D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Des 2020

08

REVIEW PINTU RASA BOGOR, SERASA PULANG KE HANGATNYA RUMAH

review pintu rasa

REVIEW PINTU RASA BOGOR, SERASA PULANG KE HANGATNYA RUMAH ~ Berawal di bulan Oktober, salah seorang sepupu memposting tempat makan baru di akun IG-nya, dengan nama Pintu Rasa. Saat membuka foto-foto tersebut, ntah kenapa terasa familier melihat suasana view sekitar dan juga beberapa spot..Benar sajaaa,  ini berlokasi di salah satu villanya yang dulu pernah aku datangin. Fix, ini resto berarti punya dia.

 

Beralamat cukup jauh dari Jakarta, blusuk-blusuk ke pinggiran Bogor, untungnya GMaps sangat menolong dalam menemukan arah :D. Ga kebayang  kalo harus disuruh inget-inget lokasi villa yang trakhir aku datangin pas sebelum nikah dulu wkwkwkwkwkwk. Inget jalan-jalan di Jakarta aja InsyaAllah bakal lupa, apalagi pinggiran kota Bogor :p.

 

 

PINTU RASA RESTORAN

Kami kesini karena kebetulan sedang staycation di salah satu hotel dekat Danau Raya Bogor. Mikirnya, mumpung lagi di sini, yo wisss coba datangin. Tapi ga bilang-bilang sepupuku, supaya aku bisa nulis review tentang restoran ini secara objektif, bukan karena kami bersaudara.

 

Tapi sampe di sana, kok ya malah ketemu dengan suaminya, penggagas dan arsitek utama di balik uniknya  PintuRasa :). Mas Tommy langsung menyambut dan nemenin makan , juga ga segan ngejelasin plan-plan yang akan dia realisasikan untuk Pintu Rasa kedepannya.

 

Mas Tommy (kiri), arsitek dari Pintu Rasa

review pintu rasa bogor

 

 

PINTU RASA, RESTORAN DI BOGOR PAKET KOMPLIT

Zaman sekarang, ga bisa dipungkiri kalo orang-orang, ga peduli ibu-ibu ato anak milenial, lebih suka ke tempat-tempat cakep, istilahnya IG-able hanya demi konten :D. Apalagi yang hobinya foto-foto, sekali pose bisa berulang gaya, kalo perlu bawa kostum malah. Pulang-pulang memory hp langsung full kali hihihihi…

 

review pintu rasa

 

Mas Tommy, bisa menangkap peluang ini. Lahan villanya yang terlalu luas, dengan bangunan antik berbahan kayu jati, dulunya lebih sering dipakai syuting untuk film-film pendekar. Tapi dipikir, rasanya lebih bagus kalo dijadikan usaha bisnis restoran, tapi tetap memakai tema vintage yang selalu diusung.

 

review pintu rasa

 

Terciptalah  Pintu Rasa, walopun di awal,  sempat sih  merasa ragu, terlebih karena lokasinya yang lumayan terpencil :D. Bisa dibilang, orang-orang kalo mau ke PintuRasa mah niat untuk makan memang. Bukan cuma karena nyasar hahahahahha.

 

review pintu rasa

 

Menu Sunda dijadikan makanan utama. Biar sesuai dengan tema restoran yang klasik tradisional.

 

Aku memesan menu dengan lambang jempol,  nasi kerucut paru goreng, karedok,  nasi paru penyet, Mie godog buat Fylly dan si adek nasi goreng. Tadinya mau pesen gurame terbang, yang termasuk menu andalan, tapi sayangnya anak-anak dan Raka lagi ga pengen makan ikan. Daripada ga abis, ya sudah aku pilih menu paket personal.

 

Untuk minum, pada pesen jeruk peras, kopi tubruk susu dan es teh tarik kesukaan Raka.

 

Sambil menunggu pesanan, mas Tommy ngajakin kami keliling untuk melihat area-area lain yang sebenernya masih dalam pembangunan. Jadi pas kami balik, makanan dan minuman sudah terhidang panas di meja :).

 

Kebetulan saat itu Bogor sedang dingin berangin, pas ngeliat mie godog Fylly, langsung laper rasanya :D. Pas banget ngangetin perut di saat cuacanya basah bikin mager. Aku icipin sedikit, wiiiih, kuahnya gurih!! Sayang aja ga pedes, karena krucil kiwil-kiwil satu ini bakal mogok makan, kalo ada pedes sediiikit aja berasa ma dia, lol :D. Tekstur mie ga kelembekan, kuah gurih berempah, anget, rekomen untuk mie godognya!

 

Mie Godog! Anget, enak, cocok pas cuaca Bogor lagi sering ujan

review pintu rasa

 

Gitu juga nasi paru penyet punya Raka. Dia sampe pengen nambah, kalo ga inget lagi diet hahahaha. Parunya ga amis, digoreng ga terlalu oily, level pedes  sambel  masih termasuk nikmat. Ga terlalu nyegrak di tenggorokan.

 

NASI PARU PENYET

REVIEW PINTU RASA BOGOR

 

Sementara nasi kerucut paru goreng pesananku, sesuai ekspektasi ;). Pantes untuk dikasih jempol, menandakan  ini enak. Satu paketnya terdiri dari sayur asem, tahu, tempe dan ikan asin :D. Sekalian juga nambah sayur karedok yang aku minta dibuat pedaaas :D. Rasanya, nyundaaaa sekaliiii iniii, sayuran mentah yang fresh, bumbu kacang gurih berbumbu, sayangnya ga sesuai request  untuk tingkat kepedasan  :D. Sayur asemnya segeeer , tahu dan tempe digoreng ga terlalu kering, dan enak banget dicocol ama sambel terasi dengan kepedasan yang masih moderate, serta ikan asin yang untungnya ga asin-asin amat. Maklum, ga  terlalu suka  asin yang over  :p.

 

Nasi Kerucut Paru Goreng ala Pintu Rasa

review pintu rasa

 

Karedok Pintu Rasa

review pintu rasa

 

Trus yaaa, jeruk perasnya sukaaaaak deh. Ga kebanyakan air, gulanya dikasih terpisah, jadi bisa sesuai keinginan, daaan di mulut gelas dikasih remahan gula pasir yang menempel di pinggiran, jadi kalo jeruknya diteguk,  terasa dikit gitu manis-manisnya :D.

 

MINUS POIN-nya apa dong??

 

Untuk nasi goreng sorry to say, kurang sesuai ama seleraku :D. Agak keasinan yaa… Tadinya kupikir nih lidah  lebih sensitif, secara udah mulai ngurangin garam memang. Tapi ternyata Raka ngerasain hal yang sama. Bisa jadi kokinya sedikit kebanyakan kasih garam :D, tapi kurasa bisa diperbaiki lah untuk yang ini.

 

review Pintu Rasa

 

Kopi tubruk susu juga  B aja sih, enak, tapi bukan yang wow gitu :D. Di buku menu, semua minuman favorit rata-rata  dingin pake es, sementara aku ga terlalu bisa minum yang dingin-dingin, suka radang.

