D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Jul 2021

16

REVIEW KULINER YOGYAKARTA: SAMBEL WELUT PAK SABAR

review-kuliner-yogyakarta-sambel-welut-pak-sabar

Review Kuliner Yogyakarta: Sambel Welut Pak Sabar ~ Wisata kuliner lama yang udah dilakuin dari Oktober 2020 lalu :D. Baru bisa ditulis sekarang saking ga ada bahan tulisan baru wkwkwkwk. Kalo mau jujur-jujuran, aku ga terlalu suka belut sebenernya. Bukan masalah rasa sih, tapi bentuknya itu loh, bikin merinding, kok yoo kayak uler. Pernah dikasih keripik belut dari seorang temen, menurutku juga biasa aja. Ga bikin sampe ketagihan gimana. Kayaknya di mindset masih kebayang bentuk si belut yang uget-uget melingker dan licin :p.

 

review-kuliner-yogyakarta-sambel-welut-pak-sabar

 

Tapi ndilalah pas tahu di Jogja ada salah satu warung makan khas belut yang konon katanya pedeees, jadi kepengin nyobain :p. Kata kunci yang bikin aku tertarik, PEDEEES :D.

 

Jadilah, hari trakhir di Jogja waktu itu, kami sempetin buat brunch di Sambel Welut Pak Sabar sebelum balik ke Solo ;).

 

Bagian belakang dari warung

review-kuliner-yogyakarta-sambel-welut-pak-sabar

 

 

Lokasi Sambel Welut Pak Sabar

Di google sendiri,  Gmaps menuju kesini udah ada, walopun ditulis :

 

Unnamed Road, Glagah Kidul. Tamanan, Banguntapan. Bantul Yogyakarta. 

 

Tapi pas Direction nya diklik, nyampe kok ke tujuan.

 

review-kuliner-yogyakarta-sambel-welut-pak-sabar

 

Dan aku happy pas tahu tempatnya gede, parkiran luas, juga sepiiiii jadi ga kuatir dempet-dempetan. Ntah karena pas aku datang masih terlalu pagi buat jam makan siang, ato bisa jadi yang makan di sini rata-rata wisatawan kali yaaa, ato karena masih pandemi? Intinya  lumayan sepi waktu itu.

 

review-kuliner-yogyakarta-sambel-welut-pak-sabar

review-kuliner-yogyakarta-sambel-welut-pak-sabar

 

 

Menu Yang Wajib Dicoba

Berhubung spesialisnya belut, ya pasti itu yang kami coba :p.

 

Melihat menu, agak kaget pas tau sambel welutnya  disajikan per KG, tapi masih diizinin kalo mau pesan setengah. Jadi kesannya agak mahal. Aku juga ga ngerti kenapa ga boleh memesan dalam jumlah kurang dari itu.

 

review-kuliner-yogyakarta-sambel-welut-pak-sabar

 

Menu yang aku pesan akhirnya:

•Sambel Welut setengah kg

•Oseng welut yang ga pedes buat anak-anak

•Tahu dan Pete

•Lalapan

•air jeruk anget

•Teh anget manis gula batu

 

review-kuliner-yogyakarta-sambel-welut-pak-sabar

 

 

Yang bagusnya nih, bagi  orang-orang yang ga doyan belut tapi sekedar nemenin temen ato  keluarga misalnya, bisa banget pesen menu lain yang NON WELUT 😀 . Ada ikan gabus, wader, nugget tuna dan otak-otak bandeng presto.

 

 

Gimana Rasa Masakannya?

 Agak sedikit lama nunggu sampai akhirnya pesanan kami disajikan. Mungkin memasak belut memang butuh waktu lama.

 

Tapi rasanya ga nyesel pas akhirnya makanan tersaji :D.

 

Oseng welutnya banyaaaaak, dan disajikan masih panas mengepul. Isiannya selain potongan welut, ada banyak sayuran, tomat, dan cabe ijo yang ga pedes. Di luar ekspektasi, si ratu picky, Fylly doyaaaan ^o^. Feelingku sih,  dia mengira ini lele, karena anakku yang wedhok ini, pecinta lele kelas berat wkwkwkwk.

 

Oseng Welut

review-kuliner-yogyakarta-sambel-welut-pak-sabar

 

Osengnya dimasak manis gurih. Daging welutnya itu looh, tueebeel, ga amis blaaas. Tapi makannya tetep hati-hati yaaa, banyak duri :D.

 

Naah, kalo sambel welutnya, disajikan dalam 2 piring dan thank God, setengah kilo ternyata ga banyak-banyak amat :D. Aku udah kuatir aja pas tahu minimal harus beli segitu, karena mikirnya udah segambreng.

 

Sambel welut yang terkenal itu

review-kuliner-yogyakarta-sambel-welut-pak-sabar

Temen makan welut 😀

review-kuliner-yogyakarta-sambel-welut-pak-sabar

 

Ternyata penampakan sambelnya ini, daging welutnya udah diprinthilin gitu loh. Dicampur Ama aneka rempah dan bumbu hingga pedaaas. Yang paling berasa di lidah itu kencur :D. Makan ini enaknya langsung campur aja ke nasi lah ;). Di temenin lalap, duuuh mamiiii, ini memang aseliiik enaaak bangetttt :D.

 

Buat lidahku, sambel welutnya memang pedas, tapiiii bukan pedas yang nyegrak, pedes masih level nikmat buat dienjoy. Jadi mungkin yang ga kuat pedes, masih oke kok nyobain sambel ini.

 

Kekurangannya palingan, beberapa kali aku kegigit something yang keras, mikirnya sih pasir ato batu. Tapi ternyata bagian tulang dari welut yang keikut. Kayaknya mereka memang ga bisa bener-bener membuang tulang si welut saking ramenya pas diolah :D. Tapi tenang ajaaa, ga ganggu .. Tetep kok  rasanya masih enak.

 

Ga berasa sekilo sambel welut berhasil kami habiskan semua hahahahha.

 

Perut kenyang, dan ditutup dengan  jeruk peras anget yang gulanya pakai gula batu. Joosss banget itu. Gula batu Jogja selalu bikin rasa minuman apapun jadi jauh lebih enak ;).

