sih sampe bikin gondola beginiii. Bahkan pernah dijadiin lokasi syuting Ama tv show Korea 😀

  62. Ozora Noa berkata:

    Nggak serem, mbak nggak pakai pengaman naik gondola? Kalau sudah sampai pasti seru, ya.

    Mbak, selama masa pandemi masih tetap traveling kah?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Percaya aja wktu itu pasti aman mba wkwkwkwkw. Abisnya aku udh kepengin banget :D.

      Selama pandemi aku hanya domestik, dan WAJIB NAIK MOBIL PRIBADI. Aku ga mau naik kendaraan umum ato pesawat. Baru mau naik itu kalo udh vaksin nanti 🙂

  63. Lisdha berkata:

    Haduuuuh, membaca aja wes berasa seremnya Kaak.
    Dulu aku suka coba2 aktivitas ekstrim. Tapi makin berumur kok keberanian makin berkurang yak hahahah
    Tapi pinisirin sih. Kalau nanti sudah balik Jawa, keknya ini bakalan masuk rencana mbolang juga deh.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha, eh aku berharap yaaa , makin aku tua, makin berani utk mencoba hal2 ekstreme :D. Aku punya impian msh bisa binge jumping di saat usia udh dibilang tua nanti :D. Bareng anakku juga ngelakuinnya 😀 hihihihi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.