 

 

DESIGN INTERIOR PINTURASA

Seperti yang aku tulis sebelumnya, Pintu Rasa resto ini paket  komplit. Orang-orang kesini pasti seneng dengan rasa makanannya, tapi mereka juga bakal dimanjain dengan design interior  berbau klasik tradisional. Belum lagi aneka tumbuhan hijau-hijau nyegerin mata, view lahan yang masih greeny, dan aneka furniture klasik sebagai  hiasan.

 

Beberapa Area makan indoor

review pintu rasa review pintu rasa

 

 

Mulai dari meja kayu zaman dahulu, telepon koin, lampu gantung dari piring cap ayam, kursi meja dari besi lama, bahkan sampai interior kamar mandi yang mana pintunya dari kayu jati dengan selot. Mirip pintu di rumah zaman baheula.

 

review pintu rasa review pintu rasa

 

Aku kasih tau  yaaa, mas Tommy ini pengusaha property dan furniture yang mengutamakan kayu jati. Jadi ga heran restonya didesign oleh dia sendiri dengan banyak perabotan ‘jadul’ berbau kayu.. Nongkrong dan makan di sini, berasa  sedang pulang ke rumah.

 

pintu kamar mandi memakai selot

review pintu rasa

 

Areanya luas.. ada outdoor, indoor, bahkan sampai ke lantai atas. Tinggal pilih mau duduk di mana. Even duduk di dalampun, ventilasinya terbuka jadi ga bakal ngerasa gerah, karena angin sepoi-sepoi yang berembus ke dalam.

review pintu rasa

 

“Kebanyakan tamu kesini itu masih ibu-ibu Fan. Yang hobinya foto-foto :D. Malah kemarin ada yang bawa kostum segala”, cerita  Mas Tommy :p. Aku geleng-geleng kepala sih,  ada yaaaa orang-orang seniat dan sehobi itu difoto hihihi.. Aku ga bisa ngerasain excitementnya , karena bukan maniak foto :p. Tapi memang ga heran,  kalo para pengunjung bakal suka ganti pose beraneka gaya  di sini. Lah setiap sudutnya fotogenic :p!!

 

Segala sudut pintu rasa, menggoda siapapun yang suka motret dan difoto 😀

review pintu rasa

 

Tempat makan di atas

review pintu rasa

review pintu rasa

 

 

HARGA MAKANAN DI PINTU RASA

Ga terlalu mahal. Aku sengaja bangkit duluan, diem-diem ke kasir, pas mas Tommy lagi ngobrol Ama Raka , sebelum dilarang bayar :D. *GR aja lu Fan mau dibayarin wkwkwkwkwk . Eh tapi, sebisa mungkin aku harus support dong bisnis-bisnis begini , terlebih yang dijalanin ama keluarga ato temen sendiri ;). Jangan ngarep gratisan ;).

 

review pintu rasa

 

Pokoknya pas bayar, total semuanya Rp222,000, dikasih diskon 10%. Jadi hanya membayar Rp199,800. Muraaaah looh untuk tempet kece begini.

 

review pintu rasa

 

 

PINTURASA DI MASA DEPAN

Sebagai pengusaha yang bergerak di bidang property, furniture dan design, mas Tommy udah punya plan, akan mengembangkan Pintu Rasa seperti apa ke depannya.

 

Yang pasti dia ingin membangun penginapan untuk kamar-kamar di lantai atas, yang mana sekarang ini masih tahap penyelesaian. Nantinya kamar-kamar itu akan menghadap ke arah gunung dan sungai di masing-masing sisi.  Ada beberapa yang udah jadi, tapi hanya untuk tamu tertentu :D.

 

Lalu untuk lahan bagian bawah yang masih teramat luas, ya bayangin aja totalnya 17 hektar :p,  kepengin dibangun area permainan anak, walo masih dirahasiakan konsepnya, juga akan dibangun musholla besar dan diperbanyak spot-spot foto  :D. Ini para narsis milenial bakal betah sih hahahaha.

 

Rasanya  ga sabar nunggu Pintu Rasa 100% jadi dan  semua konsep yang diplanning-in tadi terwujud. Secara aku kenal mas Tommy, tangannya dingin sebagai pengusaha, aku yakin, bisnisnya kali ini bakal sukses seperti bisnis-bisnis dia yang lain ;). Pintu Rasa bakal menjadi tempat pelarian baru para manusia ibu kota dan Bogor tentunya, yang mungkin sudah jenuh dengan  kondisi Jakarta yang semrawut, sumpek dan kurang ijo :p.

 

review pintu rasa

review pintu rasa review pintu rasa

 

Berharap dengan menginap dan mencoba makanan di sini, orang-orang akan merasa seolah pulang ke rumah yang cozy, sejuk dan nyaman :).

 

 

 

IG: pinturasa_bogor

Alamat Pintu Rasa: jl Cilubang Mekar no 8. Situgede Bogor Barat.

121 tanggapan untuk “REVIEW PINTU RASA BOGOR, SERASA PULANG KE HANGATNYA RUMAH”

  1. Ike Lawbers berkata:

    Ya ampun,… mbak Fany, asyik bangettt ngettt….
    Bener2 sukak tempat ini..
    Menunya aku ama paksu banget
    [Karedok, sayur asem]… nasi paru penyet👍👍

    Ini masuk daftar kunjungku mbak…

    Tanku infonya💕

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Monggooo mba ;). Semoga sesuai juga seleranya.. menu lainnya masih banyak kok, tapi Krn resto ini baru buka, kalo ada feedback apapun, kasihbtau aja, utk perbaikan ke depannya yaaaa 😘

      • Meriska Wahyuningtyas berkata:

        Vibesnya cozy banget.. kayaknya selain bagus buat foto-foto, buat nongkrong, ngobrol yang lama sambil menikmati udara sejuk Bogor juga pas banget nih di Pintu Rasa.

        Btw, Fylly sama kayak anak-anakku, gak bisa pedes sama sekali. Pedes merica aja langsung ditolak 😀

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Ntah gimanalah ngajarin Fylly suka pedes. Aku nyerah mba :p. Padahal adeknya masih LBH suka pedes drpd dia .. LBH mirip ke aku selera si adek :p.

          Iyaaa kalo kepintu rasa dijamin betah utk foto2, tapi untungnya ditopang juga Ama makanannya yg enak 😀

    • Jane Reggievia berkata:

      Wkwkwk aku ngakak dong di bagian buru-buru ke kasir untuk bayar biar nggak dibayarin sama owner. Lah, siapa yang mau bayarin? 🤣🤣 Tapi setuju, Mbaaa. Aku dan suami juga gitu kalau beli atau mengunjungi usaha jualannya teman/sodara, nggak boleh mental gratisan, biar kitanya juga bisa review jujur sejujurnya ya 😀

      Dan iya lhoo, ini harganya nggak mahal untuk semua menu berat di atas. Aku ngiler banget liat karedoknya 😍 terus kalau ajak Josh ke sana udah pasti order nasgor sih wkwkwk dan terima kasih untuk review-nya, Mba Fan. Bisa titip pesen supaya masaknya nggak keasinan 🙈

      Btw, kalau nanti ada penginapan apakah gedungnya jadi satu dengan restorannya, Mba? Belum ada bayangan sih hotelnya bakal seperti apa, karena ini konsepnya memang resto banget sih yaa.