 

 

review-kuliner-yogyakarta-sambel-welut-pak-sabar

 

 

Fasilitas Lain Di Warung Sambel Welut

Mungkin karena udah terkenal di kalangan masyarakat dan wisatawan, tempat makan ini sudah diperluas. Jadi selain di bagian depan, tamu yang datang bisa makan di area belakang juga.

 

Lalu ada musolla kecil buat para pengunjung muslim biar ga ada alasan ninggalin kewajiban.

 

review-kuliner-yogyakarta-sambel-welut-pak-sabar

 

Toilet umumnya juga bersiiiih. Jadi aku tenang pas masuk dan nyuruh anak-anak pipis sebelum lanjut ke Solo.

 

 

Summary

Aku rekomen sih untuk nyobain sambel welut pak Sabar ini. Harga mungkin kliatan mahal untuk kategori Jogja yaaa, tapi buatku sih worth it ama rasa. Daaaan harga segitu porsinya juga gede. Jadi untuk keluarga atau yang datang rame-rame bareng temen, bisa sharing sebenernya.

 

Cumaaaan, buat pecinta pedes extreme, jangan berekspektasi sambelnya pedes luar biasa :D. Ini bukan pedas yang seperti itu. Tipe pedas yang bisa dinikmati secara enak ;).

127 tanggapan untuk “REVIEW KULINER YOGYAKARTA: SAMBEL WELUT PAK SABAR”

  1. Ria berkata:

    kalau untuk oseng welut, pesennya gak harus dalam hitungan per kilo? Eh, memang sih ya kalau ngebayangin belut itu rasanya gimaaaanaaa gitu… Itu juga reaksiku pas makan unagi sushi… Pas temen bilang itu belut, langsung sempet agak susah nelen :)))) Tapi ya gimana emang enak seh… Mungkin harus makan dulu, baru tahu belakangan? :)))
    Dan baru tahu juga kalau belut ini banyak tulang, kurleb mirip2 ikan mas ya? jd ribet pas mau makan

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah tapi yaa, kalo liat orang Korea makan belut, itu kayak enak bangt tanpa tulang mba. Aku bingung apa belutnya udh dibersihin dr tulang Yaaaa. Yg di Jepang aku coba Unagi juga ada tulang halusnya. Makanya aku ga terlalu doyan belut ya Krn itu.

      Yg sambel welut ada minimal juga tuh. Hrs berapaaa gitu 😀

  2. Imawati Annisa berkata:

    Haha.. Susah ya kalo sukanya nulis tentang traveling tapi nggak bisa traveling tuh 😅 saya juga demennya liat-liat album foto terus tulis kenangan masa lampau deh..

    Btw, tulisannya bikin kangen pulang ke Jogja deh 🥲 Belum pernah ke sambel welut ini karena bukan penggemar belut juga dan nggak ada yang ngajakin ke sana. Tapi, enak-enak aja sih sebenernya belut ini, apalagi kalo sambelnya mantep. Beuh..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Veneer mba, utk belut yg ini aku sukaaa. Padahal pernah coba makan belut di Jepang, tapi aku ga terlalu doyan. Krn menurutku amis. Yg ini kok gaaa. Enaaak 😀

    • Agustina Purwantini berkata:

      Belut yg dibikin kripik enak aih enak, tapi gak ramah gigi.

      BTW klo agistusan salah satu materi lomba adalah nangkep belut. Ngeselin bagiku yg takut belut dan dipaksa ikut jadi peserta.

      • Fanny Fristhika Nila berkata:

        Betuuuuuul :D. Aku ga suka keripik belut Krn bbrp kali nyobain keras bangetttt hahahaha. Ada yg ga terlalu keras ga sih?

  3. Satria Mwb berkata:

    Waah enak tuh menu belut yang ada ditenpat makan pak Sabar Yogyakarta..Tempatnya juga lumayan bersih…Meski agak lama makanan terhidang dimeja..😊😊 Kan harus Sabarr!! Sesuai dengan pemiliknya psk sabar.🤣🤣🤣

    Photo Belutnya nggak ada mbak, Apa pesannya yang sudah dipotong kecil2…Aku suka banget sama belut sejak dulu, Terlebih kalau pakai bumbu pedas, Wuuiihh maknyus deh.😉😉

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wjwkwkwkwk iyaa yaaaa… Namanya aja pak sabar. Hrs sabar menanti masaknya :D.

      Ga ada mas. Aku geli liat yg masih panjang. Mending yg udah jadi ajalah :p. Sbnrnya liat yg oseng welut punya anak2 aku jg geli. Tp dalam hati aku bayangin kayak lele deh 😀

  4. Hermansyah berkata:

    Saya pikir di rumah makan ini hanya ada menu masakan dari belut langsung mundur teratur nih kalau saya diajak makan di sini eh ternyata ada menu ikan lainnya. Mungkin nanti kalau ke Yogyakarta lagi bisa mencoba makan di rumah makan ini.

  5. Ardiana berkata:

    mantapp, enak banget ini kayaknya, bisalah jadi referensi kalau ke jogja yang entah belum tau kaoan lagi..hehe,,makasiih yaa infonya

  6. Fira berkata:

    Mbak Fanny sama kaya aku, sering tergoda pengin cobain makanan kalau ada tempat makan dengan tagline “pedes”, karena emang suka banget sama pedes.

  7. Peri Kecil Lia 🤸🏻‍♀️ berkata:

    Kak Fanny, itu sambel welutnya ada putih-putihnya apakah itu nasi atau kelapa atau apa? Wkwk. Kelihatannya kok enak yaa 😆
    Tapi akupun belum pernah makan belut, lihatnya juga agak geli 🤣 dan nggak kebayang tekstur dagingnya gimana. Apakah mirip ikan pada umumnya?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ga Li, itu daging si welut. JD memang ini tuh daging suwirannya semua, tp diksh bumbu macem2 ;). Dagingnya memang lembuuuuut. Enak pokoknya.

      Sbnrnya mirip lele sih dia. Tp dagingnya lbh tebel kalo welut

  8. Jaey Borneo berkata:

    Wah ada rasa kencurnya ya, musuh beratku itu si kencur, hihi. Tapi sepertinya terdengar enak karena banyak campuran dan kebetulan saya juga belum pernah makan belut, eh tapi yang punanya anak2 gada kencurnya kan.