      Maacih banyak ulasannya, Mba Fanny! Kapan-kapan bisa ajak suami dan bocil ke sana 😁

      • Fanny Fristhika Nila berkata:

        Hahahaha iyaaa Jane, mnding bilang di awal, supaya ga keasinan lagi :D.

        Penginapannya di tingkat atas resto nanti ;). Udah beberapa kamar sedang dlm proses finishing.

        Lalu ntr area bawah yg masih setengah hutan bakal di bikin tempat kayak the breeze. Ada banyak stand makan dan pengenny da wahana permainan :D.

        Aku sendiri penasaran hahahaha. Bakal aku datangin lagi kalo udh full jadi 😉

        Datang kesini kapan2 Jane 😉

  2. Sudibjo berkata:

    sekarang ini memang bukan hanya punya rasa saja yang membuat orang pengen jajan, tapi soal ig able juga sedikit banyak berpengaruh pada pengunjung.

    nice review mbak

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bangeeet, trutama anak2 milenial kali yaaa. Aku sendiri tipe yg masih jadul mas, LBH mentingin rasa daripada tempatnya :p. Tapiiii kalo rasanya sebanding lurus Ama tempat yg jg kece, bonuus itu :p.

  3. Satria Mwb berkata:

    Pintu Rasa…Serasa rumah sendiri yaa mbak..😁😁

    Sering aku lewat kesitu…Tapi tak pernah mampir.🤣🤣 Haahaaa. Padahal nggak jauh2 amat dari Depok. Atau mungkin bosen karena terlalu dekat kali yee..😊😊 Kepuncak saja udah bega aku.😊 Terkecuali ke Bandung atau Pangandaran mungkin ceritanya beda lagi kali yee.😊

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mampiiir duuunk, kapan2 ajak istri kesini mas ;).

      Jgn lupa bawa kostum wkwkwkwkwk.

      Iyaa sih, kita kan gitu.. kalo Deket aja, udah males datangin. Mikirnya kapan2 pasti bisa. Utamain yg jauh dulu :p

      • Satria Mwb berkata:

        Iyaa benar mbak Fans..😊😊

        Eehh ternyata dipintu rasa ada juga menu Karedok makanan Favoritku tuh..sama gado-gado juga.😁😁😁

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Kan aku peseeeeen karedok hahahahha… Dibanding gado2, aku LBH suka karedok, Krn sayurannya seger walo mentah 😀 kalo gado2 kurang doyan Krn udh direbus

  4. Justcherry berkata:

    Wah asyik banget Resto pintu rasa Bogor ini.. Selain luas Design resto nya kayak serasa di rumah jadi bikin betah. Mengikuti perkembangan zaman dengan ada nya fasilitas spot-spot foto yang Instagrammable. Jadi senyum senyum sendiri katanya ada pengunjung yang sengaja bawa kostum untuk foto-fotoan di sini wkwkwk.. tapi nggak apa kok bebas selama nggak ada larangan. Aku juga suka foto-foto.
    Wah bikin ngedes nich lihat menu nya mie godog anget pasti rasanya endeus.. mantap surantap dimakan saat cuaca dingin begini. Sama nasi kerucut paru goreng juga kelihatan endeuss..mengguggah selera, dan aku paling suka minuman nya itu jeruk peras asli.. wiih rasanya udah dapat asupan vitamin C maksimum hehehe..
    Makasih mbak sharing resto nya..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sama2 mba Cherry ;). Kapan2 kalo ke Bogor, mampir yaaa mba, setidaknya yg ga suka foto, pasti tetep bisa nikmatin makannyaaa ;). Paling enak kesini tuh rame2. Jd bisa sharing food, dan makin heboh foto2 nya 😀

  5. Mei Daema berkata:

    wah Bogor, dekat dong dari rumah saya mba Fan, saya belum pernah ke tempat ini. vintage-vintage gitu suasananya, eh tapi colorful deng ya hehehe. weleh liat parunya bikin laper banget, pagi-pagi lihatnya belum sarapan. wajib cobain niy sama keluarga makan ke sini

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mampiiir deh kalo ke Bogor Mei ;). Tempatnya berbanding lurus Ama rasa makanan kok :D. Apalagi hrgnya termasuk muraaaah ini 🙂

  6. Evi berkata:

    Pintu Rasa ambience-nya emang sedap banget di mata Mbak Fanny.Aku sampai cari di Google Maps, untuk jaga-jaga kalau main ke Bogor nanti mau pepotoan di sini hehehe…Apa lagi menunya masakan sunda kegemaran kami sekeluarga

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah iyaa mba, jgn kuatir, di GMaps udh terdaftar kok :D. Ga bakal nyasar kalo mau kesana :). Tempatnya memang mblusuk banget. Heran aku Ama sepupuku, bisa aja Nemu tempat di sini :p

  7. Dedew berkata:

    Huaaa, kok cakep sih restorannya Mbak, nanti kalau ke Bogor deh Insya Allah mampir ke sana berasa piknik yaaa..harga makanannya pun terjangkau…

  8. Roosvansia berkata:

    Duh keren ya, seperti suasana di Jogja. Kalau aku bilang sekarang resto n cafe makin kreatif deh, mereka jadi terpacu untuk membuat restonya jadi lbh menarik dan Instagenic. Di Bandung jg banyak cafe lucu yang terjangkau dan suasananya bisa bikin kita refresh lagi. Ahhh jadi kangen Bogor.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah iyaaa, kayaknya trend skr memang begitu yaaa mba. Tempat itu hrs instgenic :D. Kalo ga ntr dilirik.

  9. Anton Ardyanto berkata:

    Kudos buat Fanny yang mengambil foto.. Hahaha..Gambaran seperti apa restonya tidak perlu banyak kata yah.

    😉😉

    Hahaha.. enaknya yang pinter motret gitu..Tulisannya jadi bisa ngepas sama fotonya 👍👍 Khas Fanny..

    Tanganmu handal Fan. Motret dalam ruangan seperti itu dengan banyak barang, tetapi dikau bisa ajah menemukan sudut pengambilan foto yang bagus.

    Kalau didatangi ibuk ibuk yang doyan poto, kayaknya ga heran karena keliatan artistik juga dengan ornamen kayu dan gaya jadulnya.

    Makasih Fan..#catet di jurnal yg harus dikunjungi setelah pandemi usai..🤣🤣🤣

    btw, harganya juga bikin bengong 😵😵😵 termasuk murah loh kalau di Bogor.

    Dan, saya ngerti kenapa dikau geleng geleng denger ibuk ibuk hobi difoto di sana. Lah ya kamu hobinya pegang kamera 🤣🤣🤣 ..makanya di setiap tulisanmu kan fotomu sendiri jarang. Dikau sibuk dengan kamera untuk bercerita 🤣🤣

    Nasib penggemar memotret 🤣🤣

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah iya mas, aku aja sempet bengong pas liat harga, padahal udh bersiap liat harga yg rada tinggi, secara tempatnya dikonsep banget :D. Tapi dibilang hrg promo, ya ga jugaaaa hahahaha.

      Masih menjajaki jangan2 sepupuku ini :D.

      Ternyata di komen banyak juga temen2 yg bilang kalo bakal lama di foto2, tapi makannya bntr aja :p. Sebagai yg ga suka difoto, aku memang salut Ama temen2 yg bis luwes berpose hihihihi… Aku cukup motion anakku ato suami ajalah :p.

      Ntr ajak istri makan di sini kalo udah selesai pandemi mas ;). Aku pgn kesana lagi, tp sebisa mungkin pas penginapan udh jadi. Penasaran staycation disana 😀

  10. Roem Widianto berkata:

    Iyaaaaaa, Mbak. Aku sebagai narsis millenial ini sudah pasti betah kalau ke sanaaaaaaa 😆. Bisa-bisa makan di sana setengah jam aja udah kelar, foto-fotonya enam jam biar puas. Muehehehe, masa jauh-jauh dari Jawa Timur ke Bogor foto-fotonya cuma dikit 🙈. Kalau bisa sekalian nginep aja di sana.😆

    Dan nasi paru penyetnya ituuuuu, Mbaaaaak. Bikin ngiler bangeeeeet 🤤. Kalau makan itu, aku maunya yang sambalnya puedes banget pokoknyaaaaa.😆

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkwkwk ada bbrp loh temenku yg bilang kalo kesana, makannya paling beberapa menit, sisanya foto2 :p. Hebaaaaat kalian memang :p.

      Ntr kalo kesini, semoga aja hotelnya udh jadi mba. Lucu deh kamarnyaaa ;). Kamu bakal betah juga foto2 sampe di bagian toilet :D.

  11. Nasirullah Sitam berkata:

    Waiki makanannya menggoda. Kalau aku suka nasi goreng mbak, walau kadang asin tetap aja suka, entahlah hahahahhaha. Itu pintu yang difoto kuncinya mirip beberapa hotel heritage di Jogja, modelnya masih tradisional

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah hotel heritage itu sbnrnya aku udh lama pgn stay di sana mas. Udh tertarik sih liat foto2nya. Cm sempet ragu pas baca testimoni, ada yg bilang bbrp sudut agak gelap dan remang2. Smntara aku penakut :D.

      Tp tetep penasaran sih kapan2 pgn stay di sana 🙂

  12. Farah berkata:

    iya kak aku juga sama, nggak suka ikan asin yang over asin (?) hahaha kesannya bingungin ya, ikan asin yang nggak asin, buat yang paham aja XD

    aku paling salfok sama outdoor nya cakep parah! bener bener dah, apalagi yang ada si krucil kak fan sama gate nya, sukaa!!!!

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ikan asin yg kelewt asin itu ga bisa kemakan :p. Apalagi aku udh ngurangin garam far, jadinya kalo udh nyobain yg kelewat asin, lgs pusing :p

  13. Ursula Meta Rosarini berkata:

    Mbak fanny plis jangan ketawa yah! Aku kalau udah ada rencana kesitu juga pasti bawa baju ganti kok, itu setiap sudutnya bagus banget, wlpn fotonya kadang ga diupload gitu tapi aku suka aja kalau kostumnya beda, wlpn cuma ganti kaos doang hahaha.

    Eh tapi beneran ini klasik banget tempatnya ya mbak, ini sih suamiku pasti suka banget banget, dia suka banget yg jati2 dan jadul gitu.

    Dannn, aku salfok sama makannya kenapa semurah itu untuk tempat sebagus itu, kalau kalau kesitu udah bisa dipastikan nih, makan 15 menit foto2nya bisa 90 menit, eits dilarang ketawa ya plis hahahha.

    Nanti kalau anakku udah agak gedean dikit aku pengen bangeeeettt kesini pokoknya.

    Sering2 review resto yg bukan cuma makanannya aja yg enak tp juga tempatnya kece kaya gini ya mbak. hihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mba metaaaa, jnagan2 komen panjang yg kamu bilang ga masuk itu yg ini yaaaa??? Wkwkwkwkwk ini baru aku approve. Kemarin2 aku memang ga sempet buka blog utk approve komen mba :D.

      Ya ampuuuuun, saluuuut loh kalo sampe bawa kostum hahahahaha. Tapi memang pecinta foto mah ga bakal mau skip kesempatan utk foto2 kalo spotnya banyak gini. Aku g kebayang kalo sampe bagian bawah, yg masih setengah hutan dan sedang digarap, udh jadi, Krn menurut sepupuku bakal ditambah spot foto LBH banyak hahahahaha.

      Iyaaa mba, aku aja kaget Ama hrgny masih muraaaah :p. Padahl aku udah siap2 ngeliat hrg yg LBH mahal pas liat buku menu :D.

  14. Khanif berkata:

    wuih makananya enak-enak tempatnya juga enak, pasti betah ya makan di situ :D, memang sekarang itu kalo pilih tempat makan ataupun nongkrong yang kece, bisa sekalian foto selfie di instagram hoho 😀

  15. thya berkata:

    baca judulnya tuh aku mikir dulu mbaaa “pintu rasa bogor” tuh maksudnya apa? wkwkwk.. ternyata nama tempatnya dong ya PintuRasa.. haha..

    bagus view dan designya mbaaa, cucok banget buat foto-foto. aku paling suka bagian outdoornya, tjakep, asri.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaaa outdoornya selalu jd pilihan pertama kalo Bogor ga ujan mba :p. Akupun sukaaaa, trutama Krn anginnya Sepoi bangettttt. Trus biar banyak tanaman gini ga ada nyamuk loh. Biasanya kan banyak tuh. 😀

  16. Justin Larissa berkata:

    Waw tempatnya adem dan homyyyy banget! Kangen deh sama teman-tempat yang lokal banget gini, yang semua semuanya nuansa lokal mulai dari makanan sampai interiornya. Seru banget pasti kalau nanti ada penginapannya. Tapi ngebayangin yang kerja di situ, capek kali ya bebersihnya wakakakak, perintilannya banyak banget!

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahaha, mas Tommy ini perfeksionis mba :p. Di rumahnya sendiri, itu jg serba kayu dan vintage perabotannya. Tapi selama aku kesana, blm nemu ada debu hahahahahaha. Kurasa staff2nya diwajibkan utk bersihin setiap saat :D. Ntah yaaa yg di restoran :D.