    Hihi, iya ya belut dan lele agak mirip2 bentuknya 👍👍

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah toss kita. Akupun ga suka kencur kalo terlalu kuat mas. Pernah tuh di Bandung aku makan nasi goreng kencur. Ya Allah ga kemakaaaan, aku ga kuat rasanya hahahahaha.

      Yg punya anak2 ga pake kencur. Yg sambel welut aku msh doyan Krn walo berasa, tp pedesnya juga dominan

  9. Khanif berkata:

    hi aku ga begitu suka sih makn belut, mungkin rasanya kaya ikan air tawar gitu ya :D.. kalo dulu waktu kecil di desa sering nyari belut di persawahan, cuma setelah dapet ya cuma temenku yang makan, aku ga doyan :D.. btw belut itu licin kalo di tangkep 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tapi setelah coba yg ini, enak Nif hahahah. Kayaknya tergantung yg masak juga. Kalo ahli, rasa dagingnya ternyata enak. Aku prnh coba makan belut yg amis pas di Jepang. Itu ga doyan blaaaas

  10. Jagawana Kimi berkata:

    Habis baca ini kok aku malah pengen makan pecel lele ya? Gak nyambung memang…

  11. nursini rais berkata:

    Pesisir Selatan dan Sibolga, sama-sama dekat laut. Wajar tak suka belut, Bunda juga ga suka makan belut. Terima kasih telah berbagi, ananda Fanny. Selamat akhir pekan.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah kalo ikan laut aku suka memang Bun :D. Apalagi yg baru ditangkap , rasa dagingnya msh manis yaaa

  12. Sulis berkata:

    Daerah Banguntapan, ini daerah asal ku sebenare mba…malah belum pernah nyobain ke sini aku..

    Malu sama mba Fany..hi..hi…

    Klo suka Belut dalam format keripik, klo pas ke Jogja…coba mampir ke daerah Godean mba…banyak yang njual, dan terkenal sebagai daerah sentra belut…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Jujurnya kalo belut yg dijadiin keripik gitu, ATO bentuknya masih kliatan banget belut, aku ga doyan mba hahahaha. Kalo yg disambel welut ini, dagingnya udah di suwir. Tapi utk tumis belut yg buat anak2, dagingnya dipotong sampe ga kliatan itu belut :p. Makanya aku masih mau makan :D. Kalo bner2 kliatan belutnya, kayaknya belum sanggub hahahaha

  13. Nurul Sufitri berkata:

    Aku belum pernah makan belut dan emang ga pengen aja, takut iiiih sama bentuknya heuheu wkwkwkwk 🙂 lele aja aku ga doyan, tapi ikan lainnya sih suka. Oooh ternyata sambal belutnya tuh kayak gitu ya, si belut jadi satu rame di sambelnya hihihi. Kalau ga nampol pedesnya, gimanaaa gitu kepengen ke dapur minta rawit orens hahaha 🙂 Minum teh manis emang paling nikmat pakai gula batu, menyehatkan pula 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ini karena bentuknya udah di suwir2 mba hahahhah. Makanya aku mau makan. Dan yg punya anak2 udah dipotong sampe ga kliatan itu belut. Kalo masih panjang2 aku juga jijik wkwkwkwk.

      Lagian pernah coba belut di Jepang, Duuh ga doyan. Amis dan durinya banyak

      • Nurul Sufitri berkata:

        Barusan aku lihat daftar menunya. Ternyata yang 140 ribuan gitu welut dan ikan gabus ya. Memang deh aku pernah baca khasiat makan ikan gabus gabus banget buat kesehatan. Nah, kalau si belut aku belum cari tauuuu hahaha 🙂 Gemez lihat bentuknya, apalagi pas masih hidup, geol2 joged gitu. Ga kebayang tau2 udah tersaji di piring 😀 Untung udah disuwir2 ya, jijiknya ga pake banget hahaha 😀 Salut deh sama orang2 yang doyan makan belut.

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Belut itu bagus buat stamina mba :). Trutama utk cowo hahahah. Itu yg aku baca sih. Makanya di Korea belut itu makanan fav banget, dan kalo ngeliat di drakor, mereka makan belut itu kayak beneran enak. Aku malah oenasaran durinya ada ato udh bersih.

  14. tukang jalan jajan berkata:

    OMG… pesen sambel welut nya sampe 1/2 kg. lumayan puas nih mamamnya. PAsti bikin lahap banget karena ada sensasi pedesnya. Aku jadi laper dan pengen cobain juga dong. menggoda selera banget sih ini

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Harus cobaaa kalo ke Jogja mas :D. Enaak sih rasanya. Ga terlalu medhok kencurnya walo ttp berasa. Tapi pedesnya juga ada

  15. Agus berkata:

    Di bayanganku juga belut itu kayak uler mbak, licin dan amis kayaknya.

    Makan belut pak sabar harus sabar nunggu makanan nya datang ya mbak, untungnya sudah menunggu lama belutnya enak.

    Baru tahu kalo makanan itu dijual kiloan, mungkin karena belutnya mahal kali ya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Antara mahal ATO ribet mas, JD dijual banyak ajaa hahahah. Tapi ga nyesel sih, rasanya memang enak, pedes dan ga amis. Beda Ama belut yg aku coba di Jepang dulu. Agak amis

  16. Nia berkata:

    Aku suka sekali makan belut, tapi nggak kuat sama durinya, hehehe..

    Cuma pas liat penampakan sambel belut yg isinya daging tok kok ya jadi pengen nyobain ya pas main ke yogya 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah iya mba. Aku tuh sebelnya juga Ama belut Krn durinyaaa. Mendingan lele durinya masih aman.

      Pernah yaa coba makan belut ATO Unagi di Jepang, itu malesin banget durinya. Keikut Mulu, trus amiiia. Makanya aku sempet ga doyan Ama belut

  17. Aprillia berkata:

    Sambel welut uda ngebayangin enaknya next kalau ke Jogya smoga bisa ketemu Pak sabar ya 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yg aku denger, pak sabar udah meninggal mba. Dr temenku yg orang Jogja. Tapi usahanya tetep berlanjut Ama keluarganya

  18. Rivai Hidayat berkata:

    Ga suka belut, tapi berhubung ada kata “Pedes”-nya, bolehlah dicoba…Yang penting pedes yaa mbak fany…wkwkwk

    Masaknya lama, mungkin karena belutnya masih hidup. jadi perlu ditangkap dan disiapkan terlebih dahulu. Aku belum pernah makan sambel belut atau oseng belut. Biasanya belut dibumbu pedes atau dicampur dalam sayur lodeh. Tapi aku juga lupa kapan terakhir makan belut. Rasanya sudah lama banget ga makan belut.