      Kapan2 kesini mba, LBH enak rame2 kalo ke pintu rasa 😉

  17. Bayu Kurniawan berkata:

    Ini yg kesini kebnyakan pada pengen foto karena tempatnya yg hits dan instagrammable banget.. hehe..
    Kalau di tempat saya ada resto nuansa kaya gini, pasti bakal digandrungi sama kawula muda.. hehehe

    Saya baru dnger kalau paru bisa dipenyet.. hahaha…
    Itu tempat kaya gtu. Harga makanannya tak sangka mahal2.. tapi ternyata tergolong murah yah mba…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Di Semarang juga LG banyak tempat2 IG able gini kan mas. Kmrn itu aku baru dr eling bening :D. Banyak anak2 remajanya yg foto2 hahahahaha. Aku mah bantuin pak suami motretin dia aja wkwkwkwk

  18. ainun berkata:

    pertama liat interiornya aja aku udah suka, aku suka yang model kuno kuno begini, apalagi di pintu rasa ini dibikin colorfull juga, makin cakepp
    namanya unik, pintu rasa, nemu aja ya sodaranya mba fanny ini. bikin orang penasaran
    plus bonusnya view yang ijo ijo meskipun tempatnya jauh ratusan kilometer, tapi kalau udah niat mo makan dsini, pasti dibelain ya
    aku setuju tuh mbak kalau ada sohib atau sodara yang buka bisnis atau jualan apa gitu, dibeli sewajarnya, nggak ujug ujug dateng ke tempatnya trus ngarep gretongan. karena ya ada orang yang begini 😀

    sumpah tuh, mie godognya beneran bikin aku cuman bisa ngebayangin aja,cocok dimakan pas hujan gitu, haduuhhh makyuss

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah iya mba, Krn tempatnya mblusukan banget, ga mungkin org Ampe nyasar kesini :p. Pasti Krn udah tau tempat ini makanya didatengin.

      Mie kuah panas2 EMG selalu pas dimakan saat hujan yaaa :D. Apalagi Bogor yg tiap saat hujan :D.

      Akupun banyaaaak Nemu orang2 yg suka ambil kesempatan gitu, pas tau ada temen ato sodara ya buka usaha, nerbitin buku ato apalah :D. Kasian aja, masih ada yg mental begitu. Kecualiiii si owner maksa utk bayarin , baru deh ga masalah.

  19. Arief Rachman berkata:

    Wah jadi kepengen kesini. Interior nya keren, bisa buat foto-foto. Makanannya keliatan enak sekali

  20. Djangkaru Bumi berkata:

    Namanya kok unik banget
    Lama tak jajan menu sunda
    Soal keasinan, kasihan amat, ketahuan lidah solo yang sukanya manis-manis.

  21. nyi Penengah Dewanti berkata:

    AKu ke Bogor sekali tok Mba Fan, pengen juga jalan-jalan ke sana mampir ke Pintu Rasa
    pasti banyak menu yang menggiurkan lidah, seperti yang ada dalam gambarmu.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Waaah hrs DTG lagi mbaaa ;). Tapi kalo bisa jgn pas musim hujan. Bogor nyebelin kalo udh musim hujan gini hahahahah. Bisa ga tau waktu hujannya :p

  22. Nunung berkata:

    Waaah tempatnya ini instgarammable banget ya mbak. Vintage gitu. Itu pintunya yang diselot belakang pakai kayi mengingatkanku akan pintu di rumah nenekku dulu.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa sepupuku memang kolektor barang2 vintage mba. Dr dulu, makanya restony kali jni dijadiin tema vintage. Supaya koleksinya bis dipake hahahah

  23. Yoga Akbar S. berkata:

    Saya pikir memang kalau ke tempat usaha teman atau saudara ya jelas bayar sebagaimana ke tempat orang yang enggak kita kenal. Apalagi kalau rasa, harga, dan pelayanannya oke, itu akan dengan senang hati saya ulas tanpa minta endorse atau apalah gitu. Yang saya heran, kenapa teman itu sendiri suka merasa enggak enakan gitu. Dengan menggratiskan saat kunjungan pertama atau kasih diskon. Pernah juga ada yang udah kunjungan beberapa kali, saya lagi mengajak teman empat orang, eh disuruh bayar setengahnya aja. Ya Allah. Dianya melarang saya bayar penuh. Kan jadi saya yang enggak enak.

    Tapi beberapa kali suka nemu orang yang enggak tahu diri ketika terjadi hal semacam itu. Emang demennya minta gratisan kali ya. Haha.

    Bicara soal bawa kostum, memang ada kok, Mbak, yang seniat itu bawa baju ganti. Sampai tiga pakaian. Jadi saat foto di spot berbeda, penampilan beda juga.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo si owner maksa utk jgn bayar, ato bayar setengah, aku masih bisa trima. Mungkin dia sedang promosi dan memang ada budget utk itu. Tapi kalo minta gratisnya kluar dr mulut sendiri ke si owner, itu yang aku malu :D. Sebisa mungkin jangan :D.

      Krn aku ngerti lah modal nya aja ga kecil, dia bakal balik modal mungkin masih lama. Ato temen yg baru nerbitin buku ato bikin usaha apalah. Trus ga ada angin dan hujan, kita nodong minta gratis, pengen digampar itu :p.

      Aku salut Ama orang2 banci foto ini :D. Seniat itu yaaaaa :p. Apalagi kdg liat pose2nya totalitas abiiis. Kdg iri sih Yog, pgn juga bisa seluwes itu kalo difoto hahahaha

  24. Kal El berkata:

    Kalau lihat foto-fotonya tempatnya memang terasa menarik untuk dikunjungi dan keredoknya itu bikin ngiler. Udah lama ngga makan keredok.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Karedok memang sudah ditemuin kalo bukan di Bandung ato restoran Sunda :D. Di JKT aja aku cuma nemuin kalo sdg makan di resto Sunda mas :D.

  25. Thessa berkata:

    Menarik juga idenya Mas Tommy buat ngembangin tempatnya ya Mba. Penginapan, resto dan nanti bakal ada permainan anak juga. Apalagi lahannya ka kuas yaa.. Jd penasaran itu ditargeting tahun berapa ya jadinya?

    Buat tempat makan yg cozy n brasa di rumah, harga segitu mnrtku lumayan terjangkau loh.. Mudah2an aja Pintu Rasa punya Mas Tommy ini makin sukses kedepannya yaaa..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Diusahakan bisa 2022 mba :D. Semoga aja kedepannya ekonomi bisa stabil lagi.

      Akupun kaget sih pas liat harga, Krn sbnrnya udh ngira2 bakal mahal. Apalagi tempatnya terkonsep banget. Ternyata ga 😀

  26. Hastira berkata:

    wah memang sangat nyaman dengan desain restonya, suasana sekelilingnya yang hijau dan makanannya tentu hrs menunjang agar kita bisa sanati dengan makanan yg enak

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bener mba ;). Dipikirin mateng2 utk design , interior dan makanannya sebelum pintu rasa dibuka. Sepupuku serius pas ngerjain segala konsepnya 😀

  27. CREAMENO berkata:

    Cakeeeeep banget mba tempatnya, suka deh tempat-tempat klasik seperti ini, justru buat betah, apalagi kalau makanannya lokal punya 😍 By the way, view yang di depannya pohon-pohon itu dari lantai dua mba? Sangat asri, yaaaaa. Sukaaaak hehehehehe 😆💕 Dan phonebox-nya itu kok lucuk banget warnanya, biasa yang saya lihat kalau nggak warna biru pasti merah, tapi ini silver, lhoooo 😁

    Untuk makanannya, dari foto di atas, paling ingin coba Karedok, hehehe, sudah lama nggak makan Karedok, terakhir jaman masih di Jekarte 😂 Kayaknya di Bali pun nggak ada yang jual, apalagi di Korea. Wk. Jadi sangat ingin makan Karedok jika ada kesempatan main ke Pintu Rasa 🥳

    Semoga business plan mas Tommy berjalan lancar sesuai yang diharapkan. Terima kasih mba Fanny sudah review, bisa jadi rekomendasi kelak saat saya ada kesempatan main ke kota Hujan 😍💕

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mba yg telp itu gold hahahahaha. Bukan silver. Maklumin aja fotonya rada2 hihihi. Tapi memang mas Tommy itu drdulu koleksi barang antik. Dapet aja dia barang2 vintage gini. Rumah Ama kantornya semua berhiaskan kayu dan vintage :D.

      Naaah kalo karedok itu memang susaaaah mba. Aku kalo pulang ke Medan aja, boro2 bisa nemu. Bahkan di resto sundanya aja jrg ada karedok. Baru bisa nemuin kalo di jabodetabek ato bdg. Ga semua org bisa enak sih bikin karedok, biar pun terlihat simple yaaa :p.

      Iyaaa, sebagian foto aku ambil dr lt 2. Ini sebenernya bakal ada bbrp lantai, kalo penginapannya udah jadi 😀

  28. Himawan Sant berkata:

    Ownernya jeli nih membaca peluang suatu lokasi usaha jaman now kudu instagenik kalau ngga mau kalah saing sama yang lokasi lain.
    Siip 👍.

    Lihat sajiannya di tampah jadi keingetan sama resto Kampung Ulam.
    Keren ya, kak .. nuansa ndeso-nya jadi dapet 🤩.

    “Hellooooww .., Fanny dimana ya ?.
    Dicariin kok malah sibuk fefotoan”
    Mungkin …, eh ini mungkin looh ya .. tebakannku begitu tentang pose berfoto suaminya kak Fanny bergaya megang gagang telepon 😊

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa, sepupuku itu naluri bisnisnya memang kuat mas :D. Hanya karena bisnis property lagi lesu makanya dia putar otak utk kelola bisnis makanan yg biasanya ga terlalu ngaruh sih :D. Tinggal liat trend di luaran kayak apa.

      Aku yakin bakal sukses sih, trutama kalo penginapannya udah jadi 😉

      Hahahahaha, bisaaaa aja si mas :p. Pak suami mah selalu suka foto2 gini kalo ketemu yg lucuk2 , kayak mas Hima hahaha

      • Himawan Sant berkata:

        Ohh .., so pintu rasa ini ownernya sepupunya kak Fanny ?.
        Keren euy.
        Kudoakan usahanya sukses, amin.

        Hahaha .., apa ya benar tebakanku soal gayanya pak suaminya kak Fanny berfoto pegang gagang telpon 😅 ?

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Iyaaa ini usaha sepupuku :D. Amiiin semoga sukses kayak bisnis2 dia yg lain. Mampir kesini kalo ntr ke Bogor mas. Pasti yahuuud laaah foto2mu 😉 hahahaha

  29. Devina Genesia berkata:

    Tempatnya pewe abis Mba. Itu mah lebih lama foto-foto ketimbang makannya hhha.. Menu yg Mba sebutkan juga enak-enak. Aku belum pernah coba makan paru goreng di tempat lain, selain resto padang. Pernah coba yg di tempat jualan nasi uduk gitu, cuma kurang garing dan tebel.

    Mba Fanny deskripsiinya detail bangeeet. Jadi laper hhha.
    Makasih atas rekomendasi tempatnyaa Mba 😁

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah iyaaa, kalo yg kesini doyan foto, udh dijamin makanannya dingin selagi dia foto2 wkwkwkwkwk.

      Terlalu banyak spotnya. Ga kebayang kalo sampe yg bagian bawah , masih setengah hutan, udah jadi, beuuug bakal banyak LG spot pose nya Dev :D. Enaak nih kalo kesana rame2, Ama temen ato keluarga.

  30. Dinilint berkata:

    Penyajiannya makanannya aesthetic sekali. Penyajiannya pun disesuaikan dengan desain interior restonya. Ini emang yang punya bisnis niat banget banget.
    Untuk urusan desain resto, konsepnya maksimalis vintage gitu yaa. Lumayan ada banyak printilan tapi model prinitilan barang-barang jadul. Menarik sih ini, di tengah banyaknya resto yang milih konsep minimalis.
    Untuk ijo-ijonya sepertinya banyak di kebon,, soalnya aku lihat di gambar mbak Fanny ijo-ijonya nyempil aja. Ahahaha.
    Btw, aku nyesel baca ini, aku jadi lapaaarrr. Next time kalo ada rejeki ke Bogor aku cari juga ah si Pintu Rasa ini.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah bener juga mba, maksimalis vintage :D. Kata mas Tommy, dia jd bisa mindahin koleksi2 barang vintage dia ke resto ini , jd ga menuhin gudang :p.

      Iyaa mba, kapan2 mampir kesini. Enak kalo rame2 makan di sini. Trus bisa puas foto2 😀

  31. marlia yossie berkata:

    Ini tempatnya cakep banget. Udah gitu aku ngiler liat penampakan mi godognya, eh sama nasi paru penyetnya juga hihihi…
    Tar kalau mampir bogor coba ah mau cari tempatnya. Untuk harga aku setuju tuh, terjangkau banget untuk tempat yang penampilannya kece berat ini

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa kaaan, aku aja kaget pas bayar hahahaha. Enak nih kalo ada acara ultah, mau traktir keluarga, ajak kesini mba ;). Pasti betah.

  32. kuanyu berkata:

    terlihat sangat sederhana dan apa adaanya ya teh, tapi jujur nak liatnya, kalau untuk bersantai di akhir pekan bikin betah banget buat nongkrong lama-mana, apalagi ada banyak menu makanannya, heem, tambah menarik

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah iya mas… Mungkin Krn hijau2 dan tanamannya yg banyak yaaa, jd lgs berasa Jony dan bikin betah. Kalo JKT kan udah susyeee nyari tempat yg sejuk begini :p

  33. Rudi Chandra berkata:

    Tempatnya emang instagramable banget sih ini, kalo buat foto-foto pasti puas.

    Menu-menunya juga terlihat enak, jadi pengen nyobain makanan di sana, terutama makanan khasnya.

  34. Lia The Dreamer berkata:

    Benar-benar desainnya bagus-bagus, Kak Fanny 😍. Setiap sisi IG-able banget, pantas ibu-ibu senang ke sini bahkan sampai bawa kostum hahahaha. Ibu-ibu kadang suka totalitas banget ya 🤣.
    Harga makanannya juga murah banget untuk tempat seperti ini. Aku pikir harganya akan $$ alias di atas 300rb untuk sekeluarga, ternyata nggak.
    Mana tempatnya luas bangetttt pula. Mau duduk dimana aja, pemandangan dan posisinya cakep-cakep. Kerennya! Kalau udah jadi dibangun semua 100%, aku rasa Pintu Rasa bisa jadi ngehitz dan viral.

    Btw, aku ngiler sayur asam sama ikan asin + sambal terasi nih :p
    Kalau lihat makanan sunda-sundaan seperti ini, aku mudah ngiler sebab aku suka sekali makanan seperti ini. Apalagi kalau makannya sambil lesehan di saung. Makin kental suasana Sunda-nya hahahaha.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku jujurnya jg agak kaget pas liat harga. Masih termasuk muraaaaah hahahah. Ntr aku tanya sepupuku, ini sbnrnya untung ato g :p.