    Di daerah kab. semarang itu adal nasi pecel belut dan lele. Nah lelenya diambil dari kolam sendiri. Pernah lihat ukurannya seukuran tangan orang dewasa dan banyak dagingnya. Aku belum pernah coba makan yang besar. Entah kuat untuk habisin atau ga. Tapi penasaran, apalagi aku juga pencinta lele. Sama seperti Fylly. Kalau makan lele, bagian kepalanya bisa sampai dibedah. Bagian terenak dari sebuah lele adalah bagian ekornya. Sebaiknya bagian itu dimakan duluan, daripada bagian tersebut dimakan oleh temanmu..wkwkwk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo lele tapi durinya gampang dipisahin mas. Si belut ini loh, udah kayak bandeng, duri halusnya di mana2 wkwkwjwk. Sebel makannya.

      Nah pas ke Jepang ,aku pernah pesen Unagi rice bowl. Eh, rasanya amiiis dong, trus pas digigit masih ada duri.. JD repot banget makannya. Belum lagi org Jepang itu penyuka jahe. So, kegigit Ama jahe Mulu. Aku nyerah itu. Ga sanggub ngabisin kalo sampe amis, banyak duri dan ada jahe pulaaa hahahah

  19. Dedew berkata:

    Asli jadi ngiler bacanya Mbak jadi kebayang daging welut yang pedes bikin nasi segentong habis ini haha…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beneeer. Ini auto banyak campur ke nasi mba. Apalagi masih anget yaaa. Campur lalapan deh, manteeep 😉

  20. Bayu Kurniawan berkata:

    Hhhmmm nyam2… pagi2 lagi bacanya. Auto keroncongan padahal udah di isi Lontong sayur.🤣

    Terkhir makan belut kayanya udah lama tahun 2018. Kalau keripik belut baru2 ini sih. Cuma kurang suka karena keras.. 😅😅 kayanya nyari belut di pasar udah agak susah skrang. Soalnya aku kalau kepasar nggk pernah lihat ada yg jualan belut.

    Baca ini jadi keinget waktu SMP sering mancing belut di sawah sama Bapak. Berangkat siang, pulang sore.. dpetnya cuma 5 ekor. Haha. Btw belut ini kalau gigit sakit banget lohh mba, aku pernah digigit smpe berdarah dan agak susah dilepas.

    Seandainya rumah kita sebelahan. Itu Lele dirumah segede betis aku kirimin ke rumah mba deh. Kata tetangga, dagingnya enak Mba. Dan satu ekor bisa dipotong jadi 5. Aku yg melihara nggk pernah makan karena nggk tega motongnya. Hahah 😁😁

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwjwk lele sebetis aku serem itu bay hahahahha. Motongnya ngeri duluan🤣🤣.

      Tapi memang daging lele LBH enak sih drpd daging belut. Krn durinya ga ganggu.

      Samaaa akupun ga doyan keripik belut. Keras soalnyam mendingan dijadiin lauk begini deh.

      Gara2 kamu bilang belut sakit kalo gigit, aku lgs browsing penampakan gigi belut dong. Sereeem ternyata runcing2. Tp lbh ngeri liat gigi belut laut -_-. Itulah ke apa aku ga suka diving. Takut ketemu makhluk begini di dalam laut hahaha

  21. Rosanna Simanjuntak berkata:

    Nyerah aku Fan, kalau belut, hihihi.
    Kalau lele, masih bisa lah.

    Penampakan osengnya bikin ngiler ya,
    Aku suka kalau oseng itu minimal terdiri dari 5 warna, menambah nafsu makan.

    Tapi ini nih yang bahaya!
    Nafsu makan bisa menggila, hahaha.

    Kalau ke Balikpapan aku ajakin makan pepes patin.
    Suka pepes patin, Fan?

    Yang agak merogoh kocek dalam ada kepiting dari resto Dandito!
    Kepiting asam manis, lada hitam dan lain-lain.
    Aku tunggu di Balikpapan ya.
    Ayolah ke sini.
    2 jam saja lho.
    Aku siap jadi dayang-dayang!

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mbaaa di JKT ada restoran Kalimantan, dan dia punya pepes patin dalam bambu yg uenaaaak byangettttt. Aku sukaaaa. Patin itu ikan favoritku. Krn dagingnya tebeeel, durinya dikit :D. Jadi kangeen ih Ama patin.

      Balikpapa aku tau makanannya enak2 trutama seafood. Ada kepiting yg gede banget kan di sana.

  22. Icha Afriza berkata:

    Aku udah pernah coba ini waktu ke Jogka tahun lalu, rasanya endul serundul takendul alias enak banget. Walaupun tempatnya lumayan jauh dari hotelku, tapi rasanya terbayarkan dengan makan ini. Bahkan sampai pesen bawa pulang buat makan lagi di hotel.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah iya, sbnrnya ini kalopun kebanyakan bisa dibawa pulang aja sisanya, dimakan lagi deh di rumah yaa :). Aku sih lgs habis kemarin itu mba. Hahahah

  23. Siklimis berkata:

    Emang sih belut ini sekilas mirip ular, tapi kalo udah pernah nyobain pasti ketagihan, apalagi dimasak ala mangut atau sambal pecak, duh mantap sekali. Next time kalo ke Jogja boleh nih mampir sini daripada penasaran.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah aku blm ngerasain kalo dimasak mangut mas. Kata temenku memang enaaaak. Kapan2 aku hrs coba yg mangut

  24. Kuliner Asyik berkata:

    Meski bnyk yg geli, tp belut bnyk gizi dan manfaatnya loh. Btw, sambelnya cabe rawit ya? Gak ada merah-merahnya. Yummy jd pingin ngerasain osengnya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yg di bagian oseng welut, itu sambel ijo gendut yg ga pedes mba. Tapi kalo yg sambel welut mirip urap, itu kayaknya udh digiling halus sib

  25. lendyagassi berkata:

    Belut ini yang paling aku hindari. Hehhee..karena gak tega pas hidupnya, mirip-mirip ular gitu kaan..
    Tapi aku pernah beli dan cobain karena keluarga suami paling suka makan belut dan lele.
    Mantap kalau dimasak Pak Sabar ya, kak..
    Mungkin aku bisa sejenak melupakan gak suka belut karena dicampur dengan sambel yang endolitaaa..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Apalagi yg di warung ini, belutnya udh ga berbentuk mba. Jadi ga kebayang2 bentuknya yg bikin geli 😀

  26. Salman Faris berkata:

    Terakhir kali ke Jogja kapan ya? Ya ampun ternyata udah lama banget aku nggak ke Jogja. Dan, baru tahu donk kalau ada menu yang sangat enak banget kayak gini, setelah pandemi berakhir kayaknya harus puas-puasin deh kulineran di jogja

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Jogja ga ada matinya :D. Selalu ada yg baru tiap kesana. Makanya ga pernah bosen mas

  27. Ike Lawbers berkata:

    Kelihatannya enak banget mba Fan, cuman syg aku gak suka welut…
    kalo ada ikan, aku pasti milih ikan 😀
    lalapannya aku suka, juga tahu sama pete nyaa…

    Tempatnya mayan bersih iya mba..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bersih kok mba. Dan luas. Trus udaranya berasa lega ga ketutup gitu. Makanya aku seneng kalo Ama tempatnya :). Untungnya rasa juga enak.

      Akupun kalo bentuknya msh kayak belut ga akan mau coba juga. Sereeeem hahahah. Ini untungnya udah disuwir:D

  28. Kestrel berkata:

    Hmmm, saya suka hindangan ini. Oseng welut nampak sama macam “sayur campur” China tetapi Chinese cuisine tidak guna cili hijau. Saya suka keropok dalam botol. Saya pun suka makan sayur hijau dengan sambal belacan tetapi kurang pedas!

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sayur campur Chinese, maksudnya capcay yaaa :D. Yeees ini mirip dengan itu. Hanya saja Chilli hijau yg dipakai pun tak pedas, Krn ini untuk anak-anak :D. Waah kebalikan dengan saya, sukaaaa sangat pedaaas hahahah

  29. Dawiah berkata:

    Saya juga tidak suka makan ikan belut mba. Apa karena terlanjur geli lihat bentuknya ya…
    Pernah juga sih tertipu, tepatnya ditipu sama penampakannya. Saya disuguhi masakan belut yang kepala dan ekornnya sudah dipotong jadi yang tersisa itu bagian tengahnya saja. Lupa sih masakan apa namanya, yang jelas saya makan dengan lahap.
    Untungnya saya dikasi tahu sama teman kalau itu adalah belut setelah sepekan habis makan itu belut. Andai hari itu saya dikasi tahu, kebayang deh endingnya. Muntah pasti, hahaha.
    Nah, kalau olahan belut dibikin kayak sambel welut ini saya pasti makan, asal saya tidak dikasi tahu aja sih.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah aku yg penting bentuknya udah ga kliatan belut mba. Kalo masih kliatan aku ga bakal makan :D.

  30. Nur Asiyah berkata:

    jadi ngiler sama sambel welutnya, Mbak. Saya penyuka sambel, tapi belum coba sambel welut begini. Kemarin sempat ke Jogja tapi enggak tahu tempat ini. Next wajib coba kayaknya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mbaaa, wajib coba. Enaaak kok rasanya. Apalagi dicampur ke nasi dan makan pake lalap beuugh 😀

  31. Akbar S. Yoga berkata:

    Wah, berhubung bukan pecinta belut, setengah kilo juga udah banyak banget buat saya. Haha. Itu kalau dilihat dari gambarnya beda jauh sama yang pernah saya coba. Yang di Jogja ini kayaknya enak banget dan terasa lebih lengkap, dan memang menu khusus kan. Soalnya saya cuma pernah coba yang jenisnya di warung makan pinggiran atau yang semacam di SS. Sambal belut yang cuma jadi teman lauk lainnya, bukan menu utama.

    Saya kira fasilitas seperti toilet dan tempat salat sudah sewajarnya ada di tempat makan yang areanya luas, apalagi kalau itu tempatnya terkenal.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku malah tadinya mikir ini sambelnya bakal kayak sambel belut yg pernah aku coba di tempat lain, tp merah sambelnya. Ternyata sambel welut di sini dibikin kayak urap. Malah lebih enak sih, jadi dimakan gitu aja Ama nasi udh nampol Yog :D.

  32. Siska Dwyta berkata:

    Belum pernah makan belut Mbak. Jadi penasaran sama rasanya , apa sama dengan ikan lele atau ikan tawar lainnya? Emang sih kalau dilihat dari penamapakannya, agak geli juga sih karena kayak ular gitu, hehe tapi karena saya tipe yang gak pilih2 makanan jadi baik ikan laut maupun ikan tawar selama halal pasti saya santap.

    Eh tapi kalau pedes gak ding, soalnya saya nggak bisa makan pedes.

    Cuma saya jadi penasaran dan pengen coba deh Sambal Welutnya ini karena Mbak bilang rasa sambalnya masih level enak dan bisa dimakan sama orang yang gak kuat nahan pedis

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mba, ini pedesnya ga terlalu kuat kok. ATO bisa pesen yg tumis belut, itu yg aku pesenin buat anakku Krn memang ga pedes blasss. Dagingnya itu lembut dan tebel. Tapi nyebelin Krn banyak duriii hahahaha

  33. herva yulyanti berkata:

    Mba aku dulu kecil doyan belut tapi sekarang gila sendiri liatnya wkwkwk liatnya kok kayak uler tapi emang kenapa Fyli doyan penampakannya kayak lele berarti nih belutnya segede gambreng 😀 aku kaget juga nih mesti pesen sambelnya minimal setengah kilo ondeh mandeh ternyata sih udah diliat kok dikit yah ini itungannya gimana yah? wkwkwk

    Meski keliatan enak aku tetap gila sama belutnya merinding bayanginnya pas masih idup 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Itu sbnrnya ada bbrp piring kok mba, cuma aku foto 1 piring doang belutnya jadi kliatan dikit wjwkwkwkwk