      Dia nyaranin kemarin, kalo mau DTG pas sunset, cakeeeep. Kapan2 deh. Krn aku mikirnya kalo DTG pas masih ada matahari, fotonya bakal terang. :D. Secara aku ga jago foto dengan low light gitu.

      • Lia The Dreamer berkata:

        Huahaha untung tipis mungkin, Kak :p
        Tapi kalau dihitung sama furniturenya, bisa nggak untung mungkin :’)

        Sepertinya kalau ingin menonjolkan warna-warni dari desain interiornya lebih bagus pas ada matahari sih, Kak :p
        Tapi pas sunset boleh juga tuh dicoba, siapa tahu jadi bisa melihat sisi lain dari tempat ini wkwkwk

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Kapan2 ntr aku DTG pas sunset :D. Pengen liat sebagus apa view-nya. Kalo liat foto2 di IG nya sih memang lumayan , kalo jago foto hahahahaha

  35. Ursula Meta Rosarini berkata:

    Mbak Fan, kayaknya aku udah pernah komen panjang kali lebar di postingan ini kok nggak ada ya, aku halu apa gimana sih ini? wkwkwk

    Ini sih wajib banget dicoba mbak, tempatnya sebagus itu dan ya yang pasti akupun bakal bawa baju ganti buat poto2 dong hahahha

    Suamiku pasti suka banget tempat ini, soalnya suka banget sama yg jadul2, suka banget jati2 juga, dannn ini harga makanannya itu murah banget untuk tempat sebagus itu

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Eh bukannya ada mba meta ??😅. Kamu komen pertama kayaknya, yg aku approve..

      Ya ampuuun kmu termasuk yg bakal bawa baju ganti yaaa hahahah. Aku sendiri suka juga ma tempat2 kece utk foto gini. Tapi kdng suka ga ngerti mau pose gmn 🤣

  36. Mbak Fan, kayaknya aku udah pernah komen panjang kali lebar di postingan ini kok nggak ada ya, aku halu apa gimana sih ini? wkwkwk

    Ini sih wajib banget dicoba mbak, tempatnya sebagus itu dan ya yang pasti akupun bakal bawa baju ganti buat poto2 dong hahahha

    Suamiku pasti suka banget tempat ini, soalnya suka banget sama yg jadul2, suka banget jati2 juga, dannn ini harga makanannya itu murah banget untuk tempat sebagus itu

  37. Nurul Sufitri berkata:

    Langsung nih aku kasih tau suamiku hahahaha 🙂 Aku kepengeeen banget bisa makan di Pintu Rasa ah. Kayaknya emang cocok namanya begitu, karena dengan segala perasaan kita menikmati hidangan dari berbagai ruangan yang berpintu2 eeeaaaaaa wkwkwkwkwkwk 😀 Harga makanannya juga ga mahal, pas. Apalagi tempatnya super so IG bener deh hihihi. Iya kudu bawa banyak kostum kalo ke sini.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku udh kebayang foto2 mba Nurul bakal banyaaak dengan berbagai pose hahahahahah. Bagi yg suka foto, kayaknya bakal naik sampe setiap sudut sih :p. Jangan2 turun ke bawah juga yg masih setengah hutan hihihi

  38. sulis berkata:

    desainnya unik mba…aku malah jadi inget meja jaman SD..itu lho, yang nyatu sama kursi. Untuk tampilan maemnya, pake tampah…jadi lapang bnget maemnya :-D. Harganya, mungkin standard bogor memang segitu kok ya mba..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Itu memang meja bekas sekolah SD mbaaa hahahaha. Jadi sepupuku itu selain pengusaha property, dia juga suka ngumpulin perabot2 antik..makanya semua property dia termasuk bisnis restonya ini, pake brg2 vintage dari koleksinya :D.

  39. Reyne Raea berkata:

    Salah fokus ama anak gadis yang makin cantik itu, kayaknya gayanya bakalan sama kayak mamanya nih? 😀
    Simple 😀

    Btw Mbaaa..
    Cobaan apa nih ya, udahlah kemaren , malam-malam nyekrol ig ketemu mie kuah di post Mba Fanny, mengapa pula ke sini jadinya ketemu mi kuah lagi?
    Heleeepppp hahahahaha.

    Mienya menggoda banget Mba, pas pula platingnya, nggak ngasal, tapi juga nggak terlalu mevvah sampai menghilangkan kesan naturalnya berpadu tempatnya.

    Daya tariknya memang tempatnya ya, kece-keceee..
    Keknya kalau saya ke sana, bakalan jadi ibu-ibu norak bawa baju ganti Mba, kalau memang dibebasin moto-moto di segala sudut.

    Astagaaaa, kapan lagi bisa koleksi konten buat IG wakakakakakak.

    Sayang jauh ya, belom pernah ke Bogor, suatu saat ke Bogor, pasti ingat nih, perasaan semua post Mba Fanny tentang hotel maupun makanan, bikin jadi keingat mulu 😀

    Untuk makanannya, bener sih Mba, termasuk murah untuk daya tari tempat demikian, apalagi yang ini kan memang natural ya, luas dan puas orang explore foto.

    Betul banget tuh ide bisnisnya, seperti KFC dan mekdi misalnya, sebenarnya banyak loh ayam goreng lokal yang enak, tapi sayangnya mereka belum bisa seperti KFC dan mekdi dalam memberikan kenyaman tempat.
    Nah pas banget nih pintu rasa ini, memanfaatkan peluang kekinian, di mana orang udah lebih mengutamakan kenyamanan dan view baru deh lainnya 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo si Kaka memang kayak aku LBH simple dalam bergaya hahahahaha.

      Naaah iyaaa, skr mah orang2 LBH tertarik Ama yg namanya spot cakep utk foto. Walopun drdulu aku msh berfikir jadul yaaa, LBH suka rasa drpd tempatnya, tapi kali jni Krn rasa makanannya pun eenak, aku dukung laaah supaya pintu rasa bisa LBH berkembang. 😀

      Kmrn pun aku udh ngira2 bakal mahal ato ga. Lumayan kaget pas liat pricelist msh masuk akal bangettt. Termasuk berani sepupuku :D. Apalagi lokasinya sumpah mblusuk bangettttt, jd memang ga mungkin org nyasar ksana. Yg ada juga beneran niat makan ato foto :p

      • Reyne Raea berkata:

        Sebenarnya meski lokasinya di ujung gua, asal promosi di media online nya rame, orang bakalan datang Mba, tau sendiri kan zaman sekarang, semakin sulit lokasinya dituju, semakin bikin orang merasa keren kalau bisa ke sana, hahaha.
        Apalagi view dan rasa makanan yang ditawarkan beda dari lainnya 😀

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Iya juga sih :p. Dipikir2 aku sendiri selalu tertarik utk datangin tempat yg aku tau unik dan beda. Ga papa tempatnya jauh , yg ptg bisa nyobain :D. Naaah bener tuh Rey, kesannya kalo udh DTG ke tempat yg unik apalagi lokasi di ujung Berung, berasa bangga wkwkwkwkwkwk. Bisaaa aja Nemu gitu 😀

  40. Rivai Hidayat berkata:

    Kalau tempatnya nyaman, bakal tetap diusahakan datang ke sana mbak fany. Ga urusan dengan jarak yang mesti ditempuh. Kalau sendirian ya tinggal cari teman buat ke sana saja. Sekilas lihat tempatnya, memang sangat menarik. Bukan karena banyak foto, tapi karena tempatnya terbuka dan enak buat ngobrol..hehehee
    Untuk makanan, karedoknya sangat menarik mbak fany 😄

    Buibu yg bawa kostum sengaja datang untuk foto-foto. Makanan bukan sebagai tujuan utama…hahahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Itulaaah, aku salut loh pas denger ada yg sampe bawa kostum. Mungkin dia influencer juga yaaa :p. Krn aku ga benci foto sih, jdnya kurang bisa ngerti Ama orang2 yg suka banget berfoto2 ini hahahahaha.