      Ntahlaaah ini Fylly doyaaan banget Ama lele, dia malah pilih ikan itu drpd salmon hahahaha. Tapi kalo lele aku ga ada masalah mau makannya. Apalagi durinya ga separah belut

      Aku hrs dlm bentuk begini mba kalo makan belut. Biar ga inget bentuknya

  34. eva arlini berkata:

    wow kulineran asyik ya mbak, aku juga doyan makan, makanannya enak tuh kayaknya tapi aku di Medan. Ntar kapan ada rezeki ke jogya aku jobain deh mbak hehe.. aamiin

    btw, makasih sudah ngunjungi blog sederhana aku ya mbak.. salam kenal mbak. sukses terus dengan passionnya, aamiin

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mba di Medan di mananya? Aku kan juga orang Medan, tp merantau ke JKT. Ortuku masih di sana. Tapi Medan makanannya juga enak2 bangettttt. Kalo kubilang sih, di Medan cuma ada 2 jenis makanan, enak dan enak bangetttt 😀

  35. thya berkata:

    yaampun beluutt..
    aku pertama kali makan belut tuh jaman SD deh kalo gak salah, tapi masaknya cuman digoreng doang terus dicocol sambel. ternyata bisa diolah beraneka macem juga ya. aduh, kalo udah ada embel-embel kata “pedes” mah aku juga tertarik.. haha..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo jago mah, pasti bisa mengkreasikan aneka menu gini yaaa. Aku sih, nyicipin aja mba. Ga bakal beres kalo bikin sendiri hahahaha

  36. Nurul Mutiara RA berkata:

    Makanannya gila sih, bikin ngiler ngelihatnya. Btw, itu memang harus belinya per kilo mbak dengan harga segitu. Kalau utk satu keluarga yg anggotanya banyak okelah, tapi semisal utk 2 orang? Hehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ga harus sekilo mba. Tp ada minimal berat tetep aja. Menurutku pas kok. Krn kalo udh ketemu nasi, ini pasti banyak ngambilnya :p

  37. Meriska Putri berkata:

    Pertama nyoba belut waktu mudik lebaran, dibikinin sama tanteku. Doyan banget sama belut sampai tanteku sering masakin.

    Suatu hari aku nginep di rumahnya dan diajak masak belut dari masih hidup terus digetok2 kayak lele gitu. Darahnya banyak banget sampai aku mual. Abis itu gak doyan lagi sama belut 🤣

    Baru makan belut lagi waktu kuliah di Malang. Di sini biasanya dibuat belut goreng tepung dan udah dipotong2. Renyah banget sampai tulangnya bisa dimakan dan penampakannya udah gak menyeramkan.

    Ini sambel welutnya pak sabar juga unik ya, mbak. Baru ini nemu yang dagingnya udah dipisah. Save dulu, kapan-kapan kalau ke Jogja lagi moga bisa nyobain juga.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah kalo dimasak sampe tulangnya bisa dimakan aku suka tuh. Kayak bandeng presto . Durinya kan juga nyusahin kalo ga dipresto.

      Duuuh aku ga yakin kuat kalo liat cara matiinnya mbaaa hahahaha. Serem liat darahnya ntr. Drpd aku JD ga doyan kan, mending ga ush liat lgs wkwkwkwk

  38. Mei Daema berkata:

    duuh pagi-pagi lihat makanan kayak gini, laper banget auto ini mah, apalagi ada petenya, makanan kesukaan kalau pas lagi susah makan, pasti nyari pete ini, lahap pastinya. harganya juga masih affordable ya mba Fan, duh jadi kangen banget ke Yogyakarta deh jadinya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beneeer, Pete itu makanan paling enaaak hahahah. Aku nyesel telat tau :p. Dulu ga suka, padahal nyoba aja blm. Ternyata setelah dirasain, duuuh malah nagih hahahaha

  39. Naia Djunaedi berkata:

    Wah kalo pandemi kelar harus nyobain nih, aku kangen ke Jogjaaaa.. Si kakak kalo liburan sekolah pasti mintanya ke Jogja, kayak gak ada tempat lain. Hahahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tapi memang Jogja ngangenin mbaaa. Lengkap sih. Wiskulnya enak2, wisata alamnya juga ada. Makanya ngerasa komplit aja. Ga usah jauh2 mau wisata

  40. Shovya berkata:

    Wkwkw sama mbak, aku kalo mau nyoba makan belut itu keinget bentukannya, sampe parno berasa ada di lantai Deket kaki si belut nya 🤣🤣🤣
    Tp tetep nyoba makan belut juga sih walau parno 😂

    Itu tampilannya bikin ngiler, jadi lupa sama bentukan aslinya mah, dan menurutku pantes lah harganya cukup mahal, dari tampilannya saja sudah mengundang selera 😍

    Oh iya, Mbak Fani makan ikan gabus juga ga? Soalnya ikan gabus populer di Kalimantan, katanya (aku denger2 dari temen) cuma sebagian aja orang yg ada di pulau Jawa yg suka sama ikan gabus..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mba, aku kalo sampe keinget bentuk aslinya pasti geli lagi. Tapi yg di sini bersyukur karena ga ada bentuk aslinya samasekali hahahah. Bisa lupa jadinya.

      Ikan gabus sukaaaaa. Tapi biasanya aku makan yg udah diolah jadi pempek mba. Kalo makan yg msh bentuk ikan, kurang suka, Krn pernah coba pas di Palembang, amis banget :(. Aku LBH suka pas udh jadi pempek, lembuuuut, lebih enak drpd pempek tenggiri.

  41. ainun berkata:

    sampe sekarang aku nggak doyan welut, ya sama alasannya kayak uler bentukannya 😀
    dari foto paling atas, osengannya sayuran yang dibumbu pedas berarti ya mba? ada potongan cabe, nahh kalau model osengnya mirip kayak dirumah kalau bikin, pedes pedes seger gitu mungkin ya ini

    kayaknya kalau aku kesana pesennya non welut hahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yg iseng welut justru ga pedes mba. Itu cabe ijo gede yg ga pedes samasekali. Soalnya yg oseng welut utk anakku, JD ga bisa pedes. Yg sambel welut mirip urap, itu yg pedes 🙂

  42. Retnawati Mohd Yusof berkata:

    Sama fanny. Kalau kakak pun tidak suka belut.. Geli tgk rupanya tu hehe.. Pernah sekali termakan masa di Batam, mati2an ngak tau itu belut, bila mau bayar tgk bil hahaha rs nak terkluar isi perut bila tau sudah termakan belut.. First n last la kot coba belut tu

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah iya kak, kalo keinget bentuk badannya tuh, langsung lah tak teringin nak makan. Dah geli duluan. Tapi yg di Jogja nih untungnya daging mereka dah diiris2. Jadi tak terlihat lagi badan utuhnya :D. Mesti coba laah. Lupakan dulu dia belut hahahahah

  43. gustyanita pratiwi berkata:

    Belut emang nempel banget ama tulang mba fann hihi…aku aja ga gitu doyan belut karena peer ngreketin daging diantara tulangnya yang panjang…sidat lebih gede dari welut

    ternyata pas datang di meja ada sayurannya ya…takpiikir belut ama cacahan sambel aja…tapi tanks God rasanya enak…pedes yang bisa dienjoy aku suka.. darioada pedes tok.. aku tapi kalau oedes masih pengen ada dominan manisnya sih hihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa, pas aku makan belut di Jepang juga gitu. Durinya masih ada. Cuma yg aku heran , orang Jepang kalo makan Unagi kok santai banget. Seolah ga terganggu Ama duri halus. Aku aja berkali2 lepehin Krn durinya ikut kemasuk :(.

  44. Reyne Raea berkata:

    Mbaaa, saya shock liat harganya, hahaha.
    Tapi setelah liat penampakannya, wajar sih ya, karena udah dijadiin daging semua gitu ya, apalagi penuh dengan bumbu, yum yum 😀

    Oseng welutnya kayaknya seger banget tuh Mba, padahal ya, baca judulnya aja saya nggak semangat bayanginnya, bukan pecinta belut sih, bahkan agak trauma, dulu waktu kecil pernah makan belut gede gitu, trus bapakku bilang itu ular, jadi mual bayanginnya hahaha.

    Apalagi bahkan lele aja saya nggak doyan, bayangin belut yang kayak ular udah mual 😀
    Trus sampai suatu hari, saya diajak temen makan di tempat yang terkenal belutnya di Surabaya, namanya SBS, Surabaya Belut apaaa gitu.

    Saya nggak pesan belut, tapi pas liat teman itu makan dengan lahap, saya cicipin dong, ternyata enaakkk hahaha.

    Tapi memang khusus yang digoreng sih, kalau dibuat berkuah gini belom pernah saya.
    Kayaknya patut dicoba, yang penting nggak amis deh kuncinya ya, kalau amis, makin mual dah 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah aku tuh sbnrnya sempet ragu mau cobain belut di sini Krn sempet ngerasain yg ga enak pas di Jepang Rey. Jadi milih menu belut ATO Unagi. Pas dicoba, pertama amiiiis. Duuuh aku udh males banget tuh ngabisi . Trus kedua, org Jepang suka bgt Ama jahe. Pas aku suap, tiap gigitan pasti ada potongan halus jahe, makinlah mual. Trakhir belutnya banyak duri hahahahah.

      Itu ga bisa sih aku ngabisin porsinya. Mubazir banget. Tapi memang ga ketelen.

      Eh kok ya belut yg di sini enaaaak. Walopun duri masih ada, tp ga terlalu ganggu

      • Reyne Raea berkata:

        Nah kan, PR banget tuh durinya, apalagi beda ya ama ikan laut yang durinya lebih jarang dan gede-gede, jadi lebih mudah di singkirkan, makanya memang kadang kalau dipikir, ikan air tawar tuh mending di goreng, kayak di SBY ini ada jenis ikan yang sebenarnya durinya naudzubillah, ikan wader tuh, duri semua kayaknya, tapi karena digoreng kering banget, jadinya durinya kek keripik hahahaha

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Beneeer Rey, ikan air tawar itu LBH enak di goreng kering sih, ATO di presto sekalian biar bisa dimakan Ama tulangnya hahahah. Tapi memang rasa fresh dari daging jadi ketutup. Cuma ya gimana, aku lebih milih makan dengan enak tanpa kuatir kesedak duri soalnya. Aku trauma sama duri ikan. Dulu pas kecil pernah ketelan, dan itu aku inget bangetttttt sakitnya Ampe 3 hari. Sejak itu Yaa, aku agak hati2 dengan ikan dan prefer ga makan

  45. Sandra Hamidah berkata:

    Oh welut tuh belut, dari penampakan nya enak banget ya kak ❤️ soalnya ngolahnya riweuh juga sih ya jadinya lumayan pricey

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bisa jadi mba, masaknya ga gampang kaki yaa. Secara durinya aja udah peer banget. Jadi wajar sih kalo agak mahal :D. Dan beli nya pake batasan :D.

  46. Jalan-Jalan KeNai berkata:

    Waktu kecil, saya suka banget makan belut. Ikutan almarhum papah yang suka banget belut. Mamah yang suka mengolah.

    Tapi, gak tau kenapa, sekarang mendadak geli sendiri. Mungkin sesekali harus beli jadi aja, ya. Biar gak lihat mentahnya hehehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo aku sih fix hrs beli jadi mba. Ga mungkin kuat liat mentahnya. Megang aja jijik wkwkwkwkw

  47. Rudi Chandra berkata:

    Dari dulu belum pernah makan belut sih. Soalnya bentuknya itu bikin merinding. 🤣

  48. Azhafizah Md Nor berkata:

    Menarik resto Pak sabar ni. Luas dan pastinya selesa. Gaya warung kampung. Bagus ada kemudahan tempat solat. Portion makanan juga banyak sekali. Enak ada ulaman dan wajib ada sambal baru enak makan.

  49. Farah Salsabila berkata:

    aku suka belut kak faaaan 😀
    apalagi keripik belutttt behhhh doyyyaaaan XD

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo keripik belut aku ga terlalu suka, Krn keras banget hahahahaha. Blm Nemu yg enak far 😀

  50. jihan fauziah berkata:

    Aku lama nggak makan belut… ini menggoda bgt belutnya. Kalau ke Jogja wajib dah kesini

  51. Ning! berkata:

    Welut salah satu makanan favoritku Mbak, dulu waktu kecil malah suka nangkep sendiri pas sawah simbah lagi dibajak. Biasanya welutnya pada mungkat / naik ke atas tuh, bisa dapet banyak.