      Karedok ga memang enak mas ;). Aku rekomenin bangeeet. Segeeer sayur2 mentahnya. Aku memang LBH suka sayur mentah drpd gado2 yg pake sayur mateng

    • Reyne Raea berkata:

      Nah kaaann, orang-orang zaman now memang luar biasa hahahaha

  41. Phebie berkata:

    Tempatnya instagramable banget ya mbak. Awalnya saya baca Pintu Rasa, saya pikir usaha interior pintu..

    Setelah baca reviewnya jadi tertarik berkunjung, walau mungkin tidak dimasa pandemi ya….
    Anyway foto-foto yang baguuuus…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku ga mungkin nulis yg bukan ttg kuliner ato trveling mba :D. Udh nichenya hanya traveling dan makanan hahahah. Iyaaa, Monggo didatangin pas udh aman.. asikk KK tempatnya

  42. Ikrom berkata:

    mbak adem adem gini makan mie hangat gitu rasanya jadi mupeng’
    dan menu sunda dnegan bumbu kacangnya selalu kangen sama masakan khas sunda
    konsepnya asyik ih aku suka bengat klo liat pintu dari jati gitu
    apalagi warnanya ekecing buat foto foto asyik banget
    rekom banget ni resto

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa akupun sukaaa mas segala macam menu dengan bumbu kacang. Pasti rasanya jd LBH gurih ;). Apalagi kalo dibikin pedes , beuuugh makin sukak

  43. dodo nugraha berkata:

    wooow, keren tempatnya yaa mbak. Estetik sekali dan instagram-able.. Bagus buat diupload hahaaa

  44. Nardnaddy berkata:

    tempatnya cantik.. sesuai bergambar hehe

  45. Anggraeni Septi berkata:

    aku kalo kesini bakalan seniat ibu2 itu juga deh, pasti nyesuaikan sama kostum biar bs pepotoan disana, soalnya tempatnya cakep banget nih mbak 😀 Lumayan buat stok foto di instagram wkwk. Untuk paru pedasnya layak dicoba juga. Masalah keasinan mungkin yang masak sambil ngelamun, jadi kebanyakan hihi. Senangnya anak-anak mbak mau difoto cakep disana 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Cuma si Kaka kok mba, kalo adeknya usaha banget bujukin diaaa wkwkwkwkwk.

      Naaah itu, kalo aku pecinta foto2 mungkin aku jg bakal bawa kostum, biar fotonya banyaaaak hihihihi. Lumayan utk stok foto IG :p

  46. Nita Lana Faera berkata:

    Untuk tempatnya luar biasa keren ini, indoor outdoor. Dan menunya, uwww… lokal banget ya, mantappp… Saya pasti cuss karedoknya, hehe… Gak terlalu mahal juga untuk makan di resto elit gini.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bangeeeet, ini sih murah kalo kubilang. Ciyus kalo ada acara di Bogor, cari tempat luas, bisa mampir kesini mba 😉

  47. renov berkata:

    waduhhh 17 hektar ditambah rumah kaya begini mah impian. Kalau si kamar atas udah jadi, enak banget nih buat tamu yang ngineo disana, gak perlu lagi musingin makan.

    Suamiku bakal suka banget kalau ke tempat beginian, karena dia sukanya yang bisa relax, dan yang terpenting jaringan internet aja yang bagus. Seringnya lagi liburan juga bawa kerjaan wkwkwk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      THN ini insyaallah jadi sih :). Ntr kalo ke indo dan mampir Bogor, bisa stay di sini mba 😉

      Enaak tuh utk mager, tapi juga nyaman buat kerja 😉

      • renov berkata:

        Sippo .. nungguin Coronce nih biar pergi dulu. Kalau pulang sekarang, malah abis waktu liburan buat karantina wkwkwk

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Iya mba, tungguin vaksin . Aku sendiri msh ga mau bepergian yg hrs naik pesawat. Ntr aja laah. Tunggu vaksin berbayar sudah bisa diakses. Kalo nunggu gratisan aku ga bisa, Krn udh pernah kena 😀

  48. kutukamus berkata:

    Asyik betul tempatnya ya. Dan itu mie godoknya tak cuma mangkoknya saja yang jago, tapi tatakannya juga jago 🙂

  49. Farida Asadi berkata:

    Banyak spot foto yang menarik ya, Mbak. Kayaknya asik deh kalau aku ke situ kan bisa foto-foto dengan spot foto yang menarik. Aku suka lihat tampilan nasi kerucut itu karena menurutku unik dan menarik.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Banyaak banget, jd wajar tamu2 ksana ga bosen2 utk foto mba hahahaha. Better pikirin juga style fotonya mau gimana :p

      • Teguh pratama berkata:

        konsep tempatnya sangat bagus mba,cocok sekali untuk kumpul bareng keluarga atau teman,kapan-kapan kalau saya ke bogor pingin mampir ke sini.

  50. Teguh pratama berkata:

    wah tempatnya sangat bagus mba apalagi buat acara berasama keluarga dan teman pasti betah berlama-lama di sini.kapan-kapan kalau saya ke bogor saya pingin mampir ke sini.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Haruuuus mas teguh ;). Ini konsepnya bagus sih. Makanan enak, tp spot foto juga banyaaak bgt. Anak2 milenial yg hobi selfie ato ootd, pasti seneng main ke sini 😉

  51. ropingi berkata:

    Dulu sekali pernah ke bogor. Makam di warung. Sedap banget. Sambelnya pedasssss!!! Bisa berkeringat
    Dan sangat murah untuk ukuran kami yang dari kalimantan.

    Mantab bogor memang

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bogor memang surganya kuliner sih yaa :D. Ga akan pernah puas jelajah kuliner di sana. Ga abis2 😀

  52. Kuliner Asyik berkata:

    Sebagai warga Bogor sy malu-malu kucing baru tau tempat ini sekarang hehe. Jalan²nya sekitar pusat kota aja sih. Jaman pandemi gini makin sempit lagi.. keliling komplek rumah doang haha. Nasip

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sodaraku memang blm lama bikin restoran ini mba :D. Tp selama ppkm mereka tutup dulu. Ntr buka lagi kalo ppkm selesai 😉

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.