    Kalau aku sebelum disambel dibakar dulu, pisahin durinya, baru diulek sama cabe dan bawangnya. Duh, endeeesss sekali itu, dimakan sama nasi anget bisa nambah. Apalagi kalau pake sego tiwul, bisa nambah berkali-kali. haha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Waduuuh mbaa, ngiler aku bayanginnya. apalagi ada nasi tiwul segala :D. Jadi setelah dibakar, baru dibuangin tulangnya yaaaa… Repot juga pasti, Krn durinya aku bisa ngerasain banyaak :D.

      Tapi aku kalo disuruh cari di sawah gitu, kayaknya ga bisa mba. Liat penampakan pas hidup msh sereeem hahahahahha

  52. swastikha berkata:

    aku lumayan suka belut gara-gara dulu kakak sering mancing dan dapat belum. Dibumbui terus digoreng kering, rasanya gurh. Dilain hal makan belut di restoran jepang, rasanya enak banget. Sekilas emang mirip sama lela

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tapi yg di resto Jepang aku pernah dapet yg amis mba. Trus durinya msh ada hahahahha. Sebel bgt, jadi aku ga bisa ngabisin Krn baunya itu.

      Padahal kalo udh ngeliat drakor yg ada acara makan belut, duuuh ngiler loh kayaknya enak banget :D.

  53. Roem Widianto berkata:

    Aku picky eater, pecinta lele kelas berat, dan doyan belut juga, Mbak. Wah, aku kayaknya bakal cocok nih kalau makan bareng sama Fylly. 😆

    Aku tadi sempat kaget juga lihat harganya. Heeee? Belut 150ribu?? Nol nya kebanyakan satu kali, ya 🙈? Setelah aku lihat belakangnya, ternyata ada tulisan /kg nya. Oalah kalau beli sekilo harganya segitu. 😂

    Tapi serius, Mbak Fan. Aku gak bisa bayangin makan belut sekilo atau setengah kilo sendirian tuh gimana. Kayaknya harus rame-rame ya makannya. Supaya gak eneg, juga biar makin seru 😆

  54. Roem Widianto berkata:

    Aku juga picky eater, pecinta lele, dan doyan sama belut, Mbak. Wah, aku sefrekuensi nih sama Fylly. Kayaknya aku bakal cocok nih kalau makan sama dia. Ehehehe. 🤭

    Aku tadi sempat kaget lihat harganya, Mbak. 150.000 buat seporsi belut?? Mahal amat. Apa nolnya kebanyakan satu 😂? Ealah-alaaaaah, ternyata di belakangnya ada tulisan /kg 🙈. Kayaknya kalau ke sana harus rame-rame ya, Mbak Fan. Kalau sendirian kayaknya gak kuat aku makan belut setengah kilo. Apalagi kalau ada nasinya. 😬

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mba, tapi sbnrnya bisa dibungkus juga sisanya. Makan lagi di rumah. Awet kok kalo dikulkasin dan panasin tiap mau makan :D. Sayang nya kemarin Krn aku msh lama di perjalanan ga kepengen bungkus takut basi di jalan 😀

  55. pustakasekolah.com berkata:

    Astaga ngiler banget pas baca sambel welut, ini cocoknya mungkin untuk berombongan ya mbak soalnya harus pesen per KG

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Setengah kilo juga bisa, tp tetep aja banyak siih hahaha. Naah iyaa, paling cocok kalo rombongan. Bisa sharing jadinya mas 😉

  56. Prim berkata:

    Jadi mupeng, tapi tampaknya nggak bisa mampir walaupun pandemi telah berlalu, soalnya ibu negara gilo banget sama belut. Ga kaya suaminya, yang pemakan segala kecuali udang.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkwk tapi kan belutnya ga berbentuk lagi mas, udh disuwir2 kalo yg sambel :D. Ibu negara ntr makan yg ikan biasa aja 😀

  57. Pak Eko berkata:

    wah, menu yang enak ini. Welut kesenangan saysa. Dimasak Apapun tetap enak. Jadi pengin ke sana. Terima kasih sharingnya.

  58. Nita Lana Faera berkata:

    Belut biasanya yg saya makan itu belut batokok pake sambal ijo, hehe… Ini pastinya enak juga ya. Belut kalo dibayangin emang ngeri juga sih, macam ular, haha… Mungkin karena belut ini hidupnya gak bisa lama kayaknya, makanya belinya mesti agak banyakan.

  59. renov berkata:

    Tiap kali berkunjung ke blogmu, pasti harus nyiapin alat tulis nih buat nyatat info tempat makanan hahaha … Termasuk yang ini.
    Aku juga belum pernah makan welut, tapi liat sambal welutnya udah gak keliatan bentuk si welutnya mah mauuu . Apalagi rasa yang kau jabarkan itu bikin volume air liur di mulut sekarang langsung meningkat. Bikin pengen dibekel terus masukin ke freezer gitu.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha kalo mudik datangin sebanyak mungkin mbaaa :D. Aku aja ga pernah puas kalo udh kulineran gini. Biasanya LGS ngerasa bersalah Ama diet yg berantakann wkwkwkwk .

      Belutnya lumayan kok, wakonagak terganggu Ama duri aja :D. Tapi lumayan enak. Cuma ga yakin bisa difrozen hahaha

  60. Matius Teguh Nugroho berkata:

    AKU SUKA BELUUUTTT! Wah kalo ada kerupuk belut atau belut goreng, bisa nagih aku mbak. Pengen cobain unagi di Jepang, tapi kayaknya di sana jadi makanan mahal ya.
    Kalau ditumis gitu kayaknya nggak terlalu nagih, tapi nggak tau juga sih pas nyobain sendiri nanti hehe.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yg di Jepang aku justru ga doyan mas. ATO bisa jadi aku salah pilih tempat. Tapi rasanya amis, trus durinya gangguuuuuu hahahahha.sebel makannya. :P.

      Pernah dulu liat video , tp di Korea, mereka makan belut panggang kayaknya enak bgt. Tapi aku LGS kepikiran Ama durinya

  61. Putu Eka Jalan Jalan berkata:

    Agak keselek begitu lihat harganya yang 150 ribu/kg. wow sekali harganya lho

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.